Senin, 02 Februari 2015

Ngunduh Mantu Tema Toska

Rasa tepar ga hilang begitu saja paska merried, karena masih ada acara lanjutan. Soalnya kita sama-sama keluarga Jawa, jadi tradisi ngunduh mantu pun tetep ga boleh dilewat. Seminggu habis acara di rumahku, tiba giliran keluarga tamas yang bikin acara. Hahahha...kudu siapin tenaga ekstra nih. Tapi rencananya kita mau sederhana aja. Biar akunya dikenal juga di lingkungan tempat tinggal asal suami. Nah di situ acaranya cuma duduk aja, denger pengajian, dan tilawah Quran, diakhiri makan-makan. Tapinya, dandan kudu juga dong. Secara potret memotret masih bakal dilanjut. Hahaaaa...

Riasan tetep Bu Peni punya dari Nastiti WO, Purworejo. Satu paketlah biar dikasih harga diskon. Kali ini kita pake kostum hijau toska. Entah kenapa di riasan yang ini --meskipun wajahku makin tampak bulet dan pipi kemana-mana-- tapi aku lebih pewe yang ini. Lebih soft. Ga ketebelan. Pas lah. Klo krudung, mungkin sekali lagi aku pasrah deh klo urusan jilbab do. Nah, karena kita pengen kelar sebelum dzuhur, akhirnya kita musti dandan pagi-pagi buat boyong ke Dlangu. Dengan dipandu oleh salah satu Pakde tamas, akhirnya kita tiba di lokasi. Di sana udah dipasang dekor juga. Heheheheh....Terus kita disambut plus dijamu makanan khas desa Tamas. Entah kenapa, yang sebelumnya aku males maem di rumah (mungkin karena jenuh ngliat makanan banyak banget di rumah), tapi pas di situ meski disuguh sajian sederhana khas kampung, seperti sayur oseng pepaya, rasanya nikmat banget. Ibuku aja pengen tambah. Hahahhha... emang ya kalo urusan makan di tempat orang berasa lebih enak. Nah abis makan-makan langsung deh dipanggil buat foto-foto bentar di belakang. Langsung aja deh tampilannya kayak berikut.

itu gendut karena manset loh hahahh....
bener2 ga mengakui dirinya gendut

Foto tercantik yang pernah aku punya

Kok mirip shelvi kdi ya...haahha
Habis itu, kita langsung digiring ke pelaminan. Sesepuh desa memberikan sambutan, lanjut tilawah, dan pengajian yang dibawakan oleh kyai terkenal dari Mangunranan (kata Tamas si begitu). Kebetulan isi kajiannya kebanyakan pake bahasa Jawa halus alias kromo inggil. Jadi aku cuma bengong dan sesekali mencoba meresapi petuah-petuahnya yang kurang lebih berisi nasihat pernikahan itu. Hahahhaa...

Tilawahan biar adem

Sambutan dari pakdenya mas

Kyai kondang dari mangunranan #katanya

Rahasia kelezatan masakan terletak pada ibu-ibu ini

Ngedoa dulu biar berkah

Pelaminan

2 komentar:

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...