Kamis, 20 September 2018

O...Ternyata Begini Rasanya Matoa


Minggu lalu, Papa memberiku hadiah satu kresek matoa. Sekilonya Rp. 50 ribu ! Lebih mahal daripada duku Palembang ataupun kelengkeng yang sekarang lagi musim dan banyak dijualin pake mobil-mobil pick up. Maklum, namanya juga buah langka. Jadi dia rada mahal punya ya#ngomongnya ala engkoh-engkoh juragan buah. 


Sebenernya aku ga minta duluan sih buat dibeliin matoa. Tapi tiba-tiba aja ada yang so sweet ngasih sepulang kerja sebagai ganti kado ultah traktiran seafood di Bandar Jakarta yang ga jadi dan udah kelewat, wkwkkk....

Yah namapun cuma horang biasa ya saia ini, jadi dikado kayak ginipun rasanya uda mauk terbang-terbang #edisi lebe tingkat kecamatan. 

Etapi, klo dipikir-pikir emang ga pernah ada tradisi kado mengkado deng di lingkungan keluarga kami pada setiap  hari perayaaan ultah. Cuma kadang terbersit apaaa gitu kayak pingin dikasi something sebagai ajang seru-seruan. Ya klo ama Pak Su sih musti nyemlong duluan siiih biar doi engeh klo ada yang ultah (baca : gue). Jadi ga pake kode-kode morse segala biar ga miskom, langsung aja bilang... "Pa Tubul kan hari ini ultah....." (terus masalah buat w? kata Pak Su). Secaraa yaaa dia kan paling ga bisa ngapal tanggal-tanggal yang menurut owe penting....wakaaak...

Oh ya, klo ada yang belum tau penampakan matoa kayak apa, silakan kepoin aja foto-fotonya di bawah ini. 


Bentuknya sih mirip-mirip buah pinang ya. Atau klo dibahasajawakan jadi buah jambe. Bulet lonjong. Warna kulitnya kuning ada pula yang ijo. Rasa kulitnya? Ya jelas sepet laaaa. Baca : pahit. Kecuali klo lau kupas kulitnya, terus keluarin isi daging buahnya, terus gigit, baru deh tuh rasanya manis #kayak admin blog ini *prettbanget. 

Sebenernya klo dari segi rasa, manisnya itu nyaru ke buah lengkeng klo ga kesemek ya. Tapi klo dibanding lengkeng, jauh lebih berair buah lengkeng. Ya yang ini rada-rada doang airnya. Nah, klo kataku dia 11-12 lah ama kesemek. Manis, tapi padet. Juga harumnya itu samar-samar buah durian. Walo tentu ga setajam bau durian sih. Yang ini lebih soft...



Ngomongin kenangan soal matoa, waktu kecil sempat pula menangin ada matoa yang warna kulitnya merah tua. Mungkin beda spesies ama yang dibeli pak su kemarin. Walo aku bakal ga ngerti klo sampek ditanyain apa nama latinnya....#punten ya para guru biologi jaman esempe.

Soalnya kan tetangga aku ada tuh yang punya pohonnya (tetangga jaman aku kecil maksudnya). Jadi bisa dibilang ini pengalaman ga fiktif belaka #elaaah kayak woro-woro sinetron multivisionplus segala eta teh. 

Balik ke tooooopiiiik. Nah, klo pas lagi berbuah dan ada yang jatuh ke tanah, kita orang langsung punya inisiatif buat ngambilin tuh.....wkwk #sukanya modal gratisan aja kamu Mbul. Iya, habisan, aku ga gitu kenal sih sama yang punya rumah. Malah blas ga kenal deng kayaknya wakaaakak. Maklum....tetangga beda RW.  Nah anaknya ini juga beda SD sama kuuuu. Jadi ga kenal. Terus naga-naganya juga horang kayah, jadi sobat qismin kek kita brasa ga level gitu loooh buat jadi kawan sepermainannya. Walhasil, klo lagi nginceng buah matoa yang ada di halaman rumahnya, rasa-rasanya kayak diriku pingin ngedoa-doa dulu, supaya ada yang jatuh ke tanah pas aku lewat rumahnya sepulang sekolah. Wakakaaa....jaman bocah eranya aku emang begitu-begitu  tuh model permainannya. Hobinya berburu buah dari puunnya. 


18 komentar:

  1. enak tuh. wangi, duren rasa duku

    BalasHapus
  2. akhirnya ada juga yg bilang, matoa ini samar2 ada aroma durian, karena ketika saya ungkapkan ke orang lain, gak ada yg sepakat hihihi **nyari teman**
    Pertama kali makan matoa pas kuliah, sekarang pohon malah makin banyak dibudidayakan di kaltim

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeaaaay ada yeman, emang samar durian kan yak mb maul hihihi

      Hapus
  3. rasanya unik banget, aku cuma makan ini klo dapet oleh oleh dari klaten

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah takkirain adanya di Indonesia timur aja jeung, di klaten ternyata ada juga ya nay

      Hapus
  4. AKu juga baru sekali ngrasain matoa mbak. Itupun karena dikasih sama pak lek, yang kebetulan juga baru nanem pohonnya dan alkhamdulillah berbuah. Kalau menurut aku pribadi sih, mirip kelengkeng banget. Tapi ini kelengkeng versi jumbo. Tapi kalau dari segi rasa sama kualitas daging buahnya, mending si matoa ini, ding. Lebih tebel dan manis-manis enak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wuaaah seneng bgt ada pohonnya n berbuah, seringe aku klo nandur ora awoh awoh buahe, cuma nggedeni batang pohone thok

      Hapus
  5. aku dari dulu loh gak pernah bisa bedain duku, langsep, matoa, dan sejenisnya
    mungkin harus liat kunci determinasi dulu ya wkwkw
    tapi yang aku suka dari buah2an semacam ini aernya yang aduhai
    apalagi dimakan pas siang2 aduh bisa sekeresek habis

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaaa sa ae loh kunci determinasi, aduuuh biji biologiku nek bab iki kudu dipertanyakan hihihi

      Hapus
  6. hmm agak mirip duku keknya ya nit

    BalasHapus
  7. Baru pertama kali ngeliat matoa hehehe dan jujur aja saya ga terlalu suka sama duku juga, tapi kalo manis rasanya hmmm kayanya bakal nyoba deh suatu saat :D.

    BalasHapus
  8. bentuk dalam kaya rambutan,
    rasa kaya duren,
    penampilan lengkeng.

    buah ga jelas.
    hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pokoknya complicated mb ahahahha
      Tapi enak seger

      Hapus
  9. Waktu papa masih kerja di papua, dia ga prnh bawa biah ini. Aku tau ttg matoa secara kebetulan. Wkt itu lagi ke food hall, dan mau cari gandaria. Utk dibikin sambel. Secara tuh gandaria musiman, jd susaaah nemunya. Pas kiat di food hall, lgs happy laaah. Beli dong, trs lgs bayar. Pas sampe rumah, di kupas, ealaaaah kok bagian dlmnya ga ada mirip2nya ama gandaria wkwkwkwkwkwk

    Trnyata aku salah beli duooong. Itu buah matoa. Dodolnya aku, ga baca samasekali stiker yg ditempel. Hadeuuuh kulit luarnya miriiiip banget ama gandaria. Tp isian dlm lbh ke lengkeng memang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gandaria bukane pait mb fan aku nlom pernah makan,
      Bisa disambel pula duuuh aku kudet

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...