Selasa, 31 Juli 2018

Toko Buku Bekas Blok M Square


Tak ada yang lebih menggairahkan selain berkubang dalam buku-buku bekas. Bagiku yang anak 'lama', buku bekas selalu punya tempat di hati, begitupula dengan toko buku bekas yang tak ubahnya sebuah 'harta karun'. Dari dulu aku memang pecinta buku dan juga komik-komik. Buku genre apapun, aku lahap. Namun memang yang paling aku suka adalah fiksi yang nyerempet-nyerempet ke arah surrealisme, psikologisme, crime, konspirasi, dan juga romantic. Hampir semuanya aku buru secara bertahap untuk menambah koleksi pribadi. Soalnya aku memang ada cita-cita pengen bikin perpustakaan mini di rumah. Jadi aku nyisihin sebagian duit 'hore-hore-nya' ya buat hobiku ini. 


Sebenarnya, terhitung sejak kuliah--dimana jamannya aku masih susah-susahnya, hampir separuh dari uang makan yang dikasih orang tua aku sisihin buat investasi buku. Pikirku waktu itu adalah, biarin deh aku makan ala kadarnya dalam sehari asal aku bisa beli buku. Dengan bugdet sekali makan Rp 3 ribu × 3--ibaratnya cuma porsi makan mahasiswa kere yaitu paket nasi setengah plus lauk orek dan sayur daun singkong, ya aku jabanin setiap hari demi bisa mengoleksi buku idaman. Bahkan kadang malah cuma makan 2 kali sehari, dengan ongkos yang semakin diirit-irit--ini klo orang tua sampai tahu sudah pasti aku dimarahin nih karena terlalu ngirit, hahaha. Untung aja bapak ibu ga tau. Nah, kebetulan waktu itu aku emang rajin untuk urusan nabung ini, jadi sedikit demi sedikit uda kumpul beberapa judul. Sebut saja buku-buku Dan Brown mulai dari Da Vinci Code, Digital Fortress, Angel and Demon, Deception Point, sampai Inferno, aku ada  semua. Yang lain, paling aku nebeng baca di rental komik klo belom sanggup buat belinya. 

Menginjak lulus kuliah dan udah gawe--yang artinya udah pegang duit sendiri, kebiasaan ngumpulin buku ini juga masih sering aku lakukan. Malahan intensitasnya lebih sering dari sebelumnya. Apalagi setelah aku nemu bursa buku murah dan komik-komik jadul di Blok M Square lantai Basement. Istilahnya, tiap Sabtu atau Minggu pagi--klo misal pas lagi ga diapelin pacar, aku ngegleng sendirian naik busway sampai ke Blok M cuma buat hunting buku bekas. Serius waktu itu kok ya aku cuek aja kayak bocah begeng sendirian hunting buku sampe Blok M. Rasanya tuh jaman-jaman itu---jamannya aku masih oenyok-oenyok dulu, nyari buku bekas di Blok M Square itu kehitungnya uda mewah banget. Soalnya pulangnya bisa jajan DVD Korea dan jajan pasar pagi yang ada di terminalnya. Tapi itu paling ya selingan aja sih, tujuan utamanya jelas buku dan komik-komik itu tadi. Dari situ, Buku best seller macem Silence of the Lambs, Messiah, Perfume, The Butcher, Blow Fly, juga seriesnya Agatha Christie bisa aku kumpulin semua sampe hampir mendekati lengkap. Ibaratnya macem kayak orang kesurupan aja pas huntingnya, hahaha... Komik Eropa juga ada, misalnya kayak Komik Nina yang gambarnya kayak orang banget (maksudnya ga kayak ciri khas komik Jepang yang lebih unrealistic). Sedikit cerita, aku kesihir ama komik-komik Nina ini ya karena waktu kecil pernah nemu Bobo jadoel 90-an yang komik sisipannya kayak  yang ada di Komik Nina. Habis itu, aku kayak terobsesi gitu buat ngumpulin beberapa judul just for tambah-tambah koleksi. Sementara buku pengarang lokal, aku suka Supernova terutama yang Petir, buku-bukunya Fira Basuki, Albertheine Endah, Djenar Maesa Ayu, dan Ayu Utami, lengkaaaaaaff. Sedangkan komik, aku suka yang gambarnya lebih menggambarkan tentang keseharian si tokoh utamanya, macem Yotsuba, Piano Hutan, lalu komik tentang Hana si ahli masak spesialis nasi goreng--Yokohama Chinatown Fantasi. Untuk komedi, aku ada Doraemon Petualangan, Crayon Sinchan, sampai komik langka si Genius Bakabon dari berbagai nomor. Lalu Detectif Conan, dari seri 1 sampai yang terakhir aing juga punya fufufuuf...Teruuus, horror, aku ada Pengantin Demos, Nightmare Invitation sama komik-komiknya Chie Watari. Yang cinta-cintaan juga ada sih, tapi baru dikit. E...atau aku aja kali ya yang lebih selektif milih komik cinta-cintaan, soalnya aku baru punya yang W Juliet dan Not an Angel doang yang baru-baru ini uda aku review di blog. Biasanya aku liat dulu sih tokoh cewek ama tokoh cowoknya kek gimana. Soalnya aku males klo sampe kecolongan baca yang tokohnya aku sendiri engga suka hahhaha. 





Emang begitulah diriku yang bisa dibilang maniak buku dan juga komik. Aku enggan baca secara daring karena aku lebih suka berburu buku fisiknya. Aku juga lebih suka bercengkrama di depan tumpukan buku-buku bekas di lapak-lapak langganan ketimbang nongkrong di toko buku konvensional yang ada di area mol. Meski terkadang menyita waktu lebih lama, tapi hal tersebut justru menjadi keasyikan tersendiri bagi para penikmatnya. Saat berburu judul incaran yang biasanya terselip diantara tumpukan buku lainnya, rasanya tuh kayak nemu jekpot. Apalagi yang terbitannya udah tahun kapan, dan biasanya jarang ditemui di toko buku konven macem Gramedia, dan sebagainya....wuiiih....rasanya tuh sungguh ga bisa dilukiskan pake kata-kata. Kayak ada kupu-kupu yang menari-nari dalam perut.....GELI-GELI BAHAGIA AAAKKKK !

Seperti di Minggu pagi yang cerah itu. Bagaikan kejatuhan durian runtuh, aku mendapat balasan oke dari Pak Suami buat mengantarkanku bernostalgia di Blok M Square. Namanya juga asal nyeplos ya, jadi pada suatu hari aku cuma berkelakar pengen dibawa jalan-jalan yang agak jauhan dikit dari rumah, sekali-kali boleh dong ya jalan jauh soalnya kan uda jarang jalan semenjak ada beby. Eh, begitu ditanggapi oke, ya berbunga-bungalah hati ini#ketjop basah Pak Suami. Beruntungnya, selepas nikah memang aku diberi kebebasan untuk hal apapun sih--selama itu baik, termasuk juga dalam hal hobi nyentrikku ini yaitu mengoleksi buku-buku bekas. Jadi, dengan riang gembira, akhirnya kamipun jalan ke arah Blok M yang ibaratnya waktu itu semesta seolah mendukung kepergian kami, karena ternyata jalanan hari itu ga begitu rame sehingga kami bisa tiba di lokasi cukup cepat yakni sekitar lepas lohor. Yeayyy ! 

Setelah sholat di Masjid Blok M Square yang ada di lantai atas, kami pun langsung bertolak menuju lantai Basement dimana bursa buku bekas berada. Sebenarnya awal berangkat dari rumah aku belom ada gambaran mau beli buku apa. Pengen nyari Donal Bebek seperti yang dulu pernah aku baca waktu SD, tapi aku lupa judulnya. Komik Nina atau dongeng klasik khas Eropa yang ada gambarnya juga aku belum browsing judulnya. Biasanya aku memang ngeblank klo udah nyampe TKP, saking tergodanya ama banyak judul haha....Tapi setelah melihat 3 bendel Majalah Bobo Jadoel awal 90-an yang teronggok mandja diantara tumpukan majalah lainnya, aku seperti mendapat sedikit pencerahan. Apalagi setelah si abang yang punya kios bilang bahwa di dalam Bobo tersebut ada Komik Sisipan Pak Janggutnya juga loh. Maka detik itu juga langsung aku niatkan buat memborong Bobo. Mumpung uda sampe sini kan. Kapan lagi coba nemu kesempatan emas ini. Belom tentu aku dapet 2 kali, hehehe. 

Eh tapi, sedikit banyak hal tersebut juga terpengaruh sama mimpiku tentang Majalah Bobo yang sering aku alami baru-baru ini sih. Iya, jadi tuh aku seriiiiiiing banget dimimpiin nemu majalah legend yang satu ini entah karena saking kepinginnya punya tapi blom kesampaian atau gimana, yang jelas ndilalahnya hari itu kok ya kami ngerasa seperti diarahkan ke sana dimana aku bisa langsung nemu si Bobo itu tadi. Ga tanggung-tanggung, Bobonya dalam bentuk bendelan pula, jadi keitungnya lebih murah. Kan lumayan  ya buat tambah-tambah koleksi Bobo Jadoelku yang baru dapet bendelan tahun 80-an. Soalnya aku ngincer yang tahun 95-99 an sih. Cuma waktu itu baru dapetnya 93,94, beberapa yang 95, juga 96. Jadi kehitungnya udah lumayan #halaaaah ilmu cocoklogi po Mbul, wkwk.


Oh ya, sebenarnya ada cerita seru juga sih pas hunting buku bekas ini. Kebetulan aku cuma bisa kasih liat euforianya liwat foto-foto doang, tapi aku ga tahu nama tokonya apa. Soalnya ga keliatan nama tokonya di sebelah mana. Yang jelas letaknya di ujung gitu. 

Nah, ceritanya kan pas aku tiba di sana, keadaan masih sepi tuh. Cuma aku yang mampir melihat-lihat. Mungkin karena aku keliatan antusias layaknya kolektor yang pengen ngangkut buku agak banyakan, jadinya pembeli lain pada datang mendekat deh. Salah satunya rombongan  yang aku taksir usianya baru berkisar antara 30-an tahun dan tiba-tiba ngrempuyuk begitu aja ikutan pilih-pilih buku. Serta-merta mendadak jadi rame dong lapaknya. Soalnya rombongan tersebut lumayan heboh sih. Padahal pakaiannya pada formal-formal. Terus sambil bercanda-canda, mereka ngakunya angkatan lama juga. Salah satunya adalah satu Mbak-Mbak berbaju biru tua yang wajahnya uda ga asing lagi. Soalnya aku kayak sering liat di tipi. Tapi aku sangsi antara dia host acara olahraga, gosip, atau news gitulah. Mau aku tanyain tapi tengsin....masa aku sok SKSD? Tapi, setelah bercengkrama agak lamaan di tempat yang sama, akhirnya dia sih yang tertarik ama buku yang sedang aku kubek-kubek, terus dia teriak "Ih lucu banget...ini ensiklopedia Bobo itu kan ya?" Aku mengangguk. Yoih, emang aku maniak Bobo jadoel sih, sementara yang aku liat dia lagi ngincer Komik Pank Ponk sama chicklit entah judulnya apa. Terus abis itu dia ngajak ngobrol mas-mas temennya buat ngomentarin pilihanku. "Eh, lucu banget deh...dia cari Bobo loh...kamu tim Bona atau Rong-Rong?" Terus temennya bilang : "Tim Nirmala dong...(padahal dia cowok), hahhaha. Terus disambutlah tawa seisi lapak. "E liat deh..,..bla bla bla bla (kalimat pujian dalam bahasa Inggris yang ditujukan buatku, terus disambung nanya lagi, "E serius deh tapi sebenernya ini buat pribadi apa bacaan anak-anak sih Mbak?" Aku bilang sih buat koleksi pribadi soale aku emang suka. Terus dia kayak takjub gitu, masih sambil bergurau dengan teman-temannya. Aku mbatin aja sih, tuh kan klo ada gue pesti yang tadinya toko sepi mendadak jadi rame. Semacam gue ini jadi kucingnya maneki neko yang biasa dipajang di tokonya engkoh-engkoh gitu hahahhaha...Terus waktu aku akhirnya bayar, si Mbak-Mbaknya ini langsung nimpalin lagi : "Wah, finally the best deal ya, hihihi." Iya, karena aku uda dapet ya aku duluan. Terus aku pamit deh sambil nenteng 3 bendel Bobo 90-an idaman, namun sambil dalam hati terus bertanya-tanya. Siapa sih Mbak-Mbak yang dari tadi nanya-nanya mulu itu? Karena senapsaran, setelah sampai rumah aku browsing dong kali ntar nemu pencerahan di internet, dan jeng jeng jeereeeng.... apa coba yang didapet? Ternyata deseu presenter berita Metro TV #lah....ketemu artesss dong lau Mbul hahhahah...Yah, just cerita seru aja sih....hehehe...


46 komentar:

  1. Ah, Nitaaa, aku jadi kangen nyari buku bekas di sini. Kantorku dulu dekat Blok M, tinggal naik 63 ato bajaj. Setelah resign, aku juga sering nyari buku bekas di sini. Tapi akhir2 ini udah ga jarang ke sana cz kopaja 63 udah ga ada. Dan, buku2 bekas aku sumbangin ke tetangga krn udah dibaca semua.

    Btw ketemu ama siapa sih? Presenter Metro TV kan cantik2. Hehehe.

    Nit, aku masih males ngeblog nih. Badan lagi naik turun kondisinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Horrrraaaay mb pipit mampir #lamgsung suguhin cemilan hihihi

      Ga tau kenapa aku seneng klo ada yang mampir di blogku ini huahhahaha

      Ih kantornya enakeun amat mb pit, klo aku pernah gawe di situ, sa kali tiap istirahat ngluyur ke situ hihihi, bener bener godaan buat pecinta buku n komik soalnya, meuni mursidah pula harganya, murah meriah...setengah harga dari yang anyar

      Ah...si presenter betitanya, klo ga salah ngematin mukanya sih plek sama ma mb widya saputra, pernah bawain berita formal jg sport cem moto gp...hihihi

      Hapus
  2. ini yang namanya surga buku jadul, senang banget lihat buku-buku itu , pengen kesana n bikin perpustakaan pribadi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul banget mas fajar, ngliat lautan buku buku n komik komik serasa surga hihihi, apalagi klo dikasi diskonan buanyak pas beli borongan

      Hapus
  3. Sayangnya anak2 jaman now udh beda yah... lebih suka e-book :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo baca e book aku kurang betah soalnya bikin mata cepat lelah
      Sementara klo baca buku, bisa betah berjam jam. Biasanys ritual sebelum tidur baca buku, dijamin cepet ngantuk

      Hapus
  4. Balasan
    1. Betul harganya bisa jauh lebih murah, setengah harga dari yg baru si rata ratanya
      Ato klo jago nawar bisa dapet harga yg lebih murceuuu lagi

      Hapus
  5. Akhirnya nit..kmu bisa menemukan apa yang kamu cari..
    Ini mirip bnget sama kios buku di Taman Pintar Jogja...
    Btw...klo katanya anakku yang sekarang tiap kamis kamis dibeliin Bobo ayahnya...bobo sekarang sama bobo jadul....bagusan bobo jadul (aku ada kan yang jadul..trus anakku bandingin gitu lho..bobo tahun 92an sama bobo 2018) klo dulu rubriknya banyak. Apalagi raka hobinya komik...penakut tapi sok2an klo baca yang misteri2 gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nhaini...hu um banget mb..bobo jadul 80 an n 90 an itu legend, soale ilustrasinya itu kyk real baik cerpen maupun dongengnya, masa aku masi inget selintas2 cerita2nya jal hihihi
      Di taman pintar masi ada ga mb stoknya yg 95 mpe 99?

      Hapus
  6. Aku dulu koleksi komik cantik sama teenlit karena aku anaknya drama, wkwk.

    Begitu kuliah mulai jarang beli buku karena kudu beli sendiri, gak ada yang bayarin, hikz. Pas punya anak, berubah haluan jadi beli buku anak-anak. Sekarang mulai beli-beli buku buat diri sendiri lagi. Merasa kok otak kayak mampet gitu karena lama gak baca buku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya emang masa kecil sebagian besar cewe pada drama queen jeung, sama kupun juga wkkkk

      Aku karena dasarnya suka buku anak, jadi sekalian kayaknya ntar jg tu buku kelungsuran buat asyiqa wkwkwk, kebanyakan bukuku malah dongeng, iya dulu pas uda gedepun aku masi suka baca dongeng klasik grimm, anderson, dll, jg fabel n cwrita rakyat hahhahahah

      Hapus
  7. langganan bobo sampe tahun 98an pokoe stop pas aku beranjak smp jd kupun penikmat bobo mb Nit hahhaa

    berkah buat pedagannya gegara mb nit jd rame tokonya btw presentr tvnya sapa mb nit?aku uda jrg nonton soale hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bobo jadoel ga ada yang ngalahin ya mbaaa. Legend abeeez ^_______^
      Iya mb, dimana mana aku jadi penglarisnya euy...konsumen pwmbawa keberuntungan dong aku #tabok #muji sendiri #kapan ijk yg jadi produsennya cobaaak geggegegk

      Hapus
  8. Sampai saat ini saya juga masih maniak buku, selalu berusaha menyisihkan duit demi koleksi buku. Soal Bobo, kok sama ya, habis ceritanya ringan dan enak dibaca. Wah senang sekali itu pasti yang punya toko, ada penglaris. Oh iya tadi sian saya juga lewat blok M Square, tapi hanya lewat doang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah tauk gitu sampean mampir mas ke blok M, cuci mata liat buku buku jadul hehehhe

      Iya jadi pend nyanyik, bobo teman bermain dan belajar, be o beo bobo.... #lah #monmaap suaranya sember

      Hapus
  9. Bener-bener doyan baca mbak. Saya dulu makan paling juga cuma 2X, makan pagi sama siangnya di rapel. Terus alkhamdulillahnya lagi, harga nasi sayur plus satu tempe goreng di deket kost'an pas jaman kuliah dulu masih murah pakai banget. 2.500 waktu itu masih dapet. Sumpah. Tapi tetep, uang sisa yang niatnya buat tabunga tetep habis buat acara ngeprint-ngeprint tugas. Apalagi anak desain (cieilee, anak disen) ngeprintnya pakai kertas ukuran gede-gede yang harga per satu lembarnya, lumayan mahal dan bikin kantong cepet kering kerontang. Dan akhirnya, dulu kalau mau beli buku bacaan nunggu duit beasiswa turun dulu. Tapi yo nggak semaniak dirimu sih mbak. Pol-polan cuma beli 2-3 buku doang. Itupun bacanya bisa sampai berbulan-bulan XD

    Kalau nggak salah, dulu sempet ada komik di BOBO jadul, yang tokohnya kurcaci-kurcaci hidup di rumah jamur gitu nggak sih? Bukan Oki dan Nirmala, tapi. Aku lupa apa nama komik / tokohnya. Hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Solo mah begicuuuuw, kuirilah makanannya murah murah hahhahaha
      Di bogor porsi 3 rebu cuma lauk orek sayur ala ala huaaaaa
      Nasibnya anak kos ngenes, waktu itu hahahah...e iya sih soale aku juga lebih seringe makan 2 kali sehari...tapi jalarane karena diet jugak boook pengen punya badan sekurus lidi kayak anggota girlband snsd #terlalu halu #akhire malah yg ada jadi kerempeng #e sekarang menggembul lagi HAHAHAHHAHAHAH

      Komik apaan yak yang ada kurcacinya,...emb yang dombi dan 3 kurcaci barenangan gogori si anak petani ama pocil bukan sik?

      Hapus
    2. Wkwk....hooh kayak e itu mbak. Dombi. Karena dulu sempet baca Bobo lawas di tempat sepupu. Suka sama style dari karakter si komik itu. Beda gitu aja. Macam stylenya film animasi dari Ghibli. Unik-unik.

      Hapus
    3. Iya kan, berkarakter banget wkwkwk

      Hapus
  10. beruntung bangeet mba bisa dapat bobo bundel jadul gtuh.. skrg masih ada ngga ya? jadi pengen berburu juga buat cari bobo bundel itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb nike, pas bener aku hoki dapet di toko itu

      Nah klo masi ada ga nya, terskhir kuliat bendelan yg lain dah dipesen orang kata abangnya, n duitnya dah ditransfer juga hihi

      Hapus
  11. Nyari buka kalo saya emang lebih suka sendirian sih. selain bisa bebas milih-milih tanpa dikomentarin, juga bisa leluasa mau selama apa. Pas ke jakarta, sempet mampir di toko..eee..warung...kedai.. buku bekas deket pasar senen, tapi nggak dapet apa-apa karena nggak nemu yang menarik. mau ke kwitang, nggak jadi karena lagi pergi rame-rame. It blok M kayaknya boleh juga jadi tujuan. xD

    saya waktu kecil nggak pernah punya bobo, paling banter liatin anak tetangga yang punya dan sampe kirim surat biar mejeng di halaman teman bobonya. gak dikasih pinjem. xD tapi pernah main2 ke perpus daerah, ada bobonya dong... tapi tetep aja nggak tau yang jadi maskot karakter utama bobonya. namun sempet baca cerita yang tentang paman gembul. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sekarang ada anak bayik yg tergantung 24 jm sama aku haw, jadi bebyku takangkut juga. Alhamdulilah mau dihsndle bapake bentar pas aku milih buku #demi kewarasan mamake lah yaw

      O kabarnya yg di kwitang uda pada pindah ke sini karena di kwitang byk yg kena penertiban gitu...

      Wuih perpus daerahku ada bobo gaya? Soalnya dia weekend mlh libur, sementara aku bisa hang outnya justru weekend, kan asa suka sedih akutu gegegek

      Hapus
  12. Udah jarang banget main ke lantai bawah Blok M Square. Hahaha. Sekarang lebih suka beli online juga, sih. Terakhir kali ke sana sekitar tiga tahun lalu, saya dapat buku tesaurus harga 1/3 harga dari harga aslinya. Cuma ya gitu, udah edisi yang agak lama. Tapi nggak apa-apalah, ejaannya udah baru ini. Lumayan buat dikoleksi. Terus sempet dapet satu novelnya Bernard Batubara.

    Duh, koleksi Bobo saya dari zaman belum sekolah sampai SD udah dijual atau dibuangin, sih, begitu masuk SMP sama Ayah. Bona dan Rongrong dulu selalu jadi cerita kesukaan~ :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang sih belanja online ngringkes waktu, n ga makan ongkos bensin, etapi sama aja ding ya ada ongkirnya juga wakkkkkk

      Coba klo dulu fijualnya ke aku ja tu ~dudududu....

      Hapus
  13. Wah sama mba, saya juga hobi blusukan ke toko buku bekas begini dan beli bobo jadul yang sudah dibundel :D. Kalau di Jambi namanya toko buku Nelson. Ah sayangnya saya sudah pindah kabupaten jadi jarang lagi kesana. Baca ini jadi kangen lagi ngubek-ngubek buku bekas disana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Riview pusat buku bekas di jambi dunk mba eniii #eaaaa #riquest

      Hapus
  14. Nitaaaaaa ya allahhhh, baca ini aku seperti dapet oase hahahahah. . Aku ga tauuuu loh ada tokbuk bekas di blok m squareeeee :o. Aku harus kesanaaaaaa!secara aku juga pecinta buku2 lama. Moga2 bisa nemuin novel kanak2 kesayangankuuu hahahhaa. Si bandel, o mungil dll.. Duuuh apa nunggu bonus aja ya biar belinya bisa segambreng lgs :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener bener oase bagi yang haus bacaan lama mbaaaa hihihi
      Blok M tu emberan banyak kenangannya pas jaman aku masi gadis duluk
      ^_______<

      Hapus
  15. Tosss duluuu anak geng lapak buku bekas hahahahha

    Aku juga suka bangeeet, nongkrong di lapak buku bekas
    Deket stasiun UI ada banyak

    Kapan-kapan coba yang di Blok M ahh
    Makasih infonya mbak mbuul

    Btw kok nggak minta foto bareng sih sama mbak nyaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biar bekas, sing penting kertasnya masi bagus ya ahhaahha

      Ayok aul jelajah jakarta dulu sebelum balik padang,

      Eh klo di UI sebelah mananya stasiun ni, maklum bukan anaq gawl defok ahhahahahah

      Hapus
  16. sampai saat ini saya juga masih lebih suka baca buku "fisik" daripada ebook Mba Nit, lebih afdol aja rasanya. Tapi sayang untuk beli buku fisik, saya harus melakukannya secara online dan ongkir ke Baubau itu mahal banget :(. Jadilah dengan terpaksa kubeli ebook via google play.

    Tapi walau begitu, beberapa kali juga kubeli buku fisik seperti kemarin waktu harbolnas di gramed dan suka beli buku-buku bekas juga di kinanti komik .

    Ahhh gak kebayang deh, seandainya ada toko buku bekas seperti blok m square di Baubau, saya pasti jadi pengunjung yang paing sering datang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woahhh dirimu langganan kinantikomik mbaaa ir, kupernah order jg ke sana, sayang pas stok orderan yg kupengen belik lagi kosong hiks, padahal aku lg butuh bgt bobo thn 95 yg ada komik sisipan balas dendam wini di situnya hahaa, #blom rejeki

      Oiya ya, klo ongkir ke Indonesia Timur terbilangnya masih mahal y mb

      Hapus
  17. Surga..surga deh. Harganya lumayan murah dibandingkan yang baru. Yang penting isinya sama, hihi... Dulu waktu di Semarang aku suka blusukan nyari buku bekas di Pasar Johar. Nggak tahu sekarang masih ada nggak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa mb >_____<
      Jujur ini keniqmatan haqieqie ketimbang baca buku teori parenting #eh

      Wah pasar johar ya? Klo di jatim kira2 pusat bacaan bekas ada di mn?

      Hapus
  18. Belum pernah ke siniii... adaa boboo �� lengkaap bgt bukumu mbul. Si mbul mana fotonya ah ��
    Udah lamaa nggak baca buku,ampun kangen...saking penisirin ya mbul, digugling nemuu ��

    BalasHapus
    Balasan
    1. Foto brg news anchornya maksudnya ka ucig? Kutengsin euy hihi

      Iyaaa, baca baca agie yuk ka biar me timean *halaaah*

      Hapus
  19. Aku sering ke masjid atau bioskop sini karena muree. Seneng deh liat lapaknya jadi rame berkat Mba Nita pembawa keberuntungan si Mas pemilik lapak. Haha. Soale area buku bekas dan buku-buku di bawah relatif sepi banget belakangan ini. Btw Mba2 metro TV nya kebayang seru amat. Wartawan banget kali yak sambil ngulik info dari orang yang ditemuinya beli apa. Aku lagi bagi2in buku koleksiku karena kemarin beberes rumah kok penuh betul. Jadi belum berani beli2 buku lagi. Urusan baca buku fisik aku juga belum bisa menikmati ebook :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, tau ga ni, sekarang mejidnya dah banyak berobah lo, terakhir k sana kmaren byk pemugaran, trus di atas ada yg dagang kue jsjan pasar juga loh, ntah mungkin karena lg dipake buat acara kayaknya huhui

      Hu um kayaknya sih karena deseu orang tipi jd ramah pooool

      Waaaah why dijual2in nia, tauk gitu hibahin ke aku aja #minta ditabok hihi

      Hapus
  20. saya sering kesana toko buku blok m square, lumayan komplit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yeay aku ada teman, toast
      Bukunya buanyak yekaaan

      Hapus
  21. dulu pas jadi mhs kere juga demen banget ke toko buku macem gini mbak
    ah pak janggut, paman gober dan aku suka banget itu pasukan mau tahu-nya enid blyton
    sekarang masih sih harus wajib satu bulan beli satu buku.
    tapi, klo ubek2 buku bekas di toko buku macam itu wis gak ada waktu huhu
    apalagi klo nawar
    ampun deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya novel 4 sekawan ya hihi, ada banget mas ikrom
      Ya pdhl klo beli online kehilangan sendasi ngubek ngubeknya loh heggegeg

      Hapus
  22. Majalah jaman dulu yang masih berkesan cuma tiga, Bobo, Donald Bebek, dan Mekatronika. Sebetulnya ada satu lagi sih, namanya majalah Vania, ini majalah dewasa, bacanya ngumpet-ngumpet dulu *ups :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya btulll, tapi aku blom tau mekatronika loh

      Haaaa baru tau juga betewe ada majalah vania

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...