Kamis, 23 Juni 2016

Ayam Goreng Mekangkangnya Suharti Kriuk Abiiis !!





E astagfirullah...kotor banget judulnya !! Haha..

Sori-sori..
Abisan nemu kulineran ayam yang asyik abis pas bukber kemaren.
Gini kronologinya :



Ayam goreng kampung Restoran Suharti :D

Minggu, 19 Juni 2016, aku ngerasa harus jadi adik yang baik. 
Adik yang berbakti pada kakak satu-satunya, yang sama-sama tinggal di perantauan. 
Gimana engga, kadang Sugembulwati emang anaknya suka irian kalo soal kunjung-mengunjungi saudara. 

Kan ceritanya kami uda sering nih ke tempat saudara Pak Suami.
Nah, aku ngerasa--kenapa saudara jauhnya Pak Suami sering banget kami datengin, sementara Mbakku satu-satunya babar blas belom. Wakakakk.
Sebenernya ini gara-gara aku sendiri sih.
Kalo ada kepengenan suka susah keucap, mentok-mentoknya paling cuma dikoda-kode.
Padahal mah Suamiku orangnya asyik-asyik aja kalo diajak silaturahmian sama siapapun, ga terkecuali sama keluarga istrinya. 
"Mbok yo bilang to Dek, Mbak aku mau maen, kan gampang to?" 
*cubit gemash  Beby Mbul hoek !!!*

Jadi, malam sebelumnya, aku udah kontek ama kakakku apa dia jadi ke Thamrin City apa engga? 
Kalo jadi, ntar aku mau ke sana juga, sapa tau bisa buka bersama.
Kakakku bilang iya-jadi, soalnya pengen cuci mata liat baju buat persiapan nikahan adik iparnya entar.
Wokehlah qaqa....*Mbulpun menari-nari*

Sebelomnya, aku diwanti-wanti ama Tamas kalo nanti pas bukber, semuanya kami yang bayar. Secara kami yang ngajak, pastinya gengsi dunk kalo dibayarin hoho...(cuman ntar kenyataannya malah ada kejadian lucu di akhir cerita).
"Inget loh Dek, kita yang bayar !!"
Aku cuma ngangguk-angguk aja sambil bilang ---> Rebezzzz !

***

Di Minggunya, kami jalan ba'da dhuzur mengingat kalo sebelom jam 12.00 WIB, matahari masih terik-teriknya.
Takutnya bakalan pusing kan kalo ngiter-ngiter seisi Thamcit sementara isi dompet lagi cekak *abisan hilal THR belom keliatan*.

Jam 1-an kami cuz sambil sebelumnya drama--SEPERTI BIASA-gara-gara baju OOTD yang mau kupake dikomplen Tamas. 
Yoih, suamiku kan kalo liat aku uda rapi-rapi (sekalian uda pasang jilbab), abis itu diamat-amatin suka tiba-tiba bilang....ganti-ganti !! 
"Masa jadi istri Tamas pakaiannya kayak anak Paud begitu? Ganti-ganti !!!."
AAAAARRGGGH...

Akhirnya ganti. Nyetrika lagi. Ganti jilbab lagi. Terus dikomen lagi.
"Nah gini dong, Ya Khumairohku uda keliatan kayak Laudya Cinthia Beby Mbull. Ayok jalan !"


Aku sudah mirip laudya cyntia bella beby mbull blom?
Liat jerawat gue??
 ekspresi muka gue memang seperti ini hahaha, bole close tab

Haha...
Iya jadi kalo ngeliat aku rada cakepan, beliau suka panggil aku Ya Khumairoh (alias yang berpipi kemerah-merahan hahhahahahazegh).

***

Perjalanan menuju tekapeh sebenernya lancar jaya kalo dari Tangerang sampe penghabisan tol Jakarta. 
Cuman mulai kacrutnya itu justru di Thamrinnya. 
Padahal nih ya, kami sebenernya uda sampe di depannya pas Grand Indonesia. 
E la kok jalan tembus yang ngliwatin Ayam Bakar Mas Mono diportal pulisi. 
Yaudah berarti lempeng aja jalannya-bablas Sudirman. 
Omaigat ..yang ternyata isinya mubil semua. Padat. 
Total ada kali 2 jem cuma buat puter balik Sudirman ke Thamrin wkwkwk.
*Abis itu langsung mengutuki diri kenapa ga liwat Tenabang aja. Di situ kan walo macet, masih bisa maju walo cuma sesenti-sesenti hahhaha*

Kami sampe Thamcit jam setengah 4-an sore. 
Allohuakbar !! Ini mah ngalamat uda mau kukutan kios bajunya. Wakakkak. 
Dari situ aku mulai melirik tajam ke arah suamiku yang sebenernya bahagia banget karena peluangku untuk belanja tinggal tersisa beberapa jam lagi. 
Hhahahahah apes deh gue.


Menggila di tengah kemacetand :XD 

O iya, begitu sampe sana, aku juga langsung ceki-ceki si kakak apa sudah sampe ato belom. Kalo bisa sih setengah 5 udah jalan ke resto yang kami janjikan yakni--Ayam Goreng Suharti. Ternyata mereka baru sampe Tugu Tani. Ladalah...kakak gue ga tau klo jalanan Sudirman uda dibombardir ama mubil-mubil, ini masi nyampe Tugu Tani. Hunting bajunya apa kabar?  *ketawa setan*

Sambil nungguin si kakak nyampe--terus katanya uda ada di parkiran, ya dah kami tak belanja dulu.

Ke Thamcit ini sebenernya uda dari kemaren Minggu sih, dimana banyak moment borong baju sekalian peralatan sholat. 
Nah, sekarang paling-paling cuma beli perintilan-perintilannya saja seperti peci, daleman, dan sarung. 

Urusan belanjanya skip..skip...

Sampe akhirnya si kakak esemes kalo jam 5 pas janjian aja ketemu di D'Cost Seafood.
Tamas yang ga kepengen keliatan ngaret langsung ngegeret tangan Beby Mbul yang masih asyik jelalatan ngeliatin rok-rok batik yang lucu-lucu banget (kayak akohhh).
"Ayo Dek, biar ga macet ni uda mau jam 5."

Tiba di depan plang D'Cost kok ya si kakak dan suaminya ga keliatan batang idungnya. Kemana ya? 
Clingak-clinguk kami nyariin keberadaan blio-blio ini sambil terus memantau dari radar telpun.
Pas suamiku calling suaminya kakak, eh...masa katanya mereka juga uda ada di D'Cost. Lah??? 
Tapi kok ga ketemu ya. 
JENG-JENG....Selidik punya selidik, ternyata D'Costnya ada 2 biji.
Terus aku bilang, coba tanya Pak Satpam, D'Costnya yang ada di mana?
Setelah drama-drama telenovela D'Cost yang hilang, akhirnya kami ketemu juga 
*lalu berpelukan seperti teletubies...lebay wakakka*


Akhirnya jumpa juga sama kakakku

Kami memilih langsung jalan aja pake mobil kakak yang ternyata parkir di luar, persis di depan D'Cost. 
Mubil Tamas? Uda bubuk-bubuk tjantik aja di lantai 7. Hahahah..

Di dalem mubil kakak juga ngasi oleh-oleh telor asin yang sayangnya ketinggalan sekalian rok batik yang aku beli. 
Terus kami cerita-cerita apa aja sembari tenggelam dalam lautan mobil ke jalanan belakang Thamcit. 
Sengaja milihnya Suharti, soalnya ayamnya enak.
Uda gitu parkirnya luas, en pestinya ga bakal banyak yang bukber di situ sehingga bisa dipastikan akan makan dengan nyaman. 
Ya, walo teteup diribetin ama puter balik yang macet-cet-cet, untunglah sampe tekape pas bedug magrib.


Desain restoran Ayam Goreng Suharti
dinding resto dipenuhi lukisan dan foto keluarga Ibu Suharti

Begitu sampe Resto, kami langsung disambut mas-mas pelayannya dengan ramah dan diarahkan ke meja depan. 
Wow...Hari ini lumayan banyak juga keluarga besar yang bukber. 
Cuma ya ga seberjubel kalo makan di mol sehingga yang ada malah keburu-buru. 
Di sini suasananya ademmmm banget. 
Khas rumahan. 
Ya, kalo kubilang sih nuansanya malah mirip tempat simbah di kampung. 
Di beberapa dinding juga sengaja dipasang lukisan dan foto-foto keluarga, bahkan di belakang meja kami ada foto beliau yang sedang mantu anaknya. 

Kamipun duduk di meja yang sebenernya diset untuk 12 orang. 
Kami pilih yang pinggir supaya nanti kalo ada tamu lain bisa sisihan. 
Abis itu buku menu datang. 
Kami langsung sepakat pilih yang spesialnya aja, yakni ayam utuh krispi satu ekor, gudeg krecek, karedok, pete goreng, aneka lalap dan sambal, juga 4 gelas teh hangat, 2 gelas esteh manis, dan satu posti ati ampela (sayang yang ini abis). 
Sembari menunggu masakan matang, para suami memilih untuk sholat magrib duluan biar nanti makannya bisa tenang.


Model bangku ruang depan
bangku untuk rombongan
bercengkrama bersama keluarga

Restoran Suharti ini dulunya sering aku sambangin pas masa-masa pacaran dengan Tamas. 
Dulu kalo makan di sini nih, aku suka takut-takut gitu karena ngeliat banderol harganya yang mencekik leher. 
Kan ceritanya pacar yang ga matre gituloh, masa maunya makan yang mehong-mehong. Sementara waktu itu aku ga tau kalo Tamas itu posisinya di tempat kerja cukup strategis. Hihihi..

Yah lumayan nostalgia juga dengan resto ini
Ga banyak yang berubah. 
Di depan meja kami pas tetep ada akuarium yang isinya satu ikan arwana gede yang mondar-mandir kayak setrikaan. 
Mungkin dia galau kali ya jadi pajangan orang-orang yang lagi makan, hahhahah...


liat ikannya jutek banget ya?

Kelar para lelaki sholat, giliran aku dan kakak yang cuzz ke mushola. 
Musholanya cukup luas ya, dengan persediaan mukena yang cukup komplet *penting soalnya kadang ada pengunjung kayak aku yang suka kelupaan bawa mukenah*. 
Toiletnya juga bersih. 
Letaknya ada di samping tempat wudhu. Kami sholat berjamaan, sambil abis itu chit-chat random dan nungguin makanan matang.

Balik ke meja, tadaaaa....uda tersaji 4 teh manis hangat, 2 es teh, ayam kampung 1 ekor lengkap dengan taburan kriuknya, karedok, gudeg krecek, dan aneka lalap. HAJAAARRRR BLEGGH !!! 

HAHAHAHHAH..(kontrol dunk Mbul)


Pesanan kami, nasi, gudeg krecek, ayam kampung krispi
Lihatlah sambelnya...(kiri sambel terasi, kanan sambel tomat)

Review dulu deh ya.

Pertama, ayam. 
Ayamnya jenis kampung digoreng dalam keadaan mekangkang (bahasa jawa dari telentang).
Di atasnya bertabur kremesan emas yang gurih perpaduan antara tepung dan telur. Rasa ayam pas. Keempukan dagingnya medium. Ga yang klemer-klemer apalagi alot. Well done. Warnanya juga cantiiiiikk banget (seperti yang makan, elaah). Rasanya tentu krispi banget kulitnya. Kerasa banget laos ama ketumbarnya di lidah. Jujur, sajian ayam kampung, dewasa ini semakin langka. Yah, kebanyakan kan pake ayam lehor. Makanya kalo nemu menu ayam yang jenis kampung tuh rasanya mewah banget ampe bikin koprol. WOW.


Ayam gorengnya kranci banget !!!
gudegnya pedes manis

Kedua, gudeg krecek.
Isinya komplit. Ada nangka mudanya (thewel/gori--jelaslah), kacang merah, krecek (kalo di Jawa Tengah aku nyebutnya rambak), tahu putih, sama telor pindang. Rasanya manisssss banget khas gudeg jogja asli. Tapi bagian kreceknya pedes sih dan berlimpah rawit merah dalam bentuk utuh. Bisa juga disantap dengan sambel pedes yang uda disajikan bareng lalapan.

Ketiga, karedok. 
Ini pesenan suaminya kakak sih. Secara blio kan orang Jakarta, jadi karedok ini semacam menu wajib yang kudu ada di meja. Karedoknya juga lumayan lengkap. Meskipun ga ngicipin, tapi sekilas mata memandang cukup berlimpah juga sayurnya. Semuanya diaduk jadi satu lalu diguyur sambal kacang pedes manis sampe membanjir. Sayurnya sendiri terdiri dari kacang panjang, kobis, kemangi, leunca, sama tauge. Sementara toppingnya dikasih emping yang numpuk dan menggunung. 



karedoknya lejaaatttt :D
sepiring kecil pete, oase di tengah gurun *ceile
aneka lalapan

Keempat, pete goreng.
Porsinya seiprit sih. Tapi enak juga loh.
Walau tingkat cranchynya uda agak hilang efek digoreng, tapi tetep aja hajaaarrr !!

Lalapannya juga lengkap. Ada timun, kobis, kemangi, terong ijo buntet, selada air, sama tomat yang dilengkapin dengan sambal tomat pedas manis dan sambal terasi yang menggigit abis. Tapi, aku lebih suka sambel tomatnya sih. Pedesnya ga gitu nyegrak alias sesetrong yang terasi punya.

Overall, endesss..dipadu dengan nasi putih pulen yang panasnya masih mengepul.


sapa yang mau nambah? Cung !!
Wah, ternyata porsinya besar ya....
My sister and me

Kelar makan, tiba-tiba kakak cabut bentaran ke belakang, 
sementara kayaknya kakak ipar ke toilet.
Nah, ngeliat situasi ini, Tamas langsung kode...Kata beliau : "Cuz Dek ke kasir, mumpung lagi pada ke toilet. Jangan sampe keduluan dibayarin". 
Okelah..aku ngegleng aja ke kasir, tapi ga sadar kalo di sana uda ada mas-mas berkaos merah yang tak lain dan tak bukan adalah kakak ipar....Owalah akhirnya keduluan bayar juga dah ahahahhahahah....
*duh tutup muka*
*kurang gesit gue*

Tapi kakakku dan suaminya senyam-senyum aja, sambil bilang ga usah dipikirin. Kakak ipar kan lagi ulang tahun. AAAkkkk,....tapi tetep aja, besok-besok giliran aku dan suamiku loh ya yang traktir kalian....xixiixix...


Kalau menu-menu lain berikut daftar harganya ada di foto berikut ya (bisa diresize). Siapa tahu ada yang mau buking juga buat bukber. 


Menu Ayam Suharti 1
Menu Ayam Suharti 2
Menu Ayam Suharti 3
Menu Ayam Suharti 4
Menu Ayam Suharti 5
Menu Ayam Suharti 6
Menu Ayam Suharti 7
Menu Ayam Suharti 8
Cabang Ayam Goreng Suharti


Akhirukallam, kami segenap kerabat kerja yang bertugas mohon undur diri dari hadapan Anda, sampai berjumpa lagi di postingan kuliner selanjutnya #eaaaakkk...


Ayam Goreng Suharti Tanah Abang
Jl. Kh. Mas Masyur No.69
Kebon Melati, Tanah Abang, Jakarta
Telepon : 0857-1021-2077
Jam buka : 09.00-21.00 WIB








69 komentar:

  1. Nitaaaa....
    Salah banget buka ginian jam segini. Cleguk cleguk kruyuk kruyuuk perutku.
    Tanggung jawab lho. Mana di sini nggak ada ayam goreng suharti *lap ences* XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. mb rotun terbanglah ke jawa mbaaa ahahahahhaha

      Hapus
  2. Y ampun ampe nelen ludah liat ini qu mba wkwkwk, kangen juga uda lama ga makan ini jadi kepengen..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini enak banget mb herv...yuk kapan kapan capcuz ke resto suharti, rasanya edun banget ayam kampungnya :D

      Hapus
  3. pasti yaaaa, kalau mampir ke sini lagi bahas makanan tuh foto-fotonya racun banget kak~ hahaha

    itu harganya lumayan sih ya, tapi sekali-kali hedonis mah gapapa kali ya buat nikmatin rasanya yang enak :9

    udah makanannya enak, tempat nostalgia jamannya pacaran dulu pula. Duh, itu mah rasanya paket komplit banget sih tuh kak :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhah ciri khasnya mit wkwkkwk

      iya harganya emang agak buat yang dompetnya teball huhuhu
      iya yak komplit ngetz

      Hapus
  4. Mbak jangan melotot dong aku atut liat matamu bukan liat ayamnya kalau liat ayamnya nanti ngiler :G

    BalasHapus
  5. Sepertinya mulai sekarang kalo mampir blog ini harus setelah bedug magrib... Yaolooooh... Dari kemarin bikin orang ngileeeer... Huhu

    BalasHapus
  6. Gede banget itu ayamnya, kremesannya menggoda.. kayak sering denger ayam goreng suharti ya, itu cabangnya dimana-mana ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup buat 4 orang mer, aslinya ayamnya kecil cuma emang kremesannya yang menggunung. Rasanya gurihhhh bangetdd
      ^_______^
      Iya cabangnya banyak

      Hapus
  7. Gudegnya menggoda seleraaa.. Huhu..tante mbul tanggung jawab. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tante mbul gamau tanggung jawab..bweekkk
      #tante mbul mulai resek agaggggg

      Hapus
  8. Ayam kremesnya Suharti ini emang juaraa banget, sama satu lagi yang enak kalo di Suharti itu oseng godhong gandulnya. Nggak pait dan enyaaak. Duh jadi pengen makan Suharti kan, hihi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya huum aku juga pernah nyoba tu mb dew, oseng godong gandul...uh enak biangettt

      emang juara kalo masakan khas jawa si resto Suharti

      Hapus
  9. Mbak nita mirip banget ya sama kakaknya :D
    ane sama adik beda banget. Hahahah
    btw ayam kremesnya boleh tuh bungkus via jne. Hahaha :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Slamat, orang ke seribu sekian yang uda bilang gitu xixixi
      Ongkir pleus barang total 150 rebuh ahahhah

      Hapus
  10. baru tau kalo ada nama menu ayam goreng mekangkang...enak banget sepertinya hehehe ngiler deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Istilahnya aku tambahin sendiri mb biar judulnya heboh hheheheh

      Hapus
  11. akkk postingannya berasa di ingetin, jadi kangen pengen ayam suharti ayam favoriteku tercinta,pokoknya harus beli ah haha, mau order by gojek aja >.<

    www.leeviahan.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah langsung kepengen ya hihi
      Ayo mb cuz ke restonya
      Via gojeg juga okay

      Hapus
  12. Mbak... ekspresinya konsisten banget, sih. Nyaris gak ada perubahan. :')

    Ini gak salah waktu, soalnya bw malam-malam. Dan, hampir aja ngeres baca judulnya. Kirain, "Ayam Goreng SELANGKANGANNYA Suharti". Astagfirullah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woyyy keawordnya ngerusak pencitraan blog gue nih hoho
      Ayamnya maksudnya

      Hapus
    2. Kacau si robi buhahahahaah

      Hapus
  13. aku tau nih resto yg ini...biasanya slalu ngelewatin kalo lg on duty di kantor cabang tanah abang.. ayam goreng suharti sbnrnya enak, tp aku kurang cocok ama sambelnya Nit.. ga pedes kalo buatku :D.. pdhl ayamnya udh enak.. eh, itu aku lbh tergoda ama petenya.. hahahahah...penggila lalapan pete ;p Duh, pete ama terasi dan nasi panas, udh cocok bgt ituuu ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo ada judul ef ti vi mungkin tjantik tjantik dotan pete ya mbak fan..hihi
      Akuh juga, sayangnya porsinya seuprit mb ^_^

      Hapus
  14. ketawa geli pas pujian khumairoh, sunah rasul ya mba!? Dari tadi siang sudah nahan diri ngga buka postingan ini sebelum bedug maghrib, benerr kan ternyata. Anak saya bukber di sekolah juga pake menu Ayam Suharti versi nasi kotak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi iseng mb biar akuh ga manyunan wakzkkz
      Wah klo nasi kotaknya kumplit juga ga mb?

      Hapus
  15. wah ayam suharti masih bertahan sapai sekarang, memang rasanya enak

    BalasHapus
  16. Aku juga suka ayam goreng suharti. Kalo makannya cuma berdua kayanya banyak aja, kalo makannya rame2 pas porsinya. Ya toh? Hmm ayam suharti ya... masuk ga ke daftar ngidamku yg tertunda? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyes mb, kalo makan bedua bisa penuh isi perut
      Klo ramean baru....kuraaang #kidding
      Ayok mb masukin list ngidamnya

      Hapus
  17. Mbak aku bacaya masih pagi lhoo, beneran aku unfollow nih.
    ngiler parah sama guedeg dan sambelnya. Aku gak bisa diginiin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu harus tahan diginiin #ujianadibahsolehah2016

      Hapus
  18. waduuuh kaaak... kok pajang makanan sih siang-siang hari ini.... pengen aku goreng ini laptop

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemaren aku postingnya sore kok hehhehehhehe

      Hapus
  19. Haha teh Nita.... Walaupun tema postingannya tentang reunian keluarga dan jalan-jalan, tapi tetep, selalu ada unsur kuliner nya.

    Ayam goreng Suharti enak, saya juga pernah sekali nyicipin. Rasanya mirip-mirip kasih sayang seorang mantan. Gurih tapi... Mahal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya dunk xixixiix
      kuliner emang paling gampang proses bikin artikelnya ahahahahha

      wahhh iyak yak hihihi, mantanmu suka jual mahal tah egeggegekk

      Hapus
  20. Tuh ayam emang enak bngt empuk dagingnya. Kadang saya makan karedok nya juga enak di sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb, pas ya tingkat kematangannya..
      karedoknya aku blom tapiih

      Hapus
  21. Aku taunya yam suharti itu yang di daerah puri ka nit, tapi belum pernah kesana. Enak ya ternyata ?
    Itu harganya kurang jelas euy fotonya, atau mataku yang memang udah harus pake kacamata ya ini?

    Btw kantung mata nya kak nita gede yaa, tapi itu yang bikin matanya tambah belo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. puri jakbar ya neng?
      enak polll
      iya soalnya kalo aku gedein terlalu penuh isi lamanku huhu
      pengen takbikin slideshow, liat tutorialnya dari para mastah puyeng (aku gangerti kode perHTML-an akakkakak)

      kantung mata ini buah dari mikirin kehidupan *tsaahhh

      Hapus
  22. uh... ayam goreng suharti memang sehati kayaknya. sungguh adik yang berbakti, quality time banget tuh ya. jadi kasihan sama mobil yang ditinggal di lantai 7. oke tanah abang.. nggak jauh-jauh amat dari rumah gue.. tapi macet. huhuhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhaha adik yang berbakti, alhamdulilah ya *ala syahrini

      iya yang di lantaii 7 malas kali nuruninnya Jef:)

      woyaahh, ah tempatmu kan daerah Grogol kan ya, iya itu tapih macet kan?

      Hapus
  23. duh itu kriuknya enak banget pake nasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum mb, langsung nambah dan nambah lagie

      Hapus
  24. Kriuknya kelihatan kriuk banget itu mbak :' duuuh ngileeer aseem :')

    Uwuwu Ny Suharti kalau cabang di Jogja deket sama rumahku dong :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ahahhahah, gapapa feb, langsung sambangin aja ntar pas bedug ke suharti yogya...e tapi bedugnya bedug magrib ya jangan dhuzur agaggagagakk

      Hapus
  25. Nitaaaa, aku tersesat di sini, hiks...
    Kamu pamerin karedok sama empingnya yang manggil2 dakuw, itu suatu dosa setengah2 non cantik.

    Eh, tuh wajahmu napa? Tahi lalat baru ya, wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb watiiii...hihihi ini tahi lalat model baru, krkinian kaaan? Wkkkk

      Hahaa ayok nyar bikin kredok ndiri aja mb

      Hapus
  26. Duh emang sekarang udah hawa hawa macet dimana-mana.. udah pusing mau pulang nanti gimana huhuhuh.
    itu kamu sampa ngabisin 2 jam buat puter balik. OMIGOOOTT.

    alamaaaakkkk. AKU MAU COBA AYAM SUHARTIII INIIIII NIIIIIITTTTTT.
    apalagi kalau ayamnya itu ayam kampung. euwwwwwenak bangett. ayam kampung ga bisa dikalahin sama ayam negeri deh.
    apalagi itu ayamnya juga gede ya, terus kriuknya juga banyak bangeeet. ngiler banget nih jadinya. >.<
    karedoknya juga menggoda apalagi empingnya banyak hhihih favorit!

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyakah?? waduh, padahal masih seminggu lagi ya Lebaran, kupikir mulai macetnya tanggal 1 ahahahha

      cobain cobain, ini recomended pisan kalo kataku sih

      ayam kampung emang beda ama broiller, dagingnya lebih kerasa entah kenapa

      karedoknya lumayan bikin kenyang han :D

      Hapus
  27. Hadehhhh setiap berkunjung ke blog mu serasa lapar selalu aku mba nit >.<

    BalasHapus
  28. aku nggak gitu doyan ayam ini nit kurang nampol bumbunya menurutku sih
    sambelnya juga kurang pedes

    BalasHapus
    Balasan
    1. e masa nyin, kalo di lidahku kok cocok ya ahahhah
      aku sukae sambel yang ga pedeus soalnya

      Hapus
  29. dakuuu jadi inget nit jaman SD, nih cerita ibu ini nongol di buku pelajaran bahasa indonesia kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. e iya ya?? terkenal sungguh brarti bliau ini

      Hapus
  30. Hahaha. Td buka ini krn kata 'mekangkang' lho.. Wkwkwkwk.

    Kremesannya Suharti emang endeees! Blm pernah sih beli yg utuh 1ekor ayam gitu.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah nyasarkah mb, horeeee, nyangkut juga di blog akuh

      iya endess gilaaaak *maap ku lebay wkwkwk

      Hapus
  31. tapi dari semua foto yang ada, saya terpaku sama foto kelima yang paling ujung bawah, akhirnya bisa melihat Mba Nita dengan pose yang lain (giginya terlihat), selama ini belum pernah lihat soalnya :D

    BalasHapus
  32. Haha.. saya juga suka kayak gitu. Keduluan dibayarin kakak ipar sih (baca:modus). Ujung2nya saya diomelin suami yang langsung menatap curiga... jgn2 modus emang pgn dibayarin.. alias ga mau keluar duit. Eh, sumpah deh ga pakai modus saya. Kurang gesit aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo aku sebenernya dah diwanti2 paksuami nih mb, cuma kalah gesit menuju kasir

      Hapus
  33. saya pas liat foto selfienya, suka sama alis mba yang tebal hahaha *gagalfokus. Ayam gorengnya langsung bikin perut ribut #laperr

    BalasHapus
  34. Dulu aku kira ayam goreng gitu mbok berek = ny suharti. Eh beda brand ya.
    Aku jg suka. Enyak enyak enyak, gurih2 nyoss

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...