Senin, 13 Juli 2020

Warung Lesehan Nasi Uduk Pakdhe Supri



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Malam itu, bulan sedang membentuk bulat separuh dengan beberapa bintang yang kerlipnya mengedip menghias kanvas hitam di angkasa raya. Suasana yang cukup syahdu untuk ngangkring atau sekedar makan malam lesehan, sebab kadang-kadang ya Minggu adalah hari libur masak nasional untukku, hihi.

Terlebih usai belanja di Lottemart untuk membeli beberapa keperluan bulanan, tiba-tiba ada yang berinisiatif mentraktirku ke tempat malming langganan sebelum ada bocah dulu. Tempatnya, udah beberapa kali kami satroni sih, makanya ga heran kalau sebelumnya juga udah nulis tentang tempat ini pada beberapa tahun sebelumnya. Sengaja, mau gua tulis lagi sebab kali ini dengan lebih banyak foto-foto #ooopppsss ahahaha...ya, walaupun ditambahi dengan dokumentasi pada tulisan sebelumnya sih (biar makin lengkap).


Adalah "Warung Lesehan Nasi Uduk Pakdhe Supri" yang berlokasi di Jl. Gatot Subroto No. 5, Kadu Jaya, Kecamatan Jatiuwung, Tangerang, Banten 15810. Tempatnya dekat dengan Indogrosir....pokoknya dari jalan raya tuh kelihatan banget. Soalnya dagangannya yang beraneka ragam sayur maupun lauk itu digelar di muka warungnya. Konsep warungnya sendiri adalah lesehan. Tempat duduknya ada yang di dalem, ada pula yang di emperan dengan alas tikar. Jadi, begitu pengunjung dateng nih... langsung aja pesen menu, nanti bakal dicidukin ama mas-mas penjualnya, tinggal sebutin aja kita maunya pake nasi uduk atau nasi biasa. Pakenya sayur apaan juga lauknya terserah asal diinget-inget aja ntar pas mau bayar. Tersedia pula teh yang bisa dijag-jog berulang kali yang disajikan di sebuah tempat minum di atas meja kecil. 

Untuk jam bukanya jelang magrib deh kayaknya. Walaupun abis asyar juga udah persiapan. Soalnya waktu itu kami sempat menangin pas sore-sorenya juga ternyata udah cepak-cepak box-box makanannya yang keknya juga baru banget fresh from the kitchen. Nah, makan di sini enaknya itu pas malem-malem. Soalnya lebih kerasa syahdunya sembari menikmati pemandangan jalanan dengan kendaraan yang sliwar sliwer di depan mata. Khas warung lesehan ala wong cilik lah buat kongkow bareng sanak famili maupun kawan kerabat. Suasana obrolannya itu loh yang lebih dapat banget ketika makannya sambil lesehan, walaupun sesekali bakal ada tambahan pengamen yang tau-tau nongol kalau warung uda dalam keadaan ramai. Tapi it's okay kok, yang penting buatku adalah rasanya ENAK !

Memang yang menjadi primadonanya (baca : tagline warungnya adalah nasi uduk yang udah sepaket dengan mie ala nasi uduk plus tempe oreknya), tapi menu nasi biasa dengan dipadu aneka sayur dan lauk juga ada. Sayurnya ada macem-macem mulai dari capcai, urap, jengkol pedes, usus pedes, tumis daun pepaya, tumis jantung pisang, kikil, tumis buncis tempe, tumis kulit melinjo, bothok, pepes, dll. Lauknya, ada sate-satean mulai dari sate bakso, sate ati ampela, sate sosis dan semacam nugget-nuggetan, ikan tongkol balado, ikan goreng, ikan asin, ayam goreng tepung, ceker, baceman, gorengan, bakwan (yang bentuknya nyempluk), teri kacang, perkedel kentang, telor dadar, telur bulet pedes, juga telor asin, dan tak ketinggalan kerupuk.

Pesanan kami malam itu lumayan bervariasi. Pak Su memilih njajal nasi uduk disertai dengan jengkol pedes, tumis daun pepaya, serta sate ati ampela. Nasi uduknya seperti yang udah aku jelasin di atas, dia udah ama mie goreng dan tempe oreknya ya, jadi kelihatannya lebih banyak memang perintilannya, wkwkw... Sedangkan aku cuma pesan nasi biasa, tumis daun pepaya, tumis jantung pisang (ceritanya lagi pengen banyakin makan sayur), jengkol pedes, dan tongkol. Kami berdua sama-sama ga pake kuah, soalnya pengen ngerasain betul rasa nasinya. Terutama yang uduk, biar bisa dirasain dengan seksama gurihnya kayak gimana. Pake sambel teuk? Pake dong, tapi dikit aja, maklum sekarang-sekarang ini uda mulai ngurangin yang pedes-pedes, walaupun ga memungkiri bahwa kebanyakan menu yang kami pesen malah lebih pedes dari sambelnya, wkwkw.. Oh ya masing-masing dari kami juga udah dapet topping kerupuk udang yang menjadikan sepiringnya terasa lebih nikmat. Minumannya sendiri sepakat kami pesen es teh manis yang tentunya bisa menetralisir efek pedes.

Saatnya hajaaaaar !!!! #begh !








Nasi uduknya Pak Su katanya sih endeus. Nasinya gurih dipadu dengan mie kuning khas Betawi dan juga orek tempe yang manis pedes. Tambahannya tumis daun pepaya yang nda pahit sama sekali juga jengkol yang walaupun hari itu kelihatannya agak kisut atau kecil tapi rasanya di luar dugaan karena enak pol. Sensasi pedes jengkolnya bikin tiap kali nyuap sendok ke dalam mulut harus disertai dengan acara minum  eberapa kali karena beneran pedesnya huh hah bangaaaad #berasa kek naga mau menyembur. Sedangkan sate ati ampelanya juga pas. Rasanya gurih, dan cocok dimakan bareng nasi uduknya. 

Untuk punyaku....tumis daun pepayanya juga sama lah ya, komenku adalah endeus. Nda pahit dan teksturnya tuh krunchy. Warnany juga masih ijo cantik dengan selipan irisan rawit di sana-sini. Tapi menurutku terdebestnya sih masih dipegang oleh sayur jantung pisangnya. Pedesnya itu loh maaaaak, nampol kali. Tapi beneran enak, karena kretes-kretes gurih. Ya, namapun pecinta jantung pisang yes. Jadi mau digimanainpun gw okey. Mau ditumis kek, mau disanten kek, apa aja gw hayok hahahhahaha.... Apalagi dipadu dengan jengkol pedes plus tongkol gorengnya, nyeeem nyemmmm nyemmmm banget lah yak....mantab banget.

Untuk rate harganya sendiri, menurutku sih termasuknya murah. Kami habis Rp 52 ribu udah sama es teh manisnya. Keknya rata-rata per piring (apapun lauknya) ya kisaran Rp 30 ribuan sih, hihihi...




















Review Pribadi dari Aku

Lokasinya strategis karena kelihatan dari jalan raya
Walaupun warungnya sederhana tapi suasananya penuh kehangatan dan enak banget buat kongkow-kongkow
Banyak dikunjungi oleh anak muda dan rombongan keluarga juga
Menunya variatif
Rasanya enak-enak
Menu andalan nasi uduk
Aku paling suka ama tumis jantung pisang, dan tongkolnya
Harganya terjangkau (rate 2 orang Rp 60 ribuan)

Oke, segitu dulu update liputan kuliner dariku. Jumpa lagi di lain kesempatan yaaaa...(karena folder foto kulineranku juga stoknya masih buanyak ahahhaha). Yudadabubuy !!! (Gustyanita Pratiwi)

"Warung Lesehan Nasi Uduk Pakdhe Supri"
 Jl. Gatot Subroto No.5, Kadu Jaya, Kecamatan Jatiuwung, Tangerang, Banten 15810

27 komentar:

  1. Mba Nitaaa, pagi-pagi lihat post nasduk fix deh siang ini mau makan nasduk juga hahahahahaha πŸ˜‚ aduuuh itu telurrrnya looks delicious. Mana pilihan menunya banyak banget pula πŸ™ˆ

    Biasa kalau di Bali, nasduknya hanya dikasih telur balado, tempe, bihun dan bakwan jadi nggak punya banyak pilihan seperti foto di atas 😍 apalagi tongkol balado nggak pernah adaaaa. Huft hahahaha. Nggak heran kalau warungnya ramai mba, secara pilihan menunya ada banyak apalagi rasanya menurut mba Nita enak. Saya pribadi pun jadi ingin ikut kongkow di sana 🀭

    Laparrrrrrrr πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. wuih berarti di kirea mba eno ada nasi uduk kah, atau mauk bikin ndiri/? 😍
      telurnya kelihatan montok-montok yaps..

      kalau yang di pinggir jalan penjual dadakan juga gitu mba eno, nasi uduk, bihun, telor bulet, orek
      , klo ga telor dadar yang diiris/2, ketimun,hihi

      nah kalau di pakdhe supri ini komplet...tapi rata rata pelengkapnya pedassss, jadi kayaknya ini cucok buat penyuka pedas πŸ˜ƒπŸ˜†

      Hapus
    2. Saya lagi di Bali mba, hahaha Korea panas banget bulan-bulan sekarangggg :))) kalau di Korea nggak mungkin bisa masak nasduk, materialnya nggak ada, dan saya juga nggak jago masaknya ~ Tapi kalau di Bali wasyukurilah ada mba yang masak di rumah jadi bisa langsung minta kemarin dibuatkan setelah baca post mba Nita :""D

      Heran deh saya setiap baca post mba Nita soal makanan pasti bawaannya mau makan itu juga, mendadak semua terlihat menggiurkan :3 thanks for always sharing makanan-makanan enak, mbaaaa <3 lavvv ~

      Hapus
    3. Ahhh lagi di bali ternyata
      Aduuuh jadi kangen bali aaaaaak hahaha

      Alhamdulilah ada mba yang bisa diandalkan urusan perut ya mba eno, how lucky are you 😍

      Wakakak, tanggung jawab mba eno, akohhh jadi kembang kempis gini kan idungnya karena dibilang begitu hihi, makasih mba sayaaaang ^__________^

      Hapus
  2. Untung baca ini passs selesai sarapan. Walau tetep aja ngiler liat tumpukan lauk sampai tumpeh-tumpeh gitu di atas keranjang 😍

    Sayang di Bogor aku belum nemu nih warung nasi uduk cek gini, Mba. Bogor masih lebih banyak kuliner soto (atau mungkin ada tapi aku kudet kuliner kayaknya). Kemarin baru ajaah ngejajal soto kuning baru bareng suami juga. Masih kebayang-bayang enanyaa hahaha

    Total makan berdua 50an ribu masih oke yaa. Tapi kalau aku dan paksu yang ke sana sepertinya bakal kalap hahaha mana itu ada kerupuk bawang warna warni. Nasi uduk emang nggak lengkap tanpa kerupuk itu 😝

    Maaacih Mba Nitt laporan kulinernya. Baru kapan lalu baca postingan Mba Henny dibeliin nasi uduk sama paksunya, ini Mba Nit juga diajak kencan di warung nasi uduk. Abis ini aku modusin ke suamiku biar diajak makan nasi uduk juga ah πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu umb mba jane, tumpeh-tumpeh aneth lauknya, bikin ku hilaaaap #eh πŸ˜†πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      iya, 3 tahun pernah mukim di bogor akupun jarang nemu nasi uduk, banyak soto mie bogor yang endeus karena ada risolnya ituh hihi
      klo di jakarta aku seinge nasi uduk kebon kacang, nah di tangerang yang enak salah satunya ya di pakdhe supri ini mba jane 😍
      ahaaa, iyah keknya rata2 per piring 30 ribu apapun lauknya hihi

      ah iya pas baca post nasi uduknya mba henny aku juga mpek ngiler soale diceritainnya wuenak banget hihi
      hayuh langsung tekapeh mba jane gandeng pak su ngeuduk πŸ˜†πŸ˜†

      Hapus
  3. Nah gini nih kalo ke tempat kuliner yang punya seabrek pilihan lauk kayak tempat ini terkadang bikin suka kebablasan kalap diri nambah lagi dan lagi ... hahaha.

    Pernah ke angkringan lesehan di Yogya yang pilihan lauknya buanyaak banget ..bikin mata tambah lapar padahal perut udah kenyang.
    Terpaksanya kuicip-icip semua πŸ˜ƒ

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener binggow mas him
      aku aja kalau nyampe lokasi liat deretan baskom isinya lauk pauk gini langsung auto bimbang, pingine njajali kabeh ning langsung ingat kapasitas lambung

      πŸ˜‚πŸ˜†

      ah iya, kalau di angkringan jogja tambah gayeng lagi soale udahlah murmer hawanya buat nongkrong juga enak yes πŸ˜ƒ

      Hapus
  4. Yaampun, aku baca ini siang-siang aja masih ngiler πŸ˜‚

    Menunya banyak banget kak! Aku belum pernah lihat warung nasi uduk sekitar rumahku yang sayurnya sebanyak ini!
    Dan aku jadi penasaran sama tumis daun pepayanya, kok bisa ya nggak pahit? Soalnya terakhir aku makan daun pepaya itu pahit banget 😫

    Dan memang benar, makan di warung kayak gini tuh nyaman dan hangatnya lebih berasa ya apalagi kalau malam dan kalau lesehan bareng teman-teman gitu, asik banget cuma nyamuknya aja yang nggak nahan πŸ˜‚

    Harganya juga oke padahal sayurnya yang diambil banyak ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banged li, rasanya surga buat ngekonten kalau dapet spot kuliner kayak ginih #eh la kok malah ngekonten ya gw ahahhaha πŸ˜‚

      sayurnya dari ujung hingga ujung bikin bingung mau cobain yang mana 😍

      mostly kebanyakan pedes sih di sini 😝

      bener banget lia, ini uda paling cucok buat kumpul anak muda, soale harga juga masih bersahabat hihi

      tauk aja aku ngambil sayure banyak
      jadi pend malu # tutupin muka pake panci πŸ˜‚πŸ˜‚

      Hapus
    2. Hiahahaa ini kak mbul hidupnya untuk konten ya? πŸ™ˆ

      Iya! Kalau ke lesehan kayak gini malah bikin laper mata juga ya! Parah sih wkwkw

      Hapus
    3. Ho oh lia hahhaha, lesehan tuh ya, rasanya jadi lupa diri buat bangkit lagi # cz lanjut lagi buat gegoleran abis kekenyangan wkkkk

      Hapus
  5. Hufh,, saya menyesal membaca cerita ini sampai akhir karena banyak foto yang menggugah selera makan. Nampak lezat dan pasti akan kalap beli makan di situ, apalagi dengan harga yang terjangkau.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakka, ngapunten ya bli agung dah ngiming-imingi gambar nasi uduk hahahhah

      bener banget, ini adalaj salah satu spot kuliner tangerang malam yang murmer tapi soal kelejatan ga perlu diragukan lagi πŸ˜†πŸ˜ƒ

      Hapus
  6. wiii aku kok pengen tongkole
    hmmm
    jantung pisang emang endes
    tapi yang jualan kayaknya angel mbak di tempatku
    eh di tangerang malah ada yang jual ya
    jarang sih

    aku kok ya ngiler liat gorengan dan yang disunduki iku ya
    berasa di angkringan heheh

    iya sih mbak kalau mau ngerasain nasi uduk mending engga berkuah
    aku seringnya lupa mas makan di warung nasi uduk ya ketelen lah rasanya tapi biasae tetep enak kok hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. tongkol gorenge hauceuk pisan mas ikrom, kulite garing dan ada pedes-pedesnya ahahha
      klo jantung pisang mentah emang susah mas goleknya, di pasar aja kadang mbuh-mbuhan ada, yang dah dibikin sayur juga jarang, jadi pas nemu serasa eksklisip hihi

      iya mas sate2annya banyak, sate ayam, sate kulit, sate bakso, sate nuhget, sate sosis, dll

      bener juga mas
      tapi kita emang senenge ga terlalu banjir kuah πŸ˜†πŸ˜‚

      Hapus
  7. Wuiih pilihan lauknya buanywk amiit, pa lagi liat ndog asinnya 😍,soale saya suka ndog asin... Kslo banyak lauk gini jadi bingung... Aku pilih yang mana... Atas atas.. Bawah bawah.. Looh lagu dangdut vety vera πŸ˜‚ kepingin di borong sambel jeki ama sate"jeroannya mbak... Bikin ngences aku

    BalasHapus
    Balasan
    1. ndog asine kelihatan syantik semlohai ya mba hen πŸ˜‚πŸ€£

      hu um bikin bimbang alias ngegalau berjam-jam, sambil dipleroki bakule ayo ndang cepet sebutin mau pake apa, trus abis itu nengok sampinge dan baru nyadar yang antri udah banyak ahhahahahah

      sambel jengkinya hauceuk bin endol surendol terkendol kendol 😍 kalau kata ncezz nabati mba hen ahahahahha
      jeroannya juga mantab, tapi dikut aja biar nda asam urat wkwkw πŸ˜‚πŸ˜†

      Hapus
  8. Nasi uduk jualnya sore hari juga ya, kirain nasi uduk cuma pagi hari saja buat sarapan, ternyata sore hari juga ada. Harganya lumayan juga, tapi kan yang penting enak dan kenyang ya. Soalnya kadang kalo sore malas makan tapi tetap harus makan ya.

    Kalo lihat postingan mbak Nita jadi pengin juga foto foto lalu upload di blog. Disini juga ada yang jualan ramai tapi ngga seramai warung lesehan nasi uduk pakdhe Supri. Warung pecel lele tapi banyak makanan lainnya.

    Tapi sayangnya aku ngga pintar merangkai kata.πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mas, ada di sini, jangankan nasi uduk mas, bubur ayam di tangerang juga masih ada loh malam malam, komplet pokoknya hahah

      Kata sapa ga bisa merangkai kata, itu buktinya cerpen bagus-bagus apa bukan merangkai kata namanya, justru aku juga banyak ngelihat teknik nulis bercerita dari cerpen mas agus tapi ya kadang2 takmasukin ke kulineranku yang bentuke story telling gituh wkwkwkw, tapi aku mah klo nulis ala kuΔΊiner dan jalan jalan masih belum seluwes food blogger atau travel blogger mas, ujung2e kata-kataku masih moler-moler juga, ga jarang banyak yang kalimatnya inefisien alias muter-muter wkwkwk

      Hapus
    2. Ayok mas, sekali kali dirimu ulis kuliner kayaknya menarik juga, bisa menghebohkan dunia persilatan loh ahahha, etapi serius nulis aja ga pa pa mas, ini aja aku sebagian motretnya pake hape loh

      Hapus
    3. Maksudnya aku, kalo nulis gaya biasa itu yang aku ngga pintar ngatur katanya. Artikel cara mengatasi pesan lama terbuka hape Infinix itu cuma sekitar 300 kata, bandingkan dengan mengantar hantu wanita yang mencapai 1400 kata. Jadi kalo bikin artikel serius, entah mengapa otak langsung beku ngga bisa merangkai kata.πŸ˜‚

      Tapi kalo gaya cerpen sih Alhamdulillah lancar saja.πŸ˜„

      Hapus
    4. Ih kok sama ya, aku juga sih, klo nulis yang tertata macam food blogger atau travel blogger aku kok ga iso ya hahahahha

      Ada aja bagian wagunya sampe kuedit berkali2, tapi kalau nulis alay jagonya deh gw

      Eh kata sapa mas agus gaya nulis formal ga bisa, itu yang tutorial gadget juga uda bagus kok menurut aku, ngomongin spek-speknya juga udah πŸ‘πŸ‘

      Hapus
  9. Duuuuh kenapa makanan enak begini jauuuh bangettt lokasinya ada :D. Dan tiap aku ke Tangerang, kok susah yaaa nemuin bbrp tempat yg kamu pernah tulis :D. Pdhl banyak sbnrnya yg pgn aku coba nit :D

    Aku LBH suka makanan dengan menu begini . Apalagi kalo pedeeees , itu nambah napsu makan :D.

    Duuuh udah lama banget ga makan jantung pisang. Di pasar Deket rumahku itu barang langka. Hampir g pernah dijual. Prnh sempet ada, eh udh di tag Ama orang lain :( . Paling suka kalo jantung pisang di masak gulai hijau. Dulu mamaku biasanya masak begitu. Ditambah Ama pisang muda nit. Jd pisang yg masing mengkal, dimasak gulai Ama jantung pisangnya. Wiiih ituuuu nikmaaaat sekaliii.

    Aiishhhh jd kangen pgn makan itu :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya karena tempatnya nyempi2 kali ya mba fan ahahahah

      iya mba di pasar sini juga untung-untungan kalau mau cari jantung pisang
      waaaaw /#matabelo, digulai hijau ini maksudnya pake lombok ijo kah mba fan?

      eh pisang jenis apaan mb, pisang batu yang kayak di rujak-rujak itu bukan, nyummmmm banget kelihatannya masakan mamanya mba fanny ^__________^

      Hapus
  10. yampunnn kalo pilihannya sebanyak ini auto bingung pollllll aku
    mau ini itu ini itu kabehhh deh kayaknya
    sambel goreng ati, telur bumbu merah, sate puyuh astagaaa enakkk semuaa
    baca ini aku langsung mikir, di jember ada tapi kayaknya apa nggak sebanyak ini ya, lama juga nggak ke warung sejak pandemi ini. perlu disurvey kayaknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba ai, aku aja nek ke sini langsung bengong beberapa saat ditambah grogi mandeng antrian di belakang uda mengular yen aku masih miker arep njupuk lauk yang mana hahaahahah

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...