Sabtu, 23 Juli 2016

Makanan Khas Lebaran di Keluarga Gembulnita



Setelah cabut sholat ied dari lingkungan keluarga suami, aku dan Tamas pun meluncur ke rumah orang tuaku di Prembun. Absen, cuy ! Sekalian gantian karena 2 kali Lebaran kan selalu muter di tempat suami. Rasanya kangen juga euy, ngumpul pas banyak-banyaknya sodara di rumah. Maklumlah, ibuku kan anak tertua dari 5 bersaudara yang kebetulan memang perempuan semua. Sedangkan simbah--orang tua dari ibu, semuanya sudah berpulang ke Rahmatullah. Begitula dengan ortu bapak. Alhasil, di rumahkulah para tante start buat muter bareng-bareng ke keluarga yang lebih sepuh. Kalo ke sininya lebaran ke-2 atau ke-3, ngalamat bakal susah ketemu lagi......sebab hari-hari setelah itu pasti udah kepakai buat jalan-jalan sendiri, entah itu ke tempat wisata atau ketemu temen lama.


Rasa tobeliihh, mauk?


Kendaraan kami melenggang kangkung di Jalanan Prembun yang rupanya masih cukup sepi. Padahal sudah jam 10-an pagi. Ya rada ngaret dikit lah dari agenda kumpul awal karena sebelomnya aku sempet ketahan di tempat mertua kakak ipar yang mewajibkanku untuk makan-makan dulu sama opor hahhahah....Nah, habis nganterin ketupat sama tape di tempat simbahnya Tamas, bablas deh sowan Prembun, the nostalgic chilhood i ever had (sosoan keminggris, ga tau bener apa salah kosa katanya hahahha?)

Begitu nyampe, tadaaaa....Mbul langsung cipika-cipiki sama ibuk, trus cium tangan bapak, sama disalamin adek, jiaahhh lengkaap. Dulu pas kecil sempet terbebani harus sungkem sih (sesuai adat dan kebiasaan pas hari raya), cuma karena aku agak kacau bahasa kromo inggilnya, maka paling banter sih cuma cium tangan ama yang lebih sepuh. Hhahahahhahahah....

Di rumah kue-kuean sedikit agak berbeda dari lebaran biasanya. Kakakku yang biasanya membeli paketan kue khas seperti kastengel, nastar, atau putri salju, kali ini menggantinya dengan cilok pingpong. Cuma ciloknya belom datang, karena kan kakakku dapet keretanya lebaran kedua sore hari. Kalau kue-kuean di atas meja, banyakan sih yang manis-manis. Entah kenapa tahun ini ibuku banyak banget beli coklat. Ada yang modelnya coklat bunga-bunga, ada pula yang modelnya corn flakes. Hm....padahal kan akoh sudah manis buw...*ambil baskom*


Cantik yak gue ngambil anglenya?
hidup harus dinikmati dengan perasaan yang manis, cieh
Lebaran kali ini didominasi oleh coklat dan corn flakes

Etapi kastengel bikin sih ada ya. Adekku yang heboh bikin pas H-1 jelang lebaran. Ceritanya mau testing otang (oven tangkring). Terus memanfaatkan aneka parcel yang aku bawa--yang kebanyakan beruba bahan-bahan kue seperti mentega Blueband dan keju-kejuan. Tadinya sih, aku mau usul jangan tinggalin aku pas proses masaknya. Eh....H-1 ternyata aku masih sibuk di tempat Bumer, jadinya ketinggalan deh bikin kue yang kuimpikan ini wkwkwkkw..

Tapi jujur aja kastangelnya enak kok. Memang bentuknya ga usah dikomen--berantakan, begitu disentuh langsung makprul, tapi jangan salah, rasanya enak. Kejunya juga kerasa meski ga sekuat bikinan Harvest *yekali. Tapi sejauh ini, keluarga Prembun udah ada kemajuan lah ada bikin-bikin kue kering. Biasanya kan semua pesen sama kenalannya ibu. 

Sayangnya toples-toplesnya ga memungkinkan para tamu untuk mengintip si kastengel ini. Soalnya kan dia dimasukin dalam Taperwer yang kurang lebih bungkusnya warna-warni. Sebenernya aku lebih suda lodong (toples) bening kaca sih kayak tempat kue jaman dulu. Cuma yah...dasarnya mamiku jualan taperwer, makanya diwadahinnya pake itu. Lagipula taperwer ini kan tutupnya kenceng-rapet, jadi ga perlu kuatir semut bakal masuk atau makanan jadi amem (mlempem).


Kastangel bikinan adekku
ya walau remuk, tapi enak kok

Kalau yang gurih-gurih, biasanya kacang bawang sih. Berbeda dari masa-masa kecil dulu, sekarang apa-apa pilihnya yang praktis. Kalau dulu ada niatan mlicetin (ngupasin) kulit ari kacang, sekarang kayaknya ga ada waktu. Jadi pilihnya yang jadi ada di pasar. Biar ibu tinggal goreng.

Goreng kacang bawang sebenernya juga pe-er sekali loh pemirsa. Aku aja suka gagal kalo terpaksanya disuruh goreng sendiri. Kadang pengen yang warnanya pucet keemasan, eh...ternyata diklethak pake gigi masih atos sekali. Sedangkan kalau kecoklatan...ya sama dengan gosong. Hahahahha. Makanya, Tamas bilang kalau goreng kacang bawang itu minyaknya kudu banyak. Biar kacangnya tenggelem.


kalau belum ada kacang bawang, serasa belom lebaran
kacang bawang, coklat, astor
tape ketan bikinan ibu mertua juga hadir di meja
cantik ya warna warni gini jadinya

Tape ketan bikinan mertua juga hadir di meja. Ini layaknya oase sih di tengah-tengan jejamuan kue yang serba kering semua. Biasanya kalo di meja ada jajan basahnya satu yang keliatan mbedani--nah itu yang bakal cepet abis.

Astor juga ada cuy. Ini dari gue sih. Dari paketan parcel yang kami kirim. Sebenernya ada 1 yang sengaja masuk packaging. Tapi entah kenapa yang rasa stroberi--walau mereknya Choyo-Choyo tetep dirampok adekku juga gegara pas nurunin kresek dia liat jajanan mudik buat bekel perjalanan hahahahha..

Untuk makanan beratnya, katanya sih ibu bikin bakso. Cuma aku ga sempat motoin karena ternyata baksonya ga ditata di atas meja. Melainkan tinggal cidak-ciduk aja di rebusan panci. Hmmm...makin ke sini, rupanya semarak makanan hari raya kurang begitu dinomorsatukan. Mungkin seiring bertambah sepuhya usia plus ketambahan anak gadisnya juga sudah lebih banyak bantu-bantu rumah di keluarga suami pas H-1, jadi untuk perdapuran di rumah ortu sendiri kadang ga bisa kehandle serta....hiks....(apa aku harus membelah diri?)

Tapi tetep dong lebaran kali ini rasanya jauuuuuhhh lebih hepi  dari lebaran sebelumnya (masi inget kan cerita lebaranku tahun lalu yang dalam keadaan galau karena kehamilanku yang tidak bisa diselamatkan sehingga harus berakhir di meja kuret). Tapi alhamdulilah, sekarang sudah bener-bener muvon. Ga tau kenapa mungkin karena efek doaku tiap malam sambil mencari Lailatul Qodar biar pas pulkam kemaren perasaanku seneng.


Pose lebaran dulu, kali ini pake sarimbit batik
sebenernya pengen pamer. baju baru..tapi tar diceramahin haha
Ketika sudah lelah pose apalagi wkwkwk

Ya intinya makin mateng aja pemikiran terutama pas sowan-sowan di tempat sodara. Terpenting, suami emang yang paling mengerti aku dan bisa membimbingku untuk jadi pribadi yang lebih nice lagi tiap ada omongan atau pertanyaan yang kurang sreg, apapun itu hahahhaha. Karena bahagia itu kan kami yang ciptakan, orang lain tinggal mengomentari. Kalo ada yang nanya dengan nada annoying, kami skakmat aja biar dia kalah set atau mati kutu. Kami pasang tampang sebahagia mungkin, biar yang pada sotoy pada gigit jari. So, semua aman terkendali.

Abaikeun curcolan di atas.

Ya habis itu standar sih, bulek-bulek aka tante-tante siangnya berdatangan. Macit-macit, terus jalan ngider ke sodara-sodara yang lebih sepuh lagi. Yang ini skip-skip-skip.

Sampe sore ditelpon kakak ipar, kalo budhenya Tamas dateng dari Jakarta. Bumer minta dipesenin ikan. Okay, kami ngacir cari ikan. Ijin pamit dari tempat bulekku, lalu nemuin sejenak tamu jauh dari Jakarta. Ngobral-ngoblor ngobral-ngobrol, temu kangen sampe malem. Habis itu pamit, capcus ke Prembun lagi. *memang ya peran kami saat pulang kampung begini harus adil dan was-wes-wos secepat angin kinton karena ga mau porsi ngumpul keluarganya berat sebelah*

Malem-malem, sengaja nih aku ga langsung pulang ke Prembun. Ya mlipir-mlipir dikit deh Pasar Kutowinangun buat ngemie ayam atau baso. Eh tapi suka heran ga sih, kenapa kalo hari raya mie ayam dan baso itu selalu rame? Selalu penuh gitu warung-warungnya? Ada yang bisa kasih jawaban ga? Tapi ga bakal ditraktir baso juga sih jyahahahha.


Kenapa kalo lebaran, warung mie ayam bakso selalu rame?

Tadinya kami pengen ngebakmi di depan terminal yang jejeran sama pasar bengkoang Prembun, tapi ternyata bakulnya masih libur. Alhasil, kendaraan langsung bablas ke Kutowinangun dan berhenti di depan pasar pas yang malam itu dihiasi oleh deretan warung tenda aneka menu. Kami milih jajan mie ayam dan satu mangkok es buah buat berdua. Ahaaaaaaayy. (maksudnya biar ga kekenyangan gitu loh). Reviewnya ntar deh ya...

***

Keesokan harinya, giliran jadwalnya muter di tempat sodara Tamas. Sebelumnya sih ngetem dulu di tempat bumer buat mengantar rombongan Budhe yang mau bablas ke Jogja. Kupikir, pas ke sononya uda pada siap-siap, ternyata masih pada sante-sante aja sampe siang. Habis itu baru deh bubar. Lalu kami terus aja mampir ke Ketug, Kutoarjo buat nglanjutin acara silaturahmi.


Bapak, adek, ibuk...sehat selalu ya :*
Hari kedua, ganti model krudung wkwkwkw
biar lagi makan eyke bole pose cantik dong

Di tempat bulek-buleknya Tamas, ada tradisi yang berbeda dari tempat keluargaku. Jadi tuh kalo ditawarin makan di keluarga beliau, kaminya wajib ngintipin isi dapur, alias makan. Yahahhahah...kalo ga gitu nanti dikira ga sopan. Alhasil dari rumah, kami harus kosongin perut dulu kan biar pas ditawarin safari makanan berat perut masih bisa muat.

Tapi herannya ya Embul mau aja loh disuruh makan *Gaplok !*
Ya abisan menunya bervariasi. Antara bulek satu ama bulek lainnya pada beda-beda gitu masakannya. Jadi kan bukan salahku kalau akhirnya Mbul tergoda...



kue-kue tempat saudara
di tempat saudara Tamas, dipersilakan makan, artinya wajib
Akhirnya Mbul tergoda rica-rica entog
tahu pedes manis aja pas lebaran berasa enak loh hahah

Ada bulek yang masak rica-rica entog, bebek goreng, pecel, bahkan tahu pedes manispun kerasanya enak. Sampe ga terasa perut uda membuncit dan membentuk gundukan lemak, alhamdulilaahhh...

***

Lebaran ke-3...pagi buta Tamas uda ngacir sama bapak njemput kakakku dan suaminya di Stasiun Kutoarjo. Mbul ga ikut sih, soalnya masih sahabatan banget sama bantal guling kasur eaakkk. Cuma setengah jam-an dari stasiun, subuhnya uda rame aja dengan suara mbokayune nyong sing tercinta ini walau kadang kalau bicara agak keras sih hahhahah.


Kalo di tempatku, biasanya ibu bikin kripik paru
masaknya tumis mlinjo (request kakakku)
nasi, mlinjo, botok ati (dari kakak), kering tempe
paru ibuku paling lejat sedunia, event dari resto Padang
Botok ati dari kakakku
aku, kakak, adek, ibu
aku dan ibuku tercinta :*

Horayyy !! Akhirnya formasi keluarga kami utuh lagi. Ngumpul pagi dan sarapan dengan tumis melinjo, paru goreng, ama botok ati yang dibawain kakak.

Jadi kurang lebih, makanan (berat) khasnya keluarga kami ya hampir sama sih dengan makanan rumahan hari biasanya. Paling yang rada beda karena ada keripik paru khas yang dibuat empuk (ga terlalu kering) sebagai lauk. Oh ya, satu hal lagi yang aku pelajari selama pulkam kemaren. Yaitu...selama ini aku salah dalam hal menumis kulit melinjo. Ibu bilang sih biar cepet ngresep itu tangkil kudu direbus dulu pake sedikit garem sebelum dioseng. Nah, kalau sudah empuk...barulah ditumis layaknya tumisan pada umumnya *diiringi dengan anggukan Gembul yang mencatat dalam hati....


55 komentar:

  1. Akhirya muncul juga nih baju lebarannya mba Nita beserta tetek bengeknya.. hhee...

    Seru pastinya ya mbak lebaran kali ini, huehee... :D
    Tape ketan emang jajanan yang khas dan beda ketika disajikan dalam kue lebaran di meja. heee

    btwe mbak, smean awet muda loh... begitu liat adeknya smean. Smean lbih unyu2 yes :D xixixixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. YEah... akhirnya bisa jadi komentar pertama. wkwkwkwkwk

      Hapus
    2. kasi goceng juga ni, uda dipuji wkwkkwkkw
      hahhaha
      ga juga euy...akuh sudah menua ini ma, percayalah wahahha
      kalau di tempatmu makanan khasnya apa nih?

      Hapus
  2. Ahhh... Ngeliat foto itu ngedadak jadi pengen astor deh..

    Itu kok bervariasi banget ya makanan lebaran nya. Kalo disini mah kue nya gitu2 doang. Paling banter Kong Guan ama Sprite Haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kong guan?? eh mas aku malah kangen dengan kue kong guan loh, uda lama ga makan itu hihihi

      Hapus
  3. Benarnya sekali, bentuknya sungguh berantakan. mungkin kurang telurnya. Tapi soal rasa aku masih ragu, karena belum bisa mencicipi.
    Kacang bawang itu kesukaanku. Sumpah aku paling doyan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kubilangin adekku loh mas djangkaru wkwkwkwkk

      iya ya, enak yang empuk kacangnya apa atos?

      Hapus
  4. Iya tradisi kue lebaran agak bergeser ke arah coklat warna warni. Di group masak memasak yg aku follow di fbbpada pamer coklat warna wrninya.

    Aku juga pengennya kalo lebaran makan mi ayam, pecel lele, bosen gitu yg santenan. Btw sehari makan santenan, langsung menci2 gitu. besokannya, langsung stop santen2 gitu.

    Btw kastangel mah yg enak emang yg remuk begitu di mulut, ga peduli gimana bentuknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhh ternyata ibuku ikutan euforia ibu ibu kekinian yah shahaaa

      Iya pengen yang masakan rumshan biasa, biar banyak serat

      Kastangel ngeprul yap hihi

      Hapus
  5. jadi lapar.

    wah hebat masak banget ya kamu mba.

    Foto-Fotonya bikin jadi lapar lagi nih. he he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaa aku cuma bagian icip icip aja kok frid >________<

      Hapus
  6. Hahahaha, lebarannya seru. Banter di kampung saya adanya Semur Ayam, Ketupat Tahu Sambel Kacang. Nah, saya aja pas siangnya malah milih bikin nasi goreng. Mungkin karena sudah terlalu bosan makan yang itu-itu aja pas lebaran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah kurang lebih sama din ma tempat suamiku itu makanan di tempatmu..
      Iya nasi goreng berasa mewah klo pas lebaran yaaa ^______^

      Hapus
  7. Makanannya beraaaaat semua yak hahaha... Tergoda dengan tahu pedes manisnyaaaaaa... Bagi reseeep donk hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kudu nanya bulek dulu berarti xixixi

      Hapus
  8. Sebagian ada di rumah ku pas lebaran
    sebagian enggak

    AAaaaaaAAAaaaaaaaa pengen :9

    BalasHapus
  9. Assik.. makanannya euy meriah

    BalasHapus
  10. AKu pulang ke Kudus, Jateng. Makannya enak-enaaak kalau di Jateng. Tapi sayangnya nggak ada kacang dan tape. Dulu selalu ada . Akus endiri nggak bisa buat euy

    BalasHapus
  11. waah aku juga suka banget yang astor ituh mbak...keluarga mb nita pada pinter masak ya?kulit mlinjo enak ya ditumis pingin bikin ah kapan2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb ningrum, astor kayae mang khas ya tiap lebaran
      Cobain mb bikin #ntar aku nyicip lhaaaaaahaha

      Hapus
  12. Btw kamu keliatan jd kayak anak bontot Nit hahaha

    BalasHapus
  13. kalo lebaran pasti aja selalu ada yang khas, di antaranya suka ada kue2 dan ketupat, itu momen yang aku selalu tunggu hehe

    BalasHapus
  14. kutangnya bikin meneteskan air liur....itu KUlit TANGkil.
    Btw, model baju batiknya cakep eung, bikin sendiri apa? boleh dong nyonto...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku beli jadi mb lev, beli di tang city, tapi kayaknya kulakannya di thamrin city xixixi

      Hapus
  15. ihhh batik lebarannya baguss nit ;)..

    itu kacang bawang, aku nyebutnya sih kacang tojin kalo di sumatra, selalu yg paling cepet abis kalo di rumah :D.. Mau dibikin sebanyak apapun, ludes deh ;p.. makanan enak yg slalu bikin lupa diri kalo udh ngunyah ;p.. sayangnya thn ini ga bisa ngerasain karena ga mudik -__-..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi kacang bawang itu untung2an ya mb fan...klo di tempatku kurang laris, paling yang nyemilin paksuami hihihi

      Hapus
  16. Ya ampun, berapa hari gak kemari, udah ketinggalan banyak postingan..

    Prembun itu bahasanya ngapak gak sih? Kok ada kromo inggilnya..

    Mertuaku kemaren dapet resep kacang bawang, dikasi bumbu plus ditaburi tepung dikit, terus langsung dioven, gak digoreng.. rasanya enak ternyata, bebas minyak pula..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mer ngapak juga, tapi udah mandan brubah sih ga pake aksen a banget, klo banyumas kan aksen a nya masi krntel, klo prembun udah agak ke aksen , musal klo di banyumas ato kebumen kota, gombong kata ngono jadi ngana, klo prembun udah ngono hahaaaa

      Wuih asekkk aku praktekin ah kapan2 resep bumermu mer xixixi

      Hapus
  17. Aku malah demen kacang gosong, apalagi kalo ada irisan bawamg putih goreng nua makin sedap.

    Kalo di rumah ku, ada kripik tempe pedes jadi sajian andalan lebaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya om cum, yang coklat rada gosong entah kenapa lebih menarik buat dicemilin yaaa

      Wuiiih kripik tempe pedes tapi beda ya sama kering tempe?

      Hapus
  18. Astor, salah satu makanan yang saya sukai waktu kecil. Kalau sekarang kebanyakan sukanya kue bolu sama kue kering.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Suka yang rasa apa mas? Aku suka yang rasa pandan sih, tapi sekarang uda jarang beredar di pasaran ^_^

      Hapus
  19. Wah seru juga lebaran bolak-balik dari rumah mertua ke ortu gitu, pasti capek ya Nit tapi juga menyenangkan dan puas bisa membagi waktu buat mereka. Model baju batiknya bagus Nit, cocok buat seusiamu.

    Jadi pengen paru goreng nih, sudah lama nggak beli, mahal sih heheh

    Semoga ayah, ibu dan keluarga semua sehat selalu ya Nit. Dan sangat menyenangkan bisa berlebaran berkumpul bersama keluarga, semoga lebaran tahun depan bisa terulang lagi, aamiin :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Capek tapi alhamdulilah seneng, hihi...seneng yang ga terkatakan...mau pulang ke tangerang aja klayu aku mb anjar, pengen mewek hahaaa

      Paru emang lagi meroket mb, seiring naiknya harga daging

      Aminn aminn, makasih doa indahnya mb :* :*

      Hapus
  20. mbak nit perasaan mukanya paling imut diantara kaka dan adeknya. :')
    ehehe kalo dirumah aku lebaran jajanan khasnya rengginang, rempeyek sama kue yang atasnya ada gula warna-warni, jajanan lainnya si menyesuaikan ehehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adibah mau bakso??
      #nyogok uda dibilang imut, ini ga terpaksa kan bah hahaha

      Aku tau aku tau
      Kue yang atasnya ada gula warna warni sering aku zolimin, yang kucomot gulanya doang hahaha

      Hapus
  21. Waah banyakan cemilannya yg super duper manis kayak si empunya blog ya😁😁😁 hmmm pasti masakan uminya juga lezaat bgt keliatan dari foto2nya.
    Mhn maaf lahir.n batin yaaa* maaf meski terlambat lama.gak ada salahnya, kan☺

    BalasHapus
    Balasan
    1. Xixi mb christ bisa aja bikin idungku kembang kempis...

      Sama2 ya mb, mudah2an lebaran tahun depan kita semua masih diberikan umur ^_^

      Hapus
  22. Ih, Nita ekstrim banget sih nge post nya...Bertubi-tubi!
    Lha wong aku aja masih nyantai, masih ngerasa libur.
    Tu makanan napa keliatan kayak hari2 biasa aja ya, tapi emang sayur bening aja bisa ngangenin pas lebaran, entahlah mungkin karena dia yang justru anti menstrim.
    .
    .
    Emmm, engkau bersaudara cantik semua ya, si adek udah ada yang ngelamar belon? salam ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soalnya aku ada rencana hiatus panjang ni mb lidh , ntah kapan..wakaaaak #anaknya sok misteri

      Iya yang santen itu bosennya bisa nyampe 3 bulan ke depan
      Aku aja lagi eneg dama ayam hahaaaaa

      Adekku blom ada yang lamar hihi, masi bocah bNget dia....

      Hapus
  23. berarti harus siaran ulang numis kulit melinjo ya dek :) tepatnya kamu yg foto mama yang numis *kabuuuur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lalu judulnya diganti vlog masakan mama :Xd

      Hapus
  24. Itu safari makannya asyik semua ... aku ga keberatan kok sesekali membuncit kalo bisa ngicip yang sedep-sedep sperti itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mumpung lagi banyak makanan ya mb hihi

      Hapus
  25. sayapun bahagia saat lebaran kemarin Mba Nita, kami sekeluarga (saya dan semua adikku) ngumpul bareng di rumah mama :)

    oh iya, selamat lebaran yah Mba, mohon maaf lahir dan bathin :) *Lebarannya udah lama lewat woyy*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seneng ya mb, bisa kumpul lengkap hihi
      Sama2 mb, minal aidzin wal faidzin juga ya mb ^_______^

      Hapus
  26. cornflakes idola bangettt enak nan gampang bikinnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di rumah kemaren ibu pesen 2 toples, trus ketambahan mb bikin 2 versi, coklat putih vs coklat beneran

      Hapus
  27. omaigat, selalu ya mba nit nih kalo bikin postingan makanan mulu.... ahhhh mauuuuuu. Adeknnya pinter ya udah bisa bikin kastangel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi itu ilmunya diturunin dari akoohhh #ngaco banget mbul

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...