Minggu, 11 Oktober 2015

Jilbab Model Anak PAUD



Kalau urusan memakai jilbab, seringkali yang ada adalah cek-cok dengan suami. Bukaann !!! Bukan karena aku ga mau disuruh pakai jilbab, tapi karena aku sering dikomplain masalah caraku berdandan. Hahaaa....

PINK.....kesukaanku


Kalo bajunya ga pink, yang lain kudu ada pinknya



Iya ! Semenjak kenal pertama kali, yang ada dalam benaknya adalah dandananku yang mirip bocah PAUD. Ga ada dewasa-dewasanya sama sekali. Ya iya lah, orang jilbabannya pake keciput bertopi lalu dibungkus dengan jilbab polos segi empat dengan warna PINK !! Iya, pink. Celakanya, suamiku tercinta sangat benci dengan warna pink. Baginya warna tersebut adalah warna yang cukup menggelikan.


“Memang ga ada warna lain apa Dek?”

Ada sih. Paling ga warna putih sama oren.

AAAAAA. Tidaaaakkkk !!!! 

Monoton to the max (kata dia).

Hal tersebut kemudian diperparah dengan hiasan peniti ((biasa)) yang diselipkan sebagai pengganti bross. Karena apa? Males pake bross yang berat-berat. Sering kali jatoh secara ga sadar lalu bikin ujung jilbab satunya tersingkap. Sekarang, wanita anggun mana coba yang ga nyematin bros? Semua pake. Baik yang model bunga-bunga atau blink-blink kayak permata. Lha kalo aku ??? Hehehe..aku engga pake.  Hestek_aku_anak ajaib.

Seringkali debat kusir dulu sih kalo pas mau pergi-pergi, akhirnya kudu dandan lama karena bongkar pasang model jilbab. Ya, gimana enggak. Udah simpel-simpel modelin jilbab kayak tadi, eeeeee dibilanginnya terlalu ‘anak-anak’. “Udaaah, ganti-ganti...!!!”

Terus yang dimauin suami kayak gimana? Dia pengennya aku pake yang ada motifnya. Ga polos thok thil gitu. Request lainnya adalah no keciput! Padahaaaallll kan ini rahasia di balik rahasiaku dalam menyembunyikan pipi gembul. Masa iya kudu dibuang jauh-jauh senjataku yang satu ini dari tatanan perjilbabanan? Akhirnya kalo sudah moodku berantakan, lalu ngambek dan ngancam ga mau ikut, doipun mengalah dan membiarkanku berjilbab dengan caraku.

Nyaman bagiku adalah saat dimana aku ngaca, pipi ini tidak lari kemana-mana. Kudu kontrol meeennn.... Sayang kan kalo nanti dikira bakpao? Jadi pipi ini harus disembunyikan pada tempatnya. Daaaan...kalo bisa tersamarkan sebaik mungkin * obsesi langsing tingkat tinggi*

Ini yang rada kaleman
Monoton katanya
Flashback Tentang Jilbab

Perjalanan berjilbab, bagiku tidaklah instan. Aku bukannya langsung tergerak hatinya lantaran satu ayat. Tapi lebih ke alasan-alasan simpel saja. 

Awal mula memutuskan berjilbab adalah saat kelas 2 SMA. Kelas 1 belom lah, kan masih puber-pubernya sehingga doyan pamer rambut sana-sini karena rambutku tebal, lurus, sempurna bak model iklan shampoo di TV-TV. Sementara itu, kakak perempuanku (dia kebetulan beda sekolah denganku) sudah memutuskan duluan untuk menutup aurat. 

Nah, saat lulusan tiba, tentu nganggur dong itu baju-baju seragam kakak ? Kebetulan seragam konvensionalku (dikata bank kali-konvensional) kan uda pada tahi lalatan. Buluk banget lah pokoknya. Makanya mending nglungsurin aja punya dia. Hehehhe...lumayanlah setidaknya itu bisa melindungiku dari terik mentari yang saban harinya harus kulalui saat pergi ke sekolah. Maklum, kalo ke sekolah aku kan naik sepeda dimana kanan-kirinya adalah sawah, yang kalo siang panasnya terasa membakarrrrrr. Lagian aku juga ikut ekstrakulikuler PMR yang kerap kali harus ada kemah di lapangan.

Akhir SMA sampai kuliah perjalanan berjilbabku terbilang aman. Cumaaan...pas menuju dunia kerja, baru deh muncul sedikit-sedikit bisikan setan. Keimananku rada kendoran. Menjadi fresh graduate membuat otakku berpikir keras. Rata-rata yang dapat panggilan kerja cepet adalah mereka yang berpenampilan modis (kebanyakan sih yang non jilbab). Dapatnya pasti di perusahaan-perusahaan beken. Bank-bank BUMN yang apalah-apalah itu. Kalo ga ya instansi pemerintah ataupun perusahaan multinasional. Sementara yang jilbaber cuma bisa menempati posisi tertentu saja. Kurang lebih bisa dihitung dengan jari. Itupun yang penampilannya menarik, jilbabnya dimodel-model sehingga tampak dinamis dan matching dengan atribut lainnya. Sedangkan aku??? Kayaknya kok susaaaah banget dapet kerjaan. Uda dandan semaksimal mungkin masih aja mandeg waktu sesi interview. Kurang modis apalagi cobaaak??? Pakai blazer udah, tampil rapi udah...tapi memang sih model jilbabku masi jauh dari kata enak dipandang. Kurang simpel.

Rasa putus asa itu agak lama kupendam. Terlebih saat kutengok bulan demi bulan sudah berganti. Teman kosanpun sudah bertanya-tanya di mana diriku akan berlabuh. Pintu karir mana yang akan terbuka dan menerimaku apa adanya (uhuk--jadi kayak lagu)? 

Anjriiiiitt...

Jadi......kuhitung-hitung sudah 6 bulan saja aku menganggur. Sudah kayak mau lahiran saja ya kalo kata orang hamil, hahah... 

Nyesek bookk...temen-temen seangkatan satu per satu sudah pada up-date status kerjaan di beranda facebook. Lha aku kapan???? Aku kapaaaan?? Gigit jari ampe lumutan.

Berkaca dari nasib sialku ini, akhirnya suatu ketika aku nekad saja pengen coba-coba buka jilbab kalau sekiranya dapat panggilan interview lagi. Benar saja. Tak lama kemudian ada satu yang nyantol. Sebuah perusahaan berbasis media massa level nasional yang cukup bonafid di Ibukota. Sebelumnya memang surat lamaran sudah aku kirimkan beserta pas foto terbaru dengan penampilan rambut tergerai (hasil foto ngumpet-ngumpet dari temen kosan). Lebih tepatnya aku melamar posisi reporter. Terbayang di benakku bahwa reporter itu cantik. Rambutnya dipotong bob dan wara-wiri ngejer berita. Kalo musti ribet sama kerudung, bisa-bisa ribet duluan pas ada berita dadakan. Hmmm....cuma riset iseng-iseng belaka sih. Kebetulan juga model risetnya pas reporter TV. Padahal kan banyak juga yang berjilbab. Aku aja sih yang terlalu kudet sehingga ogah mencermati profesi tersebut lebih dalam lagi. Habis uda ga bisa mikir pake akal lagi. Uda kelamaan bookk njogrok di kosan. Uda banyak kesalip ama yang lain. Maluu....

Layaknya kocokan lotre, akhirnya aku putuskan juga untuk mencoba nyebur ke jurang dosa-dosa tanpa jibab.

Dari kosan aku memang berdandan biasa saja. Dan tentunya kepala ini masih terbungkus jilbab. Sebenarnya ada satu teman yang sudah aku bocorkan niatku ini. Ya...sekalian curhat karena galau ga dapet-dapet kerjaan. Dia ga komen apa-apa sih. Cuma titip pesan supaya aku mempertimbangkan lagi keputusanku ini. Tapi selebihnya, aku yang ketok palu. Dia cukup demokratis sih...beda sama teman-teman kos lainnya yang lebih agamis. Sengaja aku simpan rapat-rapat dari mereka karena jujur aku takut dinyinyirin. Toh nantinya aku akan kerja di Jakarta. Tentunya ga ada yang tahu akannhal ini, begitulah dugaanku saat itu.

Kembali ke perjalanan menjemput kerja. Aku memutuskan berangkat naik KRL. Dari Stasiun Bogor memang masih dandan lengkap. Sesampai di Stasiun Tanah Abang, aku cepet-cepet ngacir ke toilet. Bukan mau pipis atau apa, tapi buat bongkar pasang penampilan. Jilbab aku lipet dan masukin ke tas. Sedangkan sisir aku keluarkan, lalu bibir kusapukan sedikit dengan lipstik warna pink muda. Keluar toilet aku jalan sambil mata ini awas ke kanan-kiri. Takut ada orang yang mengenali. Sesampainya di bawah tangga stasiun, aku cegat aja bajaj dan bilang mau ke alamat tempat interview yang dimaksud. Beberapa pemuda (mungkin pengangguran) yang lalu lalang di situ memandangiku sambil cengar-cengir minta kenalan. Waduh begini amat ya, kalo ga pake jilbab. Riskan euy. Ah, sudahlah. Uda kepalang basah juga... Lanjut aje bang bajajnya. Gas pooollll !!!

Setelah sampai kantor, HRD pun menggiringku ke meja hijau interview. Tidak  ada tatapan aneh atau apa. Padahal kan fotokopi ijazahku sudah jelas mengenakan jilbab. Cuma ya memang, pas foto 3 x 4-nya uda berubah bentuk, yakni aku yang tidak berjilbab. Dalam hati dag-dig-dug juga sih, takut hal itu bakal jadi bahan pembicaraan nantinya. 

Untunglah, semua berjalan dengan lancar. Semua pertanyaan interview aku babat habis. Rasa percaya diriku lambat laun muncul. Soalnya aku merasa cantik waktu itu. Tes psikologi dsnninterview user pun kulalui di hari berikutnya. Tentunya masih dengan ngumpet-ngumpet lepas jilbab di lokasi tes. Sampai akhirnya kata-kata yang ditunggu-tunggu pun tiba juga : “Selamat bergabung !!!” (kata HRD tersebut sambil menjabat tanganku dengan mantab).

Aaaaaa.... tahu rasanya diterima kerja pertama kali kayak apa? Terbang-terbang ....

Lalu pertanyaan berikutnya adalah.....mau masuk per tanggal berapa? Kujawab awal bulan depan saja, mengingat aku harus hunting kosan dulu di Jakarta.

Sesampai di kosan, aku langsung telpon ibu. Tak kurahasiakan lagi pada beliau tentang pengalamanku sebelumnya karena toh akhirnya aku keterima juga. Ibu sih masih rada bijakan ya menyikapinya, tapi kakakku??? Kakakku murka dong sama aku. Iya, kakakku memang lebih agamis daripada aku. Dia bilang :”Kamu ga kasihan apa sama bapak, bapak loh yang nanggung dosa-dosa kamu selama ga berjilbab? Mang uda cek beneran, di kantor ga boleh pake jilbab??? Temenku juga ada kok yang kerja di situ n dia pake jilbab fine-fine aja,”  rentet dia di SMS.

Duh aku yang kerja, aku yang ngerasain nganggur lama, kok orang lain yang repot sihh..... Aku bingung mau curhat sama siapa. Harusnya ga curhat sama kakak nih. Tapi kan aku maunya semua keluarga tahu apa yang aku lakukan.

Bukan satu dua kali sih aku diceramahin. Hampir tiap hari. Ah...aku rada bete juga kadang-kadang. Meski kalo dicerna lagi adalah itu bentuk sayang seorang kakak ke adiknya. Iya, adiknya yang ngeyelan ini. Jauh dalam hatiku sebenarnya membenarkan. Akunya saja yang nggak pedean. 

Akhirnya tanggal 1 pun tiba. Awal yang menjadi hari perdana kerja. Yah, aku memang belom pake jilbabnya sih. Tapi kata-kata kakak setiap hari menerorku. Aku kerja diliputi perasaan gundah. Meski di kantor semua berjalan baik-baik saja, tapi rasanya kok kayak ada yang mengawasi. Sebenarnya itu adalah hati kecilku sendiri sih. Betapa aku ga nyaman dengan keadaan ini. Bahkan beberapa karyawan yang rada bangkotan ngerasa girang banget kedapetan tenaga kerja baru. Semua pada bersorak : “Masih kinyis-kinyis euy !!!” Ya meskipun aku tau itu cuma nada candaan, tapi tetep saja bikin risih.

Suatu ketika...ada saatnya aku mendapatkan pelajaran dari hasil coba-cobaku ini. Kejadiannya adalah saat jam makan siang. Begitu jam 12 teng, langsung dong pada berhamburan itu karyawan. Eh, tiba-tiba ada gelombolan si berat cewek-cewek yang kayaknya dari divisi iklan lewat di depanku. Daaaaan...ternyata satu diantara mereka ada yang kukenal...

yaitu.....ada...laaaaahhh..............AAAKKKKKK....TIDAAAAAKKKK !!! 

ORANG BOGOOOR !!!!! 

Iya, diantara mereka ada satu temanku waktu kuliah. Namanya Akira. Pastinya dia tahu dong kalo dulu aku jilbaban. AAAAAKKKKKKK.....Dan sekarang dia melihatku seperti ini. Apa reaksinya ya???? 

Salah tingkah pake banget mata kami beradu. Namun, sesaat setelahnitu kami memutuskan untuk belagak seperti tidak terjadi apa-apa. Dia juga memperkenalkanku pada teman-temannya dan tak lupa untuk mengajakku makan rujak bersama. Hm......di sini hatiku sudah mulai kretes-kretes.

Semenjak pertemuanku dengan Akira, aku jadi agak sungkan juga sama penampilanku yang tidak berjilbab. Meski Akira ga cerita juga sih ke teman-teman lainnya kalo aku sempat copot jilbab.... tapi tetep ya yang namanya hati kecil ga bisa boong. Besokannya, di hari ke-2 kerja, tanpa pikir panjang lagi aku langsung bertransformasi lagi ke pakaian muslimku. Ajaib bukan??? Hari pertama kerja ga pake... hari berikutnya langsung jilbaban lagi. Nah, itulah sekelumit lika-liku perjalananku dalam berjilbab...

Baiklah sekali kali ga pake pink
Kalo sekarang....kebetulan aku sudah married. Dan pekerjaan juga sudah aku lepas sehingga full seharian jadi istri rumah tangga.

Tapi tetep ya, kemana-mana kudu pake jilbab. Kalo pas males pake segi empat, hmmmm kepaksanya aku pake yang model slup-slupan (istilah yang kupakai untuk model  jilbab instan)... Ih...sebenarnya aku benci bener sama model slup-slupan. Tapi begimana lagi, suamiku yang sukaaaah model begini. 

Katanya......

“Makin bulet istriku, makin syukkkaaa aku.... :*”

103 komentar:

  1. haha masa model paud, mba? aku malah sering pake yang kayak gitu. ga neko2, jadi gampang dibuka kalo pas wudhu. xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya..sama..kalo penitinya kebanyakan malah ribet nyimpannya

      betewe saya juga suka pink
      hidup pink

      hehhe
      salam kenal dari malang

      Hapus
    2. Mb Ila, hahaaa iyak mb, its true, soalnya ngepink semua krudungku

      Hapus
    3. Mama saladin hihiiii salam knal juga dari tangerang mb..
      Iyak pink itu manis ya kaaand ?
      *cari teman

      Hapus
  2. Wah lika liku dunia perjilbaban nih.. emang bener kalo udah biasa pake jilbab terus gak make itu rasanya ada yang kurang, bahkan aneh. Aku juga gitu..

    Dan alhamdulillah kalo kak Nita sudah mantap berjilbab.. gpp kalo kaya model paud kan jadi kelihatan awet muda, daripada kaya nenek nenek kan ya.. ya gitu.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya rum kayak aneh himana gitu yaaa

      Alhwmdulilahh

      Hapus
  3. hi sweet pinky lady ... pink pas buat yg kiyut neng Gustya bermata indah, masya Allah.
    Artikel ini layak masuk nominasi ... saya dukung ..! good luck.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi makasi mb...
      Jadi malu aku,,,alias tersapu sapu hahahha

      Hapus
  4. Ah...gembul n bulatnya masih wajar kok mbak.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang dah 48 kilo ini mb...wkkk
      Timbangan jeboll

      Hapus
  5. Perjalanan yang cukup panjang ya mba..semoga kedepannya bisa istiqomah yaa...
    Btw jilbab nya udah bagus kok mba..sama sekali nggak kayak anak PAUD, simpel dan sederhana tapi tetap bikin mba nita jadi imut hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mb izzawa, dulu sih masih labil heheheh..
      Hahhaha..iya karena klo yang diuwel uwel aku pusing mb

      Hapus
  6. Perjalanan yang cukup panjang ya mba..semoga kedepannya bisa istiqomah yaa...
    Btw jilbab nya udah bagus kok mba..sama sekali nggak kayak anak PAUD, simpel dan sederhana tapi tetap bikin mba nita jadi imut hehe

    BalasHapus
  7. Wah cantik mbak :-)
    Semakin kedepan semakin bagus mbak, semoga kedepannya lagi lebih bagus ya mbak :-)

    BalasHapus
  8. gaya nya keren abis guwe suka

    BalasHapus
  9. Hihihi mak Nita tuh awet muda deh, aku kira beneran anak paud #eh
    Eh engga Deng, maksudnya aku kira beneran masih anak sma. Huahaha

    Aku jg suka pink, Dulu jilbabku juga segi 4 semua, trus skrg nyoba pasmina, baru punya 5.
    Tapi juga punya beberapa warna netral kaya putih item cream gitu.
    Skrg sih lbh suka pake bergo, susah pake yg kaya hijabceleb, apalagi kalo gendong anak? Huahaha yg tdnya kaya zahratuljannah jd acak kadul.

    Ya senyamannya dikau aja say yg penting tetap istiqomah ya, *ting

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhahaha....
      Kiss kiss
      Klo pasmina aku kurang pintar mb mengatur supaya keliatan rapih hehheheheh

      Hapus
  10. Kebanyakan kaum hawa memang suka dengan warna Pink.
    Sayang sebagian besar kaum pria banyak yang tidak menyukainya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya...padahal pink itu luchùuu hahhaha

      Hapus
  11. Haha emang bener, amunisi nyembunyiin pipi bakpaonya sukses kalo pake ciput topi gitu. Mungkin si suami pengen mbknya agak modisan dikit kali yah.
    Tapi nyembunyiin pipi bakpaonya bisa juga sih pake amunisi model jilbab yg lagi hits, yg jidatnya di kelihatanin, jadi efeknya wajah terlihat lonjong. Mungkin bisa di coba mbk. Terus pashimanya pake motif bunga yg cantik, pasti suaminya makin kesemsem tuh mbk hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya sampe sekarang masi setia dg keciput bertopi, supaya rapi juga klo di wajahku hihi

      Hapus
  12. Alhamdulillah...... (Komen dikit, tapi kelihatan kan gue baca sampai habis)

    BalasHapus
  13. Iya tuh foto di atas warna kerudungnya pink semua jadi suaminya bilang monoton, mbak nita mesti berkolaborasi dengan kerudung warna lain biar makin ketjehhhh :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ajarin dunk mb wida cara mix n match krudung bermotif :D

      Hapus
    2. Sekarang belajar dari youtube juga bisa kakak :D

      Hapus
    3. Okay baiklah kakaaàkk hahahah

      Hapus
  14. Memang perjuangan Mbak sangat susah....
    salut Mbak...

    BalasHapus
  15. ya ampun ngapain harus lepas jilbab mba ? padahal rezeki itu akan datang tanpa harus melepaskan jilbab :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makanya dibaca yg runtut mb,...kn itu pengalaman mssa lalu duuuhhhhhhh

      Hapus
  16. perjuangan ya dek... Semoga semakin mantap ya sekarang dan gak dilepas2 lagi :)

    BalasHapus
  17. Wuaaah. Sempet copot juga ya mba? Emang sih godaan buat nutup aurat itu adaaaaaaaaaa ajaaaa. Harus bener bener berusaha bangeeet buat nggak kegoda huhuuuu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya waktu khilap lamar kerja...tp pas hari pertama ga pake..hari kedua dan seterusnya langsung tobat hahahhhha...
      Insyaaalloh mpe sekarang jg, doain ya biar istikomah

      Hapus
  18. aaaak...... !!! :D
    aLHAMdulilah..bisa kembali berhijab....
    Sukses GA nya..

    BalasHapus
  19. kalo suami senang kan, jadi bahagia... cihuyy

    BalasHapus
  20. hihihi suami sampe protes yaaa..asik atuh suamiku mah cuek aja mau digimanain asal pakai jibab hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb dew wkkkk, kebetulan doi fashion police bgtttt hahhha

      Hapus
  21. Kalau saya suka warna merah mbak. Hampir semua bajuku berwarna merah. Kalaupun ingin ganti warna, pakainya warna yang terang. Putih malah gak suka karena malas nyucinya haha.. Model hijab juga sederhana, paris polos di sampirkan ke rambut lalu dipeniti. Gak pake ciput, apalagi bros.

    ----- www.yuniarinukti.com ---------

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahhh merah juga aku suuka spalagi yg jreng hihihi...

      Hapus
  22. Saya suka model jilbab, Mbak. Sederhana dan enak dilihat :)

    BalasHapus
  23. Tiap kali mampir blogmu aku aelalu merrhatiin foto2mu...apanya yang gembul dan gendut sih? Orang gak gembul sama sekali deh. Imut iya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Badannya mb ade heheeee....maklum aku plg muales olah raga, liatin perut

      Hapus
  24. Lha aku bingung nih mau ngomen apaan, kan aku gak pake jilbab *benerin hijab* (?)

    Terus setelah kerja pake jilbab gimana tuh, gak dapet teguran dari bosnya. Padahal di tv banyak sih reporter yang pake jilbab pas siaran langsung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dulu media cetak ki, bukan tv..iya trrnyata banyak bgt, maklum dulu masih sempit pikiranya

      Hapus
  25. mukanya emang masih anak abege banget mba..hi hi..hi

    BalasHapus
  26. mau ikut ahhh giveaway nya tapiiii gak pernah pake jilbab hehehehe

    BalasHapus
  27. Hehehehe geli banget dengan istilahnya jilbab model cah PAUD..tapi emang tampak imyuut2 kok :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa iya miswa biasanya ngledeknya gitu mb chris...
      Hihii,,eyke jd maluuuw

      Hapus
  28. he..he...he... lomba tho? Wah...keren...Insya Allah menang....deh...

    BalasHapus
  29. Yang terakhir lebih cocok un mba kerudung'a dari pada harus pake yang warna ping kaya foto pertama

    BalasHapus
  30. ya lah, daripada tidak berjilbab mending berjilbab mba. semoga menang lombanya ,mba nita, hebat lah ibu rumah tangga oge ikutan lomba uae :)

    BalasHapus
  31. Lah, SMA sekarang pada jilbaban jilbaban semua hee -_-
    Dulu sih masih ada yang jarang pake jilbab....

    Hahaha....
    Kagok pasti itu digep sama temen lama :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyakk klo jaman dulu tu antimainstream yu, sekarang mah uda ada dimana mana hehehe

      Hhaha iya itu pengalaman yang bikin nyess banget dongg

      Hapus
  32. Kok PAUD si? Bukannya PAUD pake jilbabnya langsungan ya? Kalo PAUD pake peniti kan bahayyaa hehehe!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya yaa betul juga hahahh..itu cuma ledekan suami si mb vhoy hehee

      Hapus
  33. Kalau saya, suka juga memakai jilbab warna pink.

    BalasHapus
  34. Wakakakkkkk...aku suka kisahnya...mba sini minta alamatmuuhh, tak kirimin full motif *serius*

    BalasHapus
    Balasan
    1. aaaakk beneran ga nih...kalo iya mauu banget hahahah

      Hapus
    2. serius serius...mana alamatnya mba gustyaa :D

      Hapus
    3. wakwaw *joged-joged kalo iya, emang emailnya teh qhachan apa??

      Hapus
    4. ini ya, mba gustyaaa kurnia.kartikawati@gmail.com :)

      Hapus
  35. Semua wanita muslim pasti punya pengalaman masing-masing ya pas memutuskan pake jilbab hehe. Semua biasanya bertarung dengan "hati nurani".

    Meski awalnya ada pergolakan batin *ceileh*, alhamdulillah sekarang udah mantap berjilbab ya.
    Semoga makin mantap & ga dilepas2 lagi, toh semua wanita keliatan cakep & anggun kalo berjilbab kok, beneran :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener bay...klo kata lebaynya si pergolakan batin hahah

      ceileh juga hasegh

      aminnn... makasiih ^____________^

      Hapus
  36. Kalau kang masnya suka warna pink, nanti di sangka pinky boys.. hehe
    Apapun model jilbabnya yang penting menutup aurat... memang masalah yang di hadapi wanita berhijab kebanyakan dalam hal karir, tapi sekarang sudah banyak pekerjaan yang membolehkan berhijab... selain menutup aurat tambah cakep tau mba,.. eh... hahaha
    Saya support GA nya mba, semoga menang yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul sekarang udah makin ngeheits aja ya mas fazri :)

      Hapus
  37. Wah, gak nyangka ternyata Mbak Nita punya pengalaman seabsurd itu. Hahahaha. Tapi emang dasar persyaratan kerja di Indonesia masih kolot, makanya jadi kayak gitu ya, Mbak. Untungnya hari kedua langsung pake lagi. Selamat dunia akhirat :D

    Memang gitu sih, Mbak. Kalau berjilbab pasti ada aja cobaanya. Ada aja bisikin setan, godaan datang darimana aja. Nyebelin sih, tapi kalau gak ada gitunya, gak seru juga. Hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya cha penuh deramah hihihi

      Btw slamat jg ya cha, td sekilas bc icha jg dah pke jilbub eee jilbab maksudkuh hahaaa

      Hapus
  38. Justru lbh nyaman yang pikos dan ga neko2..hehehe. Warna pastel gitu.

    BalasHapus
  39. suka juga jilbab instan kalau perginya gak jauh2.. kayak ke warung :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya klo ke warung yg praktis praktis aja mb sari :)

      Hapus
  40. Modelnya juga masih keliatan kayak anak paud..

    BalasHapus
  41. aku buka tutup jilbab pas jaman SMA aja, tapi kelas 2 uda mulai full sampe skrng

    BalasHapus
  42. Kayaknya gue juga harus lepas jilbab nih biar cepet dapet kerja. Masih nganggur nih. Itu mending 6 bulan. Gue sebelas bulan. Udah lahiran, Mbak. XD
    Astagfirullah. YEKALI gue pake jilbab. Hahaha.

    Alhamdulillah sekarang udah pake jilbab lagi. Istiqomah, Mbak.
    Itu suaminya bisa aja. Makin mesem-mesem deh Mbak Nita. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astagfirullahaajim...yekali YOGGAAA ahahha

      iya yog hidup itu keras...ahai

      Hapus
  43. kalau sekarang sih enak ya mbak nyeritainnya...tapi nggak bisa ngebayangin waktu hari "H" ketemu sama kenalannya mbak Nita...wwaaaa...mau dikemanain nih muka...kalau saya mungkin langsung kabuuurrrr....
    tapi begitulah...Allah selalu memberi petunjuk kepada siapapun yang Dia suka... dengan cara tanpa bisa diduga... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb tak disangka ditegurnya lewat seperti itu...malah nyess banget rasanya hahhaai

      Hapus
  44. Saya juga sukanya pakai jilbab yg segi empat dan ga dimodel2 yg ribet, hahaha.
    Klo d rmh sy pake yg slup2an, hahahaha.

    BalasHapus
  45. Balasan
    1. Iya mb, biar ga ribet habis sholat hihi

      Hapus
  46. Haha, ada2 aja jilbab model paud XD Aku jg kalo make jilbab segitiga dikatain mulu sama nenekku "kayak anak sekolahan" gtu katanya._. Absnya kalo pake yg dililit2 capek jg, udh gtu jd dewasa mukanya kalo pake jilbab bgtuan. Haha.
    Nurutin aja kata suami, mbak.. Biar suaminya makin cintrong :p Ahahaa..
    Itu beneran jilbabnya pink smua? Wuaahh, niat banget._. Aku kalo pink yg sgitiga blm pnya (pink muda).

    Godaan syetan emg bgtu yah, parah banget. Psti jd was2 dan gak tenang gtu kan kalo gak pake jilbab?
    Alhamdulillah skrg mbak Nita udh Istiqomah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya, klo yang pasmina disampirin mirip ibu ibu ya luk *benci banget

      Ahaiiii oke siiipppp

      Begitulah, godaan syaiton yang terkutuk, amin semoga konsisten :)

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...