Jumat, 14 Desember 2018

Kenangan Masa Kecil yang Melekat di Hati



Bismilahirohmanirohim ...

Tantangan Day 25 : #BPNChallenge30day2018

Waaa kacaw ni tema, kalo disuruh ngomongin masa kecil, bisa ketulis dengan sangat menggebuw-gebuw ni.

Secaraaa, masa kecil dihabiskan dengan kenangan-kenangan yang penuh makna. Bahagia walau dalam kesederhanaan, dimana kami mondok di sebuah desa kecil yang berada di ujung Kabupaten Kebumen sana. Tapi rasa-rasanya ga ada yang ga melekat, karena bapak ibuk selalu membersamai kami dengan penuh suka cita sehingga yang ada hingga saat ini hanyalah kenangan-kenangan manisnya #wadeziiig wadezziig..#cikidaw cikidiw...#ihiiiw


Terus kenangan apa aja sih yang paling melekat dalam ingatan sehingga sampai dengan saat ini susah lupa?

1. Diajak Dines Ibu di Gunung, Pertama Kali liat Kakao

Ga tau persisnya umur berapa, tapi kayaknya masih unyil banget sih. Cuma, ndilalahnya ya inget aja pernah dibawa ibuk kerja--yang waktu itu ditempatkan sebagai pegawai penyuluh pertanian ke daerah-daerah pelosok. Ga jarang lokasinya juga ada yang sampek naik-naik ke lereng gunung yang ada di daerah Purworejo ke arah timur sana. 

Nah, sesampai di TKP, ntah kenapa pemandangan yang ada berganti menjadi hamparan pohon kakao. Aku yang waktu itu masih cupu dan ga tau klo kakao bisa dimakannya setelah diproses, e la kok nekad nyokot satu buah yang masih bergelantungan di pohon, hahhaha.... Habisnya penasaran sih karena warnanya kan kuning gitu kan, terus begitu diplekah putih keliatan seger banget. Jadi ya nekad ngicip walau akhirnya meringis-meringis, kepaitan.

Terus abis dari situ safari juga ke tempat yang sekelilingnya banyak pohon buah khas pegunungan, kayak pohon asam, belimbing yang gede-gede, jambu, dll. Seru sih klo inget kejadian itu. Kayak yang masih nempel amaat dalam ingatan walau kejadiannya udah lama. 

Pulange, turun lereng lagi sambil mampir warung bakso. Abis itu nge-colt (kendaraan semacam omprengan) yang penuh dengan irama musik dangdut sehingga membuatku nyaris mabok dengan bakso yang menari-nari di dalam perut, hedeeew.

2. Diajak Silaturahmi ke Tempat Teman Sekolah Ibu Waktu Lebaran, Terus Dijamunya Pake Es Campur Warna Merah Jambu Ada Cincaunya

Wawgelaseeeh, klo ama makanan bawaannya ingeeet aja ya Mbul ente tuuuh, hahhaha...

Ini juga kejadiannya waktu aku masih keciiiiil banget. Waktu itu masih suasana lebaran. Ibuk mampir ke tempat temennya waktu SMP atau SMA gitu--aku lupaaa, tapi rumahnya daerah Kutowinangun. Kan pas kecil, aku sama kakak sering dititipin ke tempate Mbah Tante tuh (kami menyebutnya begitu karena Mbah Tante ini adalah adiknya Mbah langsung dari Bapak) yang rumahnya ada di Kutowinangun.

Jadi tiap lebaran, uda pasti always absen ke sana. Nah, pada suatu ketika ibuk sekalian dolan ke tempat temennya yang kalo ga salah rumahnya deketan ama tempat Mbah Tante ini, tapi tempatnya masih agak ke belakang, jauh dari jalan raya, juga rada peteng karena ngliwatin kuburan (bingung bingung dah lau yang baca wakakaa, sawwryy).

Nah, pas nyampe sana, yang aku inget justru jamuannya, yaitu kami disuguhin es campur warna merah jambu yang ada potongan cincaunya kecil-kecil sama buah-buahan.

Adudududuuuuh, klo inget itu tuh aku berasa kayak menclok di mesin waktu banget, saking keingeeetnya ama suasana yang syahdu, meski toh sebenernya aku ga paham apa yang diobrolin ibuk sama temennya, wong aku malah sibuk nyendokin cincau sama kue-kue yang ada di dalam toples hahahha..

3. Mendadak Rindu Penampakan Pohon Rambutan Tempat Simbah di Pituruh Waktu Lebaran

Ga tau kenapa, waktu nulis tema ini, rasanya kangen aja ama lebatnya pohon rambutan saat-saat musim lebaran  waktu sowan di tempat Simbah yang ada di Pituruh sana. 

Soalnya sebagian besar halamannya emang ditandurin itu. Bahkan pohonnya gede-gede dan klo musimnya tiba, ga jarang ada yang ditebasin buat dijual. 

Paling seru tuh nglandakin rambutan di tangkai-tangkainya yang rada pendek. Nyarinya yang kulitnya masih kuning semi ijo karena buat aku itu yang masih nglothok-nglothoknya, ga terlalu berair kayak yang uda merah. Hahahahha.... 

Tapi sayang euy, sekarang klo ke sana, pohonnya uda ga ada. Uda dibangun jadi rumah tante, sepeninggal Mbah waktu aku masih SD, hiks...

4. Rujakan Jambu Wer, Nyemilin Babal (Nangka Muda) Pake Garam, Makanin Pondoh Kelapa, Mbakar Biji Melinjo, Cari Semangka dan Timun di Sawah Sama Teman-Teman

Ini termasuk gragas ga yah? Hahahhaha... tapi ya begitulah adanya dolanannya anak perempuan jaman aku masih kecil. Ga jauh-jauh dari rujakan, masak-masakan, rumah-rumahan, terus nesu-nesuan deh #oooups hahhha...(tapi emang iya ya, masa kecil tu sering diwarnai dengan bolo-boloan aka geng-gengan yang kadang berujung catur-caturan halaaahes..., tapi abis itu biasanya baikan lagi).

Nah, paling sering sih yang dibikin rujak itu jambu wer ya...serius aku kangen juga ama penampakan jambu wer, karena kok sekarang aku ngamatin uda jarang yang punya pohonnya ya hahahhaa...  

Klo ga ya, mampir ke tempat teman yang punya sawah terus safari buah-buahan kayak semangka dan timun sampe pulangnya dibawain satu glundung-satu glundung. Walo apes klo dapet semangka yang masih putih. Timunnya kami makan rame-rame dengan cara ujung-ujungnya diusek-usek dulu sampe berbusa buat ngilangin rasa pahitnya. 

Terus, klo ada yang lagi negor pohon kelapa, kami samperin buat minta pondohnya (bagian batang kelapa yang masih muda) buat dicemilin. Juga, hunting biji mlinjo buat dibakar terus digado gitu aja kayak makan emping hahhahaha....

5. Ikut Ibu ke Pasar Beli Buah Langka cem Sawo Manilo

Klo yang ini uda jadi euforia tiap hari Minggu sih dimana hiburanku saat itu adalah ikut ibu belanja ke pasar pagi-pagi, terus ujung-ujungnya dibonusin beli buah, ntah buah biasa cem salak (walau seringnya sepet), jeruk, apel, sampai yang aneh-aneh cem sawo manilo yang dijual sama embah-embah. 

Sawo manilo itu ya gengs, jujur aja waktu itu sempet membuatku takjub gitu deh. Secara bentuknya itu kecil-kecil terus warnanya beda dari sawo biasa yang warnanya coklat tua. Dia itu warnanya merah ama oranye, terus rasanya juga manis sih, bentuknya menggerombol. 

Oh ya, ngomongin buah langka, dulu aku juga sering tuh dapat kirimah buah hasil kebunnya tante yaitu kepel dan juga duku. 

Kepel itu yang warna kulitnya coklat, isinya oranye, rasanya manis, banyak bijinya, baunya juga wangi....tapi awas ya, kalau makan jangan sampe nelen kulitnya karena pait.

6. Dititipin Tempat Tetangga yang Punya Pohon Jambu Bol, klo Berbuah Ndadi Banget

Masa kecil aku sama kakak emang sering bener safari ke tempat tetangga. Secara, bapak sama ibuk kerja. Terus kami dititipin sama siapa dong klo bukan tetangga, hahahha. Kebetulan tetangganya pada baik hati mua ya, dan ndilalahnya selalu ada aja yang bikin betah buat main. 

Salah satunya, tempate Bu Satibi tuh yang selain ada anaknya yang uda kami anggap sebagai kakak sendiri yaitu Mbak Rini, juga karena ada pohon jambu bol di belakang rumahnya. Nah, klo pas lagi musimnya nih, itu pohon terasa penuh banget ama buah-buah lonjong berwarna merah dan juga manis rasanya. Apalagi klo bukan jambu bol. 

Terus biasanya kami disuruh bawa pulang satu kresek gede buat dimakan di rumah. Ya, asal pilihnya ati-ati aja, jangan yang terlalu kemerahan karena biasanya dalemnya ada ulernya ahahhahaha.... tapi klo nemu yang warnanya merah hati bebas uget-uget tu rasanya surgaaaa banget, huhuhu..

7. Klo Agustusan Tiba Cari Gembus, Kacang Goreng, dan Liat Lampu Warna-Warni di Malam Hari

Ini nih senengnya jelang Agustusan di tempatku jaman kecil dulu. Ya jaman-jaman 97-98 an, eranya Pak Harto berarti ya. 

Jadi klo malam itu ada kebiasaan banyak kang dagang gembus, kacang goreng, kacang rebus, dllnya di tepi-tepi jalan raya. Gembus itu penganan dari pati kanji atau singkong yang dibikin bulet bolong tengahe, terus digoreng, rasanya kelot-kelot mirip cireng. Enak deh. Biasanya kami safari malem beli seribuan uda dapat banyak, sekresek booook. 

Asyiknya  lagi adalah, pas malamnya itu warga pada kompakan pasang lampu kelap-kelip di depan rumah masing-masing. Terus kami jalan dari ujung ke ujung cuma buat ngliatin mana lampu warna-warni yang sekiranya paling meriah sambil menenteng gembus dan juga kacang goreng yang ada di tangan. Diabsen satu-satu tuh, mana rumah yang depannya pasang lampu paling menarik, ya itu yang menang dalam versi tebak-tebakan kami, anak-anak jaman old.

Besokannya baru deh, sehabis upacara bendera, kan bali gasik tuh dari sekolah, langsung lah ibuk capcus ngajakin kami ke tempat Simbah di Pituruh dengan cara naik colt disambung dokar (delman). Klo uda sampe di Klepu, weh seneng banget lah rasanya karena bakal bebas dari mabuk dengan lanjut naik dokar sambil mendengar bunyi tuk tik tak tik tuk tik tak tik tuk tik tak tiku (suara sepatu kuda), bukan lagi colt atau mikrolet yang bikin puyeng itu. 

Siangnya, biasanya kami diajak ke alun-alun buat lihat embleg (parade semacam ndebus berkostum naga yang lama-kelamaan bisa mendem sambil makan pecahan beling) dan juga penek pucang alias panjat pinang. Tapi aku takut klo liat lomba penek pucang. Takutnya ngeliat klo sampe ada peserta yang celananya melorot karena batang pinangnya kelicinan, hahahhaha.... jadi klo yang ini aku biasanya liatin sambil tutup mata aja.

18 komentar:

  1. Mbak Nita, ini kenapa semua tentang makanan. Terpaksa aku harus membayangkan semua makanan yang bikin ngiler pagi ini. Oh ya, aku punya pohon jambu bol yang buahnya berwarna merah dan gedhe-gedhe. Kalau berbuah bingung mau makan. Akhirnya ya dibagi-bagi karena buahnya tidak mampu bertahan lama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya ya Alloh semua yg ada hubungannya dengsn mskansn waktu ku kecil memorable mua mb nuuur egegekk

      Iyakah mb? Aku suka tu jambu bol. Di sini bsnyskan yang jual jambu darsono mba nur, yg rasanya lebih kecut tinimbang jambu bol

      Hapus
  2. Rujakaaan... Waktu kecil juga saya suka nimbrung buibu tetangga kalo rujakan gitu. Biasanya disisipin yang nggak pedes gitu. Seruu yaaa kalau diingat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bahasa laine lutisan
      Bareng anak2 sebaya klo aku mah, ada yg kebagian nguleg bumbunya ada yang bagian ngupasin or motongin buahnya, klo kebsnyakan abis itu pada sakit perut xixixi

      Hapus
  3. Waktu kecil saya sering nyolong coklat di perkebunan belakang rumah.. haha.. ampe dikejar-kejar mandor 不不不不不 .. bqhkan ada quote " jangan ngaku anak Genteng, Banyuwangi kalo gak pernah nyolong coklat !" Hahaha... Sesuram itu (Astagfirullah)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakaaag kocag baaat mb ewa, aku jadi ngebayangin bowgel kecil dihadang mandor sambil ditereakin >______<

      Hapus
  4. Waduh, ini yang diingat makanan semua. Sekarang di mana ya, ada yang jual buah-buahan macam kepel? Nggak pernah lihat di Jakarta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu dia, di kampungku pun sekarang uda jarang yang nanem pohonnya, padahal rasanya enak banget mba, biasanya banyak dicari sama orang ngidam hihi

      Hapus
  5. Rumahmu Kebumen perbatasan mbak? Kok sempet-sempet e dititipin ke rumah mbah yang stay di Pituruh? Dan dinasnya ibukmu juga di Pituruh? Aku mbayangke "Weh, adoh juga iki dines e ibuk e Mbak Nita. Sampe-sampe menginvasi daerah Purworejo juga. Hahaha"

    Jambu wer itu koyo pie mbak? Bayanganku jambu bol tadi. Oh ternyata, pas baca tulisan lanjutan e, lhakok jambu bol ada di list tersendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perbatasan kebumen tarjo alias prembun nu, deket kan prembun ma klepu yang tembus pasar pituruh wakkaka
      Dulu ibu dinese pindaj2 kebanyakan daeeah ambal, tp ke purworejoan bagian nggunung juga iya sih haahhaa

      Jambu wer ku sik jambu warna merah kecil kecil, ndompol gitu, rasanya kecut seger, dia lebih kecil daripada jambu bol

      Hapus
  6. Kenangan masa kecilku juga buanyaakk dan seru-seru *gak mau kalah

    Apalagi menghabiskan masa kecil di dua tempat, Purworejo sama Mbah, dan Magelang sama ortu kayaknya mau kutulis juga ah di blog.. hehehe

    BalasHapus
  7. emang iya ya...waktu kecil dulu hal2 ttg makanan selalu berkesan. saya masih ingat pertama makan blimbing wuluh dr pohon belakang madrasah. aseem tapi krn temen2 makan jadinya makan juga hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaa pesti langsung syock ya mb tsu rssanya kecut
      Hu um rasanya semua makanan di jamsn kecil aku masih apal gimana hiks

      Hapus
  8. Whahha... mantep betul mbak Nita yang selalu dikenang dan diingat yang berbau makanan :D tapi ngga papa sih justru itu yang melekat..
    kalau aku dulu sering ngelempari mangga di kebon :D
    mau yang ijo atau yang kuning tetep dimakan bareng-bareng.. terus rambutan juga, jangankan rambutan kuning.. ijo aja kita makan. Wkwkwk.. parah parah...
    tapi jaman sekarang udah ngga ada anak-anak yang ky gitu, sekarang gadget gadget dan gadget :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang ijo asalkan udah mbentuk bulet (ada daginge), biasanya nek diplekah uds manis mas, kecuali kulite emang syepet hihihi
      Iya ya hiks, jaman sekarang anak tsu ga ya pohon buah buahan kayak apa huhu

      Hapus
  9. ketemu jambu bol aku malah bingung... gimana makannya ya. maklum, ga doyan rujak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo jambu bol mah tinggal dibrakot aja mb klo aku maaah wakkakaka

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...