Minggu, 04 Oktober 2015

Masa Kecilku


Waktu kecil aku termasuk bayi yang montok. Kata ibu, nyusuku kuat banget. Kalo ga salah sampe TK nol besar. Maklumlah pengalaman jadi bungsunya cukup lama. 

Sekitar 10 tahun kemudian, adik baru lahir ke dunia. Dari situ aku ngerasa jadi anak yang super lengket sama ibu. Bahasa Jawanya biyungen. Apa-apa dikit, kalo ga sama ibu bawaannya mewek. 

Udah gitu nangisnya ga pake pelan lagi alias kejer. Katanya dulu ibu ngidam ati ampela. Jadi sekarang aku jadi anak yang tukang manyunan *eh ini ga ada hubungannya sih*


It's me...



Beda ama kakak yang deketnya sama bapak. Oh ya, kalo dilihat sekilas, kami ini mirip loh. Bedanya cuma setahun. Selain potongan rambut yang dibuat sama, kami juga sering dipakaikan baju yang seragam. 

Kami juga termasuk golongan yang sangat menikmati kebiasaan zaman bocah. Puluhan boneka hasil sumbangan kakek yang tinggal di Jakarta menghiasi kamar kami. 

Mulai dari boneka kelinci, anjing, beruang, panda, buaya, mickey mouse, desy bebek, dll. 

Dari yang gede-gede sampe yang krucil-krucil. Lengkap dengan perintilan rumah-rumahnya yang terbuat dari potongan keramik, kotak korek api, tempat bedak, kardus sabun batangan, dll (buat disusun gitu).

Sepulang sekolah, aku biasanya  sepakat bermain rumah-rumahan bareng kakak. Ceritanya aku dan kakak  adalah ibu dari boneka-boneka ini. Bonekanya juga sudah dibagi-bagi. 

Aku yang jadi ibu dari puluhan boneka laki-laki berbentuk anjing, beruang, dll. Sedangkan kakak jadi ibu dari boneka perempuan yang berbentuk kelinci, panda, kucing, dan manusia. Hahaha..ceritanya besanan gitu deh membentuk klan keluarga Nicak dan Pyut. 

Kan nama aku Nita, terus diganti jadi Nicak. Sedangkan kakakku Puput diganti jadi Pyut.  Nanti si anak-anak boneka ini akhirnya nikah dan punya anak lagi, begitu seterusnya sampe bercucu cicit. 

Jaman jadulku, masa SMA
kakak, bapak, aku
 
Misal tokoh utamanya si boneka kelinci (anaknya kakak) yang bernama Iin akhirnya nikah dengan boneka anjing (anakku) yang bernama Kiking nanti keluarannya punya anak boneka kelinci bernama Au, Linci, dan Dormon. 

Au ini bentuknya kelinci kuning, kucel, kucrit sambil pegang wortel lagi. Sedangkan Linci berbentuk Bugs Bunny (yang udah bolong kakinya), dan Dormon berbentuk tempat minum doraemon berwarna pink.

Nah pas gedenya, mereka  nikah sama anak sodaranya Iin, yaitu boneka beruang bernama Uwing yang melahirkan anak berupa Dino (buaya), Doremon (tempat minum doraemon biru), dan Ndotin (tikus kecil warna pink) *belibet amat yak*.   

Nantinya, si Dino ini akan dipasangkan dengan Linci. Doremon dengan Dormon, dan Au dengan Ndotin. Hahahah... (abaikan kalo namanya aneh-aneh).

Kami juga sering bikinin baju-baju boneka tersebut dari potongan kain sisa jahitan tetangga sebelah. Ada yang bahannya batik, brokat, katun, dll. Jadi bisa dibayangkan deh gimana meriah dan berantakannya mainan kami masa itu.

Kalo sudah asyik main, ga jarang pula kami berantem. Misal, salah satu dari kami capek. Akhirnya ada yang malas membereskan mainan. Perintilan rumah-rumahannya digeret gitu aja ke bawah dipan. Terus dibiarin menggunung sampe jadi sarang laba-laba. 

Kalo sudah gitu, akhirnya kami memilih untuk menggambar. Menggambarnya juga tentang kehidupan boneka-boneka tadi. Lucunya, walo dalam kehidupan nyata bentuknya hewan, di kertas gambar kami buat jadi bertubuh manusia, tapi dengan wajah hewan *bener-bener khayalan tingkat tinggi*.

 Oh ya, sampe saat ini boneka-boneka tersebut masih utuh loh di kampung. Tadinya mau dilungsurin ke adik. Tapi kayaknya adik ga suka maen boneka. Ga ada temannya juga sih. Hahahah.... kasian juga.






102 komentar:

  1. Wah, kak Nita masa kecilnya rame banget ya... jarak sama kakaknya juga beda tipis, kayak aku dan adekku beda setahun lebih..

    Bonekanya namanya lucu lucu.. pasti dulu suka ngoceh sendiri kalo main boneka ya... Hahaha..

    Aku minim boneka soalnya bapakku beliinnya rerata kendaraan mainan semacam mobil, truk, dan kapal kapalan..

    Semoga lombanya memang ya kak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya rum, makanya sering disangka kembar..

      wah tomboy juga dirimu yah :)
      aminnnn

      Hapus
  2. Ya Allah, mba... Sampai TK nol besar masih nyusu? :'D

    BalasHapus
  3. Asiknyaaa btw foto bonekanya ga da ya hehe :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ni, habisnya ada di kampung bonekanya ^___^

      Hapus
  4. Haha lucu banget deh penagalamannya, sampai nikah-nikahin boneka terus bonekanya punya anak.

    Adiku juga punya banyak boneka, giliran udah gede gini bingung mau diapain bonekanya. Mau dikasih orang lain sayang masih bagus bonekanya,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gitu deh Ki, namana jaman susah, boneka semua lungsuran wkkk

      iya mending dipajang aja di bufet kalo masi bagus

      Hapus
  5. Masa kecil bahagia tepok-tepok..... mainan ku tanah liat kalo gak gitu daun bunga sepatu...
    Kenapa suka rambut pendek waktu kecilnya??

    BalasHapus
    Balasan
    1. horeh tepok tepok (^___________________^)

      wah masak masakan pake mi mian aku juga pernah, ama kembang sepatu, krokot, n tetean juga

      hahah soalnya enteng kepalanya

      Hapus
  6. hahah fotomu pas sma masih kayak anak sd mbak, serius

    BalasHapus
    Balasan
    1. ohyaaa??? apa itu berarti pujian wkkkk (ngarep)

      Hapus
  7. hihihi...
    klo saya main bonekanya sama tetangga... tiap bln bikin acara ulang taun salah satu boneka... dibawa2 deh itu boneka serombongan :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. klo tetangga biasanya ngajakin main ke sawah mb, panen semangka...

      Hapus
  8. kalo liat foto jadul gini, ane jadi ikut nostalgia gitu. masa2 ane masih bocah :'D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ane juga sih..habis lucu juga ngebayangin zaman baheula

      Hapus
  9. Sejak kecil sudah imaginatif rupanya....pantesan jago bikin komik...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehhehe, bisa aja ni mb sulis, padahal gambarnya ngawur ngawuran banget itu :D

      Hapus
  10. Sama sih aku juga lebih akrab sama mamah ketimbang sama almarhum bapak, dan sama juga nyusu di mamah lama juga hahaha (oke fix ini aib) x__x

    BalasHapus
  11. emang dari dulu udah gembul ya...sehat selalu mbak...

    BalasHapus
  12. Bonekaku waktu kecil kayaknya gak sebanyak punyanya Mbak Nita. Pantesan Mbak Nita mukanya imut kayak boneka sampe sekarang. Huehehehehe.

    Adiknya Mbak Nita perempuan juga atau laki-laki, Mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. hueeeueuueueuue..pipi tiba-tiba jadi merah..
      ntar kutraktir baso yu cha...akakakkak

      perempuan juga, jadi trio cewek semua, sekarang doi masih kelas 2 SMA :)

      Hapus
  13. waktu SMA kok badannya kecil ameeet ??? hahaha kaya anak smp .. tapi waktu kecil bayinya montok yaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaha masa sih mb Putri...kan akunya jadi pingin malu....ngakkkkaakkkkakk

      Hapus
  14. itu foto SMS jadul ngt, mang umurnya sekarang brp?
    gw puyeng baca kawin2an boneka itu :"(

    BalasHapus
    Balasan
    1. berapa coba, ya,,, seperempatan abad lah, masi muda kan hahhahahhahaha

      Hapus
  15. Waktu kecil aku cuma punya 1 boneka >.< mana lagi itu boneka diambil ponakan yang umurnya cuma beda 4 tahun dari aku. Kesellllll *eh kok malah curhat*
    Seringnya aku minta dibeliin buku si dibandingkan boneka

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahhhh takjub...kecil kecil dah demen buku nih :)

      Hapus
  16. Ckckck.. sejarah keluarga boneka yang saling bertautan..hihi..
    Waktu kecil bonekaku cuma sedikit, adik laki-laki semua sih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaiii pesti pada puyeng bayanginnya ya ka irly..
      wahhh pesti didominasi oleh mobil mobilan nih

      Hapus
  17. waktu kecil lucu banget mba, imut, pas bayi montok lagi, jadi pengen gendong hehe,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihiii....
      masa sih mb defa, kan eke jadi terbang terbang *ceritanya bahagia liat komenannyah

      Hapus
  18. Balasan
    1. iyak...sekarang ga bisa ngulang masa-masa itu....

      Hapus
  19. imut imut banget mbak masa kecilnya :D
    coba kalau dulu pernah ketemu :D wkwkwk #ngarep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkkkk, mungkin waktu itu masi blom punyak dosa kali ya

      Hapus
  20. Itulah manfaat jika Kita menyimpan foto masa kecil dulu. Tapi sayang, Saya gak nyimpan foto dimasa kecil

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, buat mengingat zaman bocah yg menyenangkan, blum mikir apa apa soalnya

      Hapus
  21. Senengnya punya foto masa kecil bersama ayah! Saya sudah tdk punya fotonya pada hilang!

    BalasHapus
  22. Kalau dulu pas gue masih kecil, gue main sama temen-teman pasti ujung2nya ada yang nangis dan itu gue hahaha *cengeng emang gue hahaha*

    BalasHapus
  23. masa kecil yg menyenangkan dan berkesan nih ,,hehehe

    BalasHapus
  24. Dulu aku juga suka sama boneka, sering membuat sandiwara bersama kakak saya. mirip-mirip cerita radio atau senetron. Giman kalau bonekanya dikasih ke aku saja ,biar aku yang ngerawat ? ih itu foto pertamanya porno ya ?

    BalasHapus
  25. beneran ni mbak nita?
    chibi-chibi gimana gitu pengen nyubit gemes pipinya, ehh tapi tunggu itu kan foto beberapa tahun yang lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaak th 90 an kira2 pas bayi itu hehehe hehee hee

      Hapus
  26. wow... sma tahun berapa mbak?
    fotonya perasaan jadul banget :)
    hi hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sma th 2007 ituh hegheg

      Maklum fotonya bloman ada hspe, masi pake tustel trus discan jadinya ya burem

      Hapus
  27. Skrg uda susah nyari kotak korek api... hihi anakku smpe ga kenal kotak korek api kayanya

    BalasHapus
  28. dulu saya juga banyak mainan apa lagi pas zaman Krismon,, behhh banyak sekali mainannya :D sepertinya hasil penjarahan hehehe

    BalasHapus
  29. aku kebetulan bungsu dan cewek satu-satunya, jadi main boneka-bonekaan sama sepupu. kalau sama abang bianya sih lari kejar-kejaran, keluar dari pintu depan, lari ke belakang, masuk dari pintu belakang, begitu terus hahhahaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laen crita klo punya sodara cowok ya Di

      Hapus
  30. wah seru ya kalo punya saudara perempuan, adekku laki semua, jadi kalo maen bareng ya gak nyambung :D

    BalasHapus
  31. hihi anak-anakku juga lho waktu kecil ndut semua, sudah SD jadi kurus :D

    BalasHapus
  32. Masa kecilnya kek nyenengin gitu, ya. hahaha

    BalasHapus
  33. Mbak Nitaa unyu sekali siihhh... Imut2 bangeet, terutama pas foto masih SMA nya tuh :D Tp ampe skrg jg masih unyu2 kokk.. Beneran deh, aku kira awalnya malah mbak Nita blm nikah.. Hihiii

    Masa kecil memang indah ya, bisa berimajinasi sepuasnyaa ketika main bonekaa.. Kalo aku mah lain lagi cara maen bonekanya, kdang aku suapin pake bubur gtu (buburnya dari bedak trs diaerin)
    Trs kalo maen sm temen, kita bedua jd mamah2an, trs salah satu ada yg hamil, nah keluarnya si boneka itu tuh dri perut. Wkwk.
    Awet bener itu bonekanya sampe skrg msh ada ya?? Boneka ku aja yg jadul2 udh pada dilungsurin smua tuh.. Hihii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasi makasi....lu mau es klim???
      Indah bgt ga punya beban
      Ga perlu mikirin harga daging naek

      Hahaa

      Wahaaaa klo yg hamil2an aku ga pernah maen lu, geliiii..
      Tp klo dewasa2an iyak, dadanya disumpel pke kaen

      Hapus
  34. bahas masa kecil itu emang enak.. nostalgianya jauh dan bikin kangen tuh pasti
    nggak apa-apa lah kuat nyusu, itu wajar... waktu gue lahir sih katanya berat gue 4 kg lebih

    BalasHapus
  35. baca tulisan ini ..
    jadi inget masa2 kecilku .... nostalgiah
    ... jadi kangen sama ayah ibu .... #peyukkk

    BalasHapus
  36. Wah koleksi mainan masa kecilnya cukup banyak yaa

    BalasHapus
  37. hmmm... masih punya foto koleksi jaman kecil. Punya ku mana yak?? :((

    BalasHapus
  38. Namanya aneh-aneh banget, Mbak. :/
    Kelinci nikah sama anjing, terus anaknya jadi?

    Uler!

    Gue sampe kelas 1 SMP juga kadang masih suka mainan gitu. Nemenin adek lebih tepatnya, sih. Imajinasi gue terlalu berlebihan. Kacau emang.
    Orang-orangan sampe puluhan biji, terus dibikin seolah-olah hidup dan mereka pun main bola. Bolanya pake gundu. Anjir. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ulerrrr ??? Alhamdulilah boneka uler ga ada, geleuhh

      Hahaaa ngakak

      Leh uga imaginasi lo

      Hapus
  39. lucuuuuuuu....gembul memang hihihii...pastinya ini kenangan manis saat kecil yaaa Nita :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi...iya mb indah, bangett ^__________^

      Hapus
  40. jadi pengn balik lagi ke masa kecil :( , soalnya gak terlalu mikirin banyak masalah -_-

    BalasHapus
  41. Kalo inget masa kecil emang selalu penuh kenangan ya. Wah, bonekanya selain dikasih nama, rumah dan baju... dikasih paket silsilah juga? Haha (masih inget pula sampe sekarang, hebat!)

    Kreativitasnya udah kebentuk dari kecil :D justru di masa kecil itu imajinasi bergerak bebas ya, seolah belom terkukung apa pun. Ah, indahnya dunia anak-anak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaa zuper sekalinkan bay..
      Soalnya terlalu menghayati

      Iyap ...justru dari kecillah semua itu kebentuk...
      Baca bukupun gitu, yg dibayangkan ya keliatan sangat wow, trusbklo pas sda event tertentu misal lebaran, 17 an, dll rasanya antusias bgt, kerasa bgt hepinyahh ^__^

      Hapus
  42. karena sejak kecil terlahir tomboy, aku kok gak inget punya boneka ya hehehe, bayi montok nih si nita ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarangpun masi tomboy agakny ya ka
      Banget, uda kyk bola2 daging mbulnya

      Hapus
  43. Album foto saya pas masih kecil udah hilang hiks
    Yang ada cuma foto pas masih TK, gaya foto'a juga kaya foto KTP -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahahhahah....pas kaku kakunya berarti

      Hapus
  44. Ya ampun foto lama
    nostalgia banget
    ramai ya masa kecilmu :)

    BalasHapus
  45. wah disensor :)

    masa kecil sudah lupa enatah kaya apa :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaahhh padahal pesti menyenangkan ya

      Hapus
  46. bajunya itu samaan terus sampai umur berapa mba?
    jadi gemes juga kalau liat mba nita lagi bayi ituu,, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. sampe kira-kira sd kelas 6 sih hehehhe

      Hapus
  47. terus gimana nasibnya tuh boneka-boneka?

    BalasHapus
  48. wahh hebat bonekanya masih ada. punyaku udah disumbangin semua

    BalasHapus
  49. Ho oh Mba, rambutmu tebel ya.

    BalasHapus
  50. masa SMA masih imut-imut ya, eh skr juga imut terus kok

    BalasHapus
  51. Mau berkunjung neh. Terima kasih ya sudah ikutan GAnya

    Foto masa kecilnya lucu deh

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...