Rabu, 08 Februari 2017

Purbalingga dalam Cerita....




Mbul Maen ke Desa Totoro...
tapi yang didatengin malah uda diambil Totoro :'(

Suatu kali Cuubul kecil (baca : gue) sedang melipat baju dengan pikiran melayang. Dalam benaknya (benak gue maksudnya) sudah tersusun rapi planing demi planing yang akan ia isi bersama Pak Suami di weekend Imlek nan syahdu itu *cie-cie*. Rencananya sih mau sante-sante aja di rumah sekalian maksimalin tanggal ‘masbur’ buat usaha bikin beby lagi dan lagi *mengatakannya dengan hepi* wkwkwk, ya mumpung Tamasnya juga lagi libur dines ya kan, karena Sabtu biasanya masuk kantor. Sampai akhirnya harapan itu pupus sudah seiring dengan kabar duka yang disampaikan pada Jumat sore yang nanggung itu. Wiwid, adik sepupu kami sedang dalam keadaan kritis pasca operasi bedah otak. Adik sepupuku yang periang itu memang dikasih ujian sakit yang lumayan mencengangkan beberapa tahun terakhir, sampai-sampai aku ga percaya ketika Selasa dilakukan operasi, ga taunya Jumat udah ngedrop—tak sadarkan diri. Sore sih katanya masih sehat menurut info dari grup WA keluarga. Tapi terus terang aku malah jadi kepikiran karena habis dilihatin kondisi terakhirnya via WA, rasa-rasanya kok ada yang ganjel ya? Feeling udah ga enak aja serta pikiran acak adut. Ditinggal bentaran sambil nonton berita politik biar agak relax—lalu ketiduran—eh, beneran—jam 2 dini hari dikabarin kalo dia udah enggak ada. Walhasil dengan modal dadakan itulah kami akhirnya ngacir ke Banjarnegara tempat jenazah akan dikebumikan. 

Ba’da Subuh, aku dan Tamas siap-siap dengan perlengkapan seadanya. Bawa baju 2 biji, selebihnya ga ada pikiran kemana-mana lagi sih. Taunya abis takziah langsung balik Tangerang. Keburu ngeblank kalo ke luar kota dalam keadaan gini (baca : bukan untuk alesan yang hepi-hepi). Tapi ternyata nanti bisa kulineran juga sih (walau ngedadak). 




Kami jalan saktekane wae, alias ga terpaku harus ngepasin sana jam berapa. Yang penting sehat, selamat, absen muka, dan ngehibur keluarga yang ditinggalkan. Sampai di sini, aku makin ngerti sih bahwa kehidupan pasca nikah itu ibarat kata sedang dalam fase pendewasaan dirinya seseorang sih *pake banget* malahan. Bahwa nikah dengan seseorang juga berarti sama aja menikahi keluarganya. Kita dituntut untuk siap kapanpun dan dimanapun--dalam artian sanggup ngguyubi sanak famili baik dalam keadaan susah maupun seneng, mengesampingkan ego walau misal tabungan sedang dalam keadaan tiris-tirisnya misalkan, karena 2 kali pulang kampung di bulan yang sama. Atau pas dalam keadaan sedang capek-capeknya sebenernya. Yah, semoga aja ke depannya, rejeki kami semakin lancar Allohumma Amiiiennn....

Zzzzzzzz....lanjut aja yak. Singkat kata singkat cerita, kendaraan uda wus wus aja nyampe tol Bekasi menuju Cikampek. Macet book. Lelah mata ini dipaksa melek pada jam-jam subuh, sementara perut masih dalam keadaan kosong. Dari situ aku ijin tidur bentaran karena kepala agak kliyengan akibat mabok kendaraan. Untungnya bawa bantal, hihi *kampreeet* si Gembul bukannya nemenin Tamas ngobrol biar nda ngantuk selama nyetir, eeeeh malah bobok kayak bangke begituh *maapkeun karena terus terang aja, kepala sedang dalam keadaan mumet-mumetnya (baca : masuk angin)*. 

Lalu pas di ujung Tol Cipali yang puanjaaaang banget kayak tulisan ini *jujur*, akhirnya kami turun bentaran. Yang beser silakan dituntaskan dulu niatan besernya huahahaha.., yang pengen cuci muka silakan cuci muka dulu karena pas berangkatnya kami baru sempet mandi bebek, Tamas malah babar blas nggak mandi wakakaka. Lalu sempet ditawarin makan di sini apa entaran? Aku pilih entar aja, jangan makan di rest area ah, mahal *tetep ya Bu...jiwa ngana emak-emak punyak behehhee*. Akhirnya kami bablas aja biar cepet sampe. Begitu nyampe Tegal, ngambil duit di ATM buat jaga-jaga n ngeganjel perut biar ga laper-laper amat pake tahu pletok khas Tegal (goceng aje) juga susu stroberi *anak PAUD (baca : gue) dikasih susu stroberi aja udah bahagia, sya la la...*




Tegal menghilang dari depan mata, lewatlah kami ke jalur Pemalang yang berkelok-kelok itu. Gils bangetzzz, karena pemandangan di kanan jurang, sedang di kiri hutan jati. Terus aku tereak pas ngelewatin hutan bambu : "Ih Tamas, ini kan kayak yang ada di film Totoro tauk. Pokoknya mirip ama pas adegan Satsuki dan Mei menunggu ayah pulang terus ujan-ujanan en Totoronya dateng. Miriiiip!!! Huaaa Mbul maen ke Desa Totoro berarti !" Terus Tamas menimpali, iya tapi yang didatengin uda diambil Totoro ya Dek...(lalu teringat suatu postingan yang sempet berasumsi klo Totoro itu Dewa Kematian, terlepas itu bener ato ga). 

Suasana pun mendadak hening... 

Sempet pula melewati kebon nanas dan kebon jagung yang pada akhirnya aku jadiin area pephotoan buat pajangan di IG pas pulangnya nanti. Sebenernya pas di sini aku kebanyakan tidur sih *keplak* sehingga tau-tau uda ujan deres aja begitu buka mata dan Banjarnegara udah tinggal beberapa kilo lagi. Nah di sini akhirnya menjadi titik kritis dimana perut kami ga tahan minta diisi *halah*. Clingak-clinguk nyari tempat makan, eh ada yang memikat hati di depan sana dengan pemandangan air terjun buatan sebagai konsepnya. Jadi mari kita ke..................


RM Siregol Waterfall, Purbalingga


Yaaay !! Mamam siang dulu, meski lumayan udah telat sih. Tadinya kami kebablasan dong karena mikirnya di depan ada tempat makan lain. Ga taunya kayaknya jarang. Yaudah kami balik lagi. Nah, begitu nginjekin kaki ke rumah makannya, kesan yang aku tangkap dari penilaian selintas saat di jalan adalah, owalah RM-nya belum full jadi ternyata. Kayaknya sih baru buka ya. Soalnya ada gambar spanduk launchingnya di meja ujung beberapa hari yang lalu. Karena masih baru inilah, makanya sedang ada pembangunan juga di beberapa spotnya. Kayak area yang menuju ke tangga bawah, bagian air terjun yang ada di atas, serta permainan anak. Tapi ga masalah juga sih, uda keburu lapaaarrrr soalnya. 




Suasana ujan di atas pegunungan ternyata membuat beberapa mobil lainnya turut meminggirkan diri seperti kami. Jadi ya bisa dibilang hujan membawa berkah juga ya buat restoran ini, karena tetiba seluruh meja menjadi ramai, full book cyiint. Untungnya kami segera sigap nyari yang deketan ama colokan listrik, jadi sembari menunggu pesenan, sembari ngeces. Oh ya, di sini kami pesen cumi goreng tepung, cah kangkung, bawal bakar, ama jeruk panas dan dingin. Pelayanannya cukup ramah sih, cuma agak lambreto hihi (mungkin karena lagi rame-ramenya kali ya). 


Pas makanan datang, ga pake ba-bi-bu lagi segera kami sikat dengan ganasnya becoz of sedang lapar-laparnya. Review dikit la ya, nanggung. Untuk ikan bawalnya....menurut indera penciuman Tamas yang sangat tajam itu sih katanya berani jamin seger ya, cuma rasanya agak flat. Kurang garem dikit. Apa cuma dikecapin doang abis itu dibaka--aku ga tau. Cuminya porsi gede, sampe-sampe kami ga sanggup ngabisin dan akhirnya minta dibungkus. Cah kangkungnya sih yang enak. Kraus-kraus gitu kalo dikuyah pake gigi hihihi. Sayang kami agak mubazir juga pesen kebanyakan (kebiasaan deh ih perasaan), soalnya di bawalnya sendiri sebenernya uda pake bonus daun ketela rebus dan juga lalap. Tapi ya tetep diembat juga sih....sayang kan? Cuma untuk menu di luar Jabodetabek, RM ini mematok harga yang agak mahal ya. Totalnya kalo ga salah inget Rp 127 ribuan gitu deh. Sama persis kayak kalo kita mamam di mol huhu.



Setelah isi bensin (baca : makan siang), kami lanjut lagi menuju tempat almarhumah. Cuma hujan masih tetep deres aja sampe-sampe jalanan rada blur keguyur aer. Apesnya lagi adalah, Tamas lupa posisi rumah almarhumah ada di mana. Patokannya sih 15 tahun lalu *bujugbuneng 15 taon lalu tu kayak apa lamanya Tayang @feeling_merasa_gemaz* adalah tempat rongsokan. Tapi pas diceki-ceki kok ga ada tempat rongsokannya ya? Karena bingung kami sholat asyar dulu (iyes, nyampe sono uda asyar aja) di masjid, abis itu balik lagi. Mandeg di tempat yang sama—yang dikira-kira dulunya sebagai tempat rongsok, terus dimata-amatin sekiranya ada gang yang deketnya ada rumpun bambu. Tapi kok ga ada ya? Nanya warga sekitar, katanya iya bener rumahnya ada di deket situ. Tapi pas diliat-liat lagi kok ya gangnya ga masuk kendaraan roda empat? Karena galau akhirnya muterin 3 kali-masuk gang yang agak gedean, tapi ga nemu-nemu. Yowes jalan satu-satunya adalah masuk ke gang yang sempit tadi....eh ketemu..Huft *perjuangan tamu jauh*. Sampai sana ya biasalah takziah. Detailnya sih skip aja yes. Baru setelah bercengkrama dengan keluarga almarhumah, kami ijin pamit. Nginep dimana Mbul?



Wisma Griyaku, Purbalingga

Untuk melepas lelah setelah perjalanan jauh, akhirnya kami menjatuhkan pilihan di Wisma Griyaku Purbalingga. Hotel budget ini belom masuk ke Traveloka atau booking online lainnya sih, tapi ga tau kenapa ya nemu aja, padahal tempatnya nylempit-nylempit gitu, terus ketutupan ruko beberapa bank *tapi dasarnya emang lagi rejeki ya, nemu juga walau posisinya rada kurang strategis*. Habisnya mau nyari kemana lagi? Mblasak-mblasak ke Purwokerto, sayanya dah keburu lelah hihi. Di hotel ini, kami memesan tipe kamar standard dengan rate Rp 280 ribu per malam. Kamarnya bersih. Lumayan lega. Fasilitasnya AC, LCD, Hot & Cold Water, kamar mandi dalam, breakfast

Wisma Griyaku
Jl. Jenderal Achmad Yani No. 63, Purbalingga, Jawa Tengah
Telepon (0281) 891 051


Setelah bersih-bersih badan karena Beby Mbul penuh lumpur akibat digempur hujan, kamipun ga lantas rebahan langsung di atas kasur hahaha *ketauan kebluk banget biasanya ya*. Tapi kami pengen menikmati suasana malam mingguan dulu di Alun-Alun Purbalingga yang berada tak jauh dari tempat kami menginap. Tinggal jalan beberapa ratus meter, nyampe deh di lokasi yang meski diiringi gerimis tipis-tipis, tapi tetep aja rame penuh dengan muda-mudi. Pilihan nongkrongnya pun bikin galau karena saking banyaknya mulai dari penyetan bebek-ayam, pecel lele, bakso-mie ayam, soto-sotoan, ronde, sate, rica-rica, gulai, sop keong, dan sebagainya. Bahkan cimol ama kerak telor juga ada loh *aku aja baru tau dan merasa emejing*

Peteng-Petengan di Bebek Goreng Kamijara Alun-Alun Purbalingga

Dari sekian list warung tenda di atas, akhirnya pilihan jatoh di Bebek Goreng Kamijara yang pajangan kepalanya uda menghasut Tamas dari balik baskom. Kami emang pecinta kepala dari semua bagian ayam dan unggas-unggasan lainnya. Karena di bagian situ tuh kulitnya paling banyak *berniat_khilap*

Jadi ga pake lama, kamipun pesen 2 kepala bebek, 2 kepala ayam, dan 1 dada mentok, 2 porsi nasi, lalapan (terdiri dari daun singkong rebus dan juga ketimun), sambel, serta es teh manis. Karena ujan si Bapaknya (yang jual red), nyaranin kami biar makannya di dalem tenda aja, jangan yang di alas tiker atas trotoar. Lagian juga becek kan, yaudah kami nurut aja. Eh...pas tu ayam sama bebek lagi digoreng tiba-tiba, mak peettttt !!! Peteng men!! Mati lampu hahahah. Sontak semua pada panik terus bikin dagelan, pesti ini blom bayar listrik nih hahhahah, abis itu Tamas ngeluarin HP buat nyenterin makanannya *bener-bener suasana yang cukup akward*.



Namun ketidaknyamanan itu ga berlansung lama. Atas ijin Alloh SWT, akhirnya lampu nyala kembali dan kami pun bisa makan dengan tenangnya. Uhyeeah !!! Review dikit deh. Buat bebek sama kepalanya lumayan jumbo ya...ya kolestrol tinggi sih udah jelas, tapi toh tetep diembat juga karena lagi kepengen hehehe. Sambelnya juga jozz banget. Gurihnya nyatu pas dileburin ke dalam nasi dan potongan lauk. Kami makan rada kayak siput sih, maksudnya sambil menyelami suasana yang ada. Kan jarang-jarang kami bisa nyempet-nyempetin hanimun kilat walau sebenernya ga diagendakan ini. Ya, rampung-rampung sampe jam 11 maleman deh abis itu balik ke hotel terus molor.

Keesokan Harinya.......

Wacananya sih Beby Mbul pengen mlampah-mlampah wonten ing Baturaden kalo ga ya Owabong, tapi biasalaaaah semua itu lagi-lagi cuma wa-ca-na, karena toh pada akhirnya kami malah leyeh-leyeh sambil nonton NAAGIN di Indosiar *patok juga nich* sehingga waktu menjadi tidak efisien. Nah setelah nyarap opor kepala tanpa nasie (karena nasinya belom mateng) (fotonya bisa liat di bab penjelasan hotel di atas), kami pun check out. Dari sini kami masih belom tau tujuan selanjutnya mau ke mana. Sampai akhirnya Tamas pukpukin aku yang sempet manyun gegara ga jadi ke Baturaden, dengan cara membawaku wisata kuliner ke daerah yang sekiranya rekomendid dari internet *tau aja kamu Yank, nyogok aku pake makanan hahahhahaha*



Setelah browsing ke sana-kemari, akhirnya nemu juga makanan endes yang mau kami tuju. Yaitu Gule Melung Bu Hadi.

Mendaki Gunung Lewati Lembah Demi Sepiring Gulai Melung Bu Hadi


Sebagaimana subjudul di atas, untuk berkesempatan mencicipi gulai melung Bu Hadi, kami harus melewati serangkaian medan yang tidak mudah. Sik..sik...sik..kesambet opo to kamu Mbul, sampek ngemengnya tetiba berubah jadi bahasa koran begicyuu  *maklum namanya juga mantan wartawan Coeg !

Oke, balik lagi ke topik. Jadi untuk ke sananya kami harus menyisir hutan kira-kira kalau dari Kota Purbalingga (tempat hotel yang kami inapin berada) sekitar 28 km ke arah timur. Sebenernya tadinya galau pengen nyobain soto klamud yang alasnya pake batok kelapa (itu kepengenannya Tamas doang sih, aku ga) yang ada di deket-deket hotel. Cuma setelah kami pantau-pantau lagi, Gulai Melung Bu Hadi terdengar lebih eksotik, sehingga akhirnya kami pilih salah satu aja biar perut ga mblendong-mblendong amat, ye kan? Cukup bijaksana ga Beby Mbul ini? Yakeleeezzz biasa aja tauk Mbul.

Untuk lokasi persisnya kede gulai ini berada di Dusun Melung, Desa Larangan, Kecamatan Pengadegan, Kabupaten Purbalingga. Nah, si 'melung'-nya sendiri kupikir tadinya adalah sejenis ungkapan berteriak (karena kan Bahasa Jawanya berteriak sama dengan melung), eh ga taunya bukan. Tapi lebih absurd lagi dugaannya suamiku sih, karena melung itu dikiranya sejenis bagian tubuh dari si kambing, wkwkwkk...*mentang-mentang waktu itu pernah bikin sate batibul.



Kurang lebih sekitar 1 jam mendaki gunung lewati lembah...sungai mengalir indah ke samudra..bersama teman bertualaang #lejen banget ga sih ini lagu? Hahahha, akhirnya sampe juga di kede yang kami tuju. Kebetulan saat kami datang itu, gulai-gulai baru saja mentas dari panci-panci besar yang dimasak menggunakan tunggu #Alhamdulilah yach sesuatu jadi pembeli pertama...berarti kan eyke bisa futu-futu tjantik tanpa disewoton orang ahahhah #terus digaplok Tamas.

Kedai Melung Bu Hadi ini menyatu dengan rumah Beliau yang semi kehijau-hijauan dengan suasana yang homey sekali. Begitu masuk ke dalam ruangan (yang tentunya setelah disambut toples-toples beling berisi rempeyek di dekat jendela), kesan pertama yang aku tangkap dari kede ini adalah klasik--yang mengingatkanku pada kehangatan rumah nenek. Serius. Rasanya begitu ngeliat meja dan kayu panjang dari kayu asli, lalu sebagian dindingnya yang masih terbuat dari gedek (bilik bambu), serta langit-langit dengan tiang pancang kayu dan dapur tanah dengan tungku-tungku (keren) yang mengepul, kurang lebih membangkitkan lagi kenangan lama akan rumah simbah.
  
Konon kabarnya, Gulai Melung Bu Hadi ini juga sudah tersohor di kalangan pejabat daerah dan juga TV-TV nasional. Terbukti, beberapa foto ukuran besar sengaja dipajang di dinding-dinding kede yang memperlihatkan senyum sumringah pelanggan setelah mencicip gulai racikannya. Ada foto gubernur Jateng periode ini, beberapa artis, serta liputan stasiun TV dan juga koran yang seolah menceritakan prestasi-prestasi Gulai Melung dalam beberapa tahun terakhir.



Kami sendiri waktu itu pesan 1 piring gulai (antara daging dengan kuahnya terpisah), 2 piring ketupat, 1 piring dengkil (bagian lemak dan tulang lunak kaki kambing), serta fres tea. Sembari menunggu pesanan siap, tiba-tiba Tamas pengen ke toilet. Nah, pas Beliau mau beranjak ke belakang, Beby Mbul pengen nyodorin HP biar Tamas bisa motoin proses pemasakannya yang tradisional itu. Sayangnya suamiku orangnya sungkanan, huuuuft. Doi emang orangnya nda sepede gue dalam hal motret-motret makanan haha...jadi sebelum kamera berhasil aku serahkan doi udah ngibrit aja ke toilet, wkwkwk. Hasemmbt...gagal sudah dapat foto-foto ekslusif saat meracik bumbu. Kzl-nya lagi adalah pas Tamas balik dari pertapaannya, yang kudapat adalah doi pamer-pamer cerita bahwa saat melintasi dapur tadi, dilihatnya proses pembuatan gulai yang cukup komplit. 

Katanya, ada bagian yang kaki kambingnya lagi dipotong-potong pake suatu alat yang bikin dia emejing banget. "Jumah kaki kambingnya banyaaaakk banget, berderet-deret gitu, terus dipotong-potong tek-tek-tek-tek otomatis pake mesin gitu Yem. Jadi kecil-kecil. Terus ada bagian bikin kuahnya pake panci gedeeee banget (diaduk-aduk--bayangin aja pake adegan slow motion kayak di acara-acara kuliner HD-nya Asian Food Channel), bikin kupatnya, ama pengeringan bumbu-bumbu dapur kayak kunyit, jahe, serai, daun salam, laos, bawang merah, merica, ketumbar, lombok, gula jawa, dll). Keren deh Mbul !!!" KAMPREEEDH...tau gitu sekalian difotoin dunk Tuyung #Mbul merajook.

Oke, untuk meredakan emosi anak Cuubul yang tiba-tiba rewel karena kehilangan banyak dokumentasi ini, akhirnya Tamas langsung mengajakku buat makan aja. Kebetulan pesenan juga uda terhidang di atas meja. Jadi ga ada alasan lagi buat menyantapnya karena paling enak adalah dimakan pada saat gulai masih dalam keadaan panas. Seperti yang udah kusebutkan di awal, penyajian gulainya ini terpisah antara daging dengan kuahnya. Nah untuk si daging, sebelum mendarat di meja customer, ada ritual ditimbang juga nih sama yang jual. Tujuannya adalah supaya satu piring itu pas untuk kebutuhan makan 1 kali. Ga kebanyakan, ga kesedikitan. Walau sebenernya untuk ukuranku tetep aja kebanyakan sih hihihi. Dagingnya juga full daging ya. Ga ada gajih ataupun lemak. Dipotongnya kotak-kotak dadu dengan warna coklat mengkilap. Rasanya maniiiiis banget kurang lebih seperti tengkleng. Nah, si kuahnya sendiri, dia lebih kentel kalo dibandingkan sama kuah gulai kebanyakan. Rasanyapun gurih dengan komposisi santan kelapa yang pas. 



Adapun dengkilnya, walau harus ekstra kerja keras ketika memisahkan antara dagingnya yang kenyal-kenyal itu dengan tulangnya, tapi yang jelas rasanya joss banget. Ibarat kata ini adalah seninya memakan dengkil wkwkwk. Oh ya, kami menyantapnya sengaja pake ketupat karena terus terang lagi males makan nasi. Dipikirnya kalo pake ketupat ya ga kenyang-kenyak amat, tapi ternyata sama aja kenyangnya. Satu piring diiriskan 2 ketupat agaknya, sampe keliatannya begitu menggunung *halah*.

Sebenernya, masih ada menu-menu lainnya yang direkomendasikan anak Bu Hadi yakni balungan (bagian tetelan tulang yang disertakan bersamaan dengan kuah gulai), ataupun sumsum (yang bisa disedot-sedot). Tapi karena Mbul lagi keingetan sama agenda diet, jadi yang bisa kulakukan adalah senyum sambil bilang lain kali #halah udah telat kali Mbul :D

Satu lagi, harganya itu loh yang bikin nganga banget. All in cuma Rp 58 ribu sadja. Mantab kannn yak ! Di Jabodetabek kayaknya ga dapet deh klo segitu hahahha..



Menikmati Semilir Angin di Belantara Kebon Nanas, Pemalang

Menclok di kebon siapa Mbul tau-tau udah mengganyang nanas aja abis makan gule? Jadi ceritanya, aku dan Tamas udah arah pulang nih dengan mengambil jalur yang berbeda dari biasanya. Kali ini kami lewat Pemalang yang kebetulan masih sangat sepiiiiii banget dan rutenya masih alus. Kayaknya pada belom tau kali yes orang-orang ama jalur ini. Biasanya kan pada jamaah liwat yang Brebes deketan kali. Nah, kebetulan kami emang lagi test water lewat Pemalang yang insyaAlloh jarang banget kena macet. Kanan kiri hutan jati booook, naik turun gunung pula. Ademmm. 

Nah, pas nyampe Kecamatan Belik tuh, tetiba mata ini dimanjakan sama pemandangan kebon nanas yang menghampar. Selidik-punya selidik, daerah sini emang penghasil nanas madu yang biasa kami temui di Tangerang sana 3 biji kecil-kecil Rp. 10 ribu itu. Karena nangguh udah nyampe sini, dan kebetulan pula kami haus (ditambah sebenernya pengen futu-futu cantik dengan nanas-nanas itu biar keliatan asli travel blogger wkwkkw), akhirnya minggirlah kami ke salah satu kede yang menjualnya. Nah, di situ udah menggantung-gantung buah bermahkota dan berkulit duri oranye ini diantara buah dan sayur lainnya seperti labu, alpuket, serta oleh-oleh khas Pemalang dan sekitarnya. Kami sendiri pilih nanas kupas biar ga ribet, tinggal makan, kelar urusan hahahha. Harganya podo wae alias sami mawon sih dengan yang dijual di Tangerang. Tapi lumayanlah, seger dan manis kayak si admin eeeak.



Muleg-Muleg, E... Seger Kembali Abis Diturutin Foto di Kebon Jagung

Ya itulah seninya bepergian dengan seorang Beby Mbul yang rewelan ini. Jadi setelah lolos  perbukitan nanas yang meliuk-liuk, tiba-tiba akika ngerasa muleg-muleg alias menunjukkan sinyal-sinyal ga enak body. Sebenernya ini terjadi setelah aku ngrengek pengen difotoin dengan latar belakang pohon jati yang meranggas (ala-ala musim gugur gitu), tapi ga dibolehin ama Tamas. Tamas sengaja ngetril biar cepet sampe dan itu membuatku lumayan mabok darat. Nah, pas aku ngerasa udah beneran mau muntah tuh, baru deh kendaraan dipinggirin bentar biar akunya bisa cari oksigen dulu. Ya cuma beberapa menit sih berhentinya, sambil sesekali minta tulung difotoin diantara hutan jati dan pohon jagungnya biar aku agak segeran #Oh, jadi kamu modus Mbul biar bisa difotoin? #HYAAATT #Gibeng !



Wisata Belanja Peralatan Masak Kemplengan Logam di Tegal

Haizzhh....namanya juga buibuk ya, klo liat yang ginian pasti langsung melipir. E gag ding, orang sebenernya Tamas yang kepengen duluan beli wajan yang kayak punyanya abang nasi goreng, wkwkkw. Walhasil, begitu tau di Tegal ada deretan toko alat-alat masak kemplengan logam ini, kamipun langsung inisiatif beli #ya walau cuma 1-2 sih...#uda males pake teflon karena seringnya nda enak sih hasil masakannya huhuhu...

Dari sekian toko yang ada, kami akhirnya menjatuhkan pilihan ke Toko Linda MR dengan tujuan utama beli wajan medium dan juga leyeh sekalian ama munthunya (ulegan red). Harganya juga lumayan miring sih. Untuk wajan kecil merek paling bagus dikenai Rp. 30 ribu kutawar jadi Rp 28 ribu. Sedangkan leyeh dan munthunya Rp 22 ribu. Sengaja belinya yang kecil soalnya pasti ga bakalan muat lah kalo beli yang gede (secara kompor eyke kan masih yang model gas satu tangkringan doang wkwkkwk). Pengen beli oven juga sih, tapi yaitu tadi...di dapur takut ga estetik tur nggembuleng asapnya huhu. Soalnya kan kita orang belinya baru mampu yang model otang (alias oven tangkring). Jadi sementara beli wajan dulu yes. Ya sapa tau kan abis ini Beby Mbul jadi rajin masak kalo dimodalin alatnya wkwkwk #lagi-lagi modus.  



Mampir Beli Oleh-Oleh Telor Asin Brebes dan Bawang Merah

Uda bisa ditebak kalo deket-deket penghabisan Brebes, Sugembulwati selalu terhasut untuk beli telor asin. Ya, lumayan kan buat stok lauk kalo pas kefefet isi domfet lagi sekarat wkwkwk. Akhirnya, kami pilih sentra telor asin Brebes secara random mengingat hari uda semakin sore, dan kami malas dong kalo nyampe Tangerang kemaleman. Capek. #perasaan Tamas deh yang nyetir seharian bukan kamyuu Mbul?

Emmm...karena sebenernya niat awalnya adalah penasaran waktu liat ada telor dalam rak-rak kaca yang warna-warni (macem telor paskah, dan dalam hatiku penuh tanda tanya besar : itu telor asin juga?). Nah, dari situlah Tamas nglegakke aku buat memastikan sendiri (walaupun dalam hati uda nebak, sebenernya Mbul cuma pengen foto buat dijadiin bahan postingan, wkwkwk). 

Telor asin yang ditawarkan sebenarnya tediri dari 3 rasa, yaitu model rebus, bakar, maupun pindang. Dari awal sih aku udah ngetag yang rebus aja, soalnya pernah nyoba yang bakar rasanya kurang masir, eh ndilalahnya Pak Suami pingin antimensyrim, yaitu dengan mengambil yang model pindang #tanggung sendiri loh kalo rasanya aneh wkwkwk. Ya dari ketiganya bisa dibedakan dari segi warnanya sih, yakni kalo rebus warnanya biru, bakar item, sedangkan pindang biru semi kecoklatan. Kami beli 1 dus, dengan isi 5 butir telor asin rebus (per butirnya Rp 3.500) serta 5 butir telor pindang dengan harga per butirnya Rp 4000. Sempet ngicipin juga sih 1 yang pindang, tapi menurutku ga terlalu semasir yang rebus.

Selain telor asin, komoditi lain yang tentu saja menarik perhatianku adalah bawang. Nah di toko itu jebetulan juga sekalian dijual bawang yang modelnya berupa gantetan (masih ada gagangnya) sama yang sudah dalam bentuk kiloan. Kalo diliat dari gede kecilnya, tentu saja yang gantetan itu yang lebih besar. Bisa satu gantet terdiri dari 4-5 kg, yang mana per kilonya dihargai Rp. 30 tibu. Mahal yes? Karena kami juga lagi ngirit, walhasil belilah yang bukan gantetan. Belinya sekilo aja, ditawar-tawar bisa dapet Rp 25 eibuan, sementara pengunjung lain pas tanya dijawab bapak penjualnya dapet Rp 35 ribu hahhahaha#kami menang banyak.



Wow, Berpapasan dengan Salah Satu Mantan Wapres RI di Rest Area Cipali

Hohoho..,akhirnya ya, nyampe juga di subjudul terakhir setelah ngos-ngosan nulis segini panjangnya #lagian cari perkara sendiri sih Mbul nulis cerita perjalanan dijadiin satu wkwkkwkw #yoih biar mumetnya sekalian #abis itu kan bisa leyeh-leyeh kalo ga streamingan film ato blogwalking hahahaha...

Nah, singkat cerita, sore-sore menuju 'teng' magrib, aku dan Tamas kan udah nyampe tol penghabisan tuh, aka tol Cipali yang puanjang itu. Karena kebelet pipis, kami mandeglah di rest areanya sembari sekalian sholat Asyar, klo bisa dibablasin aja sampe magrib. Lagipula badan juga uda remek-remek banget setelah jalanan selama berjam-jam ini. Rasanya pengen rebahan sejenak meski yang aku hapal dari tol ini adalah membludagnya orang yang singgah, sehingga beberapa spot terkesan agak kemproh.  Ya tapi mau bagaimana lagi soalnya kan emang rest area di tol sepanjang 200an km lebih ini cuma menyediakan sedikit rest area, jadi kesannya itu tumplek bleg jadi satu. Emmmb..palagi klo mau kencing, kadang nahan hasrat muleg-mulegnya itu loh karena saking banyaknya orang dan yah...kaya gitulah keadaannya.

Kelar asyaran, ceritanya sekalian nunggu magrib, kami melipir sebentar di area makannya. Aku sebenernya ga terlalu selera sih maem di sini, jadi akhirnya pesen susu jahe buat ngubatin masuk angin. Karena berasanya krik krik krik banget ngeliat orang pada makan, Tamas pun mendadak pengen pesen mie rebus plus telor semangkok karena akunya kekeh mau makan di luar rest area. Sengaja doi pesen yang ribet karena klo cuma minta dibikinkeun popmie jatohnya rugi bandar. "Kalo indomie rebus kan ada usahanya dikit tu Yem penjualnya, hahhaha...paling ga mienya beneran direbus ga cuma dicor aer panas, wkwkwk." #adegan sambil ngelirik Pak Su yang sama persis hobinya ngriwehin aku kalo di rumah, yakni suka request mie yang ga sekedar instan, tapi musti aneh-aneh dikasih telor lah, cabe rawit lah, dsb. Dasaarrr..



Tapi karena ngliatin Pak Su, lahap bener makan mie, akhirnya aku tergoda juga untuk merebut....#gibeng gembul (part 2).

Sebenernya ga ada yang spesial sih dari cerita di rest area ini, sampai akhirnya pas nunggu Tamas ke toilet, tetiba aku ngeliat orang-orang berbatik necis dengan potongan wajah yang tak asing lagi bagiku. Yup...mulanya aku berpikir keras siapa ya orang-orang ini yang ikutan masuk ke toilet pria, tapi kayak ada pengawalnya beberapa...pas lagi ngingat-ngingat itulah muncul seorang lagi yang ternyata adalah Pak Try Sutrisno, Mantan Wapres RI eranya Pak Harto. Nah, yang di sampingnya itu setelah aku googling-googling ternyata Pak Mentri Tedjo Edy....juga beberapa orang paspampres, owalahhh pantaslah tiba-tiba suasana toilet pria langsung rame. Hmmmm....berkesan juga jadinya karena perjalanan ini ditutup dengan bertemu sekilas dengan para negarawan.

Abis Tamas keluar dari toilet, dia nanya : "Barusan siapa Dek..kok kayaknya sering liat di TV."

"Barusan kan Mantan Wapres ama Mentri Tamas, iyaaaa masuk ke toilet yang sama denganmu hohoho.." #kemudian mbatin, toiletnya kan agak-agak becek gitu karena saking banyaknya orang, huahhahahah...auk ah.

101 komentar:

  1. semoga wishlist tahun ini bisa ke Purabalingga :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kuaminkan mb fik, semoga terwujud, klo dah ke sana pasti takkepoin futu2 cantik dikau ahahhha #lalu ngidam kamera fuji xt 10

      Hapus
  2. What, itu nanas 3 biji sepuluh ribu? Murah sih kan biasanya di pasar 5 ribu dapat sebiji huehehe... Terus pas ketemu Pak Try foto-foto ga? Masih cakep ga? #halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow...nanas di bandung ternyata mahal juga ya teh, ini bnanasnya gak kecil gitu, cuma manis berair banget hihi

      Beliau masih gagah teh...walo rambut uda full putih kikikik

      Hapus
  3. Aku bacanya jadi ikutan capek.. bayangin dua hari Perjalanan berjam-jam gitu. Tapi mayanlah ya bisa kulineran dan bawa oleh-oleh banyak.

    Gule sama nanas madunya bikin kemecer >.<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangankan kamu yang baca, aku yang nulis aja capek meris wakkakakk, nulis ini dari kemaren angot angotan gegara terbebani foto yang menggunung, kalo dipecah2 aku keburu lupa hahahha

      Iya itu nanasnya seger banget, etapi kamu kan nda buleh mam nanas lagi yak

      Klo gulenya, murahhh loh segitu banyak ga nyampe seratus ribu masa, padahal daging full

      Hapus
  4. ini beneran panjang pake banget mba tulisanya, udah kek Prembun Gombong.
    Turut berduka.

    selalu kalo main kesini suguhanya makan dan maem, asli itu menggoda banget.
    lama juga gak main kesini.
    Ouhh telor, itu kesukaanku, bebeknya mantap pisan.
    aku malah fokus ke gambarnya mba. bacanya sampe tengah ku kebawahin masih banyak,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya emang panjang banget
      Never mind sing penting komen eaaaah

      Bebeknya mengkilat ngunu ya

      Hapus
  5. Oaahh mba Nita ini berasa bener suasana Tol Cipali, saking panjangnya, sisi mbulnya bener-bener keluar di episode ini, itu perkakas cetakan kue nya yaa,jadi inget pengen punya,supaya kapan aja mau, bisa makan kue cubit..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb nunu sisi mbul yang nyebelin bin crewet banysk maunya kluar wkkkk

      Duh jadi malu #tutup muka
      Nah ternyata sepanjang jalan tegal ini berderet2 gitu mb banyak banget toko wajan panci oven, kompor dll....wisata alat masak judulnya

      Hapus
  6. muleg- muleg itu apa mba??
    liat pohon jagung kek gitu jadi pingin kesitu bawa karung manen jagunya.

    dikasih susu strwbery aja udah bahagia, itu kalimat bacanya jadi senyum aku.

    eh iya mba turut berduka.

    foto foto makananya itu bikin aku laper.
    dan karena panjang gini masih aja fokus iat liat foto makananya.
    bacanya di enter enter. heheee..

    yang penting koment ya, mba. hehee

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muleg2 itu eneg bin mabuk darat selama perjalanan (nyiptain bahasa sendiri huhuhu)

      Iya sederhana banget kan wkkkk

      Trims y

      Yup sing penting komen ben ketok rame #ehgimana

      Hapus
  7. puas banget mbak panjenengan
    itu bebek ya duh mana nanasnya juga
    mana tahaaan
    btw turut berduka cita ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Marem banget mas ikrom, abis ini puasa kambing dan kolestrol lainnya selama beberapa bulan ke depan huhuhu
      Makasi mas

      Hapus
  8. satu yang yang menrik perhatianku mbaaa,,,, ikan bakaarrr, ya ampun udah hampir setaun aku engga makna itu, jadi baper :(

    tapi aku juga baru ngeh, aku belum pernah main ke purbalingga ternyata heheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Blom makan ikan bskar dalam setahun? Sini sini ki kita msmam ikan bakar, tapi pantengin aja liwat foto yes hahaaaa #jahatnya aku

      Hapus
  9. Beuh, selain seru ternyata banyak ya mba kuliner di Purbalingga. Pengen deh di list buat ke sana. Selain hobinya jalan-jalan, Mba Nita juga hobi kulineran ya. Lagi-lagi tulisan ini membuatku lavar..wkwk

    Kebon jagungnya bagus juga pemandangannya ya mba, pagi hari sepertinya lebih sejuk.

    Ayam bakarnya itu lho, hmmm, pengen mab.. ^_^
    Sudah lumayan juga ya tempat tinggalnya mba. Luas dan yang paling aku suka kamar mandinya di dalam.

    Terakhir buat oleh2 dapet harga telur lebih murah ya mba, dibandingkan para pembeli lainnya.

    Syala, la la.. wkwk
    Itu aku penasaran sama tahu pletoknya mba.. hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah tu ndi bisa tu agendakeun buat touring sama temen2 ke sana...areanya menanjak n banysk hutan di sana sini, selain itu adeeem

      AYam bakar? Perasaan itu ikan bakar deh wkkkk
      Telornya mahsl justru..yg dapet murah itu bawang merah #edisi emsk2 belanja
      Tahu pletok itu semacam tahu isinya aci gitu

      Hapus
  10. ok deh , kapan2 bisa mampir ke purbalingga

    BalasHapus
  11. Nanas belik itu ya nyampe sini lho mbak Nit (sukoharjo - solo) ....di pinggir2 jalan gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuahhh benarkah mb nana? Nanas ini berarti dah jalan jalan ke beberapa penjuru tanah air yak hihi

      Hapus
  12. Wih tulisannya panjang Mbak, mantap banget. Ini ngetiknya berapa lama? Hehe. Turut berduka dengan kehilangan kerabatnya, semoga arwahnya diterima di tempat terbaik di sisi Tuhan, amin. Saya malah fokus ke kulinernya, haha. Banyak kuliner menarik di sepanjang jalan. Tapi saya penasaran dengan gulainya. Kalau kepala ayam saya tak suka, soalnya tak bisa makannya, haha. Jadi penasaran dengan Purbalingga deh kalau begini. Setiap daerah pasti punya kuliner khas.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mas gara, biar nda ada utang postingan jalan jalan yang tema ini, keburu lupa klo ditunda-tunda, walo ngedraftnya sekitar 3harian ahahahah

      Iya kuliner daerah ngapak ternyata enak-enak, sebelomnya aku juga belom pernah denger nama-namanya

      Betul setiap daerah punya ciri khas yang jadi ikon kulinernya ^_^

      Hapus
  13. Waduh, pagi2 buka postingan ini langsung bawaannya sangat lapar. Kayanya salah timing. Hhaa. Aku jadi pengen ngicipi bebek gorengnya. Purbalingga, menarik ya. Pernah dengar cerita dari temen asli Purbalingga, katanya di rumahnya jauh banget dari sinyal. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi, buka pada jam yang salah ya mas hanif, piece dah :D
      Purbalingga menarik banget selain tata alamnya yang berkelok-kelok juga banyak warisan kuliner nusantara yang tersembunyi di dalamnya #uda berasa kayak pembukaan host2 kuliner blom?

      Hapus
  14. Wuah seru banget perjalanannya Nita. Itu kebun jagungnya tempatnya kece banget lho buat foto-fotoan.
    Foto-foto di postingan ini bikin ngeceeess terus, liat ikan bakar pengin, liat nanas pengin, liat loyang kue pengin juga huhuhu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb li, meski dadakan alhamdulilah abis takziah malah ada kesempatan sekalian jalan jalan pengganti tanggal yang harusnya merah ^_^
      Loyang kue...i see mb li dirimu kan suka bikin kue ya :)

      Hapus
  15. takziah dengan segudang cerita ya mba nit...

    seperti biasa ceritanya bikin senyam senyum dan ngiler euyy sama makanan2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mb fitri, ternyata agendanya bisa diselip selipkan ^_^
      Cerita sugembulwati dengan s3gala kehebohannya yak mb wakkakka

      Hapus
  16. Banyak juga agenda selama di Purbalingga. Nggak dijadikan per artikel aja mbak biar makin banyak postingannya hehehh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak mas, sebenernya engga juga deng...cuma karena aku nganggil fotonya kebetulan banyak jadi kliatan padet yak wakakak

      Aku males mecah mecahnya mas, biar mumet bikin artikelnya uda dalam satu waktu...abis itu bisa nyante nyate kayak di pante akakak

      Hapus
  17. Nitaaa.. diawal makanannya terlihat enak2 diakhir kok makan mie instan hahahah XD btw itu leher bebek panjang amatttt, aku kok malah serem makannya gimanaaaaa XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di akhir itu pamungkasnya mb san akakkaa
      Teteup ya juharanya mie instan sederhana #hasil ngembat punya pak suami pula wakakakak

      Hapus
  18. Senenge...mangan wae...ora lemu2 kamu tu Nit..😀😀 Nggak ada gethuk goreng Nit? Itu khas nya purbalingga bukan tho..? Aku yo blm pernah ke owabong.. Kapan kapang pngen nyoba. Btw, di bikin berapa post aja Nit...jadi kmu dapat bnyk postingan, trus yang mbaca ga kepanjangan *ibu2 ki, klo kelamaan pegang hape..sering dirusuhi anake.*mlh curhat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mumpung dah nyampek sini mb sulis >___<
      tanggung...klo pulang langsung ke tangerang jatohnya rugi bandar eaaakk

      Iya aku juga pnasaran ama owabong, cuma kayaknya lebih cocok buat balita cz isinya wahana air #bilang aja kamyu nda bisa renang mbul wakakka

      Nah itu dia mb sulis, aku pinginnya fokus kulineran siji siji e ditulis di blog sebelah yang wordpress ^_^

      Hapus
  19. Wow puas nih Mbak Nita menjelajah Purbalingga :D
    Di sana jg juaan bawang merah to? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nb...sebenernya blom puas mb april, kurang lama hihihi
      Yang jualan bawang merah di brexit mb...mumpung pas liat e minggir dulu beli sekilo
      #edisi emak emak borong blanjaan bumbu

      Hapus
  20. Yaaa allah acara mu kok memamabiak mulu, aku pengen ikutan makan2 kuliner daerah macam itu ihik ihik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda kek ayam lehor dikasih vitacii ya om wakakkaka

      Hapus
  21. AAAAH PAMERIN JALAN-JALAN TERUS NIH KAMUUUUUU.
    AKU KAN JADI MAU IKUTTTTTTTT >.<

    Pengen lah aku ke kebun ananas, terus metik nanasnya.
    terus terus ke pasar logam gitu,
    aku naksir sama cetakan buat bikin kue cubit hihihihihihihihihihih

    ikan bakar di sirego waterfall menggoda banget nitttt :(
    duh ampuunnnn...
    harus liburan nih ke purbalingga :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siniiiii hanceuuuu, cuzzz mlipir ke jateng dan sekitarnya
      Lalu gantian aku yang maen ke sukabumih hihih
      Pengen tau ey pembuatan moci

      Tiati klo ke kebon nanas daonnya tajem

      Iya di sini pusatnya dagangan alat masak dan bikin kue yang terbuat dari logam han...daerah tegl tapi aku lupita alamatnya dimana..pokoknya uda mau penghabisan tegal menuju brebes

      Iya han, cuma dia walaupun fresh minim bumbu, rada hambar

      Hapus
  22. Mbak Nitaaaaaaaaaa, aku baca ini belum sarapan lho. Terus ini aku jadi fokus sama foto-foto makanannya. Aku tiba-tiba kenyang, buanyaaaaak hahahahak

    Cumi goreng tepungnya maukkkkkk heu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segeralah sarapan tiw, sarapan itu lebih penting daripada makan siang atau makan malam #uda kayak konsultangizi eyke

      Cumi goreng tepungnya jadinya aku bawa pulang, nda abis dimakan di situ jew, tauk gitu buat kamu aja ya akakakk

      Hapus
  23. hihi rencana di rumah, malah jd jalan jalan jauh ya Nit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget nay, planning hari ini apa, kenyataannya kemana..hanya Rahasia Ilahi

      Hapus
  24. Kalau pilek gini malah nggak minat ama yang basah-basah karena digoreng, pengen cah kangkungnya aja. Tapi liat totalnya mayan juga ya....
    Eh, iya pengen banget tu bawang. Tadi ke pasar lupa beli bawang, hahaha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wew mb lidh lagi pilekkah? Iya nih musim pancaroba ya, februari penuh gerimis

      Bawang di sini akuh dapat murah dong, pas ngecek di berita 30-35 ribu sekilo aku girang banget dapet 25 ribu sekilo hahhha

      Hapus
  25. Mbul teganya nggak bawain aku telor asin �� Aku suka banget..
    Jadi ya jalan2 mulu kamu �� Tapi aku nggak bisa sarapan cuma kaya gitu doang mbul...mbeneran bisa pengsan ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaa ka ucig ternyata suka telor asin...tau gitu takbawain...wakakak
      Tapi aku beli ini setengahnya zong, enakan yang rebus daripada yang pindang. Yang rebus lebih masir dan berair kuningnya, enak

      Hapus
  26. Oh my gaaddd... Itu ayam gorengnyaaaa... Mau dooong!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayam goreng, buleh buleh buleh #aala ipen upen

      Hapus
  27. Woh, ke Purbalingga gak kabar-kabar nih, aku kan di Purbalingga.
    Lain kali kalau ke Purbalingga kabarin aku yaah.. kali aja bisa kopdar :)
    Mantap nih, sekali jalan langsung keliling Purbalingga, hahahaha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaaa kamu ternyata asli purbalingga tah er...ihiw iya jugayak klo kopdar sekalian diguide in aha

      Kelilingnya cuma menclok di gule melung ama alun alun doang er :D

      Hapus
  28. restoran kok bisa mati lampuuuuu sih :))))) gak kebayang acara makannya jadi rusak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan restoran mb ri, lebih ke warung tenda gituuu hihihi

      Hapus
  29. menikah memang artinya berarti menikahi keluaganya juga .. siap ikut berpartisipasi dalam suka dan duka ... begitukan wejangan orang tua kita .. hehehe
    ternyata masih sempat juga mampir2 "rekreasi" ... selalu aja ada kesempatan ya .. kalau kita open minded ..#SokTahu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Edisi mamah dedeh apa mas hahaaaa
      Iya mas setiap kondisi, meski susah ato sedih selalu ada porsi untuk funnya jg ternyata

      Hapus
  30. dagingnya bikin apalah apalah :)

    BalasHapus
  31. Dari semua makanannya, aku naksir bebek gorengnya. Kasih sambelnya nampol tuh kayaknya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak sambel ijonya masakan padang mb dew

      Hapus
  32. Ihhhhh apaaan wisata kulineraaannnn...

    BalasHapus
  33. Sempat fefotoan gak sama Pak Mantan? Mantan Wapres, maksudnya haha..
    Wah, sayang banget klo gak foto, Nit. Kapan lagi bisa ketemu bareng kayak gitu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia mb yuni,..sayangnya nda sempet, ahihihi...banyak yg jagain soalnya...uda gitu banyak yang nonton pulakkk ^_^

      Hapus
  34. Wah, wah, wah.. langsung kenyang baca postingan panjang. Makin kenyang lagi isinya makanan... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahihihi, mlipir ke blog mb yuni sku juga siap siap dimanjakan liputan makanan nich, mluncuuur

      Hapus
  35. inimah judulnya wisata ngapak hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hush ketawane loh mas irwin aja amba #ala ngapak style

      Hapus
  36. panjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget bacanya, sampe ngos2an pagi ini
    ujung2nya malah laper gara2 liat foto2 makanan :(

    hik hik hik

    btw, ngakak baca paspampres masuk toilet :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda kayak marathon ya mas #siap2 ditimpuk pembaca

      Iya mas, ternyata pejabatpun masuk toilet yg sama kek kita2 warga biasa

      Hapus
  37. Mba Nit mbul, hahahha lama gak BW kesini ya aku. Hahahahah honeymoon terus nih... tapi tetep ya isinya makan-makan, wah 3 minggu lalu aku juga habis lewat purbalingga hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb wuri, dikau lagi jarang ngeblogkah?

      Wowww slisiban dunk kita

      Hapus
  38. Sebenarnya aku bingung dengan artikel diatas, se benarnya arah temanya kemana, aku baca dengan serius, kenapa tema tentang si Wiwid tenggelam dan termakan kuliner. Aduh bikin lapar saja jadinya. Garuk-garuk kepala ah !

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan bingung2 mas hehe
      Nulisku emang suka suka kok

      Hapus
  39. liat foto makanannya ngiler. apalagi kupatnya. :G

    mbak nit itu serius bawangnya kek gitu? kok kayak keliatan buat ceri ya?
    YA ALLAH. .-. itu bawang apaan mbak nit? .-.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kupatnya bikin kenyang banget hihi, sepiringnya diirisin banyak banget ris
      Itu bawang lokal asli brebes ahahhaha

      Hapus
  40. Manteb mbak Nita. Aku baca nya sampe dua hari baru kelar#hahaha #lagidemam makanannya bikin ngiler ya. Tapi yang paling bikin aku ngiler itu nanase. Disini jarang ada nanas kek gitu, ada juga nanas gede.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoaa terharu ampe dibela belain baca mpe 2 hari hikhik #tissue mana tissue ahahha

      Nanase berair en manis seger nih ;)

      Hapus
  41. Ini pasti menjadi perjalanan yang menyenangkan ya, bisa menikmati berbagai kuliner. Duuh aku jadi pengen nanasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awal mulanya cerita sedih teh, cuma karena kami bisa ngambil sisi positif dari jalan jauh ke banjarnegara, pulange bisa eksplore purbalingga deh

      Hapus
  42. Wiiik... Dari semua makanannya.. Paling bikin ngilerr itu yang gulai ... Hmmm efek baca nya pagi-pagi belum sarapan pulak hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb retno gulainya ini konon kabarnya dah kesohor mpe diliput tipi2 loh ^^

      Hapus
  43. Ini namanya iming-iming wisata kuliner mbuuuuul... Diawal mikirnya nggak bakal banyak crita kulinernya nih... Ternyataaaa... Eh sek toh, diawal kata ada program krn pas masbur, itu kenapa makan nanas banyak bener mbul... hihi bukan apa sih, kata orang-orang tua kalo program hindari juga makanan pantangan buat orang hamil... Ngunu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata e ternyata ke bawah bawah makanan tok ya mb inge ahhahahah

      O iyakah? Jujur aku baru tau hihi, makasih inpohnya , kemarin cuma makan 5 potong kalo ga salah #e tetepnaja banyak yak :D

      Hapus
  44. ngga mampir ke kebumen sama purworejo lagi mbak ^^
    lah, saya ngga paham no kalau ketemu pak wapres itu...*warga negara macam apa ini, ngga paham sama wakil presiden*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah jangan jangan masanitu kamu belum lahir nih hahahha, atau mungkin masih kecil ya

      Hapus
  45. Sebelumnya, ikut berduka ya tante.. Sepertinya memang ini jalan terbaik yaa.. :(

    Betewe..itu hotelnya lumayan yaa, bersih lagi..sayang banget kalo ga masuk traveloka. Coba di review terpisah tante. Lumayan kan siapa tau buat nambahw pageview..hahaha.. Teteuuup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mb rin atas doanya

      Nah itu dia mb aku nda telaten mecah2 artikelnya, pengennya lngsungnjebret beres terus ganti tema yang lain hihihi

      Hapus
  46. makan enak minum enaak emang bikin bahagia kok nyit ;)

    BalasHapus
  47. Saya suka nanas, banget banget banget, apalagi murah dan manis. Lempar satu dong Nit :)

    Kulinernya komplit sekali Nit, dari tahu pletok, seafood + ca kangkung, bebek goreng, gulai melung sampai mi instan. Semua grade sudah dirasakan yaa..

    Lihat penampakan gulai melung, beneran jadi pengen makan gulai dan lontong meskipun dagingnya nggak seistimewa aslinya :)

    * Dulu saya dan suami pernah Nit, waktu sore jalan-jalan ke Simpanglima beli mi ayam. Terus hujan turun deras dan lama sampai banjir dimana-mana. Sepeda motor nggak bisa lewat knalpotnya kelelep air. Akhirnya kami pulang jalan kaki sambil menuntun sepeda motor dalam jarak yang jauhhhh. Dan itu sangat 'sesuatu' karena nggak akan terlupakan. (Maksudnya ini menanggapi yang dirimu dan paksu sedang makan terus mati lampu itu loh. Kadang sesuatu yang tampaknya nggak enak tapi jadi kenangan indah yaa.. ).

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii sini mb anjar, tiati kenak durinya :-p
      Mb crita simpanglima aku jadi pengen merapat ke semarang aw aw aw
      Hihi iyak walo pas kejadian sungguh ngebetein tapi pas dikenang bikin tenyam tenyoom yak mb anjar ahihi

      Hapus
  48. Buset panjang amat postingannya T____T
    Aku ngences ikan bakar dan nanasnya :D

    BalasHapus
  49. ya ampunnn isinya banyak makanan, saya jadi lapaaar

    BalasHapus
  50. ihhhh menggoda semua ini makanan ^o^.. mulai dari seafoodnya, bebek, gulai, nenas ampe telor asin brebes :D.. aku pgn jugaa... tp gulenya beneran manis banget ya nit? agak males juga ya kalo manis.. gule kan mantep kalo pedes :D

    Itu nenasnya bener2 deh ihh, pgn di gragas ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hini iya mb fan aku sukanya yang manis, tapi bisa keknya tinggal ceprotin sambel mah kalo sukanya tipe pedeus

      Nanasnya kecil2 tapi manis gilaaak

      Hapus
  51. Nanasnya murah banget, kaaak :D

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...