Minggu, 27 November 2016

Bebek Penyet Hot, Warung Bu Kris Spesial Penyetan



Jadi hari ke-2, saat menyambangi Bali, kami ditraktir oleh Om Dar, salah satu senior Pak Suami yang pegang cabang sana. Siang itu, setelah panas-panasan di Pantai Padang-Padang buat nengokin tempat shooting Julia Robert, akhirnya Balbie dibawa ke tempat makan yang kece ini *halah*. 




Jadi ceritanya, milih tempat makan di situ karena sekalian pulang. Rombongan Om Dar dan anak proyek yang ikut bakal balik ke kantor. Sedangkan Tembul dan Paksuami balik ke hotel ke-2 yang rencananya akan kami inapin. Nah, waktu arah balik itu, kami ditanya nih sama Om Dar, mau makan apa emang? Tinggal pilih nanti sekalian disupirin juga. Mantab abiz kan penawarannya? Terus kami berdua bingung qaqa, karena kan belom menguasai area perkulineran Bali ya, jadi kami ngikut aja lah mana yang sekiranya wuinuk. So, dibawalah kami ke Warung Bu Kris yang beralamatkan di Jl. By Pass Nusa Dua 88, Banjar Mumbul Bali.

Warung Bu Kris,Spesial Penyetan
Jl. By Pass Nusa Dua 88, Banjar Mumbul
Delivery Order 0878 6061 1000/0813 1514 1000


Kalau untuk yang cabang Balinya nih gaez, bentuknya sih lebih ke resto rumahan gitu ya. Dari depan jalan raya, kami masuk ke parkiran yang lebaaaaaaaaaaaaarrrr banget kayak jidat kamuu *uups*, dengan plang besar-besar bertuliskan Warung Bu Kris, Spesial Penyetan. Jangan salah masuk, plangnya gampang diinget kok. Warnanya kuning cerah berbingkai merah. Nah sebenarnya agak lucu juga sih karena kami masuknya malah lewat lantai 2 (karena lantai 1-nya kayak di basement gitu yang area tanahnya lebih rendah). Terus dari situ masuk dan nyari tempat yang paling pewe buat foto-foto ngobrol-ngobrol. Ceritanya sambil ramah tamah lah, percakapan antar bapak-bapak yang ngobrolin proyek Bali, sementara akuh cengok sambil nahan perut keroncongan. Tak lama kemudian, pelayan datang mengedarkan buku menu yang daftarnya boookkk, puanjaaaang banget. Pilihannya banyak bener buk! Sampe bingung Adek Bang, memilihnya...eaaakk.





Setelah buku menu disodorkan, kami kompak memilih paket bebek (terserah ada yang pesan dada ataupun paha), sementara yang nraktir aka Om Darmadi sendiri nambah asem-asem, dan suamiku pilih asem-asem ayam. Minumnya variasi es teh manis dan teh manis panas. 

Langsung aja deh ya reviewnya, ga sah kelamaan, cz akika masih banyak draft postingan *uhuk*. Untuk bebeknya sendiri, satu paket itu bisa milih antara paha atau dada (standar ya). Hayo kalo ditanya gini, kamu-kamu bakal milih dada atau paha? Keduanya sama-sama empuk. Keduanya sama-sama menggairahkan *eh.....Kalau aku sih paha, ga tau ya kalau Mas Anang, hahahha. 

Hmmm, selain si bebeknya sendiri, dalam satu paket itu terdiri dari sambel pencit (mangga muda), lalapan ketimun dan kemangi, juga nasi yang sudah ditabur dengan parutan serundeng kering. Rasa bebeknya nih ya, kalo boleh bilang sih juicy abizzz. Cara ngegorengnya juga pas. Nda yang kegaringan atau yang masih amis. Ini bener-bener pas banget kayak pas aku mantab menerima pinanganmu Mz *halah*. Nah, pokoknya dagingnya itu guri-guri nyoi banget kalo kata Bang Ocid, selain juga penuh dengan limpahan kulit yang mengkilat coklat, huhaaahhh











Nasinya sendiri juga pulen ya. Apalagi ketambahan serundeng yang ditaroh di atasnya yang bikin nuansa masakan ala-ala kenduri terkenang sudah (kalo di kampung ya). Soalnya pas masih bocah, kalo bapak kendurenan nih, pasti dapetnya nasi sama serundeng gini nih, yang rasanya nostalgic abis. Serundengnya sebenernya disangrai kering sih, cuma ya tetep gurih-gurih aja sih menurutku. 

Kalo sambelnya gimana Mbul? Huuuh ! Sambelnya tu bikin halu tingkat dewa. Pedeeeez banget, serasa dijatuhin mercon bertubi-tubi karena rasanya yang bikin lidah megap-megap. Sedikit nyolek aja nih, bikin mata langsung pend merem melek. Apalagi ketambahan mangga mudanya, begh ! Nikmat sekali kaka. Seger.

Beralih ke menu lainnya ya, meski bukan punyaku (tapi punya Tamas dan Om Darmadi). Nah pertama asem-asem ayamnya dulu deh. Jadi asem-asem ayamnya ini terdiri dari kuah (yang lebih mirip ke garang asem) yang isinya berupa ayam (yaeyalah Mbul), tahu putih, sama cabe rawit. Ayamnya bagian dada sekalian ama sayapnya gitu. Tahu putihnya lembuuuuttt banget. Cabe rawitnya juga yang meuni gede-gede gitu sih, jadi tiati kalo sampe keceplus. Terus rasanya begimana Mbul? Seger banget. Ngicip kuahnya dikit, Mbul kan jadi pengennn. Terus ngerusuh *taboooook*. 





Terus kalo asem-asemnya Om Dar gimana? Ya layaknya sayur asem pada umumnya sih. Yang ini cuma numpang ijin foto doang, cz mana mungkin kan eke ikutan nyicip hahhahaha. Yah, overall makan di sini sangat aku rekomendasiin terutama untuk paket bebeknya ya. Sedap banget. Bikin susah untuk berpaling dari menu bebek lainnya #eaahh.

Piye, piye piye? Sudah tertarik untuk mencobanya? Inget ya, kusaranin nyobain yang dimari aja. Paket bebek sama asem-aseman. Rasanya udah dijamin pake lidahku sendiri. Jadi tunggu apa lagi gaez, jika mampir ke Bali, cuzzz mampir kemari...dilarisin gitu hihihi. Uda ah, Beby Mbul soleha mau ngebabu dulu. Bersih-bersih dulu yez.....Jangan lupa ramein kotak komen? Kalo sempet sih aku bakalan seneng banget hahaaaii...





Byeee ^______^

32 komentar:

  1. Wah kalo liat makanan bawaaannya laper dah... itu kalo misalkan saya pesen untuk ke tangerang nyampe ga kira" :):)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tangerang keknya ada juga deh, di serpong klo ga salah, yuk marie

      Hapus
  2. Pokoknya kalau ngga nafsu makan datang aja ke blognya mba nita... Ngeliat ngambar makanannya ngiler sendiri. . #netes2

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha bisa aja mas, berarti cuma ngliatin foto makanan uda kenyang kan wkwk

      Hapus
  3. Baru tau ada asem-asem ayam. Kalau tentang bebek aku selalu tergiurr :9

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi ternyata aku ada temannya baru tau juga asem asem bisa dicemplungin ayam

      Hapus
  4. suka penyet, tapi gak pake hot. Pedes bikin lidah panas :|
    Ya Allah, jadi laper... :-/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyabkadang klo over hot lidah jadi ilang rasa eaaak

      Hapus
  5. Bener banget mbak nit, sosmed makin hari makin panas, aku aja kalo buka sosmed harus sambil nyemilin es batu biar ga ikut-ikutan hot, cukuplah Nicky Minaj dengan legingnya aja yang Hot *krik krik

    Asique, review makanan lagi. Aku kalo review makanan kayak mbak nit, kayaknya lebih banyak review tentang mie instan deh, Ehehe.

    Enak euy ditraktir, palagi makanannya pun keliatan menggoda gitu. Hwaaaa, semoga nanti aku bisa ke bali lagi terus nyobain makan di Warung Bu Kris, tapi harus nyari orang yang mau traktir juga kayaknya nih. Huhuahaha xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Huum makin hari socmed makin panas aja, mungkin sampe pilkada ya, hihi

      Mie instan aja aku pengen loh vi bikin postingan yang ala-ala warkop xixixi

      Iya akhamdulilah rejeki traktiran

      Hapus
  6. Di sini bu kris bertebaran di mana-mana, aku suka empal penyetnya. Bebeknya malah belum pernah nyoba :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bebeknya endessss gilak tau mer,mkamu harus cobain

      Hapus
  7. aku belum pernah makan bebek dikuahin gitu ih...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang bebek itu digoreng, yang dikuahin itu ayam say

      Hapus
  8. Aku baru kemarin habis dari Bali mbak, lain kali ajalah mampir.

    BalasHapus
  9. Wah pas bener nih mba, akhir-akhir ini aku lagi suka makan penyetan sama bebek madura hahahahha endes,,,

    BalasHapus
  10. aku suka banget bu kris juga nyit
    empal suwir sama bakwan gorengnya enak
    sambelnya juga enak

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku bloman nyoba yang empal suwir ninnn

      Hapus
  11. Why mba nita selalu kulineran sehat dengan bahagia bersama mas suami, sementara aku keseringan beli cemilan yang banyak mecin yg bikin bego seorang diri.

    Yawlaaa sedih ya

    Kumau teh es plis. Paketin dong mba.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sini lan num es teh biar kayak di film AADC *eh

      Hapus
  12. Ini di Malang adaaa, tapi aku jarang banget maem di bu Kris Spesial. Tapi mbak, foto bebek gorengmu bikin aku krucuk2 hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya ternyata uda banyak cabangnya ya kak ahahahah
      bener2 endes bebeknya

      Hapus
  13. aku agak2 de javu liat ini... kok perasaan pernah ke resto ini yak ;p hahahahaha, udh lama bgt terakhir ke bali Nit... perasaan 4 thn lalu kesana, aku diajakin makan di sini juga ama om ku.. ga inget namanya ;p.. maklum aja, pas dulu itu blm begitu seneng nulis review kuliner di blog.. ;p jd jrg inget2 nama restonya.. tp kalo ga salah bu kris juga namanya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah kan? mungkin iya mb fan hihi
      rasa makanannya rumahan banget, dan sesambelan kan kesukaanmu :D

      Hapus
  14. Aku pernah makan di warung bu kris yang di surabaya, tapi udah lama banget sih. Terakhir pas aku masih kuliah, sukanya makan ayam penyetnya. Enak :)

    BalasHapus
  15. Dirimu emang panutan saya deh mba Nit buat review kuliner, hahah 😂 langsung bikin laper bacanya 😀 btw saya belum nyobain garang asem. Itu nasi mantep juga ya ada bumbu serundengnya. Biasanya bawang doang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bwahaaaa tulisanku masi acakafut miss..
      Ayok kpn2 jelajah kuliner garang asem

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Tidak diperkenankan mengambil gambar, foto masakan atau kuliner juga segala catatan yang bersifat personal note tanpa seijin pemiliknya. Terima kasih ^_^