Sabtu, 24 Januari 2015

Souvenir Nikahanku

Emang PR sih kalo musti nulis event yang kejadiannya udah 9 bulan yang lalu. Tapi karena aku pengen punya memori yang ngerecord itu semua, jadinya tetep musti aku tulis satu-satu. Kali ini tentang souvenir kawinan.Perintilan yang satu ini aku pasrahkan sama mami. Soalnya tahu sendiri sovenir yang murah tapi cakep itu kebanyakan ada di kampung. Di Jakarta kayaknya susah. Udah cari ke Esemka bolak-balik tetep aja ga nemu. Pertama ditemenin mbakku. Kedua ditemenin mbak kos. Malahan waktu itu nemu yang lain yaitu buku tamu. Hahhahaha...

Ya udah daripada kebanyakan cerita, ni kukasih lihat aja souvenirku waktu nikah. Bentuknya dompet batik. Dipesen dari kenalannya mami (sekali lagi karena mamiku gaul gitu looh, banyak kenalan, thanks mam...ketjup ibu..:*).

Cantik dan ga pasaran meski harganya terjangkau. Kalau ga salah per bijinya sekitar 4000an atau 3ribuan gitu, aku lupa.Yang ga dateng maaf ya ga kebagian. Pesennya sih ngelebihin kuota. Tapi ada juga yang nyomot doble atau triple (biasanya sih kebanyakan ibu-ibu ato cewe) hehehhe...


1 komentar:

  1. Mbulll, di tahun segini tulisanmu udah keren :D
    Jadi ingat Mba Trinity, gaya menulisnya itu nggak pernah berubah ciri khasnya :D

    Btw cantik amat souvenirnya Mbul, kerennya lagi kalau ada hasil karya sendiri.
    Jadi kenangan sepanjang masa.
    Btw itu ada yang dipajang nggak? atau jangan-jangan dibagiin semua?
    Saya bahkan undanganpun nggak ada yang bersisa hahahaha

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^