Rabu, 25 Januari 2017

Kebumen-Kutoarjo Pada Suatu Hari...







Kemana Mbul?



Ucul ke kampung halaman naik kereta api tut tut tut.... 

*lalu abis itu mau cerita panjang lebar biar kelen semua pada mabok* 

HA-HA-HA-HA .... HA-HA-HA-HA ...

-terus abis itu diskip-skip-
-terus abis itu dipelototin futu-futu makanannya duang-
-terus abis itu ditinggal kaboorr-

hohoho

Alkisah pada suatu ketika, dimana proposal jalan-jalan ke Baliku hendak di-acc, ada seseorang yang mendadak kangen ame emaknye en nyeletuk kalo abis dari Bali sa kali kami pulkam. Berhubung Beby Mbul anaknya manutan, jadi ya hayuk aja kita pulkam, mumpung orang tua masih lengkap kan? Kebetulan juga kami searah kampung halamannya. Jadi ya sekalian aja nemuin dua-duanya, baik itu Bapak-Ibu Dlangu (Butuh, Kutoarjo) atau Bapak-Ibu Prembun (Kebumen). Biar barokah juga kan kami ke depan-depannya *edisi sok tuwir gue hehehe. 




Nah, setelah menimbang-nimbang kapan hari H pulkamnya, akhirnya kami sepakat menandai kalender di bulan Januari lepas tahun baru 2017. Kenapa ga sekalian pas long weekend Natal Tahun baru ? Karena kami kehabisan tiket (as always). Dan lagi, sebenernya males amat kalo pas rame-ramean orang pada pulkam semua, hihihi. Walo sebenernya kena racun juga sih pas denger ternyata kakak-kakak kami juga pada ikutan pulkam. Eh..ndilalahnya ibu malah ngebablasin cuti banyak banget khusus buat menyambut anak-anaknya, huhu. Tapi pada akhirnya kami tetep selaw-nya pas hari-hari biasa sih setelah urusan proyek kakanda Tamas selesai. Gitu. 

Lanjoooot...

Setelah bulan demi bulan berlalu, singkat kata uda menuju pertengahan Januari nih. Ibu juga uda bulak-balik WA nanyain apakah aku jadi pulkam ato ga (syenangnya diriku dikangenin iboookk--Ge-er). Yawes, aku pun segera me-reminder Tamas buat mastiin tiket pulangnya tanggal berapa. 

Sebenarnya pada saat-saat itu kami juga digalaukan oleh moda transportasi apa yang hendak kami pake. Apakah jadi menggunakan kereta ato malah nekad pake bis? Pas tercetus ide 'gila' pake bis itu sejujurnya juga asal nyemlong aja sih. Soalnya kan kami sama-sama ga terbiasa ngebis. Selain makan waktu hingga 12 jam, kami juga ga tahan karena suka mabokan anaknya *poor us

Nah, karena ide ngebis langsung dicoret seketika itu juga, maka alternatif yang tersisa tinggal kereta api dong. Itu juga uda yang paling safety sih karena selain cepet sampe juga ada toiletnya. Jadi cucoklah buat Beby Mbul yang anaknya beseran itu hohoho. 

Terus jadinya mudik tanggal berapa Mbul? Tanggal 12 Januari dong. Aku rayu-rayu Paksu biar cepet kabur jam 3 sore buat capcus ke stasiun. Doi sih syenang-syenang aja, coz yang mau dituju kan kampung halaman. Makanya rada gabut dikit di kantor ga pa pa deh, demi bisa berkunjung menemui ibunda *Puter lagunya Erie Susan (Muara Kasih Bunda).

Pada waktu mau ke stasiunnya ini ternyata kami perdana pesen Grab loh. Dan setelah nyobain rasanya aku pengen tereak : "Recomended pisaaaaan cuuuuy !!" Diantar dengan fasilitas mobilio ter-gress, orderan kami waktu itu juga dibonusin sama pengemudi yang ramah tamah dan malah curcol tentang kehidupannya--ujung-ujungnya pengen ikut kerja sama Tamas ahahha--udah gitu rute Tangerang-Senen yang biasanya kami ewuh pekewuh bayar minimal Rp 150 ribu kalo pake taksi konven--maka alhamdulilahnya kali ini cuma dikenai Rp 88 ribu saja.....*sialan seneng banget akunya ahahhahaha. Tau gitu dari dulu-dulu ngegrab aja kali yaaaak kalo mau kemana-mana hahahha. 

*emotikon merasa jadul.

.baru tau. tentang. grab. taksi. krik. krik. krik.

Njajal Sepur Sawunggalih yang Makin Kekinian itu..

Singkat cerita....setelah ngepress nyampe ke stasiunnya (yakni sekitar pukul 5 sore lebih dikit), kami pun belanja-belinji dulu ke Indomaret. Biasalah boook, Beby Mbul kan kalo uda di kereta bawaannya pengen ngemil mulu--olah raga mulut alias memamah biak. Jadi musti stok banyak cemilan. Terus klo udah dilepas di minimarket tuh, bawaannya langsung  pend brutal masuk-masukin apa aja ke dalem keranjang. Jadi begitu dilepas, langsung deh itu anak (padahal gue sendiri) ngambil-ngambilin Citato, Kacang Telor Garuda, Minuman Dingin, Taro, ama Mie Gemez ke dalem keranjang *dan itu menyebabkan Pak Su geleng-geleng kepala karena ngeliat tingkah istlinya yang imoet bin ucul ini mirip anak bocah baru masuk PAUD hahahha... 



Kelar belanja, kami pun masuk karena ternyata kereta Sawunggalihnya udah ngetem di balik pintu pengecekan tiket. Horaaaay !!

Layaknya orang katrok yang baru nginjekin kaki ke stasiun, akupun merasa sangat takjub dengan suasananya. Aselik....bersih banget stasiunnya !! Beneran, suwer tekewer-kewer dah ! Lantainya kinclong seperti dipel setiap saat en sekarang auranya sudah jauh lebih baik dari yang dulu-dulu. Pelayanannya juga ramah-ramah banget. Itu belom sampe masuk ke keretanya ya. Pas masuk ke keretanya, ada yang lebih ajaib lagi, yakni suasananya uda kayak di dalem pesawat aja. Ada bagian woro-woro selamat datangnya, penjelasan rute mandeg di stasiun mana aja, pramugara dan pramugari yang siap menawarkan pelayanan apa saja seperti sewa bantal, makan minum, restorasi, dan selimut (kalo misal pas naeknya eksekutip). Pokoknya udah jauh lebih pewe deh, terutama yang kedapetan bangku tengah.

Kami sendiri kebagian duduk di bangku sisa sih--yang pas bersebelahan dengan toilet (hmm....ini bencana)... Uda gitu AC-nya juga berada pas di depan kami sehingga kami musti antisipasi berbagai hal (baca : bau pesing jika pintu dibuka dan udara dingin dari AC). Apesnya lagi, kami juga pas nda bawa kaos kaki dobel gitu. Jadi ya kaki rada gemetaran.  Padahal kami uda bawa sarung ama sprei buat selimutan. Boook SARUNG AME SPREI *LOL* (sungguh persiapan pulkam yang sangad matang bukan? wkwkwkw). Yeah, ini semua karena booking tiketnya serba dadakan sih....jadi ya terima nasib aja. PS : nilai moral dari ulasan ini adalah, jika kalian hendak menggunakan moda transportasi kereta Sawunggalih, aku sarankan lebih baik cari posisi yang pas di tengah-tengahnya. Lebih lega.



Tapi overall, perjalanan menggunakan kereta Sawunggalih selalu berkesan sih karena bangkunya yang menghadap searah (bukan yang hadap-hadapan sehingga membuat pusing sepihak hahhahahha). Paling yang aku rada sesalin adalah ga sempet download lagu buat dimasukin ke HP. Jadilah sebagian waktu aku habiskan buat main onet (((ONET...jadul banget emang gue yak kawand-kawand sekali lagieee....))).

Setelah melewati malam panjang, sambil bertransformasi antara posisi dudukku dengan Tamas yang berubah-ubah mulu (kadang kek uler kadut, kadang kek nangka busuk *LOL* saking gedenya nglemporok gitu--uyel-uyelan karena korsi yang sempit), akhirnya dini hari pukul setengah 2 pagi, kami nyampe di stasiun Kutoarjo. 

Lepas dari kereta, badan rasanya pegal-pegal semua. Tulang kayak mau rontok karena ga biasa tidur di atas kursi. Sebenarnya aku malah ga tidur sama sekali, babar blas...walhasil waktu naek bentor (becak motor) menuju ke rumah bumer rasanya badan menggigil hebat saking kedinginannya ketimpa udara ekstrem. Kami sengaja naek bentor karena ga mau ngrepotin orang tua buat acara ngejemput-jemput. Ceritanya biar surpraiiiiis gitu, hihihi. Meski suasana naek bentor di jam-jam subuh dan bersanding dengan bus-bus gede yang tiba-tiba nyalip dari arah kanan kiri jalan juga agak-agak bikin skeri *LOL* 

Hari pertama, di tempat bumer lagi ada hajatan kecil. Namanya among-among buat slametan kakak ipar yang lagi hamidun 4 bulan (tapi ini skip aja ya, diulasnya di blog sebelah ntar). Nah, dari situ uda bisa dipastikan dong bahwa ofkors aku harus mempending acara tidur karena ga enak, masa  dateng-dateng udah maen ngasur aja... hahhaha...Tapi alhamdulilah acaranya kilat aja sih. Lepas dzuhur juga uda beres itu among-amongnya. Dan kami bisa bercengkrama seperti biasa. 

***

Wow ! Ada Sapi Seberat 1 Ton ?



Agenda keesokan harinya adalah menuju ke rumah Prembun atas saran kanjeng mami (baca : ibuku) supaya aku dan Tamas nginep sananya pas Sabtu dan Minggunya aja. Karena selain ada si Kunyut (adekku yang baru selesai ujian sehingga bisa balik dari kampus Solo), juga kalo weekend ibu bapak kan libur dinesnya. Makanya aku disuruh pilih-pilih pulkamnya yang ada Sabtu Minggunya. Yah, sebagai anak, kami mah manut aja.

Sebelum ke Prembun, paginya tempat Bumer masih ujan rintik-rintik. Jadilah kami males gerak buat nyegat colt (semacam nama untuk angkutan umum di desa). Sempet ditahan-tahan juga ama bumer biar nunggu redaan sambil nyarap-nyarap cantik pake urap sisa selametan. Nah,  begitu ujannya udah ga gitu kenceng, kami pun segera bersiap-siap untuk sowan ke Prembun. Apalagi ibuku juga udah WA minta tulung buat ditemenin nengok sapi-sapi yang digaduhkan untuk biaya kuliah adek di tempat temennya (daerah nggunung), jadi ya kami musti capcus. 

Untuk menuju jalan utama yang dilewati colt, kami harus melewati jalanan basah di sisi kanan rumah bumer yang bersebelahan dengan pematang sawah. Nah, saat melewati situ, akupun mendadak ngerasa kayak di FTV-FTV gitu... romantis......elaaaah...(sempet-sempetnya).



Tempat pemeliharaan sapi yang mau kami tuju sebenarnya nun jauh di gunung sana, yakni Desa Erorejo, Kecamatan Wadaslintang, Kabupaten Wonosobo. Lebih tepatnya di tempat rekan dines nyuntiknya ibu (karena ibuku kan mantri hewan), Mas Sutri yang emang dipercayakan merawat sebagian sapi-sapinya Ibu. Selain itu, nantinya juga sekalian mampir ke tempat Pak Kasiyo yang mengampu sapi-sapi ibu yang lain.

Kami, yang terdiri dari Aku, Tamas, Bapak, Ibu, dan si Kunyut bertolak dari rumah pukul 10 pagi dengan ditemani cuaca yang sedang cengeng-cengengnya (baca : hujan tanggung yang turun dengan intensitas rendah (eaaak gagal puitis)). Namun demikian, suasana hatiku kala itu begitu berbunga-bunganya karena ngerasa damai berada dalam hangatnya keluarga. Apalagi selama perjalanan disetel lagu-lagu jadul eranya Bapak Ibu yang generasi baby boomers haha..., jadi tuh kerasa banget nostalgianya buat dikenang kapan-kapan.

Oh ya, karena di tengah perjalanan, kami lupa bawa oleh-oleh, maka mobilpun dipinggirkan begitu nemu warung jajan kiloan yang ada di pinggir jalan. Ibu, Aku, dan si Kunyut turun, sementara bapak-bapak ngetem aja di dalem mobil. Kami para perempuan *ceileh* beli makaroni 3 plastik besar, juga serenteng mie gemez yang iseng aku sertakan *teteup ya kesukaannya Gembul mie gemez* buat cadangan cemal-cemil di dalem mobil. Etapi di sini murah ceuk, kalo biasanya di Indomaret Alfamart dijual serebuan, di sini kenanya gopek  aja hohoho *penting dibahas*

Dan ga terasa, waktu pun cepet banget berlalu...



Tau-tau kendaraan uda nyampe aja di tempat Mas Sutri yang masyaAlloh sejuknya kanmaen...dingin men !! Tempatnya deket ama Waduk Wadaslintang dan searah dengan Dataran Tinggi Dieng. Untuk menuju ke rumahnya juga bukan perkara yang mudah, karena harus nanjak-nanjak ke area lereng, sementara mobil Bapak kan bukan matic punya ya,  jadi harus ati-ati betul ketika mau atret di gang-gang sempit dengan jalanan yang cukup licin akibat diguyur hujan. Tapi tenang ! Semua aman terkendali sih berkat disopirin  oleh cintaku *eaaah apadehh.

Nyampe halaman rumah Mas Sutri, pemandangan aneka ternak udah tersaji di depan mata. Ada indukan sapi dan bayi titipan yang numpang disusuin di sana (karena ada masalah susu pada induk aslinya), terus ada juga sapi bangkotan tua yang tinggal berapa kali lagi bisa berproduksi, juga kuda yang ditaruh di kandang depan teras. Ada monyet juga sih sama burung tapi itumah bukan ternak ahahhaha. Ya kami takjub gitu, serasa beneran ada di dongeng-dongeng penggembala ternak kalo gini caranya. 

Terus kami dijamu gitu sembari mendengar obrolan Ibu-Bapak-Mas Sutri yang asyik banget ngebahas potensi investasi jenis ini. Ya aku, Tamas ama si Kunyut cuma cengo aja sih sambil kadang cekikikan karena ngerasa penjelasan Mas Sutri tentang sapi-sapi itu terlihat sangat ekspresif disertai dengan logat ngapak yang medok, hihi.... Apalagi obrolan juga semakin hangat dengan adanya teh manis dalam gelas belimbing dan satu toples seriping pisang.... (enak banget huhuhu). Sesekali aku juga curi-curi pandang ke arah si Pak Su yang tampaknya menghayati betul akan penjelasan Mas Sutri. Tentang apa itu sapi si Mental, Brahman, indukan sehat, ciri-ciri sapi bagus, harga jualnya, sampe yang paling bikin nganga adalah saat ditunjukin jenis sapi persilangan antara perah dan biasa yang akhirnya menghasilkan sapi seberat 1 ton ckckckkckc....*lalu dari sini aku langsung mbatin, paling-paling abis ini, Tamas langsung kena prospek...*PAZTI*

Ga cuma di  tempat Mas Sutri sih, kami dapet pencerahan tentang mamalia ini. Tapi juga di kediaman Pak Kasiyo, destinasi kunjungan kedua dimana Ibu dan Bapak pengen mastiin apakah sapi betinanya Kunyut udah bunting apa belom. Nah, pas ditunjukin ke kandang, dan dicekin sama Mas Sutri, ternyata alhamdulilah sapinya bunting....*lalalayeyeye *langsung terbayang aliran dollar di sekitar kepala *itu bukan punya kamu kali Mbul...hahaha...



Yah, pokoknya asyik banget deh safari ternak-ternak di tempat warga gini. Serasa lagi lebaran, soalnya pas kami bertamu, semua hidangan keluar dari kandangnya...hihihi. Termasuk pula makaroni oleh-oleh dari kami, turut dihidangkan pula di atas meja. Nah, kurang lebih sekitar jam setengah 2-an siang kami berhaha-hihi dengan sapi-sapi ini, baru setelahnya kami mohon ijin pulang karena hujan masih aja awet menghias langit, sementara kami mau kejar dzuhur begitu nyampe rumah. Namun sebelumnya, karena belom sempet masak, Ibu nawarin aku apa mau dipesenin sayur ikan air tawar yang terkenal enaknya di satu rumah makan yang searah dengan jalan pulang. Akunya sih maoookkk *minta dikeplak.

Tergoda Mangut Ikan Nila...

Sajian di tempat makan ini sesungguhnya jauh di luar ekspektasiku selama ini *setdah baru juga di kampung beberapa detik, uda ngomong selama ini, wkwkwk... Ya pokoknya amaze aja sama menu yang kebetulan kami beli yakni Mangut Ikan Nila. Nanti review detailnya aku jembrengin di blog sebelah deh. 

Kenapa rasanya istimewa? Karena ternyata salah satu foto yang terpampang di dinding warung makan ini adalahfoto Bapak Gubernur Ganjar Pranowo yang sempet icip-icip juga untuk sajian ikannya. Nah, mungkin dari promo mulut ke mulut itulah, warung makan ini semakin dikenal bahkan sampai ke telinga ibuku yang berada nun jauh di bawah dataran tinggi Wonosobo ini padahal kan. Keren kan? 

Selain mangutnya, kami juga nyobain pepes nila yang dari bungkus daun pisangnya aja uda kecium aroma wanginya. Tapi ini beli untuk dibawa pulang sih. Karena ga sempet makan di tempat--takut kesorean dan ga keburu dapet dzuhur. Jadilah pesen take home pay yang mesti ordernya dadakan tapi ikan-ikan masih dalam keadaan hangat. 




Untuk total harganya sendiri menurutku lumayan murah ya. Kenanya cuma Rp 115.000 saja udah dapet ikan segede gaban baik mangut maupun pepes. Kalo dari mangutnya sendiri, dia gurih di kuah ya. Macam rasa santen olahan sendiri yang beda dari santen-santen instan pada umumnya. Kalo ikannya sih standar...tapi bumbunya emang aku akuin enak, dan bikin tambah-tambah kuah terus. Glekk !

Sedangkan pepes nilanya dominan pedes. Aku bilang sih aroma rempahnya yang bikin pengen nyolek meski ada duri dimana-mana. Bentuknya juga sangar. Gede gilak, dengan warna cokelat tua tertimbun daun salam. Fuhhh..pokoknya kalo dimakan sama nasi putih anget, udah deh ngalah-ngalahin olahan ikan manapun #maap lebe. 

Oiya, di sini aku juga tergoda untuk mengambil 2 dus kecil manisan carica sebagai oleh-oleh buat dibawa pulang ke Tangerang. Lumayan murce. 1 dus isi enam cup dihargai Rp 30 ribu saja. Rasanya enak, kenyel-kenyel mirip pepaya, cuma bentuknya mungil kayak akoohh. 

Sensasi Nyeruput Es Piring Kutoarjo


Ga ada yang lebih istimewa saat pulang kampung selain menyempatkan diri untuk menyeruput kesegaran es paling legendris se-Kutoarjo Raya, yakni es piring. Unik? Pasti. Aku sendiri merasa penuh teka-teki kenapa wadahnya berupa piring, sementara es-es pada umumnya bukannya biasa diletakkan dalam mangkuk atau gelas besar? Haha... Ya begitulah, biasanya yang antimainstream gaungnya malah lebih cepet dikenal. Bener ga?

Es piring ini lokasinya cukup strategis karena berada di perempatan Kutoarjo, berdekatan dengan stasiun Kutoarjo dan Pasar Kutoarjo. Depannya lagi nih, nyebrang dikit ada pul Sumber Alam. Pokoknya spot paling ramai dan menjadi pembatas antara Mbutuh dengan Kutoarjo. Kebetulan saat mampir ke sana, aku sendiri sedang ada keperluan buat nukerin tiket prameks pp-nya si Kunyut yang mau liat pengumuman nilai ama les Bahasa Inggris sampe Rabu depan di kampus Solo. Terus sekalian beli tiket balik ke Tangerang juga mumpung uda nyampe KTA. 




Soal rasa sebenarnya ya rasa dawet ala-ala sih. Cuman yang ngebedain dengan dawet lainnya adalah warnanya yang warna-warni, cerah-ceria seperti pink dan hijau dengan bentuk kotak-kotak. Emmmm...Apa jeli ya? Hahahah...rada ambigu sih bentuknya antara jeli atau dawet. Terus pelengkap lainnya berupa tapai ketan yang membuat aroma es jadi harum. Dulunya sebenarnya ada tambahan kolang-kaling juga, namun entah kenapa pas terakhir aku ke sana udah ga ada. Entah mungkin stoknya lagi kosong aku ga tau, hehe. Harganya sendiri lumayan juga buat porsi piring yang lumayan lebar, yakni Rp 6000,-. 


Kede es piring Kutoarjo ini sebenernya ga cuma menawarkan es saja. Jika ingin makan berat kita bisa memesan gado-gado atau soto ayam suir juga loh. Gado-gadonya aku belom pernah nyoba, kalo soto pernah walau cuma sekali. Rasanya khas soto rumahan yang model makannya adalah nasinya dicampur langsung ke dalam kuah. 

Ndawet Ireng Dulu Cuy di  Jembatan Butuh...


Ndawet lagi? Yosh ! Kali ini ndawetnya karena abis drama observasi tiket balik ke Tangerang via online yang transaksinya nyampe muterin ATM-stasiun- Indomaret berulang kali. Alasannya adalah waktu itu sinyal di kampung halaman lagi kacrut, jadi pas booking via tiket.com, email konfirmasinya ga masuk-masuk. Nyoba booking liwat ATM, ealah ATM di stasiunnya lagi pada error semua hummbbb....jadi larilah kami ke Indomaret pertama buat ngecekin transaksi tiket.comnya kira-kira masih bisa dilanjut ga, dan ternyata alatnya juga sedang off jadi terpaksa nyari Indomaret lainnya buat order ulang liwat servicenya Indomaret--ga jadi ngedealin pake tiket.com karena susah sinyal #bener-bener penuh perjuangan hingga akhirnya tenggorokan terasa kering. #Hayati butuh sesuatu yang menyegarkand...

Nah, pas arah pulang itu, jadilah kami mampir di Dawet Ireng paling terkenal seantero jagad Butuh, Dawet Ireng khas Butuh (posisi di sebelah timur Jembatan Butuh). Kenapa dikatakan dawet ireng (FYI, ireng : hitam)? Bukannya biasanya dawet itu warnanya hijau Mbul? Karena khasnya di sini dibuatnya dari merang atau sekam padi yang dibakar dan ditambah air untuk selanjutnya dijadikan pewarna si dawetnya itu tadi.


Sebenarnya kami punya langganan sendiri untuk jenis kudapan dawet ini yakni Dawet Ireng Mbah Gondo seperti yang pernah kuulas di sini, tapi ternyata pas kami sambangi bilik dawetnya, beliau sedang libur berjualan hoho. Praktis kami jadinya ke dawet yang deket Jembatan Butuh karena dah terlanjur janji mau bawain es buat orang rumah (sebenarnya ibu pesen es cowan Kutoarjo sih, cuma karena susah parkir jadinya batal deh beli es cowannya, hihi).




Ngomong-ngomong soal Dawet Ireng Jembatan Butuh, Tamas bilang pemiliknya adalah simbah dari kawan SMP-nya, Mbak Hartati. Namun saat ini usaha tersebut sudah turun-temurun ke anak cucunya, salah satunya yaitu seorang bapak (yang lupa ga aku tanyakan namanya #hadeh). Kebetulan Bapak-bapak paruh baya tersebut kedapatan sedang jaga lapak dawetnya yang kala itu sedang dibanjiri tamu ibu-ibu yang kebanyakan pada bermobil. Ramai terus memang, sampai dibikinkan tempat khusus parkir yang luas dengan bonus mas-mas tukang parkirnya. Nah, saat sedang ramai-ramainya itu, aku dan Tamas bergabung dengan tamu lainnya, duduk di bangku semen yang mengitari lapak dawet tersebut.


Kami pesan 2 mangkuk untuk dimakan di tempat, dan 4 bungkus untuk dibawa pulang. Per porsinya dihargai Rp 4000,- yang mana seribu lebih mahal daripada dawet ireng milik Mbah Gondo (mungkin karena uda terkenal kali ya). Isiannya sendiri terdiri dari : dawet ireng (yaeyalah), santan, juruh (gula merah), juga tapai ketan (sesuai selera sih kalau mau pakai tapai boleh, klo ga juga ga masalah). Tapainya dihargai Rp 2000,- per bungkus daun pisang. Sensasinya minum dawet pakai tapai ini adalah, aromanya jadi wangi. Sejuk juga karena proses fermentasi tapainya. Jadi bikin nagih. Kalo masalah manis enggaknya, sebenarnya menurut pendapatku lebih manisan punya Mbah Gondo sih, tapi ini cuma masalah selera ya, hehe. Ya lumayan lah, bisa mengobati dahaga di siang bolong yang terik itu.

Nasi Penggel Kebumen yang 'Uwuwu' Banget !!!


Sebagai warga asli Kebumen, aku merasa gagal karena belum pernah satu kali pun merasakan nikmatnya nasi penggel #kemudian merasa hina dina <--lebe. 

Untung saja di suatu pagi nan rusuh (karena Hari Senin tiba dimana Bapak-Ibu langsung sibuk sendiri-sendiri buat persiapan berangkat kantor yang masing-masing beda arah--satu dines di Purworejo, satu dines di Kebumen Kota), Bapak nyeletuk, gimana biar kesannya liburan ini nda rugi-rugi amat ketemu orang tuanya bentaran, kamu nganter Ibu ke kantor Mbul? Nanti pulangnya bisa tuh mampir kulineran nasi penggel yang ramaaaaaiii banget kalo pagi. Sejenak aku bengong dan berusaha mencerna kalimat itu. Lalu aku pend tereak : HAAAAH ?! Nasi penggel itu apaan yak? Buru-buru si manusia gadget ini segera mencari simbah segala umat 'Mbah Google'. Ealaaah....ternyata nasi penggel adalah makanan khas Kebumen yang belum pernah kuketahui selama ini. Nah, karena ngeliat di internet tampilan nasinya unik (dibulet-bulet kayak bola ping pong), maka segera tanpa ba-bi-bu lagi aku pun tereak, "MANGKAAAATTT !" (Yang artinya aku bersedia mengantar ibu ke kantor berkat rayuan si nasi penggel).




Jam 6 tet kami berangkat dari rumah, jam 7 kurang sudah nyampe kantor Ibu. Setelah dadah-dadah *emangnya miss universe?*, aku dan Tamas segera cabut buat melacak keberadaan si nasi penggel tadi. Di mana ya lokasinya? Dengan bantuan GPS, meski awalnya agak ragu, tapi akhirnya kami maju juga menuju daerah di kebumen yang bernama Jembatan Tembono, Dukuh Gunung Sari, Kecamatan Pejagoan. Konon di situ berderet aneka lapak yang berjualan nasi penggel nan legendaris itu. Dan bener...adaaaa !!! Tapi cuy..,bentar-bentar...kok gambarnya beda ya ama yang ada di Mbah Google. Kan klo di Mbah Google yang jualan nenek-nenek tuh dengan model lapak terbuka pake pikulan. Terus lauknya dijejer-jejer banyak banget. Lah ini kok ga terlalu keliatan ya, cuma ada berapa pedagang yang ngetem dari teras rumah masing-masing, dengan menu nasi dan 2 baskom sayur dan lauk saja. Ulala...Beby Mbul galaw...jangan-jangan bukan di sini lagi tempatnya. Mobil yang sudah diparkir, tetiba mau dinyalakan lagi mesinnya, andai saja aku ga ketemu ibu-ibu dengan bayi yang tengah disuapinya dan berada dalam gendongan, mungkin aku sudah ga berkesempatan lagi untuk mencicipinya. Kalo maju, belum tentu nemu tempatnya, tapi pas berhenti di spot itu ga keliatan penjual yang kayak ada di mbah google. Nah daripada galaw, mending tanya aja dulu sebelum kecolongan uda jalan duluan hahhahaha... 

Dari situ akupun berinisiatif memastikan lokasi tersebut kepada ibu-ibu yang lewat tadi, apakah pusat nasi penggel beneran ada di situ atau kami harus maju beberapa meter lagi. Dan ternyata jawabannya bener ada di sini. "Tapi yang paling enak ya yang paling pinggir itu Mbak, yang sebelahan ama Kali Luk Ulo atasnya Jembatan Tembono,". Kemudian aku pun ngangguk sambil berkata sip sip sip ukeeey ala Baby Tatan wkwkwk...#jadinya Tatantrubul dong #LOL.





Setelah kami dekati lapak pelopor nasi penggel yang dimaksud, sontak hati ini langsung mbatin, o iya ya... emang ini yang paling rame nih. Banyak pengunjung yang rela jauh-jauh datang kemari hanya untuk nyarap langsung ataupun dibawa pulang. Bahkan seorang polantas juga tanpa rasa sungkan berbaur dengan warga lain menikmati suasana pagi dengan setangkup daun pisang yang berisi 10 butir nasi penggel, sayur gori atau thewel (kalo Bahasa Indonesianya adalah nangka muda), atau gulai jeroan yang terdiri dari babat, iso, paru, dll. Rasanya tentu saja ces pleng apalagi kalo ditambah dengan kemriuknya tempe mendoan lebar dan juga teh manis panas. Pokoknya uwuwu banget lah sesuai ama bentuknya yang bulet-bulet imut itu. Terpenting adalah harganya yang bersahabat banget, sebab dengan 2 porsi nasi penggel, sayur gori, babat 2 kali nambah, tempe mendoan, dan teh manis hanya dibanderol Rp 30 ribu aja. KENYANG ~

Menepi ke Pantai Ambal, Mirit

Sebenernya ga ada rencana bisa nyampe sini. Cuma karena tiba-tiba kanjeng maminya Tamas minta dianter ke Kutoarjo karena ada keperluan 'urgent', jadilah rencana liburan yang cuma golar-goler ngegemukin badan gagal sudah #kampred, jangan digemukin lagi kamuuh Mbul huuw, liaadd lingkar perud. 

Singkat cerita, setelah selese misi membereskan keperluan bumer, kamipun ijin nglayap buat pacaran #biasalah anak muda. 

Tadinya Tamas ngusulin pengen sowan ke tempat temen kuliahnya dulu yang punya kebun semangka dan juga perikanan. Lokasinya berada di deket Pantai Jatimalang  sana. Ya, anggep aja sekalian maen ke pantainya. Cuma kok ya apesnya pas hari ujan. Jadi ngapain ya ujan-ujan singgah ke laut, hihi. Lagian, si Om Hergo temennya Tamas pastilah siang-siang gini masih ada agenda ngajar. Yawes, akhirnya kami balik arah eeehh ga taunya keterusan ampe Ambal ketika menelusuri Jl. Daendels, yang kanan-kirinya dipenuhi pohon melinjo. Taunya dah nyampe Ambal? Soalnya uda nemu rumah-rumah yang di depannya banyak didirikan kandang sapi. Nah, Ambal (Mirit) itu kan terkenal dengan ternak sapinya, selain tentu saja sate Ambal dan juga sentra melinjo yang dijadikan bahan baku pembuatan emping, haha.




Hiks...muka Mbul uda robas-rabes kayak kucing buduk....*saatnya perawatan setelah liburan. Hahahaha....halu kali ah....perawatan.

Karena uda kepalang tanggung, mendingan sekalian aja maen ke Pantai Ambal yang herannya sore itu cerah ceria seperti hatikyuuu hihihi. Ga ujan sama-sekali seperti yang kejadian di Jatimalang. Lumayan kan, ngadem bentaran menikmati semilir angin dan deburan ombak tanpa diriwehin pemandangan orang yang lalu lalang karena bukan hari libur. Yes, waktu itu pantenya sepiiii bener. Lapak jualan yang biasanya menghias bibir pantai juga banyak yang tutup. Hanya ada 1-2 pedagang tahu kupat dan juga mendoan yang masih mengais rejeki di jam-jam asyar begini. Sementara yang lainnya paling-paling hanya anak muda pacaran dan beberapa nelayan. 

Kami di sini cuma sebentar sih. Kalo ga salah cuma setengah jam doang, sambil icip-icip mendoan 2 biji dan 1 gelas gede es teh manis (dengan total harga Rp 5000,- <---di Jakarta keknya ga dapet deh kalo segini hahhahah).





Sate Ambal Pak Kasman Asli Yang Paling Pertama


Pernah nulis juga tentang sate ambal yang cabang Kutowinangun. Nah, ceritanya sekarang pengen ngulas yang asli dari tempat awal mulanya berdiri, yakni Sate Ambal Pak Kasman (yang berada di Ambalnya langsung *eciyeh keplok-keplok atas niatnya mereportase).

Jadi setelah arah balik dari Pantai Ambal, tak terasa perut kerucuk-kerucuk minta diisi. Dan ternyata jatohnya kendaraan malah dipinggirin di depan warung makan sate ambal yang tersohor itu. Siapa yang ga seneng cobaaaa ahahaha. Langsunglah kami kucluk-kucluk masuk, terus babat habis semua satenya. TAKIIIIIS !!! HAHHAHA...yakale... Maksudnya di depan--tempat si bapaknya mengipas kami pesen duluan mau dibikinkan berapa porsi. Karena pengalaman pas ngicip sate ambal cabang Kutowinangun kami kekenyangan because of 2 porsi sate yang isinya 40 tusuk, akhirnya sebagai pembelajaran kali ini cuma pesan 1 porsi aja untuk berdua. Iya jadi seporsi itu isinya 20 tusuk. Dikiranya uda aman, karena ga bakal kekenyangan seperti dulu kala, ealaaah ternyata sekarang ketupatnya yang alamakjang ajegile banyak banget porsinya hhhahaha...iya jadi kami kelupaan malah tetep pesen 2 piring ketupat yang masing-masing irisannya buanyaaaakkk. Sudah gitu masih dibonusin sambal tempe yang legit buanget lagi, plus tentu saja es teh manis (kalo yang ini bayar). #kawus ora Mbul. 



Satenya sendiri 'khas' Ambal heritage ya. Karena memang daerah ini dijuluki sebagai Kampung Sate. Yang membedakanya dengan sate lainnya adalah dagingnya engga pelit, potongannya gede-gede, dan selalu terselip kulit yang gurih mengkilat. Rasanya maniiiiiis banget. Cocok, karena orang jawa sukanya emang yang manis-manis. Belum lagi masih ketambahan sate ati yang rasanya pas banget di mulut. Pokoknya ga rugi udah jauh-jauh dateng cuma buat makan sate Ambal langsung dari tempatnya....ya walau ujung-ujungnya teteup aja perut penuh nuh nuh hihihi, tapi hepi banget bisa ngedokumentasiin pelopornya Sate Ambal. Untuk total harga seporsi sate isi 20 tusuk, 2 piring ketupat, satu mangkuk sambal tempe, dan 2 gelas es teh manis dihargai Rp 42 ribu. Ntar deh nulis lengkapnya di blog sebelah aja, biar fokeus, hihi.

Sekarang saatnya Mbul undur diri dulu dari hadapan Anda.

Selamat siang dan sampai jumpa #cem penyiar TV aja.

Yudadabubuyy 



144 komentar:

  1. lah maennya onet mbak *aku juga sih* hahaha

    bikin kangen purworejo ini, terakhir balik satu bulan lalu. ngomong-ngomong aku belum pernah nyoba dawet ireng yg asli jembatan butuh lho (warga purworejo macam apa aku ini ^^)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tu kan onet emang game yang ever lasting hahahhaha

      La dirimu memang sekarang stay dimana? Mudik dunk, biar bisa nyobain dawet ireng. Murah tauk, ga semahal dawet di jabodetabek :D

      Hapus
    2. wah adekku juga kuliah di solo tuh :D

      Hapus
    3. Wah ini satu artikel seharunya jadi enam. Diborong semua, sampai bingung mau koment yang mana.

      Hapus
    4. Tanggung mas, aku msles mecah mecah artikelnya wkwkkk, ntar deh ulasan detail kulinernya aku tulis di blog sebelah hahaaaa

      Komenin semuanya aja mas, jangan bingung bingung wkkkk

      Hapus
    5. Onet itu permainan motek motekin pokemon mba ifa

      Hapus
  2. Kemarin aku beli mendoan di kebumen satunya Rp.2.500,-
    Betul tuh mba, kalau di Jakarta mana ada yang gede segitu, adapun pasti bakal mahal harganya.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ndi, sama, yang di situ beneran harganya bikin nganga saking murahnya hahaha
      Di tangerang aja nemu yang ukurannya segitu harganya 5000...emang harga makanaan di kampung halaman lebih bersahabat dengan kantong kita yes?

      Hapus
    2. Mendoam kebumen yang terkenal dengan tempe yan ggede-gede.
      SSt dikampung cari uang segitu susahnya kayak ampun.

      Hapus
    3. Tuulll banget, tempe mendoan lebar2 digoreng nda terlalu garing, terus fisiram bumbu pedes manis, tapi aku ga tau tuh ingrediant bumbunya apa aja hihi

      Hapus
  3. wkwkwk ngakak pisan pas bagian bawa sarung, seprei main onet sampe ular kadut nangka busukk :D
    sungguh pengalaman warbiyasah mba nit :p
    selebihnya seperti biasa postingan makananmu menggugah salero bundo :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keren kan mb herv pengandaiannya nangka busuk ahhahaha

      Masih untung bukan ulet nangkanya yak hihihi

      Hapus
  4. Duuuh...liburan sambil kulineran itu emang bikin ...hmm, tambah embul, haha
    aku baru sabtu ini mau pulkam, kangen bapaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ni mb ita timbanganku mpe jebol tidaaaakk aaak ahahhha
      hua slisiban dunk kita

      Hapus
    2. Jangna lupa mampir ke tempatku, mirit, pohon mlinjo sudah sedikit langka.

      Hapus
    3. E tapi pas ngliwatin kemaren pohon mlinjonya masi pada rimbun tuh

      Hapus
  5. Mau dong mbak es dawet nya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. pandangin aja mas foto dawetnya, mau yang warna-warni atau yang item tinggal pilih hahhaha

      Hapus
  6. wah aku belum pernah sampe nih ke daerah kutoarjo kebumen :D jadi pingin mlipir-mlipir kesana .. itu satenya sate ayam ya mbak? kalo kulitnya aduhh apa ga mblenger? hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok mb ericka kapan kapan mampir kutoarjo, alun alunnya bertebaran kuliner haucek yang murah meriah

      Iya itu sate ayam, rasanya enak mbak, khas ambal dengan sambal tempe manis

      Hapus
  7. Kebumen -kutoarjo, wah sudah dekat sekali dengan Yogya itu Mbak.

    #lihat dawetnya jadi pengen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mb, kira2 klo mau ke jogja dari situ makan waktu 4 jam ^^

      Hapus
  8. K3 AC emang dingin banget sekarang mbak
    duh jalan2nya puas banget nih apalagi kulinernya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang dah terkenal dingin berarti ya mas gerbong ini xixixi

      Hapus
  9. Waah, sate Ambal pak Kasman'y begitu menggoda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain mampir yang di ambalnya langsung lebih enak :)

      Hapus
  10. aissshhh si mbul , dari atas ke bawah makanannya kenapa menggoda semua ini :D.. tp kenapa jauuuuuhhh :(.. ngebayangain makan nasi penggel, trus minum es piring ato dawet item nya :D.. duuuuuuuh, pengen liburan lagiiiii ^o^

    aku agak geli pas baca kalian dpt tempat duduk yg deket toilet di kereta ;p.. sama nit, itu tempat yg aku paling alergi deh... apalagi dulu prnh diceritain ama temen, dia dpt tempat duduk di bis sih, paling belakang, tp kursi tempel di samping wc... gosh, itu ntah air di toilet, ato bekas pipis org, menggenang, dan kluar dr pintu toilet ke arah temenku.. sumpah, aku mau muntah, dan sjk itu naik bis ato kereta ga ada dlm list ku sih :D.. memang , yg temenku naik bisa ALS yg jelek itu, lintas sumatra pula.. tp tiap bayangin bis, aku jd inget itu mulu :D.. duuuuh, bener2 cerita yg bikin traumatis ;p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayok mb fan beredar di krbumrn ama kutoarjo juga, di sini mskanan muraaaah meriah bikin hati girang bukan kepalang egegek

      Kesalahan kami juga sih mb hihi, pesen tiketnya serba dadakan...takkira hari biasa longgar, lah jebul full book juga isi keretanya...
      Yang ditengah ada 1 2 dih cuma nda bisa barengan duduknya. Klo nda barengan mah percuma naek keereta, makanya apa boleh buat tetep booking yang bangku sisa sebelahan toilet itu hhahaaa
      Tapi buat tiket baliknya kami langsung buru2 cari bangku tengsh dan syenaaaang karena kursinya legaaa

      Hapus
  11. Aku sampai bingung mau nulis komentar apa, lengkap banget mudikmu kali ini, dek. Itu nasinya kecil-kecil ya, jadi laper bacanya. Apalagi lihat pepes ikannya, bumbunya luber gitu. Trus dawet itemnya juga bikin aku baper, kangeeen... lama nggak ngincipi lagi, hiksss. Nita, kamu mesti tanggung jawab loh, aku kangen semua makanan itu, mupeng beraatttts

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb wati, nasi penggel itu yang dikepel kepel sebesar bola pingpong...satu tangkup dsun pusang dapet 10 apa 8 buyir gitu aku lupa, pokoe wuenak tensn buat menu sarapan. Sayurnya model kuah, praktis en anget..ditambah mendoan msknyuss

      Hapus
  12. YAAA AMPPPUUUUN NIT SERIUSAN BAWA SEPRAI?!!! *gulingguling*
    tapi aku envy deh nit, pengen bisa naik kereta jarak jauh kayak gitu.... aku palingan sukabumi jakarta aja hmmm.
    tapi mau cari tempat duduk paling aman, jangan deket wc, apalgi ada ACnya kekekekekek...

    duh lihat foto kampung halamanmu jadi pengen pulang nih.
    aku pengen piara si sapi 1 ton itu dehhhhhh hihihi..
    duh naksir semua makanan di sanaaaaa nit!!!! Specially for es piring kutuawarjo sama ndawet ireng ituuuuu duuh....
    Di jekarde dimana nemu begituan....

    dan terakhirrrrrr SATE AMBAAAALLLL! ARRRGHHHHHHHHHHHHHH MAOOOOOO MAOOOOOOOOOOOOOO!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bawa sprai dan sarung han, buat slimutan wkwkkkk..walo ujung ujungnya tetep failed karena sarung ama sprainya tetep ketipisan hihihi

      Sapi 1 ton konon kabarnya menjanjikan yuh, palagi klo diprospek buat tujuan penggemukan nyampe idul kurban, wuihhhh isinya duit semua pasti.

      Dawet item di tangerang ada sih yang diiderin pake motor, cuma lebih greget makan langdung dari tempat aslinya sana

      Sate ambal always juwaraaaa !

      Hapus
  13. Mangut ikan nila, wasalintang, woih aku sering melewati, justru tidak tahu posisi letaknya dimananya. Wah ketinggalan jaman.
    Pantai ambal,tempat aku dulu suka berpacaran. Pantai yang gersang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Posisinya seperti yang terpampang dalam banner nama warungnya mas, klo mau zoom out fotonya

      Hahaaaa icikiwir euy mrngingst masa pacaran di pantsi ambal wkkkk

      Hapus
  14. Aku kapan ya naik kereta? Udah lama bnget! Lha gimana...mau mudik juga sama2 jogja. Ke erorejo, nggak mampir lubang sewu Nit? Aku ada sodara di sana..eh, trnyata itu daerah operasional ibumu tho...

    Ho oh, dawet yang deket jmbatan laris banget. Tp kesanku klo minum dawet ireng...kayak minum energen, jadinya kenyang...bukan minum, tp kayak makan����


    BalasHapus
    Balasan
    1. Mb sulis aslinya jogja tah ternyata, jogjanya mana mb?

      Oiya lubang sewu...kemaren ditawarin juga buat ke sana, cuma apesnya pas mendung tebal en ujan mulu jadi ga sempet mampir

      Wkkkkk kok aku ngerasa juga deh mb...bukan minum tapi makan dawet wkkkk...porsine emang mengenyangkan tenan

      Hapus
  15. Kemana-mana paling santai ya naik kereta api hihi asiknya mudiiik, ketemu kabeh ya ortu dan mertua, anak solehah tenaan hihi

    BalasHapus
  16. Sate Ambalnya menggoda. Banyak teman pesepeda dari Jogja ngajakin sepedaan main dan kulineran Sate Ambal. Ada juga yang ngajakin ke Waduk Wadaslintang. Semoga bisa kesampaian

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat mengagendakan mas, spot kulinernya emang blogger traveler bingit...harganya juga bersahabat

      Hapus
  17. ciyeeee mudik, tapi kok malah kayak program penggemukan badan daripada mudik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahaaa, jangan diperjelas dong mas wkwkwk

      Hapus
  18. Huaaa mbul kamuh abis pulkam gitu yaaa.... Kulinernya klo pulkam selalu ngangenin yaa. Sapi, sawah.. Aku kangen tapi udah nggak ada mbah di wonogiri...
    Cieeh dikangenin ibuuukkk^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaak kak ucig pokoknya mah klo pulkam judulnya lupa diet, balik tangerang lagi langsung deh kencangkan ikst pinggang

      Benerr...liat sapi2 itu jadi pingin ngangon #eh

      Hapus
  19. aku suka banget esnya..berwarna warni, satenya jadi laper nih mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kombinasi dawet dan juga sate srmuanya manis mb, seperti admin #kemudian dikeplak

      Hapus
  20. Itu nangka busuk nggak sekalian sama si Bela, Mbul?
    Belatung.
    Ngiahahahaha.

    Aku baca jelong-jelongmu di Kebumen sambil mbayangin. Huhuu, kangen abis. Pejagoan itu dulu tempat nongkrongku, banyak temen SMAku rumahnya di situ.
    Dan yeah, aku sukses merasa hina dina karena belum pernah juga ngrasain nasi penggel. Mung trima dipameri nang kancane. Liwat dp BBM. *banting hape*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tadinya mau mengandsikan si bela mbak wkwkkk, cuma geli gigu gitu uget uget iiiiiiiy serammm hahaa

      Mb rotun mang dikau mudik bumen berapa tahun sekali? Hahahaa
      Dikau banting hapr , aku tangkap hapenya dari bawah wkwkk

      Hapus
  21. Meskipun awalnya menderita karena harus kebagian duduk dekat WC,,, tapi alhamdulillah akhirnya bisa nyeruput es piring kutoarjo,,,
    perjungan yang sepertinya melelehkan... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mas perjuangan demi menuju rumah tercinta di kampung kami hehe

      Hapus
  22. Saya follow blognya yah mba...
    Salam kenal...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salammkenal kembali, terima kasih sudah difollow ya :)

      Hapus
  23. angin di pantai Ambal kuenceng ya dek? kamu smp merem melek gitu fotonya? daging di sate ambal ituuuh di foto.... gemuk2 yak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan kenceng mb ri, tapi asyik karena sepi, biasanya klo weekend membludag...nah pas kami main hari senen lumayan lengang

      Jangan bilang gemuk gemuknya daging sate kayak aku mb ri wakakaaa

      Hapus
  24. Aku pas ke Banyumas naek kereta Kutoarjo. Sama kan Ama nama kota? Hihiii. Makanannya bikin lapar bener. Sumpah deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sawunggalih juga mb..iya dia kan ngetem di purwokertonya agak lamaan hihi

      Hapus
  25. Ya ampun aku ngiler sama es piringnya, ajak akulah mba hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Meluncur ke kutoarjo teh, deketan ama stasiun ini

      Hapus
  26. tembul, kunjungannya cuma bentar tapi koq makannya buanyaaak? haha...

    duh, sungguh indah kampung halamanku, di kaki gunung yang biruuu.. *malah nyanyi..

    pengen ngomenin daerah wadaslintangnya, itu beneran masih ada monyet liar gitu? we o weee...

    oya, seneng yaa, rumah mertua dan rumah orang tua deket, jadi sekali mudik dua tempat terlampaui, hihi.. aku mah jauuuh.. tapi bersyukur juga sih, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tembul kuota perutnya macam luffynya one piece mb rin, alias manusia karet wkwkwk

      Mb rin nyanyi theme songnya from up n poppy hills apa hihihi

      Iya alhamdulilah jadi bisa sekalian sowan semua ^_______^

      Hapus
  27. Oh jadi kelen berdua suka mabok? Ulalaaaa mabok apa mba?? Plis jgn jawab mabuk cinta. Ea...

    Sungguh post yg panjang, keringatan bacanya ini xixixi, baru tau jugak kalau emaknya mba Nita itu mantri hewan, mantri itu sama gak mba sama dokter? Terus saya boleh ikutan minta suntik nggak mbak? #loh

    Babay, salam mie gemez

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ahahaha, berasa kayak lagu dangdut eaaakk

      #sodorin tissue
      Ng...sebenernya bagian peternakan hitu mb, tapi klo proofesinya beda dengan dokter hewan as a practice

      Salam mie gemez juga qaqaaa

      Hapus
  28. es camputrnya itu yang bikin ngiler mbak .,,, mau donk

    BalasHapus
  29. Aaaahh.. Kamu loh, kalau posting selalu bikin aku baper. Iya, baper pengen nyicipin semua makanan itu..


    Haaa apalagi dawet item di Jembatan Butuh, sudah sangat rindu... Xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi piece erii

      Dawet item jembatan butuh rame terus loh, memang kayaknya namaya uda mengudara ^_^

      Hapus
  30. Ga tahan liat mendoan dan nasi penggelnya mbak. Gilak, murmer banget dan bikin ngiler

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dimakan pas anget anget terus hari hujan, beeghhh mantab banget hihi, cobain yuk

      Hapus
  31. Wuah KEbumen, jadi inget temnku yang di Kutowinangun di desa Ambalwinanghun. Pernah 2 kali ke sana dan di ajak ke Pantai Mirit mainan aer dan cari undur-undur lalu digoreng hihi

    Salam WHIZ!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah bener banget mas, eh ambalresmi bukan sih...ahahha
      Bener bener ada undur2 goreng, unik banget pokoknya ^____^

      Hapus
  32. Eh busyet dah mbae saya ampe pegel diiajak keliling gini hihi. Saya punya temen dekat orang kebumen asli anak gunung di daerah alian tapi lama dia di Serang jadilah saya temannya hehe curhat, yg aku sesali ialah dia tak pernah bahas soal nasi penggel dan khas lainnya paling2 cerita soal wadas lintang hihi. Kapan2 aku maen lah k kebumen. Anyway makasih dah mampir di blog saya yg bahas Musium Negeri Provinsi Banten yak, ono noh yang tulang badak dikira dino 😃. Salam kenal dari wong Serangbackpacker69.wordpress.com oh ia saya tunggu postingan ke Balinya 😃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya alian kayaknya deket ama krakal apa ya #lah saya orang kebumen malah belum apal spot spotnya wakaka

      Wah klo gitu suruh dongeng aja mas tentang kulineran kebumen, dijamin enak enak n harga bersahabat ^^

      Masama mas, makasih udah berkunjung balik ke blog saya ^^

      Hapus
  33. udah bagus ya skrg stasiun senen? dulu klo kerumah si mbah jg naiknya dari senen :D tp naik yang bisnis. seru bgt sih pulkam bisa kulineran dan murah-murah lagi ya huhuhu ditangerang mah sama aja kayak bandung mihil2 :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bianget mb ria, di tangerang bisa dijual beberapa kali lipet lebih mahal dari yang di kampuang nun jauh di mato ^_^

      Hapus
  34. huuuftt panjaaang. kenapa ga dipecah aja Nit ahahhaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar cepet kelar nay, trus ganti tema postingan yang lain :D

      Hapus
  35. Aku kok ngiler liat satenyaaaa ya mbak >.<
    salam kenal silahkan mampir hihi https://dwijayantiw.wordpress.com/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sate ambal ini manis mb dwi
      InsyaAlloh nanti klo uda ada waktu senggang tak mampir wordpressmu y

      Hapus
  36. Es piring Kutoarjonya lekker ya ...dah lama banget nggak makan ini maak

    BalasHapus
  37. entah sudah berapa kali ke sini tapi kok kayaknya sering banget ya mbaknya ini pulang kampung? :)))

    Ngakak banget gue soal kereta yang duduknya searah. terakhir naik kereta gue masih duduk yang hadap2an dan pusing xD

    SAPINYA GEDE AMAT WOY. ITU DIMAKANIN APA SAMPE GEDE GITU :'))

    ES CAMPURNYA JUGA TOLONG JANGAN BIKIN NGILER GITU :'))

    BalasHapus
    Balasan
    1. ~(˘▾˘~) ~(˘▾˘)~ (~˘▾˘)~" setahun sekali yog hahhahaha

      iya eh, gue paling benci korsi adep-adepan gitu, bikin pening yang berlawanan arah ahahahh

      sapinya makan konsentrat, kadang dikasih rumput, ama bekatul kopi (((katanya)))

      Hapus
  38. dah lama gak mampir ke sini, taunya malah diajak jalan-jalan panjang, hehehe..

    btw klo mantri hewan dulu kuliah jurusan apa mak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. ヽ(´▽`) ノ sini mb jalan jalan kitah

      ibuk aku dulu jurusan pertanian (eh malah lebih ga nyambung lagi yez?)

      Hapus
  39. Kutoharjo ini sebelum Jogja ya (taunya ngayap ke Jogja doang, haha)... Saya belum pernah naik eksekutip, baru sampe di bisnis :D Nasi penggel pun saya baru tau. Asyik bisa makan pake daun pisang

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kutoarjo kalo dari arah jakarta ya sebelum jogja mb nita, hayuk sekalian mampir kutoarjo...klo jogja kan uda menstrim tuh fufufuu

      (ˆ⌣ˆ)ง

      Hapus
  40. Kebumen ya? Belum pernah ke sana :D

    BalasHapus
  41. Jelong-jelong sambil nguliner itu emang gada duanya. Itu esnya pink-pink bikin pengen hiks

    BalasHapus
    Balasan
    1. ( ื▿ ืʃƪ)es pink pinknya cantik yak

      Hapus
  42. aku seneng jalan2 naik kereta asalkan nggak jauh2 amat jaraknya nyit
    pernah sby-jakarta naik kereta dan itu nyiksa bangeuddd -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. langsung remek-remek yak nyin badan ahahhah ​( ˘ з ˘)/(‾̩̩̩﹏‾̩̩̩).

      Hapus
  43. nasi penggel kok bikin penasaran,
    jauh ya kok pakai GPS segala

    BalasHapus
    Balasan
    1. huum kak monda, kami uda ketergantungan GPS niw ヽ(´Д`;≡;´Д`)丿

      Hapus
  44. Seriping pisang itu apa mba ? Pisang goreng gitu kah ?
    Atau gimana?
    *hahaha gagal fokus

    Mbaa kamu hebat bikin posting sepanjang ini :D
    Selalu panjang hahahhaa.

    Sampe aku menitin bacanya postingan mbak nita ini..

    Hahaha aku juga baru denger nasi penggel nih.. kapan kapan kalau main ke kebumen mau lah nyobain wisata kuliner saya.

    Eh mbak.. yuk perawatan abis liburan . aku pun kileng kileng abis dari bali, muka mengelupas kayak ular mau ganti kulit hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. melelahkan ya li baca postinagn ini ahhahahha, biar sekalian beres li...aku anaknya males mecah-mecah postingan hihi
      biar abis itu bisa sante2 kamsudnya (´▽`) - c<ˇ εˇ)

      seriping pisang itu keripik pisang, enak, asin guri guri nyoii

      hayuukk li perawatan aahelah, perawatan pake apa aku yak hihihik
      #nangis di pojokan
      meratapi kulit yang semakin belang blonteng

      Hapus
  45. sampe sekarang saya masih suka main onet loh Mba Nita, tak hanya onet tapi zuma juga, dan kadang-kadang solitare, wkwkwkwk sungguh sangat kekinian yah :D :D

    btw itu es piringnya bikin ngiler Mbaaa, kelihatannya enak, jadi pengen deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. bhuahahahah mb ir, kita keknya angkatan onet dan zuma, en soliter sejati di tengah merebaknya demam coc, pokemon go, the sims dll hahhaha

      es piringnya seger mb ir, di sulawesi adanya es apa mb ? ( ´∀`)

      Hapus
  46. Wah liburan menyenangkan ya mbak gembul

    BalasHapus
    Balasan
    1. menyenangkan banget dunk mb suci, dirimu dah liburan juga belum? (’-’*)

      Hapus
  47. Foto kuliner mu selalu menggoda selera yaaaa, mbak mbul :3

    Btw aku juga masih sukamain Onet lho
    wkwkwkkwkw

    #SalamAnak90-an

    BalasHapus
    Balasan
    1. yeay genk onet tambah satu lagi hahhahahahah
      #anak90-an_masih-berjaya

      \(´▽`)/

      Hapus
  48. gagal fokus pas liat foto2 makanannya
    apalagi pas lirik sate, btw kirain di cirebon (arjowinangun) ga tahunya kutowinangun hi hi hi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wew, saya malah belom pernah stay lama di cirebon mas irul, next ah pengen cobain nasi jamblang uwuwuuwuwu

      Hapus
  49. Balasan
    1. kampuang halaman dikau dimana mb enny?

      Hapus
  50. Belum pernah denger es piring. Itu isinya hunkue dan delimakah? Nasi Penggelnya juga belum. Kalo dawetnya sukaaaa...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hungkue...emb...lebih ke jeli sih kalo sepengamatanku hihi
      dawet ireng?
      endess \(‾▿‾\)

      Hapus
  51. Berarti rumahmu gak jauh-jauh amat dari Dieng ya Nit? Duuh aku pengen ke Dieng banget, entah kapan kesampaian..

    Dari semua kuliner yang kamu coba, cuma pernah ngicip dawet ireng waktu berhenti di Masjid Kebumen, cuma yang kubeli biasa aja rasanya, soalnya milih pedagangnya juga asal aja, hehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. ng...jauh sih mer, tapi tinggal jalan aja ke utara naikkk terus ampe pegunungan nyampe juga sih hihi

      aku malah baru nyampe tengah-tengah uda KO meris, soalnya pas ke sana lebaran ke-3, n ruame banget macet, alhasil balik arah, gagal ke dieng plateu

      iya mer, mending kamu ndawet yang di Butuhnya asli deh jangan yang daerah lain, rasanya ala-ala pasti (´・ω・`) #kompor

      Hapus
  52. pulang kampug selalu seru .. selalu ngangenin ... apalagi bener2 pulang kampung ke kampung .. bukan ke kota ... suasananya bener2 bikin refresh.
    btw .. sudah lama banget saya ga naik kereta ke luar kota ... bener2 kece banget keretanya beda banget dengan yang dulu2 pernah saya naik .. kayak pesawat ... untung bukan pesawat telepon ya ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. yup dirimu ngrantaune di Bogor apa ? kuliat postinganmu banyakan daerah Bogor sentul

      kereta jarak jauh itu berasa mengilhami lagu dangdut kereta malam deh hahaha

      Hapus
  53. Eh gw dah lama banget ngak naik kereta, jadi pengen mudik ke gresik pake kereta nanti hehehe
    Btw sop ikan kuning nya seger banget :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuiii aku blom pernah ke gresik om cum, pengen jalan ke jatim blom jadi jadi ih

      sop ikan kuning? ini lebih ke rasa santen sih, mirip mangut (((e emang mangut denk ahhahhaha))

      Hapus
  54. TULISAN SEPANJANG INI DI ISI DENGAN CERITA MAKAN MAKAN MAKAN DAN MAKAN. Lalu mba Nit badannya tetep mungil. Anugrah sekali ya Allah.

    Aku paling ngiler pas liat dan baca yang pepes ikan nila pedes, duh terus ada pete. Aaaaah perpaduan yang endes. Aku sukak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. badan mungil dari hongkong sya.....uda over niy ahahhahaha
      ikannya pedeuzz asli, cucok buat si pecinta pedeus emang
      hayok sya jangan bandung mulu yang dikitarin, Jateng juga hihihi

      Hapus
  55. Balasan
    1. silakan mas, explore kebumen...suasananya masih adem

      Hapus
  56. Habis naik kereta jugaaa!! Dikereta tapi cuma nyemil tidur doang sih... kayaknya enak tuh, kalo sambil main Onet :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. huaaa samaan kitah hihi
      jangan...jangan mbil main onet, jatohnya kliyengan ;D

      Hapus
  57. Uww pulkam nih ceritanya karena ibu merindu hehe

    Btw banyak berwisata kuliner yaak..sampai bingung yang mau dikomen yg mana, tapi aku paling tertarik sama dawet piring ehe, meski katanya rasa sama kayak dawet lain tapi penampilannya unik sih.. Dawet ireng apalagi, disini ada juga mba macam2 dawet dan aku suka semuaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. yuhuuuu mudah mudahan gitu, bukan eykenya yang kegeeran hihihi

      komenin aja semua za ahahahha

      di situ dawetnya khas apa ?

      Hapus
  58. Makanannyaaa, bikin nelen ludah semuaaaa. Huhuhu.Dan caricaaaa, aaaaak aku doyan banget tuuuh. Di jakarta nyarinya masih susah huhuhuhuhuhuhuhuuu. Mbuuul, kamu kok ga pindah ke domain dot com aja siiihhh. blognya rame banget giniiihhhhh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kamu pecinta carica juga dian??? aku juga toast ! :D
      di jakarta ang dijual di mol mah sekate-kate ya harganya, beli langsung aja yan di daerahnya, dijamin masih murceu

      ahhh aku blum ada duit ni hahahahha,

      Hapus
  59. Waaah enak ya mba, kalo pulkam ga bingung. Soalnya rumah bumer sama orgtua mba deketan. Hemat ongkos dan hemat waktu wkakakaa

    Ini papaan neh, liburan sekaligus kulineran. Mana makanannya enak-enak lagi HAHAHAHA YA ALLAH MAU. :(
    Btw, aku belom pernah naik kereta mba. Hahahahaa katrok aku ya.

    SATE DAN PANTAINYA JADI BIKIN AKU NGILER KEBANGETAN IH MBA HAHAHAHAA

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya de ulan, bagaimana denganmu...apa bang darma dan dikau uda siyap ldran dengan salah satu ortu kelen pas mudik ahahahha

      iya ya, di riau uda ada kereta blom de ulan, setauku baru padang ya?

      pantainya pas lagi sepi-sepinya cocok buat mojok ulululuu

      Hapus
  60. Blog Mbak Nita racun!!!!!!
    Kenapa aku jadi lapar beginiiii huhu

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh dokter dara kamu kemana wae siiiiy, ngilang mulu, uda ngoas apa?
      sini dar terbang ke jawa
      gantian aku yang ke kalimantan, pend tau lokasi film anaconda *eh

      Hapus
  61. Mbull..Jalan jalan terus ikooot..Eh, buat kamus dong kamus bahasa mbul haha enak banget bahasa mu meski rad rada baca dua kali baru nyambung haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. ‎​ƪ(˘ڡ˘)ʃ aku malah pengen ke padang (((again mb witaa))) ahhhhh, pengen ke padang makan bugis ketan...huhu
      istano pagaruyuang...ntar jumpo dikau mb wita ahihi

      wew kamus bahasa mbul? mengikuti jejak debbie sahertian dunk akkakak ~~\(´μ`。)/~~

      Hapus
  62. Duh Mba Mbul jalan2 terus nih, seger dawetnya ya

    BalasHapus
  63. Baru tahu ada nasi penggel dan dihitungnya butiran gitu, hehe..

    Paling suka dengan suasana desa dengan aneka ragam hewan ternaknya ya Nit, serasa damai hidup disana, udaranya masih bersih jauh dari polusi. Dan sapi-sapinya itu bikin wow banget, bayangin ada yang seberat 1 ton..??

    Saya lebih katrok Nit, belum pernah naik kereta. Lah gimana mo naik, kan belum ada kepentingan pergi dengan kereta. Paling ya ngebis aja, itupun pas ikutan piknik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. uda standar baku si mb anjar, setum-tuman (sepincuk) isi 10-8 butir gitu hihii
      iya mb anjar khas banget, dan kadang asrep udara masih seger

      sapi-sapinya suehat banget mb di sini :D
      wow ngebis aku malah muleg-muleg mb hihihi *tutup muka

      Hapus
  64. mulut lagi panas dalam, kyanya seger minum es dawet. ngiler nih sama fotonya :(

    BalasHapus
  65. Ya ampun itu es piring, dawet ireeeng, dan aku bacanya pas puasa. Sawunggalih sepurku kalo pulang. Turun sepur tinggal ngesot soale rumah belakang stasiun, ibuk jualan di stasiun.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huaaa ampuni akuh mb dew hihi

      Sik sebelah deket jenang2 ato dimananya mb dew?

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...