Rabu, 14 Agustus 2019

17 Agustusan Jaman Kecilku



17 Agustusan Jaman Kecilku

Mumpung hawanya lagi 17-an, yaudah aku cerita itu aja ya. 

Lagi-lagi tentang kenangan masa kecil. Soalnya tiap 17-an rikolo jaman semono, memang ada aja hal yang membuatku keingetan sampai sekarang. 

Apa sajakah itu ?

1. Malam Sebelum 17 Agustus, Jalan-Jalan dan Rumah-Rumah Warga Dihias Lampu Warna-Warni

Biasanya, aku, kakak, sama bapak/ibu (adek belom lahit red) ngiter dari ujung sampai ujung jalan raya cuma buat ngeliatin mana pola hiasan lampu yang paling menarik dan bersinar. 

Serius dulu tuh meriaaaaah banget meskipun warga cuma serentak masang lampu kelip-kelip berwarna merah, kuning, ijo. 

Sekarang udah ga ada, sedih juga ya rasanya....

2. Cari Gembus dan Kacang Goreng di Alun-Alun

Selain ngeliat lampu, kami biasanya menyempatkan diri buat berburu gembus dan kacang goreng yang dijual dadakan pas musim 17-an. Yang jual kebanyakan udah embah-embah. Pake pikulan dan penerangan senthir atau lampu teplok. 

Nah, gembus sendiri merupakan penganan berbahan dasar  tepung kanji/singkong yang dibentuk bulat, dan dilubangi pada bagian tengahnya. Dimasaknya dengan cara digoreng. Rasanya kurang lebih mirip-mirip cireng kalau dibandingkan dengan penganan jaman sekarang. Teksturnya kenyel (kelot-kelot). Rasanya gurih. Usahakan makannya pas masih dalam keadaan panas ya supaya nggak keburu keras. 

Harganya sendiri relatif murah. Dulu pas jamannya aku masih SD (eranya Pak Harto), gembus itu paling dihargai Rp 500-1000 udah dapat sekresek sedeng. 

Sedangkan kacang goreng, ya dia kacang tanah biasa cuma masaknya digongso alias disangrai pakai pasir. Aku ga begitu suka kacang goreng karena bikin batuk. Paling yang suka cuma bapak/ibu buat klethikan di rumah.

Gembus itu yang warna putih bolong tengahe, rasa mirip cireng (gustyanita pratiwi docs)


3. Nonton Paskibraka di TV 

Biasanya kalau nonton paskibraka di TV, aku seringkali salfok sama mbak cantik yang membawakan baki berisi bendera pusakanya. Nah, dia kan jalan mundur ya sambil menuruni anak tangga. Rasanya tuh aku ikut deg-degan juga, takut si mbaknya kepeleset atau kejungkel. Soalnya kan pandangan mata kudu lurus ke arah depan. Jadilah mataku terus mengawasi sampai prosesi pengambilan atau penyerahan bendera selesai...kalau udah beres, rasanya tuh kayak sama-sama pengen bilangl alhamdulilaaah.

Terus, kadang-kadang aku juga pengen punya rambut bob melengkung kayak si mbaknya. Soalnya kelihatan cantik dan like a smart pipel hahahaaai.

4. Maen Tempat Simbah di Desa Pituruh, dari Klepu Naik Dokar/Delman

Paling seneng kalau ku duduk di muka di samping pak kusir yang siap bekerja, mengendarai kuda supaya baik jalannya, tuk tik tak tik tuk tika tik tuk tik tak tik tuuuuk...

Ya daripada naik metromini kuning, yang ada di pengkolan tapi turunnya cuma sampai pasar, yang ada malah diriku mabuk ntar hahaha...

5. Siangnya ke Alun-Alun Liat Embleg dan Penek Pucang

Kalian tahu embleg nggak? 

Embleg itu semacam pertunjukan kayak barongsai tapi kalau di sini modelnya kayak ular warna putih atau naga or something like dat. 

Nah itu udah sepaket sama kuda lumping dan adegan ndebusnya (itu loh atraksi yang bisa makan pecahan beling). 

Si emblegnya ini biasa digelar di alun-alun dekat kecamatan, tempatnya simbah yang ada di Desa Pituruh. Seringnya ditanggap pas perayaan 17-an emang. Mulainya siang, sekitaran abis upacara bendera. 

Selain embleg, atraksi lain yang nggak kalah heboh adalah panjat pinang atau kalau di tempatku disebutnya penek pucang (penek = panjat, pucang = pinang). Namun aku sendiri pernah ada trauma waktu nonton perlombaan yang satu ini. Soalnya pernah ada kejadian ngeliat peserta yang notabene laki-laki, eee pas nyaris nyampe atas, entah kepleset atau apa (ya namanya pucang kan licin ya karena dilumuri oli), makanya ada yang sampe mlorot tuh celananya. Trus  bikin heboh orang-orang. Kacau. Nah, dari situ aku ogah banget rasanya kalau disuruh ngeliat lagi, hahahaaa....Ya walaupun hadiahnya nggak seberapa sih, tapi yang aku liat sih orang-orang tetep antusias meramaikannya hahaha.

6. Lihat Lomba Sepeda Hias di Alun-Alun Buat Ngambilin Teresnya doang Guna Keperluan Main Masak-Masakan

Sorenya, setelah pulang dari tempat simbah, di tempatku sendiri yakni Desa Prembun, biasanya diadakan lomba sepeda hias. Aku dan kakak sih enggak ikut ya, soalnya nggak dibolehin ibuk karena rutenya melewati jalan raya. Tapi kami tetep nonton penutupannya. Tujuannya tak lain dan tak bukan untuk mungutin sisa-sisa kertas teres atawa kertas krep yang dipakai peserta buat ngehias sepedanya. Abis dapat sekresek gede tuh, itu teres kami pakai buat main masak-masakan. Teresnya nanti dikasih air, terus ceritanya kami lagi main orson-orsonan. Hahaha.... Seru banget deh...

7. Bawa Bekal Nasi Buat Dimakan Sama-Sama Setelah Upacara dan Jalan-Jalan di Lingkungan Sekitar Waktu Aku Masih TK/SD

Berbeda dengan anak sekarang yang bawa bekal ke sekolah aja udah lumrah, masa TK/SD ku justru nggak demikian. Bawa bekalnya itu nunggu ada perayaan dulu, misalnya pas acara 17 Agustusan. Sebelum-sebelumnya paling anak-anak dikasi uang saku sebanyak Rp 50-100 perak yang bisa buat beli jajan 4 biji. Kebiasaan anak jaman dulu kalau dibekelin nasi suka diaruh-aruhi (diledek) koncone soalnya, hahhaha. Mentok-mentoknya kalaupun mbekel ya paling isinya roti tawar dioles margarin dan topping gula pasir, cz selai kan mahal ya gengs pada waktu itu hahahahha.... Kami nggak sanggup lah kalau suruh beli.

Nah barulah sehari sebelum 17-an itu, serempak guru-guru memberitahukan bahwa keesokan harinya siswa-siswa boleh membawa nasi buat dimakan bersama-sama setelah upacara dan jalan sebentar kelilinh sekitar sekolahan.


Yah, senajan mung lawuhe telor ceplok dan mie goreng, rasanya tuh udah wauw banget sampe terngiang-ngiang hingga sekarang. 

(Gustyanita Pratiwi)

12 komentar:

  1. Karena saya pernah jadi Paskibra Kecamatan, pas musim Agustusan begini paling seneng liat prosesi upacara pengibaran bendera di istana. Ngerasanya seru aja liatin mereka. Apalagi kalo udah sukses mengibarkan bendera, ikut terharu juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah berarti sampeyan tinggi juga ya din masuk paskib, iya aku klo njinggleng di tipi pasti terfokus ke mbak mbak paskib yg bawa baki benderanya

      Hapus
  2. Wah, kenangan banget ya, Nit.

    Kalau gembus di tempatku sisa atau ampas tahu. Digoreng anget2 enak. Atau dimasak buat campuran mangut. Sedep.

    Ahiya, kalau habis upacara dari sekolah pengen buru2 pulang biar bisa lihat paskibraka di teve. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu umb mb pit ^_________<

      Gembus tempe ada, gembus yang dari pathi kanji juga ada mbaaa ahahhaha
      Klo gembus tempe itu enak biar digoreng maupun disayur

      Iya, nunggu nguing nguing detik detik proklamasi serasa ikut deg degan hati inich hihi

      Hapus
  3. Kalau embleg, biasanya di alun-alun kebumen.
    Kalau saya jaman dulu ya paling upacara.
    Bekalnya hanya air putih. Boro-boro dikasih uang saku, bawa bekel nasi atau roti aja tidak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Latian priatin peyan yo mas bumi, nda apa mas sik penting saiki wes sukses toh hehe

      Hapus
  4. wih mengenang masa cilik nih. hihi..
    aku dulu ngapain ya 17an.. paling ikutan malam tasyakuran, tumpengan gitu. terus paginya ikutan lomba-lomba. dan yg paling seneng akutuh ikutan lomba karnaval sepeda. biasanya juara terus itu, soale bapakku pinter ngehias sepeda dibentuk macem2. hihi..

    sama satu lagi pasti aku ikut tampil nari 17an di acara panggungnya. itu seru banget.. latihan nari dari sebulan sebelum acara :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau yang ikut tirakatan sambol tumpengan malamnya itu bapak ibu ti, sebagai pengurus desa juga hahahaha
      Aku mah bobo syantik di rumah sambil nonton film spesial liburan, biasanya gitu

      Iya kalau yang lomba sepeda sayang kami ga bisa ikut, dikuatirin ortu soalnya rutenya lewat jalan raya #maklum ibuku tuh dilu posesif banget tiap kita jalan deket jalan raya hahahha

      E latihan knari aku juga sih ti, tapi ga sampe kepilih pentas, soale kalah saing ama yang gerakannya udah luwes dari sononya huhu

      Hapus
  5. Dulu waktu masih smp di purwokerto ingatnya ikut lomba kentongan keliling jalan utama, seru sekali termasuk pas latihannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada juga tah kentongn keliling, mirip mirip pukul bedug berartikah? Atau gimana

      Hapus
  6. Dulu waktu 17 agustusan, aku biasanya ikut gerak jalan dan karnaval. Terus ikutan lomba-lomba macam balap karung dan makan kerupuk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balap karung biasanya jatahnya anak anak emang mb li, tapi kalau aku ikutan yang gampang aja macam keleren dalam sendok atau masukin pulpen ke botol, hadiahnya buku tulis sidu satu pack wkwkkw

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...