Minggu, 31 Januari 2021

Review Hotel Horison Bandung




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hola...hola...hola...hoooo....

Sapa yang malam mingguan kemaren kepyur kayak palaku dan harus berakhir dengan nguntal Panadol, cung? Kalau ada toast yuk, sebab Belby Mbul pucing kebayang-bayang ama lipen stip eh lip gloss, gincu dan lain sebagainya abis ngintip-intip manja di akun tokped, hohooo.....Ada Fenty Beauty Bomb Glossnya punya Tangteh Rihanna juga Kiko Milano...lagi pengen lipen akutuh...pengeeeeeeen uuunch #jitaks juga kamu Mbul pake bibir hohoho...

E aku nguntal Panadol gara-gara takid gigi deng #sedih.

Tapi, kali ini aku ga akan ngomongin lipen dulu soalnya aku mau ngreview hotel #sailah...uda matjam traveler or backpacker aja gasih sih gw-nya...hihi...Iyain aja lah biar aku senang.

Ini masih ada hubungannya dengan cerita tentang di Bandung kemarin soalnya. Etapi bukan kemaren woooyyyy...uda tahun lalu itu. Dan Baru sempet aku tulis sekarang. Biasalah...faktor 'M'. Males.


Review Hotel Horison Bandung

Senin, 25 Januari 2021

Es Oyen Bandung



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Aku pikir es oyen itu adalah es yang warnanya oranye. Ternyata bukan ya? Ga ada hubungannya malah ama warna. Soalnya dia dominan pink karena pacar cinanya. 

Eh bentar, sebelum lanjut ke hal-hal yang lebih jauh lagi, kalian sendiri tahu ga ama yang namanya es oyen ini? Jadi gini loh Sayangku.....es oyen itu konon kabarnya berasal dari Bandung..... Mirip es teller tapi ternyata beda. Es oyen ciri khasnya ada di isiannya yang seputar pacar cina, kelapa muda, kolang-kaling, alpukat, blewah, tape singkong, dan nangka. Ntar dia ditambahin lagi dengan kental manis dan sirop biar warnanya semakin semarak. Rasanya? Tentu saja maniiiiis seperti senyum admin untuk kamu...iya kamu hohoho...



Hore!!! Nita akhirnya bisa ngicip es oyen dari kotanya langsung!

Sabtu, 23 Januari 2021

Bandung dan Kenangan Akan Pohon-Pohon Besar





Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hey kamu!

Apa yang membuatmu selalu merasa Bandung itu punya tempat di hati?

Karena Bandung kayak pernah mengantarkanku pada sebuah dejavu panjang dimana aku menjelma sebagai tokoh Elektra dalam Novel Supernova Petir dan kamu adalah tokoh Mpretnya yang bertubuh kurus cungkring tapi selalu memperhatikanku dengan manis, lalu kita berjalan bergandengan tangan di antara pepohonan besar yang meneteskan embun, dan tiba-tiba kakimu yang kecil jenjang itu iseng menggoyangkan dahannya supaya air tetesan embunnya jatuh di atas kepalaku, sementara di depan kita adalah rumah bergaya Belanda bernama Eleanor yang kini disulap menjadi semacam warung internet, bahasa jadoelnya warnet, haha. Ga aku bertjanda. Bercandaaa... Maksudku, benar bahwa Bandung memang selalu punya tempat di hati, tapi sayangnya aku bukan tokoh Elektra yang punya kekuatan super bisa menyetrum orang. Sebab aku tetaplah Nita yang merasa bahagia ketika menulis. Walaupun tulisanku baru sekedar bisa diunggah di blog gratisan.


Digambar oleh Non Admin Gustyanita Pratiwi

Jumat, 22 Januari 2021

Telor Ceplok vs Telor Dadar




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Ini adalah hari yang lumayan mendung. Baru saja aku berhasil menggoyang wajan untuk menciptakan bentuk telur mata sapi yang proporsional dengan kuning telur yang tidak pecah dan berantakan. Aku menempatkannya di atas saringan supaya minyaknya lekas turun. Dan aku memandangi jendela dengan pemandangan di luar sana sudah sangat gelap seperti mau menangis langitnya. Prediksiku sih bakal hujan gede. Tapi, hal yang paling krusial untuk hari mendung  buatku adalah segelas susu cokelat Milo panas kental yang airnya baru saja dijerang dari cerek. Serius deh, entah kenapa aku selalu suka nyeruput Milo panas-panas pas hari hujan. Kalau ga ada itu rasanya kayak ada yang kurang...huhu..

This babik seperti biasa digambar oleh Non Admin Gustyanita Pratiwi

Rabu, 20 Januari 2021

Sepotong Memori ...



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Waktu ngetik ini posisi lagi muter lagu Coldplay yang judulnya Trouble. Enak banget di kuping, pas ama suasana hening....

Terus aku jadi pengen cerita sesuatu. Masih berhubungan dengan memori inti yang kayak di pilem Inside Out masa kecil sih. Kali ini mau ngomongin tentang rumah kakek dari bapaknya bapak yang tinggal di Kebumen. Karena kan yang pernah aku ceritain di sini tempat nenek dari ibunya ibu. Nah sekarang saatnya cerita Mbah yang dari bapaknya bapak. Sekarang sih udah almarhum (udah lama juga sebenernya ninggalnya), jadi memori akan rumah Mbah Kebumen ini uda agak slamat-slamat inget dan ga inget. Tapi ya tetep inget sih garis besarnya. 


seperti biasa ilustrasi digambar oleh sang admin Gustyanita Pratimbul yang seleranya masih ala ala anak Paud huehehe

Senin, 11 Januari 2021

Gustyanita Pratiwi





 
Mengenal Lebih Dekat Admin Blog Gembulnita : Gustyanita Pratiwi

Hallo...assalamualaikum semua....

kali ini sengaja bikin laman khusus buat ngomongin diri sendiri ga pa pa kan ya...#lha yo sakkarepmu toh Mbul ini kan blog blogmu dewe toh hahahha...mau aku ngapain juga terserah kan ya wkkwk..

Ya buat nostalgia aja (kan blog aku emang isinya kebanyakan nostalgia) sekalian mau nyimpan foto-foto jaman kumpeni...eh maksudnya foto-foto rikolo zaman semono sampai yang tergress dan terupdate....#bagi yang ngerasa ga tertarik...monggo itu tanda x pojok kanan bisa dipencet kok heheehhee....

Gustyanita Pratiwi (Si Mbul)