Selasa, 19 Maret 2019

Pregnancy Diary : Cerita Kehamilan Anak Kedua Trimester 1,2,3


Pregnancy Diary : Cerita Kehamilan Anak Kedua Trimester 1,2,3

Jadi, sesuai ama judulnya, maka kali ini aku akan menulis tentang pengalaman hamil anak kedua yang baru sempet aku ceritain sekarang. Karena seperti biasa, klo nulis tentang kehamilan tuh aku beraninya jika dan hanya jika anaknya uda dilahirkan ke dunia. Makanya pas hamil kemaren ga banyak cerita ini ono kucrut karena yah itu tadi, parno klo cerita-cerita sebelom lahiran. Biasalah, wanita hamil kan sukanya mikir yang ga-ga, ye ga hihihi. Jadi untuk meminimalisir pikiran aneh-aneh tadi, maka sementara aku 'keep' sampai beneran resmi brojol sehat sempurna tanpa kurang suatu apapun.

Foto kenang-kenangan waktu aku hamil si adik dari tm 1,2,3

Pada suatu ketika, di awal tahun 2018, dimana aku baru saja selesai kontrol post SC yang terakhir, terjadilah percakapan berikut antara kami dengan Pak Dokter.

Dokter : "Oke ya, rahim Mba Gus uda kecil lagi. Uda bagus ni ukurannya. Uda kuat." (Sambil nyak-nyuk-nyak-nyuk ngarahin alat usg ke arah perutku yang uda mulai rataan).

(Dalam hati bertanya, uda mirip perutnya Jeniffer Bachdim blom Dok?) Terus samar-samar terdengar jawaban, cencuuuw saja tidak Maliiiih.

Krik..

Kriik...

Kriiiik...

Oke aku yang halu. Lanjut lagi ya percakapannya.

Dokter : "Gimana ? Kira-kira mau langsung pasang KB sekarang apa ga ?"

Aku dan Pak Su sepakat menjawab : "Blom dulu Dok. Sementara pake alami dulu".

Badan belom siyap klo dipasang-pasang sesuatu. 

(Uda pede bae dong kami ga kepikiran bakal langsung hamil karena pengalaman sebelomnya juga buat hamil aja lama).

Dokter : "Beneran nih? Tapi ntar klo 'jadi' tetep dijadiin aja loh ya, hahahhaha."

Aku dan Pak Su cuma mesam-mesem aja. Walau dalam hati berkata, "Ah mosok sih bisa langsung auto hamil lagi ?"

Sepertinya ku masih sangsi.

Aku : Emang uda isa hamil lagi gitu Dok klo kondisinya baru rampung SC gini?

Dokter : Ya bisa lah. Ada tuh kejadian di pasien saya, abis kontrol post sc, beberapa minggu berhubungan tanpa kontrasepsi ya bisa langsung hamil".

Aku : "Oh ya? Aman gitu dokter ?"

(Kok gw jadi ragu gini ya, tapi muka-muka Pak Su seperti malah mengaminkan klo seandainya gw hamil lagi).

Dokter : "Makanya kira-kira mau pasang sekarang ga?

Aku dan Pak Su malah pandang-pandangan galau, tapi beberapa menit kemudian sepakat ngejawab : "Sementara mau coba alami dulu deh dok, pake sistem kalender."

Dokter : "Oke deh, tapi ntar klo 'jadi' beneran tetep dijadiin aja ya, hahahhaa.."

AHSYIAAAAAAP (KATA ATTA HALILINTAR #EH)

Dan benarlah apa yang diprediksikan oleh Pak Dokter sebelumnya.

Dikarenakan aktivitas kimpoy yang terlampau heboh, maka beberapa bulan kemudian didapatlah tespek garis dua setelah adanya tanda-tanda kehamilan. Pusing-pusing, lemes, pokoknya aneh deh. Tapi bukan pusing biasa. Pusingnya kayak pas pusing hamil Asyiqa. Itu artinya akan ada adik baru buat anak w yang kala itu masih berusia 5 bulan. Alemooong....monmaap pembukaannya rada-rada konslet karena uda lama ga ngeblog, jadi masi meraba-raba dulu kayak gimana pemanasannya. Hmmmm... 

Oh ya, kejadian hamil kesundulan ini tadinya berawal dari the power of kata-kata. Jadi sebelum berhasil melancarkan serangan gombal-gambilnya, Pak Su sempet ngeledek aku yang kira-kira bunyinya begini ni :

Pak Su : "Kali dirimu masi kangen ama dokter Iwan Ma (ini artinya gw dikode suruh hamil lagi apa ya, terus kontrol-kontrol lagi ke dokter Iwan ?)".

Gw : "Pa inget lho Pa, Acyiqa masi 4 bulan ini..."

Pak Su : "Selow Mbul...selow."

Gw : "E tapi beneran, ntar nyusuinnya jadi kacaw loh Pa. Rempong akutuuuu...

Pak Su : "Santaaaay..." (e tapi tetep ae grasak-grusuk-tek dung jes-jes-jes, nyampe akhirnya beberapa minggu kemudian eke tespek lagi dan didapetlah garis dua pada tespek itu, omegod antara shyock dan ga percaya.)

Tapi karena uda terlanjur basah, yaudah diputuskanlah buat memastikannya ya ke dokter lagi. Apakah jadi hamil atau cuma penebslan dinding rahim.

Singkat kata, masuklah ke sesi trimester, 1,2, sampai 3 di kehamilanku yang selanjutnya ini. Eke bikin part-part aja ya, biar gampil bacanya.

Cerita Kehamilan Trimester 1

8 Mei 2018 (Pertama kali kontrol setelah testpack positif)

Abis ditimbang tensi (BB : 52,8 kg, tekanan darah : 120/80), kucluk-kucluk-kucluk datenglah kami ke ruang obgyn dengan hati dag-dig-dug duerrr gubrag gubrag gubrag jeng-jeng-jeng. 

Masi sangsi, antara beneran hamil atau ga. Hamil atau cuma penebalan dinding rahim. Tapi pas ditespek berkali-kali, 2 garisnya terang semua je, ga ada samar-samarnya sama sekali. Jadi ya haqqul yakin. Pasti beneran hamil nih. 


Terkejoed aku terheran-heran manakala mendapati tespek garis dua lagi, sementara baru 4 bulan yang lalu baru aja selesai lahiran

Kebetulan waktu itu juga sekalian abis vaksinin Acyiqa PCV dan rotavirus ke dokter Ariz Pribadi, jadi pulangnya bisa langsung mampir ke poli obgyn dokter Iwan buat mastiin bener ga-nya hamil (lagi). 

Pas ketemu ama dokternya, beliau kayak pasang muka bingung. Antara main tebak-tebakan, ini Mbak Gus mau konsul apa ya kira-kira ? Keluhan pasca SC kah? Uda haidkah? Atau apa ?

Dokter : "Hallo Mba Gus, hallo Mas, apa kabar? Gimana, ga ada keluhan kan post SC-nya?"

Aku : "Ng....nganu Dok, sebenernya kemaren saya tespek lagi dan tau-tau garis dua. Itu apa ya....?" #Pasang wajah tanpa dosa.

Dokter sejenak bingung. Buka-buka catatan relam medikku, terus kayak nyari-nyari sesuatu.

Dokter : "Ada riwayat miom dan terapi endrolin ya?"

Aku : "Ho oh."

Dokter : "Hphtnya kapan ya ?"

Aku : "Belom sempet haid dok dari kontrol post sc terakhir itu."

Dokter : "O belom sempet haid?"

Aku : "Iya Dok."

Dokter : "HAAAH BLOM SEMPET HAIDH ?" (DENG ENGGA INI AKU YG ISENG MAININ CAPSLOCK).

Dokter : "Tuh kan bandel sih hahaha.... Ayok deh langsung aja kita liat. Beneran jadi apa ga nih. Tapi klo beneran jadi, kita jadiin aja loh ya."

Ahsiaaaaaap !

Lalu aku di-USG transvaginal, dan ternyata di layar monitor uda terdapat kantong kehamilan dengan uk : 4-5 week. Belom terlihat detak jantungnya sih. Tapi kata dokter uda jadi nih. "Selamat, beneran hamil. Tapi kita tunggu aja 2 minggu lagi, kira-kira uda ada detak jantungnya apa belom? Klo  udah berarti normal. Good condition. Klo ga ya nanti dia akan stag dan ga sesuai umur kehamilannya, kayak pas BO dulu. Mudah-mudahan sehat dan kuat ya." 

Jadi pulange aku langsung diresepin Folamil genio dan Thrombo aspilet. Klo rasanya sendiri sih waktu itu belom begitu kerasa ya. Belom mual muntah juga. Ya berasa kayak orang biasa aja gitu. Dan itu sempet bikin aku kuatir lantaran pernah ada riwayat hamil ga berkembang dengan gejala ga ada mual muntah sama sekali. Tapi untung aja abis itu ditenangin ama dokter klo mual muntah itu biasanya dateng di uk 7-8 week, jadi tenaaaang nda sah khawatir....Insyaalloh semua sehat. 

18 Mei 2018 

Dua minggu kemudian, balik lagi buat mastiin ada detak jantungnya apa ga. Abis ditimbang tensi (BB : 52 kg, tekanan darah : 120/70), diriku langsung ngadep ke dokter karena ada keluhan flek selama 2 mingguan. Intensitas fleknya masih agak jarang sih, namun tetep aja bikin takut karena kan masih hamil muda banget. Tapi setelah di-USG trans v, uda keliatan detak jantung janinnya yang ditandai dengan adanya kedip-kedip putih di layar USG, jadi insyaalloh 'jadi'. Berkembang sesuai umur kehamilannya. Paling saran dokter sih banyakin istirahat aja. Jangan sampai kecapekan. Obat masih tetep lanjutin Folamil Genio dan Thrombo Aspilet.

Juni 2018

Balik ke dokter lagi karena kali ini ngefleknya lumayan banyak. Hampir tiap abis aktivitas pasti darahnya ngalir kenceng. Kayak haid hari pertama gitu. Warnanya pun merah tua dan sesekali kayak keluar gumpalan-gumpalan. Uda gitu rasanya mules-mules terus. Walau di tahap ini mual, muntah, dan pusing uda kerasa banget. 

Karena takut kenapa-napa, akhirnya ngadep dokter lagi buat mastiin. Abis timbang tensi (BB : 52,7 kg, tekanan darah : 120/80), curcol ke dokter karena takut banget kalo sampe BO lagi, lebih buruknya keguguran. Trauma. Tapi begitu diusg transvaginal, ternyata semua baik-baik aja. Ga kenapa-napa. Malah uk sesuai umurnya yaitu uk 8-9 week, hati ngedadak langsung lega. Plong rasanya.

Paling karena memasuki awal Romadhon dan buat meminimalisir BO dan juga keguguran berulang, maka dokter menyarankan untuk jangan puasa dulu klo kondisi ga fit. Klo sehat mah silakan aja. Cuma kita kan yang bisa mengukur dori. 

Jadi sementara emang aku ga puasa alias bolong 30 hari. Diganti dengan pilihan membayar fidyah. Udah gitu pada fase ini aku juga terpaksa sapih kakak dan menggantinya dengan susu formula karena tiap kali nyusuin selalu kontraksi dengan intensitas flek yang sering (alasan medis). Jadi biar babynya berkembang dengan baik, ga kejadian BO lagi kayak pas hamil pertama, ya aku manut aja apa saran dokter. 

Untuk kontrol kali ini Folamil Genio dan Thrombo aspiletnya masih tetep suruh lanjut.

3 Juli 2018

Berat badan uda 52,3 kg. Naik turun gitu emang trimester 1. Karena bawaannya mual plus ga nafsu makan. Terus pas kontrol tensi masih normal sih yaitu 120/80. Di sini, USG uda pake yang USG perut dan pas dicek ternyata uda uk 13 week. Kata dokter perkembangannya bagus semua. 

Obat masih tetep konsumsi folamil genio dan thrombo aspilet. Thrombo aspilet ini semacam pengencer darah yang dimaksudkan agar sari-sari makanan yang kita makan bisa terserap dengan baik oleh janin. Jadi meminimalisir BO juga.

Cerita Kehamilan Trimester 2

31 Juli 2018

Kontrol selanjutnya di uk 16 week dilaksanakan sehabis pulkam lebaran. BB naiknya mulai garcep yaitu 53,7 kg. Tekanan darah juga normal 120/80 walau ga bisa dipungkiri fisik cenderung gampang lelah di kehamilan yang ini. 

Keluhan lain ada keputihan sedikit yang menyerupai serpihan-serpihan tissue dan lumayan gatal. Obatnya diresepin canesten ovule yang dimasukkan lewat miss v tiap kali jelang tidur. Obat lain tetep konsumsi folamil genio dan thrombo aspilet. 

Oh ya, di uk ini klo ga salah debay juga uda mulai nendang-nendang gitu deh. Lucu banget. Berasa kayak sensasi tersendiri pas merasakan tendangan itu. Jadi kangen tendangan bayi lagi kan #eh.

Di kehamilan yang ini, ML juga pernah (pokoknya ga separno pas kehamilan sebelumnya, asalkan dikeluarinnya di luar karena cairan sperma memacu kontraksi).

Pantangan makanan ga ada. Kata dokter boleh makan apa aja kecuali makan batu *tu kan dokternya nglawak lagi haha. Etapi iya bener, kata dokter sih boleh makan apa aja. Even itu sate, mayonaise, pempek yang ada cukonya, de el el, dengan catatan jangan berlebihan. Dan juga jangan kebanyakan baca  artikel google yang blom tentu jelas siapa penulisnya.

28 Agustus 2018

Berat badan uda mulai meroket nih yakni seberat : 55 kg Nafsu makan uda mulai menggila. Apa aja doyan. Ga ada mual muntah sama sekali. Beda banget ama pas hamil kakaknya yang minum aja langsung keluar lagi. 

Pas kontrol, semua oke. Tekanan darah : 120/80. Uk uda masuk 19 week. Terus dibecandain ama dokternya. Katanya, "Uda penasaran belom ama jenis kelamin debaynya". Of corse jelaaas dong Dok. Lalu perut aku digoyang-goyang aka diuyeg-uyeg biar posisi si debay muter dan memperlihatkan jenis kelaminnya. 

Terus kata dokter : "Wah mantab nih, lengkap. Bakal sepasang ini. Dedeknya cowok. Tuh ada monasnya." Kyaaaaa....seneng banget banget banget. 

Terus kata si dokter juga kayaknya yang ini bakal ndut deh, terbukti waktu dicek ukurannya uda gede aja debaynya. Pokoknya beda ama si kakak yang lahirnya mungil banget yaitu hanya 2,7 kg, ehehhe... abisnya aku hobi ngemilin es sih di kehamilan yang ini. Ya es degan alias es kelapa muda, es teller, es krim, es jus, dll. Klo ga minum es tuh rasanya belom terobati rasa hausnya. Mana kan emang kerasanya kek haus terus gitu. Jadi everyday is an es day haha. Tapi ga papa lah ya, wong ntar bakal SC juga lahirannya. 

Untuk obat masih konsumsi folamil genio & thrombo aspilet.

28 September 2018

BB : 56,8 kg tekanan darah : 120/80. Uda semakin menggendats. 

Di Uk : 24 week ini, kami juga sempet babymoon tipis-tipis ke Bogor yang cerita lengkapnya uda aku tulis di blog aku yang wordpress. Sebenernya ga babymoon juga sih. Tapi ada keperluan buat nganterin uti diklat ke Bogor. Jadi sementara uti dines, kami capcus jalan-jalan. Pengen nginep juga buat penyegaran suasana (padahal aslinya modus pend ngajak jalan-jalan si kakak buat liat rusa di Kebon Raya). Ya walaupun jujur aja pegel banget waktu duduk di dalam mobil selama beberapa jam. Padahal cuma Tangerang-Bogor. Tapi karena pengen sekalian nostalgia pas masih pacaran, ya akhirnya ya hayuk aja jalan. Pak Su ngambil cuti 1 hari.

Obat : Folamil Genio, Thrombo aspilet

Cerita Kehamilan Trimester 3 

26 Oktober 2018

Aaaaak diriku klo ngaca uda berasa ikan buntal deh. BB : 58,3 kg. Tekanan darah : 120/80. Uk : 28 week. Uda mulai engab dan kadang ngos-ngosan. Kayak terengah-engah gitu deh. Tapi tetep kudu setrong sebab semua-mua bab ngopeni Acyqa masih aku yang pegang. Ya paling minta tulung ama Papanya, pas mandiin atau nyebokin doang (itupun sekali pas sebelom beliau berangkat ngantor) karena takut licin klo njunjung-njunjung bayi sampai ke kamar mandi.

Obat masih konsumsi : Folamil genio, thrombo aspilet.

23 November 2018

Kali ini perutnya keliatan tambah maju banget. Mungkin karena hamil anak cowok kali ya, jadi perut maju kayak semangka. Bulet gitu lah. Klo pas hamil anak cewek kan mbleber perutnya. 

Di uk ini, pas ditimbang, BB uda : 58,5 kg. Tekanan darah masih normal sih walau rada drop yaitu : 100/70. Mata juga suka gliyer kayak ngeblur gitu lah. Pas kontrol uk uda : 31-32 week. Kata dokternya, beneran deh debaynya kali ini endut. Dijamin pas lahiran bisa 3 kilo lebih nih. Ulala....ahahah.

Oh ya, di akhir tm 2 ini, kami juga uda daftar tabungan ibu hamil di RS Hermina Tangerang. Caranya yaitu dengan membayar deposit sebesar Rp 10 juta. Ntar sisanya tinggal dibayarkan pas Hari-H SC.  Klo ditotal-total ya sekitaran 17 juta untuk kelas 3. Jadi masih ada sisa Rp 7 juta. Tujuannya sih biar pas pulangnya dikasih cashback sebesar Rp 700 ribu. Lumayan kaaan. Ketimbang pas bayar on the spot pesen kamar, jatohnya ga dapet kortingan hehee.

Obat masih tetep : Folamil genio dan thrombo aspilet.

10 Desember 2018

Pertama kalinya menginjak berat badan di angka 60 kg ya di di uk 34 week ini. Ku ngerasa gendud bener anjiiirr. Tapi ga papa lah ya. Namanya juga trimester ke-3. Jadi ya wajar dong yaaaa klo ndud ahahha. Gendud-gendud begini juga masih keliatan seksi kok Mbul, ahahhaha #ngehibur diri sendiri, daripada kagak ada yang muji, hahahhaha. 

Di uk segini, strechmark ungu-ungu juga uda mulai nampak menghiasi betis. Kadang pas mau berdiri juga rasanya sakiiit banget. Kaki pegel bianget. Kayak kram-kram gitu. Garis item di bawah dada, perut, sampai atas area V juga makin jelas. Terus yang membedakan hamil ini dengan yang sebelumnya  adalah wudel ngedadak jadi bodong banget. Ampe nyeplak gitu klo pas pake baju gamis. Dan ini yang kemudian jadi bahan bullyan Pak Su saking seksinya ini udel bodong aku kala itu. Omegod....omegod...

Obat masih terus konsumsi : Asta Plus, Thrombo aspilet

24 Desember 2018

Uda deket-deket jadwal lahiran. Uk-nya uda : 35-36 week. Tendangan debay makin kenceng dan intens. Bahkan perut sesekali seperti ada sensasi bergelombang-bergelombang gitu. Klo berdiri agak lamaan, posisi bayi juga kayak yang  ndungsel-ndungsel area bawah. Jadi tu lumayan ngilu juga takut keburu mbrojol karena kan kami uda rencana SC dari awal. Jadi sebisa mungkin jangan sampai ada pembukaan alias mules-mules. 

Kontrol juga uda diberlakukan per satu mingguan. Di sini BB uda mulai : 61,4 kg. Tekanan darah : 120/80. Alhamdulilah normal. Ga tinggi lagi kayak dulu. Klo tinggi kan takutnya pre eklampsia. Namun karena pas ambil hasil lab, HB-ku rendah, maka aku dipeseni untuk banyak mengkonsumsi jus bit biar pas SC ga sampe dilakukan transfusi. 

Uda gitu, karena Berat Badan Janin (BBJ) gede, maka Thrombo aspilet yang selama ini rutin dikonsumsi, saat itu juga uda mulai distop. Begitu pula dengan Folamil Genio. Gantinya adalah folda. Ya semacam vitamin juga sih kata dokternya. 

Di uk ini juga sekalian daftar dokter anestesi biar pas hari H -nya ga gitu kemrungsung.

1 Januari 2019 

Tanggal 31 Uti dan kakung (bokap nyokap gw) kami datangkan langsung dari kampung buat sementara jagain kakak Acyq di rumah selama aku dan bapaknya sibuk ngurus lahiran. Alhamdulilah pas malam tahun baru mereka uda nyampe dengan diantar oleh kakak karena sebelumnya nginap semalam di sana. Sengaja beliau kami impor h-1 sebelum operasi, supaya beliau bisa latihan dulu  gimana cara mandiin Acyq, bikin susu, nina boboin, dll karena tanggal 1-nya itu aku uda harus nginep buat CTG. Jadi biar tenang istilahnya dan aku bisa fokus operasi. CTG ini dilakukan buat memastikan kembali gimana kondisi terakhir si debay sebelom besokannya bakal dilahirkan. 

Masuk ruang CTG bareng ibu hamil lain, dan di sana langsung berasa nostalgia kayak pas CTG Kakak Acyq. Bedanya, yang sekarang ini hasilnya bagus, belom ada kontraksi maupun bukaan jadi alhamdulilah uda boleh nginep di kamar pasien. Klo pas hamil Kakak kan dulu uda ada kontraksi, jadi musti ada aktivitas ngecek bukaan yang mana ngilunya bukan main. Terus semalaman harus nginep di kamar CTG pula yang tentu aja kurang bisa merem dengan nyaman. Nah, klo yang si adik ini kan uda langsung bisa oper ke kamar rawat. Tapi sebelumnya suruh makan dulu deng ama nasi goreng RS buat selanjutnya bakal puasa sampai tiba masanya operasi.

2 Januari 2019 

Operasi caesar yang kedua. Cerita selengkapnya tungguin aja ya...

Bersambung ...



26 komentar:

  1. Ya ampun mbaaa... Aku berasa ikut ngerasain hamil, menggendut loh baca ini. Ya Allah.. Luar biasa yaa.. Dan alhamdulillah sehat, dapet sepasang pula sudah. Semoga jadi anak yang soleh dan soleha ya mbaa.. Aamiin ya Rabb.

    4 bulan terus hamil lagi itu kisahnya kayak mbaku. Katanya banyakin aja sebelum umur 30, gitu. Sekarang anaknya dah 3.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha auto menggendut ya rum
      Thx dah meresapi waktu baca

      Iya rum alhamdulilah sebelom kepala 3 uda nabung 2 anak

      Amiiin makasih aunty arum ^_________^

      Hapus
  2. alemoooong
    aku juga terkejut dengan cerita mbak nita
    superr pokoke ya
    kudu ashiaaapppp

    aku malah fokus ke dokter e
    kayake lucu sampek bawa2 monas segala wkwkww

    semangat mbak...
    kedhini kedhono ya berarti alhamdulillah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh mas ikrom doktere humoris bin ramag
      Kami sampe ga pernah ganti dokter dari jaman promil sampe mbrojol 2 kali hahhaha

      Yeppp kedhono kedhini, ntah ntarnya jadi sendang kapit pancuran apa pancuran kapit sendang #eh

      Hapus
  3. Tinggimu berapa Nit? Berat 58 kg itu beda tipis sama beratku sekarang :D

    Kayaknya yang ke 2 ini persiapan lahirannya udah pengalaman ya jadi udah lebih terstruktur, halah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diriku agak bantet bantet klab jeung, 155 ajijaaah ahahaaa
      Antara uda khatam bin pastah biar cepet pulih n tinggal menghadapi kerempongan selanjutnya hahaha

      Hapus
  4. paragraf2 pertama sukses bikin aku cengar-cengir. lawak juga kamu nit, kimpoy segala dibahas lah. ngakak parah. btw, dokter iwan juga lucuk banget yaa. jd pengen kontrol ama doi juga kalo nanti hamil (lagi). hahaha

    lalu setelah lahiran kedua ini kamu kb gak nit? sharing ya kapan2. hehehe..

    oya, kamu gak pake bpjs dong ya lahiran? apa emg rs nya gak kerjasama ama bpjs atau begimana. lumayan juga yaa biayanya.. huhu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahhaha biar ga spaneng ti, nyoba nglawak walo garing ahahha

      Iya ti kemaren akhire aku pasang iud
      Engga aku pake pribadi, cz klo bpjs jelas obatnya beda

      Ada aih yg kerjasama bpjs tapi aku milih yg jalur pribadi aja, biar cepet pulih ti

      Hapus
  5. hahahahah kamu kayak adekku. baru 5 bulan anaknya, udh kesundul. dan sbnrnya adekku termasuk yg hamil anak pertama telaat. makanya ga nyangka :D.

    aku sih dulu abis sc anak kedua,lgs saat itu jg dipasang spiral nit. udh minta ama dokter, pokoknya ga mau hamil lg, jd setelah si baby kluar, pakein spiral lgs. bius msh berasa, tau2 dokternya bilang spiral udh kepasang :D.

    jd sepasang yaaa kamunya ;). lgs lengkap.. alhamdulillah banget.enak jg sih kalo jaraknya deket gini. jd kyk kembar kalo si adek udh gedean dikit :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok sama mb adekmu ma aku hahahahhaha

      Iya aku juga akhirnya pasang spiral mb fan tapi waktu itu nunggu akhir masa nifas duluk

      Hapus
  6. mbaak, nunggu yang pertama lama tapi alhamdulilah langsung cuss dikasi yang kedua ya :D
    eh itu pas jadi adek Tenggara, dirimu belum dapet haid lagi setelah lairan mbak asyiqa ya ? kupikir nggak bisa lhoo nunggu haid dulu. akupun belum pasang KB mbak :P

    mamambul setrooong angon bocah 2 sendirian. rumahnya pasti meriah terus ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hooh mba serasa dikei hadiah kejutan bertubi tubi ma Guati Alloh

      Iya mb na aku blom haid terus tekdung maning hohoho

      Takkira ngeasi uda ngejamin aman maksude kb alami antibobol, nyatane kebobolan juga eikeh ahhahahahha

      Sentrooong mb na, ben bocah bocah sehat, mamak tak sakpole lah olehe momong wkwkk

      Hapus
    2. nah iyo maksudku juga demikian. pikirku ASI adalah KB alami. eh ternyat dapet rejeki lagi. hamdalah :)

      Hapus
    3. Ho oh mb na alhamdulilah dijabanin rempong sekalian

      Hapus
  7. Waah udah anak kedua tooh selamat yaa. Aku kmrn sempat waswas juga, setelah nifas kan udah mens la trus kok tiba2 bulan berikutnya ngga mens lagi. Takut kalo hamil lagi secara udah SC 3x, trnyata ngga, hormon aja kali ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin hihihi
      Mens lg di bulan keberapa pasca nifas mb?

      Hapus
  8. selamat ya punya momongan baru

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah. Tulisan yang mencerahkan

    BalasHapus
  10. Huaaa, kayaknya Mama Mbul emang ngefans nih ama dokternya, jadwal kontrolnya teratur bener, heheheh.
    Saya waktu hamil Kakak juga dikasih Folamil Genio ini, waktu Adek juga dulu Folamil, tapi yang Dedeknumber3 ini udah bukan Folamil heheh.
    Jadi penasaran nih cerita SCnya.. Dag dig dug juga jadinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini aku ulisnya sambil nginget inget dan liatin buku kontrol ijo dari rs nya mb di >_____<

      Hapus
  11. ok mantap sob buat infonya dan salam kenal

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^