Senin, 20 Juni 2016

Hal-Hal Bodoh Masa Kecil




Ceritanya aku lagi ngepost artikel bertema bareng kakakku yang juga blogger, GTia Putri. 
Kalo hal-hal bodoh masa kecil versi dia bisa dibaca di sini.

Agaknya aku pernah mengalami masa-masa paling katrok dalam sejarah. 
Bisa dibilang timing persisnya terjadi saat aku masih duduk di bangku Es De. 
Sebenernya di masa-masa itu, aku ngerasa kalo otak kananku lebih banyak jalan ketimbang otak kiriku. 
Dengan kata lain uda kadung tinggi model ngayalnya. 



Masa ya, dulu aku mikirnya apel itu cuma ada di Jakarta
Apel merah terutama. 
Lalu yang namanya makan apel bisa dibilang adalah moment langka yang cuma bisa kesampaian pas maen ke tempat simbah di Jakarta. 
Kalo ga, nunggu pas ibu dines keluar kota dan pulangnya bawa oleh-oleh apel 1 kresek gede. Aku dan kakak nyebutnya apel abang yang di body buahnya selalu ketempelan stiker 'Washington'. 
Uh, mewah banget lah kalo udah makan itu. 
Rasanya puas banget pas ngebunyiin gigitan pertama dengan sensasi 'krauk' yang cukup lebay.
LOL 

Saking terobsesinya dengan si apel merah, kan pernah tu di Edisi Bobo tahun kapan (yang jelas jadul), aku nemu cerita kalau Paman Gembul-nya Bobo lagi panen apel. 
Dia kebanyakan makan apel sampek perutnya mulas, tapi tetep aja ya dia kemaruk. 
Nah, abis baca itu, aku jadi penasaran banget sama pohon apel. 
Ya maklumlah, dulu kan ga ada internet ya, jadi berasa ngeblank banget ama pohon apel yang sesungguhnya tuh kayak gimana, daunnya kayak apa, pohonnya tinggi ga, dsb. 
Terus kebetulan tuh, di belakang lemari kan ada ya poster pohon apel beserta buahnya yang cukup ranum nan menggoda. 
Ya udah, saking ga tahannya aku sobek aja itu poster dan berharap kalau apelnya bisa keluar dengan sendirinya dari balik kertas, wkwkwkw..


sumber : www.123rf.com

Iya, jadi tuh aku hobiiiiii banget nyobekin kertas, majalah, atau apa gitu yang ada gambar-gambar makanan enaknya. Kupikir dengan begitu si makanan enak yang ada di gambar bisa keluar #kacaw.

Pernah tuh ada majalah Kartini atau apa (lupa mereknya), aku dan kakak main pilih-pilihan gambar di setiap halaman yang ada. 
Misal pas di halaman 1 dan 2 ada gambar tipe rumah, aku sama kakak langsung cepet-cepetan saling nunjuk pilih yang mana. 
Terus pas ada gambar makanan hotel (yang keliatan enak-enak banget) juga cepet-cepetan pilih yang mana. 
Heboh gitu. 

Dan tibalah saatnya pas halaman makanan yang ngejembrengin kueh-kuehan pastry dengan segala topping buah yang menggoda. 
Ada yang topping stroberi, ada juga yang topping kiwi. 
Kebetulan kami sama-sama ngerasa kalo stroberi itu buah mewah (casenya sama kayak apel). Dan kami belom pernah makan. 
Maka pas mau cepet-cepetan nunjuk, kami saling berebut menunjuk yang topping stroberi. Sialnya aku kalah cepet. 
Kakak duluan yang uda mendaratkan jarinya di sana, sehingga mau ga mau aku harus pilih yang toppingnya kiwi, wkwkwkwk... #dendam juga 2343534532 68 Cute little rabbit emoticons download rabbit emoticons rabbit emoji

Waktu itu juga kebetulan aku pengen makan stroberi yang dalam bayanganku adalah rasanya manis. 
Eh akhirnya aku sobek aja tu halaman yang isinya topping stroberi. 
Aku pikir abis itu stroberinya bakal keluar, ternyata engga dong...dan majalahnya malah yang jadi bejek hahhahaha...

 2343534531 68 Cute little rabbit emoticons download rabbit emoticons rabbit emoji
Pengalaman masa kecil yang lebih heboh lagi biasanya kejadian di hari raya. 
Hari pertama biasanya kami bagi tempat antara sowan ke tempat simbah Kebumen sama ke tempat simbah Pituruh. 
Pagi biasanya jadwalnya Kebumen, baru agak siangan melipir ke Pituruh. 
Ya namanya masi jaman susah (tapi kok ngerasanya bahagia banget ya pas jaman itu-->jamannya Presiden Soeharto)...makanya keluarga kami baru punya modal motor alfa butut yang biasanya langsung angkut 4 orang (casenya di sini adek belom lahir). 
Bapak, Ibu, aku sama kakak. 
Biasanya kakak yang dibonceng depan, sedang aku di tengah-tengah. 
Polisi pas jaman itu juga masi pada maklum-maklum ya ngelihat warga pada bonceng 4 ato 5 via motor, mengingat Lebaran di tahun itu tuh mobil merupakan barang mewah. 
Jadi belom banyak yang punya, kecuali bener-bener horang kayaah

Pas pagi-pagi, kami naik motor menuju Kebumen dengan riangnya sambil safari pemandangan jalan yang bertabur aneka kertas hasil jeblukan mercon. 
Rute biasanya dimulai dari Rumah Mbah Tante yang ada di Kutowinangun (kami menyebutnya gitu karena Mbah Tante ini adiknya Simbah langsung). 
Mbah Tante jumlahnya 2. 
Beliau orangnya ramaaaah banget. 
Aku kalo ke situ suka kepoin semua toples yang ada mulai dari ujung paling pinggir sampe ujung paling pinggirnya lagi
Semua itu aku lakukan karena aku menganut prisip "Wajib cobain semua kueh, mumpung lebaran". 0537 14 Lovely fat rabbits QQ emoticons download
Wkkwkkwkw. 
Ya jelas dengan kelakuanku itulah mangkanya Mbah Tante jadi semangat pas kedatangan anak-anaknya bapak (baca kami), karena kami pesti nyemilin semua kue yang disajikan tanpa malu-malu...
Uda gitu, yang paling kuinget betul dari tempat Mbah Tante adalah banyaknya mainan bayi yang modelnya buah-buahan plastik. 
Nah itu aku juga suka banget tuh. 
Soalnya waktu masih bayi kami suka dititipin ibu ke sana, dan kayaknya biar ga rewel atau klayu mainannya dikasihnya itu deh. 2343534521 68 Cute little rabbit emoticons download rabbit emoticons rabbit emoji

Habis dari tempat Mbah Tante di Kutowinangun, kami meluncur ke tempat Simbah Kebumen. 
Bapaknya Bapak. 
Sekarang sudah almarhum sih. 
Tapi pas masih bocil, aku mengingat sosok simbah Kebumen sebagai seorang maestro lukis yang kemampuannya nurun ke anaknya yaitu Bapak. 
Habis dari Bapak nurun ke anaknya lagi yaitu aku dan kakaku, juga sekarang adek. 
Makanya waktu SD kami sering banget diikutkan lomba gambar meski baru taraf kecamatan (tapi itu udah prestis loh buat kami wkwkw). 

Di Tempat Simbah Kebumen, suasananya memang sepi. 
Tapi rumah Beliau berada di dekat komplek yang model desainnya bagus-bagus. 
Kalo ke situ biasanya kami seneng banget karena berasa diajak jalan-jalan cuci mata. 
Sambil ngayal kalo rumah kami yang masi berlantai ubin dan bertembok bata suatu saat nanti bisa disulap kayak yang ada di komplek-komplek itu. 

Oh iya, di sebelah rumah Simbah Kebumen kan ada tetangga yang pelihara kera. 
Keranya dirante di atas pohon dan biasanya gelantungan hingga kelihatan dari balik tembok pembatas rumah Simbah. 
Nah, aku tuh kalo main ke sana jadi suka ngamatin kera itu sambil tentunya mengincar buah-buah ciremai yang menjadi tempat bernaung si kera. 
Sriyus, waktu itu aku ngiranya ciremai itu anggur hijau...wkwkkw...

Oh ya, karena usia aku dan kakak semakin besar, pada akhirnya di tahun-tahun selanjutnya yang biasanya main ke Kebumen cuma Bapak, Aku, dan Kakak. 
Ibu tunggu di rumah sampai siang buat selanjutnya cuz ke tempat simbah di Pituruh (ibunya ibu). 
Nah...pas moment silaturahmi bertiga doang itu, kami biasanya nyempetin diri buat ngiter ke tempat temen-temennya bapak yang masi satu kawasan dengan rumah Simbah Kebumen. 

Kue kue ini jaman masih kecil rasanya mewahhh banget

Jadi tuh kebetulah temen-temennya bapak orangnya berada semua. 
Nah, rumahnya itu bagus-baguuuuus banget. 
Aku dan kakak sampe takjub, apalagi pas ngeliat suguhan kue-kuenya yang ada di meja. 
Uh segala kue mahal kayak kastangel, putri salju, nastar (yang jarang kami temukan di tempat lain) itu ada semua. 
Ya uda, sebagai penganut semangat anti mubazir, ya Beby Mbul hajar ajah itu kue-kuean sampe semuanya kemakan wkwkwwk...
Entah bapak sama temannya sedang ngobrolin apa, yang jelas aku dan kakak malahan lomba nyobain kuenya satu-persatu... 
Ampe mules, ampe pengen beol jadinya. Wkwkwkw...
Boook kalo diterapin jaman sekarang langsung hancur kalik imej saiyah wkwkwkw... 
Tapi kalo dipikir-pikir indah banget masa itu. Sangat kerasa suasana silaturahminya.



77 komentar:

  1. Kelakuan jaman bocah kalau diinget lagi lucu sekaligus berasa ndeso banget ya Nit.. OMG.. OMG :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kak geggegegkkk
      Berasa dulu tuh poloooosss banget
      Tapi polosnya keliwatan wakakka

      Hapus
  2. Hahahhaa aduh aku ngakak abis baca ini.. Tapi aku ngefans juga sama apel merah mbak, berasa mahaaaaal bgt ya dulu tuh. Tapi skrg malah ga terlalu suka apel..
    Ahh kenangan masa kecil, selalu jadi hiburan tersendiri

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha ada yang sehati juga ama akohhh
      Toast teh sinta Xd

      Apel merah itu ibarat kata buah jekpot ^_______^

      Hapus
  3. Hahaha ada-ada nih.. Masa Apel cuma ada di Jakarta....

    Ternyata Teh Nita dari kecil udah gembul ya.. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas waktu itu aku mikirnya begonoh, wkwkkwkw
      #minta ditimpuk banget ga sih si gembul waktu jaman bocil wkwkwk

      Hapus
  4. aku masih kayak gitu sampe sekarang...semua yg ada di meja di cobain.. orang2 ngobrol, aku asik ngemil xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya yak, rasanya mubazir kalo pas jaman kecil ada makanan di depan mata ga dimasukin ke perud ^________^

      Hapus
  5. Iya tuh jaman kecil mah ada aja ya. Tapi kamu seru ada kaka g kayak aku sendirian

    BalasHapus
  6. Whaha masa apel nya hanya ada di jakarta :D tapi itu pemikiran dulu kan mba bukan pemikiran sekarang :) kalau sekarang tahu dong apel merah itu gak hanya ada di jakarta :)

    BalasHapus
  7. Aku ngilu kalo makan apel giginya. Jadi gak bisa makan krauk gtu krn apelnya kudu dipotong kecil2 dulu kalo mau dimasukin ke mulut

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pake pepso#nt sensitip ekspert aturan mb ade ehehehhehh

      Hapus
  8. Aku inget, dulu kan di tivi ada iklan apel washington. Aku pun kalo menyebut apel merah ya apel washington..wkwkwk..

    Mirip lah katroknya sama aku. Aku lagi, makan di KFC tu rasanya mewah banget. Ayam goreng kentucky gitu dulu masih jarang kan.. Ada pun di Jogja. Jauuuhh.. Rasanya kalo pakde yg tinggal di Jogja datang dan bawa oleh2 itu tu rasanya mewaaahh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa ahahhaha, klo liat iklan apel washinton di tipi langsung ngayal ikutan makan akuh wkwkkwk

      Kfc pinggir jaalan apa yang beneran asli mb rin?dulu malah kalo mau maem keefci...tapi yang made in by tangan abang abang kami musti ngangkot ke rita (pasar swalayam yang ada di kota kebumen) itu aja rasanya uda enaaakkk banget kriuk kriuk ayamnya

      Hapus
  9. Aku ga begitu suka apel. Jadi, ya biasa aja ngeliat apel.

    Samaaaa aku kira stoberi manis, ga taunya -_-

    Malahan dulu tiap kali kepuncak, ada tukang yg jualan arbei yg merah2, aku bilangnya stoberi. Wkwkwkwk

    Indahnya masa kecil yg blom teracuni gadget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahahaaa...aseg mb ratu jual mahal ama apel uwuwu
      Iya rasa stoberi itu ngrusak khayalanku masa bocil huhu
      Haha sama arbai kupikir strobei jugak secara sama sama merah

      Hapus
  10. ihh kebalik kita Nit ;p.. aku malah ga suka blasss ama apel ;p dibikin kue, kyk apple pie aku suka, tp kalo msh dlm bntuk buah, ga doyan :D..

    kalo yg ttg kue2, tp kita rada samaan.. pas kecil dulu, kalo udh bertamu k rumah org, pasti deh yg aku dan adekku incer itu kue2 kastangel dan lidah kucing :D.. kalo ada putri salju itu juga.. cuma kue nastar aja yg kita berdua kurang doyan.. kalopun dimakan, cuma kue pinggirannya, tp isian nenasnya kita buang ;p hihihihi.. taro ditisu, trs tisunya ditaro dlm tas mama ;p wkwkwkwk kena marah deh pas mama bongkar tas ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pie apple malah aku blom pernah nyoba mb fanny...akkk pengen nyoba yang di bogor teak deh jadinya

      Iyyaa lidah kucing juga bikin nagih, soalnya ringan jadi ga puas cuma gigit satu kkkk

      Loh kita kebalik nih, aku malah yg takambil nenasnya, rotinya masukin tissue trus ngumpet ngumpet taroh di dalam tas wkwkkk, yaampun cubanget ngingetnya ternyata awawawa

      Hapus
  11. sama nit, klok di rmh aku apel merah itu dipanggil nyuzeland, smpk skrg kebawa sih. hahaha. dan dlu tu klok makan apel merah rasanya keren bgd, wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berasa maem buah tiyang walandi ya mb inda..e padahal kan dari amrik tu apel hiihihi

      Hapus
  12. Kamu-nempel-kertas-dan-berharapp-dia-tumbuh? nempel di tembok? kok jadi terinspirasi pengen nulis cerpen ya, hahaha.
    Favoritku dulu buah anggur, agak sama kali ya, kirain buah anggur itu cuma numbuh di jawa. Eh, pas taunya ada di Balikpapan, girang banget sampai2 lewat terus di depan rumah orang itu. Tapi, tetep gak ada niat nempel2 pic-nya :D
    Sekarang malah punya tanaman anggur sendiri, meski baru 30 cm

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihii, posternya aku sobek mb, siapa tau gambar makanan di poster itu ikutan keluar gitu. ajaib kayak doraemon wkwkw

      iya yak, aku juga mikir dulu itu anggur adanya malah di luar negerih wkwkwkw

      ih, ajarin dong mb lidh cara nanaem anggurnya
      tapi klo ditandur ditempatku ngalamat layu sebelum berkembang wkwkwk
      #cuaca di marih panas kak..

      Hapus
  13. Di kampung nenekku yg nyedian kastengel, nastar, putri salju dkk itu masih orang orang tertentu.. biasanya kalau silaturahin keliling kampung, yg paling lama di rumah orang yang suguhannya enak2.. kalau model rengginang kerupuk tape, salaman doank, haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahahah ngakak akuh
      yang tape diajak salaman doang mer???
      dasar ya, uda pinter milih berarti wakkaka

      Hapus
  14. aduh hiburan banget baca tulisannya nitong yang ini




    ternyata keonengan masa ketjil bukan cuma milikku :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. xixixi, rasanya lebaran jaman dulu lebih kerasa asyiknya ya
      pas uda gede hmmm...kok aneh ya, berasa beda banget euforianya ama pas masi kecil dulu
      mungkin karena dulu masi polos ga banyak mikirin apa apa hahhaha

      Hapus
  15. Aku pernah takut gara2 melen biji jeruk...takut numbuh diperut..trus berbuah diatas kepala :-) Lebaran, favoritku rumah yang nyediain es lilin. Jaman kecilku, jaman kejayaannya coklat stik merk astor sama djody, plus sirup abc orange.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yang itu juga sempet dibilang ama ibu, kalo nelen biji buah ntar di kepala numbuh pohon wkwkwk
      terus aku juga sempet ketakutan kalo nelen permen karet cobak mba ahahahha

      ih aku juga suka astor djody tapi aku suka yang rasa pandan, lebih wangi

      Hapus
  16. Ngakak pas nyampe paragraf terakhir. Aduuuh Nita, ngapain dimakan di tempat, kan mending dimasukkan ke kantong baju lebaraaaan :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum mb wati, aku juga ada loh pas kekenyangan main masukin itu putri salju ke kantong baju, ampe semuten sampek rumah, terus baju jadi kotor wakakka

      Hapus
  17. hahahahha..sempet mikir gitu juga aku waktu kecil,apel hanya ada dijakara hahahaha. maklum orang desa^^

    BalasHapus
  18. Yang main tunjuk-tnjukan gitu aku juga sering. Brosur Indomaret aja digituin kok. :D

    Eh, Kebumen? Kutowinangun? Akrab di telingaku kalo ke kampung mama. Huaaah, pengen ke Kebumen lagi. :')

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya yah, asyik ya kalo bareng sodara main tunjuk-tunjukan gitu, serasa tinggih banget tingkat kompetisihnya wkwkwk

      wah ada sodara di Kebumen juga rob?

      Hapus
  19. sering banget nyebut apel merah itu dengan nuwzeland, bener engga tuh tulisan ?
    Masalah nyobain kue lebaran pas silaturahmi kitah mah juga atuh, aji mumpung kalo akuh mah :D... kaga tau malu banget ya hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhaha..kalo aku taunya yang Wasington DC hihihi
      iya pokonya belum puas kalo ngga nyobain satu satu semua toples yang ada hahahha

      Hapus
  20. Kalau inget zaman kecil mah, sekarang pasti ketawa2 sendiri akunya. Hahaha..

    BalasHapus
  21. Motor Alfa, ya ampuuuuun jaman kapaaan itu motor masih disebutin aja merknya wkwkwkwk. Dan emang masa kecil itu pikirannya absurd banget, aku dong pernah mokir gini

    "Pohon Natal ukuran besar itu untuk umat Islam dan yang ukuran kecil untuk umat Kristen. Wkwkwk absurd tenan lah

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb nining jadi emang motor alfa ini ampe sekarang masi awe cobaak wakakka
      boncengannya ber-4 tapi di jalan ga ada yang nilang , khusus lebaran hahahha

      wkwkwkkw hayalan mb ning absurd juga ternyata

      Hapus
  22. haduh beneran deh bikin ngakak
    haha.
    iya ya, kalo diinget2 banyak bener hal bodoh yng kita kerjain dulu
    tapi lucu deh yaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, jadi suka tenyam tenyom ndiri pas keingetan hihi
      berasa masa kecil itu indah banget

      Hapus
  23. Kalau flashback kek gitu jadi malah senyum-senyum sendiri ya mbak, aku juga pernah ngalamin hal-hal aneh waktu kecil ada yang masih ingat ada juga yang enggak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya wid, kalo yang keinget di memori inti biasanya yang bener2 memorable gituh

      Hapus
  24. masa apel cuma di jakarta, di tegal juga ada mba
    selama ada kue, hajaaar teruss.
    kalao dipikir-pikir jajanan masa kecil emang nga lepas dari micin sih tapi bener, terasa mewah

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga hayalan bocah waktu itu wkwkwk

      iyalah, sayang kalo ga diambil itu toples ntar tuan rumah berasa kuehnya ga laku wkwkwkw

      e tapi ini kue lo tom ga pake mecin

      Hapus
  25. jaman bocah mah, mintain duit sama pesawat yang lewat :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ama dadah dadah sama pesawat juga pernah :D

      Hapus
  26. tapi ya jaman dulu itu, emang yg aku kenal cuma apel washington. Makanya pas kemarin rame apel "apaan gitu" yg ditarik dari peredaran karena membahayakan, aku ga tau, haha.

    tapi sekarang kalo makan apel washington, rasanya gabes. Jadi ga pernah beli lagi :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. o yang apel ijo itu, aku juga ga tau hahhaha

      gebes itu apa mb?

      Hapus
  27. Wah ternyaya ada kesamaan kita ysitu wajib nyicipin semua kue pas lrbaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb harie, yang penting kosongin perut dulu sebelum bertamu wakakak

      Hapus
  28. yang penting harus nyixip semua kuenya ya :)

    BalasHapus
  29. Hahaha, nyicip kue dari ujung ke ujung emang wajib ya :D Btw, adikku pas kecil pernah gambar perempuan gitu di kertas. Bangga dong dia terus ditunjuk-tujukin sama seisi rumah. Aku bilang gini; "Serem amat gambarnya, kalau gak dibuang perempuannya nanti keluar lho, terus jahatin orang-orang." Eh, dia percaya, dong! Gambarnya langsung diikat terus dimasukan ke lemari, hahahaha. Dasar bocah :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya wajib banget

      wah iya yak, soalnya pasti adeknya kak indi ngerasa itu nyata hahhaha
      sama sih kayak pikiranku waktu bocah

      Hapus
  30. Tapi sebodoh-bodohnya hal yang dulu pernah kita lakukan tapi itu jadi cerita tersendiri ya... Yang sepertinya tak akan terlupakan... Hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya hahha, pokoknya jadi ada cerita buat masa tua hihihi

      Hapus
  31. itu bukan hal bodoh sayang...itu hal yang indah yang bikin kita gak bs lupa masa kecil.
    menjadi anak kecil itu selalu menyenangkan...rasanya gak mau besar! nasib sekarang dah tua hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhahah iya mb ophi :*
      habisan dulu aku absurd banget ngayalnya aahahaha

      Hapus
  32. Aku ga begitu suka apel mba. Gasuka kulitnya apalagi. Hahahaa
    Sama kayak kamu mba, aku kira dlu strawberry itu buah mewah banget. Rasanya manis, buah langka yg harganya mahal. Sampe akhirnya untuk pertama kali aku nyobain strawberry. Hahahaa eh rasanya asem

    Main nunjuk nunjuk duluan di majalah hahahahaa aku jg prnh gitu mba sm kakak.
    Seru ya mba kalo diinget inget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. la aku malah suka makan apel dari kulitnya Lan, berasa mantab bunyik kraus krausnya
      (eh)

      iya stroberi tuh aku mikirnya seenak apaaaa dulu, pas dicobain kecewa rasanya kayak tomat wkwkw

      Hapus
  33. Wahahaaha masa kecil emang indah ya kalo dikenang.
    Hhhmm kenangan masa kecilku apa ya? Yang pasti saat TK, uang sakuku sering diminta temen-temen, dan aku pasrah aja ngasih karena takut nggak diajak temenan kalo nggak mau ngasih. Nangisnya kalo sudah pulang rumah, ngadu sama Mama hahahaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya mb, dulu temen waktu kecil suka semena mena, masa temenan kudu ada syaratnya ahahhaha
      aku juga sih

      Hapus
  34. Aku mau nambahin ending-ya, Mbak Nit. "Dan sangat nggak kerasa nggak tau malunya." Huahahaha. Aku juga gitu soalnya, kalau pas masih kecil, semua kue dicobain dari ujung ke ujung. Aku nggak doyan makan sih, tapiiiii kalau udah soal kue lebaran, lain lagi ceritanya. Iya ya, kalau sekarang kayak gitu mah rusak imej yang udah dibangun. Tapi kalau berkunjung ke rumah temen sih tetap aja beringas kayak gitu xD

    Wah. Mbak Nita dan kakak serta adeknya suka ngegambar. Keren. Bakatnya kompakan gitu ya. Itu udah membanggakan, Mbak Nit. Udah pernah ikut lomba :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhahahha leh uga tambahannya cha
      Ya Alloh...hina dina berasa wkwkwkk

      yang penting itu toples abis kami ganyang, dah gitu aja

      Hapus
  35. yang sobek-sobek kertas bergambar kue dan makanan itu juga pernah saya lakuin Mba Nita. dan tau nggak, saya juga baru bisa merasakan buah apel itu saat SMP, omg omg aku katrok banget LOLOL

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahahah samaaak kita yah mb ira
      akuh juga katrok, toast ahahahha

      Hapus
  36. Cermai Anggur hijau hahaha... boleh-boleh mirip kok mbak

    BalasHapus
  37. meskipun terbilang bodoh, tapi itu adalah kenangan yang berharga waktu kita kecil..

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...