Selasa, 07 Januari 2020

"Menu Masakan Padang Ini yang Aku Suka"



Siapa yang suka masakan padang kayak aku, cung !

#Saya Bu Guru...!!! 

(Nanya dewek kemudian dijawab dewek. Mesakke tenan #maklum blog makin sepi kakaaak, naga-naganya uda pada kemana tauk, hoho). Yawis kalau gitu aku mau cerita lagi ya. Mumpung anak-anak uda pada anteng, hihihi..

Sebagai orang Jawa, ternyata aku menyukai masakan padang. Gimana ga, di kanan kiri banyak betul rumah makan padang. Walaupun kalau menurutku pribadi paling enak itu Padangnya Padang Garuda. 

Baca juga : "Hakekat Nasi Padang"



Sebenernya pertama kali dikenalin masakan padang itu waktu aku masih SD. Yaitu, moment piknik keluarga di sepuratan Gembira Loka, Jogja dan Borobudur, Magelang. Bapak kan waktu itu masih pakai mobil carry. Tapi ga nyetir sendiri, melainkan minta tulung disupirin sama driver panggilan yaitu Mas Sugi. Soalnya kalau nyetir sampai Jogja-Magelang jauh. Takut kecapean. Maklum ngayah-ayahi wong papat alias aku, kakak, adek, dan juga ibu.

Nah, ternyata arah pulange ini, ibu inisiatif buat mampirin kami ke rumah makan padang yang ada di Magelang. Maksudnya kesian gitu uda bawa driver dan perut uda dalam keadaan lapar semua. Agaknya opsi yang paling pas adalah makan di rumah makan padang karena variasi lauknya banyak. Kebetulan, waktu itu aku memang belum pernah nyobain, jadi dalam hati membatin, boleh juga nih. Terus ngeliat bapak ngadonin sendiri karena modelnya berupa prasmanan, aku cleguk-cleguk pengen dong. Sepiringnya berupa nasi, daun singkong rebus, paru yang digoreng mekrok garing, kriuk-kriuk, dan tak lupa juga sejumput sambal hijau. Aku ngeliatnya kemlecer banget. Lalu kuambillah menu yang sama seperti yang udah dicidukin bapak. Sambel hijaunya juga kata bapak ga gitu pedes jadi aku ga gitu kuatir bakal sakit perut. Nah pas dicobain, eh la kok enak ya. Keingetan deh sampai sekarang. 

Nah, sebenernya, kebiasaan makan masakan padang ini berlanjut ketika aku udah mulai misah dari rumah orang tua, alias lepas SMA dan lanjut kuliah di Bogor. Di Bogor nyata-nyata rumah padangnya masih pada harga mahasiswa banget. Sering aku dapat paket lima ribuan malah udah dapat lauk dendeng-sambal merah-daun singkong. Bahkan kadang dibonusin sama paru, tinggal nambahin tiga ribu aja tuh. Murah banget kan jaman itu. Ga kayak sekarang yang begitu nikah harga masakan padang udah naik gila-gilaan. Ga usah udah nikah deh, pas lepas kuliah dan lanjut gawe di jakarta aja udah mulai mahal sih untuk paket 1 jenis lauk. 

Oh ya, ngomong-ngomong masalah judulnya, kalau untuk jenis menunya sendiri yang paling aku suka dari masakan padang diantaranya :

Paru Goreng

Ini favorit nomor 1 nih. Makanya kalau ke rumah makan padang, menu 1 ini yang wajib aku sertakan ke dalam piring. Parunya bukan yang garing banget ya, melainkan yang masih agak kenyal-kenyal jadi ada sensasi waktu ngunyahnya. Sayangnya, kadang diirisnya tipiiiiiis banget. Juga harganya yang terbilang mahal. 2 potong paru tipis dikenai Rp 15 ribu. Belum ama nasi dan sayur lain. Bisa sih bikin sendiri, tapi yang jago bikin ini ibu. Biasanya malah ibu bikinnya pas khusus hari lebaran. Jadi kalau orang bikin opor, ibu bikinnya paru goreng tepung. Kuncinya supaya ga amis, sebelum digoreng, si paru dialub-alub dulu pakai tumbukan bawang putih, kunyit, dan garam yang banyak. Habis itu diamkan sampai meresap, baluri tepung goreng, rendam dalam minyak panas sampai matang. Dijamin rasanya gurih banget. Matengnya pun merata. Kalau aku masih takut sering amis sih andai nekad bikin sendiri.

Balado Ikan Bilis

Ini juga favorit aku banget. Balado ikan bilis. Ikannya kecil-kecil yang dipedes manis, tapi rasanya kriuk-kriuk. Ikan bilis konon banyak ditemukan di area rawa-rawa atau danau, tapi ga menutup kemungkinan banyak pula dijual di pasar tradisional. Seporsi lauk ikan bilis kalau di rumah makan padang langganan kena Rp 15 ribu. Sedikit sih. Tapi enak, gimana dong. Biasanya kalau lagi mentok ga ada ide mau masak apa, ya kami beli aja Rp 30 ribu buat makan sehari 3 kali. Rasanya udah enak banget loh walau dimakan cuma pakai nasi panas.



Sambal Merah

Sambal merahnya masakan padang ga kalah enak dari sambal hijaunya. Yang aku suka karena pedesnya ga begitu nyegrak, jadi sekalian ama tumbukan kasar kulit cabenya bisa ikut kemakan. Meminimalisir mubazir. Mungkin karena pakai cabe merah besar dan keriting kali ya jadi pedesnya pas. Rawitnya sih ada, tapi dominan yang cabe gedenya. Terus yang bikin menggugah seleranya lagi adalah ada aroma daun jeruknya yang bikin sambel jadi kerasa wangi. Juga tomat. Jadi kalau diblend jadi satu, wslaupun masih model ulegan kasar, rasa sambelnya itu manteb.

Sambal Hijau

Sambal hijau masakan padang jelas ga ada yang ngalahin. Ga pedesnya itu loh yang bikin aku berani nyendok banyak-banyak. Apalagi karena sambelnya juga digoreng dulu, jadinya makin mantab walaupun cukup berminyak.

Dendeng Balado Basah

Dendengnya masakan padang juga aku suka banget. Sebelas dua belas lah ama paru goreng. Cuma emang biasanya setipis angin, jadi makannya kudu diawet-awet hihi. Dendeng masakan padang paling maknyoss kalau di atasnya dibejekin sambal merah. Atau biasa disebut dendeng balado basah. Jadi ada perpaduan antara si daging dendeng dengan pedasnya ulegan cabe khas balado. Cocok banget dimakan pake nasi panas yang masih mengepul. 

Daun Singkong Rebus

Ini sih udah paket ya ama 1 piring nasi padang dengan lauk apa aja. Yang kusuka dari daun singkong rebusnya masakan padang adalah, ada sensasi bumbu bawang putih dan minyaknya. Jadi rasanya ga hambar-hambar banget alias ada gurih-gurihnya. Apalagi kalau makannya dicampur sambal hijau, wuiihhh....josh banget. Pernah sih aku coba bikin sendiri. Tapi hasilnya zonk. Teksturnya masih wuled dan gurihnya ga merata. Tetep enakan beli sih ya kalau daun singkongnya masalan padang, praktis wkwk... 





Gulai Tunjang

Ini favorit Pak suami sih. Aku lumayan suka juga walaupun rasanya cukup berat karena santannya yang kental juga kikil dan jeroan yang cencuw saja full of kolestrol hihihi...

Nah kiranya segitu dulu updatean kali ini. Bundah Beby Mbul akan kembali mengelonih bayi-bayi.

Kalau kalian sendiri, menu masakan padang apa yang kalian sukai ? 

18 komentar:

  1. Dulu masakan Padang itu kelihatan mahal dan ekslusif, tapi sejak disini banyak warung Padang serba 10 ribu, kelihatan nya warung Padang tidak beda jauh dengan warteg.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Klo sekarang justru yg kurasskan makin mahal je

      Hapus
    2. Beda daerah kali, coba kesini aja, banyak rumah makan Padang serba 10 ribu. Mau pakai daging atau ayam juga tetap 10k..😁

      Hapus
    3. Ada jug sih di sini yg paket serba 10 ribu, tp rasanya jsuh lebih enak yg rada mahalan klo di tempat langganan ku

      Hapus
  2. Bah, jangan ditanyaaaaa kalau soal masakan Padang, saya hampir suka semuanya hahaha. Masakan Padang ini adalah masakan yang selalu saya rindukan kalau lagi nggak di Indonesia~ :D favorit saya pastinya Rendang, lalu Dendeng, ada juga Ayam Balado dan Ayam Popnya. Telurrr dadar, telur balado, Paru, huhu Ditambah sayur singkong plus sayur nangka dan kuahnya yang sedap, terus sambal merah dan sambal hijau. Haduuuh haduh jadi laparrrr :<

    Menurut saya masakan Padang itu lezat luar biasa haha, kalau di Bali masih ada seporsi harga 15.000-an :D biasanya isi nasi, lauk (ayam, rendang) dan sayur. Kalau isi lauknya telur 10.000an~ murah meriaaaah, tapi belinya di area lokal ya jangan di area wisata. Bisa naik berkali lipat :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oiya aku lupa blom nambahin ayam pop, pantasan tadi aku sempat mikir kok kayaknya liat menunya dikit, apaaa ya yang lurang ternyata ayam pop sodara sodara xixixi

      Hapus
  3. Saya rada kurang suka menu nasi Padang karena berlemak banget. Banyak menunya yang dimasak pakai santan sih ya. Dan kalo harus pesan nasi Padang, saya paling seneng menu ayam bakarnya.

    Asli jarang banget makan nasi Padang dan bukan yang pengenaan juga. Lebih milih menu sundaan ketimbang Padang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah dikarenakan berlemak banget jadi aku,mengakalinya dengan metode keringan aja din, yaitu sayurnya aku pake daun singkong rebus ga pake kuah nangka
      Tapi sambel hijaunya yang banjir huehehhe #tetep aja yak lemak hahah

      Hapus
  4. aku gak suka paruuu..
    balado ikan bilis keliatannya enak banget, tapi ku belum pernah nyoba. jarang deh ngeliat ikan itu di kang nasi padang. Eh? atau aku nya yang gak ngeliat yaa.. hihi..

    kalo menu favorit aku mah gulai tunjang.. hemmm, ampunn dah jadi ngiler kan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cobain ti, enak loh balado ikan bilis, tapi masing2 rm padang bisa jadi beda2 ding rasanya hihi

      Gulai tunjang manteb tapi abis itu suka nyesel makan banyak, dan pingin diet hihi

      Hapus
  5. HEHEHEHEHE

    Senangnya liat orang suka makanan padang
    bangga gitu :))

    Btw kalau di sumbar, ikan bilis itu hidupnya di danau singkarak dan danau maninjau, Mbak Mbul

    Di sumatera barat juga

    Nggak ada di rawa atau tempat lain.
    Spesifik danau itu ajaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah makasih tambahannya aul, ternyata klo di sana cuma di danau 2 itu aja yak

      Berarti klo yg dah di jawa mungkin hasil supply dari sana dan dah dijual di pasar kali ya

      Hapus
  6. Maskaan nasi padang emang juaranya lah, hampir setiap hari ke warung nasi padang.. selain enak juga murah heheh

    BalasHapus
  7. Lapaaaaaaarrrr..
    Saya suka masakan Padang, meski nggak suka-suka banget juga, hanya karena saya besar di Sulawesi, sementara sekarang di Jawa yang notabene masakannya manis, makanya saya lebih suka beli Padang ketimbang makanan Jawa hehe.

    Di dekat tempat tinggal kami ada banyak rumah makan eh warung ding, PAdang.
    Tapi ada satu yang paling enak menurut saya.

    Enaknya itu karena rasanya tuh soft, nggak kuat kayak Padang lainnya.

    Dannn saya suka banget ama ayam gorengnya hahaha.
    Sungguh nggak keren ya, ayam goreeengg lagi.

    Sambal ijo juga enak, sayur daun singkong juga.
    Tapi karena mama saya dulus ering bikin sayur daun singkong gitu, menurut saya enakan masakan mama saya, soalnya bumbunya nggak banyak, maklum mama saya nggak pinter masak hahaha

    Tapi kalau ikan, saya suka banget, cuman kayaknya ikan kecil gini nggak ada di warung dekat kami itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bhahaha biar kata ayam horeng tapi klo rasanya uda enak mah tetep ae sikat ya kak rey
      Klo ayam, aku ayam pop aukanya hihi, digorengnya bentar aja, jadi biar warna masi pucet, rasanya alamakjang lembut lumayan basah gitu tapi enduul

      Hapus
  8. Ikan bilis memang enaaaaaak. Aku juga suka menu itu nit. Menu fav ku kalo ke rm Padang, biasanya sih ayam pop, ayam bakar , balado ikan bilis, ato paru goreng :D. Dan fav nasi Padang ku juga garudaaaa hahahaha. Itu ayam pop nya mantep.

    Isssh jd kangen nasi Padang kan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Toast mb fan, padang garuda emang tak tergantikan yerutama ayam popnya hihihi

      Iya, ikan bilis ini emang enaknya ya karena ga seberminyak yang ada santennya hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^