Senin, 02 April 2018

Pregnancy Diary : "The Philosophy of Among-Among"


Saat kandunganku menginjak usia ke-4 bulan, ibu mertua membikinkanku syukuran kecil-kecilan pada Lebaran tahun lalu (tepatnya pada Bulan Juli 2017, dengan dicarikan hari sesuai weton lahirku yaitu Selasa Legi). Sebenarnya untuk maknanya sendiri aku kurang begitu paham, namun berbekal niat semoga dengan adanya ini akan banyak yang doain, maka ga ada salahnya nyanggupin oke meski sebenernya aku dan Pak Su niatnya bikin pas 7 bulanan aja pake pengajian biasa, wes gitu thok. Tapi ternyata bumer kekeuh yang terpenting justru 4 bulanannya, jadilah bikin acaranya 2 kali. 4 bulanan di kampung halaman yaitu selepas syawalan atas permintaan ibu mertua, lalu 7 bulanan di rumah kami yang di Tangerang atas inisiatif kami sendiri. Hmmmb... ujung-ujungnya memang menguras budget sih ya haha, walau udah diusahakan sesimpel mungkin, tapi yaudahlaya namanya juga manut orang tua, diniatkan aja supaya jabang bayi sehat lahir batin sekalian melatih sejak dalam kandungan supaya kelak senang berbagi dan berjiwa dermawan amiiin.


Acaranya sendiri full ditangani oleh mertua karena kebetulan pada waktu itu aku dan Pak Su sudah harus balik ke Tangerang mengingat libur lebaran telah usai dan kebetulan sudah dekat dengan jadwal kontrol bulanan yang harus ditangani oleh obgynku langsung. Jadi mau ga mau ya, 4 bulanannya ga ada akunya pas di kampung, melainkan sudah diwakilkan lewat doa-doa para sesepuh, tetangga, dan handai taulan lewat acara kenduri dan among-among. 




Tapi memang kuakui, budget acara 4 bulanan di kampung terbilang lebih murah dibandingkan dengan di kota. Kami tinggal menggelontorkan dana sebesar Rp 2,5 juta saja sudah dapat memenuhi 2 jenis konsumsi, baik itu among-among untuk anak-anak tetangga pada siang hari, juga kenduri yang kurang lebih dihadiri oleh warga 1 RT pada malam harinya (ba'da isya). Tentunya dengan jalan masak sendiri yang dihandle oleh para tetangga dengan menu yang juga sudah ditentukan oleh Bumer karena harus sesuai pakem yang aku sendiri ga gitu engeh apa makna tersiratnya, tapi yang jelas manut aja deh ya, biar barokah juga banyak yang doain xixixi...

Menunya sendiri berupa cethingan (wadah nasi yang terbuat dari plastik dan pinggir-pinggirnya berlubang-lubang) khas kenduri atau ater-ater di desa-desa yang terdiri dari nasi, sayur, dan lauk-pauk. Dasar cething dipakai untuk menaruh nasi. Wadah nasi ini diibaratkan sebagai gambaran dari bumi dimana kehidupan makhluk ciptaan Alloh berada yang harus dijaga kelestariannya.

Atasnya dialasi daun pisang yang sudah digunting menyerupai lingkaran dan digunakan untuk menaruh sayur dan juga lauk pauk. Sayur-sayurannya sendiri beraneka ragam, ada kluban (atau biasa disebut dengan urap yaitu rebusan sayur kangkung, bayam, kacang panjang dan juga kubis yang dicampur dengan parutan kelapa berbumbu). Kangkung bermakna jinangkung yang berarti melindung, bayam yang bermakna ayem tentrem, taoge/kecambah yang bermakna tumbuh, kacang panjang yang bermakna pemikiran yang jauh ke depan, serta bumbu urapnya sendiri yang bermakna urip/hidup alias mampu menghidupi keluarga. Sayur kluban ini rasanya sangat khas. Ada pedes-pedesnya juga ada manis-manisnya, terutama kalau campuran cabai di bumbu kelapanya ditaruh agak banyakan. 

Selain kluban, sayur lain yang biasa dihidangkan ibu mertua tiap kali acara slametan adalah kubis pedas serta mie keriting goreng. Kubisnya diiris tipis-tipis banget, terus ditumis agak basah dengan minyak dan potongan cabai merah yang banyak. Sayur kubis pedesnya ini yang bagiku juara. Ga ada yang ngalahin resepnya seorang Bude tetangga yang jago urusan dapur sehingga menciptakan sensasi tumis kubis pedes dengan rahasia bumbu yang tak pernah kutahu apa isinya hahaha #cakeeeep. Uh sedaaap....aku sendiri sangat doyan jika harus berhadapan dengan rasa-rasa sayur yang ala-ala kampung halaman ini karena masih ada aroma sangit-sangitnya mengingat proses pemasakannya sendiri masih menggunakan media tungku di pawon tradisional khas Jawa. 










Lauknya sendiri terdiri dari tempe goreng dan juga 1 butir telur rebus belum dicopot dari kulitnya. Makna keberadaan telor rebus bulet ngglundung ini adalah manusia diciptakan dengan fitrah yang sama, yang membedakannya paling ketaqwaan dan tingkah lakunya. 

Di wadah lain yaitu yang berada dalam plastik tersaji pula kerupuk, peyek kacang, lanthing, kacang tanah sangrai, lepet, kupat, timun, pisang, dan ketan.

Klo secara universal, makna atau filosofi yang aku tangkap dari acara slametan ini sih bukan yang gimana-gimana ya. Sing penting kumpul, mangan-mangan, silaturohim, plus gotong royong bantu-membantu juga saling guyup rukun antar tetangga. Syukur-syukur ada banyak doa terlantun dari mereka yang hadir untuk keselamatan beby dalam kandungan. As simple as thaaat hihihi...

Laaaaff
Gustyanita Pratiwi 



22 komentar:

  1. Kalau di tempatku nama chetingan itu rege mba, hahaha
    Iya Rege. Tempat plastik yang bolong bolong itu namanya rege.

    Beda beda ya ternyata

    Di kampungku jga sering beginian, apalagi kalau pas bulan puasa tuh.. Bisa rame banget giniannya, bedanya yang pas ramadhan itu bukan buat 4 bulanan :P
    wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fix sinonim dari cething = rege= besek berarti ya li hahaaa

      Iya li, klo di kampung halamanku sering juga, jadi klo pas ada kendurenan males masak takutnya kebanyakan nasi n lauk mlh ga sda yang kemakan

      Hapus
  2. Di tempatku juga masih ada mong2 ginian. Pas weton si anak juga di mong2 in biar ga rewel katanya. Meski ga pake kondangan. Biasanya ngundang anak2 kecil trus dibagiin satu2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Ay, rame ya klo ada acara gini, ibu ibu pada kumpul masak masak ihihi
      Trus yg siang bocah bocah yg dibagiin, mlm tetep ada kenduri

      Hapus
  3. Ditempatku klo anak 1 aja nit..pas 7 bulan. Mitoni... Pas 4 bln malah ndak ada.

    Menunya mirip2 gitu dalam versi asli..cuma sekarang udah pada diganti cake/mentahan --> sembako seperti mie instant, beras, dll..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku cenderung mblenger mb sulis nek bentuke cake hihi
      Seneng sek jaman sego sayur lawuh

      Hapus
  4. Di tempatku ada juga..tapi klo pas 7bulanan aja..itupun hanya anak 1.

    Pas awal2 aku di sini..menunya juga gitu, gudangan, telur (matang)..sekarang sudah bergeser.. demi kepraktisan mentah (mie instant, telur, beras, gula pasir, dll)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um kebanyakan emang anak mbarep thok ya...

      Hapus
  5. Bumer masih njawani banget mba nit :D
    Kadang di desa pun, tradisi semacam ini sudah mulai ditinggalkan demi menghemat budget wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beliau wanita jawa sejatie mas jo xixixi

      Iya ya, padahal buat kumpul2 kan srawungan yo mas

      Hapus
  6. ii sama namanya dgn Ngawi, ater-ater, cething. Tapi menunya bedha dikit. Klo acara berkaitan dgn ibu hamil dan lahiran anak,menunya bothok, kulub (kluban), pelas (bothok biji2an, misal kacang kedelai atau kacang tholo) telor rebus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuih ada bothoknya mantab mb nana, bothok klandingan klo tempatku tu biasanya ama pelas

      Hapus
  7. aku seneng banget makanan berkatan gaya desa begini
    hehe maklum lah merantau boleh tahunan tapi tetep aja orang dusun inside

    BalasHapus
  8. Itu kayaknya enak banget menu ater2nya. Dah lama ga nemu yang begitu, hihi. Setauku 4 bulanan sebagai wujud syukur atas ditiupkan roh ke si baby dalam kandungan Mba, dan betul biar didoain banyak orang yang sayang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benwr bgt mb nia, cuma tempatku biasane nek 4 bulanan udah, 7 bulannya engga
      Nah ini adat pakau baik 4 bulanan maupun 7 bulanan diadain semua xixixi

      Hapus
  9. Mmg katAnya sih yg terpenting 4 bulanannya. Karena di usia 4 bulan mulai ditiupkan ruh. Btw saya baru tahu lho kalau setiap makanan yg disertakan dlm among2 itu ada filosofinya hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb rita aku juga baru tau setelah gugling sana sini xixixixi
      Hu um mb, ngupati emang gitu
      Cuma kami uda ngupati e 7 bulanannya ngdain acara lagi ahhaha #kantong jebol huhu

      Hapus
  10. Aku pas anak pertama juga ngalamin begini. Di adatku yg batak, biasa 4 bulanan, namanya upah-upah. Tapi kalo di adat suami, ya pas 7 bulanan. Jd kita jg 2x. Tp anak kedua aku emoh. Udh males :p.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah adat batk aku blom tau kayak apa hihi
      Pastinya unik ya mb n penuh filosofi
      #lain ladanglin belalang lain lubuk lain ikannya

      Hahaha, iya klo anak kedua biasanya emang uda engga kan ya?

      Hapus
  11. Nita, aku sering ke sini tapi silent reader, hahaha. Ini balik lagi meski udah baca kapan hari.

    Wah, sego bancakan enak, nih. Jadi pengen. Acara bancakan di kampung halaman lebih rame ya, Nit. Apa2 juga bikin sendiri.

    Kalo di komplekku, akikahan banyak yg tinggal dianter aja. Soale meski diadain wiken, yg dateng pada sedikit. Tapi tergantung orangnya sih, aktif bersosialisasi apa ga.

    Dan, kalo di tempatku apa2 tinggal pesen. Praktis. Kalo masak, pada ga ada yg bantu.

    Jadi kangen bancakan di kampung halaman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaaa makaci mb pit #bener bener terharu blog aku masi ada yang sudi mampir

      :*

      Iya ini klo di tangerang pastinya wikend juga
      Kebetulan pas ngupati itu diadakan di kampung kelahiran paksu jadi terserah bumer nentuinnya hari apa ahahah (secara akunya juga uda balik tangerang)

      Biasanya bancakan itu sama juga kayak suran ya mb, di tempatku ada juga tu warga kumpul di jalanan, masing masing bawa tampah iai nasi kuning, ato putih, lauk pauk, sayur jajanan, na ntar antar warga tuker tukeran gitu, seru banget deh. Klo yang cepet cepetan abis itu berasa masakannya laku wkwkkww

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...