Selasa, 30 Juli 2019

Buah Langka yang Aku Rindukan Jaman Kecil Dulu



1. Kepel

Sekilas luarnya mirip sawo. Tapi kalau yang ini kulitnya keras. Mana kalau mau makan daging buahnya kudu dikupas dulu kan itu kulit yang rasanya puahiiit banget. Apalagi kalau pas lagi ga ada pisau, terpaksalah itu kulit kepel dionceki pakai gigi hahhahaha...Tapi abis itu kayak berasa dapat jackpot sih, secara rasa daging buahnya manis banget. Warnanya oranye. Lunak. Dan dia ada biji di dalamnya yang berjumlah 2-3. Bijinya keras banget. Pokoknya rasanya ngangenin banget. 

Kiri-kanan (1-6) : kepel, sawo kecik, jambu monyet, siwalan, duku, rambutan


Kalau pohonnya sendiri, si kepel ini punya batang yang gede ya. Cuma dia buahnya numbuh bergerombol gitu. Jumlah gerombolannya bisa banyaaaaak banget. Dulu Om yang punya pohonnya nih. Kalau lagi musim ya pasti dibawain ke rumah barengan ama duku.

2. Sawo Kecik

Pertama kali liat sawo kecik ini pas diajak belanja ibu waktu minggu pagi di pasar basah yang ada di kampungku. Kejadiannya sih udah jelas lama ya, yakni pas jaman aku masih SD kelas 3-4 gitu lah. Buahnya lebih lecil dari sawo biasa. Bentuknya agak lonjong seibu jari.

Warna kulitnya merah-merah. Dalemnya agak oranye. Rasanya manis.

3. Jambu Monyet/ Jambu Mete

Untuk jambu mete ini, aku ingatnya pas dibawa keliling di kebon buah tempat Mbah Buyut yang ada di Kaliwatu, daerah Andong. Kebonnya luas, banyakan ditanamin jambu mete. Walaupun suasanannya agak gersang dan tandus, tapi seneng aja pas panen, karena walaupun rasa daging buahnya sepet-sepet manis, tetep aja nagihin apalagi kalau makannya dicocolin garem, uuuuh sedep banget, walau ga memungkiri setelahnya biasanya timbul gatal-gatal pada lidah.

4. Siwalan/Lontar

Buah siwalan ini dalemnya mirip kolang-kaling, tapi lebih gede dikit. Rasanya kenyel-kenyel dan airnya seger banget mirip air kelapa muda gitu lah. Dulu pas masih kecil, jamannya buka puasa nih, Bapak bawain sepulang kerja dan rasanya tuh memorable banget kalau diinget sampai sekarang. 

Kalau di Tangerang, pernah nemu sih. Dijualnya biasanya musiman gitu, area belakang Pasar Lama pinggir Kali Cisadane. Tapi harganya mahal. Kupikir seplastik 2000, ternyata itungan dua ribuan itu berdasarkan bijinya hahahhaha...

5. Duku

Musim yang paling aku tunggu selain durian adalah musim duku. Tapi bukan kokosan yah. Karena kan klo kokosan rasanya kecut. Apalagi kemundung yang bijinya ungu hahhahah....ogah deh, melilit. Aku baru sukanya yang model duku palembang. Gede gede, dagingnya tebel bijinya kecil, ya harga perkilonya kalau pas ga musim banget bisa dibanderol mahal.

6. Rambutan

Sebenarnya kalau rambutan aku sukanya yang nglothok. Misalnya jenis binjai, aceh, atau cilengkeng yang walaupun masih ijo dan kecil udah manis banget. Tapi ternyata Pak Su sukanya yang parakan yang katanya jarang airnya. Jadi keset gitu. 

7. Matoa

Matoa juga langka nih. Kayak yang udah pernah aku ceritain di sini, dulu jaman kecil cuma bisa njiturin (njiturin itu bahasa jawane apa ya, oh ya..mungutin maksudnya) dari halaman tetangga hahahaa.... Dapetnya kalau udah yang mateng legit. Mirip lengkeng tapi ga seberair lengkeng. Bentuknya juga lonjong-lonjong. 


Matoa yang kudapat warna kulitnya ijo

Buah matoa setelah dikupas, mirip lengkeng dan juga kesemek/durian


Kalau di Tangerang mah, pernah nemu sekilonya Rp 50 rebu. Mahal ya....

Coba kalau gua ada pohonnya pasti bisa cepat kaya lah saiaaa hahahhaha..

Udah segitu dulu update blognya. 

Ga penting banget kan?

Capek, abis masih rempong renovasi rumah yang ga kelar-kelar hahahah..


33 komentar:

  1. Buah matoa mahal karena jarang yg nanam, musuhnya biasanya kelelawar,kalau nggak di brongsong bakalan habis dimakanin. Saya pernah makan matoa yg rasa durian dan rasa kelapa, enak sekali memang buah ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya ya, musti balapan ma codot atawa kelelawar ya biar ga keburu diserobot duluan

      Hapus
    2. saudara saya yg di purwokerto punya pohon matoa besar di depan rumah

      Hapus
    3. Iya klo pohonnya besar, plus berbuah rasanya seperti surga, duh hiperbol abis saya hahhaha

      Hapus
  2. aku paling suka duku, meski habis makan kadang tangan kaku karena asama urat he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasanya mulut juga pliket kena getah dukunya abis itu mules karena kebanyakan wkkk

      Hapus
  3. alhmd aku masih bnyk pohon nya di gunung😃
    klo lagi musim suka banyak terutama jambu air khas galunggung kesukaan ku

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wow dirimu stay deket gunung galunggung ya, pnasaran ma jambu aernya

      Hapus
  4. Ada yang kurang tuh buah Jamblang...Julukannya Anggur depok...Rasa wuuiihh selepel dah sama Anggur...Heeheee!!..

    Dan buah2 diatas aku hampir semua sudah mencobanya...Heeeheee!!..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya saya sering nemu tuh di emper tasiun tenabang, rasanya bukan main kecutnya itu jamblang wkwkkw

      Hapus
    2. baru denger nih ada yg namanya buah Jamblang

      Hapus
    3. Ada bentuknya sih mirip anggur hitam, tapi rasanya kecut puol

      Hapus
  5. Makan jamu monyet dicolekin dengan garam, aduh nikmat sekali. Sampai ngeces nih.
    Buah yang sering saya buru sewaktu kecil. Habis gratisan, dapatnya ya dari pohon tetangga.
    Kalau sawo, saya sampai bosan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener mas uda kayak berasa makan daging ayam tuh klo liat seratnya jambu monyet

      Hapus
  6. btw, jaman hamil dulu, aku pernah seminggu makan rambutan tiap hari sekilo. wekekekeke.

    BalasHapus
  7. Buahan dengan No.01 dan 02, agak unik, kalau yang lainnya masih banyak ditempat saya. stoknya masih melimpah dipasar, tapi kalau sedang musim sih.

    Ngak rindu makan Pisang...? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. No 1 dan 2 jarang banget emang kang
      Pas di kampung halaman pernah ada yg nanam, ga tau masih ada atau ga pohonnya

      Klo pisang saya suka juga tuh
      Sy suka pisang mas atau yg biasa buat sajian kondangan

      Hapus
  8. matoa itu sodaraan sama langsep bukan sih aku lo gabisa bedain mana langsep mana matoa mana duku wkwkw

    sama aku suka ciplukan mbak
    sekarang jarang banget pohonnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Langsep beda ama langsat ya mas, klo langsat aku tau, mirip duku wkwkwkkw

      Hapus
  9. Jambu monyet, seneng aku nit. Jaman dulu masih banyak yang jual di pasar, disambelne lotis..trus dipake lotisan rame2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mb lis, lutisan bareng konco dan tonggo tepro wkwkkw
      Dolanane anak wedok tenan

      Hapus
  10. Untuk dideket rumah aku masih ada pohon buah Matoa jadi masih bisa nyicipin hingga saat ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Matoa mirip lengkeng, durian, juga loh samar samar

      Hapus
  11. Penasaran ama buah siwalan, di sini kagak pernah nemu. Hmm..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Siwalan kadang masih nemu, tapi muahalll
      Mirip kolang kaling dia

      Hapus
  12. BUah kepel itu kayak gimana wei rasanya , baru denger haha.
    SUmpah mainku kurang jauh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kepel itu dagingnya manis, enak beud pokoknya wkkk
      Biasanya yg ngidam orang hamil ni
      Tp dapetnya syusyeee hahaha

      Hapus
  13. aku belum pernah lihat langsung buah matoa ini semoga suatu hari bisa nemu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Buah khas indonesia timur yang eksotik, yaitu matoa hehehe

      Hapus
  14. Kepel itu favoritku banget. Walaupun daging buahnya cuma seiprit, tapi rasanya enak banget.

    Sawo kecik itu beda sama sawo yang cokelat itu mbak? Misal beda, aku belum pernah nyoba berarti. Oiya, ada satu sawo lagi. Kalau di daerahku nyebutnya sawo bludru. Kulitnya hijau, daging buahnya putih macam bubur. Itu juga enak.

    Siwalan aku belum pernah nyoba. Matoa juga baru kemarin-kemarin itu, ngepasi pohon matoa tempat e pak lik-ku berbuah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyo kegedean wijine thok sik atos, wkwkkw
      Paklekku dulu ada pohonnya itu, sekali panen ngombyok banget jafi dibagi bagi ke tempatku
      Alhamdulilah ahhahaha entuk gratesan

      Siwalan seger banget deh, aku loh keingetan siwalan gegara moco buku kisah sunan sunan yang salah sijine bercerita pondok pesantren sik muride meneki pohon siwalan, tetus banyune diombe, seger tenin

      Hapus
  15. Istriku pengen banget nyobain matoa..sayang belum nemu matoa yang kulit buahnya merah..dipasar ta liat cuma yang kulit hijau kekuningan yang dijual

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...