Minggu, 11 Agustus 2019

Jaman Kecilku Dulu Super Ngirit




Berbeda dengan anak jaman now, yang dari kecil udah kenal gadget, diriku jaman kucrit bisa dibilang hidup dalam masa-masa susah. 

Jangankan gadget, henpon aja baru ada pas SMA. Itupun belom dibolehin punya. Yaiyalah henpon kan waktu itu masuknya barang mewah ya. Jadi ga semua orang punya. Walaupun modelnya masih kayak gimbot atau remot tipi gitu lah. Tapi baru orang-orang tertentu saja yang punya, haha...



Aku sendiri, baru dicekelin henpon pas udah masuk kuliah. Tujuannya, buat komunikasi orang tua karena aku kuliah di Bogor sedangkan orang tua ada di Kebumen. Mereknya ? Kalau ga nokia jadul, sony ericson atau nexian hidayah yang tombolnya pake trackball dan beratnya serasa nyakuin batu hahaaa...

Ya, sebenarnya nggak susah-susah banget sih hidup kami waktu itu. Akan tetapi, orang tua emang selalu ngedidik kami as anak-anaknya supaya apa-apa nggak selalu diturutin. Kudu merasakan dulu yang namanya proses. Ga serta merta langsung dikasih enaknya. Segala sesuatu itu ibaratnya baru dikabulkan atas dasar kebutuhan, bukan keinginan. Contoh lain, laptop dibelikan pas jelang skripsi. Sebelumnya, kalau mau ngerjain tugas ya nongkrongnya di warnet hahaha #anakwarnet.

Kehidupan sehari-hari juga sebisa mungkin cari kos-kosan yang paling murah--kebetulan dapatnya yang mepet sawah ama kali, dan jauhnya bukan maen dari jalan utama, wakakak). Untuk biaya makan dan keperluan buku, memang orang tua rutin ngirim, cuma cerdiknya aku ya ga semua-mua habis dalam satu kali kiriman. Paling-paling aku ada target harus dapat beasiswa tiap semesternya, jadi uang kiriman ortu aman, dan jatohnya bisa kutabung buat masa depan. 

Waktu kerja apalagi, duit gaji yang aku dapat (walau waktu itu masih fresh grad dan dapatnya ga seberapa), setiap bulan 30%-nya paling ga masuk tabungan. Jadi pas jelang nikah, bisa kekumpul 30 juta dalam kurun 2 tahun buat bantu-bantu dp rumah ama yayank suamik hahahaaaa....

Nah itu tadi sekelumit contoh ngirit di masa kuliah dan juga kerja. Sebelumnya, ya lain lagi ceritanya....maksudnya pas aku masih pantaran SD-SMP-SMA.

Nah, kadang-kadang nih ya, saking ngiritnya hidup kamI (maklum bapak ibu baru diangkat pegawai negeri yang kala itu gajinya tak seberapa dengan jarak anak yang lumayan dekat), maka sehari-haripun kami urip sakmadyo saja. Piknik itu babar blas ga pernah. Eh ralat dink, piknik pernah....tapi ya bisa dibilang itungan jari. Paling sekali dua kali, itupun pas kami anak-anaknya libur caturwulan. Opsi wisatanya pun yang deket-deket rumah saja. Misalnya Pantai Mbocor, Pantai Petanahan, Rita Pasaraya, atau Goa Jatijajar yang rasanya tuh kalau diingat-ingat lagi (jaman kecil dulu) kok  ya jauh amat ya, padahal pas uda gede gini, begitu lewat rute yang sama, rasa-rasanya deket-deket aja. Jadi kalau minggu tiba ya yang ada, kegiatannya cuma itu-itu aja, maratonan kartun 90-an dari jam 7 pagi sampai jam 12 siang. Abis itu les bahasa Inggris. Sore udah bersiap menghadapi hari esok buat sekolah. Sungguh suatu kehidupan yang begitu-begitu aja sebenernya wakakak.

Perkara makan juga seadanya banget. Boleh dibilang hari-hari itu paling keisinya cuma tahu ama tempe. Tahu goreng, tempe goreng. Digoreng biasa kalau ga balut tepung. Mentok-mentoke dibikin orek, kering, atau baceman. Telor udah mewah banget. Kalau lagi kepingiiin banget ama telor niiih, istilahnya ga boleh (maksudnya sebisa mungkin) jangan sampai cuma masak sebutir hanya untuk 1 orang. Harus bisa buat ber-4. Jadi baru ada bapak, ibu, kakak, dan juga aku. Tapi kakak juga jarang ada di rumah deng, karena sedari SMP udah ngekos di dekat smp favorit yang ada di kabupaten. Jadi kalau mau makan telor dadar atau telor ceplok nih, ya kudu nunggu kumplit dulu, baru boleh makan. Adonannya juga nda murni yang telor semua. Tapi dipakein tepung yang rada banyakan, jadi ntar kalau diiris bisa jadi gede-gede muehehe. Pas buat ber-4. Untuk lauk ayam? Itu apalagi. Bisa dibilang suangat jarang kami makan ayam kalau ga dapat dari nasi berkatan (kenduren). Atau ya masaknya bisa sampai berapa bulan sekali, udah wow banget. Seringnya emang tahu, tempe, sayur. Tapi alhamdulilah masakane mamsky selalu enak sih, jadi kayak gimanapun judul masakannya, ya tetep ae kami sikaaaat (Gustyanita Pratiwi). 

16 komentar:

  1. Hidup hemat itu ngajarin banget prinsip keuangan. Hahahaha. Saya juga masih ingat pas kecil dulu kalo dapat telur balado di besek/berkat kondangan, pasti dibagi 4. Soalnya saudara banyak dan semua harus nyicipin. Sebegitunya. Sekarang mah, kebalikan. Mau makan 4 telur aja kebeli. Ini jadi nostalgia banget hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya, mie instan juga, dimasaknya mpe kuahnya luber luberbdin biar kerasa banyak
      Terus dikasih kobis, telur, tomat gitu deh ahhahaha
      Nostagia banget emang

      Hapus
  2. he he he jaman ibu 3 boys kecil juga gitu kok, walau ortu kami dua2nya kerja tapi anaknya lumayan banyak,,,jadinya makan diluar itu hanyalah kadang2 banget, kalau keluar rumah sekeluraga biasanya udah makan siang dulu, atau makan siangnya setelah pulang pergi, lumayan kan makan berat diluar bertujuh gitu..jadi palingan cuma dapat jatah snack satu anak satu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman aku kecil malah juarang puol bisa makan di luar mb fit >_____<

      Dan kalau piknik, iyak banget dibela belain mbontot nasi alias mbekel biar ngirit makan siang ahahhaha
      Pernah tuh aku ada cerita pas piknik ke pantai ibu aku masak dibungkus kertas minyak ama daon pisang nasi n lauknya, sumpah enak banget rasanya huhu

      Hapus
  3. aku HP SMP sih mbak tapi ya gitu cuma buat ngegame tetris snake aja hehe
    baru beli motor pas kuliah dari uang beasiswa
    sebelumnya ngangkot ngirit banget meski aku gak ngekos ya tapi sering bekal dari rumah katak anak SD hehehe

    pas kerja jugas sih gaji honorer berapa ya cuma nabung di KSP jadi bisa buat halan-halan pas akhir semester ato kredit panci buat emak wkwk

    klo mau makan hedon prinsipku akhir pekan aja dan itupun harus dari sisa uang harian heheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Lord, game ular yang dari pendek jadi panjang makan bulet bulet item kan ya hahahahha
      Sy juga ahli tuh mas krom wakkakaka

      Iya pas uda usia kerja rasanya tuh sayang mau hura hura, pesti ada aja kepikiran buat saving ke bank, biar amannn

      Hapus
  4. Mirip-mirip sama jaman cilikanku mbak. Bapak-ibukku juga nggak pernah ngasih sesuatu secara tiba-tiba, ibarat kata sak deg-sak nyet, gitu, enggak. Biasanya, ya, baru dikasih kalau memang kita (anak-anak) emang butih banget atau memang pas momennya pas. Misal ya kayak hp itu. Mbak-mbakku dulu baru dipegangi hp juga pas jaman kuliah. E ndilalah, aku SMA udah dipegangi hp. Adalah itu kejadian, mbakku sempet prot3s kecil-kecilan sama bapak.

    Bapak njawab : lhakan, si Arip ki tak titipke nang mbah (ini kejadian yg sempet tak tulis di blogpost kemarin--wkwk) , dadi ben iso konunikasi karo wong omah, saiki wis tak cekeli hp.

    Terus motor, aku juga baru dikasih pas kuliah semester-semester akhir. Waktu itu ngepasi buat wara-wari ngurus magang sama ambil data buat skripsi.

    Bikin mie instan kalau aku mbak. Satu bungkus dibagi berlima waktu itu. Memorable banget :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast nu !

      Ho oh memang eranya kita kebanyakan ngirit mania ya hahahha
      Bukan apa apa, biasane emang warga dusun kek kita yang sekolah ngrantau emang eman ambi duet, sebisa mungkin juga oeralatan elektronik ditumbaske pas mangsane butuh,

      Jmie instan iyak banget, ampe dikasi kuahe banjir banjir biarnkerasanya banyak ahahhaha

      Hapus
  5. Saya juga merasakan kok sis jadi anak guru dengan banayk saudara soal makan sepintar-pintarnya ibu hanya sayuran yang banyak karena murah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener, anehnya saya sayuran dulu kurang suka, eh mbahas uda gede gini baru doyan sayur qekekkek

      Hapus
  6. Saya sebagai anak terakhir dari tiga bersaudara, mungkin itu sebabnya masa kanak2 saya lebih diperhatikan orang tua

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya biasane klo anak bungsu gitu, paling dieman soale sing laine wes mentas mas hahahha

      Hapus
  7. hampir sama kayak jaman-jaman aku kecil nit. persis. ku juga begitu..
    tapi tetep indah kan yg penting kebersamaannya..
    keluarga tentram, rukun, damai sehat udah lebih dari cukup

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener walau istilahnya ga sesering habit orang jaman now yang apa apa sudah dimudahkan, untungnya dulu perasaan apa apa cukup tuh ada ...
      Hahhaha

      Pokoknya ngikutin arus aja

      Hapus
  8. Beneeer, masakan mama rasanya selalu enak ya, apapun yang dimasak.
    Zaman aku SD dulu sukanya makan sayur, lodeh, sayur bobor, urap, terancam, sama iwak asin + sambel. Sedaap!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbaaa dirimu bilang trancam dan juga bobor bayam aku jadi pingin ih

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...