Jumat, 27 Mei 2016

Abis Drama Hunting Buku, Kegoda Tahu Crispy & Oseng Daging Khas Tanah Abang Milik Pak Hapid



Suami bukan termasuk yang pecinta buku. 
*Itu suamikuuw*.

Kadang emang pasangan diciptakan bukan untuk yang sama dalam segala hal. 
Tetapi lebih ke yang saling ngelengkapin.

Termasuknya aku yang notabene setelannya 'perpus' banget, sementara Tamas boro-boro, buat baca isi blog ini aja mesti kudu yang dikode-kode *hahahha*. 

Tapi mayan lah, ada kemajuan dikit karena tiap aku up date blog, sesibuk-sibuknya dia pasti nyempet-nyempetin buat baca, biarpun akhirnya jadi tenyam-tenyum najong karena sadar istrinya cerita hal-hal yang bangke semua *bhahahhahahhahaha*.



Oseng Daging Khas Tanah Abang Pak Hapid Rp 48 ribu
Kuah yang berlimpah kentang, tomat, dan irisan daun bawang


Beliau bukannya yang beneran ga suka baca sih. Ya, masih mending ada komik online yang dicekin (tiap kali terbit). Tapi terlepas dari itu, sebenernya doi masi punya idealisme tinggi tentang satu genre bacaan macem sejarah *mata belo*. 

Setidaknya itu sih ngaku-ngakunya dia pas ditanya jenis buku apa yang difavoritin. Terus dengan lagak sok intelek, doi bilang "Sejarah." Wakwaaaaw. 
Semoga bukan pencitraan saja deh, karena uda kejadian tiap kali mampir gramed, secara spontan, itu tangan maen masuk-masukin aja ke dalam tote bag, tapi setelahnya cuman ditumpuk ampe bergunung-gunung *masih untung ga jadi ganjel meja*.

Sampe suatu kali (masi terusannya cerita liburan Mei kemaren), kami sampai pada akhir long weekend  yang jatoh pada hari Minggu (yaiyalah). Ga mau cuma golar-goler gajelas kayak kejadian sebelomnya, makanya aku uda kode dari pagi buat jalan ke pameran buku. Kebetulan aku penasaran ama info yang dibocorin adek bahwa ada pameran buku internasional yang bertajuk "Big Bad Wolf Book Sale" di ICE, BSD City selama liburan Mei . Demi apa, aku yang naq gawl Tangerang aja malah ga tau ada event heboh macem ni. Malah adek yang nun jauh di kampung sono lebih update dan tau beritanya dari Metro TV.

Praktis di penghujung pameran itulah kami berasa kudu nyatron juga sebelom besok uda pada kukutan. Tamas juga keliatan semangat karena doi tiba-tiba nyeletuk : "Aku mau nyari Atlas Walisongo loh Dek."

Dalam hatiku : Gilaaaa banget bacaanmoooh Yank !!! Ya asal dibaca aja sih, ga kayak nasib buku-buku sebelomnya. Gue cuma mengikik satir. Ahhh...pagi itu pokoknya kami semangat banget lah menuju tempat pameran sampe dibela-belain ntar-ntaran aja cari maemnya.



Dandan seadanya :D
Baru nemu maem yang pas abis dari pameran

Jalanan menuju Serpong siang itu ramai-lancar. Ya, heran juga sih, penghujung weekend gini orang masih ada aja yang mau ke puncak. Ahelah...hobi bener ya macet-macetan, gegeggekk. Kami juga sebenernya udah lumayan lupa sih lokasi ICE BSD sebelah mana *Oi Mbul itu Tamas doang kalik, kamu kan cuma duduk manis--njogrogin pantat--siap dibawa ke mana ajah ahahaha*. Ya uda mau ga mau Miss GPS pun kami setel buat memandu jalan. Beberapa kali kami musti galau apa mending cari makan dulu ato langsung cuz ke tekape. Pas mau mandeg di depot makan (uda keburu parkir book), kok kayaknya ragu yah ngeliat tempat makannya. Ya udahlah kami ngambil duit aja di ATM, abis itu cabut lagi n langsung ke lokasi. Beebeeekkk deh, cuma ambil duit aja musti kena tarif parkir yang sekian menit Rp 4 rebu...

Huft !

Kendaraan lalu melaju ke lokasi setelah kurang lebih setengah jam nyamper ATM. Makannya dipending. Siapa tau ntar malah nemu di stand pameran. Setelah mengecek ulang hall yang dijadikan tempat pameran ke satpam, kami pun berpapasan dengan beberapa orang yang kami deteksi sebagai calon pengunjung. Muka-mukanya sih yang kelihatannya khas banget. Muka-muka pecinta buku. Hhahhahaha...Kami pun mengekor mereka setelah beneran ngetek parkir di lantai basement.

Nyampe di pintu masuk, wow....gilak cuy, ini pameran isinya berapa ribu jemaah? Padet banget. Uda kayak rempeyek rebon. Hihi...terus aku kaget juga soalnya ribuan ato bahkan jutaan buku dijembreng bebas di atas papan panjang gitu. Semua genre ada. Dari mulai buku fiksi, anak, art, sampe yang temanya serius. Yang beda dari bayangan kami adalah, kok bukunya bahasa inggris semua yach.....*lalu penonton sedikit kecewa*.

Sebenernya bukunya lucu-lucu banget loh. Buku anaknya terutama. Sampulnya tebel-tebel. Kertanya juga kualitas satu. Harganya miring banget. Termurahnya Rp 45 k-an. Sayangnya ya itu tadi, bahasa sono semuah.. Aaaaaakkkkk....


Buku anak di Big Bad Wolf Booknya lucu-lucu sih, sayang bahasa Inggris mua...;(
Lucu ya sampulnya
bahkan buku art kertas bagus gini cuma dikasi harga seratusan ribu doang huhu

Trus Tamas juga ga nemu Atlas Walisongonya. 

Yawdalah daripada patah hati ama buku, mendingan cabut aja cari makan ahahahhaha..
*gila, kami ga ada sejam loh muter-muter lalu mutusin buat cabut. Teros kena caz parkir juga.

Keadaan perut uda sangad keroncongan akhirnya kami nembak ke mol aja buat jajan kuliner. Yang deket dari situ sih Summarecon Mall Serpong. Yaudah ngedate di situ ajah. Kami milih yang areal outdoornya sih. Tapi masuk ke Salsa Food Festival yang terletak di sisi kiri suttle bus. Sengaja kami milih makan di situ biar kesannya ga terlalu rame en bisa makan dengan kyusuk (ceileh).

Ada banyak tenant yang ada di situ sampe kami berdua bingung mau makan dimana. Ya secara, kalo di tempat makan dengan sistim kartu begini pasti kepatoknya Rp 35 ribuan gitu kan minimalnya? Akhirnya aku pilih Tahu Crispy Bandung dan jus kedungsari rasa blueberry, sedangkan Tamas milih oseng daging di Soto Khas Tanah Abang Pak Hapid jus duren full (firasat bakal kekenyangan ni si Tamas, liat aja).

Kami milih bangku yang ada payungnya. Panas book, siang-siang ba'da dzuhur. Sembari bercengkrama menunggu makanan, sembari pula kami ngobrol sante.
"Abis ini kita kemana Yank?"
"Maunya?"
"Mmmm...liat Gramedia bentar yuk, abis itu pulang, bubuk-bubuk."
"Bubuk-bubuk?? Yo hayuuuk !!!" (ngedenger satu kata ini Tamas langsung semangat).

Habis itu kami mengamatin, kalo ada beberapa tipe pengunjung yang makan di kanan-kiri, depan-belakang kami. Emang dasarnya kami rumpi sih, jadi apa-apa bisa jadi bahan guyonan.

"Ng...yank, sebelah ni kayaknya tipe-tipe bapak-bapak proyek nih."
(lalu Tamas melirik).
"Oiya, bener, keliatan dari model bajunya."
"Terus-terus...liat deh di belakang, kakek-nenek aja ngedate loh...tuh liat...!!!"
"Husshh...sapa tau itu pacar gelapnya.."
Hahhahahahaha...
"Masa uda tua pacar-pacaran...???"
"Ya siapa tau..."

Halaahhh, kami ngobrol geje, sampe akhirnya tahuku datang. Hore !!! (lebey).



Tahu Crispy Bandung (Rp 17 ribu)
Dicocol dengan saos ato diceplus pake lombok ijo
dimakan pake acar juga hayokk

Tahu Crispynya sengaja kupilih yang original. Jumlahnya ada 6. Ya lumayan gedem-gedem alias guede-guede. Mirip tahu pong sih. Dalemnya lembut. Luarnya renyah. Cocok banget dicocol pake saos ato cengek ijo.

Berikutnya jus kami yang datang. Jusku agak beda sih dari gambar di buku menu. Di foto keliatan merah (makanya aku tertarik), e kenyataannya ungu gitu. Aaaah. Terus punya Tamas putih karena durian original. Bau-baunya sih sangat menggoda. Akhirnya saling cicip-cicipan. Punyaku kecuuut asem, sedang punya Tamas manis-manis ngenyangin. Wah gawat juga, belom nyobain makan beratnya. Hahahaha..



Ice Kedung Sari Blueberry dan Duren
Jus Kedungsari Blueberry (Rp 32 ribu)
Jus Kedungsari Durian (Rp 35 ribu)

Terakhiran, makanannya Tamas yang datangg aaakk (kok malah Mbul yang antusias yak?<---siyap ngerebut). Tampilannya kayak gini nih, uda sangat menggoda kan??

Rasa oseng-osengnya padet banget. Keempukan dagingnya pas dipadu sama kuah santan yang gurihnya hecepppp. Sebenernya bisa aja sih pesen beningan, tapi Tamas sukanya yang bersantan. Kalo isiannya sendiri terdiri dari potongan kentang, tomat, daun bawang, serta remahan emping. Semua berpadu menjadi satu hingga menimbulkan sensasi rasa yang juharaaaah (kemudian Mbul pengen nyomot). 

Kalo nasinya...porsinya sedikit sih. Berasa kuraaang. Habis enak banyak taburan bawang goreng yang bikin nagih di lidah :-p.



nasi putih panas dengan taburan bawang goreng
daging yang empuk dan ngresep
Pilih yang kuah santan
Sambel dan jeruk peres

Totally menu di Salsa Food ini lumayan lah ya meski harganya kebilang mahal. Hahahaha (pantes aja lu Mbul, cuman pesen tahu). Kenyang dari sini, kami langsung naek ke lantai atas dimana Gramedia berada. Ketimbang ngantuk, mending dibawa gerak. Masih penasaran ama Atlas Walisongo juga kan si Tamas.

Di Gramed, rame banget suasananya. Beberapa novel dengan cover menggoda juga sempet menarik perhatianku meski pada akhirnya ga ada satupun yang masuk ke keranjang belanja. Sebenernya aku masih penasaran ama kelanjutan komik Yokohama China Town Fantasy, tapi stoknya abis. Padahal lagi seru-serunya. Terus pas lagi asyik ngamatin deretan stand Conan, Tamas nyolek aku en bilang : "Ke Gramed Plaza Bintaro yuk Dek?"

HAAAAHHH, Ngapain?? La ini juga gramed kan? Mang ga nemu Atlas Walisononya?
Tamas menggeleng. Dia uda kemakan bujuk rayu mas-mas penjaga Gramednya kalo stoknya ada di Plaza Bintaro. Gila cuy, itu kan jauh???
"Hayok lah Dek nanggung ni, uda sampe sini?"
Hmmmmb yaudah deh, akuh ngikud aja, lagian penasaran juga sekalian safari mol hahhaha..

Perjalanan ke arah Bintaro lumayan menemui banyak kendala. Selain ujan yang tiba-tiba menghadang, perut juga tiba-tiba berontak karena baru keisi tahu. AAAAKKK NYESAL TADI GA MAKAN NASI. Ga terasa, keadaan ini makin membuatku reflek tereakin aneka judul warung yang kuliat di sepanjang jalan. "Mas itu gorengan keknya enak ya. Uuuu martabak bangka. Martabak topping. Tahu sumedang.....sate kambing. Burger...dst...dst"
"Dedek dedek !!!"
Aku noleh.
"Dedek blicikkk !!"
*kemudian manyun*.


Teros kemlecer lagi ama oseng dagingnya Tamas tadi :


Seger banget (doc : Gustyanita)
Kuahnya kentel  (doc : Gustyanita)
Ceburin dagingnya ke dalam kuah (doc : Gustyanita)
Ciamiikkk ngeetttz (doc : Gustyanita)

Model jilbab pasminah yang kukenakan juga sedikit banyak menimbulkan efek ketarik di sekitar kening. Sebenernya aku suka banget ama motifnya. Cuma akunya yang kurang ahli teknik ngubet-ubetnya ahahahha. Jadi kadang rambut keluar-keluar. Hoho...Ya uda sementara Tamas menyetir, akunya milih sarean alias bubuk tjantik serasa tanpa dosa (keprukin Mbuuul).

Kurang lebih setengah jem bubuk, melek-melek, rasanya langsung segeran. Terus Mbul nyanyi lagu kebangsaan (dengan lirik lagu Armada) : "Embul sayang padamu, embul cinta padamu, semua yang Mbul lakukaan...Untuk kebahagiaanmu" Hahahahhaha

"Uda bisa ngoceh lagi Mbul hahhahaha..."

Diiringi nyanyian-nyanyian Mbul yang abis bangun bubuk ini, kami ketawa-tawa meski kepala sedikit pening karena jalanan di depan kami kehadang banjir. Bintaro sore itu emang diguyur ujan deres. Intensitasnya lumayan rapat sehingga membuat got-got di sisi kiri jalan meluap. Mana arusnya gede lagi. Tapi dengan semangat 45--demi menjemput Atlas Walisongo di Plaza Bintaro, semuanya Tamas lakukan aaahhhh (semua ini gara-gara Mas-mas gramed laknat ituh).

Tiba di muka mol Plaza Bintaro, kuliat banyak banget orang berteduh. Terus beberapa ojek payung juga berebut penumpang yang turun dari mobil--yang kiranya membutuhkan jasanya. Wah....bisa riuh begini ya ini mol?? Parkiran juga penuh nuh nuh, ampe muter 3 kali ga ada yang kosong. Adanya paling di gedung parkir yang rada jauhan dari pintu masuk. Macet pula. Hadeh...ada kali 1 jam cuma buat ngarah parkir. 

Abis markirin mobil di gedung parkir, kamipun langsung tancap gas aja ke Gramed. Mau ngejer asyar juga soalnya... tapi belom masuk. Yaudah liat-liat Gramed dulu sekalian ngebuktiin ada ga Atlas Walisongonya. Kalo sampe ga ada???? Ng...ntahlah apa yang akan terjadi hahhahahaha *hiperbol abis*.

Aku ngacir ke stand komik dan di sana nemu Yotsuba lengkap aaaaaakk *syenang*. Sementara Tamas harus menelan pil pahit karena Atlas Walisongo seperti yang sudah dijanjikan Mas-Mas Gramed Serpongnya ga tersedia di Bintaro. Hahahhahahahah. Cian banget ayah. Yadah daripada ga dapet apa-apa akhirnya aku aja yang borong Yotsubanya buat koleksi--siapa tau bisa buka rental komik ye kan?? Setelah bayar, kami sholat di mushola yang antri wudhunya naudhubillah aaahhhh...

Ga mau kesorean, kami memutuskan buat balik aja. Yakali di Bintaro yang terkenal macetnya itu kami mau nyampe malem, terus besoknya ada yang kerja--kan kesian #uhuk.

Tapi namanya juga pantang menyerah, pas nyampe depan WTC (ini udah arah balik), Tamas kepikiran buat ngecekin itu buku ada engga di Metro BookStore.Yasalam yank, perjuangannya ahihihi..

Sebelomnya kami magriban dulu, biar apa semuanya lantjar *apasehhh.
Syujud syukur ternyata di gerai buku yang ga diduga-duga gini malah ada cobaaaa ahahahha *langsung ketawa ngakak kitanya*




Hore nemu juga Atlas Walisongonya
Gede banget kan kayak Ensiklopedia
Yang jelas aku hepi bawa pulang ini--YOTSUBA

yah...yang penting itu buku dibaca aja setelahnya wakakkaka..

Endingnya semua hepi.
Aku nenteng kresek isi komik Yotsuba
Tamas nenteng kresek yang satunya lagi--dengan buku yang dicari.
Hihi...lumayan menguras energi juga ya liburan Mei kali ini.
Kalo kalian ngapain aja?




---ramein kotak komennya boleh loh---asal jangan nyepam ya :D




93 komentar:

  1. muantappp, sekarang gue kalo main ke blog ini, isinya udah mulai banyak makanannya :D jadi ngillerrrkan.

    BalasHapus
  2. Udah nyobain tahu bulat belum, Nit? Wajib tuh kalau ngaku doyan tahu heuheu... itu kuahnya kentel banget, aku takut kolesterolnya tinggi tapi kayaknya enak. *gimana sih?*

    Daan soal hunting buku aku ngerem dulu. Banyak koleksi buku yang belum khatam. Duh entah kapan ini semuanya beres dibaca. Ada aja godaan pengen beli lagi yang baru. Andai sehari ada 36 jam pun kayaknya aku ada aja alasan buat ga namatin semuanya segera :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahu bulet yang dibubuk cabein bukan teh? Enak ya jajanan bandung, nagih semua aaaaakkk #liatin kapasitas perut

      Iya ni aku juga suka kalap belanja buku tapi akhirnya masi rapi aja dibungkusin plastik wkwkkwkwk

      Hapus
  3. wahh tahunya menggoda, buku bacaannya walisongo seru, jadi ingat perjalanan kesana...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hihi, pak suami bacaannya mang berat berat ehehhehe
      Makasih kunjungannya mb mira ^_______^

      Hapus
  4. buku atlas walisongo isinya apaan sih Nita?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kurleb prnyebaran islam yg dilakukan sunan sunan dulu mb ran, tapi ada beberapa pernik sejarah yg fikupas lebih detil n cukup mencengsngkan tuk diketahui eaaakk

      Hapus
  5. Makaaaaan muluuu...hihi, tambah Mbul loh :D
    kalo saja aku deket, pasti sudah borong buku jugak..untung jauh wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda 49 point 9 ni mb zona gawatt
      Hihi

      Iya aku juga suka hilap klo di gramed

      Hapus
  6. wahh, perjuangan untuk mendapatkan buku atlas walisongo benar-benar total banget yah Mba Nita, salut deh buat semangat suaminya eh buat Mba Nita juga deng :)

    btw itu oseng dagingnya, bikin ngiler deh, kuahnya nggak nahan euy :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb ira, nyampe dikubek kubek semua gramed, e adanya malah di metro hahaghaggg

      Iya pi kolestrol inih hahaa

      Hapus
  7. Aku sama suamiku gak suka baca buku.. kita bacaaanya, artikel internet.. like, kalau kamu sayang ibumu *eeaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa semacam kisah inspiratif n sharable ya mer

      Aku juga akhir2 ini males betul ya baca buku huahaaaa
      Padahal dulu kuliah tisp hari nyambangin rental buat nyewa novel, komik sih seringe

      Hapus
  8. Wuuaaa parade kuliner dan buku, dua hal yang beda tapi penting dan saling melengkapi ya Nit. Saya naksir tahunya tuh, mantappp :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb anjar,
      Tahunya top markotop ^_^

      Hapus
  9. Sepertinya dua hal itu bisa menjadi menu yang cocok buat Ramadhan besok tuh...: Kuliner dan buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hihi
      Langsung nyetok menu buka puasa ni dari sekarang

      Hapus
  10. Ini cari makan apa cari buku? Wkwkwkwk. ..eh di mana2 sekarang kena uang parkir ya. Di Semarang juga mulai kayak gitu.tapi masih murah sih 1000an. Kalau di mall ya 2000 ke atas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tarif parkir mang makin muihil hihi
      Padahal ga sampe beberapa mnit cuma numpang lewat hahaa

      Hapus
  11. eh beneran cari atlas walisongo ya..
    Aku pas ke BBW wassalam itu :v antri siang sampe 4 jam hguhuhu capek. akhirnya jam 3 pagi aku kesana enak g rame.. cuma kesian anak seh jadi kepagian bangunnya yang penting g ngantri xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tapi nemunya di metro bookstore yg ada di wtc
      Tadinya mau ke pameran subuh, tapi ga jadi soalnya rada nyesek pas tau bukunya bahasa inggris semua

      Hapus
  12. Andai j tuh gambar2 makanannya kalo disentuh jadi keluar
    Enak banget kali y
    Hah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba ada tongkat pengambil kek yang ada di kantong doraemon ya hahaa

      Hapus
  13. Akhirnya dapat juga ya Atlas Walisongonya. Di BBW katanya ada buku Indonesia tapi khusus terbitan Mizan aja. Btw.. Suami saya suka baca blog saya, sering kasih komen juga. Jadi editor juga kalau ada kata2 yg ga pas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb hihi
      Setelah melalui aral lintang #tsaahh

      Asyik ya mb klo diedit blio hihi

      Hapus
  14. Ahahahaha. Aku ngakak sumpah pas Tamas diomongin soal bobok. Langsung semangat. Aku juga gitu, Mbak Nit. Jangan-jangan goldarnya Mas Tamas itu AB? Soalnya katanya goldar AB itu orangnya suka tidur. Hahahahahaha.

    Ya ampun itu perjuangannya gigih banget. Jalan jauh, menembus kemacetan, menembus banjir, huaaaaaa. Untungnya pas selesai Magriban, dapat bukunya. Berkah Magriban itu ya, Mbak Nit :'D

    Dan aaaaak itu ada komik Conan nyempil! Conan volume berapa itu, Mbak Nit? Aku udah lama nggak beli Conan T___T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Engga kok cha golongan darah kami sama2 O.
      Iya bisa dibilang habis sholat langsung dapat pencerahan

      Iya conan yg terbaru langsung borong aja cha

      Hapus
  15. habis baca ini kok ak jadi sedih ya mbak.. dari awal tahun sampai hari ini aku gak ada lagi k tempat buku. pengen kesana, tapi greget kalo sampe gak beli 1 buku. makanya ku urungkan niat.

    btw, makanannya enak-enak, tapi kurang satu, TAHU BULAT! hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. E betewe kamu tinggal dimana memang thur, moga ada ya pameran akbar serupa..cuma aku rada kecewanya jarang yang bahasa indonesia, eyke kan msna ngerti bahasa inggris ahaha
      Tahu kotak itu hahaa

      Hapus
  16. Tahunya menggoda banget ya, mak..

    BalasHapus
  17. rame banget ya itu bbw, adik aku sampe kalap borong banyak buku, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah adeknya mb berarti nguasain bahasa inggris ya hihi ^_^

      Hapus
  18. Makanannya maknyus! Jalan-jalannya seru. Saya pengen banget ke Sale itu tapi harus keluar kota. Huft. Eh, itu atlas wali songo emang buku yang mambahas walisongo dari segi apanya? Kepo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tempatmu cirebon ya din? Iya sayangnya baru di jabodetabrk ya klo yg pameran akbar

      Atlas walisongo itu kurang lebih penyebaran islam ke nusantara pas pertama masuk din...tapi diceritain lengkap dari berbagai sudut pandang dan referensi gitu
      E aku juga blom baca full si, baru liat ringkasannya doang hehe

      Hapus
  19. gile salfoks banget aku pengen oseng dagingnya lapar kak lapar

    BalasHapus
  20. nitong mata pandaan kenapose? kebanyakan nonton apa baca buku? hihi seru emang kalo udah diskonan buku
    paksuku gak suka baca tapi dia suka buku yang banyak gambarnya, komiknya aja selemari ditonton doang gitu masudnya :D
    aslinya aku kaget dia suka baca2 blogku, males sih aku... lha isinya curcolan semua apalagi yang jadul2 curcol patah hati juga banyak wakakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. mata panda kebanyakan gadged (-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩__-̩̩̩-̩̩̩-̩̩̩) ahahhahahah

      iya, sama ih kalo begindang...klo paksuku sukanya komik ahahahha (tapi one piece doang)

      hahahhahah kok males nyin, kan ada yang naikin traffik kalo gitu ahhahaha
      \(´▽`)/ \(´▽`)/ \(´▽`)/

      Hapus
  21. aku sih cuma bisa iri deh negliatin yang bisa hunting buku di sini. Suamiku juga gak suka baca, tapi sekarang sudah mulai mau baca walau satu novel habisnya lama banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha og sama sih mb tira hihi
      yang atlas walisongo itu aja baru dibaca 2 lembar ama suamiku hahahhaha

      m(_ _)m

      Hapus
  22. Menu buka dan kuliner cocok tuh untuk mengisi waktu selama bulan Puasa ini

    BalasHapus
  23. Kalo di kotaku, ya cuma ke gramed aja kalo mau liat-liat buku. Dulu ada kursinya, sekarang kursinya lenyap. Jadi deh nggak bisa duduk sambil baca-baca buku lagi *ketauan klo suka numpang baca aja tapi nggak beli hahaha.
    Btw itu oseng2 daging sedaaaap bener rasanya. Jadi itu daging dicampur kuah kare ya? Glek *elap iler :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヽ(*′ω`)ノ゙ klo akuh nekad ndeprok aja di gramed mb li hihihi

      iya yak kuahnya kentel banget kan :D

      Hapus
  24. Bener tuh masa nak gawl Tangerang gak tau ada pameran buku di ICE, aku aja yang jauh di ujung sana aja tau. Terima kasih ke Metro TV yang udah ngeliput pamerannya. Katanya buku yang dijual disana ada 3 juta eksemplar, dan laku. Tapi kalo bukunya bahasa asing semua jadi ragu apa iya kejual semua?

    BalasHapus
    Balasan
    1. anak gawl tangerang murtad brarti ki hahahhaha

      wah 3 juta eksemplar gilakkk yak banyak kaliii

      Hapus
  25. Ciee uhuuy naq gawlz tanggerang nihyeee... Ngemolnya syedaap syekaliii.. Apalagi makanannyaa. Duhh~ Lah jd mbak nita cuma makan tahu doang sama jus bluberi??! Yahhelaah, gak usah jaim2 mbak, ntar nyesel sndiri loh. Haha #pengalaman

    Iseng banget ya bedua hobinya ngerumpi, ngmongin org yg lewat yg unik2. Hihi. Aku jg suka gtu sih kalo sama nenek atau mamaku di tmpat2 umum gtu, kita bilangnya "Nambah dosa" Wakaka.

    Yahaampuun perjuangan banget nyari buku walisongo doang yak. Haha. Alhamdulillah happy ending yah, yg satu dpt buku walisongo yg dicari, yg satu lg dapet komik buaanyaak. Hehe. Yotsuba cerita apa tuh? Boleh lah nnti rental komiknya dijalanin, nnti aku pinjemnya macem perpus gtu yah, kalo lewat seminggu denda. Haha.

    Eh itu yg di pameran buku cakep2 ya buku luarnya, buku anak2, inget dulu wktu SMP aku suka baca buku gtuan. Ceritanya bagus2 loh, aku prnah baca crta tntang penyihir, sama cerita yg berasal dari note di kulkas prcakapan emak sama anaknya gegara di rmh mrka gak pernah ktmu. Ah sedih bgt itu klo diinget2 :'D Untungnya dulu aku baca yg versi trjemahan. Hehehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. naq gaul bekasi mana suaranya??? akakakkak

      iya luk, inget lipatan perut luk, jadi kudu tahan tahan
      walhasil ngembat tahu doang aaahhh :(

      yotsuba itu cerita anak kecil polos gitu tinggal berdua ama bapaknya masih muda, tetangganya ada 3 orang cewek sodaraan, lucu deh...ga tau itu anak pungut bukan si Yotsubanya. Sehari hari ada aja yang diceritain, pokoknya lucuuuw

      iya aku juga suka luk, buku bergambar kan, tapi sayang kutakjago bahasa inggris ahahhahah

      Hapus
  26. hahaha, gagal pas tahu itu bahasa inggris, dan lama juga ambil keputusan cabut nya. hahahaa

    eh eh.. gw juga suka gitu loh, kasih kode kadang mlaah blak-blakan suruh dia #uhuk cowok gw mksd nya buat baca blog kalo udah terbit, minta pendapat bla-bla.

    trus nanti komen-komen ala ala propesyenel. hihiii.


    ya minimal, suamik mba mau kebuka untuk beli buka lah, hahahaa
    nice holiday story nya mbae.


    buleipotan.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. kaum pria emang nampanknya kudu dikode yak hahahhaha

      nice weekday juga mba e

      Hapus
  27. Hahaha asli seru bacanya dari awal sampai akhir..
    Bacaannya berat beut, atlas walisongo.hehe..
    Mba, udah lama bgt ga baca komik. Nampak seru yaa itu komiknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tingkat tinggi
      serasa kembali mengulang pelajaran sejarah hihi

      iya ini komiknya sehari hari banget cubangedd mbaa

      Hapus
  28. belanja buku hore makanpun kalian ramainya minta ampun ya, aku lagi diet ach gak mau digoda makanan disitu, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ramai kayak burung ya mb astin hihihi
      *tutup muka
      malu aihhh

      Hapus
  29. enyak2 semua..bikin ngeces nih mba....dari buku terus makan2 ya mbk

    BalasHapus
  30. Itu tahunya mahal amat 17rebu? Yang dagang pengen cepet naik haji yak? Hahahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya hihi, biasa mb mil, klo sistemnya pake kartu pasti murahnya belasan ribu huaaaa *kekepin dompet

      Hapus
  31. Bagus lho Nit bukunya. Aku punya tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhh ;D
      pasti tamas girang ada yang sependapat ahahahha

      Hapus
  32. mbaakkk.. postinganmu kok sekarang kalo gak jalan2 ya makan2 siihhh... bikin mupeng tauukk.. mana harus diet pula :(

    sesekali cobain tahu pong mbak, enak ituu dan lebih murah sih karena dijual gerobakan heheeh..
    dan soal pameran buku, aku sedih karena gak bisa kesana :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahahhaha
      *timpukin hayati

      hmmmmb aku dah pernah makan kok tahu pong, enak asin trus diceplus bareng lombok ijo nyammmm :D

      Hapus
  33. Eh busyet itu ongseng daging menggoda banget, dikasih potongan cabe rawit pasti makin makyussss

    BalasHapus
  34. hohoho...
    baca sampe kelar dan malah salah fokus ke Oseng Daging Khas Tanah Abang Pak Hapid. Penasaran resepnya, kayaknya cucok buat pecinta pedesss

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang pas banget buat yang suka masakan pedas aka kuah-kuahan ;D

      Hapus
  35. hohoho...
    baca sampe kelar dan malah salah fokus ke Oseng Daging Khas Tanah Abang Pak Hapid. Penasaran resepnya, kayaknya cucok buat pecinta pedesss

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak hihi, ayuk bunda samperin ke serpong ;D

      Hapus
  36. Horeeee ! AKhirnya muter2 Gramed Atlas Walisongo yang dicari bang Tamas ketemu juga. Wahhh selera kita sama nih, aku juga suka banget sama hal2 yang berbau wali songo, dan peninggalaannya mba Nit.
    Sa kali kapan2 sharing tipis2 sama Bang Tamas, bicarain soal filosofi yang ditinggalkan oleh Wali Songo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ihhhh azka, kalian sealiran ni keknya ahahhahahha

      iya kata doi emang bagus ka walisongonya, tapi entah akan selese dibaca dalam berapa hari wakakkaka

      Hapus
  37. duuh salah deh pagi2 mampir sini...itu oseng daging nya menggoda iman banget ....
    keliatan seger empuk dan maknyoss...

    BalasHapus
  38. Tahu nya itu loh mba, sama oseng dangingnya itu loh mba. Ah kepengen makan..

    BalasHapus
  39. hayah menggoda sekali makanannya..buku dan makan, kombinasi yang asik...

    BalasHapus
  40. Cerita dari pengalaman pribadi nih ya, hehe.. Lucu dan menarik jika saya dapat dari kesan membaca ceritanya di atas, kalau saya sibuk dengan pekerjaan, belum bisa menyempatkan menikmati liburan.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahai semoga bisa segera liburan ya hihihi

      Hapus
  41. WAHHH TERNYATA KITA BANYAK MIRIPNYA NIT: sama-sama doyan gabar, baca buku,,, dan makan.

    hahahahahahaha.
    suka buku sastra juga ga? kayak sapardi djoko damono,aan mansyur??
    koleksi buku banyak ga nit di rumah??

    duh emang paling asik banget kalau ada bazar buku... ngeces pengen banyak banget beli buku ini itu.
    sama nemu toko buku bekas... haaah surgawi!
    itu makanannya kayak enak enaaaaal, apalagi beef. menggoda banget!

    duh aku pun kadang beli buku ada yang belum kebaca lho hahahahha.. saking disempil-sempilin dilemari.

    semoga atlas walisongonya dibaca ya sama tamas hihih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast ayeeeay

      Suka sastra
      Aku dulu anaknya perpus banget
      Tapi aku sukae pengarang yang berpikiran beda dari yang laen macrm ayu utami, dee, djenar, gitu gitu klo yang cerpen aku suka cerpennya agus noor kerasa banget gaya nulisnya hihi

      Iyapp

      Hapus
    2. AHHHHH AKU JUGA SUKA DJENAR, DEE, AYU UTAMI... buku-bukunya punya dirumah hihihihi.
      agus noor belum pernah coba baca nih. judul bukunya apa??

      Hapus
    3. Bagus han
      Kebanyakan buku agus noor kumpulan cerpen
      Tapi aliran surealis deh kekya, penuh makna kias

      Hapus
  42. lagi puasa blogwalking, jadi ngiler nih!

    BalasHapus
  43. Gua juga dari zaman sekolah tampilannya "perpus" banget Nit haha. Makanya sekarang paling males pake kacamata, soalnya sering dikira "sok serius", "workaholic" dan "kutu buku", tiga stigma yang bisa bikin gua manyun hehe.

    Tamas suka sejarah? Keren lho, dan setiap orang emang punya tema bacaan favorit masing-masing, ngga bisa disamaratakan. Duh, kalo ngomongin numpuk bacaan, itu kebiasaan buruk gua haha. Kalo ke Gramedia atau toko buku laen, bawaannya gatel pengen beli ini itu, terus ditumpuk di lemari, belom sempet kebaca :p apalagi kalo ada big sale, wah... dari kartu debet, kartu kredit sampe cash, semua dimaksimalkan untuk ngeborong bacaan haha.

    Gua ga dateng ke Big Bad Wolf Book Sale, denger-denger sih banyak bacaan bagus disana ya, buku internasional dalam harga yang reasonable. Ngga kebayang gua berada dalam lautan manusia yang tumpah ruah disana, bisa-bisa pulang dengan banyak tentengan dan perasaan bersalah yang besar haha. Duh, itu cover buku yang lo taro unik-unik Nit, bisa-bisa gua beli tuh kalo ada disana :p

    Wow, foto-foto makanan yang lo taro sukses lah bikin perut keroncongan hehe. Tahu crispy-nya pasti enak banget tuh. Wah, jadi kalian bisa dibilang keliling toko buku ya demi Atlas Wali Songo? Bener-bener perjuangan... dan akhirnya berbuah manis kan, dapet satu untuk dibawa pulang hehe (iya ya, mirip Ensiklopedia gitu bukunya).

    In the end, semua happy. Gua udah lama nih ngga ngikutin komik Detektif Conan, entah udah sampe mana sekarang ceritanya. Btw, komik Yostuba itu tentang apa, Nit?

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahh sama berarti, buku itu ibarat kata kalo jaman gue kuliah, mending gue ngirit uang makan ketimbang ga bisa koleksi buku, ceile..gaya banget gembul mah

      iyak, beliau suka yang all about sejarah gitu, sejarah islam masuk ke Indonesia khususnya...yang kalo kata gue huaaa tinggi amat bahasanya wakkakak
      hue kelasnya komik receh yang bisa bikin ngakak ngakak aja Bay, oiya ama buku serial crime gitu sih

      iya, sayang banget padahal di sana berjibun buku2 inter yang muraaahhh, cuma ya itu kelemahan gue, gue ga jago inggris...ntar yaang ada gue bengong bacanya hahhaha *orak mudeng

      iya setelah kulineran, trus ngiter-ngiter akhirnya dapet juga itu buku, di tempat yang ga diduga-duga sebelomnya lagi agaggaga

      coba bay, kamu gugling, Yotsuba itu cerita tentang anak umur 6 tahun gitu , sehari-hari sih, dia diasuh sama bapaknya (kayaknya sih anak angkat), terus pindah rumah deketan ama 3 besaudara cewek yang beda2 karakternya. Kocak sih...gue suka gambarnya...ngalir alami gitu

      Hapus
  44. dagingnya menggoda banget ya, kuliner di bandung memang top semua, jajanannya juga..

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...