Laman

Rabu, 01 September 2021

Kenanganku Tentang Rumah Mbah Buyut Kaliwatu




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Biarpun udah gede begini, tapi aku masih tetep suka cerita tentang masa kecil loh. Ga tau kenapa tiap kali lompat ke masa kecil, aku selalu dibuat senyam-senyum karenanya. 

Kali ini aku keingetan sama tempat Mbah Buyut dari pihak Bapak yang tinggal di Kaliwatu Kranggan. Beliau adalah ibu dari ibunya Bapak yang udah duluan sedo saat aku masih balita (bahasa kromo alusnya ninggal). Anak lain dari Mbah Buyut yaitu Mbah yang tinggal di Jakarta masih ada (waktu itu...(kalau sekarang udah ninggal semua) dan kebetulan ada titel jenderal cuma hidupnya memang LDR dengan ibunya ini meski sering kirim parsel atau Mbah Buyut minta diantar Bapak ke Jakarta naik kereta ekonomi bodol sambil bawa ayam hidup, hahaha.


Biarpun sekarang Mbul udah dewasa, tapi Mbul tetep seneng cerita kenangan masa kecil (foto Mbul Gustyanita Pratiwi jaman now 2021, dokumen pribadi)


Mbah Buyut walaupun udah 'usia' tapi beneran masih seger buger. Memang saat itu Mbah Buyut tinggal sendiri di rumahnya karena ga kerso nderek siapa-siapa meskipun udah ditawari. Katanya sih kadung betah karena di rumah sendiri. Jadi kami lah yang akhirnya musti ngalahi dan harus sering bolak-balik tilik. Ya seminggu kadang ada sekali atau berapa. Sebab Bapak kan cucu laki-laki yang rumahnya paling dekat cuma beda kabupaten aja. Jadi kamilah yang harus sering ke sana. Pokoknya kira-kira jam 3 sorean, habis Bapak kondur ngajar, tiba-tiba Beliau nyetusin : "Ayo siap-siap ke tempate Mbah Buyut! Ndang podo ganti klambi!" yang kemudian disambut antusias oleh anak-anaknya meski rada rempong karena ke sananya nuju surup dan boncengan pake motor pula kan jauh sebelum ada mobil carrie merah apalagi abu. Bunyi motor kami juga khas banget terutama pada saat akan riting. 

Dari rumah kami boncengan berempat (kalau misal ibu ikut) lalu begitu sampai Pom Bensin Kaliwatu belok ke pertigaannya, nanti akan melewati beberapa rumah lagi, terus belok satu kali lagi, sampe tempat Mbah Buyut. Tapi sebelumnya kami singgah dulu ke toko buat beli biscuit Roma kelapa karena memang Mbah Buyut suka banget sama biscuit itu.

Setibanya di rumah Mbah Buyut, kami ga lewat halaman depan. Tapi motong jalan ke area samping yang mana ngeliwatin rumah saudaranya Mbah Buyut yaitu Mbah Yatirin. Eh, aku jadi inget deh, kalau Lebaran selain ngendon lama di rumah Mbah Buyut juga suka mampir di tempat Mbah Yatirin sambil duduk manis menikmati segala macam pacitan yang ada. Pacitannya dimasukin dalam toples beling jadul yang legend banget. Selalu yang ga ketinggalan itu pasti ada rengginang. Dan buatku yang jarang banget makan rengginang, maka tiap kali ngeliat bentuknya yang kembang-kembang dan warna-warni putih pink itu jadi seneng banget. Apalagi rasanya renyah. Ada lagi sih yang lebih renyah lagi yaitu sriping pisang. Yang ini rasa asinnya khas, hanya ada di sriping pisangnya rumah Mbah Yatirin. Tapi asinnya ya asin enak. Katanya sih ini sriping pisang bikinan sendiri, hihi...

Okey balik lagi ke cerita tentang rumah Mbah Buyut. Jadi ucluk-ucluk kami 'Assalamualaikum' di ambang pintu samping yang daun pintunya ada 2 bukaan. Jadi daun pintu bagian bawah digerendel, daun pintu bagian atas dibuka. Biasanya butuh waktu beberapa menit karena Mbah Buyutnya ngilang entah kemana...maksudnya lagi aktivitas apa gitu, entah sarean di kamar atau ngambilin kayu bakar. Memang ya secara visualisasi rumah Mbah Buyut ini memorable banget dalam ingatanku. Rumahnya itu guedeeee banget. Halaman depannya ada pohon lengkeng besar yang ga pernah berbuah. Depannya juga ada brug (jembatan kecil yang ada dudukannya diantara sebuah kali) dan di samping-sampingnya tumbuh bunga sepatu. Terus halamannya penuh dengan bebatuan serta tanaman hias. Kalau area belakang ada pekarangan lagi yang rungkut dan banyak pohon buah-buahan. Sering aku takut kalau-kalau ketemu ular kobra di sana saking rumputnya itu udah tinggi-tinggi banget dan kayaknya banyak tumbuh liar pakan ulo. Itu loh taneman yang buahnya ada bulet-bulet merahnya tapi aku ga tau namanya apa. Ada pula satu toilet luar belakangnya tempat untuk menaruh kayu bakar. Yang itu biasanya jadi tempat nongkrong paling nyaman buat kakak sementara aku suruh nungguin di luar. Sambil nemenin ngobrol biasanya aku sering ngamatin pohon buah-buahan yang ada di situ.

Begitu Mbah Buyutnya nongol, kamipun langsung dipersilahkan masuk. Masuknya memang di area samping yang di sana terdapat meja besar mepet dinding yang di atasnya selalu terpajang kalender gambar foto-foto artis jadul kala itu seperti Dessy Ratnasari, Paramitha Rusady, Diana Pungki, Cut Keke, Dian Nitami, Kiki Fatmala, Dyah Permatasari dan sebagainya. Aku suka banget tuh bolak-balikin kalendernya cuma buat ngematin mana artis yang sering nampang di sinetron, hahaha...Oh ya, area samping ini yang aku inget banget adalah lantainya masih tegel item, sedangkan di depannya ada pintu kaca yang menghubungkan ke kamar-kamar, termasuk kamar Mbah Buyut dan ruang TV yang udah ganti jadi lantai putih sampai ruang tamu. Di depan ruang TV ini ada dipan yang dialasi tikar pandan juga meja makan. Sampingnya ada kamar Mbah Buyut yang jarang sekali boleh dibuka, maksudnya buat tempat main cicitnya. Tapi pernah suatu kali pas ga sengaja tuh pintu kebuka dikit aku kepo dong ama isinya, ternyata Mbah Buyut punya boneka banyak. Bonekanya bagus-bagus. Katanya dari Jakarta. Aku jadi pengen. Juga ada tiruan buah-buahan dari kayu yang persis sama kayak aslinya. Ada apel, kelapa gading, belimbing, dll. Kalau diketok-ketok ya kerasa kayunya. Aku pengen itu juga. Akhirnya suatu ketika dibolehin dong dibawa pulang beberapa, diantaranya boneka bayi yang matanya bisa kedip-kedip sendiri walaupun warnanya udah rada kusam juga boneka Pikachu. Buah-buahan kayunya pun boleh dibawa, termasuk ketupat-ketupatan warna-warni sisa hiasan parsel juga boleh aku bawa pulang, horeeeehhh! Mbul menang banyak. 

Dapur Mbah Buyut ada di belakang ruang samping. Ada turunannya karena berundak. Dapurnya masih lantai tanah, pakenya keren (tungku). Jadi kalau masak duduk pake dingklik. Nuansanya emang gelap dan penuh abu. Tapi masakannya enak-enak. Biasanya kalau jam makan siang kami dibikinin sayur kluwih atau sukun goreng yang buahnya tinggal metik langsung di halaman belakang. Di area dapur ini, depannya lagi ada space kosong yang ga ada atepnya. Terus ada kamar mandi beberapa yang sampingnya adalah sumur kerekan tanpa atap juga. Jadi kalau ujan ya trocoh. Tapi aku sama kakak suka banget main timba timbaan di sini, soalnya pake katrol jadi ga terlalu berat ngangkat airnya. 

Tapi ada satu ruangan yang paling aku takuti dari rumah Mbah Buyut. Apalagi kalau bukan ruang tamu. Soalnya di sana ada patung kepala rusa yang sering bikin kaget, juga beberapa lukisan wanita Jepang pake kimono dan foto kucing dalam pigura. Ada pula satu pemandangan menarik yang terselip diantara almari kaca. Yaitu foto Mbah Buyut di sebelahnya Arie Wibowo. Iya serius Arie Wibowo yang artis itu. Masa kata kakak Mbah Buyut masih saudara jauh ama Arie Wibowo...sesuatu hal yang sampai kini belum kuketahui kebenarannya. Apa cuma tebak-tebak khayalan anak-anak aja ya, hahaha. Aku ga tau. Terus depannya itu kursi-kursi yang terdiri dari beberapa macam. Ada yang udah ada bantalannya, ada juga yang dari rotan. Nanti kalau lebaran biasanya toples-toples dijejerin memanjang dan bahkan ada 1 toples kiriman parsel dari anaknya Mbah Buyut yang di Jakarta berupa paket toples kue yang menyerupai kereta kuda dengan renda-renda cantik di pinggirnya. Kuenya uda modern semacam putri salju, kastangel, dan nastar. Nah karena di tempat Mbah Buyut inilah pertama kalinya aku ngicip kue lebaran modern karena sebelumnya di tempatku ga ada yang beginian. 

Tapi, diantara sekian, yang paling membekas di hatiku saat dolan tempat Mbah Buyut adalah waktu bapak ibu asyik ngobrol dengan beliau, Akunya ngilang dong. Eh ga ya. Maksudnya aku main ke depan...soalnya nyebrang jalan dikit ada KuA. Nah, di belakangnya KUA itu ada pohon jambu biji yang sering kali berbuah lebat. Jadi ada inisiatip buat penekan karena tau sendiri kan Beby Mbul itu temennya tarsius makanya kalau liat pohon buah dikit bawaannya pingin naik hihihi. Aku incer jambu biji yang udah kuning dan langsung aja dimakan di atas. Lebih senengnya lagi ternyata karena dalemnya tuh jambu warna merah ya...jadi manis banget, walaupun kadang nemu juga yang udah dibrakot codot alias kalong atau kelelawar, juga yang mateng banget dalemnya tatungan...hiiiy...aku kalau nemu yang itu langsung gidik geli wkwkwk..ga jarang kadang jatuh juga dari pohon saking kagetnya. Aduuh! 

Lain waktu siang-siang pas cuaca sedang hawt-hawtnya (baca panas mentereng), Mbah Buyut ngajakin cicitnya ini buat ngecek pekarangannya di area depan yang menyerupai hutan. Iya soalnya pohon-pohonnya tinggi-tinggi. Sambil menyusuri jalan setapak panjang nanti kami mandeg dikit kalau nemu satu pohon yang sedang panen raya. Apalagi kalau bukan jambu mete. Itu biarpun daunnya jarang dan kelihatan meranggas banget kalau diliat sambil mantengin langit, tapi buahnya warna-warni oren, merah, kuning bergelantungan di tangkainya. Nanti kami petikin pake genter yang ujungnya udah diiketin pisau. Dapet banyak lalu bagian mete bisa digoreng. Biasanya kalau ga sabar langsung dimakan ya ada sepet-sepet manisnya. Tapi kalau mau lebih enak lagi biasanya sambil ditutul-tutul pake garem. 

Demikianlah sekelumit kenanganku tentang rumah Mbah Buyut yang membekas di hati. Kadang kangen juga pengen ke sana. Tapi sekarang udah kosong. Oh ya, kenanganku tentang masa kecil lainnya bisa juga dibaca di Childhood Memory.


Salam manis

Mbul (Gustyanita Pratiwi)
www.gembulnita.blogspot.com




124 komentar:

  1. BWah masih punya Mbah Buyut ya. Aku sudah sekitar 10 tahunan tidak ada Mbah buyut. Dulu emang yang namnanya Mbah Buyut selalu menjadi tujuan pertama saat lebaran. Nemenin ngobrol aja sudah senang melihat beliau Mbah Buyut. Jadi teringat jaman Mbah Buyutku masih ada. Salam sehat Mbak Mbul

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah meninggal dari pas Mbul kuliah Pak Eko 😊☺
      iya karena pinisepuh jadi itu kloter pertama target kunjungan hehehe

      Nemenin ngobrol pas masih bugar seneng ya, apalagi pas masih ingat cucu cicit hihi...kadang ga lupa thr annya juga. tapi thr an dari anaknya mbah buyut sih alias mbah hahhaha

      salam sehat juga untuk pak eko dan keluarga (´∧ω∧`*)

      Hapus
  2. Wah sekarang sudah kosong ya rumahnya? Kenapa ngga nginap saja disana mbul, kayaknya seru apalagi kalo malam.😄

    Kalo Mbah buyut aku ngga pernah ketemu satupun, baik dari pihak ibu atau bapak, sudah meninggal semuanya bahkan sebelum aku lahir.

    Rumah jaman dahulu memang besar-besar, almarhum kakekku dulu juga rumahnya besar, sekarang sudah tidak ada, dirobohkan lalu dijadikan rumah lagi sampai tiga.

    Wah Mbah buyut suka nanam kluwih atau sukun ya. Kalo mbul pengin, kesini saja, aku juga ada sukun maupun kluwih.😃

    Mungkin juga sih Mbah buyut ada hubungannya dengan Arie Wibowo, soalnya mbul nya cakep. (Jangan lupa isi pulsa ðŸĪĢ)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bisa sekalian uji nyali dong Mas....aduh Mbul ga berani hihihi...dulupun pas nginap ama ibuk maunya dikeloni hihihi...ga tau kenapa kalau nginap tempat mbah...baik mbah langsung atau mbah buyut Mbul serasa ga mau ditinggal ibuk wkwkwk...kalau tempat mbah langsung okey lah kadang kadang ditinggal esoknya dijemput, tapi tempat mbah buyut maunya tetep sama ibuk hihihi

      emmm.. mbah buyutnya Mas udah sedo lama sebelum mas lahir ya? Iya bener lho mas di jawa tengah sepengamatan Mbul rumah gede-gede (´✪ω✪`)♡ (masih tradisional) belum halaman dan pekarangannya hihi, kalau di jakarta mungkin udah jadi rumah menteng atau pondok indah kali ya hihihi. Oh rumah almahmrhum kakrk mas sampe 3 kali bangun...keren 😃

      iya mas, pohon kluwih, sukun, nangka itu ada semua mas...belakang ama depan. Kalau depan pekarangannya ga seberapa luas ama yang depan (ada pohon jambu metenya), tapi yang belakang lebih singup dan peteng xixixi

      wah mas nanam sukun dan kluwih..? enak itu mas (。・ω・。), disayur santen atau digoreng (kalau sukun) asin gurih...mbul suka...tapi motongnya yang tipiiiiiis banget jangan ketebelan. Biar kriuk kriuk pucuknya hihi

      hahahha...bisa jadi...eh ga tau drng mas...ntar mbul dikira ngaku ngaku sodara jauh arie wibowo lagi 😜ðŸĪ­

      *centring!
      pulsa dah masuk kan?

      hehehew

      Hapus
    2. Rumah jaman dahulu memang gede-gede dan kamarnya banyak. Cuma kalo rumah kakek ku tidak ada pohon rambutan atau sukun/kluwih, adanya pohon mangga sama jambu biji.

      Malesnya pohon jambu itu kadang ada ulat bulu nya, biarpun jambunya udah gede-gede, kalo ada ulatnya jadi takut.😂

      Hapus
    3. enak dong ada pohon mangga n jambu...tapi pohon jambu emang sering ada ulat bulunya uget uget tetiba nempel di kulit, gatel banget Mas...huhu

      kalau biar ga ditemplokin lalat buah dibrongsong aja pake kresek...tapi kalau ulat bulu mbul ga tau 🐛

      (`・ω・´)

      Hapus
  3. Toples beling jadul, dapur tungku, trus pekarangannya masih hutan2. Wuaa persis kaya uyut aku juga mba nita, dulu juga pas aku SD dia udah tuaa bgd. Tp masih sehat2. Meninggal pun ga sempet sakit, tau2 jatoh pas nyapu di halaman, dan meninggal. Huhu..
    Makasii buat postingan ini mbul, bikin aku jd ikut nostalgia pas baca jadinyaa.. 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah yang di Minang itu kah? Iya emang rumah para nenek kita agaknya masih asri dikelilingi pepohonan apalagi pekarangannya mirip hutan ☺😊

      iya aku SD mbah buyut udah mau 80 ke 90 tahun loh kalau ga salah ya...apa 90 tahunnya pas aku udah gedean lagi. aku lupa hihi..yang jelas mbah buyut masih sehat padahal mbahku aka anak beliau uda pada berpulang duluan

      sama sama (´✪ω✪`)♡

      Hapus
  4. mbak nita beruntung masih menangi mbah buyut
    aku masih menangi mbah buyut tapi beliaunya udah pikun
    jadi engga nyambung klo diajak bicara
    tapi seringnya cerita pas perayaan ulang tahun ratu belanda pernah bawa bender
    pas gede ngecek taun 1920an dong

    aku kok asyik ya liat deskrtipsi rumahnya
    kayaknya adem banget dan bikin nyaman
    tapi emang kadang tumbuhan yang jadi sarang ular bikin medeni
    eh kaliwatu itu deketnya purworejo ya
    sepintas pas naek Trans jateng kemarin lewat
    ya allah gambar kalender desy permatasari itu memorable
    dulu sering banget digunting sama emak buat koleksi klo jahitin baju wkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oh iya aku pernah baca yang postnya mas ikrom simbahnya dulu ngalamin pas masa G30S mencekam itu kan 😃

      iya ya...mbah buyut aku waktu itu masih nyambung banget walau cerewet tentu aja khas nenek-nenek hihi...pernah dong mbah buyutku ini minta anterin bapak buat ke jakarta tempate anak yang mukim di sana dan naik kereta ekonomi bawa ayam hidup. Ayamnya bunyi hahhahaha...Aku jadi inget lagi...waktu naik kereta ekonomi yang emoet empetan itu (jauh banget dari kereta ekonomi srkarang) aku yang masih 5 tahunan dikasih biskuit cokelat selamat sama ibu ibu hamil yang ada di depanku. Katanya biar anaknya lucu mirip ama aku hahhaha...trus labuh kui di samping temoat duduk bunyi sreeek sreeek srek wong nyapu.. kereta jaman biyen sering bolak balik ada wong nyapune kan mas ikrom wkwkwk. trus ada kang asongan sambil tereak yo yang aqua aqua aqua...lor asin lor asin lor asin...hahahhahaha...

      iya rumahnya ini paling seneng aku bagian sumure...soale aku bola bali latihan nimba dong wkwkwk...padune nggo timba kerekan dadi gampang hahhahah

      ꉂ(ˊᗜˋ*)

      Hapus
  5. Cucu bunda juga takut pada hiasan kepala rusa yang ada di dinding rumah tetangga. Benar-benar takut sampai bibirnya pucat. Selamat sore ananda Mbul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama Bunda...ðŸĨš
      Mbul juga mengkeret ngliat patung kepala rusa hihi #efek kebanyakan nonton film horror si Mbul..

      Selamat malam Bunda.
      Sehat sehat bunda dan Kakek di Kerinci sana (´✪ω✪`)♡

      Hapus
  6. emang paling seneng kalau bisa mengingat memori waktu masih kecil ya mbak. aku juga gitu.
    dan baca ini jadi inget, kalau aku nggak keburu ketemu mbak buyut, karena sudah meninggal waktu aku belum lahir.
    dan jadi inget juga, kalau zaman dulu tuh,kalender selalu dipenuhi sama foto foto artis hits di era itu, kiki fatmala, diah permatasari, siapapun itu sampe jadi langganan nongol di kalender tiap tahunnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah mba ai menanginya berarti mbah langsung tok ya..ðŸĨš

      Iya, jadi inget Si Manis Jembatan Ancol ga mba ai...kan pemainnya kiki fatmala...kalau filmnya Dyah permatasari...ingat si Ozy Syahputra juga hehehe (´∧ω∧`*)

      Hapus
    2. iya mba nit, aku cuma njamani sama mbah tok
      dulu kalau di tv udah nongol wajah ozy dan kiki fatmala, auto ga pengen nonton tv hahaha
      bayanganku udah setan setan gitu, pokoke emoh emoh hahahaha

      Hapus
    3. sama mba ai...aku juga wedi banhet sama sinetron si manis hihihi..aku waktu itu kalau ada iklane langsung ngacir palagi nek pas ga sengaja kesetel opening songnya ada adegan kepala hantu ozynya copotm..aku langsung tereak..takut huhuhu

      Hapus
  7. Pernah sekali main ke Kranggan ke rumah teman punya teman di sana manjat pohon rambutan dan metik buahnya sampai dapat berkarung-karung.

    Pacitan dan sriping pisang? Sriping pisang mungkin kripik pisang kali ya lalu pacitan itu apa, apa sejenis kripik juga?

    Pintu yang dibagi dua atas dan bawah, ubin item, sumur timba dan rumah yang luas jadi ingat waktu ke rumah teman di Semarang yang rumah di kaki gunung.

    Dingklik itu bangku kecil dari kayu kan?

    Oh galah bahasa jawanya genter kirain galah juga.

    Medenya yang enak ditambus kayak singkong..hihihi.. kalau di sini medenya itu disebutnya moneng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kranggannya beneran Kaliwatu, Kab Purworejo Mas Her? Apa Kranggan daerah lain? Enak itu bisa nebas rambutan sekarung...tempat Mbahku yang dari pihak ibu juga dulu ada pohon rambutan gede banget baik di halaman depan atau di samping...pokoknya kalau berbuah dalam waktu bersamaan tinggal panggil tukang tebas ntar sebagian dijual 😃

      Pacitan itu makanan kecil Mas Herman, bahasa jawa..suguhan tamu...iya maksudnya keripik pisang. Kalau di jateng keripik pisang disebutnya sriping pisang.

      iya kan, khas banget emang rumah rumah jaman dulu kebanyakan gitu. Sekarang deket gunung Ungaran ya...

      iya dingklik itu tempat duduk kecil, biasanya kalau ga buat nungguin masakan matang depan tungku ya buat nyuci baju biar ga pegel

      mede sama dengan moneng...enak itu digoreng uwuri garem 😄

      Hapus
    2. Kurang tau juga kabupaten apa, kalau kecamatannya kecamatan Butuh ngga begitu jauh dari Kutoarjo. Tukang tebas itu tukang petik buah kah ya?

      Oh Pacitan itu suguhan kirain jenis kripik juga. Kalau kripik singkong apa disebut sriping singkong?

      Bukan gunung Ungaran, lupa gunung atau bukit kawasannya seperti daerah puncak gitu

      Kalau bangku kecil seperti itu di sini disebutnya jengkok.

      Belum pernah goreng mede, dulu seringnya mede ditambus atau dimakan mentah, hampir tiap hari waktu kecil makan mede atau jambunya.

      Hapus
    3. oiya mas herman...iya itu kecamatan butuh, kutoarjo, kaliwatu kranggan...jangan-jangan masih tetangga mbah buyutku itu temannya mas herman hehe..iya tukang petik buah dalam jumlah banyakan biasanya pada saat buah sedang panen raya mas 😃

      iya mungkin semarang atas soalnya ada yang istilah Semarang atas dan Semarang bawah

      oh ada juga ya disebutnya jengkok...baru tahu aku istilah ini mas

      ditambus? aku pikir kemarin typo mau nulis direbus tapi ditambus taunya beneran ga ada typo ya hehehe

      enak memang jambu mede sekarang dah langka

      Hapus
    4. Bisa jadi masih tetanggaan, tetangga satu kampung..hihihi.. waktu itu saya lagi main ke rumah teman yang di Kutoarjo dan diajak main ke Kranggan buat metik rambutan. Namanya serem juga tukang tebas..hihihi.. kalau di sini namanya tukang borong buah. Dulu waktu saya masih kecil (seusai anak SD) senang banget kalau ada tukang borong buah yang lagi metik buah banyak yang pada nunggu di bawah buat berebut buah yang jatuh waktu dipetik..hihihi.

      Lah baru tau saya kalau ada istilah Semarang atas Semarang bawah. Mungkin Semarang atas yang tinggal di pegunungan dan Semarang bawah yang tinggal di perkotaan gitu kali ya?

      Ya di sini disebutnya jengkok atau jejengkok katanya sih asal katanya dari kata jongkok. Karena jongkoknya pakai bangku makanya bangkunya itu disebut jengkok atau jejengkok.

      Ditambus tuh dibakar dengan cara ditimbun atau diuruk pakai bara. Ngga kebayang kalau mede direbus kan kulitnya keras lalu kapan matengnya tuh mede?

      Jambu Mede udah langka banget, entah udah berapa tahun ngga makan jambu mede saking udah lamanya jadi udah lupa rasa jambu mede, semoga aja rasanya masih sama kayak yang terakhir saya makan dan belum di-upgrade ke versi yang baru..hihihi

      Hapus
    5. atau jangan jangan bukan tetanggaan lagi tapi seduluran jauh hihihi

      agak serem soalnya kayak analogi tukang tebas kepala ya Mas Her? ðŸĪĢ

      iya aku sering gitu...yaitu di pohon buahnya milik mbah ndiri...aku nungguin di bawah sambil ngambilin yang jatuh jatuh...dikumpul kumpul kumpul tau tau uda sekeranjang sendiri....eh itu mah bukan mungut ya, tapi ngambil sekeranjang hahahaha

      o iya ya...mirip dengan sisipan dalam bahasa jawa mas...dasar kata ditambahin imbuhan jadi beda pengucapan...jongkok jadi jejengkok #tetiba jadi ingat buku kawruh bahasa jawa aku

      o iya aku baru engeh ditambus itu dibakar...tapi enak memang apa aja yang dibakar...soalnya ada sangit-sangitnya dikit 😄

      iya aku pun kemaren abis bikin tulisan ini tetiba pengen liat lagi yang namanya pohon jambu mede hwahahahhaha

      Hapus
    6. Mungkin juga .hahaha

      Nah itu analoginya ke situ kan serem..hihihi

      Kalau bisa dapat sekeranjang itu mah dapat banyak banget kalau saya paling dapatnya beberapa buah soalnya yang berebutnya banyak dan yang metiknya juga jago jadi jarang yang jatuh.

      Buku kawruh bahasa Jawa itu Jenis kamus ya?

      Nah itu enak kalau ada yang hangusnya. Kalau mede ditambus selain rasa enak juga enak lihatnya kadang nyemburin api dan kadang meledak.

      Kalau pohon jambu mede udah lama banget ngga lihat tapi kalau daunnya sering lihat orang makan buat lalapan.

      Hapus
    7. iya serem kalau dianalogikan begitu

      berarti tempat mbahnya aku pemetiknya ga jago dong hahahha

      iya sejenis kayak buku panduan bahasa jawa mirip isinya kayak isi buku paket bahasa indonesia jaman sekolah mas her...
      iya kalau pas meledak jadi keinget bunyi jagung dibikin popcorn 😄

      oiya dibikin lalapan kalau yang masih muda enak daun jambu mede mas her 😊

      Hapus
    8. Kurang lebih seperti itu..hihihi

      Jaman saya sekolah buku paket bahasa Indonesia ngga adanya buku paket bahasa Klingon dan bahasa Vulcan..hihihi

      Jagung dibikin popcorn berisik dong beletak-beletuk.. hihihi

      Daun Mede rasanya ngga enak, sepet enakan daun pepaya.

      Hapus
    9. hah serius ga ada buku paketnya? itu bahasa mana mas her? jangan jangan aku cuma diledekin iini...hahahha...ini istilah apaan yak?

      iya bunyi beletuk beletuk berasa di depan bioskop wkwkwk

      enak mas her sepet sepet enak..menurutku ðŸŒŋ

      Hapus
    10. Masa ngga tau bahasa Klingon dan bahasa vulgan padahal itu bahasa tenar banget

      Seumur-umur nonton di bioskop belum pernah beli popcorn..hihihi

      Lebih enak buahnya dari pada daunnya. Buahnya dimakan sama garam juga udah enak..hihihi

      Hapus
    11. ya Alloh curiga mbul tinggal di goa kayak beruang madu ampe bahasa klingon dan vulcan ga mudeng wkwkwk

      padahal enak mas her beli popcorn yang gurih dan yang manis...tar makannya dimix ðŸĪ­

      iya lah buah jambu mede biar sepet sepet manis tapi seger...ditutul tutul pake garem 😁

      Hapus
  8. Buah ciplukan ya, Mbul? enak itu.. Hehehehe.. Seru ya, tapi kok ngeri juga pas baca suka ada ular kobra.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan cimplukan kak...tapi buletannya kecil kecil warna merah, aku ga tau apa nama ilmiahnya ðŸĪ­

      kalau buah ciumpelukan si embul suka eh maksud mbul buah cimplukan sih mbul suka banget...cimplukan di supermarket anehnya mahal banget loh...dikasih wadah kap dijual kok hampir 100 k...aneh bin ajaib...di belakang rumahku atau di pinggir sawah tumbuh liar banyak banget padahal..

      eh tapi maksud mbul ga ada ular kobra kak, cuma perasaan takut ada ular kobra...soalnya ular sering sembunyi diantara tumpukan kayu xixixi

      🐍🐍

      Hapus
    2. Yang ada kayaknya ular kadut mbak Naia.ðŸĪ­

      Hapus
    3. oo aku kira buah ciplukan, dulu pernah denger buah ini kesukaan ular. kalo buah merah kecil2 aku taunya yg namanya kelingkit sama ceri kersen. itu enak banget juga buahnya.. hehehehe

      Hapus
    4. Lho, kok malah nongol.ðŸ˜ą

      Kabooorrrr ðŸšķ🏃ðŸšī

      Hapus
    5. bukan kak naia...beda
      bukan cimplukan ataupun ceri karsen...tapi ga bisa dimakan cuma warnanya merah..tanemannya pendek sih heheh..kalau karsen aku suka banget...dulu naik pohonnya aku

      Hapus
    6. mas agus...iya nih...sambil ngaso abis goyang ngebor sambil dengerin musik dangdut (eh salah ya olagraga maksud mbul) biar perut rata hahahaha

      Hapus
    7. Buah yang katanya buah makanan ular yang warnanya merah mungkin yang dibilang badut kali ya yang pohonnya ngga begitu tinggi dan ngga ada cabangnya

      Hapus
    8. Kalo di daerah ku, buah yang katanya makanan ular itu buah yang pendek hanya setinggi lutut bahkan kadang nongol buahnya saja mas. Warnanya pertama hijau, lalu agak kuning dan merah kalo sudah matang

      Hapus
    9. buah badut? Belom pernah denger aku mas herman? Mungkin juga iya...tumbuhnya sih di deket kali samping brug (penyangga jembatan yang dibuat dari cor-coran semen)...Aku sering main di situ sambil liatin kalau-kalau ada ikan renang 😄

      Hapus
    10. mas agus : he em Mas

      (。・ω・。)...

      itu dia...emang tanemannya pendek, mula mula ijo, kuning, oren, trus merah..cuma Mbul ga tau namanya apa....memang buahnya cantik...pengen mbul ambil...tapi takut kudlungup (kejungkel) tar masuk kali, basah deh hwaha ðŸ’Ķ😭, tapi ya lebih takut lagi kalau beneran ada ular tau tau nongol di rong-rongan tanah...yang berongga 🐍

      Hapus
    11. Sepertinya saya tadi ngetiknya badur kenapa jadi badut. Kalau badut mah temannya Joker bukan buah makanan ular, ini saya salah senggol huruf atau teks prediktif yang kegenitan? hihihi

      Nah benar tuh ciri-cirinya badur seperti yang mas Agus bilang dan jenisnya jenis buni-bunian.

      Kalau 'badur' belum pernah dengar mungkin kalau 'walur' udah pernah dengar. Badur sering juga disebut walur.

      Hapus
    12. Mungkin juga sama antara buah badur dan buah makanan ular itu, soalnya kadang beda daerah beda sebutannya.

      Contoh nya kalo di Jawa ada makanan namanya jengkol, kalo daerah sini namanya ompol dewa.😆

      Hapus
    13. mas herman : wah hapenya saking licinnya sampe kepleset ngetik touchscreen yao mas her?

      o ternyata badur sama dengan buni bunian toh?

      ternyata sinonimnya lagi walur 😄

      Hapus
    14. mas agus....iya mas bener juga sih...antar daerah bisa beda ya kalau ada istilah atau nama nama tertentu hihi

      di cikande jengkol : ompol dewa...(tombonya apa tuh mas...?)

      ðŸĪ­(´・ï―Š・`)

      kok yang diajak ngobrol mas herman doang? mbul ga mas agus? ðŸĨšðŸĪ­

      Hapus
    15. kalo di sini buah buni bisa dirujak, Mas Herman dan pohonnya tinggi. wkwkwk beda ya..

      Hapus
    16. iya kak naia buni bunian tempat bulekku tinggi juga...aku waktu kecil naik pohonnya juga...aku babat buat rujakan hihihi

      Hapus
    17. Iya badur atau walur kalau di Jawa disebutnya cumpleng atau iles-iles (Wikipedia).


      Sama, di sini juga yang namanya pohon buni pohonnya tinggi mungkin sampai belasan meter tingginya tapi itu dulu kalau sekarang kurang tau belum pernah lihat lagi pohon buni mungkin sekarang pohon buni udah pendek karena mengalami penyusutan..hihihi

      Iya buni buat dirujak bebek enak banget eh rujak bebek apa rujak bebek ya?

      Hapus
    18. Kayaknya bukan buah buni atau kalo di Jawa nyebutnya wuni.

      Kalo wuni mah enak, asem manis bisa buat rujak.

      Hapus
    19. badur aku malah keingat bahadur hihihi

      film india apa ya mas her, tau ga?

      buni jaman dulu tinggi tinggi...iya kala itu halaman masih pada luas, sekarang kalah ama dicor semen ama beton...pohonnya berkurang deh...

      rujak bebek (e nya dibaca kayak kata entah) bukan bebek kwek kwek ðŸĶ†

      Hapus
    20. mas agus, he em mas buni sama wuni itu pohonnya mbul naikin semua...emang dulu kecil mbul suka naik pohon mas....pecicilan yak...hihihi

      Hapus
    21. ah kangen makan rujak buni...

      Hapus
    22. rujaknya yang dibebek itu kan kak nai (*´︶`*)āļ…♡

      Hapus
    23. hooh, aduh jadi ngiler. wkwkwk

      Hapus
    24. aku juga jadi pengen ngerujak buah kak. tapi dibanding yang bebek aku lebih suka yang potongan gede gede erutama nanasnya 🍍

      Hapus
    25. Memang bukan buah buni tapi buah badur cuma jenisnya jenis buni-bunian

      Memangnya buah buni masih ada ya? Udah lama banget ngga lihat buah atau pohon buni.

      Hapus
    26. o spesies aja tapi ga termasuk ya mas herman...emang mas herman urusan tanaman dan tumbuh tumbuhan jago, kataknya kerjaannya di dinas pertanian atau riset dan teknologi tanaman kali ya, sosoan nebak si mbul hahhaha

      di tempat bulek aku ada pohonnya mas herman...di desa sih...

      Hapus
    27. Bukan di dinas pertanian tapi di lembaga riset dan pengembangan botani..eh ada ngga ya lembaga itu.. hihihi

      Kalau di desa masih ada berarti pohon buni belum langka..hihihi

      Hapus
    28. akhirnya terjawab sudah misteri mas herman bekerja dimana? asyik ya mas bisa tahu tentang spesies tanaman dan pohon buah buahan hihihi..seruuu

      iya belum langka di beberapa desa mas 😊

      Hapus
  9. Kenangan masa kecil yang indah itu memang menyenangkan untuk dikenang. Saya salut dengan ingatan mba Nita yang jelas banget sampai ke detail. Saya sendiri sudah susah mengingat detail seperti itu jika harus menggambarkan rumah kakek yang pernah saya kunjungi sewaktu masih kecil. Hmm, supaya ngga lupa memang mesti ditulis ya,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba anisa, rasanya kadang kadang masih sering ngimpi, misal main ke rumah mbah buyut atau mbah yang udah ga ada, tapi masih dengan suasana yang kayak dulu waktu masih kecil. Iya kebanyakan cerita jaman kecil aku masih ingat..justru pas uda nuju dewasa malah gampang lupa, ga semenancap kenangan pas jaman kecil

      ((o(*>ω<*)o))

      Hapus
  10. wih mbah buyutnya mbak mbul foto sama arie wibowo, mungkin edit2 foto kali ya hahaha becanda :D..

    aku dulu waktu kecil punya mbah buyut, terus meninggal pas aku smp kayaknya, dulu banyak kenangan kalo inget mbah buyut, udah tua banget tapi masih ganggas :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. fotonya ada klisenya mas khanif hahahha...trus dicetak gede banget pajang di lemari, hihi..

      mungkin cuma foto bareng pas ketemu di Jakarta aja kali ya ðŸĪĢ

      wah alhamdulilah masih sempet menangi ya mas khanif? btw ganggas tuh apaan yak? ðŸĪ”

      Hapus
  11. Semoga bisa panjang umur dan sehat selalu, mbah buyut dari keluargaku cuma ada di mama doang. Padalah anaknya ada 11 orang lebih, tapi syukurlah masih sehat sampai sekarang..

    BalasHapus
  12. Emang asik ya kalo udh ngebahas dan nginget2 masa kecil tuh, karena di masa kecil itu pasti buanyaaaak bgt kisah2 yg lucu, bandel, atau apalah. Hmmm, aku jg jadi kpengen nih nyeritain masa kcl kyk gini. Entar deh...

    punya mbah buyut yg rumahnya ada pekarangan dgn pohon2 gitu pasti asik ya buat bermain dimasa kecil. Dan ternyata Mbul juga jago manjat ya, hehe... :D
    dulu wkt kcl saya juga sering bgt tuh manjat pohon jambu, ama pohon blimbing disamping rmh sodara. Paling kapok kalo udh ada semut rangrang yg pada nongol. Soalnya tuh pohon saling berdempetan sih dgn pohon mangga yg ada sarang semutnya.

    (Oh iya, BTW, gara2 Mbul komen nih, akhirnya saya update juga diblog ^_^)

    maaf baru bisa maen kesini lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya asyik banget taunya maiiiin aja sepanjang hari...kalau ga dipanggil panggil ibu suruh maem siang wkwkwk

      ayo mas wawan ditulis juga kenangan masa kecilnya 😊

      betul Mas, mbul ini ibarat kata tunggalnya kewan tarsius atau koala ðŸĻ ðŸĶĨðŸĶðŸĶĶ mas, senengnya nemplok pohon...pokoknya yang kelihatan ada buahnya aja dipanjat wkwkwkk...cuma kalau panjat pinang sih belom pernah ya...soalnya licin haha...takut celananya ketarik orang bawahnya makanya ga pernah ikutan panjat pinang #eh wkwkwk

      iya kalau pohon belimbing itu emang sarangnya semut rangrang....tapi seneng kalau nemu belimbing yang kuning mateng bisa buat dimakan bareng garam (dicocol-cocol)
      Mangga juga...kalau pas berbuah kudu siap siap strategi biar ga keburu direbut ama codot atau kalong alias kelelawar xixixi

      (´∧ω∧`*)

      Hapus
  13. yaampun, ngomongin mbah buyut, aku ga ada kenangan apapun tentang mbah buyut mbaaa..
    kyaknya gak pernah ketemu sama sekali deh. entah gak pernah, atau memang gak sempat karena beliaunya udah ga ada. gak inget sama sekali aku.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sayang banget ya Thya...coba kalau masih menangin nanti bisa dijadikan cerita juga kayak Mbul hihi

      Hapus
  14. Luar biasa mbah Buyut masih sehat segar bugar, semoga diberkahi selalu. Saya percaya orang dulu biasanya hidup dekat dengan alam, mulai dari berkebun, mencari makanan yang sehat-sehat untuk dimasak sendiri, lalu selalu rajin bergerak, dan selalu happy, sehingga di hari tuanya banyak yang panjang umur dan tetap sehat bugar. Sementara generasi kita sekarang banyak yang rebahan, males gerak dan menggemari fast food hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. masih sehat dan bugarnya pas Mbul masih bocil Pak Vicky...kalau sedari kuliah sudah tiada ðŸĨš

      iya aku juga agak mbatin orang jaman dulu panjang umur kayaknya efek banyak gerak, banyak aktivitas makan juga masih dimasak sendiri tanpa proses pengolahan yang lama jadinya masih fresh...makanya ga gampang tumbang...hiks hiks

      Hapus
  15. Hai Mba Nita mbuuul. Apa kabar? Kangen jg ga mampir sini

    Eh dapat cerita masa kecil pula. Seru bgt masa kecilnya mbak. Alhamdulillah masih bisa berbakti sejak kecil. Itu bener-bener d ruang tahu ada kepala rusanya? Itu jgn2 asli ya mbak.


    Aku udah ga ada eyang uyt skrg. Jd kalau lebaran nggak ada tempat ngumpul gt skrg mh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga kok itu patung aja mba..bentuknya aja yang berupa rusa ðŸĶŒ
      wah mba ghina apa kabar? jangan jangan sudah lahiran 😊

      Hapus
  16. Dulu pernah nginep di rumah mbah waktu lagi liburan ke Solo dan malemnya gak bisa tidur karena takut.
    Rumah jaman dulu kan emang gede2 ya, jadi serem aja dan hawanya juga kek beda hahahah.
    Akhirnya besok paginya langsung cabut gak berani nginep situ lagi ����

    BalasHapus
    Balasan
    1. walah kok bawa emotikon tauge 4????

      iya betul rumahnya besar-besar tapi adem, banyak pohon

      Hapus
  17. Mbah buyutmu kalo baca ini pasti bangga padamu mbull... Siapa coba cicitnya yg ingat dia kan?.
    Pasti langsung dpt warisan rumah hihi..

    Klo aku jgn kan buyut nenek aja gak ada udah lama meninggoy jauh sebelum lahir..

    BalasHapus
    Balasan
    1. harusnya ya #eeeeeeeh wkwkwk

      cicit minta dicubit emang si Mbul hahhaah

      wah allu ga ada sesepuh nenek langsung dong?

      (´・ï―Š・`)

      Hapus
  18. Selalu asyik ya mbak kalau ada mbah di kampung. Kami panggil nenek. Biasanya mereka selalu punya telur rebus atau mangga masak yang bisa dikasih ke kita. Uang buat jajan juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak dong maem telur rebus mba..
      bisa panen mangga juga ðŸĨšðŸĨ­

      Hapus
  19. Selamat pagi admin mbul 1,

    biasaaa...numpang ngadem bentaran #sambil kipas-kipas

    muaaachh!!!

    gegegegegkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. (ãĨ ̄ ³ ̄)ãĨ

      (。・ω・。)

      ⊂(● ̄(ã‚Ļ) ̄●)⊃

      (`・ω・´)

      á•Ķʕ •áīĨ•Ę”á•Ī

      ʕ ˵ ̿–áīĨ ̿– ˵ ʔ

      boleeee

      #sodorin kipas angiend...

      😘

      Hapus
    2. 🙄🙄🙄

      ðŸĪ­ðŸĪ­ðŸĪ­

      ðŸšķ🏃ðŸšī

      Hapus
  20. ALfatihah buat Mbah Buyut nya Mbul.

    Kenangan dengan nenek kakek selalu terkenang indah ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin amin ya Robbal Alamin...

      terima kasih buat doanya Pak Yonal

      😃☺😊

      Hapus
  21. Jadi masuk akal beliau panjang ya umur nya Mbak Mbul
    Wong cucu cicitnya aja awet muda semua

    Astaga ini Mbak Mbul minum apa ya kok masih kayak anak SMP ini weyyyyyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. jamu godogan sirih..ðŸĪ­

      perawatan pake scarlettt...eh itu mah aul ya...kalau aku...sebut nama lain bole ya...wardah white secret #e kok ngiklan saiaa hihihi

      Hapus
    2. Kirain aku mbul awet muda karena rajin minum daun bungkus Papua.ðŸĪ­

      Hapus
    3. daun apakah gerangan itu Mas? Kok mbul baru tahu loh...barusan googling sih...semacam tanaman herbal mirip sirih ya bentuknya ðŸĪ”🙄ðŸĪ­ðŸŒąðŸŒŋ

      (。・ω・。)

      Hapus
    4. Bentuknya mirip sirih sih, untuk kegunaan nya Googling saja apa fungsinya daun bungkus Papua.ðŸĪ­

      Hapus
    5. hmmmmmb....apaan tuh ya fungsinya...tiba-tiba mode blur pas googling di google Mas...apaan sih mas fungsinya bisikin dong #eh...

      malah jadi kepikiran n kebaya...plaaaaakkk! Maksudnya kebayang ama bentuk daunnya ðŸĪ­ðŸĪ­

      Hapus
  22. Some interesting fruits you mentioned in the comments are so new for us! What is cimplukan fruit? How is its taste? Tace care. Happy day,

    BalasHapus
    Balasan
    1. They are sweet dear...


      take care too for you...

      Hapus
  23. wah...asiik ya, masih punya mbah...

    mantul... 👍👍

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbah langsungnya sudah tiada semua Pak Tanza...tinggal mbah dari saudara jauh atau adeknya mbah ☺😊

      Hapus
  24. Saya mencoba membayangkan lingkungan rumah mbah uyut, mungkin juga sebuah mimpi yang sedang keluarga kami bangun. Apalagi waktu sedang hawt-hawt-nya, memang kita merindukan pekarangan yang hijau nan teduh. Namun tidak mudah membangun hal itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. lingkungannya sih asri, cenderung singup karena banyak pohon gede, rasanya pengen nostalgia lagi ke sana hiks

      Hapus
  25. Punya kenangan tersendiri dengan Mbah buyut ya say ðŸĪ—ðŸĪ— aku banyak kenangan dengan nenek, beliau tempat aku berkeluh kesah ðŸĨš

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak dini, aku masih ada stok cerita nostalgia jaman kecil...yaitu rumah bibi waktu masih di gunung sebelum pindah ke Nunukan Kalimantan Timur sama cerita hantu mbak yang momong kami dulu soalnya asalnya dari gunung, kapan kapan mbul ceritain ðŸĪ­ðŸĪ­

      Hapus
  26. Eh dipikir2 kalender itu kayaknya termasuk barang yg semakin langka ya skr ini :D. Aku baru sadar rumahku ga ada kalender. Kalo mau liat tanggal ya dari hp hahahahha. Kangen juga, pas baca kalender dengan gambar artis2 zaman dulu Nit :D. Dulu inget banget, aku suka cari kalender yg gambarnya grub musik idola. Trus kalo bulannya udh lewat, dipotong deh, trus laminating hahahahaha

    Aku ga terlalu banyak kenangan ttg kakek nenek. Apalagi Mbah buyut. Ga kenal malah. Aku manggil kakek nenek ku : Uci dan Angku. Jujurnya sih memory yg keinget ga terlalu bagus. Ntahlah aku dulu paling sebel kalo liburan diajak ke Sibolga dan Sorkam, tempat mereka. Bisa jadiii nih, Krn rumah mereka kamar mandi blm ada, hrs di sungai, kasur ga ada, hrs di kasur lipat taro lantai. Tapi Uci dan Angku juga ga terlalu ramah Ama cucunya. Jadi buatku kenangannya ga terlalu indah juga :D. Makanya kalo udh liburan kesana, aku dan adek bawaannya berdoa Mulu supaya cepet pulang hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba tau ga siiii aku juga tanggalan masih 2020 dong blom diganti wakakkakak....malas banget kan aku majang kalender baru hihi...makanya kadang lupa tanggalan...mau liat hape kadang settingannya agak ribet pas mau cek kalender hihi

      wah tunggu bentar, kalau grup musik mba fan aku kayakbya tau nih...pasti slank kan?

      (ãĨ ̄ ³ ̄)ãĨꉂ(ˊᗜˋ*)♡

      oh uci dan angku itu sebutan kakek nenek dari medankah mba fan?

      haha iya ya..kebanyakan emang kamar mandi masih ala kadar kalau jaman dulu...

      Hapus
  27. Wah, aku nyaris gak punya kenangan dengan simbah, apalagi Mbah Buyut.

    BalasHapus
  28. Belum ada yang baru nih? Kayaknya adminnya lagi sibuk berkelir nih (kalo kata kang Satria.😁)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga lagi sibuk berkelir sih, nih cuma glandang glundung aja kayak trenggiling ðŸĪ­

      ntar ya mas, ni lagi nyari inspirasi dan pencerahan buat update blog sebelah 😋ðŸĪ­, susah juga kalau satu niche doang ya wkwkwk...niche cerpen tok itu ibarat kata kalau mau nelorin karya kudu tapa 7 hari 7 malam dulu mase...

      kalau blog yang ini nunggu aku masak dulu baru kuupload postingannya ðŸĪ­

      Hapus
    2. Mungkin Niche cerpen nya ditambah, jangan hanya cerita dewasa sama misteri, bisa ditambah dengan cerita anak, misalnya si kancil mencuri timun.😃

      Hapus
    3. iyach mas...mbul uda nyiapin cerpen anak anak juga...tinggal tunggu waktu publish ☺ðŸĪ­, makasih masukannya iya mas...😃

      tunggu bewe baliknya besok ya..lagi meriang nih 😭ðŸĪ§ðŸĪ’

      Hapus
  29. Aku ke tempat mbah buyut pas masih umur 5 tahunan..nggak banyak yang aku ingat, apalagi wajah...babar blas lupa.

    Tapi klo diajakin ke rumah simbah/mbah buyut itu moment yang aku suka, aku sering nyari jamur so.. jamur yang tumbuh di bawah pohon melinjo. Klo dapat, trus dimasak...buat lauk makan

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku isih kelingan mba lis hihi...maklum mbah buyutku ki termasuk mbah sing umur panjang padahal banyak mbahku (anak mbah buyut) yang dah sedo duluan hiks

      jamur so...kok kayae enak yo mba lis..aku sering metikinnya so nya mba lis..ma mungutin melinjonya buat kubakar bijinya..sepet sepet enak...kayak emping (eh emang biji melinjo bakal emping sih ya hihihi)

      (´✪ω✪`)♡

      Hapus
  30. Kalo ngomongin tentang rumah nenek, jadi kangeeen masa kecil kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. sama mba amirotul, coba kalau ada lorong waktunya doraemon ya

      ((o(*>ω<*)o))

      Hapus
  31. Aku terakhir kali ketemu uyut itu ketika sebelum SD.. dan emang rumah orang jaman dulu, apalagi rumay uyutku rumah panggung kayu gitu, paling serem.. semua sudut sih wkwkkwkw.. kalo dah bunyi decitan kayu malem-malem dah paling malesin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. kok langsung kebayang ya bang...rumah kayu sebenernya nyaman tapi kalau ada decitan di malam hari ya ngalamat amsyong banjir keringet wkwkwkk

      Hapus
  32. Kenangan indah bersama buyut memang, duh kalau inget dlu jaman² masih belum sekolah sering main sama buyut dibengkulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ya...coba cerita aja pengalaman masa kecilnya ☺

      Hapus
  33. cerita-cerita pengalaman masa kecil memang masih renyah buat dibaca ko. apalagi yang baca si penulisnya sendiri. kenangan yang wow akan mampir menggenangi seisi kepala kita. Salam

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak, memang kalau di blog ini tau tau si mbul suka cerita nostalgia masa kecil, e ga sadar jari uda ngetik panjang banget ðŸĪ­

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^