Senin, 09 April 2018

Pregnancy Diary : "7 Bulanan"



Oktober 2017

Tak terasa, 7 bulan berselang dan sudah memasuki Bulan Oktober. Sudah berdekatan dengan hawa-hawa tangis bayi... Waktu itu sih pinginnya konsen aja mikirin lahiran plus mulai belanja-belanja perlengkapan bayi newborn, tapi apalah daya Pak Su dan keluarga besar kami lebih riweuh mikirin acara 7 bulanan haha...

Bolak-balik kakak ipar, ibu, serta kakakku wa or telpon, mereka tanya : "Mitonine jadi tanggal berapa (7 bulanannya jadi tanggal berapa?)?" Maksud hati biar beliau-beliau ini bisa planning jauh-jauh hari gitu ngepasin tanggalnya. Karena kan kalau dadakan serba rempong ya. Kakak plus kakak ipar baru aja punya bayi, sementara Bapak Ibuku yang PNS harus hemat-hemat jatah cuti, mertuapun sedang disibukkan dengan musim panen, jadi bener-bener yang diteror mulu, kapan acara 7 bulanannya bakal digelar. 




Nah, permasalahannya adalah perkara tanggal dan bulan pelaksanaan acara 7 bulanannya ini juga bikin galau. Pasalnya kami sedang disibukkan oleh agenda ngecat juga beberes (dalam rangka persiapan menyambut bayi). Selain itu, kami juga baru beli ranjang custom yang bisa direquest raknya. Jadi pengeluaran sedang jor-joran banget. Belom lagi, kontrol dwi mingguan yang sudah diberlakukan oleh dokter dengan biaya konsul serta USG yang bisa dibilang ga sedikit. Jadi, sempat ada silang pendapat juga antara aku dan paksu tentang seberapa penting acara 7 bulanan ini jika dimasukkan ke dalam skala prioritas. Pikirku, kan kemaren udah dibikinkan acara slametan 4 bulanan tuh waktu lebaran, masa 7 bulanan mau dibikinkan lagi. Soalnya setahuku klo uda ada 4 bulanan, biasanya ga pake 7 bulanan lagi. Itu di tempatku sih. Jadi ga riweuh 2 kali. Mending dana yang ada segera dialihin ke pos-pos yang lebih krusial lainnya, misalnya buat biaya lahiran atau perlengkapan bayi yang satupun belum kami beli *haduuuh pening pala saiaaa*. Ndilalahnya, lingkungan adat tempat tinggal Pak Su kok ya cukup saklek alias menganggap penting pelaksanaan acara 7 bulanan), jadi ngerasanya belum sah klo acara tersebut belum diselenggarakan... Kepengenannya beliau sih tetep ada walau dalam bentuk kecil-kecilan. Yang penting pantes gitu. Paling nggak ngundang kerabat dekat dan tetangga 1 blok. Maksud utamanya sih biar si dedeknya ini waras sehat slamet sampe Hari "H" launching karena akan ada banyak yang doain, sekalian minta doa restu juga kan biar akunya dimudahkan dalam proses lahiran. Yawdahde...daripada debat ga ada juntrungannya, akhirnya kesepakatan oke...walau sisa 1 bulan berikutnya sempat ketar-ketir juga, akankah tabungan kami ngepasi begitu mendekati tenggat waktu lahiran #balada_calon_orang_tua_baru_yang_masih_ merangkak_dari_nol? Karena kan pada akhirnya dokter memutuskan untuk caesar setelah melihat kondisi kehamilanku yang hampir mendekati placenta previa. Belum lagi yang ketambahan uda dikejer-kejer pertanyaan bumer atau orang tua terkait akekahan setelah dedek bayinya lahir jebret nanti, aaaaarrrrghh...kalau inget itu tu dulu rasanya spaneng banget wkwkkk ampe dipendem sendiri en akhirnya jadi jerawat...(soale Pak Su orangnya ga pernah ribet alias overthinking kayak aku, jadi beliau always berpikiran positif dan mikirnya sambil jalan, yang ntar ya dipikirkannya ntar Trumbul...nak opo-opo mbok piker mundak cepet tuwo huhuhu, begitu katanya wkkkk). Tapi alhamdulilahnya sih ternyata semua seakan dimudahkan begitu aja. Rejeki banyak datang dari berbagai pintu. Pun dalam bentuk yang tak terduga-duga. Memang nikmat Tuhan mana lagi yang kau dustakan...Cara kerja Gusti Alloh sungguhlah ajaib....Tak ada keraguan atas kuasa-Nya.

Setelah menimbang masak-masak kapan tanggal yang tepat untuk menggelar acara 7 bulanan, langsunglah kami kabari Bapak, Ibu, serta mertua di kampung halaman, juga kakak serta kakak ipar di Bekasi. Hasilnya, Bapak Ibuku sanggup datang karena ngepasi sama tanggal weekend, sementara mertua berhalangan hadir karena Pak Mer sedang dalam kondisi kurang fit, jadi Bumer diwakilkan oleh kakak ipar (meski pada akhirnya kakak ipar absen juga karena ponakan mendadak demam setelah sehari sebelumnya vaksin DPT). Adapun kakakku pribadi, beliau pilih dolannya pas Hari Minggu sama sekalian ngantar Bapak Ibu balik ke stasiun waktu pulangnya nanti (FYI : kami menetapkan acaranya pada Hari Sabtu sementara kedatangan Bapak Ibu jatuh pada Hari Kamis sore sehingga bisa sampai Tangerang pada Jumat Subuhnya).











Dua malam sebelum Hari-H itu, kami seperti dikejar-kejar maling banyak hal. Aku bersih-bersih rumah dalam keadaan hamil tua (tapi bersih-bersihnya yang enteng-enteng aja sih kayak nyapu sama cuci piring), sementara Pak Su marathon ngecat tembok. Soalnya tembok rumah keliatan mbladhus banget. Dimana-mana bertebaran gambar amoeba alias sisa-sisa rembesan hujan. Jadi, bikin sepet mata kalo ga segera diberesi. Udah gitu, barang-barang yang sekiranya ga terpakai akhirnya kami ringkesin ke tukang sampah, monggo aja terserah mau diapain, apakah mau diloakin atau dipakai soalnya kebanyakan masih layak pakai. Terutama baju-bajuku yang udah segunung tugel sendiri ga muat di badanku yang mulai menggembil ini. Maunya sih takkresekin aja en ganti sama yang baru (((MAUNYAH))). Tapi ga jadi deng, eman-eman, mending buat nyicil perlengkapan debay hihihi. Karena kan ceritanya aku pengen ngasi space khusus ni buat baju bayi agar bisa ditaruh di rak yang tadinya uda kepenuhan sama bajuku. Nah, setelah dikresekin... ternyata hasilnya di luar dugaan. Buanyak bener, mpe ada 5 kantong kresek gede, duhhh !!!

Yang paling PR itu ya sebenarnya acara ngecat tadi. Soalnya kan banyak beredar mitos klo lagi hamil sebaiknya jangan ngecat dulu. Tapi ya gimana ya, huahaaa....habisnya kami ga enak sih klo pas kedatangan tamu tapi rumah masih dalam keadaan 'njembrung'. Jadilah acara ngecat tetap dilaksanakan (dan so far sih setelah lahiran, baby juga baik-baik aja...ga ada pengaruh apa-apa seperti yang ditakutkan oleh mitos). Ya paling klo  mau dilogika, yang bikin kuatir cuma kandungan kimia si catnya aja, selebihnya sebisa mungkin ga usah dipercaya, huhu.

Oh ya, perkara ngecat ini, sebenarnya aku ga tega juga liat Pak Su jadi kurang tidur karena cenderung menerapkan sistem SKS (Sistem Kebut Semalam). Padahal dari jauh-jauh hari udah aku wanti-wanti ke beliau, bahwa mending ngecatnya itu dicicil dari 3 bulan sebelumnya...tapi bukan Mugiwara Luffyku tercinto namanya kalo ga menganggap enteng segala hal...jadi ya begitulah, ngecatnya sekobere Ndoro Kakung mailaaaff, alias mepet-mepet acara. Satu bulan terakhir, dikhususkan buat ngecat tapi di weekendnya aja, itupun ga fullday, karena kadang kami pengen nglayap kemana gitu. Pernah pula minta bala bantuan dari teman doi, dan beres sehari untuk bagian teras, tapi selebihnya--yang justru paling penting (karena paling banyak kupantengin selama aku di rumah) adalah bagian interiornya yang masih nyisa 75%. Sialnya, pada suatu Sabtu kan ngecat satu sisi tembok sampai kelar, nah ndilalahnya pas ngecat Sabtu berikutnya untuk sisi tembok yang lain, lagi kok ya pas warna catnya beda. Selennn booook. Satu warna putih semi abu-abu, satunya lagi warna putih terang. Kan KZL. Masa pating blonthang tembok ngana wakakaka. Untuk meredam kemanyunanku saat itu, jadilah satu sisi tembok yang dicat putih terang akhirnya diseragamkan menjadi putih semi abu. Duuuhh, padahal tadinya putihnya cerah en uda rata, sekarang semua tembok jadi agak gelapan, hahaha...#pasrah. Ya, tapi gimana lagi dah terlanjur. Yang paling penting tembok uda dilabur semua dengan tenggat waktu sebelom bapak ibu dateng #pukpuk malooov #bebymbul_berubah_jadi_mandor_yang_ngawasin_setiap_inci_dari_tembok_yang_ada.

Kira-kira pukul 12 malam teng (udah kayak dongeng Cinderella ya boook), acara ngecat dipercepat dan setelahnya Pak Su ijin buat ngejemput bapak ibu yang udah tiba di Stasiun Senen setelah mengetahui pesan dari WA bahwa posisi beliau uda nyampe Karawang. Jadi biar ga dicap tukang ngaret Pak Su langsung gerak cepat menuju TKP, walau semprulnya jadwal kereta malah mundur 2 jem. Heuuu...cian amat padahal uda dibela-belain ga tidur Anda ya tuyunk, hahaha....

Jadi abis itu, beliau cuzzz naik kendaraan meluncur ke Stasiun Senen, sementara aku sibuk merapikan kamar plus mengganti seprai dan sarung bantal guling di kamar sebelah buat tidur bapak ibu nanti. Lah...tidur apa ga ni gw? Pada baen alias sami mawon. Karena uda terlanjur spaneng kepikiran ini itu dan pingin acara besok cepet beres, makanya mata jadi susah merem. Abis itu aku nunggu mereka sambil manasin air buat isi-isi termos, siapa tahu bapak ibu mau ngeteh atau ngopi dulu sebelum istirahat ntar.







Beberapa jam sebelum azan subuh, suara mesin mobil uda terdengar dari balik pagar yang menandakan kedatangan Pak Su bersama bapak ibuku. Segera kubuka pintu dan diriku disambut oleh cipika cipiki nyokap yang pangling karena perutku uda njemblung menyerupai buah semangka. Hahahasemb... lalu abis itu kubikinkan teh manis sebanyak 3 gelas, dan kupersilahkan mereka buat istirahat supaya ga gitu kecapean begitu acara berlangsung pada Hari Sabtunya.

Jumat siang, agenda bener-bener digunakan untuk santai-santai. Bapak ibu jelas ngaso-ngaso karena masih dalam keadaan tepar setelah menempuh perjalanan 7 jam via kereta ekonomi. Sementara semua planning acara, aku serahkan ama Pak Su yang kebetulan punya channel banyak (terutama masalah katering).

Jadi tumpeng ama snack untuk piringannya minta dipesenkan temen kantor beliau yang terima jasa katering, sementara dus-dusannya pesan Ayam Nusantara aja yang deket ama rumah. Soalnya Ayam Nusantara kan gede ya. Isinya 1 ekor ayam kampung, nasi, sayur asem, kremesan, sambel terasi dan sambel bawang, serta lalap. Cocok lah buat dus-dusan yang dibawa pulang. Kira-kira minta porsi 70 undangan lah (dilebihin dikit biar ga sampe kekurangan). Adapun tumpeng, sengaja pesen karena mikirnya ya buat makan-makan pas di TKP-nya. Lauknya standar tumpeng sih, yang pasti aku pengennya nasi kuning bukan nasi putih, hihihi. Pengalaman, soalnya klo nasi putih bakal ga selaku nasi kuning buat dicolek para tamu sehingga antisipasi biar ga mubazir. Selebihnya paling beli buah ama air mineral beberapa dus.

Kami emang pinginnya yang praktis-praktis aja. Sebisa mungkin menghindari yang namanya masak-masak karena ogah hectic plus stress yang mempengaruhi kondisi psikologisku sebagai ibu hamil. Model ceramah ustadnya pun milih yang singkat aja, jangan sampai kesorean dan kebanyakan sambutan karena badan serasa remek ga enak klo udah dalam keadaan engga rilex (terlebih klo lagi banyak orang kan gerah keringetan, rubes deh wkwk). Tapi alhamdulilah semua syaratnya Pak Su penuhi meski sempet rada gemes juga soalnya pesennya itu serba dadakan semua, haha...Masa acara Sabtu sore, survei dus-dusannya baru Malam Sabtu. Itupun pake perbandingan di beberapa tempat dulu omegoood buat ngecheck harganya. Selain itu minta tulung panggilin ustadz buat mimpin doa juga malem sebelum acara dibarengi dengan pencarian air mineral en nglengkapin buah yang serba pontang-panting. Soalnya tetiba kepikiran nambahin semangka buat seger-seger, selain uda beli pisang ama salak ck ck ck...Oh ya untuk pisang dan salaknya ini belinya di Pasar Kotabumi aja, harganya jauh lebih murah tapi pisang en salaknya gede-gede.






8 Oktober 2017

Sight...akhirnya tiba juga hari yang ditunggu-tunggu. Cause spaneng banget klo acara ini belom kelewati karena masih banyak hal-hal ke depan yang patut diperhitungkan budgetnya, omegoooood hohoho...

Oke lupakan,

Lanjuuut ke cerita acara 7 bulananku aja ya...

Hari itu lumayan cerah. Yang kutakutkan andaikata hujan, ternyata ga kejadian. Patut disyukuri juga. Seenggaknya atep yang bocor masih bisa tersamarkan qiqiqiii #aman...

Meski demikian, nunggu jam 3 sore-nya itu berasa lamaaaaa banget. Ga tau kenapa, klo kita lagi pengen cepet-cepet ngelarin suatu hal pasti jatohnya kayaa lamaaaa banget ahahahahahha....Soalnya diri ini terlanjur pemalu Cuy, ga terbiasa ketemu banyak orang. Jadi sekalinya bakal nerima banyak tamu, dan itu memang acara yang dikhususkan buat kehamilanku, rasanya tu agak-agak grogi tingkat akuuut gimana gituuuu hahahhaa. Bawaannya pend cepet-cepet kelar. Padahal ya Pak Su juga ga bosan-bosannya kasi aku wejangan supaya mbok apa-apa itu jangan dijadikeun beban, dibikin sante-slow ae-jadi klo dikomen apa sama orang jatohnya ya biasa aja. Huuuumb beda sih...aku kan introvert banget, sementara beliau gemini eh...ekstrovert maksudnya. Jadi lebih luwes klo ngobrol sama orang dari berbagai macam karakter dan latar belakang. Tapi alhamdulilah masih untung ada nyokap sih, jadi klo paksu nemuin tamu-tamu yang bapak-bapaknya di ruang teras, eke masih bisa selamat di balik perlindungan ketek nyokapz hohoho.

Ohya, kami memang menetapkan acaranya jam 3 sorean, persis setelah Pak Su bubaran kantor di Hari Sabtunya. Kenapa acaranya nanggung banget. Maksudnya sih biar cepet kelar aja, ga sampe kebablasan malem. Soalnya klo makin ditunda sore, makin besarlah kemungkinan ngaretnya. Ya tau sendiri jamnya orang kita kan kebanyakan ngaret huuuft. Jadi aku pikir klo Asyar dah beres, aku bisa selonjoran dan melanjutkan hidup #eh....










Jadi sebelum nunggu jam 3 sore 'teng' itu, paginya kami beberes rumah sekali lagi, sambil nunggu segala pesanan dateng, kira-kira abis dzuhur. Ya, bulak-balik nyapu ama nyingkir-nyingkirin barang yang sekiranya mengganggu pemandangan. Lalu Paksu minjem tiker dari Pak RT, juga mastiin ada yang kurang apa engga. Air Mineral sih uda 4 dus ndiri, jadi insyaAlloh aman. Buah juga perasaan uda banyak banget. Bahkan pisang ambon yang dibeli dari pasar penampakannya syungguh syangat syesyuatuuuch #itu_sich_kata_princess_syahrimbul hoho. Paling yang bikin ketar-ketir adalah jenis kuenya apa aja ya soale aku pasrahkan semua ama rekan katering Pak Su yaitu Mbak Rosi, kira-kira yang enak tu apaan. Mintanya sih 4 jenis, kalo bisa ada yang manis dan ada yang gurih. Biar imbang gitu. Lauk tumpengnya juga sih, asli bikin senapsaran en pingin segera memfotonya buat kutaruh di blog #ehgimana?

Dan ternyata setelah bedug dzuhur tiba, rombongan katering Mbak Rosi dateng membawa pesanan. Aneka dus snack turun dari mobil katering beliau, lengkap dengan 1 tampah tumpeng nasi kuning beserta lauk-pauk dan sayurannya, serta tak ketinggalan pula rujak serut yang sudah dibungkus dengan wadah plastik mini. Senengnya pesen di Mbak Rosi ini karena menunya bisa kami request sesuka hati. Harganyapun terbilang murah sekalian dibonusin sama beres-beres dengan bala bantuan rekan-rekan kerja Pak Su. Jadi bumil gembul tinggal duduk manis aja nerima tamu.




Rincian Biaya 7 Bulanan


Jenis snacknya itu terdiri dari 4 jenis untuk 80 orang  :
Kue sus
Dadar gulung isi nten-nten
Lemper isi ayam
Risol isi sayuran

Adapun tumpengnya untuk porsi 60 orang yang terdiri dari :
Gunungan nasi kuning
Perkedel kentang
Tempe dan tahu bacem
Ayam goreng
Kluban (urap)
Kering tempe/oreg
Telur balado
Sambal goreng kentang
Rujak serut (rujak 7 bulanan) untuk 50 bungkus
Budget snack, tumpeng, rujak 7 bulanan = Rp 1.450.000,-

Buah terdiri dari :
Pisang ambon 4 sisir = Rp 90.000,-
Salak 6 kg = Rp 72.000,-
Semangka kuning 2 buah + Semangka merah 2 buah = Rp 112.000,-

Air mineral 4 dus x Rp 19.000 = Rp 76.000,-

Dus-dusannya 80 orang :
Ayam Nusantara = 80 x Rp 35.000 = Rp 2.800.000,-
Amplop ustadz = Rp 250.000,-


Bugdet total acara 7 bulanan :
Rp 4.850.000,-






Emejing yes hihi....

Dan ndilalahnya, pas tamu-tamu dateng, diantaranya yang masih ada saudara juga nyumbang buah ama kue beberapa jadi keliatannya jamuan makin banyak. Misalnya Bulek tetiba nambahin salak ama roti lapis surabaya banyak banget ampe sekresek gede, lalu budhe yang jauh-jauh dari Cibubur dan Pesing bawain tambahan snack kayak pastel dan pie buah sekardus, juga salah satu rekan kerja Pak Su bawain jeruk sunkis beberapa kilo. Huaaaaaaa salim atu-atu hihihi. Alhamdulilah ga kekurangan, malah bisa bawain tamunya jajan buat pulang daripada turah-turah alias nyisa.

Next....

Setelah semua ubo rampe perjamuan lengkap (bahkan cenderung kelebihan), lalu adzan asyar pun telah berkumandang, sementara tamu-tamu udah mulai berdatangan (bapak-bapaknya ngumpul di teras sedangkan para nyonyanya ngumpul di dalem), aku pun segera mengkode Pak Su supaya acara segera dimulai. Kalau ditunda-tunda mulu takutnya yang bawa toddler,  keburu krengkie karena kepanasan. Beliau pun menyanggupi lalu berjalan ke area teras dengan mengenakan setelan batik lengan panjang yang menunjukkan kewibawaan seorang calon ayah #eciye traktir aku bakso dong Yank... Habis itu diambilnya secarik kecil kertas berisi pidato singkat guna menyambut kehadiran tamu juga ucapan terima kasih kepada para sesepuh seperti RT dan juga Pak Ustadz. Selanjutnya, ga pake basa-basi lama, doa untuk kelancaran kehamilankupun dilantunkan bebarengan dengan sholawatan. Konsepnya memang cak cek cak cek mengingat acara harus uda beres sebelum adzan magrib. Jadi abis pembacaan doa, langsung aja potong tumpeng dan makan-makan. Potongan pertama dari si tumpeng diberikan Pak Su kepadaku diiringi dengan ciye-ciye panjang dari penonton, wkwkkk...Ya simbolik aja sih, sebagai bentuk ridho Pak Su supaya kandunganku sehat lancar sampai lahiran. Habis itu ya makan-makan bebas terus kelar deh. Yang tersisa tinggallah gunungan piring yang menunggu untuk dicuci, zzzzzz.

19 komentar:

  1. Waaah rujakan. Sehat-sehat ya, semoga lahirannya lancar. Ikut seneng. Btw kenapa aku penasaran dengan pose fotomu ya yg nggembungin pipi terus ya? Wkwkwkwk.... Aniwei tapi tetep cantik kok.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Postingan latepost tapie mbk ahahaha, sebenere anaknya dah lair uda mau jalan 5 bulan

      *nganu mb...menyamarkan usia yang sebenernya, duh dadi isin akuh hihi

      Hapus
  2. MBAAK NITAAAA.. LAMA AKU TIDA MAMPIR KE SINII. KANGEN SANGAAATTTTT! Dirimu gak kangen aku ya.. gpp si, biar aku saja. hohohoo.
    Hmmm, acara 7 bulanan trnyata rempong bgindang yakk. kalo gak karna adat, mgkin ditiadakan jg gpp, bner kata mbak nita mndingan uangnya buat kperluan mendatang si baby. heheeeh. akuuuu ikut senang baca cerita2 pas kehamilannya mbaakk. hihi. edukasi jg soalnya #halahh
    sekali lg, selamat atas kelahiran anaknya, ya, mbaaakk! smga ibu dan babynya sehat slalu yaaaa!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ku kangen uga ma lulu yang suka komen panjang en dibaca semua hihiiii laaaaf, e aku juga akhir2 ini jarang beredar ya luk, duh maapkeun emak2 rempong ini yak

      Nah, iyak, kali lulu besok ada pengalaman kayak gini trus teringat blog aku deh ahahahha #ngarep bacaan retjehku bermanfaat (´⌣`ʃƪ)♡

      Hapus
  3. Lengkap informasinya mba, bermanfaat buat bumil2 di luar sana. Tp saya dulu nggak ngadain krn di jambi nggak ada adat seperti ini. Walau suami org jawa tp dia malah nggak bilang apa2 :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo di kampung halaman memang masih agak kental mb
      Cuma klo baca postingan di atas lebih seksama yang kutulis hanyalah pengajian biasa

      Klo dari pak suami saya pribadi bukan itunya sih, beliau cuma pengen syukuran aja atas kehamilan yang dinantikan selama ini, nunggunya mpe 3 tahun soalnya, jadi biar banyak yang doain juga hehe...

      Hapus
  4. Alhamdulillaah..., acaranya lancar penuh berkah yaa...
    Semoga kehamilannya sehat dan nanti dapat lahiran dengan lancar ya. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah iya mas, trims suda mampir
      Btw babynya jg uda lahir
      Ini postingan latepost ^^

      Hapus
  5. lama gak main ke blog mba mbul nita,weh semakin keren.
    wah perutnya semakin membesar,semoga sehat n lancar sampai hari h nya mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren dari hongkong, blog aku masi gini gini aja kok ndri hahaha

      Hapus
  6. Alhamdulillah semua kelar beres meskipun awalnya banyak drama ya nit hahaha :D
    aku termasuk yg ngga ngadain syukuran, 4 bulanan maupun 7 bulanan, kemaren aqiqah juga cuman bagi2 kotak ke tetangga & anak yatim. Mungkin aneh dipikiran orang tapi praktis buat aku & suami :D yang terpenting ketika acara2 ini diadain kan doanya, jadi doa dari jauh ngga ngumpul2 pun ku terima hahaha.

    Semoga bebimbul sehat2 terus, aku jadi laper liat nasi kuning & semua2nya.. oh maii heleeep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mau aku juga gitu mamiiih, yang ringkes tur simple...
      Tapi karena Pak Su yang pengen slametan dg konsep begitu ya akikah manut hahahazeggg

      Amiiin, makasi mami sashaaaa ucrit oenyoek...

      Cuzzz bikin nasi kuning geura mih :D

      Hapus
  7. Hwuaaaa pasangan panutan inih. Mandiri meski jauh dari Ortu dan mertwa wkwkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha ga juga lah mas jo

      Iya klo aku pribadi enak mandiri

      Hapus
  8. Sumpah, postingannya komplit banget. Ya emang ya kalo dipikir biayanya mayan ya bisa buat beli perlengkapan bayi. Tapi esensinya kan kita minta doa keselamatan dan nguri-uri budaya Jawa.

    Di Semarang kalo udah mapati biasanya ga mitoni.

    Kalo di Depok, malah jarang nih, baik mapati maupun mitoni. Pada akikahan aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah this comment is very tepaaat hihih

      Iya bener mb pit, pikirku klo dsh ngupati 7 bulanan skip secara kita bukan horangkayah haha
      Tp ya gitu akhire dilaksanakeun juga, manut pak suami dg harapan banyak yg doain

      Hapus
  9. Alhamdulillah dilancarkan acaranya. Tapi, bagian akhir yang tentang tumpukan cucian piring memang paling bikin males hehehe

    Sehat selalu, ya, bumil :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bumilnya dah melahirkan kok teh chi hihi
      Yup cucian piring itu bikin malez

      Hapus
  10. Nit, setahuku emang yang paling penting 4 bulanan, syukuran dimana ruh ditiupkan ke janin. Tapi nek wong jowo mesti mitoni banget yo? Kebayang kalau di perantauan repot ya, mendingan yang praktis semua serba pesen ae. Mahal sithik gpp sek penting badan nggak capek.

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...