Jumat, 02 November 2018

Majalah Bobo Bundel



Halllooooooow...

Pekan ini hatiku lumayan berseri-seri. Soalnya koleksi Majalah Bobo Bundelku menuju lengkap. Rangenya antara tahun 1990-1999, walau pun masih ada bolong-bolong dikit di tengah-tengah. Belum lengkap urut banget-banget sih, tapi minimal bundel yang ada komik sisipan inceranku uda ada di tangan. Misalnya, Pak Janggut Kimono Hitam karena aku suka banget ama sisipan ini.

Koleksi pribadi Majalah Bobo Bundelku *love love*



Tinggal 1 doang nih yang belum nemu-nemu yakni komik sisipan yang berjudul "Balas Dendam Winni". Susaaah banget nemu yang edisi ini. Klo ga salah adanya di pertengahan tahun 1995. Aku cuma punya yang nomor paling belakangnya doang. Yang pas udah tamat. Ceritanya sih sekelas kayak Komik Nina gitu atau emang termasuk dari Komik Nina, aku ga tau. 

Dikisahkan, Winni adalah seorang anak penjaga sekolah Berkel, sekolah berasrama yang sangat bagus. Nah si Winni ini rupanya ingin masuk ke sana lewat jalur beasiswa. Di sisi lain, ternyata ayahnya sering mendapatkan perlakuan buruk di sekolah itu. Mana ibu kepala sekolahnya judes banget lagi. Nah, karena ga terima akan perlakuan yang didapat ayahnya, maka setelah dinyatakan lolos masuk Berkel, Winni pun mencoba membalaskan dendam dengan membuat keonaran di sekolah itu. Aduuuuh aku lupa detailnya bagaimana, tapi inget banget pas adegan si Winni akhirnya musuhan sama Inna, teman di asramanya yang ia kambing hitamkan sebagai pengutil parfum waktu belanja di pusat perbelanjaan (padahal dia yang ngejebak). Selebihnya bener-bener pengen nostalgia lagi huhu. Ayo dong, pembaca siapa tau ada yang jual edisi ini aku pengen beli muehehe....

Horee aku berhasil nemu yang ada sisipan Pak Janggut Kimono Hitam, tapi harganya murah

Komik sisipan Bobo yang lain "Bakat Terpendam Hami"

Salah satu cerita Oki dan Nirmala yang paling memorable, waktu main bola di awan

Mesin waktu Majalah Bobo 90-99-an

Ini juga cerita dari negeri dongeng yang membekas di hati, waktu Oki dan Nirmala nonton sandiwara boneka terus tiba-tiba ujan, jadi nontonnya pake payung tembus pandang deh...

Kalo ditanya belinya dimana. Macem-macem. Pokoknya semua jalan kan kutempuh *ceileh sampai segitunya hahahha*. Iya lah demi arti penting sebuah nostalgia. Maksudnya, ya ada yang offline, ada pula yang online. Yang offline aku beli di Bursa Buku Murah Blok M Square. Ini adanya di lantai basemant. Tapi aku ga catet nama tokonya apa. Asal masuk aja, e tau-tau pas ndilalahnya nemu. Dasar lagi hoki waktu itu. 

Terus klo yang online, seringnya sih beli di Bukalapak. Soalnya waktu itu pas nemu yang harganya murah. Ya aku kan beli juga liat-liat harganya dong. Tetep deal belinya yang harganya reasonable--sesuai isi bundel majalahnya ada berapa. Kan ada tuh yang main banderol dengan harga selangit. Da aku mah ga sanggup klo dikasihnya harga segitu, yawes aku cari yang murah-murah aja, hehhe... Paling mentok-mentoknya ya dikasih budget cepek ribu lah ama Pak Su mengingat emang kondisi majalahnya uda bekas ya. Klo di atas 200 ribu sih sorry to say, dompet awak ndak nyanggupi, wkwk.

Nah untuk pengalaman belanja Majalah Bobo di Bukalapak ini termasuknya recomended sih. Soalnya sistem trackingnya terlacak dengan baik, jadi kita ga was-was karena barang selalu sampai di tangan dengan selamat. Selain juga nyampenya mayan cepet. Kira-kira sekitar 3 harian udah nyampe. Jadi kadang aku jadi ketagihan beli deh, oooooups...

Paling Favoritku itu Bundel Bobo tahun 1995-1996

Suka ilustrasi Bobo Jadul, salah satunya dongeng yang berjudul Kartika ini

Untuk online yang lain, akhir-akhir ini aku juga nemu di instagram. Berbekal rasa kepo yang lumayan tinggi yakni dengan cara memainkan hastag #majalahbobojadul, #majalahbobolawas, #majalajbobobundel, #majalahbobo90-an, akhirnya kemaren aku dapet di toko buku online Jogja yang bernama @books_n_collection (aaaaak ku bahagya karena nemu 2 bundel sekaligus yang belom dibook sama orang. Iya, soalnya sistemnya itu cepet-cepetan. Klo fix, langsung aja dm alamat dan nomor hp. Jadi aku yang malemnya ga bisa tidur karena takut keduluan itu, langsung besokannya ngrayu Pak Su buat beliin, muehe. Alhamdulilah boleh sebagai kompensasi kewarasan Mama setelah berlelah-lelah momong bayik ye kan. Udah gitu aku seneng karena toko online ini trusted banget, fast respon, dan koleksi buku anaknya lucu-lucu banget. Banyak ilustrasinya klo yang selain Bobo tuh. Kan jadi ratjun juga pengen beli hihihi....

Pokoknya happy banget pengalaman belanja Majalah Bobo Bundel jadul ini yang tujuannya untuk koleksi pribadi. Sapa tau kelak klo rumah dah direnov aku bisa bikin taman bacaan or perpus pribadi. Ahzeeg...



26 komentar:

  1. Wah rajin dibundel ya..

    kalau cerita Favorit itu Dongeng sayur Paria he he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda dibundel dari sellernya mb fit, hihi
      Biar rapi n ga ilang2 kali y

      Kyknya cerpennya bagus tu diliat dari judul bikin ngiler ohoho

      Hapus
  2. Wow! Koleksinya banyak sekali selama 9 thn....
    Nggak ngoleksi Bocil sekalian mbak? hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo bocil gambarnya terlalu buat anak paud mas aris jadinya saya prefer ke bobo deh ahhahaha

      Hapus
  3. YA ALLAH..majalh BOBO bruntungnya mba dapat buntelan gitu, kangennya kenangan masa kecil, kalo beli eceran mulu di loper, nitip bapak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi iya mb mega, pas hoki dapet nemu yang diincer slama ini

      Hapus
  4. Wahhh aku jadi nostalgia zaman aku SD, ahaha.. Seneng bangettt baca Bobo. Tapi aku sih gak sampai ngoleksi, hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama zaman SD, bobo yang bikin kita gemar membaca ya, jadi pend nyanyik...bobo, teman bermain dan belajar, bo-bo bobo...

      Hapus
  5. Majalah favorit waktu kecil nih😍 sama ananda juga... Btw kalau majalah ananda ada yg jual bundelannya juga gak ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ananda banyake kayaknya satuan mb rit ^_^

      Hapus
  6. Btw, aku dulu langganan majalah Bobo. dibundel juga. lalu pas pindahan rumah udah hilang entah kemana.

    balas dendam winni, aku lupa lupa inget.

    daaann.....langganan Bobo suka bikin kliping tentang Prince William. gunting gunting foto dan posternya. wkwkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rada nyesek klo tau dulu punya sekerdus gede pas takcari ke rumah waktu pulkam ical hiks

      Balas dendam winni itu yang wajahe setipe komik nina, komik eropa mb na...

      Hahhaha prince will jaman enom jaman esih imyut imyut yaaa

      Hapus
  7. Balasan
    1. Iya nggi, yang jadul lebih gregetz hehhehe

      Hapus
  8. kalo temen gue bang edotz, klo ga salah koleksi komik bobo. seinget gue sih gitu. nyari di tokped, dan biasanya jualannya langsung bundelan, banyak gitu. dibeli semua, terus kalo udah ada yang dobel gitu kemudian dijual lagi.

    pas kecil jarang banget beli majalah bobo apalagi sampe ngoleksi kayak gini. baca komik aja sampe minjem sama sodara. ehe

    semoga bisa ketemu deh majalah bobo yang kurang itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. O bang edotz herjunot ya, wah bru tsu dia jualan di tokped jg, bole deh ntar coba sy cari2 ada ga hehe
      Tnx for de inpoh

      Hapus
  9. wah hebat banget punay bundelan majalah bobo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bu, lumayan buat bacaan anak2 ntar

      Hapus
  10. Aamiin buat taman baca & perpus pribadinya nit... aku sedih banget dulu punya banyak bundel majalah bobo, gadis & macem2 komik ilang pas pindah2an.. jadi sekarang rada males kl pny koleksi buku lagi hahahah ntar aja lah kl anak2 udah gede, abis skrg punya koleksi buku jg diacak2 mulu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb san, dulu aku jg buanyak berkardus2, entah knp pas uda dewasa pada raib
      Kyknya si diloakin ibuk wkkkk
      Nyeseeeg, pas pingin baca ulang hihi
      Ngumpulin sekarang syuseh...langka huhhu

      Hapus
  11. ya ampuuunnn... pengen baca2 lagi bobo... pinjem dong, hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bobo memang selalu ada di hati ya, utamanya anak 90an

      Hapus
  12. Majalah andalanquuu banget waktu kecil nih.

    itu jadi hardcover gitu ya? digabungin majalahnya?

    Amiin.. semoga cita2 punya taman baca dan perpus kesampean yaa..
    sama banget.. kuu juga bercita2 punya perpus.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya yang hardcover dijilid agak tebelan dari beberapa edisi
      Sayang, yang sekarang beda ama yang dulu ya huhu, aku lebih suka bobo jadul, ilustrasinya bagus soalnya

      Hapus
  13. Wahahaha rajin amat ngebundelnya mbaa :D wkkw

    saya waktu kecil dulu tidak terlalu ngikutin bobo deh kayaknya ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Uda dibundel dari sononya feb , aku mah tinggal beli wkkk

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...