Sabtu, 17 Januari 2015

Kotak Seserahan dan Isinya

Menyambung postingan sebelumnya, beginilah episode paling menguras tenaga sebelum ijab !! Ya, apalagi kalau bukan seserahan beserta drama kotak-kotaknya. Setelah heboh hunting aneka printilan manten, aku putuskan untuk membungkusnya dengan kotak seserahan berwarna merah cabe yang kudapat dari toko bernama Immanuel di Pasar Mayestik.

Karena seperti yang sudah dijadwalkan, H-4 aku pulkam. Tentunya sembari menenteng belasan kotak tadi buat diproses selanjutnya. Sebenarnya tadinya aku pengen naik kereta aja. Tapi katanya mbaknya tamas alias calon ipar mau ikut. Hmmm ya sudahlah biar ramean dikit sebab ada 2 bocil dan 1 orang lagi yang ngegantiin tugas tamas nyetir--> yaitu om bro.
Iyalah, masa calon manten nyetir sendiri. Pamali. Mamiku aja bawel begitu tau kita bawa mubil. Hmmm.. yaudah lah, namanya juga tamas, di samping ngeyel, orangnya juga sangat baik hati dan tidak sombong. Semua hal yang berbau dimintain tolong selalu disanggupin. Hihiii...itulah mengapa aku memilihmu saiiyyaang....

Perjalanan kami berlangsung malam hari. Karena kita mau ke Cibitung dulu ngejemput mbaknya tamas. Sebelumnya ada drama dulu nih. Gara-garanya adalah aku dijanjiin bakalan on time jam 7 'tet' berangkat dari kosan Tanah Abang, tapi nyatanya molor mpe jam 11-an malem...huufft... Tau sendiri, jamnya tamas kayak gimana? Dan begitu dateng kita maem dulu karena dia bawa om bro, jadi ga enak kalo ga dikasih jamuan, secara kita minta tolong disupirin gitu loh. hiiihii, maacih ya om bro syudah dibantuin. Alhasil maemlah kita di warung tenda spesialis ayam dan lele goreng di kawasan Tanah Abang 2. Amas dan oom bro pesan lele goreng. Sedang aku yang udah cenad-cenud menahan maagh karena telat maem nungguin jemputan dari sore akhirnya pesen ayam goreng.

Setelah tangki kita full, perjalananpun dilanjut. Baru masuk ke mulut tol sudah padat merayap. Maklum waktu itu ada libur panjang. Aku yang duduk di bangku tengah jadi merem melek, menahan rasa asin yang sudah hampir keluar dari mulut. Sedangkan tamas dan om broh asyik ngobrol di depan. Segala Virzha idol yang ga tembus final ampe lagu-lagunya Raisapun dikomen. Beuh...ga tau calon bininye menahan mual apa yak? !!!

Kitapun meluncur terus sampai tiba di rumah mbak eni. Sampe sana cobolo-cobolo udah pada tepar. Sedang mbak eni lagi nyiapin baju yang Alamaaakkk tasnya udah berkoper-koper, ngalahin kita-kita yang mau punya hajat. Hahaaa, yang jelas bakal ada banyak cemilan nih yang bisa dirampok... Sebelum ke mobil, aku numpang ke belakang dan memuntahkan isi perut yang tadi sudah kusantap.

Habis itu kita naik ke mobil satu-persatu. Pelan-pelan coz si kecil lagi ayip-ayipen, jadi biar ga bangun dia duduk di tengah ama kakaknya plus mbak eni tentu saja. Lah Akunya ditaruh dimana? Hmmm uda tau jawabannya---> yaitu di kursi paling belakang nemenin tas-tas.

Akhirnya kita jalan lewat Bandung yang jalannya berkelok-kelok macem ular. Yang nyetir kadang tamas kadang om broh. Dalam hatiku, "Udah deh tamas, biar om bro aja yang nyetir, kan besok tamas yang punya acara. Aku tu ga mau tamas jetlag di hari H." Dan seperti batin kita menyatu, setirpun berpindah tangan. Tamas yang istirahat. Om bro yang pegang kendali. Inilah kali pertama aku disetirin om bro. Ngeriii... !!! Ajegile bawa mobilnya banter bener. Udin kayak film Fast n Furious yang belakangnya dikejer T-Rex-nya Jurasic Park. Apalagi di tanjakan yang curam plus di depan atau samping-sampingnya truk tronton mangkal. Rasanya dah ga mau buka mata. Pinginnya merem aja tau-tau udah pagi. Dari situ, aku memutuskan untuk tidur.

Buka mata, ternyata kita masih tertahan di daerah Perbatasan Jabar Jateng. Duh kapan nyampenya nih. Bener kan apa kataku, mending naek kereta lebih was wes wos, minim risiko. Tapi ya sudahlah. Nasi sudah terlanjur menjadi bubur. Di tengah-tengah aroma kecut kita, mbak eni ngekluarin aneka makanan yang dia bawa dari rumah. Mungkin karena laper dan belom sempet mampir warung makan, kitapun menyerbu makanan tersebut yang ternyata molen. Satu gigitan masih enak, e tapi karena kebawa mual yang semalem akhirnya akupun berasa mau muntah... Hmmmm pas mampir POM Bensin, akhirnya muntah beneran.

Dari situ kayaknya tamas kesian ngliat aku, akhirnya diputuskan kita mampir ke warung makan pas nyampe di daerah Karanganyar, Kebumen. REstonya aku lupa namanya, tapi biasanya buat transit bis-bis gede. Jadi lumayan rame. Menunya juga banyak. Tinggal pilih karena modelnya prasmanan. Akupun memilih makanan yang netral sajah. Biar perutnya ga salah tingkah. SEdang yang lain ambil macem-macem. Habis maem, si kaka (anak mbak eni yang pertama) sakit perut. Mules pengen beol. Hahahha...okelah kak, kita tungguin  sambil nunggu makarannya turun dari lambung.

Hampir belasan jam kita di perjalanan. Sekitar jam 11-an siang baru kita nyampe. Lalu aku didrop di Prembun. Sementara tamas pulang ke kandangnya di Butuh, Kutoarjo. Haa....leganya...e tapi ini belum masuk ke dalem loh. begitu masuk,, ya ampunn..,..penderitaan belum berakhir. Karena tiba-tiba rumahku jadi ramai. Banyak orang lalu lalang. Dapurpun tumpah oleh ibu-ibu yang sedang masak dan menyiapkan tetek mbengek buat punjungan. Dan itu artinya aku bakalan ga bisa tidur buat merefreshkan badan sejenak. Hahhaaa

Ibu-ibu tetangga yang sedang masak-masakpun berhenti sejenak manakala aku masuk dan menyalami mereka satu-satu. Banyak yang bilang aku gembilann...... gendutan....Ahhh SIAL !!! Haaaaa...tetep ya, ujung-ujungnya nyindir badan. Hahahaa...Tapi tetep aja aku takjub, ga menyangka kalo beberapa hari ke depan udah mau jadi seorang istri ajah...

Besokannya lagi tamas datang karena disuruh ibu ikut ke KUA. Tujuannya adalah buat memastikan data-data guna pengecekan akta nikah. Nah, itu kotak seserahan disuruh dibawa sekalian buat dikasihkan ke guruku waktu smp (guru PPKN), kebetulan Ibuku kenal betul dengan beliau. Konon katanya, beliau orangnya  kreatif dan jago urusan begituan. Jadi mending diberdayakan di situ aja kotaknya. Aku sih oke-oke aja, yang penting bisa dikasih harga khusus .....

Di KUA, ada kejadian lucu lagi. Ternyata salah seorang staf KUA-nya adalah temen kuliah tamas. Jyaaaahh...diledekin lah jadinya...KATA DIA, Kok iso dapet orang prembun,... Ternyata ya..!!!! Tamaspun ketawa-tawa ajah. Sementara aku tersapu-sapu malu gitu hikhikhik.

Proses tanya-jawab kelengkapan datapun berlangsung cepet, ga nyampe 15 menit. Lagian Kepala KUAnya kenalan ibu juga.....jadi enak ngobrolnya. Aku? tau beres aja lah. Hahahha (Mantaabb mamiku memang gaholl getooo loh).

Abis dari situ, barulah kita ke tempat Bu Ndari aka guru SMPku yang pintar hias menghias bab seserahan. tokonya ternyata ada di depan SMAN 1 Prembun (tinggal nyebrang dikit). Di situ ditanyainlah aku mau order hias yang kek gimana. Aku mah apa aja oke lah. Yang penting asyik di kantong.


Dannn besokannya, setelah jadi, tampilannya kayak di foto samping nih. Tadinya Kupikir cuma dimasuk-masukin gitu doang terus diplastikin, kayak ngehias keranjang buah. Ternyata perintilan-perintilannya sampe dihias-hias juga hohohoo...

Handuknya dibikin gajah. Songketnya dibikin barongsay, BH dan CD-nya dibikin ikan, hahahha...lucu dah
Ya..oke lah ga papa, mudah-mudahan ga bikin dompet jebol ajah.

Yang bikin deg-degan adalah diambilnya sore hari sebelum hari H...duhhh sungguh cukup mefett. Aku sendiri ngrasa ngeri, abis tokonya model nyebrang jalan gitu (calon manten emang suka parno). Untung tamasku orangnya ringan dan tangkas. Dengan sikap gentle dan sigap, doi membawa bolo kurowo aka temen-temen kantornya buat jadi seksi ribetnya. Urus ini itu sampe ngejemput kotak-kotak cantik itu untuk diberikan pada permaisurinya di hari H besoknya. ahahahaii....love you crazy rabbit







6 komentar:

  1. SUMPAH MBAKK..
    KELAR BACA INI KOK JADI PENGEN NIKAH MUDA YAK :D

    HAHAHAAA
    *sengaja di capslock :D

    BalasHapus
  2. maaf mba gustyanita,mau tanya,
    kalau boleh tau di daerah mana

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di daerah mayestik mb olies, dari blok m, naik kopaja yang lewat mayestik ^_^

      Hapus
  3. Harga kotaknya waktu itu brava mbak e ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tahun 2014 aku beli 2 paket (1 paket terdiri dari 4 tumpuk kotak yg makin mengecil) total 400ribuan :)

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...