Selasa, 29 November 2016

Ayam Betutu Khas Gilimanuk




Yang terpikir pertama kali waktu mendarat di Denpasar tempo hari adalah mau isi perut dimana. Karena sudah browsing-browsing sebelumnya, kira-kira tempat makan mana yang recomended, maka kamipun menuju ke salah satu cabang resto Ayam Betutu Khas Gilimanuk yang masih berada dalam satu kawasan hotel-hotel Kuta-Legian. Kebetulan hari pertama itu kami habiskan di Hotel Rivavi yang berjarak 15 menit dari Pantai Legian.


Malam minggu kira-kira pukul 21.00 WITA, kami diantar Om Anto Ndut teman kantor Tamas yang pegang cabang Bali dengan menggunakan kendaraan roda 4. Cukup malam emang, karena kami sempat terjebak macet weekend yang mana pada hari itu kunjungan wisatawan naik drastis. Oya, sebelumnya, Om Anto Ndut ini juga sudah berbaik hati menjemput kami di bandara dan ngedrop kami di hotel sehingga setelahnya kami berniat untuk mengajaknya makan. Ditanya, pengen makan apa? Yang ada pada bilang terserah hahaha...ya udah karena ga ada ide lain, maka kuputuskan Ayam Betutu aja. Tadinya sempat hopeless, mengingat hari tahu-tahu udah semakin malam aja. Takutnya warung makan uda pada  tutup. Tapi setelah melihat langsung suasana Kuta-Legian malam minggu yang kabarnya bakal live 24 jam, saat itu juga perasaan lega terbit di hati. Yaay ! Saatnya makan-makanan yang ga ada di Jakarta hahhahaha !

Begitu tiba di muka resto, kami melihat suasana masih begitu ramai. Area bangku depan hampir semua terisi, baik yang makan rame-rame maupun yang berdua saja. Karena males, makan jejeran ama rombongan lainnya (niatnya sih biar nda malu buat pephotoan gitu, hihi), akhirnya kami memilih meja di area belakang. Sejajar dengan tempat pemesanan menu. Nah di situ bangku dan meja-mejanya berbentuk panjang-panjang. Kami duduk di bagian paling pojok sambil menanti pelayan menghampiri kami dengan buku menu.

Setelah bulak-balik membuka buku menu dengan perasaan galau *halah*, akhirnya jatohlah pilihan ke Ayam Betutu Kuah 1 ekor yang terdiri dari 4 potong ayam, nasi, dan minuman. Dibandingkan dengan potongan ayam yang dijual terpisah, ternyata membeli 1 ekor langsung gini lebih murah loh kalau untuk makan lebih dari 2 orang. Sebenarnya ayam betutu tersebut punya 2 opsi proses pemasakan, yakni digoreng dan dibikin kuah. Namun jemaah pada pengen yang berkuah (terutama suamiku). Tadinya aku sempet tergoda untuk nyobain yang gorengnya tuh. Cuma sayang langsung dicounter attact ama Tamas. Dia bilang, "Yaelah Dek, klo cuma mau makan ayam goreng mah di Jakarta juga banyak." Wkwkwkwk. Yaudahlahya, Beby Mbul soleha nurut aja apa kata suami. Jadilah fix, kami pesan ayam betutu kuahnya satu ekor dan ga pengen ganti-ganti lagi karena sebenernya mata ini juga penasaran saat melirik ke arah bebek, hahahhaha.

Ketika membeli 1 ekor ayam, kami juga sudah dibonusin sama plecing kangkung, sambal matah, dan juga kacang goreng. Yang lain palingan kayak nasi putih untuk 3 orang sama sate lilit 10 tusuk sih yang musti bayar lagi. Oiya, kami sengaja pesan sate lilit karena Tamas bilang pengen ngajakin bininya yang imoet katrok ini buat nyobain sate lilit langsung dari Bali. Ya, aku sebenernya sih udah pernah makan ya. Tapi pas liputan en makan-makan prasmanan di hotel gitu. Jadi khan kurang greget rasanya. Lain cerita kalo sambil menyambangi pula Pulau Dewatanya langsung seperti ini *alesyaaan biar diajakin piknik*. Untuk minumnya sendiri, aku dan Tamas pesan es teh manis, sedang Om Anto Ndut pesan air mineral. Masakan diproses kurang lebih selama 10 menit. Dan begitu nyampe di meja...tadaaa ! Beginilah rasanya !


Pertama, ayam betutunya. Kalau aku icip-icip sih rasanya dominan ke rempah ya. Ada pedes-pedesnya gitu. Juga satu lagi deng, sedikit ada kesan asemnya juga (walau dikit). Warnanya juga cantik banget, kuning keemasan dengan masing-masing potongan ayam yang lumayan gede. Dada montok mentog, leher (minus kepala), sama 2 buah paha. Jenisnya tentu saja ayam kampung yang menjadikan tekstur seratnya lebih padet. Ohya, satu lagi, yang menjadikannya lebih istimewanya lagi adalah bumbu betutunya masuk sampe ke tulang-tulang. Pokoknya kalo disedot-sedot tambah mantabb deh. 

Kedua, plecing kangkungnya. Rasanya crunchy ya. Seger pula. Apalagi kan dia ditopping pakai sambal cabe yang pedesssnya uda kayak cintamu padaku, Mazz... gilak. Pedeuz gilaa. Nyegrak. Rasanya tentu makin menambah nafsu untuk nyolek dan nyolek lagi *eaak*. Ohya, kabarnya, bahan baku kangkung Bali sendiri berbeda loh dengan kangkung-kangkung pada umumnya. Karena ditanamnya di air, jadi kelihatan fresh dan daunnya memiliki diameter yang cukup lebar. Selain itu, kami juga dapat bonus sepiring kacang goreng yang cara makannya itu paling asoy dikunyah bersamaan dengan sendok berisi kangkung yang sudah dicocol sambal. Baik itu sambal matah, maupun sambal asli bawaan dari kangkung. Pokoknya sesuaikan aja dengan selera. Nah, jadi begitu masuk ke dalam mulut tuh.... Begh !! Dijamin bakal pend tereak : zebelll enak bangeedd, jangan bawa akoh pulang dari Bali qaqaaaa...!!!



Untuk sambel dari segala jenis sambel yang paling wajib untuk dicoba adalah sambel matahnya. Secara itu kan ikonnya Pulai Bali ya qaqaaa...Jadi tuh ya, dulu Adek sempat bikin sambal matah pake ramuan sendiri, walhasil sudah dapat dipastikan dong hasilnya kayak apa? Kobokan bawang. Wakakakka. Nuang minyaknya kebanyakan, terus ngirisin serehnya juga yang kegedean gitu sehingga bikin kelolodan wakkakaka, kacaw kan resep Mbul? Ya emang lah kalo mau sambal matah asli, lebih baik langsung aja ke sini #promo pariwisata red. Dijamin lebih enakeun dan sesuai dengan resep aslinya based on heritage. Apalagi dimaemne bareng ama yang udah halal biar bisa ena-enaan *kompor*. 

Nah, kalo sambal matahnya Ayam Betutu Khas Gilimanuk sendiri bagaimana Mbul? Hmmmzz, kalo boleh bilang sih satu kata ya qaqaaa, segeeeeer. Irisan bawangnya juga tipis-tipis dengan cabe yang nylekit banget seperti kata-katamu eeaakkk hahahhaha. Serehnya juga kerasa banget. Apalagi dibikinnya juga ga yang kebanyakan minyak seperti yang pernah kubuat kapan hari, hahahaha.

Lalu apa kabar dengan sate lilitnya. Yang kutahu setelah nyomot satu demi satu adalah, sate lilit ini ternyata terbuat dari ikan pemirsa. Nah ikannya dari ikan apa, Embul sendiri belum tau, mungkin temen-temen ada yang bisa bantu jawab sate lilit ini terbuatnya dari ikan apaan? Biar Bu gulu kasih bonus nilai, muehehhehe. Ohya, untuk teksturnya sendiri...cukup lembut ya karena kan dagingnya emang sudah dihaluskan, abiz itu dibikin kayak drum-drum gitu terus dililitkan ke batang sereh. Rasanya? Tentu saja wuenak tenan.


Ayam Betutu Khas Gilimanuk
Central Parkir-Jl. Raya Kuta 085100361367

Rincian :
1 Ekor Ayam Betutu Kuah Rp 86.000,-
10 Sate Lilit Rp 30.000,-
Nasi Putih Rp 6.000,-
2 Es Teh Manis Rp 6000,-
1 Aqua Rp 6000,-
Yang gratis : plecing kangkung, kacang tanah goreng, en sambal matah
Total Harga : Rp 167.200,-     



Nah, perjalanan masih berlanjut ke tulisan tentang Bali yang mau aku tulis detailnya satu-satu. Semoga tidakkk bosan ya qaqaaa. Biarkan Adek menambah pageview blog ini dengan seringnya bikin postingan hahahhaha. BHAY !


36 komentar:

  1. bumbunyaa mbak bikin ngiler hehehe.. duhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bwner banget mas dindin, rasa rempahnya kerasa sekali nih

      Hapus
  2. ayam betutu? hmmmmmmmm, salah satu menu fav saya nih :)
    apalagi, ditambah tumis kangkung, bikin semangat makan...

    *kenapa, kalo liat postingan di artikel ini isinya mayoritas makanan?
    virus nih virus hi hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kali bisa diendorse restoran2 mas wakakak #ngarep.co.id

      Hapus
  3. hmmm satenya itu lo,, mbak mbol,, Bikin penasaran. cz bu gurunya belum juga menjawab wkwkwkww

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah buguru belum menemukan jawabannya wakaka

      Hapus
  4. Waktu nyicip plecing kangkung Bali, rasanya beda sama yg di Jawa *ya eyalah
    Tapi urusan makan aku mah always lahap #bukaaib

    BalasHapus
  5. aku juga pernah makan ayam betutu khas gilimanuk, tapi yang di daerah tuban, kuta

    langsung ketagihan

    BalasHapus
  6. menurutku harganya sih masih makesense nyit.
    yaampun aku belum pernah makan ayam betutu langsung di balinya, pernahnya justru di mall *dohh apaan
    tapi enaksih haha *gampangan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gampangan pula aku mah klo uda urusan makan ahahahha

      Hapus
  7. nyit blog sinopsismu dikasih box buat followers itu dong, aku selalu ketinggalan updatenya soalnya dari blogmu gak keliatan feed paling barunya hehe biar ntar kufollow lah

    BalasHapus
  8. Asyik ya kalau dibonusin gini
    Sambal matah yg yummy karena disiram pakai minyak kelapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah aku baru tau klo aslinya minyak kelapa, thx for info bund

      Hapus
  9. saya blm pernah nyoba sate lilit, waktu ke Bali makannya malah nasi padang >< karena pada takut ga halal. Maklum kurang info :D

    BalasHapus
  10. wkwkwk ngakak sama resep mbul bikin sambel matah >> Kobokan bawang :D
    Hari minggu ini aku dinas ke Bali moga bisa diajak kuliner kesini bahahaha *ngarep cin*
    Itu yg sate lilit ko iso y dari ikan diumpel2 gitu wkwkwk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbul mang suka gitu mb herv ahahhaha
      Hayo atuh kode kodein bossnya supaya nraktir ayam betutuw

      Hapus
  11. Duuhhh Nita pinter banget siiiiyy bikin ngiler. Ayam betutu kuahnya ga ada nih di sini,maoooooo.....

    BalasHapus
  12. ah..liat ini jd pengeen. oke, beli opor..gapapa sama2 ayam dan kuning wkkwkw

    BalasHapus
  13. Kupikir ayam betutu itu ayam special gitu. Rupanya bentuknya ayam juga ya :D aku ngiler sama sate kulitnya, resepnya dong segera diturunin..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wa resepnya aku beloman mampu kaka *terlalu sulit*

      Hapus
  14. Eh, kok jadi kulit ya? Sate lilit maksudnya

    BalasHapus
  15. nitaaa, ini ada cabangnya di rawamangun loh :D... tapi aku jg belum pernah nyobain... cuma sering lewatin tempatnya kalo lg mw belanja ke tiptop rawamangun :D.. enak ya berarti? ntr ah mw kesana :D

    BalasHapus
  16. Paling sebel mampir sini suguhannya makanan. Bikin laper maaaaakk! Mbak Nita harus tanggung jawab ngajak aq ke Bali _loh :P.
    Btw, harganya ga terlalu mahal ya Mbak Nita. DI Bali gt loh. Di sini ayam kampung mateng seekor juga sekitaran itu harganya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi ayok ngebolang mb vhoy
      Iya klo di bali makanannya murcee

      Hapus
  17. Aku belum pernah makan ayam betutu bali karena takut anak-anak nggak bisa makan karena pedas, kecuali yang sambalnya dipisah ya. Kalo plecing kangkungnya sudah pernah nyobain :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayam betutu pedas emang mb, hihi, plecing kangkungnya juga sambel toppingnya pedass

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...