Selasa, 26 Juli 2016

Pengalamanku Mencari Penginapan/Hotel di Sekitar Candi Borobudur



Terakhir kali ke Borobudur itu ya waktu kelas 4 SD. Itupun karena ikut retret sekolah yang dibela-belain naik bus bodol sehingga banyak diantara kami yang harus mabok (muntah). Beberapa teman juga sempet ilang, kepisah sama rombongan--lantaran saking katroknya, sehingga harus diumumin pake toa :-D. Yang paling lucu adalah, kami piknik tapi dengan tetap menggunakan seragam SD (merah-putih), event ketika manjat ke bangunan candinya. Pulangnya, ngotot beli salak biarpun sepet supaya ketika pulang ke rumah bisa jadi bukti kalo kami sudah nyampe ke kawasan candi (tahu kan, Magelang itu terkenalnya sebagai kota penghasil salak?). 



Gembul piknik ke Candi Borobudur
Berfoto dengan arca dan relief candi

Karena udah dari tahun 2000-an awal, berarti sudah 10 tahunan ya akuh ga ke sana?
*sudah jompo sekali sayah..

Makanya pas ada kesempatan mudik Lebaran, karena toh jarak Purworejo-Kebumen-Magelang ga terlalu jauh--ngrengeklah Sugembulwati yang banyak maunya ini buat piknik. Alhamdulilah, diiyain. Sekalian refresing dan napak tilas wisata sejarah salah satu dari 7 Keajaiban Dunia ini.

Mendadak Piknik itu.....Sesyuatuuu yach..

Suatu kali, di hari ke-4, pasca Lebaran, aku dan Pak Suami memutuskan untuk bablas dadakan ke Magelang setelah bersilaturahmi ke rekan kerja Tamas di daerah Kemiri, Pituruh. Tadinya sih sosoan mau ke pantai, tapi akunya takut item *keplak*, makanya dialihin ke tempat yang adem-adem aja. Lalu tercetuslah ide ke Magelang. 

Dari Kemiri, kami mampir sebentar ke Masjid Agung Purworejo buat dzuhuran, dan mengukur waktu kira-kira sampe lokasi jam berapa. Soalnya kan kami baru berangkat pukul 14.00 WIB, jadi kira-kira ya begitu 'teng' nyampe, uda keburu tutup. HAHAHAHHAH. Yaudah deh, iseng-iseng Tamas malah ngajakin becanda, gimana kalo kita nginep aja...biar ke candinya bisa pagian. Cari hotelnya yang murah-murah aja. Ya 300-an rebuan dapetlahhh. Aku sih menanggapinya dengan antusiaaas sekali ya, hahaha...kapan lagi cobaak?

Jam 2-an siang itu ibaratnya cuaca sedang panas-panasnya. Ga terasa mata ini menangkap sesuatu yang 'segar' di depan Masjid Agung yang berupa gentong-gentong tanah berisi dawet. Uuuuhhh, sayaaa mauk !!!

Sebelum berangkat, tergoda es dawet hitam di Masjid Agung Purworejo

Kucluk-kucluk, Sugembulwati uda nyodorin aja duit gocengan 2 lembar ke ibu-ibu yang jual buat ditakarin adonan santen, gula merah, sama dawet itemnya segelas-segelas. Pas pesen itu, Tamas bilang santennya ga usah banyak-banyak, eee ibunya malah ngecor aer separoh gelas walau santennya udah dituangin dikit, alhasil adonan dawetnya kurang kentel. Kurang manis gitu kayak yang di tempat asalnya, Mbutuh.

Well, bukan sesuatu hal yang cukup fatal sih, yang penting tetep capcus ke Magelang !

"Siapin musiknya dong, Dek !" Beliau mengkomando sambil mengendarai Brionya si Om yang tukeran dengan Ertiga kami, karena buat ngangkut rombongan simbah ke Jakarta.

Ditanya lagu, serta-merta akupun mengorek flashdisk 8 gigaku yang sudah kusisipi aneka donlodan, yang celakanya adalah genre kesukaanku semua-bukan kesukaan Tamas. Pas kusetel--terus muncul lagu-lagu kekiniannya Taylor Swift, Daughtry, en penyanyi barat lainnya, Beliau langsung menunjukkan nada protes. Terus tangan itu langsung menekan-nekan tombol next-next-next yang artinya pengen ganti--siapa tahu nemu lagunya Shodiq Monata--Rena KDI, yang berjudul Birunya Cinta...(dangdut-red). 

"Seraaahh Tamas aja dah, buuuuuhh !"

Kesorean !!

Jalanan menuju Magelang memang meliuk-liuk. Sebenernya kami ditunjukin satu jalan pintas sama rekan kantor Tamas pas silaturahmi tadi, cuma sayangnya ada jembatan yang sedang rusak karena longsor hebat waktu kemaren puasa. Akhirnya kami tetep lewat jalan yang rutenya panjang--yaitu Loano dan Mbener Purworejo bablaaaas terus sampe posisi menajak akibat sudah memasuki daerah lereng. Oh ya, di sepanjang jalan, ternyata banyak hal-hal baru yang aku temui, kayak pohon durian liar (atau mungkin ada yang punya?). Yang jelas pepohonan durian itu udah berumur belasan tahun hingga pohonnya uda kelihatan kokoh dan sebentar lagi akan berbunga jika musimnya tiba.

Kemacetan yang berarti juga nampaknya tidak kami temui sih. Karena jarak antar kendaraan masih dalam batas yang normal, paling tersendat di beberapa titik pas kebetulan lewat area dimana bus-bus pada asyik ngetem di bahu jalan, entah karena mogok, entah karena ngaso nungguin penumpang. Tapi berkat adanya GPS (yang kadang waras-kadang juga menyesatkan), perjalananku dan Tamas lumayan mulus juga hingga sampe di Desa Borobudur yang iconnya udah kelihatan jelas di tengah-tengah persimpangan. Horeeey !!

Pas mau masuk ke area parkir, eh ada Mas-Mas yang nanya Tamas kalau kami mau kemananya? Dengan cepat Tamas bilang sih cuma jalan-jalan aja. Keningkup un berkerut karena langsung menangkap sesuatu yang aneh. "Mang itu siapa Tamas?" Dengan gemas-gemas bergembira Tamaspun rasanya ingin mencubitku sambil bulak-balik istighfar..."Itu calo Dedekkkkk!"

Owalaaaah. Calo yang nyariin hotel trus dikenain tarif mahal buat turis-turis bingung yeah! Makanya kalo pas kebetulan kita ditanya mereka, ya kitanya kudu teges jawab. Jangan bingungan. Soalnya kalo terlalu jujur bisa-bisa ditawarin aneka homestay yang muahal-muahal. Jadi, mentang-metang pake plat B, nda bisa dong kita dikibulin, hihi...

 pemadam kelaparan ya bakso tusuk ajach !! Saos ama kecapnya yang banyak om

Abis parkir, aku dan Tamas keroncongan. Maklum cuy, baru juga sarapan dawet. Itupun encerrr sangad. Jadi berasanya masih laper. Akhirnya, ga ada angin ga ada ujan, Beby Mbul uda nodong aja ke bakul bakso tusuk buat dibungkusin marebuh. 
"Saosnya banyakin yeee !"

Karena saking lapernya, entah kenapa isian bakso tusuk yang notabene tepung semua, kok ya tetep enak-enak aja. Gurih. Panas. Alhasil kami beli sampe 3 kali malah. HAHAHHAHA.

Di pelataran Candi, beberapa kios souvenir juga masih pada buka. Beberapa ada yang menarik mata kami seperti peralatan dapur dan gerabah, cem leyeh, alu, lumpang, kendi, dll. Yang akhirnya sukses membuat Suamiku membobol kendi satu untuk dibawa pulang dengan harga miring Rp 25 ribuan saja. Sedangkan souvenir lain seperti topi-topi cantik, tongsis, patung, aneka hiasan meja, baju batik, kaos, dan kedai-kedai bakso cuma kami lewati sepintas. Ntar aja ah, ngliatnya. Yang penting cek dulu, jam segini masih bisa naik ga? 

Pas ke bagian loket--JENG JENG !!! Apa yang terjadi???



souvenir bebek-bebekan di kawasan Borobudur
jaran kepang euy
gue ngincer yang pink !!!
Tadinya pengen beli ini, tapi ga bole ama Tamas, berat
souvenir patung di Candi Borobudur

Ya, Alloh...ternyata kami kesorean. Kami ke sininya bener-bener udah mau tutupan. Hahhahah....Ya masih ada 1 jam lagi sih--ditunggu sampai jam 6 sore...cuma kami pikir, ahh nanggung. Kalau dikasih waktu cuma 1 jem mah mana bisa foto-foto??? *itu sih pikiran Mbul aja*

"Bukanya jam berapa ya Mbak kalau besok?" Tamas bertanya kepada petugas loket.
"Kalau besok bisa buka mulai jam 6 pagi," ujar si Mbak dengan logat Jawa khas Magelangannya.
"Hmmmm, oke deh..kita mendaki pagian aja, biar ga panas. Sore gini juga masih panas kan?" Beby Mbul urun saran (padahal aslinya biar nginep gitu hahahhah, bucukk bangaad kamu Mbul!!?)

OKE DEH, keputusan akhirnya nginep en kamipun segera hunting hotel.

sendirinya malah beli kendi hahahha, sampe sekarang belom kepake dong*geleng-geleng

Menggunakan Porter Jasa Pencarian Hotel di Magelang

Gile lu Ndro, buking hotel dadakan gini, gimana dapetnye? Suara Alm. Kasino...eh engga deng, maksudnya suara Mbul yang pesimisan ini tiba-tiba menggaung dalam kepala. Yang jelas, emang susah sih. Sebelomnya kami udah ngelewatin beberapa homestay dan jajaran hotel yang lampunya rada redup. Tapi kayaknya kurang meyakinkan deh. Cek di Traveloka juga uda pada habis, yang ada tinggal yang sejutaan per malem. NOOOO !!!!!

Pertama, kami nyatronin Hotel Milik Kita (ini beneran nama hotel lo ya), tapi pas ngecek di resepsionis kebetulan banget ada bapak-bapak yang mau cek in juga. Alhasil uda kesamber duluan deh ama tuh bapak-bapak semua kamarnya. Terus muter lagi ke Senthong, tapi pas dicek...huaaa mahaaal !! Gajadi. Pas mau cabut dari Senthong, eh tiba-tiba ada Om-Om berompi Oren yang menepuk pundak Tamas. Dari gelagat-gelagatnya sih, doi calo hotel bahasa kerennya porter penunjuk jalan. Hahhahah...


Mengambil kenang-kenangan bareng porter

Mengingat hari udah malem, en dianya nawarin jasa pencarian hotel sesuai bujet (katanya juga ada koneksi sama pihak dalem tiap hotel di Magelang), akhirnya kami pakai jasa dia juga. Berbekal petunjuk dari ngikutin motornya, kamipun digiring dari satu hotel ke hotel lainnya yang.....loh loh...kok ini jalan yang udah kami lewatin. Ealaahh si Om-omnya ini malah ngebawa kami ke hotel yang udah kami samperin pas awal tadi, Hotel Milik Kita. Terus kami berhentiin mobil, en kasi kode..ini mah udahh kami cek. Lanjut cari yang lain aja ! Oke, deh, dia bawa kami muter lagi sehingga pas ngetem bentar di situ aku ga berhasil menangkap kucing gemuk bertampang anggora yang tiba-tiba aja liwat di jalan. Hahahha.

Pencarian kedua uda mandan hopeless, akhirnya uda deh hotel apa aja, yang jelas bukan yang aneh-aneh atau tempat mangkal hahhaha...Akhirnya didapatlah hotel yang kurang lebih dari tampilannya mirip tempat kos. Tapi no worry lah, penting bisa beristirahat en besoknya wisata candi. 

finally, dapet hotel yang lumayan daripada lu manyun

Kami nginep di hotel....ng....apa yah namanya? Kok gue rada lupa..Duh..bentar gue cari dulu kartu namanya. Tadaaaa !! Ketemu !!

Menginap di Hotel Ardian, Belakang Parkiran Borobudur

Iya iya!!! Gue inget. Namanya Ardian Hotel. Posisinya deket ama Borobudur pake banget. Ya tinggal ngesot aja, jalan dikit...eh udah tembus parkiran candi. Kalau alamat lengkapnya di Jl. Pramudawardani Janan 7 No. 46, Borobudur, Magelang, Jawa Tengah. Telepon : 0293-788411. HP. 081392131117 atau 087745419555. Fasilitas yang akan kamu dapat jika menginap di sini diantaranya : AC, TV, Internet, Parkir dalam yang dari tulisan plangnya sih dijamin aman dan nyaman. 

Untuk harga, kebetulan kami dapetnya pas harga lebaran jadi kena Rp 400 ribu. Belum ongkos porternya yang kata pemiliknya dikasih seiklasnya saja. Pas Tamas mau ngasih 50 rebu, eh dibilang kemahalan..umumnya sih standar ojek, 10 rebuan. Tapi dasarnya baik hati--untuk ongkos anter yang sebetulnya ga seberapa jauh itu akhirnya Tamas kasih Om porternya Rp 20 ribu, itupun uda sama foto buat dokumentasi di blog. Sebenernya si Om Porter sempet nawarin, kalau-kalau kami tertarik ikutan wisata sunrise di bukit apaaa gitu namanya--lupa. Cuma karena jam kumpulnya kepagian, alhasil kayaknya ga bisa ikutan deh. Maklum kebo semua...hihi.

Fasilitas Spring bed, AC, kamar mandi, TV
Kamar mandi ada kaca gedenya juga

Oh iya, review dikit deh buat hotelnya, siapa tahu berguna sama visitor yang sedang nyari penginepan di sekitar Borobudur. Jadi Ardian Hotel ini ya standar hotel budget lah ya. Bangunannya tingkat. Kami kedapatan kamar di lantai dua dengan view parkiran yang menyerupai halaman rumah. Karena memang hotel ini berdempetan dengan rumah pemiliknya. Di bawah tangga sebenernya ada etalase jajanan macam pop mie, air mineral dll, cuma kami lebih prefer pergi ke Alfamart aja biar irit. Soal menu juga. Ada sih layanan pesan antar, cuma kayaknya lebih murah kalo wiskul aja keliling kota deh.

Kamar yang kami sewa sebenernya luas. Lantainya keramik biasa. Ranjangnya spring bed, cuma spreinya kayak sprey di rumah biasa, hihi. Bantal 2 biji tipissss banget. Terus dikasi handuk ama selimut satu. AC Oke, TV oke, walau standar antenanya ga nyangkut keseluruhan TV nasional. Di samping kamar ada pula meja rias yang uda nyatu sama cermin. Kamar mandi, closetnya jenis closet duduk, ada shower, serta ember beserta gayung hahahhah (tau aja tipe mandi orang Indonesia). Sabun ama shampoo dikasih sih, cuma ukuran shacetnya lumayan mungil ya. Untungnya kami bawa peralatan mandi sendiri, hehehheh.. 

menu resto hotelnya, tapi kami ga pesan
depan pintu kamar, jangan liatin lukisannya ya

Nah, di atas kamar kami, ada balkon yang sepertinya dirancang buat duduk-duduk menikmati puncak Borobudur dari kejauhan. Meski area dibikin remang-remang dengan tatanan kursi yang sedikit berantakan, tapi it's okay lah bisa liat sunrise dari situ juga.

Nyobain Nasi Goreng Babat

Malam-malam emang ga afdol kalo belom nyobain wisata kulinernya Magelang. Akhirnya, selepas bersih-bersih, kami turun dan memutari pelataran candi yang disesaki aneka pedagang makanan. Ada wedang ronde, sate, nasi goreng, soto, mie ayam, bakso, ayam goreng, dll. Uda muter ke sana kemari, kami belom nemu sesuatu yang pas. Akhirnya balik lagi dan ngetag warung tenda yanga ada di mulut gang depan hotelnya pas. Kami maunya yang ringan-ringan ajalah...nasi goreng (((nasi goreng makanan ringan?))).

Sate di depan kawasan wisata Candi Borobudur
Berjajar bakul ronde di sepanjang pelataran Borobudur (deket parkiran)

Warung nasgor ini rupanya sedang rame-ramenya. Beberapa pengunjung sudah memadati meja panjang, sedang beberapa yang lain pilih take home pay. Ngantrinyaaaa subhanalloh. Ada kali kami nungguin 1 jam sama kayak pengunjung yang lain--yang mukanya uda agak berubah ke arah emosi jiwa hahahha. Untunglah pas dibatin gitu, 2 piring nasgor babat segera terhidang di atas meja berikut es teh manisnya.

Rasanya sebenernya biasa. Cenderung sama dengan nasgor pada umumnya. Yang bikin beda adalah irisan babatnya yang tersembunyi dari balik gundukan nasi, sehingga kalau kita menyendoknya...berasa kita sedang dapat jekpot....hahhaha.

udah muter-muter, makannya cuma sama ini...yasalamm

Akhirnya Naik ke Candi ! 

Kami cek out jam 6 kurang seperempat pagi karena uda diintimidasi pemandangan lampu blitz dari kejauhan (puncak candi), manakala kami sedang menikmati sunrise di atas balkon. Lalu kami membatin. "Loh, bukannya tiket dibuka jam 6 pagi?" Kok uda ada yang foto-foto jam 5 pagi di puncaknya?"

Dengan semangat 45 kamipun ngebut beberes, dan segera melesat ke parkiran candi. Tepat jam 6, kerumunan sudah menyesaki antrian loket yang perorangnya dikenai Rp 30 ribu. Beberapa petugas keamanan juga terlihat mulai apel pagi, sementara yang lain sudah bersiap-siap memandu tamu dengan pakaian adat Jawanya yang khas. Di pendopo depan, kebetulan umbul-umbul janur kuning terpasang manis di sisi kanan dan kiri tiang penyangganya, sehingga membuatku merasa seperti mau kondangan, seneng gimanaaa gitu.


liatin janur kuning berasa kayak mau ke resepsi nikahan deh
ngantri tiket dulu
Berfoto di samping pusat informasi

Beberapa fasilitas di Taman Wisata Candi Borobudur :

Audio visual.  Sebelum naik, seyogyanya pengunjung melihat film tentang sejarah Candi Borobudur yang berada di pusat Informasi. Film tersebut berjudul : "Borobudur Jendela Keajaiban Dunia", yang sayangnya tidak sempat kami lihat berhubung uda ngebet pengen eksis di puncaknya hahhah. Lalu Kereta Taman. Ini bisa dijadikan moda transportasi keliling sih misal pas kaki uda gempor tapi masih niat cuci mata keliling candi. Ada lagi Gajah Tunggang yang menyediakan fasilitas ngempanin gajah, berpose bahkan menaikinya untuk kenang-kenangan. Lalu Musium Samudraraksa yang mengabadikan pelayaran bersejarah kapal Samudraraksa dari Indonesia menuju Afrika lewat jalur pergadangan rempah-rempah. Terakhir, Museum Borobudur yang menyimpan benda-benda bersejarah dari hasil penemuan masa pemugaran, serta foto-foto pada saat sebelum, proses, dan setelah restorasi. 

Peraturan, peta, dan tiket masuk Candi Borobudur

Gue merasa artistik berpose di tangga ini
tiada hari tanpa pose ye Mbul...Yoih

Foto pake timer

ceritanya henponnya ditaruh di depan, terus ditimer...

Tapi teteup tujuan utama kami (((sebenernya Mbul sendiri sih))) adalah mendaki candinya, hihi. Uda kangen euy. Uda sejak esde ga bertandang lagi. Nah, sekarang ceritanya mau ngebandingin antara Borobudur waktu aku SD ama sekarang tuh masih sama apa engga ? Dengan mengekor orang, kamipun menuju kompleks candi yang pagi itu masih diselimuti kabut.

Jadi penilaian pertama adalah....kayak ada suara gamelan-gamelan Bali yang menyambut di gapura pertama. Jadi keliatan sakral. Terus tangga-tangganya sekarang juga uda dibikin jadi pijakan kayu, sehingga ga bakal licin kayak pas masih asli dari batu. Beberapa turis mancanegara juga sudah standbye dengan kameranya masing-masing dan terlihat seperti para sejarawan, xixixi. Turis lokal juga banyak sih, bedanya paling kalau yang lokal datengnya makbrul bawa rombongan, sedang yang bule cuma berdua, bahkan sendirian.

Pas nyampe puncak, sebenernya rada sebel sama Tamas, hahaha...masalahnya beliau ini susaaahh banget diajak foto. Hihi...Dasar ya, cowok mang paling gengsi kalau diajak foto apalagi kalau pake tongsis, duh Tamas langsung ogah pake banget hahahahha...*memang gengsi beliau lumayan tinggi. Dan sebenernya pas itu tongsis rusak bagian pencetannya, si Tamas gembira banget ngeliat Beby Mbul manyun-manyun gajelas gegara kurang fotonya ahhahaha..

Biarkan si Gembul berekspresi hahahha
Gaun gue udah kayak merak belom?


Ndeprok...kek anak ilang

maafkan kenarsisan saya ya, maksudnya biar ada kenangan
keliatan masih sepi ya kalau jam 7 pagi gini

Untungnya kami nyampe candi pas masih sepi-sepinya. Langit juga masih ketutup mendung, sementara puncak gunung di ujung sana masih tersimpan kabut tipis-tipis. Kalau kubilang sih, waktu paling enak buat naik candinya emang pagian. Belum terlalu panas, belum terlalu rusuh juga karena banyak orang. Sehingga ga perlu lagi beli topi-topi lebar yang dijual di tukang souvenir. Di samping itu, tangan juga ga perlu rempong-rempong lagi bawa payung. 

Dari sekian tingkatan candi, aku sebenernya suka ngetem di non puncaknya. Kan kalau puncak biasanya rame tuh, jelas tengsin kalo mau action (foto). Jadi aku sukanya maen di tempat yang sepi-sepi aja cem tingkatan ke-2 ama ke-3.  Atau kalau ga di antara terowongan dan gapura-gapuranya. Pose di samping relief juga suka. Karena berasanya kayak bercita rasa seni tinggi gituloh, terus background nuansa batunya juga keren. Kalau nyatu di background item abu-abunya batu kan Mbul jadi keliatan langsing (tapi engga juga ding, tetep gendudd huft).

Aku juga sengaja pake sepatu kain biar enteng aja pas menapaki tangga. Kebayang dong kalo tadinya pake heels atau sandal teklek, bisa-bisa kakiku kram dan kesemutan, wkwkkw. Sementara itu, Tamas malah lebih ekstrem lagi. Dia pake sendal jepit dengan pedenya.

OOTD, masih tetep ya, gamis batik biar sekalian kotor karena uda dipake pas silaturahmi kemaren. Ya selain itu kan, mumpung lagi naik candi, jadi kalo pas foto pakaiannya batik kan berasa sestyle gitu nuansanya *ceileh*. 


Duduk dulu ah, Mbul capekk...

Di puncak Candi udah mulai ramai

Sekitar jam setengah 8-an atau setengah 9-an--lupa, Tamas mengajakku turun dan bersiap pulang. Alibinya sih karena ntar sore diajakin foto keluarga sama kakak, dan bapak ibu Prembun di studio foto yang bertempat fi Purworejo. Jadi biar ga kesorean gitu loh nyampe Pordjonya. Huuuft..Padahal aku kan lagi asyik-asyiknya foto. Mendadak jadi foto model gitu loh ahhahahahah.

Oiya, sebelum beneran cabut pulang, aku dan Tamas sempet nengokin juga museum candi Borobudurnya loh. Seperti yang sudah aku sebutkan di atas, di museum ini aku jadi sedikit tahu tentang sejarah pembentukan dan pemugarannya. Bahkan di beberapa spot, ada bagian-bagian dari candi yang diletakkan sepanjang area. Semacam dijadikan koleksi sejarah.

Ada pula gamelan jawa yang terdiri dari beberapa macam alat musik. Ada gong, kempul, kendang, kenong, dll yang kesemuanya ditulisin peringatan "dilarang menyentuh dan memainkan". Di sini aku cuma bisa sekedar foto dan mencoba memahami fungsinya satu-satu jika dimainkan bersama.


Mampir Museum Borobudurnya

Mulai menggila ni anak ahhahaha


Tergoda Rujak dan Tahu Pong 

Ada-ada aja wes, mahluk Gembul yang satu ini, karena mandeg di satu spot ke spot berikutnya selalu ada yang menarik perhatiannya. Kali ini rujak ama tahu yang dijual Mbok-Mbok di pintu keluar. Ya mau gimana lagi, penampilan makanan yang ditata warna-warni gitu tuh sukanya memanggil-manggil diriku untuk beli, ye kaaand?? Lagian harganya murah sekali...rujak cuma dihargai Rp 5000, tahu pong Rp 5000. Kalo di Jakarta satu plastik mika gitu dijualnya cebanan. Hohohooo, gimana ndak tekor dompet awak?

Rujaknya juga bisa pilih sendiri ya seus. Karena aku sukanya nanas, bengkoang, jambu air ama mangga, ya akhirnya pilih itu aja. Kalau mentimun ama dondong aku ga suka. Kecut !! Jambu biji juga ada deng. Tapi aneh, masa jambu biji dijadikeun rujak wkwkwkw. Terus mangganya juga bisa milih antara yang asem apa yang manis (mateng). Ya jelas aku pilih yang manis dong, kan sesuai sama tampangku, hoekkk hahhaha.

Tahu pongnya juga lumayan lah, meski ga seanget pas mentas dari wajan. Tapi itu juga udah alhamdulilah buat mengganjal perut kami yang lapar--belom keisi sarapan dari pagi. Sebab biaya hotel yang 400 rebu teak teh bloman include sama breakfast, jadilah kami musti kocar-kacir cari sarapan. Yah, dimaklumin sih...harga lebaran ceunah :D


saya tergoda imannya ngeliat ginian

jambu bolnya wow uh wooow !!


Habis jajan ringan (((ringan??))), perut kamipun lapar. Tapi disambung ke postingan setelahnya ya, mengenai kulineran gudeg di kawasan wisata Candi Borobudur. Tadinya mau aku satuin sama postingan ini, cuma varian lauk gudegnya uda terlanjur kefoto dari berbagai angle. Jadi takut kepanjangan...#ini aja uda panjang, Mbuuuullll.

Buat pembaca, makasih ya  udah baca tulisan panjang yang moler-moler cem ular kadut inih. Andaikan mau komentar, dengan senang hati aku baca dan resapi dalam-dalam hahhahaha....

Bersambung


56 komentar:

  1. Sekalin ke muntilan gak? Ke ketep pass itu.. di sana juga keren..

    Aku juga terkhir ke Borobudur, nginep di deket sana, dicariin penginapan sm porter gitu.. dan dpet home stay super zonk.. msih mending penginapanmu kemana mana..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sayangnya engga mer, huhu
      Jangan jangan itu yang ada gereja ayamnya aadc yak?
      Tiba2 kepo akuh

      Xixiii, iya mer, walo dapetnya rada ga sesuai ekspektasi alhamdulilah dapet karena keburu larut malem wkwk

      Hapus
  2. Poto ala2 prewed atau dek @awkarin dong biar viral postingannya. Huahahaha.
    Btw katanya paket sunrise itu sekitar seprapat juta per org.

    Ahahaha kulineran emang seru. Bawa uang sekarung kayanya bakalan puas makan all you can eat sepanjang jalan menuju borobudur. Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku no comment mb ama artis yutub itu xixiix
      Wah paketannya mihil juga euy wkwkkw padahal liat dari balkon hotel sama wae

      Kudunya si gitu, sayang karungnya kelanjur bocor sih hhahahhahah

      Hapus
  3. Aaaaah seru banget kucluk kucluk pergi ke Borobudur, sambil dengerin dangdut *eh hihihi. Aku terakhir taun 2007an keknya, ikut almarhumah tante dinas eaaaa.

    Dan itu topiiii lebar masih eksis ya, yaiyalah panas ini :D
    Btw gaun batiknya cantiiiik, lucu ih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyak mb dangdutnya mulai dari yang melow-melow, birunya cinta, ampe yang koplo jingkrak ayam kremes wkwkwkw

      Wah udah lama juga ya 2007 lalu hihi

      Masi banget eksis, terus aku naksir pengen beli, cuma mikir lagi...engga bakal brubah ini muka kayak nonik belanda klo pake topih gitu hahhahah

      Hapus
  4. Ardian hotel?
    belom pernah bobo disana... hanya memandang saja dari kejauhan..
    hehhee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hotel ardian lebih ke model hotel budget, kami ke sananya kena caz Rp 400 ribu, mungkin karena pas masih suasana lebaran hehe

      Hapus
  5. harga pas lebaran aja segitu nittt apalagi pas enggak
    murah ya berarti
    hadehh jadipengen baso tusuk -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bikin ndiri nin baso tusuknya
      Pake tepung apaan yak kira kira, yang jelas masakonya banyak hahhahaha

      Hapus
  6. Seru banget itu jalan-jalannya. Ke Candi Borobudur pas kelas 2 SMA waktu study tour. Tahun kemarin nggak ke situ, malah ke gunung kidul pas gathering.

    Gusty knp si Tamasnya nggak diajak ngeblog juga. Versi dianya. Kayaknya seru tuh blog dikelola 2 orang, suami-istri. Nggak harus rutin sih. Kan pasti sibuk juga nyari duit buat Gusty yang suka makan.. hehehehe (kiding)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahah, beliau suka ngedit blog aku doang, tapi ga bisa nulis wkkwkwk...
      Tapi kalo ngedit jeli banget, tadinya aku salah kasi label harga hotel, makanan eh ama bliau dicekin..trus disuruh edit biar info ke pembacanya ga salah hahhahahah

      Hapus
    2. Oh, jadi editornya.. Posisi yang tepat juga sih kalo belum mau nulis di blog. Hehehe.

      Hapus
    3. Iya din, bliau lebih suka baca en stalkingin blog akuh hahahha

      Hapus
  7. Aiiiiih, jadi makin mupeng jalan-jalan. , liburan dadakan itu emang seru ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayo mb ing...langsung kode kode liburan gieh hihihi

      Hapus
  8. Jadi kangen borobudur, dah 2 th kayak nya ngak kesana
    Dulu gw nginep nya di jogja nya jadi subuh2 dah berangkat buat sunrise dari manohara

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya om cum, aku kmaren liat yang brosure manoharanyaaaa

      Hapus
  9. Sepertinya saya perlu ngetrip ke tempat ini. Nggak kucup kalau cuma di kahayalin saja sama lihat foto-foto yang sudah pernah ke sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan lagi mas arif, mumpung masih muda hayuk segerakan agenda ngetripnya ^_^

      Hapus
  10. Hahahah... Jadi keinget.. Dah lama juga ngga ke sini...

    Baca postingan gembulnita.. Jadi pengen wisata candi2an...

    BalasHapus
    Balasan
    1. segera agendakan berarti mas kornelius :D
      ke sananya jangan pas lebaran kayak aku, hari biasa aja biar sepi n ga desek-desekan ^_________^

      Hapus
  11. Sebagai orang jateng...aku kesana juga pas SD. Heuuu...pengen ksana lagi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. tuh kannn XD
      rata-rata sd kita ((kita?)) ngetrip wajibnya ke sini ya nay gegeggekk

      Hapus
  12. duh ES dawetnya bikin ngiler, asli :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa mas? nanti di postingan tersendiri aku bikin artikel khusus deh es dawet item khas Mbutuh ini...tapi jauh lebih enak dari yang di foto ini XD

      Hapus
  13. Udah lama juga ni ga ke borobudur. Moga-moga someday bisa ke sana ajak suami & bocah kalau sudah agak gedean. Biar nggak minta gendong pas naik candi hi hi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo minta gendong emaknya, pulang pulang bisa gempor ya mb heni >_______<

      Hapus
  14. wih, terakhir ke borobudur kelas 4? itu gue pertama kali ke borobudur kelas 4 malah. ahahaha/ terakhir sih ke sana... 3 tahun lalu, acara perpisahan sekolah gitu :") ehem, kalau diliat dari wc nya itu, ya... cukup lah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahhah fokusnya di wc sih jev ngakakkk deh aah

      Hapus
  15. Intinya mah mau nginap di mana aja gak apa-apa yang persih dan harga nggak bikin gusar hahahhaha

    BalasHapus
  16. cieee, mbuulll, halan2, ikut dooonkkk,
    tengkiu infonya ya mbul, aku kasih tau adek aku ah, doi katanya mau hanimunan di marik.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masamaa kakkkaa, btw mb pesanku buat adekmu, klo cari hotel di magelang kudu jeli, hihihi

      Hapus
  17. Mbak Nita ga ngajak2 ke Borobudurnyaa,..
    *ehh siapa kamu *nunjuk diri sendiri :P

    Dari yang undak2 yg asli hingga dikasi kayu pun belum pernah menjejakkan kaki d Candi Borobudur.
    Sering ngiler ketika ada temen udh nyamnpe sana. Akunya yang kapan :3 :P

    Kulinernya boleh itu mbak... bener2 godaan tersulit d tempat wisata klo ada makanan/minuman yg khas pingen nyobain :P
    wkwkwkwk

    ditunggu postingan poto keluarganya ya mba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu di magelang juga ma?
      Iyak kulinernya yang aku cobain setelah jajan rujak en tahu adalah gudeg, en muraaah banget..hihi
      Abis ini postingan gudeg dulu wkwk

      Hapus
  18. Ya Allah, ini foto-foto di candinya napa kayak anak SMP lagi study tour. Hastagaaahh. Mba nita kecil lucu gemesin. Gakukuu :(

    Oohh itu ronde yg aku komen di ig kemarin ya mba.
    Habis jajan ringan, perut kami pun laper. Hahahahaa asli yak mba nita memang doyan makan. Jalan-jalan sambil makan, ntaps banget mbaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaaaa uwam mau ditraktir bakso apaah? Xd

      Iya lan, ronde yang di ig, uda pernah nyoba blum,? Enaaak loh ini xixi

      Hapus
  19. Aku langsung skip skip aja tuh foto wedang ronde sama satenya. Gakuat liatnya, langsuung pengennnnnnnnnn. Hiksssss. Aku mau ke borobudurrrr. Makasi info penginapannya ya mbuull, gapapalah nggak bagus-bagus banget yang penting deket borobudur. Hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dian, biar gitu semg penting hepiih hihihi

      Hapus
  20. dek, perutnya muat semua tuh makanan? Tapi memang bikin ngilerrrr ya...
    Dan baru tahu tangganya sekarang dibikin pijakan kayu... MEmang suka horor sih naik tangganya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muat dong mba , pelud akuh kan gendudd #malah bangga wakkk

      Iya sekarang safetynya lebih diperhatikan mb ri, ^_^

      Hapus
  21. Sekian tahun ga kesana uda berasa jompo mba?
    Lah saya terakhir kesana pas TK sekitar 20an tahun lalu.. uda memfosil nih. Wkwkwkwk

    BalasHapus
  22. Mauuu tahu pong nyaaa!
    Terakhir aku ke Borobudur waktu zaman muda dulu, masih SMA. Setelah itu nggak pernah ke Borobudur lagi. Pengin ke sini bareng anak-anak *suatu saat.

    Btw Nita cantik lho pake rok batik itu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. murah mb li, beli limaribu dapet sekresek, uda sama cabe cengisnya *yaiyalah Mbul gegeggekk

      wah iya mb, kudu diagendakan biar anak-anak piknik melihat 7 keajaiban dunia :D

      duh, tiba-tiba aku jadi kembang-kempis gini, ((idungnya)) gegegegkk

      Hapus
  23. Itu batiknya baguuuuuuus bangeeet... eeh itu apa namanya cobeknya.. aku mau, dulu pas ke Borobudur, pengen beli tapi berat banget :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. makaciihh mb eri :*
      cobek itu leyeh bahasa jawanya mb hihi
      iya berat banget makanya aku ga dibolehin beli hahaha

      Hapus
  24. terakhir ke sini pas waisak 2013..rameee banget tapi asyik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak, borobudur selalu ramaiihh hihi tapi ngangenin

      Hapus
  25. Waaah barutau seheboh itu ya Borobudur kalau Lebaran. Aku biasanya nyantai aja krn ortu tinggal di Magelang kota, jadi kalau ke Borobudur nggak pernah ngoyo. Btw baju batiknya bagus deh. Trus kamu tu mungil ya, cantik, biasanya cuma foto full face yg unik heheee...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahha makacii mb lusi :*

      baju batiknya beli jadi hihi

      Hapus
  26. Waw seru ya mbak jadi pengen juga nih berkunjung ya ke........ pertama kalinya , ahi hi hi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya borobudur emang keren, ga ada yang ngalahin wisata candi yang satu ini hahaha

      Hapus
  27. Pagi itu Borobudurnya pas lagi berkabut ya? Kalau ikut paket sunrise dari Hotel Manohara memang bisa masuk ke candi borobudur sejak pukul 5 pagi. Tapi ya harganya mahal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah iya iya, aku liat yang pamfletnya manohara mas maw

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...