Jumat, 01 April 2016

Mbontot Duku Sebelum Tidur




Aku dan Tamas sama-sama suka buah. Buah dadaku...-buahan dari pasar basah atau yang dijualin sama mobil-mobil pick up yang ngetem di pinggir jalan. Biasanya kami mencarinya malam-malam sehabis nonton One Piece atau takpaksa nonton Korea. *Mang aku KEDJAM*. Tapi biarin. Soalnya Tamas juga suka maksa akoooh buat ndubberin tokoh-tokoh kartun kesayangannya. Dengan kata lain, aku suka dimintain tolong buat ngedongengin komik onlinenya pake bacaan keras-keras.

kartun by Gustyanita Pratiwi

Uhuk,..kembali ke topik awal.

Suatu ketika, Tangerang dan sekitarnya sedang dilanda musim duku. Dimana-mana orang berlomba untuk menyusun duku. Buah berdiameter kecil-kecil ini seolah tidak boleh dibiarkan bercereceran barang satu kalipun layaknya hatimu yang telah dikoyak-koyak oleh hatinya setelah 14 tahun lamanya (emange Rangga?).
4s31 12 Funny cartoon bull gifs emoji download cow emoji

Nah, pokoknya dari baris pertama sampai baris terakhir, semua saling bersaing untuk menjual dukunya masing-masing. Duku-duku tersebut konon kabarnya didatangkan langsung dari Palembang. Agak ga yakin sih. Soalnya kan biasanya ada yang main licik dengan cara mencampurkan sama yang asem....Tapi positip thinking aja lah. Lagian sama-sama vitamin C ini.

Melihat bola mataku yang kian berbinar, akhirnya Tamas meminggirkan mobil. Dia sih uda feeling kalo aku kepengen beli. Yaeyaaallllaaahh, tentu sajaaaaa, huhuh...

Kemudian aku ditabok disuruh beli sendirian soalnya dia sekalian ngetes apakah aku bisa nawar ato ga. Hmmmm...kenyataannya?? Bisa dong !! Setelah dicoba, yes...akhirnya dapat Rp 40 ribu 2 kilo dari harga semula 30 ribu per kilonya. Sebenere aku tau sih Tamas mau bilang klo harga jual dasarnya ya emang segitu. Jadi bukan prestasi-prestasi amat klo aku berhasil membayar 20 ribu. "Coba klo 15 ribu dek...itu baruuuu emak-emak sejati." Emang sih kuakui, Tamas itu lebih paham harga-harga bahan makanan...kalo ga pasti turun dong reputasi dia sebagai seorang anak petani...huhuii.

2 kilo duku nih

Setelah deal-dealan dan duku masuk ke dalam kresek, akupun ijin pamit (lhaaa ngapain juga gue pamit??). Perjalananpun dilanjut sembari tangan ini menyelundup ke arah kresek dan memotek buah-buahan tadi. Aku makan dengan bahagia, sementara Tamas hanya bisa menatap iri. 

"Kupasin dong Dek, kan lagi nyetir ini...." 
M.o.d.u.s
Jadi keinget waktu pulang dari Gunung Sindur, terus dia minta potekin juga kulit rambutan rapiah yang masi ijo-ijo itu....#pahit.

Tapi karena dah terlanjur baik hati ya aku jabanin juga perintahnya. Abis bersusah payah ngehindarin getah duku yang bikin lengket, kusorongkan lah siung-demi siung duku itu ke dekat tangannya. "Yo sekalian, suapin noooo...",elaaaahhhh kurang romantis apalagi cobaaa?? Owalah Ndoro kakung-Ndoro kakung....
09 11 25 Funny big frog big horseemoji gifs to download

Setelah kurang lebih melewati Pertigaan Sangiang yang padetnya naudzubillah, akhirnya kami tiba di rumah mungil kami dan meneruskan dengan acara makan berat. Makan di kasur, sambil nonton TV. Ganti-ganti Channel. Kadang Tipi One, kadang D'Academy Indosiar. 

Emang sih kebiasaan makan di kasur susah banget diilangin. Apa-apa pasti baliknya ke kasur. Entah itu ngeblog, streammingan, baca buku, pijet-pijetan, sampe makan nasipun ada di situ. Hal ini kayaknya sesuai dengan ramalan 
ID Name Test Facebook deh tentang hal-hal apa saja yang membuat seseorang menikahiku. Salah satunya yaitu tadi.. nyiapin sarapan di tempat tidur. #koplak..


Terbukti kan...hasil testnya??

Makanya kasur ini paling pas kami sebut sebagai sarang.

 Setelah bosen liatin acara tipi yang itu-itu aja, tiba-tiba aku pengen ganti film Korea. Padahal Tamas paling underestimate sama film action Korea. Kata dia film action barat lebih canggih kemana-mana. Huuuw, blom tau dia, film korea jenis thriller aka detektif-detektifan bagus-bagus banget padahal.  Lebih nguras otak buat menebak siapa suspectnya. Bahasa lainnya ngetwist di ending. Ga mengandalkan tampang alias fisik semata, tapi lebih ke karakteristik tokohnya. Makanya aku hapal banget klo yang jadi pemainnya rata-rata adalah artis Korea senior dengan tampang yang jauh dari oppa oppa K-pop yang kata ABG sekarang unyuk-unyuk. Jadi rada suram juga ya selera film Adek, Bang ??0511 20 Cute cartoon flying pig emoji gifs to download

Wokeey, tanpa menunggu persetujuan dari Tamas, akhirnya aku tetap pasang colokan dvd dan memilih judul I'am a Father. Gilaaak ni film menguras emosi banget. Kalian harus tau...ntar aku review belakangan. 
Tamas seperti biasa lebih memilih untuk membaca komik One Piecenya dengan khidmat, meski sesekali doi juga nengok karena penasaran. Cuma gengsi aja buat mengakui. Hahaha... 

2 jem film berlangsung, tak terasa mataku uda mulai mengantuk. Sungguh terlalu ya Beby Mbul ini? Aku ngibrit bentar ke belakang, tapi dikira Tamas mau pipis. E...ternyata balik-balik, bawa kresek lagi....Isinya duku yang tadi.

"Lho, mau bubuk, kok malah mbontot Dek?"

Mbontot bahasa Jawa dari bawa bekal.

Dengan tampang seolah tanpa dosa, aku malah duduk di samping dia terus ngelanjutin acara ngemil duku tadi.

"Owalah le....le..., mbontot di petarangan dulu ya?"

HAHAHAHHAHAH..

Betewe, petarangan artinya sarang.

Huft sudah ah lagi males posting yang tema serius tentang blogging wuhahaha ......

Balik ke tema sehari-hari aja kali yakkk...

14fandai 18 I know you’re being cute! cat emoticons for twitter


s.e.k.i.a.n

78 komentar:

  1. Sama sama suka pemaksaan berarti hahaha

    Iya, deh kak, kayaknya emang dicampur. Kalo gak mungkin bisa rugi bandar ckckk

    Aelaahhh... modus banget, ujung ujungnya minta disuapin.. Hahaha

    Mbontot ke sarang.. ada ada sajaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hhhah iyaaaa yaakk
      Kan biar impas wkwk
      Kebiasaan buruk ya rum

      Hapus
  2. Wah dari 30ribu/kilo langsung di tawar jadi 40ribu/2 kilo, aku mah nggak jago tawar menawar. Ngemil kasur sambil nonton TV asik ya, aku juga sering banget kayak gitu. Wkwkw (?)

    Ditunggu review film koreanyaaaa. huehue :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh itu maksudnya ngemil diatas kasur. :v

      Hapus
    2. Ngemil kasur..,hahha
      Iya typo ya nov

      Tapi bikin genduuuddd

      Hapus
  3. Oh dukunya bisa ditawar ya?
    Berarti engga ad rasanya dong kalo tawar

    BalasHapus
  4. Di tasik mah masih musim buah rambutan minggu kemarin aja masih banyak yang jual rambutan di pasar mingguan. Kayaknya buah duku bentar lagi bakalan rame nih di tasik say xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rambutan parakan bukan wid? Di sini juga lagi musim yang parakan tapi, yang meraaaaahh banget trus kering tak berair :D

      Hapus
  5. Iya saya kalau beli duku katanya Palembang ternyata juga banyak campurannya Nit, tapi namanya kepingin gimana lagi ya :)

    Eh, itu kuda dan kodoknya kenapa ukurannya bisa sama ya? kudanya yang kecil atau kodoknya yang raksasa nih? Eh, tapi lucu lho goyangnya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb anjar klo yang asli mah muanis dan gede gede
      Klo yang campuran pesti ada yang kecut gitu

      Itu kodoknya menyesuaikan mb hahahaha

      Hapus
  6. Mba, itu beneran harga perkilo di sana 30 rb? Di sini perkilonya? Di sini sekilonya 10 rb.

    Mba sama banget kayak Ibu gue. Doyan duku parah. 2 kilo kadang sampe dihabisin sendiri. Hahhaha
    Oalaaah mba. Udah malem, mau bobo masuk kamar juga malah bawa kresek duku. Hahahahaaa

    Aku ngakak deh pas lihat stiker kodok goyang itu mbaa :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lannnn demi apa di riau murah beeeeuddd, apa karena deketan sama palembang ya, masih sama sama 1 sumatera?

      Iya lan, aku suka semua buah, termasuk duku...bisa tu 1 kresek aku cemilin sendiri
      Kodok nya kocak ya lan :D

      Hapus
  7. Serius, mobil pick-up yang dipake jual buah-buahan lagi jadi trend nih mbak, di tempatku juga banyak soalnya, hampir sepanjang terotoar pada dagang buah semua hahaha.

    Oke percakapan pembukanya tentang suami istri bnget ya. *nyari calon istri*

    Dikira mau tidur ya, ternyata ngambil sekilo yang belum dimakan itu hahaha. Penampunganmu besar juga mbak, kalau gue banyak-banayk makan duku biasanya sakit perut -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya red,...kannnn jadi pengen investasi mobil piick up nih gue buat dagang semangka..,mayan klo di desa 1 glundung gede cuma 10 ribu, di mari 1 kilo 7 ribu...nah 1 glundung kan ada 5 6 kilo hahhaha

      Cariii erd cariii

      Iya erd, kemampuan memamah biak gue memang luar biasaaah

      Hapus
  8. Wowowow sepertinya aku mau tuh buah dukuhnya mbak kaya muantappp deh apalagi disimpennya di atas kasur pasti lebih muantappp.
    Ahi hi hi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beli atuh kang nurul buah dukuhnya.

      Hapus
    2. Mas nurul iman : ga disimpan itu, cuma diabiain doang kok hahha

      Hapus
    3. Mas iman ; nah dengerin tuh hhahaha

      Hapus
    4. Typo dihabisin dukunya maksudku

      Hapus
    5. Siap wa iman mau dibeliin berapa kilo wa.

      Hapus
    6. Wah ada yg jadi juragan dukukah ??

      Hapus
  9. So sweet banget ih bacain komik buat suaminya, asik kali ya punya pasangan yang sehobi gitu.

    Aku udah lama gak makan duku nih, bisa kali lempar kesini dukunya.

    Jangan lupa mbak Nit, habis mbontot duku kulitnya dibersihkan habis gitu sikat gigi biar gak ada sisa buah duku yang menempel -> sok perhatian lu!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lo di malang blum musim ta?
      Hahag iya ni kami memang pasangan absurd

      Wkwk

      Hapus
  10. Cuma mau nanya aja, bedanya buah duku sama buah langsat apa ya? Padahal kalau diperhatikan sekilas sama, tapi kata orang-orang ada perbedaan di antara keduanya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masi sama2 satu rumpun si mas
      Cuma katanya langsat lebih banyak getahnya

      Hapus
  11. Mahal bener ya jadinya 40 Ribu, makanya maen ke palembang sini, biar bisa makan langsung dari pohonnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. 40 dibu 2 kilo xixixiix
      Maukkk banget kalo makan dari pohonnya
      Siapin peruud

      Hapus
  12. Beuhh..beli di sini aja de..10 rb dapat 2kilo..#ayo tangkap#

    BalasHapus
  13. metik sendiri aja biar gratis hahah

    BalasHapus
  14. Aku kok kurang suka duku ya -_- soalnya dulu pernah makan duku dan bijinya kegigit -_- suwer, itu pahit banget rasanya -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu waktu kecil kalo bijinya nyangkut suka ditakut takutin bakal tumbuh di atas kepala ya wakak

      Hapus
  15. Tamas hobinya beda banget sama koe, nit. Ya, mungkin dia juga gengsilah, kalo nonton korea bareng cewek. Mau tarok mana kejantanan Tamas... hahaha

    Aku juga suka makan duku, nit. Tapi gak beli. Tinggal metik. Hehehe. Kakekku di kampung punya beberapa pohon yang setiap aku pulang, selalu berbuah. DUh... jadi kangen rumah nit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahahah tapi koreanya yang action pembunuhan ru, bukan yang cinta cintaan, wkwkwk..tetep ae yang dibela action barat macam film superheroe hahhahaha

      Wahhhhh enakkknya her idup di sumatera raya, agaknya pohon pohon buah yang batangnya gede2 masi bisa tumbuh dengan bebasnyo ya tanpa ada gangguan dari asep polusi uhuhu

      Hapus
  16. wah mantep nih baca ceritanya mb, em salam kenal dan silaturrahmi :D

    BalasHapus
  17. Gua senyum-senyum sendiri pas baca bagian "Soalnya Tamas juga suka maksa akoooh buat ndubberin tokoh-tokoh kartun kesayangannya" --> ga kebayang gimana Nita kalo lagi nge-dubbing haha. Berarti semua tokoh di-dubbing atau malah kalian ceritanya duo dubber, Nit, ganti-gantian gitu? Unik juga tuh kalo ganti-gantian hehe *just wondering* :p

    Gua malah ngga bisa nawar Nit, kalo bisa dapet 40ribu 2 kilo kayak yang lo lakuin, mungkin gua anggep prestasi tersendiri bagi gua. Hehe si Tamas bisa aja, berarti kalo dapet 15ribu per kilo, lo akan dapet label "emak-emak sejati" ya? :p

    Berarti kasur ibaratnya tempat serbaguna ya. Jadi kalo ngeblog malah biasanya di kasur, Nit? Gua pernah coba, dan hasilnya punggung jadi sakit. Atau lo pake meja kecil, mungkin? Apapun itu, toh pose dan tempat favorit untuk ngeblog mah se-PW-nya kita aja ya, at least ide ngalir lancar kalo udah PW :D

    Wah, pengetahuan gua akan film Korea cetek banget Nit, tapi gua penasaran sama film "I'm a Father" yang lo bilang di atas. Ditunggu review-nya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaaa iya bay, dia klo akut ikut baca one piece langsung antusias hahaaai

      Nah bener juga sih, umumnya yg pinter nawar itu cewek

      Iya, ngeblog pke meja lipet, tp lumayan pegel hahaa

      Udah ni bay, reviewnya di postingan terbaruku nih hahahazeg

      Hapus
  18. Hm... duku. Udah lama banget gue gak pernah makan itu. :(

    Gue, sih, pernah diajarin nyokap. Harga yang dikasih sama pedagangnya itu kudu ditawar 50%. Ahaha. Misal si abang nawarin 50 ribu, langsung aja bilang, "Ah, 25 ribu, Bang."

    Paling-paling abangnya nurunin harga. Terus biasanya jadi 30 ribu. Ahaha. Entahlah. Gue udah jarang belanja. Huhu. Nasib pengangguran. :(

    Setuju sama Tamas, sih. Gue lebih suka Barat. Selera kali, ya. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah anak manajemen dah turun ya gini deh, wakaaaakk, keren yog strategi nawar lu
      Patut gue contoh

      Hmmm rata2 cowo pada ga suka korea ya, even itu action thriller

      Hapus
  19. yaelah itu mobil pick-up ternyata emang lagi ngetrend yak, dan sering juga beli di situ. Murah juga dari pada di swalayan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya klo di swalayan amil untungnya gede banget mb ning :)

      Hapus
  20. kalo di daerahku disebutnya langsat Mbak Nita :)
    tapi saya gak terlalu suka sih, karena biasanya ada getahnya dan rasanya agak kecut dan pahit :(
    kalo saya lebih suka rambutan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo di tempatku yg asem namanya kemundung mb...

      Hapus
  21. lah harganya segitu tapi dukunya bosok-bosok, mba.

    cara modusnya bisa ditiru. "kan lagi nyetir." makasih Tamas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahaaa beguru sama tamas wkk

      Hapus
    2. Eh itu difotonya pas beberapa hari lmudian kok tom, jd uda ada yg item wkkk

      Hapus
  22. kalo saya malah alergi duku
    ga tahu kenapa, bukan soal rasanya
    tapi lengketnya itu lho, kalo abis makan mesti cuci tangan sampe berkali2
    sebab, tangan saya alergi lengket, apalagi kalo udah megang mouse di depan kompie, bisa ga nulis saya cuma gara2 lengket...
    *semoga cuma alergi, bukan semacam fobia

    (btw ini komentar malah curhat, hik hik hik, maaf yaaaa)

    btw kakak mbak tya kan blogger, terus kalo tamas (suami) blogger juga?
    kayaknya keren tuh kalo kolab blogger suami-istri gitu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah klo alergi, mending lempar kmari aka mas
      Kami penaian segala loh hahaaaa

      Iya sih, klo ngupasnya pas kena ujung males kena getahnya wkwe
      Dia ga bisa dan oga jadi blogger mas, ga pinter cerita wkwk

      Hapus
    2. Typo aka = aja
      Penaian = pemakan

      Hapus
    3. ajakin aja mbak nulis, ngarang apa aja
      sepak bola kek, musik, dll :)

      btw, dulu *ini dulu, saya punya pasangan sampe saya sebarin virus ngeblog
      sampe beliau rajin ikut acara reportase dll

      *tapi dulu ya, sekarang ya gitu deh :)

      Hapus
    4. Wahahhaha baca buku aja dia malas mas
      Baca blog juga ahhhha
      Paling dia suka stalking komen komen di blog aku wakakakakka
      Terus ngasi masukan biar pembaca makin rame...
      Tapi klo disuruh bikin blog, agaknya tidak akan mau hahhahah

      Hapus
  23. Aku kira mobil pick-up yang jualan buah itu lagi ngehits cuma di Samarinda. Duh, aku kepedean banget ya, Mbak Nit. Bahahahaha.

    Sama kayak Yoga, aku juga udah lama nggak makan duku :(

    Mbak Nitaaaaa. Selera kita samaaaaaa! Aku juga suka film action thriller Asia daripada barat. Iya sih bener kata Mas Tamas, barat lebih canggih efeknya gitu. Tapi yang lebih nguras otak itu cerita dari film Asia, termasuk Korea. Dan iya, nggak cuma ngandelin tampang gitu ya, tapi karakteristik tokohnya. Itu yang malah bikin betah buat ditonton. Hohoho.

    Enak dipeluk seperti beruang teddy. Huaaaa jadi mau peluk Mbak Nitaaaaaaaaaaa! *ini apa dah Chaaa*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa di tangerang dah merajslela juga cha, mungkin samarinda pelopornya ya wkwk

      Masi musim cha buruan keburu musim mangga nih wkw

      Yess !!! Akhirnya ada yg sehati juga urusan film,,,,jabat tangan cha

      Ahaha...penuh lemak dengsn kata lain ini cha wkwww

      Hapus
  24. hoalaaah, hobby nya kayak suamiku. sukaaa banget sama One Piece.
    cita2 mau menunaikan rukun One Piece yang ke 5. maen ke museumnya kalo jadi ke Jepang. hahahaha :D
    salam kenal mbaknyaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wihihi perkumpulan suami pecinta one piece brarti
      Hohihi

      Salam kenal kembali mba plincess cibubur ^__________^

      Hapus
  25. aku sudkaaa banget duku. Dan entah kapan terakhir makan duku. Udah lama ajaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di NY buahnya subtropis mua ya mb hihihi

      Hapus
  26. Hemmm...Bicara tentang buah duku, jadi ingat kampung halaman ku...dikampung mau buah duku tinggal makan sepuas-puasnya (kalau pas lagi musim) tapi di tangerang mau makan duku mahal, itupun suka di tipu sama yg jual, ngakunya duku palembang ga taunya duku dari rangkas..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaha sama banget mas pengalamannya, iya dicampur gitu..jadi yg dicobain manis, e sampe rumah asemmm

      Hapus
    2. Makanya mbak...saya males beli...haha

      Hapus
  27. Nah harga itu yang aku bingung, kalau di Sumatra yg terkenal duku palembang, 10rb/kg. Tp tadi lihat di jogja cuma 8rb/kg aja dipinggir jalan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuahhhh murah bangetttt
      Di sini kok jadi berlipet lipet yak, aaakk

      Hapus
  28. Udah lama nggak makan duku. padahal udah kebayang manisnyaa yaa . Tapi nggak tahu kenapa makan duku atau langsa gitu katanya bikin tenggerokan gatal. Mana aku masih batuk pulaak :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyakah mb? Kupikir semangka n rambutan yg bikin batuk xixixi
      Dan klo kebanyakan bisa bikin sakit perut

      Hapus
  29. Disini jg lagi banyak duku berbaris rapi di mobil pickup, ada rambutannya juga bersanding disisinya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaak, duku kayaknya jodohnya ama rambutan parakan ya : D

      Hapus
  30. wahh...
    ati-ati mba...
    nanti tambah gembul loh klo kebanyakan makan duku, haha..
    salam kenal...

    BalasHapus
  31. saya jg bukan emak2 sejati nih, ga bisa nawar :D

    BalasHapus
  32. Kartun nya keren iih...
    Btw itu duku 20rb per kg masih mahal berarti yak. mungkin blm musim duku. biasanya sih 10 - 15 rb per kg, itu pun buat saya mahal. kyaaa...ngibrit deh.
    Di tempatnya katanya malah murah banget..ngga ada harganya. Di sini jadi mahal karena ongkirnya or distribution cost y lumayan kali yak..pake nyeberang pulo. hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahhhh mau atuh mb lev aku merapat ke kotamu kalo harga duku segitu hihihii

      iya mungkin karena nyebrang pulau kali ya uhuhu

      Hapus
  33. beli duku di jkt itu kdg kyk gambling2 gitu... suka dpt yg asem ;p.. tapi kalo belinya di medan, palembang ato sumatra sana, selalunya manis2 sih ;D.. aku jg suka bgt ama duku soalnya..makanya paling sebel kalo udh dapet duku yg dicampur ama yg asem2 ;p..

    BalasHapus
    Balasan
    1. (´ω`) Aihhhh jadi pingin mlipir ke sumatra ni
      #khusus buat mborong buah buahan : D

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...