Selasa, 13 Agustus 2019

Cerita Masa Kecilku : Antara Iseng, Ngirit atau Kelewat Ngenes ?



Maoook cerita lagi ah.....

Kalau dipikir-pikir, waktu kecil itu aku iseng juga lho wak. Dikarenakan terlalu ngirit, memang kadang-kadang ada aja kelakuan yang menjurus ke iseng. Yah, walau ga menutup kemungkinan bisa dibilang agak ngenes juga sih wakakak... ya mungkin karena efek ga dikasih uang saku banyak, jadi kalau pulang sekolah masih berasa lapar, ya yang biasa kulakukan diantaranya :

1. Curi-Curi Kue Kering yang Udah Disimpen Cukup Primpen sama Ibu

Biasanya sasarannya kue kering yang harusnya buat suguhan tamu tuh. Kan aku hapal betul kalau ibu abis kulakan kue kiloan di toko langganan yakni Toko Air Mancur. Nah sayangnya, habis itu kok ya pas ditilik-tilik lagi kuenya udah nggak ada. Aku pikir, wah pasti ini disembunyikan di suatu tempat nih agar Beby Mbul nggak bisa memakannya. Muahaha....tapi bukan gw namanya kalau ngga berlaku layaknya intel karena dalam sekali sidak pasti langsung ketemu tuh posisi toplesnya ada dimana. Entah di lemari atau ditutupin kresek berapa lapis, hahaha...

Yang sering eyke incer : kue semprit atau kue sagu berbentuk S gendut warna putih nih kayak yang difoto (gustyanita pratiwi docs)



Biasanya kue kering favoritku tuh macam kue sagu warna putih yang bentuknya S dan rasanya telor banget. Dari awal-awal cuma nyomot 1, e lama-lama volume toples makin hari makin berkurang haha.... ya sapa lagi pelakunya klo bukan Beby Mbul..

2. Karena Ga Dikasih Uang Jajan lagi Sepulang Sekolah, Ya Kalau Laper Banget, Kopi Bubuk Dicemilin Pake Gula Pasir

Bapak kan ada kebiasaan ngopi ya. Jadi pasti ada stok kopi kapal api di deket penyimpanan gula. Nah berhubung pulang sekolah itu sekitaran jam 2 siang, biasanya hasrat memamah biak masih membara tuh. Makanya kopi bubuk dipakein gula pasir pun bisa jadi solusi pengganjal lapar saking kitanya udah ga dapet uang saku buat jajan-jajan di warung lagi. Ya anggap aja itu kayak ngemut permen kopiko tapi dalam bentuk bubuk, wakakak.

3. Minum Kopinya Bapak

Kopi bikinan bapak sih kopi item biasa. Kopi kapal api dengan takaran sendok tertentu, dikasih gula, terus diseduh pakai air panas. Ditaroh di meja dapur, dialasin lambar. Itu bapak sendiri yang bikin. Dan herannya rasanya tuh autentik banget, nggak ada yang bisa nyamain. Orang kalau aku yang disuruh bikin pasti rasanya kacaw beda wkwk. Yagimana ya, kopinya lebih pas dari racikan bapak sendiri, asli. Banyak sedikitnya kopi maupun gula cuma bapak yang bisa ngira-ngira. Jadilah hal tersebut bikin ku pengen ngicip juga kalau pas kebetulan lewat dapur. Kasusnya sih sama ya kayak kue kering. Pertama cuma glegek-glegek beberapa teguk, e tau-tau isi gelasnya udah tinggal dikit aja, ya sapa lagi klo buka Tobooool pelakunya !

4. Nyemilin Telur Rebus Sisa Kenduren Dicocol Pakai Garam

Hidup di kampung, memang nyaris setiap hari ada acara kenduri. Kenduri di kampung kan belom sekekinian sekarang ya yang besekannya berupa roti. Kalau dulu seringnya itu besekan berupa nasi yang di atasnya dikasih sayur macam mie goreng telor, urap, acar, orek tempe, krecek rambak, sayur kubis, kentang balado, telur rebus, tempe, ingkung, ayam goreng, lepet, ketupat, lanthing, pisang uther atau pisang longok, timun, kacang goreng, kerupuk putih + merah jambu kalau ga kerupuk udang yang gede juga rempeyek. 

Biasanya nih, yang sering nyisa adalah bagian telur rebusnya. Nah karena udah njogrog lama dalem kulkas, kan ga ada yang makan tuh. Yaudah, jadi aku aja yang makan. Lalu supaya agak gurihan dikit, biasanya aku cocolin garem  bagian kuningnya. Biar kerasa agak kenyangan gitu lah kira-kiranya, hahaha *ngenes opo ngenes Mboooll.

5. Nyemilin Susu Bubuk

Waktu pantaran SD, aku emang kadang-kadang dijatah minum susu sama ibu. Ga sering sih, tapi ada beberapa kali, misalnya pas abis sarapan sebelum berangkat sekolah. Mereknya biasanya Dancow. Dan entah kenapa kalau pas lagi ga ada cemilan di rumah, itu susu yang belom diseduh biasanya aku jadiin alternatif cemilan, wakakak.....#maklum aing sedang masa pertumbuhan !

6. Makan Kerak Nasi (Bahasa Jawanya Intip) dari Ketel Dikepel-Kepel Pakai Parutan Kelapa dan Garam

Yang ini nostalgia gw banget yach. Rasanya bahkan nginget-nginget ini kayak pend mbrebes mili saking sekarang udah susah nemuin kerak nasi yang dimasak pakai ketel. Soalnya apa-apa udah dikuasai ama magic com atawa rice cooker wkwk.... 

Kerak nasi (intip) yang dimasak dari ketel, diurap kelapa tambahin garem (gustyanita pratiwi docs)


Oh ya, tentang kenangan makan kerak nasi ini,  biasanya khusus yang satu ini kami dibikinin sama bapak. Terus yang paling berasa maknyusnya adalah bagian gosongnya, soalnya kriuk-kriuk gitu deh. Ga taunya pas cerita ini ke Pak Suami, katanya beliau juga suka dibikinin kerak nasi (intip) macam gini, hahahai....

Sayang, kalau sekarang mau nanak nasi pakai ketel kok ya rasanya riweuh bukan main #akooh tak sanggup Kanda, halaaaah.

7. Makan Nasi Dikasi Minyak Jelanta

Mungkin pengalaman makan yang ini rada gimana gitu. Tapi dulu, klo makan nasi putih misal lauknya telor ceplok kok ya wuenak juga ya kalau atasnya olesin minyak jelantah. Berasa gurih-gurih gimana gitu, walau tau ini tuh kurang sehat wahaha...(Gustyanita Pratiwi).


17 komentar:

  1. beraneka ragam ya sis pengalaman masa kecilnya, kalau aku lain lagi bukan ngirit atau suka ngemil tapi suka bolos sekolah he he

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya klo bolos paling takut mas, soale pesti ketauan ortu wkkwkw

      Hapus
  2. Saya yg no.1 mbak. Kalau lapar nggak ada jajanan langsung nyari dilemari kayu, cukup tersembunyi sih posisi naruhnya (sama biasanya buat persediaan kalau ada tamu). Tapi akhirnya ketemu juga sih kue2 kering di toples hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya kan, berarti saya ga sendiri dg kebiasaan ini
      Entah knapa ibu ibu kita suka ngumpetin toples kue ya hahahhaha

      Hapus
  3. hahha, pengalaman masa kecil itu. bikin kita pengen ngerasaainnya kembali ya

    BalasHapus
  4. beberapa ada yang sama nih mbak. Karena memang dulu warung dan jajanannya nggak sevariatif sekarang jadi apa yang ada di rumah aja deh dicemilin 😁.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, warung kaman dulu jaraknya pun jauh, aku malas jalan mb ahahhaha
      Eh btw blog dikau aku buka kok loading sekali mb, keberatan template kah, dari kemaren ga bisa kubuka

      Hapus
  5. Nyomotin jajan, makan bubuk kopi sama gula,saya juga kebiadaan gitu dulu....
    Dan ngomong-ngomong soal kenduri.
    Di desa pun sekarang juga masih sama lho mbk...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, kenduri memang mengangenkan ya (((etdah bahasa w mengangenkan ahhaha)))
      Tapi kenduri jaman now banyakan sekarang beralihnke kue potong mb, kurindu yang modele sayur sayuran ples lauk pauk

      Hapus
  6. Nyomotin jajan aku nggak , soale ibuku jarang banget punya kue2. Bubuk kopi pakai gula aku sering, tepung beras pakai gula aku sering, makan nangka kumakan sama dami2nya, blm punya kulkas,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaaak bener nana akupun dulu pernah makan nangka sama serabutnya itu loh
      Walau biasane bikin sliliten n lengket getahnya nempel nempel bibir, tapi klo nangkanya mateng banget serabutnya keikutan manis

      Hapus
    2. Ebused jariku keburu ngetril manggil dikau keburu nyebut nana
      Maksudnya punten mb nana ahahhahaai

      Hapus
  7. Saya dari kecil belum pernah diumpetin sama Ibu soal makanan-makanan gitu. Walaupun kondisi ekonomi kami kurang baik, ibu saya bilang, makanan mah mending cepat dihabisin. Kalau habis dan masih pengin, terus tinggal beli lagi. Justru beliau sedih kalau makanannya kebuang dan mubazir.

    Susu Dancow bubuk langsung digado gitu saya juga sering. Tapi lebih seringnya Milo, sih. Lebih murah harganya. Haha. Terus makan mi instan mentah gitu juga karena pas bocah belum bisa masaknya. Sampai akhirnya diomel-omelin ketika radang. XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pantas saja tadi gw sempet mikir kok kayaknya tulisan gw ada yang kurang apaan yak, ternyata iyaaak betyul kebiasaan bgegadi mie instan mentah dong yes hahahhaha
      Thengs yog sudah bikin gw inget

      Paling enak yg mereknya indomie goreng rasa original, tadinya gw cuma nyemil pakai bumbu asinnya doang, ga taunya waktu kemah pramuka pmr temen gw ngajarin jasi sekalian saos kecap sma minyak sayurnya, eh rasanya oke juga hahaha

      Hapus
  8. yaampun, nyemilin kopi bubuk pakai gula pasir? haha.. itu rasanya kayak apa?
    kalo aku dulu senengnya nyemelin susu bubuk kayak milo, terus nutrisari atau marimas yg sachet.

    alamak, gak kebayang aku mah nyemilin kopi bubuk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya pahit berpasir gitu ti hahahhaha, bikin gigi belepotan item

      Susu bubuk juga sama tsaaay tapi aku suka yang vanila macam dancow

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...