Rabu, 25 Januari 2017

Kebumen-Kutoarjo Pada Suatu Hari...







Kemana Mbul?



Ucul ke kampung halaman naik kereta api tut tut tut.... 

*lalu abis itu mau cerita panjang lebar biar kelen semua pada mabok* 

HA-HA-HA-HA .... HA-HA-HA-HA ...

-terus abis itu diskip-skip-
-terus abis itu dipelototin futu-futu makanannya duang-
-terus abis itu ditinggal kaboorr-

hohoho

Alkisah pada suatu ketika, dimana proposal jalan-jalan ke Baliku hendak di-acc, ada seseorang yang mendadak kangen ame emaknye en nyeletuk kalo abis dari Bali sa kali kami pulkam. Berhubung Beby Mbul anaknya manutan, jadi ya hayuk aja kita pulkam, mumpung orang tua masih lengkap kan? Kebetulan juga kami searah kampung halamannya. Jadi ya sekalian aja nemuin dua-duanya, baik itu Bapak-Ibu Dlangu (Butuh, Kutoarjo) atau Bapak-Ibu Prembun (Kebumen). Biar barokah juga kan kami ke depan-depannya *edisi sok tuwir gue hehehe. 



Selasa, 10 Januari 2017

Sate Batibul


"Batibul, cari Mbul di Farmer Market yuk !"
Lah ??
Kebalik.
Harusnya, "Mbul cari batibul di Farmer Market yuk !". Gitu kata Tamas suatu kali menjelang libur Natal dan Tahun Baru 2017 kemaren. Niatnya sih kami pengen barbequan, tapi sebenarnya kami ga punya arang dan perapian untuk membakar #judulnya_nekad.

E bentar, tadi kan aku disapa Batibul tuh? Berarti gua kambing dunk???!!!! #timpukin Tamas pake bibir,  wkwkwkw. Yoih ! Jadi suamiku itu seneng banget menyematkan nama alay di depan namaku seperti Embul, Trumbul, Sugembulwati, Cuubul, Beby Mbul, Tiyem, dan sekarang Batibul, huhuhu.... #memang diriku tampangnya mengundang untuk dianiaya apa? *tapi dianiaya pake cinta
 eaakk hik hik hik* 

#terus pada muntah 
#terus pada close tab