Kamis, 25 Januari 2018

Pregnancy Diary : Pengalaman Melahirkan Caesar (SC) Part 1



"Moga-moga sesuk bisa lahiran normal yo." 

Kata-kata ibu tiba-tiba terngiang sejenak di kepala manakala aku dan Pak Su baru saja menerima 3 opsi tanggal lahiran yang harus dilakukan melalui operasi caesar. Aku dulu sering mendapatkan saran ini dari ibu (atau bisa dibilang doa untuk melahirkan normal) jauh-jauh hari sebelum mendekati hari H. 

Alasannya kurang lebih masalah budget dan mungkin juga pemulihan pasca lahiran. Ibu uda pasti khawatir karena operasi caesar di kota (apalagi bawaan rumah sakit swasta pastilah mahal, sampai belasan juta, itupun untuk kelas yang paling bawah. Belum termasuk obat-obatan ya). Sudah begitu caesar itu kan identik dengan pemulihan yang lama, istilahnya enak di awal, namun kurang enak di akhir. Beda dengan normal yang sakit di awal namun enak di akhir....Ya, ini sih karena kondisi fisik maupun psikis tiap orang beda-beda ya, tergantung siapa yang menjalani. 

Sebagai salah satu putrinya yang kini memutuskan untuk menjadi full time mom dan menggantungkan hidup dari nafkah suami (ini pun dilakukan demi fokus pada promil yang kala itu harus menunggu 'tiket hamil' hampir 3 tahun lamanya), kadang aku seperti sudah hapal betul dengan jalan pikiran ibu. Takut putrinya ini kekurangan finansial. Ya, wajar memang karena ibu mana yang tak khawatir dengan masa depan putrinya yang mendadak resign dan ingin fokus pada keluarga. Lalu sumber pemasukan hanya ada pada 1 kepala. Namun dengan komunikasi yang santun, aku dan Pak Su kerap memberikan pengertian pada beliau bahwa : sejauh ini kami baik-baik saja. Semua aman terkendali. Istilah jawanya ngayem-ngayemke pikire wong tua.




Kataku : "Ibu tenang aja. Ini semua udah jadi tanggung jawab Pak Su, masalah mahal enggaknya, ya standar. Pastinya nikah hampir 4 tahun masak kan kami ga ada planning. Tentu tabungan udah well prepared, termasuk juga buat keperluan kalo tiba saatnya nanti menuju lahiran. Insyaalloh semua siap. Kami cuma minta doanya aja. Karena kan doa ibu paling mujarobah." 

Case close?

Haha....
Belum sih.
Hampir.... 
Soalnya tetep diberondong pertanyaan lanjutan. 

"Lha nanti biaya caesare ditanggung kantor suami ga?"
"Capalango ngurus BPJS lho Mbak". 
"Piye, BPJS e wes diurus?"

Dsb
Dsb....

Nama pun juga orang tua ya. Kami sih maklum aja, meski jujur belom sempet ngurus BPJS, Cuy....hihihi...

InsyaAlloh deh misal dikasih rejeki hamil lagi, maunya sih masalah BPJS ini uda beres semua (aminkan ya hehehe).

Nah, balik lagi ke opsi tanggal lahiran caesar dan juga kata-kata ibu yang tadinya pengen aku lahiran normal. Memang sudah sejak penerawangan USG di Trimester ke-2, aku punya firasat bakalan SC. Hal tersebut diindikasikan dengan kondisi placenta yang menutupi jalan lahir plus 2 lilitan tali pusat pada bagian leher bayi sehingga akan sangat riskan jika nekad memutuskan normal. Dokter Iwan Darmawan, Spog--obgyn yang menangani kehamilanku sejak awal--tentu sudah memperhitungkan betul opsi ini dengan harapan jangan sampai udah nunggunya lama, begitu hamilnya 'jadi' dan berkembang dengan baik selama 9 bulan ke depan, eh ujung-ujungnya masak kan harus dikacaukan dengan proses persalinan yang penuh risiko. Jadi untuk menghindari segala kemungkinan buruk seperti pendarahan, ya SC-lah yang dirasa paling logis dan rasional.


Sebelumnya, dari awal hamil sih aku udah banyak baca ya kisah-kisah melahiran itu kayak apa, baik dari segi biaya, proses recoverynya berapa lama, sakit apa enggaknya bagaimana, dsb. Selain itu aku juga uda fasih dengan berbagai case yang tidak semua orang bisa semulus itu untuk melahirkan normal. Jadi ya, ketika dicemlongin (klo mau huznudzon sih lagi-lagi mungkin bahasa alusnya didoain) biar normal ya akunya ga bisa langsung main he-em aja dan memastikan HARUS atau kudu WAJIB 'AIN normal. Karena memang aku ga bisa memprediksi di akhir kehamilan kondisinya akan bagaimana. Bukan karena pesimis sih. Tapi realistis aja sehingga kalaupun akhirnya dokter memutuskan untuk ketok palu caesar ya akika akan tetep fine-fine aja. Bukan yang modelnya getun atau gelo yang sampe banget banget gimana gitu ketika dijatuhi vonis caesar. Apalagi ini bakal anak pertama yang kehadirannya sangat ditunggu-tunggu. Asalkan bayi lahir sehat, sempurna, tidak kurang suatu apapun, juga ibunya dalam kondisi baik, maka aku ga ada masalah dengan model lahiran jenis apapun. Karena kan kalau bukan ibunya yang merawat, siapa lagi? Terpenting, becoz of keputusan caesar ini sudah diinfokan jauh-jauh hari sebelom HPL, maka harapannya sih aku sudah siap secara mental maupun fisik. Lilahitaalla aja deh, serahkan semua pada yang Maha Memberi.


"Jadi gimana Mbak Gus, mau tanggal 20, 21, atau 22 November nih?", ulang dokter Iwan saat memastikan kami mau ambil tanggal yang mana buat operasi. Kebetulan selain tanggal itu memang dokternya ga ada praktik pagi. Kalaupun mundur bisa-bisa dikhawatirkan uda mules duluan. Dikarenakan ini SC yang terencana, maka sebisa mungkin jangan sampai menunggu mules.

Setelah hitung kancing *perumpamaan aja siii* plus dengan alasan satu dan lain hal termasuk pula restu dari orang tua maupun mertua, akhirnya diputuskanlah tanggal 22 Novembet aku bersedia SC. Lagipula opsi yang terakhir itu juga atas pertimbangan biar organ si beby uda mateng semua terutama di sistim pernapasannya. Jadi biar ga ringkih-ringkih banget lah ya begitu menghirup aura kedjam dunia yang ga sehangat dan senyaman kondisi di dalam rahim sini. 

Finally, masuk di uk 38 week aku uda harus siap untuk diedel-edel bagian perut *uhuk* maksudnya dioperasi. Prosedurnya adalah Senin tanggal 20 November konsul dengan dokter anestesi (untuk mengetahui ada tidaknya riwayat alergi antibiotik) plus kontrol terakhir sehari sebelum Hari H yaitu tanggal 21 November untuk CTG. Nah, di sini rupanya udah sekalian nginep juga yang mana kamar udah dipesen jauh-jauh hari sebelum HPL. Pesannya langsung ke bidan PMO, dimana kami langsung diperlihatkan perkiraan biaya masing-masing metode lahiran berikut kelasnya. Oh ya, untuk bisa menempati kamar inapnya, kami harus kasih DP 75% dari total budget yang dibebankan. 

21 November 2017
~A Hectic Day~

Heuuuu.....sesiangan berasa omaygaaaad besok uda harus lahiran. Dan aku tiba-tiba ngerasa kayak, apa yang harus gue lakukaaaan? Ahaha, ugat-ugetlah berdua bareng Pak Su mempersiapkan segala sesuatu yang harus dibawa baik itu perlengkapan ibu, bayi, maupun ayahnya. Ya, semuanya dikerjain berdua, karena kebetulan kami memang hidup di tanah rantau, jadi jauh dari orang tua maupun mertua. Tapi alhamdulilahnya punya suami yang siaga, siap antar jaga 24 jam, mwaaaaah :*

Lalu bagaimana kehectican yang dialami? Malam sebelom ke RS aku nyampe bongkar pasang tas saking bingungnya mau bawa apaan. Perasaan uda beli semua yang disarankan bidan PMO saat daftar kamar inap, cuma kok ya asa takut-takut ada yang kelupaan. Ah yang terpenting sih duit ya ama dokumen-dokumen. Paling ga ATM Coy. Biar klo ada apa-apa tinggal gesek. Klo barang lain sih cincaylah kan jarak RS dengan rumah lumayan deket. Cuma berkisar 15 menit misal ga kejebak macet pas jam bubaran pabrik, jadi bisa disiasati gitu. 



Kira-kira sehabis magrib, kami cuz berangkat diiringi dengan tengok kanan maupun kiri, wkwkwkwk...uda kayak mau ngapain aja. Maksudnya mastiin ada tetangga yang lewat ato ga. Soalnya biasanya ada nenek-nenek rempong yang stand bye di depan rumah aka suka menginterogasi alias nanya-nanya gapenting #sematjam tetangga kepow yang mau tauuu aja urusan orang hoho klo ada yang lewat pasti bakal panjang urusannya. Ntar ditanya-tanya dulu karena ngliat kami bawa tas gede. Takutnya telat aja janjian ama dokternya. Hahaha...Dan begitu mastiin ga ada yang lewat, maka meluncurlah kami menuju ke RS Hermina Tangerang yang uda kami anggap seperti rumah sendiri saking udah seringnya bolak-balik ke sana.

Di RS, kayak biasanya yang harus dilakukan pertama kali adalah timbang tensi. BB uda gaspol di angka 59,7 kg, sementara tensi 120/80. Normal ya. 

Sambil nunggu nomor antrian dipanggil, centring !!!.... whatsap bunyi. Dari ibu di kampung yang mana beliau rajin banget memantau perkembanganku dari hari ke hari. Ceritanya mastiin keadaanku kayak gimana sekarang. Apakah baik-baik aja ato justru sebaliknya. 

Sebagai bukti bahwa everything's just fine, maka dimintalah kami buat foto sebentar, paling ga buat kenang-kenangan lah sebelum menuju meja operasi haha. Yaudin send foto jeprat jepret jeprat jepret walo dalam keadaan kucel bin kuyu tur tegang namun sebisa mungkin kami sembunyikan lewat senyuman. Secara cuma berdua doang dong yah perjuangannya ngurusin segala macam tetek mbengek rumah sakit. Padahal lahiran anak pertama yang mana pada umumnya di orang lain kan seringnya bakal didampingi orang tua atau mertua. Lalu abis kirim foto, ibu lega dan kasi doa plus penyemangat lewat WA. Beliau mengumumkan insyaalloh akan berangkat besok Kamis sore via kereta  sehingga bisa sampai Tangerangnya Jumat. Okay deh...


Abis itu konsul bentar sama dokternya buat diberikan surat pengantar operasi. Setelahnya, baru digiring suster buat CTG sementara Pak Su ngurus DP kamar. Begitu DP uda dikasihkeun, aku pikir Pak Su boleh dooong ikut ke ruang CTG #secara eyke kan tatud ya boook ke ruang asing sendirian, wkwk. Taunya Pak Su ga boleh masuk. Yawes lah aku nurut. Naek ke lantai atas, copot sepatu atau alas kaki, masuk ke salah satu ruangan yang mana dipannya ada 2. Di sampingnya ada semacam alat yang digunakan untuk memperdengarkan rekam jantung kita berikut frekuensinya. Nah sebelum prosesi CTG dimulai, aku diharuskan pipis terlebih dahulu karena proses CTG berlangsung cukup lama, kalo ga salah sekitar 1 jam. Jadi pasien tidak diperbolehkan bangun sebelum prosesnya selesai. 

Selesai pipis barulah perawat jaga datang dan memangkas habis semua rambut yang berada di area jalan lahir (jadi buat kamooh-kamooh yang mau SC silakan cukur dulu ya gaez 'area terlarang' itu hoho, walau sebelomnya eyke uda papras juga sih namun perawat tetep aja ngliat dan merapikan lagi, duh tengsin). Habis itu, deseu melilitkan alat CTG ke pergelangan tanganku dan menanyakan beberapa hal, seperti ini kehamilan yang ke-berapa, ada riwayat alergi ato ga, pernah operasi sebelumnya ato belum, nanti misalnya ada tendangan dari si bayi--tolong dipencet salah satu bagian dari alatnya, perintah untuk berpuasa setelah jam 12 malem, juga uda ada kontraksi ato belum. Yang terakhir jujur aku ga mudeng sama yang namanya kontraksi kayak apa. Tapi perasaanku sih waktu itu biasa-biasa aja ya, ga ada mules sama sekali. Abis itu baru deh alatnya dinyalain. Bunyinya cukup berisik. Kadang agak lambat, kadang teratur, kadang cepet banget. Sampe yang dug-dug-dug kenceng banged. Di situ aku tiduran, sementara perawat jaga entah nulis-nulis apa.  Setelah cukup lama bengong kayak sapi ompong sambil ngedengerin suara detak jantung sendiri yang jatohnya bikin deg-degan dalam hati, akhirnya perawat pun dateng untuk mengambil hasilnya. Begitu diprint dan diteliti, e lha kok ada ekspresi kaget dari air mukanya. Aku jadi panik kan ngliatnya, terus tanya emang hasilnya apaan. Kata dia sih aku uda ada kontraksi. Curigalah beliau jangan-jangan aku uda ada bukaan. Jadi tiba-tiba dia langsung memutuskan : "Coba cek bukaan dulu ya!"

Demyuuuu....i hate sangat proses pengecekan bukaan ini...Yang uda pengalaman pasti taulah ya gimana rasanya dicek bukaan itu. Karena kan aku uda pasti mau ngeluarin dedeknya liwat perut, ini ngapa ada acara permisi juga lewat area yang onoh noh huhuuuu. Hayati kan rikuh hahahahahah.  Dan setelah dicek ternyata emang blom ada bukaan dong sodara-sodara, tapi tetep aja udin dicek kan. Duh perih ya boook diubek-ubek begitu. Sehingga kesimpulannya adalah emang perutku uda ada kontraksi namun blom ada bukaan. 

Tadinya kan aku uda gembira banget ni pengen mamam-mamam dulu bareng Pak Su sebelom bubuk-bubuk manjah di kamar inap, e karena ada kejadian ini maka diputuskanlah untuk nginep sementara di kamar CTG-nya itu. Uda gitu si perawat ada acara nelpon dokternya segala lagi yang mana kira-kira kondisiku ini masi okay engga buat sesar besok pagi ato malah harus dipercepat. Nah, mungkin karena kebetulan hari uda malam juga, jadi dokternya uda istirahat, sehingga telponnya ga diangkat-angkat, yawes agak lama juga nunggu kepastiannya. Katanya sih nanti ada dokter jaga yang sementara gantiin periksa, tapi ga tau juga jadi apa ga. Dan setelah nunggu 1 jam-2 jam-3 jam, blom ada info musti dimajukan apa pegimane, ya akunya kudu tetep setrong dong ya tiduran di situ ga ketemu Pak Su. 

Kesimpulan sementara sih tetep operasinya dijadwalkn besok pagi. Padahal tadinya kan aku disuruh puasa klo uda jam 12 malem teng. Dan malam itu aku blom makan. Perut lapar banget. Aku tanya perawat apa aku boleh makan dulu bareng Pak Su, nyari warung tenda gitu di luar. Ternyata engga boleh keluar klo uda di CTG gini hahaaaaa....Terus apa kabar dong dengan rasa lapar saia qaqanyaaah? Kata perawat sih mau dipesenin nasgor rumah sakit cuma lagi-lagi ya kudu nunggu agak lamaan dikit. Hmmmb begitukah? Cabal eaaa naq....mama harus menahan hasrat pend memamah biak gini. 

Bhaaaak makan malam ! Bhaaak perut kenyang ati tenang ! Kucedih nda ica berduaan dengan Pak Su malam itu padahal lagi butuh pundak dia banget buat nenangin #lebe jilid 1.

Saat lagi pedih-pedihnya nunggu sepiring nasgor rumah sakit yang diraciknya lumayan lama, tiba-tiba datenglah pasien lain yang hendak di-CTG di dipan samping. Gawatnya adalah beliau uda ada pembukaan jadilah aku harus bersandingkan dengan suara rintihan sepanjang malam. Oh iya waktu itu jadinya si nasgor dateng jam 1-an pagi, hoho... yaweslah karena lapar langsung ae sikaaaaat. Habis itu, untuk mengusir rasa bosan aku minta tulung perawat suruh panggilin Pak Su buat bawain aku tempat untuk naruh baju ganti, novel (ciye gaya beud gue bawa novel walo akhirnya cuma buat alas tidur doang), plus nitip cincin kawin biar disimpenin karena pas operasi kan nda boleh pake perhiasan. Pas ketemu Pak Su dalam beberapa menit itu kok ya rasanya bagaikan di drama-drama romantis efek slow motion gitu, gilllls kangen amat yaaak pengennya ditemenin tapi nda boleh...

Oh ya selama semalaman itu entah kenapa batuk yang kurasakan ngiklik banget. Idung juga sendlap-sendlup terus jadi kudu yang bolak-balik harus buang ingus sementara mbak yang di-CTG sebelah juga mengaduh-aduh kesakitan akibat udah bukaan 2 namun tetap akan SC karena posisi bayi sungsang. Dokternya beda sih sama dokter yang akan operasi aku. Jamnya juga beda. Aku pagi, dia siang.

22 November 2017...
~Finally the big day will come true...~

Tak terasa tiduran di ruang CTG tau-tau uda pagi. Kira-kira jam di dinding uda menunjukkan pukul 07.30 WIB Perawat jaga datang dan segera menggantikanku dengan baju operasi yang berwarna ijo berikut tutup kepalanya. Baju ijo ini pinggirnya cuma ditali, jadi berasanya dingin banget karena emang busana yang tersisa tinggal itu, selebihnya dikresekin dulu dan dioper ke Pak Su termasuk juga bagian daleman. Bahkan segala macam perhiasan, lensa kontak, kutek, ato gigi palsu lagi-lagi dipastikan ada ato enggaknya karena akan mempengaruhi tindakan operasi. Setelah diceki-ceki semua aman, segeralah aku disarankan untuk berdoa terlebih dahulu dan ketemu Pak Su beberapa menit sebelum detik-detik yang menegangkan itu tiba. Gimana ga tegang coba, sayup-sayup para perawat bilang klo dokter Iwan uda datang. Plus juga dokter anestesi beserta tim...Sementara itu Pak Su emang ga diperbolehkan masuk untuk menemani. Jadi dia dievakuasi ke ruang tunggu buat mengadzani si bayi sesaat setelah dilahirkan nanti. Setrong juga kamoooh Yank, nunggu sendirian...tanpa didampingin bapak ibuk, atau mertua. Bener-bener calon bapak sejati #eaaaa....(soalnya aku sering liat pasien lain yang kerap ditungguin sama rombongan keluarga, nah ini kami cuma berduaan doang mempersiapkan segala sesuatunya).

Oh iya, tanganku juga udah dikasih infus sedari subuh. Kayaknya sih antibiotik atau apa gitu karena sebelom dipasangin selangnya aku juga ditanya dulu apakah ada alergi obat ato ga. Juga kateter yang kayaknya pas dipasang aku ga berasa apa-apa ahahhaa, hamdalah dong yekannnn. Karena yang aku baca-baca di banyak forum bagian ini yang paling menyeramkan, meski emang sesudahnya lumayan bikin senud-senud di area bawah.

Ya, kira-kiranya matahari uda nongol sekitar jam 8-an, aku langsung dipindah ke kereta dorong yang mana proses transfernya harus dibantu beberapa perawat pria karena terhalang selang infus. Mayan rempong ya booook. Caranya aku kan tetep tiduran, nah badan disuruh miring dulu sambil  geser-geser ke kereta dorongnya. Udahannya kami jalan melewati beberapa bangsal lain yang hawanya beneran dingin dengan background tembok putih-putih. Aku cuma bisa liat langit-langit sih karena rikuh diliatin orang yang sepintasan lewat misal pas melintas di bagian lift haha. 

Tak berapa lama kemudian, tibalah saatnya aku berada di ruang penjagalan, maksudnya ruang operasi Cuy. Anjiiir tegang banget.... hawa juga mendadak yang jadi dingiiiin banget. Berasa kayak di lemari es bagian freezer, sampe yang gigiku jadi gemeletukan gitu. Aduuuh jangan-jangan aku akan menjadi beku nih #iya membeku karena cintamuw #monmaap lebe jilid 2. Kayaknya sih ini efek antibiotiknya ya atau entah emang ruangan operasi yang emang sedingin ini, aku ga tau. 

Selanjutnya perawat pria tadi lagi-lagi membimbingku buat oper dari kereta dorong menuju meja operasi yang kanan-kirinya udah bertabur alat-alat. Habis itu aku dicek tekanan darah, detak jantung yang biasa kayak kuliat di sinetron-sinetron *duh ketauan banget w demen ngepoin sinetron wkwkw*, juga selang oksigen. Sebelum deal operasi, lagi-lagi deseu juga memastikan apakah aku ada alergi antibiotik, ini kehamilan yang ke berapa, pernah operasi sebelumnya atau ga, dsb dsb. Habis itu kucluk-kucluk-kucluk dokter anestesi datang dengan senyum terkembang seakan-akan berusaha mencairkan suasana biar aku ga tegang-tegang amat. Maklum ini muka naga-naganya udah kayak orang mau ee. Tegang banget Coy, meski dari luar berusaha menampakkan senyuman setegar mungkin. Hahahaha.. Beliau lalu menyiapkan bius lokal yang akan disuntikkan melalui tulang belakang bagian bawah. Prosedurnya adalah aku diharuskan duduk dengan posisi memeluk bantal, sementara kedua tangan berada di atasnya. Dokter Nauval, dokter anestesi yang menanganiku itu juga sempat membercandai supaya akunya juga agak lemesan dikit. Lemeshin aja shaaaaay. Kata beliau : "Santai aja Bu, rasanya cuma kayak digigit semut kok." Lalu tiba-tiba njuuuuzzzz...itu suntikan uda nancep aja di bagian tulang belakang. Dan tau ga rasanya kayak apa? Bener-bener caqiiiiiid qaqaaaaaaanyaaaah....*digigit semut pala W peyang zzz -_____- *.  Ini sama sekali tidak terasa seperti digigit semud tauk dokter ahihihihi. Abis itu, beliau memastikan apakah kakiku masih bisa merasakan sesuatu? Bukan kaki aja sih, lebih tepatnya tubuh bagian bawah. Yap, dari perut sampai ke kaki. Dan, yakkkk !!! Ajaibb !!! Ternyata efek suntikannya langsung bekerja dalam itungan detik. Separuh badanku mendadak mati rasa.

Kulihat dokter Iwan, dan beberapa asistennya mulai menyiapkan alat-alat tempur. Tampak dari mereka hanya seperti ngobrol biasa jadi istilahnya biar ruang operasi ga terkesan kaku. Bagus sih, jadi kan eyke tidak spaneng mikirin yang macem-macem. Beberapa kali tim dokter juga mengajakku bercanda biar mimik mukaku yang keliatan kayak muka-muka orang mau ee #hadeh# jadi agak relax-an lah ya walau sebenernya dalam hati tetep ngedoa-doa juga. Menyerukan segala Asmaul Husna yang aku hapal sambil komat-kamit meminta : "Ya Alloh, tunjukkanlah padaku bayi ini sehat selamat begitu lahir ke dunia. Tunjukkanlah ia selamat dengan suara tangisnya yang kencang, Ya Alloh." 

Area dada ke bawah selanjutnya ditutupi kain hijau berukuran lebar yang berfungsi sebagai penutup proses operasi. Yakali pas diedel-edel ini pemandangan mau ditampakkan. Kan kagak lucu woyyy. Yang ada ntar malah pasien jadi trauma ahahhah.... Jadi ketutup gitu bruh. Tapi aku rada ngliat juga sih, soalnya tepat di atas langit-langit kamar di mana aku sedang berbaring, proses tersebut masih terpantul sedikit lewat lampu operasi. Jyaaaaaah....untungnya sih ga jelas-jelas banget lah ya. Paling cuma liat sepintasan doang merah-merah darahnya kaya gimana hahahhaha....#horor #secara guenya kan takut darah #tapi mintjeu teteup kuduk setrong eiiim #haaaaalaaah.



Kalo rasanya sih ga kerasa sama sekali ya, la wong dibius gitu area yang dioperasi. Jadi kerasanya cuma kayak digoyang-goyang ama ditarik-tarik gitu bagian perut. Dokter Iwan, dokter Nauval, juga satu lagi yang hadir di situ yaitu dokter anaknya aka dokter Adhani kompak mengajakku ngobrol kayak biasanya aja supaya akunya juga santai. Terus tau-tau langsung bunyi oeeek oeeek kenceng banget. Etdah, si Mungil udah keluar ya Alloh. Ga sampe 15 menit kayaknya ya....pokoknya cepet banget. Tau-tau bayi merah berbobot 2,79 kg itu langsung diletakkan di atas dadaku untuk aku peluk. Terima kasih doaku telah terjawab. Bisa ngedenger suara tangisnya pecah untuk  pertama kalinya sontak membuatku berlinang air mata (walo cuma di sudut-sudutnya) Alhamdulilaaaaaaah !

Setelah IMD singkat itu bayi kemudian dioper ke ayahnya untuk segera diadzani sementara aku masih harus dijahit dan nunggu recovery operasi selesai.

Bersambung....



36 komentar:

  1. Ya ampun nitttt...panjang banget, masih bersambung...���� Mbakat mbikin cerbung dirimu..

    Oalah SC tho. Toss! Aku dua, SC semua.. yang pertama, krn indikasi medis, yang kedua..ga mau gambling.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuhuuu mba sulis
      Aku ki nek ga duowooo rasane blum plong olehe crito egegek
      Haruse di kalimat preambule takwarning aja kalik y klo artikel ini bakalan sepanjang rel kereta xixi

      Bikin crita lahiran raka alya juga hayooook mb >___<

      Hapus
  2. Iparku itu pas SC juga merasakan dingin yg amat sangat, entah ruangannya apa pengaruh obat sih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb mungkin gabungan dari keduanya gegeggekkk

      Hapus
  3. Selamat Mba Nita..baru tau lho udah punya momongan,,,,

    BalasHapus
  4. Tembuuuulll beruntung banget karena ngga kerasa sakit pas pasang kateter. Tau ngga, aku pengen normal di kelahiran yang kedua karena trauma sama si kateter ini.

    Kita sama, ngga boleh ditemenin sama suami..huhuhu.. padahal ada lho RS yg ngijinin suaminya masuk.

    Eh iya, dulu pas proses dibedah itu asli aku tegang banget. Pas Mas Amay dikeluarin, ya Allah lega. Mana dokternya bilang, "wong yo mung cilik, koq ra gelem metu langsung to naaaak.." hahaha.. iya Amay tu cm 2,6kg. Aku lahiran karena ketuban udah merembes, udah diinduksi 2 hari tapi ngga mules. Padahal waktu itu niatnya aku cm mau periksa, tapi ternyata disuruh nginep sekalian. Hihihi..

    Eh lha koq panjang komennya. 😂😂😂😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Komen panjang? Justru aku paling sweneng klonada yang komen panjang tauk mb riiin, berasa ngeblogku tu diapresiasi #uhuk

      Iya bagian kateter ini horrible banget, pas awal aku ga sadar apa uda dalam keadaan bius apa ya masangnya wkwwk, soalnya tau-tau uda kepasang aja
      Nah pas mau pulang dari RS ke rumah, en baru dicabut itulah yang aku dlm keadaan sadar. Jadi kerasa periiiih beud euy pegel pula wkwkwk, ampe klo mau pipis rasanya pengen cepet-cepet selese

      Mana darah nifas pas lagi banyak2nya pula yekan ahahhaha

      Iya ga kayak yang terjdi di foto foto lahiran instagram artis ya mb rin yang pak suaminya bole masuk, sekalian boyong futugrafer juga wkkqkw


      Hihi sama, beby kita mungil berarti pas keluar itu ya

      Wah aku angkat tangan deh klo induski,, denger2 sakitnya berkali kali lipatnya ya huahahhaha

      Tapi alhamdulilah ya mb, mengalami juga proses yang emejing gini

      Hapus
  5. Lgs inget pas aku cesar dulu :p. Dr awal aku mmang udh bilang nit, aku harus cesar. Kalo sampe dokternya ga mau, aku bakal pindah dokter lain. Untungnya dia akhirnya ngalah pas tau aku keukeuh cesar. Tapi nit, pas suntik bius, 2x cesar, aku samasekali ga prnh ngerasain sakit pas suntik tulang blakng itu. Malah aku kirain blm disuntik, eh dokternya bilang, udh selesai hahahaha.. Serius loh. Makanya aku ga kuatir samasekali tiap suntik belakang.

    Alhamdulillah jg selesai operasi aku diksih infus pereda sakit, yg tahan ampe 2 hr. Jd hari ketiga ya sakitnya udh senut2 doang. Itulah kenapa aku jelas lbh memilih cesar :D. Apalagi pas ctg, itu di sebelahku ada pasien yg mau lahiran, dan udh mulai teriak2 kesakitan. Aku sampe mikir, "tx god, aku cesar" :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi pokoknya mah semua opsi baik ya mb fan, tergantung individu yang menjalani. Terpenting semua sehat, bahagia ^____^

      Wahhh dikau ambil yang kelas atas ya mb, kayaknya ngruh ga sih klo kelasnya yang tipe bawah obatnya akan beda dengan yg kelas vip gitu ahahhah

      E tapi proses pemulihannya terbilangnya aku juga cepet mb, dan aku dikasih pilihan mau sakit nyeri bagian perut ato pusing mual dengn metode kayak semacam koyo gitu lupa aku bamanya, tar di postingan lanjutannya mau aku tulis ah mereknya apa. Nah di situ aku lebih milih opsi pusing mual aja ketimbang sakit nyeri, jdi aelama 3 hari teraisa di RS aku dipasangin koyo yang sebage gantinya pusing mual tapi ga ngerasain nyeri

      Aaaaah pas diauntik tulang belakang lumayan senud senuddd

      Hapus
  6. duh akyu jd mules bagian diobok2 pembukaan mb nit wkwwk soalnya pas lahiran pertama cek pembukaan ya begitulah kesel juga sih maen masuk keluar jiaahahaa..

    aku waktu lahiran normal juga pas selesai jait n Imd kedinginan mb nita sampe aku bilang suster ACnya matiin wkwkwk ealah mana bisa wong ac central akhirnya dibulen sama suster pake 2 selimut dan barulah aku pules istirahat setelah 30jam diinduksi yang emang sakitnya awet spt cintanya mb nit ke paksu 😂🤣

    Salut mb nit beduaan doang dirumkit emang berasa pgn deket suami y mb nit untungnya aku non stop suami disamping sampe kaki suami dulu bengkak karena duduk disamping dan tangannya abis tak remesin saking aku nahan sakit induksi 🤣

    Alhamdulilah y mba si cantik akhirnya melihat dunia juga semoga sehat selalu aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah mb herv mah uda pengalaman yekan? Pastinya besok uda ready hihihi

      Ahahaaa induksi ya mb, sungguh string dirimu hiihi

      Wah enakeun atuh paksu ada di samping, la ini ternyata pas di operasi, pak su disuruh tunggu di luar, pas kutanya abis selesai brojolnya apa tadi tegang ? Katanya seumur2 baru hari itu tegang n kuatir akunya knapa2 etdaaaah #melting deh

      Hihi makasih mommy neyna yg syantiiik uga
      Mugi2 debay mb herv langsar lungsur ^_^

      Hapus
  7. aku pun cuma berdua aja di RS kemarin..

    Bukan karena beda kota sih tapi karena lebih ke keadaan.

    Ibu njagain Mas Han di rumah, sementara pakmer udah nggak kuat njagain as you know lah..

    Kadang gemes juga sih yang ke mana-mana pada rombongan dikawal keluarganya, bukannya apa tapi kursi RS jadi penuh. hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toat mb raaan >____<

      Tapi seru ya berdua doang, jadi bisa dibikin cerita

      Hihi

      Haha i see i see

      Nah iya, kadang aku gemash gemash manjahnya itu klo pas kitabistirahat, sebelah bw rombongan se rt wkwk...#nacib ku cuma bisa ambil kelas 3, etapi alhamdulilahnya waktu itu mungkin karena kelas 3 penuh ndilalah aku ditempatinnya di kelas 1 yg kamarnya buat 2 pasien, sebelahku pasien kuret huhu

      Etapi alhamdulilahnya lgbayarnya tetap kelas 3 walo dptnya nginep di kelas 1, kayaknya karena aku pake biaaya pribadi n bukan bpjs ato asuransi kali y

      Hapus
  8. Cuma kerasa digoyang dan ditarik-tarik di perut.

    Ini apa mbaaaa??
    Duh, aku aja ngilu bayanginnya hahahaa.

    Aaaaakk mba nita, aku turut bahagia atas postingnya tulisan ini. Terlebih atas kelahiran baby gembul yang bola matanya uwuwuww menggemaskan sangat.
    Dari mba nita vakum, aku udah bolak-balik ke sini. Ga ada postingan terbaru. Langsung mikir kalo mba lagi hamil atau lagi sakit. Huhuu. Eh ternyata lagi hamil heheee
    Untuk selanjutnya, blog ini bakalan diisi dengan cerita keseharian mba nita ngurus si baby gembul. Wkwkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang begitu laaan wakakaa

      Dan ksmu ntar akan mengalaminya, tunggu aja hihihi

      Makaci onty wulan cantiiik *tjipok basah dari beby gembul bermata bulat

      Nah, agaknya wakakaa
      Tp tetep campur2 kok lan, postingan random iya, curhat iya, sehari-hari iya, sampe yg seo seo an wakakaa #teteup ujung ujunge statistik

      Hapus
    2. Aaaaak sama-sama baby gembul :****

      Wkakakak seo-seoan juga masuk ya mba. Btw, penasaran nih mba siapa nama baby uculnyaaaaaa huahahha
      Lanjutin lagi plis:(
      Dan satu lagi, semangat bergadang mbaku!:*

      Hapus
    3. Aaaaak ini kenapa kamu ganti nam wulaaaan, eh ruthy itu kamu kan laaaan
      Apa alamat blogmu ganti juga?

      Hapus
    4. Laah nganu, itu pake akun temen kerja mba. Hahaha
      Salah pake email wkwkw
      Maap mba q

      Hapus
  9. ini cowok boleh komen kan ya wkwkwk
    ngilu dewe mbak nit bacanya, jadi bayangin sok mben bojoku(yg belum keliatan hilalnya) gitu piye ya :( ga tega wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Boleh dong mas boleeeh bgt, aku tu seneng klo blognya rame wakakaa

      Persiapan dari sekarang mas jo, biar tau tar perjuangan istri kauak apa hihiii

      Haiiih hilalnya bentar lagi nampak kok, tenang ajaaah #tiba2 jadi bijak

      Hapus
  10. Aku lahirin 3 anakku normal semua, bersyukur sih bisa normal karena selain masalah biaya, aku juga penakut. Pokok denger kata operasi itu ngeriii banget. Meskipun dibius, tetep rasanya bakal kebayang tuh pisau dan alat2 operasinya huhuhu. Makanya salut ama ibu2 yang lahiran caesar, kuat berani. Ngelahirin memang butuh perjuangan ya, baik normal atau caesar, yang penting ibu dan bayi sehat selamat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebetulnya justru ga sakit mb li, karena teknologi makin canggih euy...recoverynya pun cepet, paling yang banget banget kerasa nya itu setelahnya, ya 3 4 hari masih nyeri2 dikit, trus pas belajar miring, ama jalan mungkin efek bius juga kli ya, nah abis itu udahn deh

      Hapus
  11. Cantik anak nya..moga moga yang akan datang lahir normal

    BalasHapus
  12. Sunhanallah mbaaa aki. Aku terharu bacanya, selamat ya semoga cepey pulih sehat semuanha aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin uda pulih mb saaan hihi, uda jejingkarakan ke sana kemari ngurus beby sama kayak kamooh

      Hapus
  13. Punya orang tua yang perhatian memang menyenangkan. Dan orang tua pasti awal-awalnya cemas dengan kehidupan anaknya. Tapi rezeki sudah diatur, dengan bertambahnya keluarga ,insya Allah rezeki semakin berkah. Walau sepintas pendapatan dari satu pintu. Tapi Allah akan membukakan pintu-pintu lain yang tidak terduga.
    Selamat ya... jangan lupa nasi kuningnya lempar kemari.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul sekali mas djangkaru, ibu emang care banget hihi
      Amiin trims atas doanya ^_^

      Hapus
  14. untung suaminya siaga kayak di iklan2
    aku gak bayangin tar istriku gimana klo lairan, semoga tetep bisa stay cool (padahal yang lairan siapa -_-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak di iklan bkkbn yak wakaka

      Stay cool si teteup tapi hati bergejolak eaaa

      Hapus
  15. istriku juga cesar, katanya berikutnya kk ga bisa normal, cesar lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gpp mas yg penting ibu dan debay sehat selamat

      Hapus
  16. ceritanya seruuuuu *komenku minta dijitak*
    pas di ctg di ruang bersalin, aku pun stres karena ibu ibu sebelahku bolak balik teriak karena lairan, karena jaitan di jalan lair krasa sakit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengene masuk kamar vvip tapi apalah dsya dompetqu ini --nyanyik hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...