Sabtu, 29 September 2018

Buku Cerita Bergambar yang Membekas di Hati Waktu Jaman Kanak-Kanak


Buku Anak Bergambar yang Menurutku Bagus


Dari jaman jebod kapaaaan gitu, aku uda ada kenangan dengan yang namanya buku cerita bergambar. Kira-kiranya pas aku TK apa SD kelas 1 gitu, waktu ada momen mau ditinggal ibu penataran ke luar kota, makanya aku disogok pake buku cerita dulu biar ga klayu hahahaha...

Selain buku, waktu itu aku juga inget banget sampek diajakin liat atraksi lumba-lumba dulu di Kebumen kota pas h-1 jelang keberangkatan ibu dan setelahnya aku musti dititipin ke rumah simbah yang mana aku selalu ga betah karena sering disetelin film horror Suzanna *gemana aku ga trauma coba
-___-".



Balik ke topik buku, kali ini aku mau nostalgia tentang buku anak apa aja yang masih aku ingat sampe sekarang. Dulu aku dapetnya dari beberapa sumber sih. Kayak buku cerita bergambar yang aku beli di Rita Pasaraya Kebumen, dapat pinjem dari lungsuran perpustakaan SD,  cuplikan cerita dongeng di buku pelajaran Bahasa Indonesia SD, juga dapat dari alm. simbah kakung gue yang pernah menjabat sebagai kepala sekolah di sebuah SD Negeri di daerah Pituruh sana. Rata-rata memang cerita anak-anak dengan genre fabel, cerita rakyat, buku ilmu pengetahuan, atau terjemahan dari cerita anak luar negeri. 


Nah, yang paling bikin keinget sampe sekarang ya karena ada gambarnya itu, dimana klo aku bandingkan dengan buku anak jaman sekarang kok ya aku ngerasa lebih greget ilustrasi yang versi jadulnya (walau kebanyakan masih hitam putih sih).

Klo buku anak jaman sekarang, aku ngerasa gambarnya lebih nge-pop gitu, kurang realis alias ga senyata ilustrasi buku jaman dulu. Uda gitu aku kurang menemukan feel yang bisa bikin ngebekas dalam hati, huhuhu. Eh tapi ini sih cuma pendapat pribadiku aja ya. Kan biasalah masalah selera, wkwkwkkw.

Nah, langsung aja deh daripada moler-moler kayak ular kadut intronya, ini dia daftar buku cerita bergambar yang masih aku inget sampe sekarang walau kebanyakan ingetnya cuma sebagian-sebagian aja, tapi yang penting bisa mengobati rasa kangen di hati *tsaelaaaah. Soalnya kadang akutu gregetan klo pas lagi pengen-pengennya nginget judul asli suatu buku tertentu atau sinopsisnya kayak gimana, eee ndilalahnya pas diklik di internet malah ga ada....hahah.....aku males klo di-PHP orangnyaaaa.

1. Buku Cerita Bergambar yang Beli di Rita Pasaraya Kebumen

Titi Tupai

Yang ini tokohnya lucu deh. Seekor tupai yang bernama Titi  dan digambarkan sebagai mahluk Tuhan yang paling sexy berbadan gembul *kayak admin blog ini*, berekor gemuk melengkung, dan bergigi 2 di depan *pokoknya persis kayak admin blog ini deh wkwk. 

Titi Tupai yang tidak mengindahkan nasehat ibunya

Kamis, 20 September 2018

O...Ternyata Begini Rasanya Matoa


Minggu lalu, Papa memberiku hadiah satu kresek matoa. Sekilonya Rp. 50 ribu ! Lebih mahal daripada duku Palembang ataupun kelengkeng yang sekarang lagi musim dan banyak dijualin pake mobil-mobil pick up. Maklum, namanya juga buah langka. Jadi dia rada mahal punya ya#ngomongnya ala engkoh-engkoh juragan buah. 

Selasa, 04 September 2018

Life After Having a Baby


Begini Rasanya Momong Anak (Bayi)

Ga ada yang terasa lebih merdu selain bunyi pager dibuka ketika loe uda berstatus sebagai new mom 
*E, itu lau aja kalik Mbul, haha*
*Karena eh karena itu tandanya suami uda pulaaaaaang* 
*Yeaaaay !* 
*Joged-joded* 
*Saia syuka saia suka*
*Pawang anak bayiknya uda datang* 
*Shift momongnya ica kali langsung dipindahin* 
*Terus mama bisa masak n beberes yang lain tanpa dikit-dikit kudu nangkapin anak bayik yang uda banyak polah dan sukanya diri tapi sosoan lostang* 


Anyway, aku lagi ada kolaborasi nulis nih sama kakak w yang uda lebih dulu jadi suhu blogger. Kebetulan yang nglempar tema ini adalah dia duluan. Jadi ya aku okein aja karena emang aku tertarik *yakali makin ke sini bahasan w makin berubah*. Ya ga seratus persen berubah sih, cuma kebanyakan emang pingin cerita-cerita aja soal pengalaman apa gitu  terkait anak. Maklum, uda usianya soalnya (baca : mateng), jadi dunia ibuk-ibuk galau terasa lebih eye chacty gitu buat ditulis *hadoooooh mau nyebut diri sendiri tambah tua kok ya ga tega (sial)*, muahahahha. 

Baca versi kakak gue Tia Putri di sini :
(Life After Having Kid)

Senin, 03 September 2018

Tentang Hari Senin


Aku ngerasa kalau Hari Senin tiba, kendaraan jadi terdengar lebih ramai dari biasanya. Motor, mobil, angkot seakan berlomba mengejar pagi supaya cepat sampai entah itu di kantor, tempat pelayanan publik, pasar, sekolah, atau lainnya. Lalu suasana berubah menjadi hectic dan bikin sakit kepala. 

Dari dalam rumah, aku biasanya sibuk menjerang air untuk mengisi termos dan juga air mandi untuk si kecil yang harusnya disetel hangat suam-suam kuku meski anaknya masih anteng molor ditemenin bapaknya *dasar kebluqable banget ini bapak sama anak bener-bener mirip hahaha*. 

Lalu diri ini berasa menjelma sebagai ular yamato berkepala delapan *ini sih karena aku ingat salah satu judul cerita dari komik Doraemon Petualangan* yang sebentar-sebentar kudu nengok apakah airnya sudah mendidih, beras sudah dicuci bersih, gunungan pakaian kotor dan piring-piring, sayuran yang belom dipotong dan sebagainya. Terus apakah bayinya udah ugat-uget minta minum, atau bapaknya yang tetiba memberikan kode : "Mbul teh manis panas." Ohmaaaaaiii.....tapi sembari menunggu semuanya beres, tangan malah pengen update postingan di blog, karena kok ya ngerasa ada sesuatu yang kurang kalau belom update blog hahahaha....#sempet-sempetnya. 





Minggu, 02 September 2018

Semacam Konspirasi Terselubung....


Aku selalu mengawali Hari Mingguku dengan bangun lebih pagi. Tapi Papa dan Acyiq selalu mengacaukannya dengan agenda bermalas-malasan sepanjang hari sehingga proposal jalan-jalanku selalu berakhir berantakan. Kan kam to de preedt....