Sabtu, 10 November 2018

Pengalaman Batuk Waktu Hamil


Bismilahirohmanirohim haluuuw...

Akhir-akhir ini cuaca udah mulai berangin ya. Ga heran klo pertahanan Mama Bung jebol juga. Setelah trimester 1 dan 2 nyaris melalui kehamilan tanpa drama sama sekali, akhirnya memasuki trimester ketiga kudu merasakan yang namanya flu juga. Sumeng. Greges. Saiaaa butuh yang seger-seger bin anget-angeeeettt !!!!!

Salah satu cara mengobati batuk waktu hamil, aku rajin minum wedang jahe



Pertamanya emang Papa yang kena, abis itu Acyiq terus terakhiran Mama. Dan ga tau kenapa, batpilnya kayak ga uwis-uwis. Padahal seminggu lalu uda enakeun, e gegara Acyiq blum kelar melernya, 2 hari berikute Mama ikutan flu (lagi), dan kali ini disertai batuk, duhduhduh....semoga batpilku ini jadi penggugur dosakuw ya hihihi.... 

Tapi begini deh klo uda jadi Mamak-Mamak, walo raga lagi tepar gini, teteup aja kayak istilahnya ekeu ga boleh sakit, hiks...secara ngurus muanya ndiri. Nda eneng ART. Ortu or mertua jauh. Ga ada yang bisa dimintain tulung nackle bayi sementara. Pak Su gawe dari Senin-Sabtu, ya bayik dan urusan domestik yang pegang klo bukan aku sapa lagi, huahaha... tapi ya kali ini aku ga ngoyo juga sih. Klo uda alarm beneran minta istirahat aku bakalan cuzzzz goler-goler tidooor wekekek #lha ya iya, badan uda ga bisa boong, klo uda auto pegel, ya bubuk-bubuk tjantik to the rescue...

Nah, sebagai bentuk perhatian Papa yang subuh-subuh kagak tega ngeliat Mama batuk-batuk, akhirnya deseu berinisiatif ke pasar pagi yang emang buka 24 jem buat nyari jahe. Iya, ini karena aku ga pingin minum obat-obatan dulu sebelum bener-bener konsul ke dokter kandungan yang jadwalnya masih 2 mingguan lagi. Ya, sebagai alternatifnya aku minta dibikinkeun jahe anget klo ga ya jeruk nipis buat tombo-tombo batuk sementara. Mungkin ga cepet ilang dahaknya, tapi lumayan seenggaknya bikin tenggorokan jauh lebih enakan.

Setelah pulang dari pasar sekitar jam 03.00 pagi, Papa pun ga sungkan-sungkan buat uplek di dapur ngracikin air seduhan jahe buat Mama. Duh, tumben dirimu so sweet aneeeth Pa, wakakaaak... diriku kan jadi mauk terbang-terbang. Tapi aku tauk sih, Beliau klo uda niat treatment-in istrinya ini, semua dilakukan dengan tulus jadi ga jarang hasil masakan atau apa yang dibikinnya selalu jauh lebih enak dari pada bikinanku *whoooot? Termasuk pula wedang jahe ini yang aku bilang sih rasanya jauh lebih seger ketimbang bikinan angkringan langganan. "Iya lah dibikinne pake cinta koh," ujar Papa. Hahaha #tjipooook.

Wedang jahe bikinan suami tercinta sudah tersedia setelah aku bangun tidur

Bikin wedang jahenya banyakan biar tinggal seduh-sedih aja
Rasanya seger ngalahin angkringan langganan

Nah langsung aja ini dia resep wedang jahenya aku tulis di bawah ya. Sapa tau bermanfaat buat sobat bumil yang lagi dilanda flu, batuk pilek juga.

Bahan-Bahan : 

1 kg jahe (tumben di pasar pas dapet harganya mihil Rp 38-an ribu boook)
Air
Gula jawa

Cara Membuat :

Kupas kulit jahe
Cuci bersih jahe
Bakar jahe hingga harum
Tumbuk jahe yang telah dibakar
Rebus air 1 panci gede
Masukkan tumbukan jahe ke dalamnya hingga mendidih dan harum
Tambahkan gula jawa ke dalamnya
Minum dalam keadaan hangat

Resep Wedang Jahe ala Pak Suami
Kamu suka yang pekat dan pedes atau yang ringan?
All doc from Gustyanita Pratiwi

Rasanya gerrrrr-segeeerrr.... Klo pengen pekat dan agak pedesan, tumbukan jahenya emang bisa lebih banyakan ya. Namun klo lebih seneng yang light atau ringan, bisa ditambah seduhan air lagi. Sesuai selera deh. Aku sendiri suka yang pedes namun ga gitu nyegrak....jadi biasanya aku jog-jogin lagi pake air termos klo sekiranya pas dituang di gelas rada pekatan.


15 komentar:

  1. terkadang obat traditional lebih manjur dan sehat untuk ibu hamil jika batuk batuk.
    hemm, haru dishare

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya walo ga instan sembuhnya, tapi lumayan meredakan tenggorokan

      Hapus
  2. hangaat...wedang jahe, salah satu minuman kesukaan.

    thank you for sharing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cucok buat minuman di waktu musim penghujan juga ya
      Trima kasih sudah mampir mb ^^

      Hapus
  3. Enak sekali wedang jahenya mbak dan bersyukur sekali punya suami yg super perhatian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulilah rasanya ga kalah dari racikan angkringan langganan, trims sudah mampir ke blog ini

      Hapus
  4. Wedang jahe emang enak dan seger terus anget. Kalau saya suka yang pedes ringan-ringan aja.

    BalasHapus
  5. Whoaaa pak su care bgt sama bumil yaaa. Sampe rela subuh-subuh belanja ke pasar hihii

    Aku ngiler liat air jahe di panci hahhhaha. Langsung nelen ludah masa. Pengen nyicip hahhaha
    Cepet sembuh mba nit, sehat-sehat selalu untuk baby keduanya hihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya de ulan, alhamdulilah pak su mau ikut bantuin bikin

      Amiiin mamacih lan :*

      Hapus
  6. Bayangin ngupasnya, wkwk. Aku biasane yang bikinin jahe juga suami, tapi dicampur kopi. Jadilah batuk gak sembuh-sembuh, :D

    Timbang jahe, kalau aku lebih manjur ngremus kencur.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah jeung ngremus jahe, tapi alamaaak rasane sengir bianget wkwkwk

      Hapus
  7. batuk saat hamil emang nyiksa banget deeehhh.
    waktu hamil Fawwaz kemarin juga sempat batuk, ehh ini hamil lagi juga batuk2, bln kemarin batuknya udah gak tahan lagi, suara aja udah serak nyaris gak bisa keluar, klo batuk sampe pipis2 dikit gitu, hayyaaaahh, langsung deh cusss ke dokter.

    anyway itu so sweet banget Papanya yaakk, sampe bela-belain ke pasar dan buat sendiri wedangnya, padahal sekarang udah ada juga tuh kan yaaa jahe dalam kemasan yg super praktis tinggal seduh doaang *upsss, bukan endorse :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. E bentar ini duo f mau punya adek lagi mb di? Hihihi, sehat2 trus yaaaaa

      Iya mb di, alhamdulilah ada yg bantu bikinin, klo aku dewe yg uplek uda sumeng duluan huhu

      Haha klo yg shacetan aku ragu masi mempertanyakan aman ga buat bumil

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...