Jumat, 30 September 2016

Safari Pecel Ayam




Aku pikir pecel itu cumak yang berupa daon-daonan diblend jadi satu sama bumbu kacang. Ealah, ternyata tidak pemirsa! Pas menuju ke sini *lebih tepatnya* sejak menginjak bangku kuliah, aku baru tau yang namanya pecel itu bisa berupa pecel sayuran, pecel ayam, maupun pecel lele. Nah 2 yang terakhir itu baru ketahuan pas aku nglayap cari makan di seputaran kampus buat memadamkan kebakaran eh kelaparan.


Sapa yang neguk ludah liat ini (foto : Gustyanita Pratiwi)

Oh iya, menu pecel lauk ini juga suka kebawa pas masa-masa sudah menikah loh. Bukannya eke males masak, cuma kadang hasrat pengen mengosek wajan tetiba hilang sudah, gimana dong? Sama aja Mbul...hahha...Jadi alternatif terakhir kalo udah merasa embuhlah mau masak apa, akhirnya ujung-ujungnya menuju ke pecel lamongan terdekat yang berada di taman depan kompleks. Yah, sebenernya ga bisa dibilang taman juga sih, soalnya bentuknya acak adut, sekian meter ruang terbuka hijau yang belom dimanfaatkan jadi apa-apa (cuma wacana aja katanya mau dibikin mol), tapi pinggir-pinggirnya udah ditag-tagin ama PKL buat jualan. Agak kemproh sih, cuma ya apa boleh buat. Kadang nolong juga pas bingung mau cari makan dimana lagi selain di situ. Kalo di situ sebenernya yang paling enak sih pecel lelenya ya.

Sementara pecel ayam yang pernah kami jajaki adalah yang berada di deket City Mall  yang ancer-ancernya adalah bersebelahan juga ama warung tenda nasi bebek plus sate ayam. Waktu itu, aku dan Pak Suami tercinta memilih makan di situ, karena uda putus asa, kebanyakan tongkrongan makan kami tiba-tiba udah tutup aja tanpa memperhatikan perasaan kami *halahhh*. Jadi tau-tau kendaraan uda kami pinggirin aja ke warung tenda yang aku lupa namanya apa *maapkeun buat bapak yang punya*.

Sebenernya masalah rasa ya sama aja sih dengan pecel ayam-pecel ayam pada umumnya. Cuma mungkin karena pas kelaparan banget, jadinya rasanya jauh lebih nikmat dari yang dibayangkan. Maklum cuy, waktu itu aku kan masih kerja laju, pulang suka kemaleman, pas dijemput ama Tamas dari tasiun Tangerang jadinya suka khilap pengen makan banyak hahhahah....

Ayamnya pake ayam lehor *ya meski sekarang aku harus banyak ngerem makan ayam jenis ini*, terus digoreng pake minyak panas hingga menimbulkan tekstur yang renyah-renyah panas sekali gigit. Yang paling bikin nafsu *bused bahasanya* adalah sambelnya sih. Sambelnya ini keknya percampuran antara sambel tomat ama kacang tumbuk deh, jadi teksturnya padet gitu. Rasanya pedesnya 'sedeng' sih, hingga ga ngebikin lidahku jadi capek karena bulak-balik kudu menetralkan diri dari serangan cabe dengan cara minum air putih. Jadi asli, sambelnya enak, meski sebenernya agak aneh juga karena ga terbiasa ama sambel dengan campuran kacang tumbuk. Yah, yang penting kalo dicolekin ama nasi bisa bikin nagih   begitu pula dengan aneka lalapannya yang mostly kayak lalapan pada umumnya (timun, kubis, kemangi). *Duh,...mau ngomong itu aja lau musti pake bahasa Inggris Mbul wakakaka...


Dimakan dengan nasi panas, beeugh (foto : Gustyanita Pratiwi)
Es jeruk segarrr (foto : Gustyanita Pratiwi)
(foto : Gustyanita Pratiwi)

Oiya, biasanya kalo pesen ginian, kami suka bingung nih antara pilih dada apa paha *penting gitu?* Kalau aku galaunya gini, paha itu enak soalnya bagian kulitnya rada banyak...tapi dibandingin ama dada tentu porsinya lebih kecil. Jadi kalo nasi ama sambelnya masih melimpah, e tau-tau ayamnya uda tinggal tulang. La terus kalo dada, dagingnya tok yang banyakan, karena kan dia lehor ya. Jadi ofkors lebih montok ketimbang ayam kampung *lalu bandingin ama badan sendiri-sebelas-duabelas dong*. 

Tapi biar adil, biasanya kami pilih jenis potongan yang berbeda. Misal aku yang paha, Tamas yang dada. Jadi bisa saling icip gitu hahhaha. Pak Suami juga suka pesen varian lauk lainnya sih selain ayam, yakni tahu apa tempe gorengnya gitu. Padahal mah menurut aku biasanya kalo udah sama-sama kekenyangan diantara kami berdua suka memunculkan wajah aneh karena di piring maish tersisa potongan tahu apa tempe. Jadi karena berulang kali itu kejadian, aku ogah banget nambahi lauk selain ayam. Kalo Pak Tamas? Nggak kapok juga, suka request tahu goreng yang akhirnya bikin perut bertambah sekian centi hihi...

Kalo minumnya *Ya Alloh...aturan bahas minumnya ma di paragraf depan Mbul---udeh biarin*, biasanya kami pilih es jeruk. Sebenernya sih kemakan ama omongan gugle, klo abis makan makanan enak mending minumnya es jeruk. Cuma sayang, kami biasanya nggak ngeh, jeruknya apa pake gulakah apa pure jeruk asli? Kalo jeruk asli (tanpa campuran gula) kan percaya ya bisa nyerep lemak...Lah ini? Uda pesen es jeruk...pakenya es (yang tentu bikin perut tambah blending aka buncit..plus dikasihnya gula pasir, yowes bablas hahhahaha). Tapi og gak kapok juga. Abis seger sih.

Kalian sendiri suka makan pecel ayam ga? Tapi sekarang ini kalo cari yang beneran ayam kampung kok jarang ya, kecuali yang beneran resto ayam kampung dengan harga berakhiran ratusan 'k' itu huhhh..(Gustyanita Pratiwi)



Liatlah sambelnya cuy...(foto : Gustyanita Pratiwi)
Yang ini plus tahu goreng (foto : Gustyanita Pratiwi)


Warung Tenda Pecel Ayam dan Lele Lamongan
Posisi deket dengan City Mall, Tangerang
Sebelahan dengan warung tenda sate ayam dan nasi bebek, depan SPBU
kalau ga salah deket juga sama gedung yang ada tulisan Charoend Pokphand



109 komentar:

  1. makan siang kamu bikin lapar banget kak :)

    salam
    mysukmana.net

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan malam lebih tepatnya mas hahhahahah

      Hapus
  2. Menu fav nih kalau malem-malem lagi laper, bagian sayap lebih enak mbak hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyak, sayap lebih enak wid, tapi kecill uhuh

      Hapus
  3. Aku lebih suka pecel lele daripada pecel ayam

    BalasHapus
  4. aq wes mandan muales nek makan pecel ayam ala lamongan gara2 bar pindahan hampir tiap hari makan kayak iki. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyo sih siki wes boring banget nek ayam, malah lagi demen lele

      Hapus
  5. Cak joyo Nit Cak Joyo. Itu pecel lele pertamaku

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya yang cak joyo ini terkenal binggo ya nay

      Hapus
  6. Keluargaku yang orang Lamongan jualannya ini mbak. Meski merantau tetap sama. Kalau tidak soto Lamongan, ya yang sambel-sambelan itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oiya soto lamongan juga merebak mb di sini, yang paling sering kubeli dulu yang di deket kosan tanah abang 3

      Hapus
  7. Wew,,, saya suka banget sama ayam plus sambel gitu..
    Apalagi smbelnya muanteeppp..
    ehh esnya juga boleh.. Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jozzz gandos mantab jaya mas klo pke sambel

      Hapus
  8. Setujuuu tante..yang bikin nafsu itu emang sambelnya. Warung pecel ayam dinilai enak enggaknya kan dari sambelnya yak.. Kalo ayamnya mah rata2 ya begitu rasanya.. :v

    BalasHapus
    Balasan
    1. E keknya aku salah bulis ding sambele nda pke kacang, tapi tumbukan kentang gitu xixi

      Hapus
  9. wahhh mantap.. paling suka ama sambelnya tuhh !! cetar membahana haha

    BalasHapus
  10. Summpeeh lohh, kenapa ya setiap ngelihat postingan blog nya mbak nita tentang kuliner, ak lebih fokus kemakanannya dari pada tulisanya *jadi gagal fokus ne bacanya, hahaha

    BalasHapus
  11. Kalau aku lebih suka dada atau sayap.. paha itu berlemak banget menurutku.. tapi kalau beli bebek, jangan pilih dada soalnya dada bebek isinya cuma kulit, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya dada bebek full kulit mer, tapi enak jew hahaag

      Hapus
  12. Hm... baca ini tengah malem. Kampret sekali rasanya. :(

    udah pernah cobain sambel setan di Pejompongan belum? Atau sambel petir di Petamburan? :p

    Gue sejujurnya lebih suka dada, tapi lucunya suka nggak habis ayamnya karena kebanyakan. Ya, jadi mendingan paha aja. Lagian enak banyak kulitnya yang garing. Ehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo gue suka goreng basah yog untuk kulitnya

      Hapus
    2. Sambel setan pejompongan? Sambel petir petamburah, waduh keknya menggugah selera nih

      Hapus
    3. Gue goreng kering selalu. :D

      Iya, cobain deh! Nanti berkabar, terus traktir aku. Wqwq

      Hapus
  13. Klo aku njajan dan mkn ditempat gitu...seringnya sampe rmh ngelih meneh Nit..*efek tinggal di kampung. Klo mo nyari warung2 lamongan, mesti kluar ke jalan raya dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum seringe tekan umah kok ngelih maneh ya mb hihi
      #peyud karet

      Hapus
  14. di sini blm ada dh kayaknya pecel ayam, apa aku buka warung pecel ayam aja yah, gitu, *hahayyy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nahhh cyz mb, juslan gini keknya menjsnjikan #catak cetik kalkulator dagang

      Hapus
  15. wah,, menu kalau udah keroncongan pas tengah malem nih... ahhahhhahahahh.. hmb,,,, :D (y)

    BalasHapus
  16. saya belum pernah makan pecel lele Mba Nita, entah kenapa bayangin lele-nya kok jadi gak selera yah? huhuhu :(
    tapi kalo pecel ayam sih saya suka, hehe :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mmmmmmb jangan2 aku tau apa yang dipikirkan

      Hapus
  17. Ohh ini mah namanya sambel penyet kalau di sini, apalagi ditambah Nasi Uduk.. Waduhh.. keinginan yg belum terlaksana. Mau beli kok eman-eman uangnya ya. Wuahahaha emak medit. Nit, btw aku follow blognya ya nggak apa-apa kan? Maturnuwun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya mb ran, ada pula yang nyebute penyetan

      Akuh juga eman2 hihi, klo pas ga kelaparan bgt n malez masak

      Hapus
  18. Ayamnya bikin baper eeh bikin lapar. Sambalnyaaa . Nih anakku suka banget kalau makan ayam goreng ama sambal bisa nambah meluluuuu

    BalasHapus
  19. pecel ayam ini yang bikin saya makin gemuk. Sering makan malam pakai pecel ayam. Apalagi kalau udah dikasih nasi uduk hahaha

    BalasHapus
  20. aku juga setuju sama paragraf pertama kak nit ... Kalo di tempat asalku yaitu malang jawa timur, pecel adalah masakan yang isinya sayuran di rebus lalu di kasih kuah kacang gitu.
    Ehh disini pecel mah pecel ayam sama pecel lele, kalau di tempat asalku namanya itu lalapan.

    Btw lucu bacanya ketika kak nita sm suaminya icip icipan ayam. Satu dada satu paha, padahal sama sama ayam hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah berarti kamu sepemikiran lel ma aku tentang asumsi pecel ini #siahh bahasanya wkkk

      Ssma aku juga tsunya yg ada lauknya itu ayam lalap

      Hapus
  21. Mbaaa kalo review makanan bikin ngiler deh, saya jg sama kalo pesen ayam pesennya yg beda. Sayangnya anak2 lg diet ayam disuruh dokter karena matanya lg pengobatan. Mungkin lemak ayam menghalangi nutrisi ke mata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah masa teh, ini ngaruh ke mata ya #baru tau hihi

      Hapus
  22. Ini yang bikin orang jawa timur bingung, sejak kapan ayam bisa dijadiin pecel?
    Mungkin itu disebut pecel karena sambelnya ditambahin bumbu kacang.

    Aku alo beli aya goreng pilih yang dada, alasannya sama sih dagingnya lebih banyak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. E salah ki ternyata bukan sambel tambah kacang, tapi kentang tumbuk gkkkk

      Hapus
  23. lhoo daku pun begitu nitt kirain pecel ayam ya naspec pake lauk ayam ternyata lalapan oh ternyata

    BalasHapus
  24. postingan nita bikin pembacagaga diet :D

    *nangis di bawah shower

    BalasHapus
  25. kalo makan pecel ayam, ayam kampung mah mending goreng sendiri nyit
    harganya ngeri banget euy

    aku juga penggemar ayam kampung loh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa bener, cuma anehnya klo masak sendiri kok ya da seensk beli ya wakaaakkk
      Sama, ayam kampung rasanya lebih ngresep klo dibumbuin

      Hapus
  26. makanan begini yang paling menggoda itu sambelnya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsung disorin di atasnya ya mb dona hihi

      Hapus
  27. Ahahahahha kalo aku pasti pilih paha, karena suka ada kulit dan garing, kalo suamiku dada katanya sih alasan kesehatan gitu hahahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihii padahal dada lebih gede ya mb wur klo lehor wkkk

      Hapus
  28. Mbak :' sambelnya nggak kuat mbak. Sukaaaaak. Aaah, pengen nyolek sambelnyaaa banget nih :D

    BalasHapus
  29. Aku lebih suka ayam kampung, dibanding ayam kampus. LOL
    Fotonya bikin keroncongan. Harganya bikin kecolongan :(

    BalasHapus
  30. Aku lebih suka paha. Kalau dada soalnya karena banyak dagingnya jadi bumbunya berasa ga asin. Sama, dulu juga aku pikir pecel itu ya sayuran plus sambal kacang. Hihi, makanya agak-agak aneh pas denger ada pecel ayam. Tapi ternyata enak juga, terutama kalau sambalnya yahut yak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mb secara aku taunya pecel itu bayem rebus dikasi kacang hihi

      Hapus
  31. Kalau ngomongin pecel.. Hmmm... Jadi lapar, saya maniak pecel, tapi kalo pecel ayam gimana ya rasanya, jadi penasaran hehehe.... Liat gambarnya bikin ngeces apalagi ada didepannya hihihi.... Trims reviewnya mbak mudah2an saya menemukan menu ini di Bali....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak ayam goreng biasa mb yuni hihi
      Cuma disiram sambel dikasih lalap
      Di sini lumayan merebak

      Hapus
  32. Menu sederhana tapi nikmatnya tiada tara.
    Terima kasih infonya
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
  33. gile tuh sambelnya menggugah banget dek ^_^

    BalasHapus
  34. Sekilas pecel ayam, kayak lalapan ayam gitu ya mbak Nit. bedanya itu pake sambel pecel.
    Dooooh bener langsung neguk ludah ~ Otw beli !!

    Btw aku juga kalo dihadepin sama dua pilihan antara paha dan dada kadang juga suka bingung mba Nit.
    Why not both ??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ka, klo kataku mah ayam goreng lalap sih haghag

      Hapus
  35. AHHH PECEL AYAAM!!!
    Favorit banget kalau udah cari makanan buat malam terus bingung mau makan enak apa yang murah hahahahha.
    selalu doyan pecel yang banyak sambal dan lalapnya...!

    ahhh bener banget lah yaaa, aku juga doyan paha ayam!
    KULITNYA MENGGODA!!!!

    BalasHapus
  36. Ini favorit saya banget neh, dulu zaman masih ngantor, makan siangnya pasti pecel ayam. Nikmat dengan es jeruk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Santapan yang klop ya teh buat malem malem #kemudian amnesia ama kolesterol hihi

      Hapus
  37. Itu menu andalan anak kos banget kak. Aku juga sering banget makan pecel lele, pecel ayam dan sejenisnya. Habis uenakk. Tapi belakangan konsumsi ayam agak dikurangi. Enggak sehat katanya. Emang kalonyang gak sehat gak ehat itu enaaaa luar biasa hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bener, dan selalu bukanya pas malem hari, abis makan langsung bubu tjantik, yaudah deh perut ndut en wassalam ahihihi

      Hapus
  38. Kalau saya lebih suka paha atas Nit, atau paha atas dan bawah ya :) Ayam mau diapain aja memang selalu enak ya, apalagi dipecel pakai bumbu kacang ini, pasti lebih enak :)

    Iya saat ini jarang orang jual ayam kampung karena harganya mihil, ntar pembeli lebih pilih ayam biasa karena lebih murah hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Especially yayam kampung ya mb anjar, kalo ayam negeri agak tebel dagingnya, kurang ngresep hihi

      Hapus
  39. Eh nit, samaaa, aku jg baru tau ada pecel ayam itu sjk tinggal di jkt ;p.. kyknya di aceh ga ada deh makanan ini.. pas baru tau, kirain ini pecel tp ada ayamnya ;p.. ternyataaaa ayam goreng toh ;p

    sbnrnya ya, yg bikin pecel ayam itu enak, sambelnya sih.. kalo sambelnya kacau, alhasil semuanya pasti kacau ;p.. ayam gorengnya mah rata2 pasti sama rasanya kan.. kalo pilihan daging, aku lbh suka paha atas nit... gedean dr paha, dan banyak kulit ;p.. tapi paha atas biasanya cpet abis, alternatifnya ya pasti dada kalo aku ;p.. ga suka paha..gara2 pernah makan paha ayam dan ngeliat ada urat hitamnya yg mirip lintah kecil, ato kdg2 wrna merah mirip cacing ;p hihihihi sjk itu aku rada jiji'an ama paha ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa jangan jangan yang ayam tangkap ya mb fan kalo yang di aceh? Hihi

      Iya kuncinya ada di sambel, klo sambelnya wuinuk ya lanjoot egeggege

      Hapus
  40. Aku sukanya paha soalnya dagingnya lembuuuuut~ seperti dia~ wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dia yang ada di jogja ya sya #eh ahaha, gosipan aje kamu mbul

      Hapus
  41. Samaaa dulu juga mikirnya gitu, pale bumbu kacang, hoho. Tp ga kalah enak ya, pedes pedes mantep

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang penting ada rasa manisnya walo pedes hihi

      Hapus
  42. Pecel ayam, pecel lele, pecel tempe dan ada lagi pecel terong... kalo beli aku lebih suka paha... bentuknya nyenengin hahaha, kalo buat masak di rumah lebih seneng dada...lebih banyak dagingnya hahaha... emak2 perhitungan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huwaaa pecel terong tu kayak mana yak hihi

      Hapus
  43. pecel ayam plus es jeruk top banget dah ituu, dan teringat zaman kuliah dan ngekos hahaha. sy mah pilih paha yaaa

    BalasHapus
  44. UDAHAN SIK FOTO AYAMNYA! JADI LAPER NIH!!! -_- *gak selo* *belom makan siang*

    BalasHapus
  45. ah, aku dah lemu iki..kudu diet -__-
    btw, kemana aja Nit, ini post bulan lalu, lagi asyik sama maenan baru ya. Bagi reviewnya dong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ng...tunggu hibernasiku selese ya mb wakkaak

      Hapus
  46. Kadang suka bingung dengan istilah Pecel Ayam, Pecel Lele

    padahal cuma ayam/lele dengan sambal

    kemudian di mana pecelnya?

    hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihiii samaan, selama ini mikirku pecel itu sayuran dicampur bumbu kacang yess

      Hapus
  47. Postingannya selalu keren.
    coba berkunjung ke tempat saya. semoga ada yang suka.
    https://goo.gl/IMMiFb
    thanks.

    BalasHapus
  48. Dinamakan pecel ayam karena bumbunya ada kacang tumbuknya kali ya. Aku belum pernah sih makan sambel ada kacang tumbuk, sepertinya unik juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, klo fi jawa jarang soalnya ^_^

      Hapus
  49. biasanya kalau jawa timur pakai kata lalapan atau penyetan yaa

    BalasHapus
  50. kamu doyan bangeeet ya ama ayam goreng. Semuanya enaaak :)

    BalasHapus
  51. Aaaaaaaaak ngileeeeerrrrrr. Duh, yang paling nikmat dari pecel2an gini biasanya sih sambelnya yaaaa, kalo aku sukanya pake bebek. Juara rasanyaaaaaaa

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...