Sabtu, 12 Mei 2018

Daftar Perlengkapan Melahirkan yang Harus Dibawa ke RS


Hallo assalamualaikum Sobat Mbul yang baik hatinya...

Kali ini aku mau nulis tentang daftar apa aja sih yang harus dibawa saat melahirkan di RS. Karena kan untuk lahiran pertama kemarin, aku sempat bingung ya belom ada pengalaman apa-apa, jadi kalau rekapannya aku tulis di sini siapa tau kelak akan bermanfaat buat para mom to be atau bahkan buatku sendiri andaikata dikasih hamil lagi, amiiiiiiiiiiiin #e kok kenceng ya ngamininnya....

Tas sudah harus disiapkan begitu memasuki UK Trimester 3


Nah, langsung aja deh biar ga kebanyakan intro, ini dia daftar perlengkapan melahirkan yang harus dibawa saat ke RS. Pssst...beberapa diantaranya juga ada yang bersifat tentatif ya hihihi...

Daftar Perlengkapan Melahirkan Ibu yang Harus Dibawa ke RS

Daster Kancing Depan : Antisipasi aja bawa 3-4 (disesuaikan juga dengan berapa lama menginap di RS). Usahakan benar-benar bawa daster yang gampang dicopot kancingnya ( kalau bisa yang kancingnya full di depan ga cuma mentok sampe atas dada, biar begitu bayi ingin menyusu langsung blas bles blas bles alias ga rempong bukainnya.

 Perlengkapan melahirkan ibu yang harus dibawa ke RS

Bra menyusui : Aku sendiri bawa 6 buah buat jaga-jaga, siapa tau begitu kerembesan ASI—juga pas males pasang breastpad—tetep udah ada cadangannya. Untuk modelnya sendiri aku beli 2 jenis yaitu yang tanpa kawat dan tanpa busa (itu loh yang mirip branya nenek-nenek haha atau mirip miniset karena model ini nyaman banget dipakai di rumah), juga bra yang dengan kawat plus busa (dipakai pas bepergian). Kebanyakan mereknya Sorex yang harganya terjangkau tapi kualitasnya juga bagus. 

Celana dalam : bawanya juga 6 buah. Belinya samaan aja pas beli bra menyusui. Mereknya juga kebanyakan Sorex.

Sarung : Sebenarnya ga gitu mudeng kenapa disuruh bawa ini sama bidan pas konsul terakhir jelang HPL karena yang aku kira, sarung hanya digunakan buat yang lahiran normal (karena kan aku caesar ya). Tapi karena disuruh bawa, yaudah takbawa aja, sapa tau masih bisa kepake buat tambahan selimutan.

Breastpad : Ini penting banget buat tipe payudara ibu yang begitu melahirkan langsung mengkel cem buah pepaya. Maksudnya biar ga sampe rembes-rembes dan menyebabkan bau apek dan lengket pada bra atau pakaian, lebih baik sedia aja 3 pasang misal udah punya yang washable. Seandainya belum punya, bisa juga bawa se-pact yang diswashable breastpad.

Peralatan mandi : sebenarnya uda dapet dari RS, cuma buat antisipasi aja bawa sabun, sikat gigi, sisir dan pasta gigi.

Handuk : bawa 2 lebih baik.

Set Baju untuk Pulang : untuk yang berjilbab, sekalian bawa juga kerudung bergo atau slup-slupannya ya biar ga rempong.

Korset/Stagen/Benting : Aku pilihnya yang stagen modern, bukan yang tali, soalnya biar ga ribet, hehe...

Pembalut nifas : sebenernya uda dikasih juga sama RS, cuma modelnya yang 2 pembalut disambung gitu. Makanya biar praktis aku beli aja yang puanjang dan sayapnya lebar, 1 kali pasang beres.

Daftar Perlengkapan Bayi Newborn yang Harus Dibawa ke RS :

Daftar perlengkapan bayi newborn yang harus dibawa ke RS

Set Baju untuk Pulang : jumper tutup kaki, topi, kaos tangan.

Selimut Topi Bayi : Bawa 2. Satu dapet dari kakak, satunya lagi beli sendiri. Lumayan berguna loh buat nglindungi kepala bayi dan ngangetin tubuh bayi pas pulang atau kunjungan berikutnya saat jadwal vaksin. 

Jarik/Gendongan : yang ini dapet kado dari mami tercinta. Modelnya yang jarik tradisional punya karena lebih simpel buat gendong bayi newborn.

Popok Sekali Pakai Khusus Newborn untuk Pulang : bawa 1 wadah aja, soalnya untuk hari-hari selama di RS uda dapet gratis hehe...ini nyetok buat pulangnya aja.

Set baju panjang & set baju pendek : untuk baju, selama di RS juga uda dikasih sih, cuma tetep jaga-jaga bawa.

Bedong : ini juga sama, di RS uda dapet. Paling kepakenya pas pulangnya aja sih.

Kapas bulet : walau selama pemulihan caesar, waktu bayi pup n pipis masih ditangani suster, cuma buat jaga-jaga aja, jadi aku bawa kapas bulet siapa--tau pas rooming in sama ibunya, si dedek BAK atau BAB. 

Tissue basah & tissue kering : Ya ini buat lap-lap aja sih...

Pompa ASI : yang ini sifatnya tentatif ya buibuuwk. Buat yang uda commited mau direct breastfeeding aja sekiranya ga mau bawa juga ga masalah.  Tapi karena diriku lumayan awam bab menyusui pas awal-awal, juga ketambahan drama masitis dan puting mendelep, jadilah aku bawa pompa ASI ini sebagai salah satu solusinya.

Botol : ini juga sama. Karena masih sangat kesusahan untuk nen langsung di hari ke-4, ga ada salahnya nampung dulu pompaan ASI di botol buat dimimiin ke dedeknya. Oh ya, aku juga termasuknya bukan orang yang saklek banget sama aturan tertentu, jadi asal berat badan bayi ga underweigt atau malah jadi kuning, maka aku ga masalah dengan jenis media apapun untuk pemberian ASI-nya, hehe...


Kantong ASI : ini berguna banget buat tipe ibu yang ASI-nya berlebih dan mau sekalian nabung ASIP, nyimpannya bisa titip sebentar di kulkas RS.

Note : untuk toiletteries bayi kebetulan udah disediakan RS, jadi aku ga bawa.

Daftar Perlengkapan Ayah Saat Menemani Ibu Melahirkan di RS :

 Perlengkapan yang bisa dibawa ayah saat menunggu

Baju Ganti : Karena rumah kami lumayan deket dengan RS (kira-kira sekitar 15 menitan dari rumah klo ga kejebak macet), maka untuk baju ganti ayah baiknya cukup bawa 2 atau 3 biji aja. Maklum Pak Su orangnya males bawa barang banyak. Mending kata dia, klo mau ganti langsung aja cuuuz pulang dulu ke rumah sambil bersih-bersih badan, baru abis itu balik lagi ke RS.

HP/Tab : buat ngabarin ortu, mertua, atau kerabat. Klo ga ya buat hiburan aja kayak main game, streamming film, baca-baca berita online dll.

Charger, headset, powerbank : usahakan taroh di satu tempat khusus yang mudah dijangkau sehingga pas kebetulan butuh ga kelamaan nyarinya.

Dokumen penting : administrasi RS, buku medik ibu, hasil lab, fotokopi e-KTP dan fotokopi KK buat keperluan bikin surat keterangan lahir. Klo akta, kebetulan RS tempatku lahiran ga menyediakan jadi kami tetep ngurus di capil.

Sisir : biar tetep rapi terutama pas ada saudara atau kerabat yang besuk.

Perlengkapan ibadah : sarung, peci, Quran, mukena (siapa tau ada kerabat yang besuk pas jam sholat jadi bisa pinjemin).

Buku : ya buat selingan aja, tapi di aku malah ga kebaca sama sekali ya wakakaaak, haregene ternyata lebih praktis ngenet ya daripada baca buku elaaah.

Bedcover : biar ga kedinginan aja sih buat alas tidur.

Terakhir, yang paling penting tentu saja adalah ATM. Berguna banget biar ga gitu rempong pas bayar segala macam administrasi.

Nah, jadi begitulah kira-kira yang harus ada di tas bumil jelang-jelang mendekati HPL. Namun usahakan packingnya jauh-jauh hari dari Hari-H ya. Ya, kira-kira di minggu ke-35-36 udah well prepared, karena kan kita ga tau ya kapan bayi bakal dilahirkan. Bisa jadi maju, bisa juga mundur dari perkiraan. Nah biar ga kemrungsung, mending siapin dari awal tepat begitu memasuki usia kehamilan trimester ke-3.

10 komentar:

  1. nah iya mba nita keperluan suami wkwkwk pas kemarin saking fokeus ke aku n bayi sumvah lucu banget pas dah dirumkit terus malemnya stelah operasi suami mandi nah dy nanyain bajuku mana sama celdam?🤣😂 ga ingatttt samsek mau beli ke alfa uda pada tutup akhirnya bolak balik dah pagi2 lgsg cus pulang kerumah meski jauh makanya aku lebih banyak sendiri dirumkit 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakkak ngakak aku bacanya teh bel
      Untunglah besokannya buru buru balik buat ganti yg baru ya ahhahahahha
      Pantes ae di cerita lahiran dirimu cerita ada sesi ditinggal tinggal, ternyata ini toh alasannya wakakka

      Hapus
  2. Aku pas Alif tuh, gak mikirin suami blas, haha. Untungnya deket rumah mertua jadi dipinjemin baju sama kakak ipar. Kalau yang kedua, udah well prepared termasuk keperluannya Alif.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha pukpuk para suami ya jeung
      Iya jelang hpl tu rasanya dah rubes ampe ngeblank mau packing apa aja >___<

      Hapus
  3. Dari komen2 di atas kayaknya barang keperluan Bapaknya sering kelupaan ya. Well noted. Sharingnya lagi relate sama aku semua nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um nia, klo ibarat kata peralatan pak su tu ditata paling keri dewe, secara deseu yang bisa bulak balik yekan hihi

      Hapus
  4. Hihi bener banget nih nyiapin tasnya cepetan aja, aku dulu malahan H-1 apa H-3 ya. Tinggal nyomot-nyomot aja sih dalam wadah. Cuma kalau nggak dibikin list ternyata rawan ketinggalan. Maacih Mba dah di share~~~ ^^

    BalasHapus
  5. Kantong untuk pembungkus ari2 bayi ngk dibawa dari rumah Mbak ? :)

    Kalau Snack atau makanan ringan, perlu ngk dibawak dari rumah ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kantong ari-ari dibersihkan dulu di rs, trus dibawa pulang, tp tugas bpknya yg ngubur n ngrawat sebelum dikubur

      Perlu bgt, secara nunggu kan bikin boring yes hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...