Selasa, 09 Juli 2024

Review Sate Ayam Kampung Putra Pak Naseh



Assalamualaikum wr wb...
Salah satu kuliner sate yang pengen banget Tamas kasih tahu ke Mbul buat Mbul icipin kelezatannya adalah Sate Ayam Kampung Putra Pak Naseh. Berada di Jl Tegal-Cilacap, Kecamatan Margasari, Kota Tegal, kami ke sana sore-sore saat arah balik menuju ke kota. Sebelumnya belum pernah maem ke sini nih. Tapi pas ndilalah liwat dan ketemu warung tenda yang mepet kali bertuliskan : Sate Ayam Kampung Putra Pak Naseh, maka, ga pake lama Tamas langsung tenteng Mbul merapat ke sini.  





Satenya rada unik ya. Dia menggunakan ayam kampung sebagai bahan utamanya dengan ambil bagian dagingnya aja. Kalau umumnya sate per lidi-nya itu terdiri dari daging selang-seling dengan kulit, maka sate style Margasari ini berisi daging semua. Sebenernya bisa sih pesen kulitnya aja. Tapi harus bilang dulu ke Bapaknya. Nanti bakal dibikinin sate full kulit. Jadi kalau misal pesennya kulit, nanti dalam seporsi sate, cuma ada kulit semua. Sedangkan kalau mau daging, akan berisi daging semua.

Sebelum dibakar, sate dimarinasi dulu dengan baik, sehingga bumbunya itu meresap sampai ke dalam. Nanti pas dibakar, bakal dioles-olesin lagi dengan sisa bumbu yang ada sembari diolesi kecap juga. Jadi tampilannya itu keemasan cantik sekali. Sate yang telah matang disajikan bareng kupat glabed yang kuahnya kental gurih (terasa sekali tauco apa kedele gitu ya). Terus di atasnya lagi bakal dikasih remesan kerupuk kuning dan juga taburan bawang goreng yang melimpah. Bisa request pedes atau ga pedes sama sekali. Bisa pula minta tambahan kuah kalau suka kuah glabednya. 







Seporsi sate yang Mbul dan Tamas pesan kala itu terdiri dari 20 pcs sate. Kami dapat yang daging semua, karena Mbul belum ngeh kalau bisa pesen yang kulit tok wkwkwk. Pas tau meja sebelah, milik Kakek-Kakek yang tengah dahar sate kulit, Mbul langsung menampilkan ekspresi Shirahoshi belyke... (maksudnya Mbul sampai heran kok Kakek itu bisa dahar sate kulit iya Tamas? Mbul juga mauk kulit tauuuuk, hohoho...). Setengah berharap pend dapat kulit, akhirnya Tamas bertanya pada Bapak yang ngipas satenya, "Apa masih ada kulitnya Kang Dirman. Ini Tjintakuw pengen kulit...ehem.  maksudnya si Mbul pengen kulit." Kang Dirman yang notabene udah akrab sama Tamas pun menjawab. "Yah wes entek, Boss. Kudune pesen sit bae...Iki kari daging ra pa pa yach." Okey deh seadaanya aja akhirnya dihidangkan yang full  daging cemua dah wkwk. Abis itu Mbul pun diledek : "Dah Embul daging ayam kampung aja ya. Ampun maem kulit terus. Daging ayam kampung kan luwih swehat hihi. Dah yang anteng maemnya biar tambah montok wkwkwkw." Hmmmm...begituw ya. Yawda deh. Tapi lain kali kalau mampir sini lagi, Mbul bakal pesen sate kulite tok ae aaaach... hohoho...

Tapi sebenernya sate daging fullnya itu pun enak banget. Soalnya pas takcobain satu per satu, ternyata very tasty....Mbul bilang bumbu marinasinya tuh terasa sekali sampai ke dalam-dalam dagingnya. Apalagi luarnya tuh kena kecap, jadi tuh rasanya gurih manis. Makanya ngunyah 1 juga ga abis-abis. Dicolekin ke kuah glabednya tambah nikmat lagi. Kalau kupatnya sih Mbul dikit aja. Jadi biar ga terlalu kenyang. Mirip sama cara maem Sate Blengong yang pernah Mbul cobain juga dimana dia juga dimaemnya pake kupat glabed. Mungkin udah ciri khasnya sini kali ya. Sate dimaemnya bareng kupat glabed. Tapi over all sih enak banget.

































Untuk minumnya, pesen es teh manis aja. Pakenya teh tong tji...seger sih...walau gelasnya gede banget kayak gelasnya Bapak-Bapak. Makanya Mbul paroan hihi. Alhamdulilah, gerimis sore-sore, peyud ini dah terisi sate yang wuinak tenan, rasanya pengen balik lagi dan balik lagi kalau nextnya lewat daerah Tegal lagi. Tamas sih yang antusias ke sini. Jadi berharap next trip kalau lewat Tegal mau ajakin Mbul ke sini lagi. Apalagi secara harga juga merakyat banget. Dengan sate yang segini enak, rasanya worth it kok...

Okey, segitu aja dulu cerita kuliner Mbul kali ini. Bagi Teman-Teman yang mampir daerah Tegal, bisa banget pinarak mampir Sate Putra Pak Naseh yang spesialis ayam kampung ini. Rasanya wenaaaak.... 










MasyaAlloh Tabaroqalloh, Mbul bisa mencicipi kelezatan sate ayam kampung Putra Pak Naseh...nyam...nyamm...



See you and bye bye

~Mbul Kecil~


22 komentar:

  1. Those chicken skewers look mouthwatering!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Angie, Mbul suka banget Sate ini...beda dari sate yang biasa Mbul maem. Yang ini daging semua...tapi bumbunya enak...dan dimaemnya pake ketupat berkuah

      (^・ω・^✿)ฅ(^・ω・^ฅ)

      Hapus
  2. ...thanks Mbul for this yummy post!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Tom...semoga post Mbul bermanfaat dan bisa menjadi referensi yang mau kulineran saat singgah di area Tegal dan sekitarnya

      ฅ(^・ω・^ฅ)

      Hapus
  3. I am a vegetarian - but I do like sate. A lot.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Elephant's Child, kalau buat vegetarian mungkin bisa cobain sate jamur kali ya

      (。・ω・。)

      Hapus
  4. Balasan
    1. Ya Margaret, ini adalah sate yang berciri khas...Mbul suka deh 🍡🍢

      Hapus
  5. Balasan
    1. Makasih Kathy...memang satenya enak (^・ω・^✿)

      Hapus
  6. Wah mantap nih
    pakai ayam kampung
    saya suka sate kulit
    kalau abang gerobak keliling, saya sering pesan sate kulit

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak Om Djangkaru, khusus kulit nanti Mbul akan balik lagi ah buat nyobain sate ini...yang kemaren baru maem dagingnya aja 😂

      Hapus
  7. Balasan
    1. Kayaknya si mau Uncle, Oyen apa sih yang ga mau hahahhaha
      ฅ(=චᆽච=ฅ)

      Hapus
  8. Kalau di Malaysia, ayam kampung lebih berkhasiat kerana dagingnya kurang lemak, tak seperti ayam biasa, yang dibela di ladang dan disuntik hormon supaya cepat membesar.
    Enak sekali sate ayam kampung ye, Mbul.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enak kak nur, Mbul suka sate ayam kampung ini, bumbunya meresap sampai ke relung hati mbul hihi

      (^・ω・^✿)ヾ(❀╹◡╹)ノ゙

      Hapus
  9. Aku tuh sbnrnya kalo sate dagingnya Thok juga kurang suka nit. Enakan pake kulit. Tapi seharusnya kalo sate ayam kampung dagingnya lebih sedep sih. Ga sekering ayam broiler kan yaaa.

    Cuma memang kulit ayam itu jauuuh lebih enak hahahaha. Ngebayangin rasanya ini langsung ngiler bangettt. Pasti sedap kali bumbu marinasi beneran meresep.

    Sate2 di kawasan Tegal sana memang enak2 kok. Tiap kali makan sate di sana aku ga pernah kecewa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak emang yang dicari kulitnya wkwkwk...

      iya Mbak Fanny, pak suami yang hobi ngajak mbul kulineran, dan salah satunya yang di tegal ini malah beliau yang antusias ajakin aku ke sini 🍢🍡

      (^・ω・^✿)

      Hapus
  10. kalau ada pilihan sate daging aja atau kulit atau campur, aku akan memilih sate yang isiannya daging semua. Soalnya aku sendiri sebenernya ga terlalu suka kulit, mungkin kalau dalam satu tusuk cuman diselipin satu daging kulit, masih oke juga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Mbak Ainun, sate pak naseh tegal ini cocok banget buat penyuka sate daging, bumbu enak dan ada ciri khasnya karena dimakan bareng kupat glabed, makanan khas tegal😊, monggo dicoba kalau singgah ke Tegal

      Hapus

I'm Mbul. Thanks for visiting here and dropping by. Your comments are always appreciated. Happy blogging ฅ(^・ω・^ฅ)