Selasa, 14 Juli 2020

Sepincuk Nasi Penggel Khas Kebumen pada Suatu Pagi...




Oleh : Gustyanita Pratiwi

Pagiku dibangunkan oleh alarm handphone merek Samsung yang berbunyi riuh. Tepat pukul setengah 6 kala sang fajar menyeruak dari ufuk timur dengan semburatnya yang kemerah-merahan, tugas suci mengantarkan ibu ke kantor yang berada di Kabupaten Kebumen ada dalam genggaman. Aku dan Pak Suami yang kala itu masih berduaan (sebelum hamil si kakak), kebetulan memang sedang ada di Prembun. Jadi ketika Seninnya tiba dan ibu sudah harus kembali ke kantor, maka yang ada dalam pikiran adalah kami siap mengantarkan ibu kemana saja ketimbang ibu harus naik colt dan berdesak-desakan dengan anak sekolah atau orang-orang pasar. Jadi aku dan Pak Su okey saja karena kalau ibu sampai naik colt bisa dipastikan bakal ada acara ngetemnya segala, belum bolak-baliknya si colt yang harus menaikturunkan penumpang pada beberapa titik pemberhentian... Jadi, ya sudah kami hayuk saja, sembari pulangnya direkomendasikan Bapak untuk mampir ke nasi penggel, kuliner khas Kebumen yang legendaris itu. 


"Wes tahu krungu sing jenenge nasi penggel durung Nit?" , Bapak menanyaiku suatu kali yang lantas kujawab dengan gelengan kepala.
"Apa tuh Pak, kok aku blom pernah krungu ya," ujarku penasaran.
"Kui ngger isuk, cedak kantore Ibu kan ono bakul sing rame banget. Dodolane sego penggel. Segone bunder-bunder ana kelan karo lawuhe. Enak nggo sarapan," Bapak dengan semangat menjelaskan.
"Bapak dah pernah njajal pa?"
"Bapak sih wes tau nyobo, rasane enak. Menowo koe karo Masmu tertarik njajal."

Baique...sepertinya ini menarik !

Maka, keesokan harinya...

Berkejaran dengan jam pagi yang lumayan ramai dengan anak sekolah beserta sepedanya, kami pun segesit mungkin melenggang kangkung di atas jalanan beraspal di kota yang berjuluk Kebumen Beriman ini. Targetnya kami nyampai sebelum jam 7 'teng'. Maklum, hari itu ibu akan ada apel pagi, jadi sebisa mungkin agak gasikan dikit dari biasanya. Untunglah sesampai di belokan yang mau ke arah terminal kepadatan arus kendaraan sudah mulai berkurang. Anak-anak sekolah juga sudah masuk ke gerbang sekolahnya masing-masing. Pokoknya jalanan jadi jauh dari kata rapat seperti halnya Senin pagi yang biasa kami temui di Tangerang (apalagi Jekardah tercintah yang muacetnya in everywhere and everytime). So, kami bisa sampai kantor mayan pagi.

Usai memastikan ibu absen di mesin pemindai sidik jari dan berbaur dengan rekan kerja lainnya, aku dan Si Mas pamit. Ga langsung pulang sih. Tapi melipir dulu ke Nasi Penggel khas Kebumen yang telah direkomendasikan Bapak. Maklum, Beliau kan tahu bahwa akhir-akhir ini, putri nomor duanya ini (baca : gua) terbilang rajin ngeblog dan berburu konten sekarang-sekarang ini, ahaha...., Jadi sekalian ngasih tahu tempat makan yang enak dan murah-meriah yang lumayan banget buat isi-isi blog. Maka, tanpa tedeng aling-aling lagi, kami langsung on the way menuju tekapeh yang kurang lebih berada tak jauh dari kantor Mamine, lebih tepatnya di sekitar Jembatan daerah Pejagoan (kalau ga salah namanya Dukuh Karangpoh). Ya, walaupun sebelumnya harus diwarnai dengan sedikit drama nyasar dulu karena dibingungin oleh GPS, wakakag..

Tiba di lokasi, yang ada adalah pemandangan khas warung-warung dengan menu sarapan yang langsung digerudug pembeli begitu masuk jam-jam buka. Udah banyak mobil dan motor parkir, Cuy ! Asli rame kali ini yang mau makan ahahaha...

Berbeda dengan tampilan nasi pada umumnya, nasi penggel ini sengaja dibentuk bulat-bulat seukuran bola pingpong yang ditata rapi dalam bakul dengan beralaskan daun pisang yang bersisihan dengan baskom-baskom berisi sayur maupun lauk-pauk pelengkapnya. Rasa nasinya sendiri gurih hampir nyaru sama ketan, walaupun efek stickynya ini berasal dari minyak kelapa yang dioleskan pada kedua telapak tangan tiap kali membentuk bulatannya.

Per porsi nasi penggel dihargai sekitar belasan ribu rupiah (tahun 2016-an), dan itu sudah termasuk ama teh manis hangat. Isinya terdiri dari 7-8 bulatan nasi yang bisa dinikmati dengan pilihan sayur lodeh gori aka nangka muda atau thewel, potongan tempe, tahu, kulit melinjo, dan daun singkong. Lauknya ? Ada tempe mendoan, tahu berontak, telur, daging, lidah, tulang muda, dan aneka jeroan sapi yang diolah dengan style gulai kikil sapi. Adapun penyajiannya yang menggunakan pincuk daun pisang semakin menambah aroma wangi pada nasi setiap kali disendokkan ke dalam mulut. 



















"Nasine ketok pulen juga ya," aku berkesimpulan sembari menyikut Pak Su yang sudah lebih dulu memesan makanan padahal aku sedang sibuk futu-futu. Maklum kalau perkara makan, beliau ga banyak mikir kayak bininya ini .
"Uwes cepet Mbul, ndang pesen, ojo fota-foto wae. Mundak ilang nikmate. Ndang peseno, terus dimaem, mlebu perut, kenyang toh?"
"Hokaaaaaay !"

Kebetulan waktu itu kami berkesempatan mencicipi nasi penggel komplit. Jadi ada nasi, lodeh gori, lidah dan jeroan (handuk sapi alias babat). Gorengannya nyobain mendoan yang baru mentas dari wajan sehingga tepungnya masih baru. Warnanya kuning cantik--yang sepertinya ada jejak-jejak baluran kunyit di sana, mekrok, dan jambal-able banget tentu saja, haha. Menghayati nasi penggel, bulatan demi bulatan, sembari tenggorokan diguyur dengan kuah lodeh gori plus kikil dan jeroan sapi yang aduhai gurih, pun demikian dengan penutupnya yang berupa kemriuknya tempe mendoan...ah rasanya sedap betul. Terlebih makannya di emper warung yang mana bersisihan dengan kali dengan suara air yang bergemerujuk, juga jalanan pagi daerah Pejagoan yang bebas polusi, ah... nikmat mana lagi yang kau dustakan...(Gustyanita Pratiwi).

"Nasi Penggel Asli Gunung Sari, Pejagoan, Kebumen"
Jl. Suprapto No.7 dan Jl. Ampera No. 2, Pejagoan, Kebumen
Jam buka : 06.00-siangan dikit udah habis



34 komentar:

  1. Nasinya laris manis banyak yang beli ya mbak mbul, jadi pengin nyobain juga nasi penggel. Harganya lumayan murah juga sih, mana paket komplit ada teh manis, sayur nangka, tempe mendoan, dan lainnya. Cuma sayangnya jauh dari serang ya.😂

    Kalo kuliner khas Tegal itu soto babat tauco. Sudah pernah nyobain belum mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget mas
      Baru buka aja, antriannya uda mengular

      Lah rasanya enak sih
      Cocok mas sarapan kuah-kuah anget, bikin perut ga berontak xixixi

      Kuliner tegal soto babat tauco, kok kayaknya maknyus ya mas, boleh juga nih, kalau suatu saat transit tegas, makasih rekomendasinya ya mas 😊😀

      Hapus
    2. Daerah Pejagoan itu termasuk ramai ya, kira kira disana sudah ada warteg belum ya? 🤣

      Hapus
    3. Kalau satu dua ya mungkin ada mas, tapi blom semenjamur warteg di jabodetabek

      Tapi pejagoan termasuknya rame sih, orang deket kotanya 😁

      Hapus
  2. Nasinya ini seperti nasi biasa cuma pulen ngunu ta? Apa ada rasanya sedikit?

    Kebumen tempat kelahiranmu ini koyoke adem ijo royo-royo ya Nit? Seneeeng lihatnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pulen mandan lengket kayak ketan mba ran, tapi pas diroso-roso ya nasi biasa, mung bagian luare sik lengket soale ada olesan minyak kelapane pas dikepel-kepel gitu hihi

      Iya mba ran, hawane isih asrep, kudune cucok buat menghabiskannhari tua wekekek

      Hapus
  3. Lucu dan gemes banget nasinyaaa

    Kayak aku

    :3

    *Lalu ditampol Mbak Nita pake talenan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gedubraaaaggg !!!!

      #nahbtuh talenannya uda bunyi kan aul hahhaahah
      😂😂

      Hapus
  4. Nasi penggel, salah fokus kirain nasi pegel...padahal mana ada ya nasi yang pegel-pegel, kalau kaki mamang sih iya sering pegel-pegel alias pegel linu....apaan, coba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakak, huruf n dan gnya satu lagi mingslep mereun ya mang

      Hahaha

      Hapus
  5. Bentar2....Gw pernah nyoba itu diBrebes Malah Nit..😲😲, Yaa sama Sebutannya Nasi penggel juga. Cuma jalannya aku lupa. Soalnya cuma mampir waktu itu mau ke Solo. Apa tiruannya gw juga nggak tahu.😊😊

    Berarti ibumu itu lama di Jawa yaa Nit. Atau sekarang sudah dijakarta.😊

    Kalau gw sukanya sama sayurnya nit...Kalau nasi nggak terlalu, Karena umum kali yaa soal nasi...😊😊 Musim hujan enak kalau gw bilang mah makan Nasi Penggel. Ketimbang buat sarapan. Apa karena gw nggak suka sarapan pagi kali yaa..😊😊

    Tapi tukang Nasinya juga punya usaha Gordyn yaa Nit. Atau tempatnya saja yang sewa.

    Baca postingan ini jadi ingat waktu tinggal di Solo 3 Bulan. Kalau pagi keliling cuma mau jajan pagi doang...Tapi terkadang nggak dimakan cuma senang ngelihat2 lingkungan saja intinya.😊😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Whoooottt di brebes, tu nasi penggel mainnya bisa jauh juga ya kang 😂😂😂

      Bisa jadi beneran asli, bisa juga tiruannya, lah gw ga di tekapeh ahahhah
      #Bcanda

      Oh kang sstria harang sarapan ya, tapi ngembat gorengan iya kayaknya ya hahahha

      Kayaknya ih gitu, soalnya bukanya ya di depan toko gordynnya itu kang, cuma waktu itu aku ga sempat nanya sih hahhaha, keburu lapar

      Iya kang, di solo atau jawa tengah lainnya urusan kuliner juaranya murah meriah, mana enak-enak lagi kan

      Kalau mamine sih ga pernah stay di jakarta kang, selalu di jawa tengah sampai dengan saat ini 😊

      Hapus
  6. Sepintas nasinya terlihat seperti ketan urap?

    Tahu berontak, itu tahunya dikekang ya makanya jadi berontak?

    Lauknya sangat mengundang selera ditambah penyajiannya pakai daun pisang jadi laper lihatnya padahal habis makan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waktu aku ngliat dengan mata kepala sendiri juga gitu mas kal el
      Jadi pas nglongok bakul temoat nasinya, kupikir itu ketan dipulung-pulung terus dibentuk buketan, eh ternyata bukan
      Sebab kalau ketan urap aku juga serimg makan, terutama yang sisaan nanak nasi pakai ketel, enak tuh intip nasinya...apalagi ditambah taburan kelapa parut n diuwuri sedikit garam atasnya, beeeeeegh ngelih aku

      Sayangnya, di sini uda jarang masak nasi pake ketel, seringe nyolok ricecooker

      Tahu berontak itu tahu yang diiket terus dia berontak deh melakukan perlawanan sehingga isiannya kayak kubis, wortel dan kecambah jadi ikutan berontak #nah loh makin ngawur gw hahah

      Ga kok, tahu berontak itu kalau dinjawa tengah sinonimnya tahu isi mas kal el 😀😂😂

      Iya lauknya emang bikin ketagihan, tapi nyomot satu tempe juga udah kenyang sih sebenernya 😂

      Hapus
    2. Unik banget ya nasinya dipulung-pulung gitu, penjualan yang kreatif..hihihi..nanak nasi pakai ketel, ketel bukannya tempat air minum?

      Sebentar saya ketawa dulu, hahaha.. sambil bayangi tahu dan isinya yang lagi berontak..hahaha..
      Oh ternyata tahu berontak itu tahu isi, unik juga namanya..hihihi

      Iyalah pasti kenyang tempenya segede gaban.. wkwkwk

      Hapus
    3. Oh my God, kok aku di atas banyak salah ketik yak, wakakka, punten mas kal el, tadi mau ngetik tempat malah temoat, buletan malah buketan hahhaha, #maklum ngetik touchscreen ya gini

      Ow aku baru tahu di jakarta tempat mas kal el ketel itu tempat minum toh, kalau di tempatku sih buat menanak nasi, tapi ntar jadinya ada keraknya yang kami sebut sebagai intip...rasanya tuh kerak enak deh dipulung-pulung bareng kelapa parut n garem dikit
      #seketika memori melayang ke masa kecil
      Wakaka, gimana pengandaian tahu berontaknya, uda cucok belum aku bikin lawakan

      Iya, tahu isi kalau di jateng mah seringe disebut tahu berontak
      Bala-bala disebut bakwan
      Lontong disebut arem-arem

      Wahahahh iya bener banget tempenya emang segede gaban
      Nyomot itu tanpa nasipun sebenernya dah mayan kenyang

      Hapus
    4. Cuma sedikit kok salah ketiknya dan bisa dikira-kira maksudnya apa..hihihi

      Saya juga baru tau kalau ketel tempat menanak nasi, di sini yang dibilang ketel itu bentuknya seperti teko atau ceret mungkin kalau di Jawa ketel bentuknya seperti kuali atau panci kali ya?
      Oh "intip" itu kerak nasi tadinya saya pikir kata "intip nasinya" itu maksudnya "lihat nasinya" ternyata salah duga..hihihi

      Bukan cocok lagi bahkan bisa buat saya ketawa kecil soal baca pas lagi di tempat kerja mungkin kalau lagi di kamar sendiri udah ketawa sampai guling-guling..hihihi

      Oh arem-arem itu lontong saya pikir bacang soalnya cuma sering dengar namanya aja belum pernah lihat bentuknya.

      Hapus
    5. Alhamdulilah deh ada yang memahami si ratu typo ini sapa lagi kalau bukan-----> akyuuuu

      Hahahha

      O klo di betawi ketel = cerek, baru tau aku

      Iya, klo di jawa tengah intip atau garing =kerak nasi, bisa dimakan pas masih basah (maksudnya abis nasinya dicidukin dan masih anget, atau dipepe alias dijemur dulu nyamoe kering terus ntar digoreng deh, kasih taburan garem dikit biar agak gurih asin, eh kok tantaaab ya, gw jadi pengen hiks


      Bhuwahahahah, jadi terhura ada yang mengakui selera humorku hahahahah, makasih makasih


      Iya, lontong di jabodetabek mah di kampungku ya arem2 tapi klo arem-arem itu nasinya lonjong, panjang, gemuk, nanti dalemnya diisi sayur tempe kalau ga ayam pedes...nah kalau di sini aku malah kaget soalnya isiannya oncom xixiixix

      Klo bakcang aku jujur penasaran, soalnya sering lihat di liputan masakan china pas mantengin tipi kabel, dalemnannya kayaknya enak, kecuali yang isi pork, kan aku ga makan, tapi penasaran bakcang yang isi kacang merah en telor asin ^__________^

      Hapus
  7. Nasinya kok unik ya kak 😆
    Baru pertama aku lihat makanan lokal yang nasinya dibulet-buletin gini.
    Itu seporsi, dapat berapa bulet nasi kak? Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di paragraf atas udah aku tuliskan saaay, jadi seporsi itu dapat nasinya 7-8 buletan, cuma sayur n lauknya terserah..😀

      Iya li, nasinya kawai kan, dibuletin kecil-kecil ngingetin aku sama bentonya orang jepun hihihi

      Hapus
  8. wih jangane reno-reno yo mbak
    iso milih sak kayahe wkwk
    aku tapi penasan se ambek sego dibunder-bunder kok yo telaten men sing dodol hehe

    aku nyitaki sego berkatan wis ora telaten wkwk

    jan konten adalah kunci ya mbak
    tapi barokah lek ga difotoi ya gak ngerti ya
    aku penasaran sama lodeh khas kebumen dulu pernah makan lodeh tapi di Kutoarjo lebih asin si menurutku cuma sedep kok

    hmmm aku lak kepingin langsungan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh mas ikrom, jangane macem-macem banget, sampe bimbang aku olehe minta dicidukin ama yang mana hahhahah
      Tapi ndilalahe tertarik karo lidah n babat sapi, yawes angkuuuut

      Iyo juga yo mas, telaten bener, biasane mah langsung emplok juga uda mbentuk bunderan ning tangan yo, bedane bunderane ra presisi hahahhahah

      Koentjie bangat hahahha, biasa penghamba traffict #eh gimana gimana hahhaha

      Eh lodeh kutoarjo sik gimana ya, penasaran aku...lodeh terong campur labu siem kah?

      Hapus
  9. tipe-tipe makanan seperti ini memang murah meriah dan laris manis, bentuk nasinya juga unik bulet-bulet gitu, hmm di tempat gw kalo ada pasti juga laris manis.. btw gw suka penampilan tempe mendoanya, kayak menggoda banget pengen di gigit :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nif, biasalaaah kalau waktunya sarapan, kadang-kadang kita pengennya yang praktis alias be to de li alais beli ahhahahaha
      Klo masak biasanya siangan

      Iya, mendoannya tapi yang type kering nif, kan biasanya ada yang modelan basah tuh, nah kalau yang ini yang tepunge kemriuk xixix

      Hapus
  10. Baca ini jadi laper liat kuahnya. Sayur nangka memang de best sih. Apalagi pake tahu sama telur. Jam segini di dapur sudah kosong sih, masak Indomie lagi ini mah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya hul, lumayan buat penghangat pagi ini sayur model kuah,
      Hahaha, indomie lagi, gaskeun hullll :D

      Hapus
  11. Suka babat tapi kalau potongan gede2 gitu rada ngeri, meski bakal dimakan juga sih. Nasi penggelnya sebelas dua belas kayak onigiri hehe.

    Pas motoran tahun kemarin ke Bantul lewat Jalur Pantai Selatan ga sempet nyoba icip2 di Kebumen. Sempet berhenti di Sumpiuh buat makan siang, bisa ngerasain pecel kembang turi, dan harus jalan lagi biar nyampe Jogja sebelum malam. Sempet berhenti di warung pinggir jalan karena ternyata capek dan laper lagi, tapi cuma ada pop mie sama gorengan, padahal pengen nasi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngeri karena bentuknya jadi kayak trypophobia yak rip, ada pola kecil-kecil kelihatan bolong-bolong gitu, hahahhaha, kok aku jadi ngebayangin yak

      Wah mantab rip bisa touring lewat jalur selatan
      Enak kan pecel turi? Tapi klo lewat sumpiuh deketnya kan ada tambak tuh rip, bisa tuh cobain sate bebeknya, rasanya hauceuk loh

      ^____^

      Hapus
  12. Lihat fotonya tadi sekilas saya pikir itu tape say, saya pernah liat di mana ya, apa mama saya ya, bikin tape berasnya di kepal-kepal gitu.

    Btw, saya pikir lagi, jualannya nasi kepal, di dalamnya ada lauknya, ternyata lauknya dicampurin ke nasi juga ya.

    Btw kayaknya di Jawa ini sarapannya berat gitu ya, ada sayur lodeh segala, jeroan sapi.

    Kalau di Sulawesi, dulunya yang jual sarapan cuman bubur biasa, nasgor, nasi songkol lauknya ikan goreng sama sambal doang.

    Di Jowo mesti lauknya melimpaaahhh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tape dikepal-kepal? Kok kayaknya menarique ya kak rey, apa bukan ketan ya, soalnya sepengetahuanku tape berair klo ketan kan gampang dikepal-kepal egegegkk

      Hu um kak rey, nasinya polosan aja, cuma bentuknya tok yang beda dari biasanya
      Lauknya mah tetep di luaran ahhaha

      Memang selama aku tinggal dinjateng dulu, sarapan emang uda berasa kayak makan siang kak rey, porsi berats ahahah

      Kok ku kemlecer nasi songkol, soalnya kalau kak reybuda bahasa ikan khas buton yang digoreng bumbu ringan plus campur sambal rasanya uda ngajakin duel ama lidahbhuhuhu, pengennnn booook akuh

      Hapus
  13. Nit, aku kok ya bacanya sambil bayangin, bikin perut makin krucukan :p. Duuuh kuah gorinya itu loh :D.

    Kayaknya daerah kebumen ini banyak tempat makan enak yaaa kalo baca2 tulisanmu.

    Aku td sampe buka peta loh, kalo semisal pas ke solo pertengahan agustus ntr, diputerin kesini dulu bakal sejauh apaaa hahahaha. Niat banget memang. Abis aku bosen jalur Pantura yg biasa. :D

    Aku pengen nih nyobain bbrp kuliner kebumen yg pernah kamu tulis di sini :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak ini mba fan buat sarapan auto anget karena kuah kuahan kan hihi apalagi sambil ngunyah mendoan, dijamin mantab hihihi

      banyak mba fan, kebumen kutoarjo klo dicari mah banyak hidden germs kulinnernya hihi


      aduhhh aku ga sabar menantikan post kulineranmu mba fan, cario yang warunge rame yak mba ben meyakinkan rasanyah ^____________^

      Hapus
  14. mbakk ini kayak sayur tewel ya, orang jawa timuran biasanya nyebut tewel atau nangka muda kalo versi indonesianya. aku suka ih apalagi di kuah santan begitu.segerr nikmat
    cumann aku baru tau ada nasi bulet bulet, versi yang menarik dan membuat orang penasaran. pengen cobain juga deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ai, gori itu tewel hihi
      di tempatku disebute gori tapu ada juga yang nyebut thewel ding
      iya, aku suka kalau thewel dipedes mba, eh dulu mbahku ahli loh masak ginian, bahkan selain thewel beliau juga ahli nyanten kluwih...hampir sama sih keduanya kalau aku rasa rasain

      iyah. nasi penggel ini sebenernya nasi biasa tapi dibentuknya aja yang unik mba ^________<

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...