Selasa, 17 Maret 2015

Klepon



17 Maret 2015

Selamat sore kawan-kawan Blogger yang Baik Hatinyah....

Assalamualaikum wr  wb...

Uda 2 hari, ini badan lengket ama kasur. Bukaaann...bukaaan karena dikasih lem ato menjelma sebagai beruang kutub...Tapi......tapih... saia sedang berkompromi dengan tubuh ini supaya cukup istrirahat. Sudah 2 hari kondisi badan drop. Suhu badan tinggi, kalo bediri kliyengan--emmm apa ya bahasanya tuh?? Ya pokoknya pucing bangad.




Badan egak enak, klo ga tiduran mules-mules. Kram kanan. Kram kiri. Pegel-pegel. Muleg-muleg. Atiidd aneettt. Klo tiduran, baru deh normal lagi.

Hmmm....mungkin ini teguran dari Alloh supaya aku tidak terlalu ngoyo dalam bekerja... #tapi kok nada mengatakannya terdengar bahagia yaa....ahaaaaahhaaa.. Sesungguhnya aku sangat bahagia bisa tiduran di rumah, remote working dari rumah sambil katamin bukunyah Nadia Mulya yang super duper asyikk. Sambil kelonin Klepon padahal aslinya buat dijadiin bantal. 

Ngomong-ngomong soal Klepon. Ya ini, yang hijau dan tergeletak di atas kasur ini yang dinamakan Klepon. Duluk pas jaman kuliah, Klepon inilah yang jadi anak kesayangan saia--jadi teman bobo setiap malam. Dia datang dari Tangerang, waktu siang-siang tanggal 21 Juni bersama dengan kardus segede gaban. Begitu pintu diketok dan ada teriakan TIKIIIIII !!!, aku langsung bergegas datang dan memberikan teriakan welcooomeee. Hatipun bertanya-tanya ---> siapa yang kirim kulkas di mari?
Selidik punya selidik, aku langsung inget, pernah pengen dikasi boneka, hehhehe. Nah benar saja, dengan semangat 45' akhirnya aku jebolin aja bungkusnya, berharap pengen segera lihat dan mastiin bener boneka apa bukan, soalnya segede itu apa iya boneka beneran. Setelah susah payah, memporakporandakan kardus yang terbelit oleh lakban, akhirnya sedikit demi sedikitt mulai  muncullaaah,,,munculah ijo-ijo...hiehehehhe....TaARRRaaaaaa!!!! IJOOOOOO--GEDEE--dan ENAKK DIPELUK...!!!! Emmmbbb sukkkkaaaa, (huhaaahaaa, terharu sayanyahh). MUUaaaacc. Gitu sih sejarah terjadinya klepon.

Tapi sebenernya kasian deh Klepon. Pas udah rumah-rumah, mungkin karena saking sempitnya rumah, dan bingung pula mau tempatin barang dimana aja, akhirnya si Klepon aku lemparin ke atas lemari. Bener-bener KULEMPAR.
324r75557765411 47 Super cute pig emoticons gif pig emoticons

Karena kan dia ringan. Terus juga diplastikin biar ga kena debu. Dibuntel gitu. JAHAT YA AKU?? Uda punya bapaknya Klepon, Kleponnya disimpenin. Hahahhaha... Beberapa minggu kemudian aku maen ke kamar sebelah, yang ada lemari buat taruh tu Klepon. Hmmm yudah deh karena kesian, aku turunin lagi dianya. Kurebahinlah dia di kamar sebelah. Sekarang resmi, sudah ada yang nungguin di kamar itu. Hihihii.. Sudah duluk ah, ku mau lanjutin baca buku dulu..dadaaaahh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS . Mohon tidak meninggalkan link hidup juga. Komentar dengan link hidup, akan langsung dihapus :)

Oh ya, Tidak diperkenankan mengambil gambar, foto masakan atau kuliner juga segala catatan yang bersifat personal note tanpa seijin pemiliknya. Terima kasih ^_^