Senin, 01 Agustus 2016

Ronde dan Kuliner di Alun-Alun Kebumen





Semangat pagi Sobat Mbul semua...
Gimana Seninmu? Dah terasa Senin rasa Jumat belom?
*mintak dipites

Kali ini aku mau posting makanan lagi. 
E gag denk..sebenernya lebih fokeus ke arah minuman sih.
Moga-moga ga pada bosen ya aku nulis kuliner mulu.
Ngepostnya ga kira-kira lagi, maen bablas aja, ga lompat ke label lain diantara jeda hari yang lumayan pendek. 
Abisan postingan ini  yang paling aman sih biar ga dikata-katain yang agak skeri...kayak pas nulis label laen *kek opinih misalnya* wakakak..

RondeAlun-Alun Kebumen
Ronde gerobakan (foto : Gustyanita)

Jadi kali ini aku mau ngulas tentang pengalamanku waktu icip-icip kulinairrr di Alun-Alun Kebumen. Kalau ada yang belum tahu, Alun-Alun Kebumen ini terletak di depan Masjid Agung Kebumen. Ya emang sih aku nulis ini agak-agak latepost *BUKAN LATEPOST lagi Mbul, emang udaaa dari kapan tauuu harusnya dipost wooy ahahha*, tapi kan ya sayang kalau itu foto ronde dengan indil-indil-nya yang super cerah ceria merah jambu ga dibreakdown lagi jadi ulasan yang lengkaaaf..*if you know what i mean, aku kan pernah jadiin sekilas postingan kuliner ini waktu mudik hari pertama kemaren..tapi itu terlalu singkat*, jadi yaudah sekarang aku ulas lagi dengan paragraf yang agak panjangan.

Ronde di Depan Alun-Alun Kebumen

Nah, ngomongin soal ronde, uda pada tahu kan wedang jahe dengan aneka perintilan cem kacang goreng, irisan roti, indil-indil (kalau di bubur candil, ya itu yang bentuknya bola-bola), sama irisan kolang-kaling tipis ini? Yup, ronde emang identik dengan wedangan murah meriah khas anak tongkrongan di malam hari. Wedang di sini berasal dari Bahasa Jawa yang mengacu pada air minum panas. Ronde biasanya disajikan dalam mangkuk-mangkuk kecil yang kayak sajian sup miliknya orang-orang China. Rasa jahe yang pedes hangat inilah yang membingkai malam menjadi semakin syahdu dan menghangatkan. 

Kalau pulang kampung, kuliner yang wajib beli selain gembus ya ronde ini. Soalnya belum nemu rasa ronde yang pas selain yang ada di kampung halaman. Di Tangerang dekat tempat tinggalku sih ada, cuma belum cocok racikannya sama lidah. Kurang nendang kayak yang di Kebumen atau yang paling nyuss sih yang di depan alun-alun Prembun, deket pos polisi, cuma akhir-akhir ini sering ga ketemu sama yang jualnya : (.


indil-indil, irisan kolang-kaling, roti, kacang goreng
dua mangkuk ronde dibanderol Rp 12 ribu
semangkuk ronde dan malam yang kian larut...
Aku paling suka indil-indilnya

Diantara banyak elemen ronde yang ditenggelamkan dalam air jahe, aku paling suka sama kolang-kaling dan indil-indilnya. Kalau keceplus itu (terutama si indil-indil), rasanya kayak puas aja. Makceproott gitu hahah...mirip klepon lah cuma dia ga pake isian gula merah.Selain disantap hangat-hangat, ronde juga enak loh disantap dengan sensasi es, misalnya kalau pas ga abis ya sisanya kutaruh di kulkas. Begitu haus, buka lagi ehhh enak-enak aja loh diteguk dingin-dingin gitu.

Nasi Goreng Magelangan di Alun-Alun Kebumen

Selain ronde, waktu mudik kemaren, aku juga berkesempatan mencicipi nasi goreng Magelangan di Alun-Alun Kebumen. Nasgor ini dijual persis di muka gerbang Masjid Agung Kebumen, sehingga begitu kaki memijakkan diri di atas paving pinggir Ruang Terbuka Hijau (RTH) Kota Kebumen ini, maka aroma bawang plus terasi nasgor yang nyegrak itu akan tercium sehingga bikin yang lewat jadi kepingin mampir *etapi sriyus loh, aroma kosekan bumbu yang bikin kita hacim-hacim ini biasanya mang winuuukkk* 

Waktu itu kami datengnya pas rame-ramenya orang mau buka, jadi nasgor ini udah dikelilingin pemuda-pemudi Kebumen yang hendak bukber atau sekedar ngedate bareng pasangan. Antrinya lumayan. Tapi kayaknya sih worth it ya mengingat cuma kede ini yang paling penuh. 

Nasgor Magelangan ini bisa direquest dengan tingkat kepedesan yang sesuai selera, sehingga tidak ada pengunjung yang bakal merasa kecolongan misal ada yang ga demen pedes e malah dapet yang pedes. Tapi pas moment ini aku rada nyesel sih, habis aku pikir ga pedes yang kupesen masih ada lah sedikit sensasi cabenya, ehh pas uda mateng en disendok kok ga ada pedes-pedesnya. Trus ngelirik punya Pak Suami yang pesennya pedes standar eh la kok enakan punya dia hahahhahahsemb. Akhirnya tukeran *mbul memang resek...*

Nasgor Magelangan (Rp 10 ribu)
2 mangkuk ronde dan 2 piring nasgor
Ronde enak disantap selagi panas/hangat

Nasgornya sebenernya standar sih. Isiannya seperti nasgor pada umumnya. Ada potongan kol, sawi, irisan ayam, dan baso. Selain itu taburan bawang goreng dan krupuknya juga jadi bonus sebagai toppingnya. Cuma--sekali lagi--yang pedes kayak pesenan Tamas kok ya rasa terasinya lebih pas. Jadi gurih nikmeeh bercampur pedaaz gitu lah. Porsinya juga yang ga semengenyangkan nasgor gerobakannya Jabodetabek. Yang ini takaran piringnya pas, sesuai dengan takaran orang Bumen yang emang langsing-langsing cem eykeh *ditampol.

Es Buah

Selain itu, kami juga kepincut sama es buah sebagai penetralisir jahe yang pedas, serta nasgor yang masih mengepul panas. Es buah di Alun-Alun Kebumen memang stand-nya berjajar dengan si tukang ronde dan nasgor tadi, jadi bisa saling melengkapi pesanan pengunjung. Es yang kami pesan porsinya 1 aja mengingat perut langsung full tank kalau keisi banyak makanan. Belom lagi karena rasanya yang dominan manis-gurih kabeh, huhu *dijamin abis ini bakal rajin diet karbo* hahahha.


Es buah di Alun-Alun Kebumen (Rp 5 ribu)
Liaat !! Buahnya melimpah ya !
Ini pas es serutnya belom cair..

Ga kalah rame dari bakul-bakul gerobakan di sebelahnya, es buah ini juga banyak diserbu pengunjung lantaran isinya yang khas. Ya, emang sih hampir sama kayak sop buah di Jabodetabek, cuma ga tau kenapa menurutku siropnya lain. Lebih berasa wangi vanili. Jadi enak gitu ga terlalu yang rasa sirop menstrim di pasaran.

Isiannya juga variatif. Ada apel merah, melon, buah naga (yang sayangnya putih), jeruk, nenas, pepaya, jambu biji, sama ager. Agernya juga lebih kenyal dan jelly banget, ga sekeras yang sop buah di Jabodetabek. Makanya untuk kali ini aku rela nyomotin agernya sampe abis. Karena kan kalo ager yang keras aku ga doyan. Pokonya over all, nancep deh. Enak dan pas di kantong pelajar *dikata gue dan Tamas masih pelajar kali yes, tapi biarlah itu artinya muka kami masih awet nom hueheheh*.

Seluruh foto dan artikel milik asli Gustyanita Pratiwi pemilik blog www.gembulnita.blogspot.co.id

72 komentar:

  1. waaahh mba nit sekalinya ngelahap pesenya ya wedang ronde, ya nasgor, ya es buah.
    kalo yang es buah situ tuh udah kayak langgananku mba, seger banget.
    wedang rondene emang siip banget, pas dengan suasana kebumen.
    biasanya aku kalo es buah makanya mendoan mba masih berjejer juga disitu.
    seneng kalo baca soal kulineran begini mba, gak bosen.

    BalasHapus
    Balasan
    1. horee makasih yo
      tunggu tulisanku yang sate ambal ya hahahha

      iya herane yo meski porsine sethithik tetep ae enak yo..pas ngunu

      Hapus
    2. e iya mendoan bumen juga enak banget deh, sambelnya sambel cabe ama kecap juga ada kan? tapi kemaren blom sempet nyobain mendoannya :(

      Hapus
    3. dasar neng genbul...ya...gembul weh

      Hapus
    4. hahhaha iya nih, saya kudu diet hahahah

      Hapus
  2. aku gak gitu suka minum ronde sih nit
    terakhir kali nongkrong diajakin senior minum ronde aku cuma makan telor kampung rebus doang LOL :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku sukaa nyin, aku suka yang air jahenya manis terus dimakan pake es *cara makan ronde yang antimenstrim

      Hapus
  3. cock dah jadi duta kuliner nusantara.. heheheheheh

    BalasHapus
    Balasan
    1. ng..pengennya sih begitu,
      apa daya
      ahahahahhaha

      Hapus
    2. nunggu reshuffle aja, mungkin di reshuffle lagi kak... heheh :D

      Hapus
    3. Hahhaha ga ah, aku no comment klo resuffle mah, bukan ranahnya xixixix

      Hapus
    4. heheheh iya ya.. heheh :D sudah gk mau ikut ikut juga.

      Hapus
  4. Walaaa saya langsung ngeces kepengen ronde. Sebenarnya rondenya sih biasa Nit, cuma cara mendiskripsikan itu loh yang bikin pengen, emang Nita jagonya ngiming-imingi :)

    Es buahnya murah sekali ya Nit, buahnya banyak gitu cuma 5ribu. Nah jadi pengen es buah juga kan saya hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku lebay ya mb ndeskripsiinnya xixiixix
      Ayuk mb bikin es buah sendiri

      Hapus
  5. Aku juga suka indil2 di ronde.. di Malang ada vendor favoritku, indil2nya diisi kacang tumbuk sama gula.. sensanyinya jd mirip kelepon, heheh

    Oh nasgor magelang itu semacam nasgor terasi ya? pernah nyoba nasgor magelang vendor waralaba gitu.. kok aneh ya rasanya, kayaknya kudu nyoba ke jateng langsung ini, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah rondepun di malang dah dijadiin vendor ya mer, keren, makin canggih berarti mah

      Klo ada kacang tumbuknya jadi mirip moci ga sih hihi

      Hapus
  6. *dadah-dadah makin lapar kalo berkunjung kesini. Aduh aku terakhir makan ronde itu pas ke magelang, huhuhu kangen jajan jajan di central java, murmer semua enak pula.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyakkk hihi seru ya mb wuri di magelang tuh, aku kemaren juga wiskul ke magelang en kaget liat pedagang ronde banyak banged

      Hapus
  7. Mba gusty~~ rondenya keliatan enak banget.. Jadi ngidam :9 huwaaa pengen :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok sini han maen ke kebumen ^______^

      Hapus
  8. Ronde enaknya diminum pas dingin, pas hujan gitu. Minumnya ditengah-tengah hujan. Hehe..

    Nasi gorengnya enak nih, Magelangan style kalo disini nyebutnya mawut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan dintengah hujan ki, nanti teles kabeh hahaha
      Dan aku baru tau istilah mawut xixixi

      Hapus
  9. Es buahnya kok murah bener itu, cuma 5 ribu? Wuah segeeernyaaa.
    Kalo ronde cocoknya dimakan anget pas hawa dingin ya. Ronde yang biasa aku beli di jember tidak pake yg bulatan2 itu, diganti kolang kaling :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb li, di bumen mah apa apa masih serba murah dan porsinya juga gede hihi
      E klo di sini ada buletan plus kolang kalingmya juga mb li ^______^

      Hapus
  10. wedang ronde memang enak... menghangatkan badan kalau lagi dingin-dingin gini...

    BalasHapus
  11. Aiiiiih, es buahnya menggoda... Hahaha... Kalau ronde saya entah kenapa kurang begitu suka huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Brarto ga terlalu suka wedang jahe ya mb inge

      Hapus
  12. pgn deh ngerasain ronde yg sensasinya makceprot gt nit, wkwkwkwk,
    mbul mbul mbok ya aku diajak gt klok kulineran, sekalian dibayarin gt mbul *lalu ditimpuk indil2* :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cini mba akuh bayarinnpakek tatih tayang wkwkkwk

      Hapus
  13. Aku penasaran ronde rasanya gimana. Belum pernah nyicipin soalnya. Tapi kalo minum wedang jahe sih pernah. Hehe :3

    Nasi goreng sama es buahnya berhasil bikin ngiler (0.0)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya nano nano nov, tapi enakkk, kmu harus cobain egeggek

      Hapus
  14. Weidyan...5ribu doang itu es buah serame itu

    BalasHapus
  15. Aku juga suka ronde tapi kalo beli di abang2 yang lewat bikin kapok, abis minum ronde malah sakit tenggorokan.. huhu

    Nasi goreng magelangan nya emang maknyus kayanya,, nyaam

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah berarti kudu nyari yang gulanya gula beneran kali ya vin
      Huum dari bau nasgornya aja uda bikin pengen ^________^

      Hapus
  16. Wadaw sepertinya saya kalah embulnya nih sama teh embul yang satu ini, ahi hi hi bagaimana tidak menu makannya saja sudah buanyak begitu kalau saya mah mungkin langsung tepat atuh.
    Kalau yang paling saya sukai adalah buahnya kali mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kang saya agsknya harus diet keras wakkaaakk

      Hapus
  17. Udah lama nggak makan ronde, jadi pengin nyobain :)

    BalasHapus
  18. Penasaran banget sama rasa Ronde itu kayak apa? serius belum pernah nyobain dari zaman dahulu kala, :D

    BalasHapus
  19. Aaakkk sodara deketku rumahnya di Kebumeeen. *terus ngopo*
    Itu emang mantap sih nasi goreng magelangan nggak ada yang ngalahin. Tapi coba beli mie goreng magelangan. Itu lebih nyooosss! (lha, berarti ada yang ngalahin ya?). \:p/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Teris kudu mampir yooo hihi

      Coba deh kapan kapan takcobain mie gorengnya ^^

      Hapus
  20. Aku lebih kepincut sama es buahnya
    Bikin ngilerrrrr :9

    anaknya emang suka es es an hahaha

    BalasHapus
  21. Aku di Kebumen tapi belum pernah ke alun-alun. Maklum kebumen pelosok.
    Rondenya ini lo yang bikin ngiler.
    Es buahnya juga bolehlah.

    BalasHapus
  22. Mba Nita...enak2 semuanya ....jadi ngiler deh ...

    BalasHapus
  23. Wah pas banget nih, pas udan udan minum wedang ronde :D

    BalasHapus
  24. samaaaa nit , aku jg paling suka yg kolang kaling ama yg bulet2 itu kalo makan wedang ronde... ;) sebenernya aku ga suka jahe yaa.. tapi nth kenapa kalo dibikin bandrek ato ronde kyk gini aku doyan.. jahenya g bikin mual :D...

    itu nasi goreng walo kata kamu std, tp dr segi penampakan tipikal nasi goreng yg aku suka nih.. ga gitu coklat krn kecap :D..

    trs trs... itu kenapa es buah segede itu bisa cuma 5 rb only!! :D.. ya ampuuun beruntunglah org2 yg tinggal di daerah yaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih kek moci ya mb fan hihi
      Iya lebih menarik mata klo dibikin varian jahe yang lain dari biasanya ^____^

      Aku mslah suka yang dibanyakin kecap juga terasi nya mb, biar nanceeeb hihi

      Iya itu murmer banget, makmur deh klo kulineran di sana ^_^

      Hapus
  25. wah asyik juga berwisata Kuliner di Kebumen.. aku belum pernah main ke alun-alunnya.. paling cuma di Pantai Kebumen. Kapan2 semoga bisa mampir ke alun2 Kebumen aah.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah iya mb eri, kudu en wajib kalo ke bumen lagi mampir alun-alunnya
      kulinernya harga pelajar semua hihi

      Hapus
  26. wah keliatannya enak-enak :D untung baca postingan ini pas udah makan klo enggak bisa krucuk2 nih perut hihihi

    BalasHapus
  27. Wah enak nih. Kapan-kapan Saya ditraktir dong, Saya kan juga orang Kebumen hehehe ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sama mas dwi, pokoke kebumen is debest

      Hapus
  28. dek, kayaknya lama2 aku takut jalan sama kamu... Kamu langsing tp rakus juga ya (bisa nambah saingan nih, aku kan rakus juga heheheh)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahhaha, keknya kudu jaim ni kalo lagi mamam ya akuh mb, table manner nih kudu les ahahha

      Hapus
  29. Jadi itu ya, nit. Yang namanya Ronde-ronde.. Gue mah, orang Pekanbaru gak tau apa itu ROnde-ronde. hehehe. Kemaren sempet, sih. Diceritain sama temen. Tapi, ya sekali lagi. CUman diceritain. -_-

    Awalnya kupikir dirimu makannya sikit nit. Eladalah... Daharmu akeh banget rupane nit... Kapan2, kirimlah ke Pekanbaru. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. kesian banget her cuma diceritain, ayolah sini trip ke kebumen, nanti dijamin ketagihan sama wedang ronde
      pas buat anak nongkrong sambil kumpul bareng sohib sohib ru :D

      Hapus
    2. daharku...haha..manganku ae ru, dahar buat bahasa kromo inggil hihihi

      Hapus
  30. Haloo, mbak nita! Senin rasa jumat?? Aku malah ngerasa senin rasa sabtu, nih. Soalnya baru baca dan komen postingan ini di tgl sgini. Hahaa

    Duhuhuuu, kuliner lageeee~ Padahal nasgor doangg, tp kok rasa2nya iler mau ngeces nih baca ini....
    Ohh itu ronde2 macem sekoteng tp beda versi gtu ya? Sayangnya aku tak suka mkanan/minuman berjahe2 sih:(
    Etapi candilnya enak jg tuh keknya. Hihi

    Mkan2 di kampunng mah enak ya mbak, hrganya trjangkau. Soal rasa jg gausah ditanya. Ah, aku pengen ke kebumen atau jawa deh, biar bsa kulineran murah, enak, dan aneh2. Hahaha. Es buah dgn porsi sgtu mah di Jakarta 10rb mbak._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. senin rasa sabtu, bentar lagi minggu trus senin lagi eaakkk kecian ya luk hihi
      smangatt

      iya klo dijakarta minimale paling 10 ribuan kalo es es an gini
      sop buah ala aala aja di tangerang ada yang mabelasebuhhh huft, hijrah aja yuk hahah

      Hapus
  31. Adoh adoh adoh adooohhhhh wedang rondenyaaaaaa. Bikin pengen langsung ke kebumen. Kata mama aku di Jogja juga ada yang kaya gitu ya mbul, indil-indilnya itu kalo digigit kletus gitukaaan. Isinya apa sih? gula merah ya? KAyanya enak deh diminum ujan-ujan gituuu.. Jadi ngileeeerrrrrrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. horeehhh dian teracuni hahhaha
      bukan dian, ini indil-indil tepung beras thok kok, ga ada isiannya

      Hapus
  32. Ronde emang pas dibuat nongkrong heheh :D apalagi pas di alun alun hoho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget, palagi diminum pas ujan2

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...