Kamis, 11 Juli 2019

Sore yang Selalu Ditunggu



Hal yang aku rasakan ketika punya bayi yang masih kecil-kecil dengan jarak yang sangat berdekatan (13 bulan) adalah maunya cepat sore aja. Kalau udah menuju jam 5-6 itu bawaannya cerah luar biasa soalnya Papanya anak-anak pulang. Horeeee ! Aku bisa selonjoran....

Ga sih...sebenarnya nggak perkara mau gantian tugas doang. Tapi karena emang bawaannya kangen aja ama Papanya #ciye asyik banget kan jadi Papa. Selalu dikangenin 2 bocah bayik dan juga Mamahnya. Ga tau kenapa emang kalau udah ada Papa, bawaannya tentrem ayem gemah ripah loh jinawi. Ga kuatir anak bakal nangis dua-duanya yang bikin aku pengen nangis ugha atau eek berjamaah yang bikin ku makin bingung mau nyebokin yang mana dulu hahhahhaha....



Memang aku belum berminat menggunakan jasa ART. Karena ku nda tahan ama dramanya. Maksudnya dulu pernah pas jamannya Asyiqa umur 1 bulan, aku kan pake ibuk yang bantu-bantu tuh karena abis caesar, tapi ya begitulah. Kayaknya aku emang ga nyaman ada orang asing di dalam rumahku yang kucrit itu, jadi bawaannya pengen mingslep aja kayak keong pas ada ibuknya. Makanya si ibuk cuma aku pertahanin 1 bulan aja. Tadinya beliau kayak ngelobi-lobi pengen 6 bulanan ikut sama ai, tapi aku mohon maaf kayaknya cukup sebulan aja. Haghaghag...

Alasannya apa? Mbuh wes, pokoknya saya tuh tipikalnya menomorsatukan kenyamanan dulu ketimbang di rumah suntuk bae karena ada orang.

Terus emang bisa nacklein itu bayi walau ada di rantau orang, dengan jarak rumah bermil-mil jauhnya dari rumah ortu or mertua. Alhamdulilah ajaibnya sih bisa. Iyasssh soalnya baru satu, jadi mandan gancil lah ya kalau baru ada 1 bayi.

Singkat kata, 5 bulan kemudian aku hamil lagi pas anak sedang lucu-lucunya *maksudnya si kakak masih di bawah 1 tahun*. Ketar-ketir dong pastinya. Kepikiran yang nggak-nggak, ini aing hamil gede ngurus bayi belom ada satu tahun emang bisa ? Pusing tujuh keliling soalnya ortu or mertua pasti bisa mbantuinnya cuma 3 hari-3 hari aja. Ga sampai sebulanan karena emang ada kesibukan masing-masing. Tapi ajaibnya setelah dijalanin ya alhamdulilah dimudahkan oleh Alloh, walau banyak membatasi diri ga ngerjain yang rumit-rumit dulu. 

Nah itu kan pas si adeknya masih ada di dalam perut. Pas udah lahiran pegimana lagi Bossque? Secara kan aku caesar lagi ya, jadi beneran ruwet banget pikiranku waktu itu. Apakah mempertahankan ego tapi kemrungsung ngurus dua-duanya. Atau oke pake si ibuk yang waktu itu tapih akunya nggrundel mulu di belakang sana hahaha...

Setelah rembug sekian hari sama suamik, oke lah balik lagi niatnya mau pake jasa si   ibuk. Tapi sebelumnya aku warning dulu nih, andai udah bisa leluasa gerak pasca caesarnya, ya sebisa mungkin 1-2 bulan ajah cukup. Pak Su sih senyaman istrinya aja. Toh yang ada di rumah kan aku jadi yang bakal ngrasain enak dan ga enaknya ya pasti aku. 

Nah, singkat cerita, kami dapat kabar bahwa si ibuk yang bantu-bantu itu ternyata juga lagi hamil muda, soale sekarang suaminya yang abang ojol kan udah stay di rumah dan jagain warung kakak iparnya. Jadi istilahnya sering kumpul lah ama istrinya. Nah karena kejadian itulah akhirnya bisa disimpulkan sendiri bahwa nanti pas lahiran anak kedua, ku nda bisa lagi pake jasa si ibuk. Soale aku lahiran, si ibuk bakal hamil gede juga huahaha... antara seneng dan ngga seneng. Lebih tepatnya bingung. Ini nanti yang bantuin aku sebulanan pas bayi lahir siapa. 

Puyeng bin frustasi, akhirnya si ibuk kasih alternatif cariin orang, siapa tau ada temannya yang mau gantiin. Aku sih ngawang-ngawang antara mau dan ga mau hahahah...abisnya gimana ya, ama si ibuk yang udah kenal aja kadang aku masih ga nyaman, rikuh pekewuh atau apalah istilahnya, lha ini ama orang asing yang lain lagi, pasti tambah nano-nano rasanya. Waduh puyeng banget lah pokoknya. Bisa aku bilang jelang hpl bawaannya malah stress. 

Tapi pas si ibuk ngasi solusi itu, aku bilang sih sok aja. Kalau emang ada temennya yang mau ke rumah yah monggo dibawa. Tapi ga serta merta langsung diterima, soalnya aku liat dulu orangnya kayak apa. 

Pas uda lahiran dan ortuku dah abis jatah nungguinnya (waktu itu cuma dapat cuti seminggu buat jagain si kakak) dan mertuapun sama (cuma bisa  4 hari mampir nengok cucu karena nda bisa ninggalin kakung yang lagi kurang sehat buat pergi-pergi jauh), puyeng lagi lah diri ini. 

Teringat tawaran si ibuk yang dulu katanya mau bawa temennya yang bisa bantu-bantu, aku calling lagi lah beliau ini. Tapi sebelum yang bersangkutan dateng, kok ya ati rasanya  ga enak banget. Dag dig dug luar biasa kayak hati kecil tuh berkata, sebenarnya lu tuh males kan ada yang bantuin di rumah. Eiiiimmm. Tapi karena waktu itu abis caesar dan kondisi badan masih ringkih banget, yaudah kasih kesempatan lah....walau sekali lagi liat dulu orangnya kayak apa. 

Nah, bener dong pas dibawa ke rumah, ternyata si ibuk ini bawa temennya yang dari segi perawakannya aja, mohon maaf, aku kurang sreg. Gimana yah. Emang sih udah nenek-nenek. Tapi penampilannya itu tuh ga kayak nenek-nenek pada umumnya yang berpenampilan lumrah, jilbaban bergo misalnya. Lah ini nda. Kaosnya pendek, celananya selutut. Badannya juga bongsor. Dan rambutnya yang putih itu dicepol tinggi banget mengingatkanku pada tokoh psikopat yang ada di film thriller. Malah serem gitu, huhu. Suaranya kan gede juga ya, sampai anakku nangis tulung-tulung dibuatnya. Ini sih dalam hati aku udah ga ada sreg-sregnya sama sekali. Orangnya sih udah ngebet banget pengen kerja. Tapi anakku malah nangis kenceng liat dia, hahhahaha... Ga usah ama anaknya deh. Emaknya aja ketakutan liat penampilannya. Huhu. 

Jadi pas berdua itu sowan memperkenalkan diri, aku dan Pak Su ga langsung ngomong oke atau gimana. Tapi pura-puranya sih liat aja besok. Nanti dikabarin lagi begitu uda ada keputusan. Mau rembugan dulu lah istilahnya. 

Nah abis mereka pulang, kaget dong karena tiba-tiba ada telepon dari buleknya Pak Su yang menginformasikan sesuatu.

Bunyinya gini : "Minan (sebutan bibik dalam bahasa Lampung) bawa si L?" 

Paksu ho oh-ho oh aja karena sebelumnya ga engeh.

Terus bulek yang emang udah kenal pribadi yang bersangkutan dari awal langsung kasih wanti-wanti supaya kami ga pake jasa teman yang dibawa si ibuk tadi.

"Ojok  mas, ojok pake si L, ga deh ga saya rekomendasikan. Orangnya gitu." ujar si bulek berulang-ulang dengan nada ketakutan.

"Gitu gimana maksudnya bulek?", tanya kami penasaran. 

Singkat cerita, meluncurlah alasan dari A sampai Z yang dijabarkan oleh bulek, yang mana seketika itu juga kami langsung tercengang sekaligus bersyukur. Karena informasi yang disampaikan oleh bulek menyebutkan bahwa si L ini ternyata 'rada-rada'. Maksudnya kadang kayak orang kurang waras gitu. Kerjaannya teriak-teriak dan ketawa-ketawa. Kadang juga kayak ngomong sendiri. Owalaaaah, sereeeeeem. 

Bener kan...untung aku percaya ama yang namanya firasat. Kalau udah ga enak mah mending ga usah aja...daripada kejadian kayak yang ada di film thriller...ya Alloh amit-amit jabang bayi, jangan sampe deh. Huft...

Sejak saat itu, aku mensugesti diri bahwa semua akan baik-baik saja. Mungkin saat ini memang belum begitu butuh ART. Lagipula karena kami bukan keturunan sultan, jadi gaji ART itu menurutku porsinya gede banget kalau dialokasikan ke anggaran pengeluaran rumah tangga. Bukan karena ku pingin dibilang paling sempurna atau multitasking ya. Sama sekali nggak. Ngapain juga aku wor-woran yekan. Toh ga ada faedahnya. Tiap-tiap rumah tangga kan berhak juga menentukan pilihannya, apakah mau pake ART atau ga. Nah, di aku sementara emang belum begitu membutuhkan, dan so far masih bisa dikerjakan sendiri meskipun harus luar biasa disiplinnya.

Yah, sekarang sih dijalani saktekane aja walaupun ngurus dua bayi tanpa ART. Diniatkan karena Alloh, semoga selalu dimudahkan. Amiiiin.

Dan yang pasti, tetep dong....selalu bersuka cita pabila sore telah tiba. Karena Papa pulang, Mama senang. Pulangnya sering-sering tenggo ya Pah. Pak Boss tulung suamiku jangan diajakin dines luar kota meluluk, hahahhahahhaha....

25 komentar:

  1. Hehe... saya jadi ingat diri saya sendiri. Kalo pulang kantor giliran momong baby girl dan istri bisa istrahat.
    Cuman ya dalam sebulan seringnya dapat tugas luar juga.


    Semangat mba, ini waktu terbaik bersama buauh hati. Saat mereka udah SD kita sudah akan kehilangan mereka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bang, ternyata sama ya, pada umumnya kalo pas anak masih kecink kecink

      Bapaknya pun perhatian mau gantiin ma istri biar ngaso sejenak, gud job

      Yep semangat 45 ! Kelak waktu ga akan kembali

      Hapus
    2. Tos deh ma paksu mba Nit

      Hapus
    3. Bapak bapak keren kalian yah, mau berbagi tugas dg istri, salut

      Hapus
  2. Nah itu kok saya si ibuk kok sama-sama sedang ngisi. Apakah saat membuatnya janjian dulu ya? :)
    Lagian orang rada-rada kok diperkenalkan untuk menjadi asisten.
    Lebih baik saya saja, walau saya ini pria ,tapi jago lo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walah sampeyan og multitalent banget mas dnangkaru wkwkkwk

      Hapus
    2. Wes bisa diajarin motret ya bang hehehe

      Hapus
    3. Oalah, Mas Bumi bisa " gendong " dan merawat bayi juga toh, ...., Asikkkk... :)

      Hapus
    4. Jangan jangan mas bumi turunan paraji ahahanha

      Hapus
  3. Waduh ngeri juga orang kurang waras di rekomendasiin, ada ada aja si ibuk.

    Semangat mba ngurus si unyu unyu nya hehehehe. Keren loh sibuk tapi blog update mulu tiap hari

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya katanya ga enakeun soalnya nanya nanya mulu orangnya minta kerjaan huhuhh

      Hapus
  4. Alhamdulillah dinikmati ya mba nita karena anak2 itu cepat banget loh gedenya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mb fit, senajan badan renteg tiap hari, tapi alhamdulilah dinikmati hehehe

      Hapus
  5. loooooh, lama nggak mampir sini sudah punya dua anak. Alhamdulillah... semoga sehat terus ya sekeluarga.

    Yakinkan saja pasti bisa, dan dibawa tenang. Awalnya ketika belum jalani rasanya ngeri, ternyata ada serunya juga, dan pastinya akan jadi cerita tersendiri.

    BalasHapus
    Balasan
    1. He em mb ing, hampir sama kayak duo zi nya dikai ni, bedanya anakku yang cewek jadi kakaknya, yg bontot baru cowo

      Hapus
  6. mon maap ku ngakak baca paragraf kedua.. wekekek.. :D

    jadi kamu bener-bener gak ada yang bantuin nit? ngurus 2 anak plus ngerjain kerjaan rumah tangga? tsadis.. hebat bangeeeeeettt kamu nit, luar biasa. ku terheran-heran sama orang2 macem kamu ini, keren ih. aku mungkin gak sanggup kali yaa.

    punya anak satu aja ku sekarang ada yang bantuin, tapi cuma nyetrika baju doang si. ku udah ga sanggup dan ga ada waktu buat nyetrika soale. huhu..

    tapi lumayan lah, kang mas mu pulangnya jam 5-6 sore, jd bisa selonjoran bentar sore-sore. kalo suamiku brgkt abis subuh pulang jam 8-9 malem. huhuhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silakan ti, sesuai apa kata slogan warkop dki, tertawalah sebelum tertawa itu dilarang hahhahaha

      Ga hebat kok, lebih tepatnya mau ga mau begini, nasib orang yang ga betahan kalau da orang asing di rumah, senajan nisalnya cuma pulang pergi

      Sekarang klo nyetrika pas mau ergi aja saayyyy, klo ga ya cuma dilipet doang muahhahaha, gaya beud aku sosoa hemat listrik
      Padahal bahaaa jawane ora kober hahhah

      Hapus
    2. E tapi pak su ku sering nuga sih pulang jam 7-8 klo b lagi dines di jkt, n itu cuma lama di jalan, maceeeed

      Hapus
  7. Alhamdulillah, nggak jadi kena drama film thriller Mbak Nit. Ngeri juga pas baca info dari tantene njenengan. Mosok sampai ngomong & ketawa-ketawa sendiri.

    I'm salute you mbak. Keren, ngurus dua bayi (yang mana itu jarak sang kakak sama adeknya nggak jauh-jauh banget) sendirian tanpa dibantu ART. 👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nu, aneh tapi nyata loh
      Ga dikarang karang
      Herane masih aha diperkenalkan
      Atuhlah kuserem sendiri klo pas di rumah ma naq anaq doank klo jadi pake jasa si temennya bu art sebelumnya itu

      Hapus
  8. Waduuuhhh mama bull mama bull, antara ngakak dan juga miris dengan drama pembokat. dan juga kerempongan di rumah.

    Jadi ngebayangin, kalau pup berjamaah, uwowwww...
    Bangun satu, bangun keduanya.
    Nangis satu, nangis semuanya.

    Kalau saya mungkin masih enak, kakaknya bisa dipelototin, kakakkkk jangan berisik.
    Kakakkkk makan sendiri! dll, cuman ya nggak enaknya, kebutuhan mereka beda.

    Ada kalanya saya mau bobo karena yang bayi ngajak begadang, eh kudu bangunin sholat subuh dulu, masakin sarapan dulu, belum selesai, eh si bayi bangun, dan saya akhirnya ngamuk2 karena kantuk tak tertahan.

    mau bayar pembokat kok ya males banget dengan semua dramanya, dan memang saya nggak suka ada orang asing sih di rumah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sebenernya aku nda gimana gimana sih sm ART nya, tugasnya aku akuin bagus, bersih, ya walau kadang kala datangnya sering telat dan ga masuk pas asyiqa masih sebulan jebret baru lahir
      Tapi ya itu mb rey, kadang ada aja bagian ga nyamannya. Misalnya tata cara kerjanya ga sesuai ama kebiasaanku
      Lalu jadi apa apa kok dia yang mengatur barang barang penempatannya dimana
      Kadang karena ku orangnya ga enakan jadi cuma bisa nggrundel dlm ati tok

      Pengen lebih privacy jg karena rumah aku kan kecil ya hahhahahaha

      Nah yg terakhir itu aku pikir, pak su ketimbang tu gaji umr lari ke sana yg wich is kerjaannya cuma cuci gosok doang mending buat traktir mamih majalah bobo 1 sisanya ditabung, secara akikah bukan horang kayaaaah Hhahahahha

      Hapus
  9. Hanya cuma melonggo doang.....,ngak tahu harus bicara apaan, hahaha......

    Kalau boleh berkhayal sih : Semoga Tempat Kerja Suami Mbak cuma 5 Langkah dari Rumah. :)

    biar bisa sambil bantuin ngasuh bayi dan bisa sambil kerja.

    Tapi....kerjaan apa yah, 5 langkah dari rumah. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fyi, kantornya emang beneran 5 langkah dari rumah kang, tinggal nyebrang doang sampe wkwkkw
      Tapi yaitu seringe abis absen atau ngaturin briefing anak anak proyek, beliau cuz negosiasi atau ketemu mitra di jakarta huahahhaha

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...