Jumat, 16 Maret 2018

Pregnancy Diary : "Pemulihan Pasca Caesar Berapa Lama?"



Jawabannya adalah tergantung. Tapi kalau yang aku alamin sekitar sebulanan...maksude sebulanan itu waktu yang paling tepat buat aktif seperti biasanya alias udah ga terlalu parno lagi buat banyak gerak. Ya bertahap emang... Satu hari pasca operasi jelas masih pusing-pusing dan ati-ati banget buat gerak. Paling belajar miring kanan-miring kiri sama netein bayi. Nah, baru di hari ke-2 (setelah visit dokter buat check perut kemudian dinyatakan okay), maka dari situ aku udah diperbolehkan jalan, bahkan mandi keramas walau harus dibantuin Pak Su (iya pas mandi pertama itu aku masih dituntun pak su, bahkan diguyurin aer dan disabunin...karena kan masih dapet efek bius dan obat-obatan, jadi takut istrinya yang imoet bin ucul ini jatuh sempoyongan di kamar mandi).

(Gustyanita Pratiwi docs)

Sebenernya banyak detilnya sih yang aku rasain selama nginep 4 hari 3 malam di RS itu. Mulai dari drama puting mendelep, hari pertama bayi jegerr belom keluar ASI,  payudara bengkak mpe sekeras batu pada keesokan harinya, hingga harus dipijet laktasi sama bidan yang pol-polan sakitnya. Nyut-nyutan Cuy. 

Uda gitu, aku juga masih dalam keadaan ga gitu ngeh waktu diterangin bidan laktasi tentang gimana-gimananya ntar pas pulang dari RS (maksudnya kudu ngapain aja ama si bayi misal cara memandikannya gimana, membedongnya gimana, membersihkan puser yang belum puput gimana, menyusuinya gimana, menjemur di bawah terik matahari paginya gimana (apa perlu telanjang atau dipakein baju), mencuci pakaiannya gimana, termasuk pula senam nifas, pijat laktasi, dll). Plusssss satu lagi yang bener-bener jadi pikiran waktu itu adalah kekuatiran ga adanya bala bantuan selama beberapa pekan misal Pak Su uda mulai kerja lagi, mengingat ibuk dan bumer kayaknya ga mungkin bisa nemenin lama (soalnya ibuk kan kerja yang mana jadwal absensi PNS makin ketat, sementara Bumer sedang panen padi sehingga kayaknya ga bisa diharepin pula buat bantuin agak lamaan pas masa-masa kritis itu, humbbb). Komplet deh. Pikiran acak adut mpe bisa dibilang stress dewek wkkwkk.. Untuk lebih jelasnya biar aku jabarin dalam bentuk cerita aja gimana? Siapa tau ada yang membutuhkan info ini.


22 November 2017 : "Pemulihan Pasca Operasi Caesar"

Setelah proses operasi yang terbilang singkat itu, kemudian baby diletakkan dalam pelukan...(walau cuma dalam itungan menit), langkah selanjutnya adalah tindakan  pengeleman perut oleh tim dokter. Jadi, teknologinya udah makin canggih ni gaez, karena yang aku dapatkan uda dalam bentuk lem, bukan jahitan lagi. 

Koyo yang bikin luka caesar ga nyeri



Entah bagaimana teknisnya, cuma yang jelas itu perut uda dalam keadaan kempes pes pes pes. Dari yang semula mblendung, sekarang tiba-tiba uda  entengan lagi walau kerasanya sedikit aneh karena yang selama ini nendang-nendang di dalam perut udah diambil aja waktu operasi, wkwk. 

Klo dari segi penampakan, emang perutnya jadi ga ada benang-benang jahitnya. Cuma diplester, terus kerasanya uda rekat sendiri. Ya walau prosesnya tetep aja harus step by step ya. Iya....jadi sayatannya itu melintang di atas area v, terus visualisasinya cuma kelihatan diplester doang yang mana tentu aja menggunakan plester khusus. Di sini bahkan dokter Iwan Darmawan, SPOg--obgyn yang menanganiku dari mulai promil jaman jebod (sambil bercandaan bilang), katanya : "Sim salabim, tuh udah cakep lagi kan perutnya. Pokoknya dokter Iwan sulap ga keliatan lagi ya lukanya," ujar beliau sambil mengarahkan cermin kepadaku supaya aku melihat sejenak bekas yang tadinya dibedah itu. Beliau dan tim memang bisa dikatakan sudah sangat profesional dalam hal ini sehingga proses pengerjaannya terkesan minim sakit selain memang tentu saja karena aku masih dalam keadaan terpengaruh obat bius (yang setelahnya memberikan efek kantuk luar biasa). 

Rahasia sebenarnya adalah terletak pada koyo bermerek Durogesic yang dipasang di atas payudara. Koyo ini berfungsi sebagai pengganti rasa nyeri, namun konsekuensi yang harus diterima pasien adalah mual, pusing, bahkan muntah. Iya, jadi perawat jaga yang bertugas pada hari pertama pasca operasi itu sempat menawariku  beberapa pilihan. Apakah aku bersedia dipasangi koyo supaya bebas dari rasa nyeri namun masih dalam keadaan pusing/mual, atau pilih ga pusing/mual namun nyerinya tetep kerasa? Aku sih mending pilih mual pusing aja daripada perutnya yang berasa teriris-iris...hahaha...

Ruangan bersejarah ini...


Singkat kata, singkat cerita, begitu tindakan pasca operasi selesai, kereta  dorong kemudian dioper menuju bangsal yang sudah kami pesan jauh-jaih hari sebelum HPL. Alhamdulilahnya kami dapet kamar yang super nyaman melebihi ekspektasi. Sebab, tadinya kami memang pesan kamar tipe kelas 3 (sesuai dompet kami lahyau), tapi  ndilalahnya kok ya pas kelas 3-nya full book, jadi eke dialihkan ke kamar kelas 1 namun masih dengan harga kelas 3, horeeee (ini sih emang rejekinya dedek bayi). 

Singkat kata, singkat cerita, begitu tindakan pasca operasi selesai, kereta  dorong kemudian dioper menuju bangsal yang sudah kami pesan jauh-jaih hari sebelum HPL. Alhamdulilahnya kami dapet kamar yang super nyaman melebihi ekspektasi. Sebab, tadinya kami memang pesan kamar tipe kelas 3 (sesuai dompet kami lahyau), tapi  ndilalahnya kok ya pas kelas 3-nya full book, jadi eke dialihkan ke kamar kelas 1 namun masih dengan harga kelas 3, horeeee (ini sih emang rejekinya dedek bayi). 

Ya, budgetnya sih sekitar Rp 16 juta udah all in (keterangan : biaya lahiran caesar di RS Hermina Tangerang untuk tipe kelas 3 tahun 2017). Terus alhamdulilahnya lagi dapet subsidi dari kantor Pak Su sebesar Rp 5 juta. Jadi kami tinggal gesek Rp 11 juta sadja. Alhamdulilah, walau nominal ini bagi sebagian orang masih terbilang mahal, tapi segala sesuatunya kayak dimudahkan oleh Alloh SWT. Emang bener apa kata orang, anak itu salah satu pembuka pintu rejeki....subhanalloh..... Tapi ini jangan ditanya kenapa kok milihnya proses persalinan yang bagi sebagian orang lumayan muahal gini ya, ya kali ada yang biasanya komen aku loh pilih di bidan aja biar lebih murah bla bla bla ahahaha *komen jenis ini ngajak ribut nih orang buat menyesali setiap pilihannya* *tapi bebas aja ding* *sante ae bosque* jawabannya ada di link berikut :


Nah, begitu pintu ruang operasi dibuka, di sana uda ada Pak Su yang menyambutku dengan wajah bahagia campur haru. Serius, baru pertama itu aku ngerasa beliau begitu melindungi *aaww tu kan gw jadi meleleh*, karena yaaaak untuk pertama kalinya (maksudnya pengalaman lahiran pertama), beliau ini termasuknya yang berani ngurus-ngurus apa-apanya sendiri. Karena kan emang kebetulan kami tinggal jauh dari ortu maupun mertua (hidup di perantauan oiy, bayangin ae 2 bocah yang masi keliatan oenyoek-oenyoek ini *pret* padahal aslinya uda tuwir... kudu bolak-balik RS, mulai dari promil pertama pada usia pernikahan ke-8 bulan, sempat hamil pada usia pernikahan ke-12 bulan walau akhirnya dinyatakan BO dan harus kuret, terus alhamdulilah dikasi hamil lagi pada usia pernikahan tahun ke-3, sampai melahirkan kayak sekarang). Ya meski aku tau Pak Su ini aslinya cemen banget ngeliat darah. Lha wong pas Mbaknya sendiri lairan, beliau juga baru berani nengok setelah sebulan kemudian, tapi kalau yang ini---mungkin karena casenya sedang nemenin istri jihad nglairin--jadi ya tetep dibela-belain stay tune, meski alhamdulilahnya di ruang operasi beliau ga diperkenankan masuk. Jadi beliau ga perlu liat eke berdarah-darah or totally bloody brutal ahahhaha...Beliau tinggal nunggu bebynya dibersiin dulu baru abis itu diadzani. Nah, setelah selesai diazhani, barulah beliau diperbolehkan mengopeniku sejenak untuk oper ke kamar inap. Duh....so sweetnya model orang kaya pak su ini ya diaplikasikannya dalam bentuk gini *ketjooop*

Setelah oper dari ruang operasi ke kamar, kurang lebih 3 jam-an aku tertidur karena pengaruh obat bius. Jadi rasanya tu letiiih banget, darah berasa terkuras macam abis disedot kawanan vampir *sawryy klo hiperbol, abis emang gitu sih kenyataannya, ehehe*. Mata juga yang pengennya mereeeeeem aja, nguantuk sangat. Kepala pun terasa masih oleng, sementara area perut bagian bawah belum bisa digerakin. Jadi klo ga dibawa tiduran rasanya kayak ngawang-ngawang alias nge-fly. Lha wong pipis aja masih dibantuin kateter yang jujurnya bikin area v jadi senud-senud. 

Ga lama kemudian kondisiku berangsur-angsur pulih. Begitu melek 100%, kulihat badan uda terbaring aja di atas dipan berseprai putih dengan pemandangan kamar kelas 1 yang dilengkapi dengan 1 buah meja, 1 buah kursi untuk yang jaga, serta 1 buah lemari untuk menaruh baju ganti. Meja juga uda penuh dengan air mineral, aneka kue dan buah buat cemilan pengganjal lapar. Pasien tetangga kebetulan kasusnya lebih memprihatinkan lagi karena harus kuret setelah observasi beberapa malam akibat tidak adanya detak jantung janin di uk ke-7 week. Sungguh cerita yang sangat memilukan dan mengingatkanku pada kejadian 2 tahun silam. Bedanya, di aku ketahuan BO-nya itu emang dari awal uda ga ada detak jantung janin, sementara pasien sebelah tadinya ada detak jantung janin cuma mandek di uk ke-7 :'(. Sedih banget. Pasti...

I feel u....


Balik lagi ke cerita kondisiku pasca melahirkan caesar. 

Everyday is bersahabat dengan makanan rumah sakit fufu..(menu bervariasi asupan gizi tercukupi)


Meski penglihatan masih agak meraba-raba, namun pada saat jam makan (yang kayaknya frekuensinya tu seriiiing banget), ya diriku harus tetap T-E-R-T-I-B. Walau rasanya tu mulut paiiit banget dan kayak terpaksa gitu harus ngunyah karena kan harus nenggak obat yang bentuknya gede-gede. Ya beginilah....antara mata yang rasanya ngantuk terus, tapi tetep kudu minum obat sehingga ga boleh telat klo uda masuk jam makan. Menu makanan RS tau sendiri kan? Minim bumbu...wkwk...(namanya juga makanan sehat hihihi).

Jumlah obatnya sendiri terdiri dari 3 jenis, diantaranya : obat anti nyeri, obat anti pendarahan, plus suplemen ASI bermerek Lactamam. Masing-masing diminum 3 kali sehari setelah makan. Nah, di sini nakesnya wanti-wanti banget supaya aku ga terpengaruh sama mitos-mitos lama kayak misalnya harus minum jamu-jamuan setelah melahirkan, dipakein kunyit di bagian pelipis, obat-obatan china yang ga sesuai resep dokter, dll. Anjurannya sih satu. Udah abisin aja itu obat yang dikasih RS. Plusss banyak makan protein tinggi supaya luka caesar cepet kering. Disuruh banyak makan putih telornya aja. Orang rumah suruh rebusin buat digado atau lauk makan biar masa pemulihannya cepet. Oh ya, katanya lagi emang jamu-jamuan itu bikin bayi jadi cepet kuning loh.....itu nakesnya sendiri yang bilang selain karena penggunaan bahan-bahan kimia di dalam ruangan macam kamper, parfum, obat nyamuk semprot, pewangi pakaian, dll. Nah, karena aku percaya sama yang ilmiah-ilmiah gitu, ya akhirnya aku nurut aja. 

Dinding rumah sakit yang kan jadi saksinya...Mama pernah berjuang *ciyee

Menu hari terakhir enak : sepiring bihun goreng tandas *busui growth spurt

Next...

"Finally Ketemu Bayiiiik"

Perawat kemudian membawa bayi mungilku yang uda dipakaikan baju berenda setelan rumah sakit juga selimut berwarna merah jambu yang terkesan manis sesuai parasnya. Dia dianter pake kamar tidur dorong yang modelnya mirip baki. Warnanya bening segi 4. So cute...


Aslinya kalau pas jam kunjung kan bayi-bayi ini dibawa ke ruang khusus lagi buat "baby show". Lucu deh, jadi bayi-bayi yang lahir di RS ini, masing-masing memang ditaruh di box-box mini tadi, dimana untuk jenis kelamin cewek dipakaikan selimut pink, sementara kalau bayi cowok dipakaikan selimut biru. Jadi bayiku juga ternyata uda punya banyak teman ya pada waktu jam istirahat, hahaa....jejer-jejer di ruang kaca. Bisa dibilang kebijakan RS ini memang okay sih menurutku sehingga meminimalisir penularan virus ato infeksi yang dapat ditularkan dari para penjenguk yang kita ga tau apa mereka dalam keadaan sakit atau ga waktu datang membesuk. Ya namanya juga orang banyak kan, sementara bayi masih dalam keadaan fragile banget, jadi buat meminimalisir hal-hal yang ga diinginkan saat kontak dengan orang banyak harus ada penyekatnya. Penjenguk ga boleh sembarangan megang, kecuali pas jam rooming in bareng ibunya. Kalau ga, mereka hanya diperbolehkan melihat via kaca jendela pada saat jam berkunjung. 

23 November 2018 : "Drama ASI Belom Keluar Pasca Melahirkan"

Meski kesadaran Mama Bung masi on of, tapi alhamdulilah pihak RS sangat pro untuk rooming in antara pasien dengan bayinya, sehingga saat itu juga uda harus latian nenen. Ya, emang masih agak bingung juga ya. Karena dengan keilmuan bab menyusui yang masi nol besar plus pengaruh obat bius yang masih ces pleng di badanku, paling ga aku harus kuat-kuatin mata buat menyangga bayi yang hendak menyusu. Cukup kesulitan jelas, apalagi bentuk puting yang mendelep ke dalem--dan begitu dibentuk dikit emang ada belahannya--ibarat kata 2 gunung tengah-tengahnya ada matahari,...sungai mengalir indah ke samudra...bersama teman bertualaaaaang, wkwkwkkw (ini apa sih ya bahasa gampilnya...pokoknya bentuknya ga beraturan dah alias random abis). 

Ketambahan lagi payudara masi kempes-pes-pes belom ada tanda-tanda  mau keluar ASI. Padahal pas aku besuk saudara yang habis caesar juga pada bulan sebelumnya, awal-awal lahiran, PD dia uda mulai mengkel-mengkel macam buah paya. Nah kenapa di aku kok engga ya? Ini punya w kok lunak-lunak aja. Ga ada sign mau keluar susu setetespun. WHYYYYY I SAY WHYYYYYY.... klo kayak gini caranya bagaimana saia ngasi makan si beby yang sumber makanan utamanya hanya ada di aku? Sampe yang stress ndiri en sempet suujon, ini aku bakal keluar ASI engga si. Padahal aslinya begitu disodorin payudara, itu baby uda kayak yang kehausan banget. Actualy dia pandai menghisap. Namuuuun karena bentuk putingku masih sangat ambigu (LIKE WHOOOOOOT ??! ), PLUUUS si puting juga masih suka gampang ucul klo ga yang dijepit banget, jadi ya begitu deh.....D-R-A-M-A. Apalagi pas aku masi dalam kondisi ngah-ngoh akibat pengaruh obat bius, walhasil mbekerlah itu si bayi karena ga dapet-dapet apa yang dimau. Dari situ, Pak Su ikutan gemes. Tergambar dari sorot matanya, yang klo di kantor emang dia jadi leader....jadi klo ngeliat sesuatu yang blom ketarget tu rasanya gemees gregetan wkwkkw. Akhirnya dia ga bisa doong klo ga ikut turun tangan ngebantuin buat njepitin itu puting biar masuk ke mulut mungil si beby. Ini kok nganu ya...hahahah...tapi emag begitulah kesulitan kami awal-awal menjadi orang tua. Ga semulus gambar iklan di BKKBN. Sumpahhh itu tu suliiit banget, dan subhanallohnya Pak Su bener-bener sabar banget ngebantuin sambil ngejepitin segala plus nyariin posisi yang enak biar beby bisa langsung garcep lacth on. Sampe karena saking desperatenya, itu daster karena kancingnya kelihatan nanggung (kurang nyampe ke area dada), maka solusinya adalah langsung ae pak su inisiatif buat nyobek dikit biar enak buat dibuka n payudara bisa nyembul, wkwkkw. Bayangin aje, beli 3 daster cakep-cakep akhire digunting juga biar ga rempong nyusuinnya.

Karena kondisi ini ga kunjung membaik (baca : masalah pelekatan), malah beby berontak makin mbeker dan meronta-ronta, maka berkali-kali itu pula kami harus memanggil perawat buat mengajariku yang masih bodoh ini. Sekali diarahin suster bisa berhasil nancep, begitu susternya pergi eeeee ucul lagi. Panggil lagi, dapet lagi, tapi begitu susternya pergi lagi, yaaaa copot lagie. Huuuuft...tak seperti yang kubayangkan sebelumnya. Kupikir nyusuin itu gampang. Sekali nemplok langsung nyot-nyot-nyot...ternyata tidak gaaez.. Susaaaah. Apalagi ketambahan dengan banyaknya tamu yang hilir mudik buat ngejenguk. Bukannya ga seneng dijengukin, tapi frekuensinya tanpa jeda. Jadi, waktu yang seharusnya kumaksimalin buat latihan nyusuin jadi kacau balau. Sementara nanti begitu jam kunjungnya abis, si beby dibawa rooming in lagi buat ditetein, atau pesti adaaa aja agenda yang bikin mripatku ini mandan byarr pet akibat pengaruh obat. Ya ada kunjungan bidanlah buat nerangin kelas laktasi, kelas perawatan bayi ketika sudah sampai rumah, kelas senam nifas, ganti plester, visit dokter, ganti selang infus, atau jam makan tiba. Jadi tu istilahnya kayak ga pernah ada jeda. Walhasil aku stress tingkat dewa karena jujur masih ngefly akibat pengaruh obat. Beruntung, Pak Su punya daya ingat dan konsentrasi yang  tinggi ketimbang biniknya ini, jadi pas diterangin bidan gimana cara merawat bayi dia uda nangkep duluan. Bahkan begitu diajarin beliau langsung bisa praktek...malah lebih telaten dari aku, sampai-sampai  bilang kalo beliau adalah 'titisan bidan' ahahhha...kamvredh aku kalah lah..

Pada hari ke-2 pasca operasi caesar itu, dokter juga sudah memperbolehkan aku buat mandi. Karena setelah visit dokter, perban dan plester yang ada di perut udah diganti dengan yang baru. Kali ini plestenya kedap air. Lagipula kateter juga udah dicopot, jadi biar sekalian latian jalan dan mandi plus keramas supaya kotoran sisa operasi bisa luntur dengan seketika. Nah, karena kepala masih sangat terhuyung-huyung ketika dibuat jalan, maka dari situ aku minta Pak Su buat jagain aku selama mandi. Secara, jalan aja masih yang kayak nenek-nenek style saking lambatnya karena kan kaki kayak mati rasa. Uda gitu darah nifas juga lagi banter-banternya. Takutnya aku jatoh gitu. Emang bener sih apa kata orang, bahwa proses pemulihan caesar itu lebih rempong ketimbang lahiran normal. 

Jadi begitu tiba di kamar mandi, langsung buru-buru cari aman dengan cara duduk di closet duduk, terus minta tolong pak su buat guyurin ama gantiin baju. Abis itu jalan ke dipan lagi ya tetep dituntun karena masi belom lancar bener tiap gerak.

24 November 2017 : "Payudara Tiba-Tiba Bengkak Sekeras Batu, Ohhhh...God!"

Keesokan harinya ibu dan bapak dateng dari kampung halaman, naik kereta turun bekasi lalu dianterin kakak ke RS dimana aku menginap. Sementara itu, bumer sendiri rencananya akan datang belakangan karena pakmer kebetulan sedang dalam kondisi kurang fit sehingga harus ditungguin di rumah. Kami sih senyamannya beliau-beliau aja deh mau datengnya kapan. Mau lama atau sebentar monggo. Ga yang kudu mematok harus nemenin full juga. Karena kami tau mereka juga punya kesibukan masing-masing. Masalah siapa yang bantuin selama sebulan pasca operasi itu, ntar deh dipikirinnya sambil ngopi wkwk...

Nah, setelah bapak, ibu, kakak, serta ipar tiba, beby pas kebetulan sedang ''baby show'' di ruang khusus bayi. Jadi simbah dan budhenya ini mandan getun karena kok ya ga bisa langsung gendong cucu en ponakan, wkwkwk. Ya gimana ya, abis uda kebijakan RS-nya begitu. Meski udah ngaku klo simbahnya sendiri , klo bukan pas jamnya dibawa rooming in bareng ibunya ya tetep nda buleh pegang, itu kata si satpam sih hihi. Jadi untuk mengobati rasa penasaran atas kehadiran cucu perempuan pertamanya ini, bergantianlah mereka menuju ke ruangan dimana bayi-bayi yang lahir pada tanggal yang sama atau berdekatan dipajang. Sementara itu, aku masih belom bisa banyak gerak dan harus tiduran di atas dipan. 

Nah, selain melepas kangen dengan banyak cerita soal pengalaman hamil sampai melahirkan, pada kesempatan kali itu juga kugunakan untuk curhat masalah per-ASI-an ke kakak. Kataku, kok ASI ku belom keluar-keluar juga ya? Kemarin si ini tete masi lunak. Nah, hari itu udah ada peningkatan dikit sih. Ga yang sekempes kemarin. Tiba-tiba kok ya uda mengkel aja meski pas dipencet-pencet tetep belom keluar juga itu susunya. Malahan lorone pol-polan kayak bengkak abis keentup tawon ndas hahaha... 

Kakakku yang kenyang akan teori per-ASI-an pun buru-buru menenangkan.... Dia bilang masi aman kok baby kan punya cadangan makanan sampe 2 hari setelah dilahirkan. Jadi ga perlu kuatir dan langsung digantikeun oleh sufor. Ya tapi kan ini uda 3 hari sist...begimana dong. Aku takut kalau dia sampe dehidrasi... Apa perlu dimimiin dulu pake susu formula? Kesian dia mulai lelah, maksudnya cara nangisnya tu menyayat hati banget. Ku mulai gamang #balada ibu baru blom tau apa-apa. Namun beruntung kakakku ini tipe orang yang selalu ngasi support penuh supaya aku tetap optimis bahwa sebentar lagi ASI ku keluar. 

Beliau lalu menyarankan, apakah aku uda coba pake breastpump ? Oiya, aku lupa. Doooh abis ngelahirin kok ya ngeblanknya minta ampun. Segera kukeluarkan pompa elektrik double pump yang sebenernya adalah pinjeman dari kakak, lalu menyambungkan kabelnya dengan stop kontak. Di sini aku diajarin benar bagaimana cara memerah dengan menggunakan alat ini. Alat yang baru satu kali itu aku praktekin langsung sambil deg degan menunggu seberapa banyak hasilnya.... Dan jawabannya adalah...Apakah berhasil? Ternyata belom sodara-sodara. Malahan payudara kayak berasa digelitikin aja ama dorongan pompanya. Kurang neken maksimal perasaan. Karena masih penasaran, kakak lalu minta ijin buat ngurutin aku pake baby oil. Arah ngurutnya dari luar ke dalam. Diteken-teken ampe grenjel-grenjel yang ada di dalem kayak ikutan gerak. Jangan ditanya rasanya kayak apa. Pediiih bin perih. Nyeri hateeee boook....Luarrr binasa. Tapi mending sih, kali ini ada hasilnya walau dikit. Karena dari puting tiba-tiba keluar cairan berwarna kuning bening yang kata kakak itulah yang disebut sebagai kolostrum, ASI pertama yang paling baik untuk ngebentuk kekebalan beby. Jadi dari situ aku terus disemangatin untuk jangan langsung pantang menyerah--toh kolostrumnya uda mulai netes walau dalam bentuk dikit-dikit. Dia juga bantu panggilin suster supaya nampung kolostrumku buat diminumin ke si beby ntar. Nah, pas si suster dateng...kok ya pas ada program pijit laktasi. Jadi di sini aku dikasi tau cara biar hormon-hormon yang bekerja pada ASI itu kebentuk, salah satunya adalah oksitosin. Mumpung para bapak-bapaknya lagi pada jumatan, jadi kesempatan buat ciwi-ciwi belajar ilmu permenthilan ini hahahaha...

Kolase futu-futu sebelum dan sesudah lahiran
Hore dapet oleh-oleh RS grateeez (diapers, mustela, sleek, cusson, velvet, obat2, peralatan mandi)

Satu orang bidan kemudian memintaku untuk menanggalkan pakaian. Beliau lalu membersihkan sejenak area dada dengan cara mengompres air hangat dengan menggunakan waslap. Tak lupa beliau juga membalurkan baby oil ke arah payudara supaya aku dalam keadaan relax. Kotoran pada puting dibersihkan dengan kain kasa yang sudah diberi baby oil agar salurannya ga tersumbat. Setelah itu kedua telapak tangan diletakkan di antara kedua payudara, kemudian diurut ke samping dan ke bawah hingga tangan menyangga payudara. Kemudian ke atas sambil lepaskan dari payudara. Gerakan ini dipraktekkan sebanyak 20 kali. 

Setelah itu, telapak tangan kiri menopang payudara sebelah kiri dan jari-jari tangan saling dirapatkan. Kemudian sisi tangan kanan yang sejajar dengan jari kelingking mengurut payudara dari pangkal ke arah puting. Demikian pula dengan payudara kanan.

Sementara itu, pemijatan pada area dada dilakukan dengan cara melingkar atau butterfly stroke. Pijat puting dan areola perlahan ke atas dan ke bawah, lalu ke kanan dan ke kiri, masing-masing sebanyak 5-6 kali selama 5-10 menit.

Yang terakhir, ini memerlukan bantuan para suami ya bapak-bapak tulung istrinya dibikin enjoy dengan cara berikut. Caranya pijit pada area punggung, terutama di sebelah kanan kiri ruas tulang belakang dengan menggunakan ibu jari. Gerakannya seperti membuat love-love melingkar. Pijit dari atas ke bawah, sampai hormon oksitosin muncul. Karena  kerja hormon ini kan berfungsi sebagai perangsang keluarnya air susu. Bidan menyebutnya sebagai 'proses oksitosin'. Jadi beliau menyarankan agar nanti begitu sudah sampai rumah, pak su bisa sering-sering kasih pijat oksitosin ke istrinya ini dengan cara yang udah dijelaskan di atas. Efeknya gimana? Gerakan ini jujur membuat payudara yang tadinya terasa kempes perlahan-lahan mulai memperlihatkan gunungannya...lalu jreeeeng tetiba jadi mengkel cem mangga indramayu waktu musim panen. Terus berasa di dalem kayak uda ngumpul ASI. 

Oh ya, sebenarnya Jumat itu kupikir kami uda bisa balik dong ke rumah, tapi karena dokter anaknya visit Sabtu buat nunggu hasil test darah, test pendengaran, vaksin hepatitis ama polio ya akhire dipending Sabtu. Yaaaah....ketemu bapak ibu dari kampungnya cuma ada kesempatan Sabtu malam Minggu doang...karena Minggu pagi uda harus pulang naik kereta jam 12 siang. Sedih....

25 November 2017 : "Pijit Laktasi"
Keesokan harinya...

Dudulnya aku adalaaaahhh....yak begitu mengkel setelah pijat laktasi kemaren, yang aku lakukan justru santai-santai aja. Bukannya langsung ditampung pake botol dengan cara dipompa, eh tapi ini malah dibiarin aja nunggu sampai si baby dibawa masuk lagi buat ditetein. Ini semua karena aku emang blom nangkep banget info-info seputar ASI yang aturan begitu mengkel langsung segera dikosongin. Doooooh padahal ya, sebelom lahiran aku uda baca-baca sedikit dari buku-buku, tapi kok ya pas praktek langsung malah ngeblank. Mikirku dulu adalah lha wong saia ibu rumah tangga biasa kok, emang masih perlu pake pompa segala ? Jreeeeng....pertanyaan inilah yang jadi kesalahan terfatalnya. Harusnya pompa itu ga mandang dia dipake sama ibu pekerja atau apa ya. Semua ibu bisa pake wkwkkwkw....Ya Alloh, klo inget itu tu rasanya ilmuku cetek banget. Dalam pikiran awamku selama ini, pompa itu ya cuma dipakai buat ibu bekerja. IRT kayak w ya paling bisalah direct ae. Ternyata semuanya ----> nehiiiii...naaaaaay ! Salah besar. Lhaaaa ya iya, wong setelah menjalani tenyata proses direct breastfeeding itu ga bakal lancar-lancar jaya terus, jadi ga terpikirkan buat beli pompa sebelumnya aaaaargh. Padahal pompa itu penting banget bagiku yang masih sangat bodoh dalam hal pelekatan sempurna kayak apa.

Awal-awal pasca lahiran dapete susu dikiiit oguut
Masi harus banyak berjuang untuk mendapatkan 80 ml botol new born ini *flashback*

Nah, singkat cerita, karena dibiarkan terlalu lama maka itu payudara makin keras...puting juga uda kaku banget dan membesar. Beby? Begitu disodorin payudara dengan bentuk begitu ya yang ada malah makin ngamuk. Bibir mungilnya makin bingung ngeliat puting yang makin susah buat dijangkau. Terlalu gedayyy vroooh. Inilah pangkal masalah yang sebenarnya. Dari menganggap enteng suatu hal, maka timbullah bencana, wkwkwk. Untunglah suster yang tau keadaan ini langsung buru-buru panggilin bidan laktasi buat ngurutin. Sekitar jam 12 siang, sebelum bener-bener check out dari RS, si bidan dateng dengan tergopoh-gopoh sambil membawa peralatan tempur. Ya waslap, baby oil, air anget, dan semacamnya. Beliau kaget dong ngeliat itu tete uda segede gaban punyaknya Kim Kardasian (ding boong lah ahaha, maksudnya ya lebih gedean dari biasanya). Katanya, : "Untunglah si ibu cepet-cepet panggil saya, soalnya klo dibiarin aja bisa jadi masitis. Bikin demam, plus ASI nya berubah jadi nanah. Penanganannya bisa tambah ruwet lagi". Oh, daaamn...thanks God....siang itu masih bisa ditangani dengan cepat walau harus menahan rasa sakit yang luar biasa waktu diurut. Iya ngurutnya itu pake skill tangan-tangan terlatih seorang bidan sampe grenjel-grenjel yang ada di dalem payudaranya ikutan luruh. Hampir 1 jam-an lah kira-kira diurutnya walau sambil tahan napas karena saking nyerinya. Tapi perjuangan ga sia-sia. Ibarat pepatah bersakit-sakit dahulu, bersenang-senanglah kemudian....setelah menahan hasrat ingin mengaum saking suakitnya, akhir kata didapatlah beberapa mili ASI yang segera ditampung ke dalam botol untuk diminumkan pake pipet ke si bayi. Ya Alloh alhamdulilah ada juga aku ngeliat ASI keluar dari PD ku. 

Nah karena sore itu udah ketemu dokter anak dan nerima semua hasil test darah, pendengaran, juga vaksin bayi baru lahir semua okay...akhirnya kakung dan uti yang malam Sabtunya jaga rumah datang menjemput. Kami pulang dengan pengalaman yang luar biasa, apalagi dari RS-nya sendiri juga dapet oleh-oleh banyak banget kayak perintilan bayi dengan berbagai merek. Gratizzz pula....Ihhhh syenangnyaaaa...

Bersambung....

41 komentar:

  1. Baca ceritanya jadi merasa ketularan sakitnya waktu dilaktasi, hehhehe. Semoga sehat terus baby dan ibunya.

    BalasHapus
  2. Sebegini panjang dan masih bersambung...πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

    Aku pemulihan SC pertama sama SC ke sua, cepet SC kedua nit. Karena sudah siap lahir batin koyone..
    SC ke dua, pulang RS langsung ngopo2 dewe

    *Faktor kepepet juga😊😊

    Nggak pake pijit laktasi sih. Yang pertama aja, malah sempat batuk gara2 makan kacang mentah biar Asi banyak..jebul malah batuk.

    Eh..anak pertama, malah anaknya ga bisa ngasi. Drama puting mblesek.

    Besok, anak ke dua mu..pasti lebih minim drama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ratunya bersambung mb, cucok jadi penulis scrript sinetron stripping eyke hihihi

      Iya mb akunpun, kmaren itu karena faktor kepepet mau tak mau harus bisa ngurus sendiri, sebulanan dibantuin cuci gosok doang klo siang...kelar sebulan uda bisa takhandle sendiri lagi

      Soalnya aku malah ga betah ada ART, ga biasa ada orang asing di rumahku yang kucrit ituw wkkwkw

      Wahhh gek ngerti kacang mentah bisa nglancarkeun asi, takpikir kacangnya mustindirebus mbaaa..,yang penting judule kacang tanah ahhaha

      Lah sama, nipple ku juga mendelep wkwkwk wes jan ra karuan bentukee...areolanya agak gede juga jadi ga masuk-masuk huhu

      Aminn ya Alloh ^_^

      Hapus
  3. mba Nit aku baru tau ga pake jaitan tp dilem dan ada koyo antinnyerinya hehehe cerita tentang nyusui pertama kalinakunjadi inget karena lahiran aku 30 jam kurang tidur nah abis lahiran aku lupa kudu nyusuin sampe sisusternya bulak balik bangunin suruh mompa wkwkwk *emakeee neyna keblugnya bukan main πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb sekarag makin canggih euy...
      Cuma sesi jalannya aja yang lumayan bertahap, apalagi abis lepas plester di hari ke-3 hihi
      Rasanya sesuatu kalo jalan jadi kaya nenek nenek aku ahahaha

      Nah sama, mama bung juga keblukable aneeeth qaqanyaaah

      Hapus
    2. mba Nit kelahiran kedua kemarin aku akhirnya SC dan ga pake tehnik lem deh soalnya ku masi liat benang wkwkk aku pemgen beli koyonya bole ga y apa emg sesuai resep dokter?aku 3 hari 2 malam hari kedua jg aku dituntun suster buat duduk, jalan mb makanya ku plg cepet tp dirumah dodoe sakitnya masi mpe skrg

      Hapus
    3. Hwaaaa baru tau teh bell dah lonciiing, congraaatz mb herv, mwaaah dede bayiknya

      Cepet pulih nyakkk

      O koyonya ntu uda masuk bill operasinya mb jadi keknya ga dijual bebas gitu

      Hapus
  4. lamanya baru mampir ke sini lagi :)

    ternyata sekarang operasi sesar ada yang gak dijahit lagi yaa Mba Nit? Kabar baik nih bagi ibu-ibu yang ngeri/takut dengan oprasi sesar (seperti saya). Tapi di Bau-Bau udah ada belum yaa yang pake koyo gini?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horaaai mb ira mampir lagi *cipika cipiki*
      Bener mb, dan itu aku juga baru tau wkwkkwkw

      Teknologi kesehatan rupanya makin berkembang mb
      Kenyamanan pasien jelas diutamakan *iyalah wong uda bayar hihi

      Hapus
  5. Sama mba aku juga melahirkan sesar juga. Sebulan jug fase penyembuhannya. Yang aku inget itu ya, batuk aja sakit bgt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb pokoknya klo batuk itu sesyuatu bgt rasanya, padahal tenggorokan uda gatel bangetz

      Hapus
  6. mbuul, kamu mengingatkan pada aku pas lahiran anak pertama. Aku cesar juga...
    aku setuju rejeki memang ada aja, yakiiin pasti anak2 ada jalannya
    ih makanan rs ini aku cocok hihi..
    itu kok bisa sekeras batu sih mbuul... jadi menikmati baby, perjuangannya ruar biasa kan mbul. Aku berasa durhaka banget sama emaak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo ka ucig sama dokter hasta yak, hihi gimana pengalamannya cerita ugaa dunk di blog
      Aku suka baca ceita pengalaman lahiran

      Iya makanannya variatif, buahnya juga banyak ahahhah

      Iya ka, jadi karena begitu mengkel ga langsung dikosongin akhirnya bengkak duuhhh trauma ama nyerinya wkwkkwk

      Untung tertangani dengan cepat

      Hapus
  7. kalau baca kata " Caesar " saya jadi ngeri Mbak, darah rendah saya jadi kambuh, mata jadi berkunang2,,,, :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi sebenernya ga semenakutkan itu kok kang, bahkan karena makin ke sini teknologi makin canggih recoverynya lumayan cepet juga ^^

      Hapus
  8. haaaaa kuwi oleh2 seko RS e kok akeh dan apik2 banget siih. aq loh sesama hermina cm dapet sepaket tester jonhson n johnson....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo bahkan sampe se tas gede kui hahaha
      Keren kan hermina tangerang
      Opo kaeena pke biaya pribadi y, bukan asuransi kantor?

      Hapus
  9. Akhirnyaaa apdet lagi.
    Aku waktu itu pake bpjs kelas 1, jadi keluar rs ga pake dapet 'goodie bag' hahahahaha.
    Ga ditawarin pake koyo juga hahaha karena ga dicover kali ya.wkwkwkw. Congratsss ya.
    Btw di ig mu dikau udah lihai bepergian dengan baby kesana kemari. Aku mah malesan apalagi bawaannya buanyak. Palingan ke kesmas aja, vaksin. Hahahaha. Itu aja udah berasa, BANYAAKK AMAT BAWAANNYA. wkwkwkw.

    Enjoy the motherhood. Tetap semangattt

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seabad kemudian baru apdet *getokin pal mbul hahahhaha

      Hahaha, pas rejekinys si dedek tu mb bukan goodie bag lagi tapi tas besar yg kayak mau orang kampung malahan itu sponsor rs nya, gratis *mama bung lalu hepi

      Ihhh itu yang bepergian cuma cuzzz setengah jem doang mb buat ke toko peralatan bayi, ama pijit wkwkkw, abis itu keluarnya sama tuh cuma buat vaksin doang

      Abis masi rempong bawa peralatannya iyakkk

      S.m.a.n.g.k.a ---> semangat qaqaaa

      Hapus
    2. Tas besar kayak orang mau pulang kampung (typoo)

      Hapus
  10. Aku baca ini sambil mompa di kantor 😁 mayan bikin pompaan byk krn ktawa2 #eh lahiran pertama emang gitu, aku jg ngerasain lbh rempong.. hamil kedua lbh santai meski hrs ttp belajar... tp btw kmrn aku ga dikasih koyo penahan sakit euy 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mamih uda balik gawe agaaaiin yak? *setrerong mi jand kasi kendor pumpingnya hihihj

      Iya yak, kebanyakan hamil pertama serba parnoan, banyak pikiran apalagi banyak liat google wkwkwk uda deh itu internet pak su tutup biar eyke ga kebanyakan googling yang bikin stress

      Hapus
  11. ibu-ibu imut beginilah, wajah selalu fresh menyenangkan.
    Pas baca: finally ketemu bayi, saya jadi deg-deg syeerr
    perasaan baru 'kemarin' baca nita ama lakinya pacaran kesono-kemari, sekarang udah ada baby.
    Bakalan banyak tulisan parenting nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haaa...freshnya itu klo maw naro foto di ig doang mb, selebihnya awut awutan wkkwkw

      Hihi time flies ya mbaaa...
      Gembulnita uda jadi emak emak sekarang wakakka

      Hapus
  12. hehehe selamat yaa mbak nita cantik atas kelahiran dedek bayinyaa,, semoga lekas pulih dari operasi caesarnya ya cantik. Smeoga allah mempermudah semuanyaa.. Yaahhh udah panjang2 masih bersambung yaa hehehe ditunggu yaaa lanjutannyaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insyaalloh uda pulih mb, uda 4 bulan anaknya sekarang...

      Thx mba

      Hapus
  13. selamat ya mbak...aku juga ngalamin rasanya operasi saesar...aku udah 2 kali hiks2...tp alhamdulilah asiku lancar jaya...malah sampai muncrat2..mungkin mbak tll tegang atau gimana?dinenenin aja terus menerus mbak si dedeknya insya Allah asi bisa keluar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb hihi
      Kayaknya before after lairan emang stressnya tinggi mb, kepikiran sapa yang mau bantuin klo paksu uda gawe lagi secara jauh di rantau orang

      Wkwkwk
      Tapi itu pas hari ke-5 udin lancar jaya mb, walau kadang pas lagi sante mancur mancur tapi pas lagi agak agak spaneng ya mayan hutuh perjuangan juga hihi

      Yang jadi peer itu pelekatan klo sekarang mb, klo asinya alhamdulilah uda keluar

      Hapus
  14. Cepet pulih mba, saya pernah ngalamin payudara mengeras di hari ketiga😳

    BalasHapus
  15. Waktu sc 7 thn yg lalu, ga dikasih koyo kaya gitu, lumayan sakitnya hihi...

    BalasHapus
  16. Aku rada ngilu bacanya, kebayang Niittt, hahaha. Soale aku juga pernah nungguin sepupuku SC kayaknya tak berdaya banget, abis itu beberapa minggu setelahnya katanya masih sakit buat ngapa-ngapain. Tapi temenku lain lagi, katanya SC nggak terlalu sakit, justru drama sakitnya pas netein. Keknya emang beda-beda ya keluhannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pas tindakannya justru ga kerasa mb dew, nah setelahnya baru deh gegegekk

      SC itu 'sedepnya' itu di pmulihannya mb dew, hahai, lumayan bertahap karena ga bole ngangkat dan gerak yg terlalu heboh
      Nenenin juga ternyata ga segampang bayanganku semula hhuhuhu
      Teteup mangaaaad, perjuangan ga berhenti sampe sini

      Hapus
  17. Aku jg pake model lem itu 2x lahiran. Duuuh kalo diinget pas PD bengkak itu bener2 bikin ngilu yaaa nit. Aku pernah anak kedua, mungkin kelamaan ga dipompa ato gman, pas kluar merah dooong. Aku paniiik, sampe tanya temen yg ahli laktasi.. Dia bilang mungkin ada luka, makanya asi bercampur darah. Di pompa trs aja sampe bersih. Hiks.. Ilang berapa puluh ml itu..

    Bbrp pengalaman lahiran ini, bikin aku ga pgn hamil lagi sih. Udh cukuplah.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duhhh ngeri2 syedap mb fan klo baca mpe keluar darah, ya Alloh moga jangan sampe huhu
      Cenud cenuddd

      Huaaa gpp mba masing2 orang emang punya keinginan ndiri2 ya, hihi
      Tapi klo aku masih pingin hamil lagi dan lagi gimana dunk hihihi *ketagihan

      Hapus
  18. Aku juga waktu lahiran anak pertama, hari ke 2 payudara bengkak. Setelah dibersihkan kemudian dipompa pakai pompa ASI elektrik. Praktis banget kalo pake yg elektrik, cepet dapat ASI nya. Aku coba manual pakai tangan, sampai payudara merah semua hasil ASI nya cuma keluar dikit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah di aku justru elektriknya ga nyedot mb li, mungkin mereknya bukan yg recomended akhirnya kebih nolong yg pompa manual hihi

      Hapus
  19. perjuangan emang di BAB ASI, semangat terus Mama Mbul, sekarang udah jago doong pastinya.. ;)

    saya pumpingnya manual, belum pernah yg elektrik, katanya gampang banget yah, tinggal colok doang, eeehh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga manual mb di ahahhaha
      Elektrik pernah nyobain tapi mungkin karena bukan yang mahl jadi sama sekali ga nyedot
      Sekarang masi terus berjuang mb, semoga dicukupkan

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...