Kamis, 13 Februari 2020

Bunga-Bunga Krokot yang Bermekaran di Depan Rumah....



Bunga-bunga krokot yang bermekaran diterpa angin *uwuwu betapa cute-nya #wetetetetett ga pantes luh Mbul bersentimentil-sentimentil ria. Ga cocok sama sekali, Kat kat kaaaat ! Hahaha... Ya monmaap saianya emang lagi terbawa suasana. Tatkala memandangi bunga-bunga krokot yang mungil dan berwarna merah jambu ini, ingin sekali ku menjelma sebagai ibunya Atasinchi dan menyanyikan lagu ~ "Mawar meraaah penuh gairahhh". Sungguh kuasa Alloh yang mampu membuatnya bermekaran di jam-jam yang sama--pada pagi hari saat udara masih sejuk-sejuknya, lalu perlahan menguncup sendiri begitu matahari berada di atas peraduan.



Aku memfotonya dengan kamera Canon G7X Mark II yang kubeli pada tahun 2017. Sebuah keputusan membeli kamera yang tadinya mau kugunakan untuk merekam moment ketika aku mulai dikaruniai bayi-bayi momsnen nan lutju-lutju ituh. Eh sembari itu pula, bisa kupakai buat keperluan ngeblog. Jadi sekali mendayung dua tiga pulau terlampuai. Walaupun judulnya kudu ngegasak celengan ayam sebesar tujuh jeti rupiah kurang lebihnya, hoho.. Kapan-kapan deh aku post di laman tersendiri mengenai spek-spek dan contoh foto dari kamera ini. 

Back to bunga krokot. Ini mekarnya beneran cantik deh #beda banget ama admin yang semakin buduk inih #hoho. Perawatan aja ga pernah #PLAK. Warnanya macem-macem. Ada yang pink pucat, ada yang merah, ada yang putih, ada pula yang pink fanta. Ada yang model tumpuk, ada pula yang biasa. 

Bunga krokot kalau di kampung biasanya tumbuh liar, tapi kalau yang di sini tumbuh berkat tangan dingin Pak Dhe tetangga yang emang piawai masalah tanam-menanam. Nandur apa aja jadi dia. Media tanamnya berupa tanah yang masih milik perumahan. Emang dasarnya udah subur, jadi ditanami apa aja jadi. Bahkan ga cuma bunga, sayuran pun ada. Kayak bayam, cabe, atau okra. Okra tumbuh liar deng. Tau-tau ada aja dan tingginya udah menyamai pundak orang dewasa. Malah udah pada berbuah. Warnanya ijo-ijo pula. Tapi ga ada yang doyan okra sih di tempatku. Sebab rasanya kurang friendly di lidah. Pokoknya taman yang semula bekas gardu buat kumpul-kumpul aja, sekarang udah disulap jadi taman bunga atas inisiatif warga yang koordinator pelaksananya adalah Pak Dhe tetangga. 

Pak Dhe tetangga ini sebenarnya orangnya nggrapyak. Istrinya, Budhe tetangga juga orangnya ruamaaaah banget. Saking ramahnya kadang ya maknyuk aja tetiba uda diri di depan pager, terus nyapa : "Hallo Mbak Nita !". Padahal tadinya aku ga ngeh loh misal pas lagi buang sampah buat diambilin keesokan harinya, e tau-tau uda diri aja di depan aku #hahahha awkward. Terus dengan suara sopranonya yang super tinggi--ngalah-ngalahi toak mesjid *karena emang suaranya kencang banget...Beliau langsung ngebuka percakapan dengan kalimat persuasif yang seolah-olah mengajak : mari kita bergosippo... terus ya mau ga mau aku kudu terlibat dalam suatu obrolan yang puanjaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaang banget ngalah-ngalahi sinetron Tersanjung dari jamannya Lulu Tobing-Ari Wibowo-Reynold Surbakti sampe diganti Jihan Fahira-Jeremy Thomas-Febi Febiola, atau begitu kita ndongak ke atas, tau-tau langit udah peteng aja. Aku yang ga jago basa-basi lumayan keder juga kalau disuruh nanggapin cerita si Budhe ini. Rasanya kalau udah ketangkap basah kelihatan dari pager, ya udahlah tamat riwayatku #stress gw haha. 

Sungguh kadang-kadang aku mending keluar pas jam-jam ga ada orang ngetem aja di halaman ketimbang terlibat suatu obrolan yang panjang ini, soalnya bayi-bayi uda pada kode-kode morse sendiri minta dipegang mbokne kabeh haha... Ya Maklum sebenarnya akutuw orangnya pemalu. Jadi kurang luwes gitu loh kalau disuruh basa-basi. 






Percaya ga percaya, cerewetku itu cuma di blog aja. Sebab kalau ketemu aslinya pasti bada syock. Ya karena orangnya pendieeeeeeeeeeem banget....ama yang belom kenal terutama aku pendiemnya. Tapi kalo dah kenal ya cerewet juga sih haha. Etapi serius deh, aku ini tipe ibuk-ibuk yang ga jago public speaking, jadi ya ga cocok kalau diajak ghibah atawa gosip... Paling slametnya itu kalau pas ada Pak Suami yang aku jadikeun tameng buat nimpali ceritanya Budhe. Soalnya beliau orangnya supel plus jago membaur sekalipun ama pinisepuh macem Budhe atau Pakdhe ini. Paling aku diladak-ledek aja supaya lekas friend ama Budhe. Misal pas dari dalam rumah naga-naganya udah kedengar suara Budhe, ya hahahasembnya adalah diupyak-upyak suruh ndang keluar kandang buat ngancanih Budhe cerita #ti ti tidaaaaaaaaaaak !!!!!!!!! :D *Gustyanita Pratiwi


10 komentar:

  1. Nita, okra enak banget. Kalau aku di sana wes tak pek i kuwi, hahaha. Okra bisa ditumis atau langsung buat lalap. Tapi dia berlendir ya dalamnya. Kayak oyong tapi berlendir.

    Kalau krokot, di Semarang ada yang jual meski jarang. Enak banget dimasak sayur asem atau direbus dan cocol sambel. Serius, enak.

    Enak banget kompleknya ada yang peduli tanam menanam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu umb mb pit, mirip oyong atau gambas nek tempatku nyebute
      Ga nyangka bisa ditumis juga hahahhaha

      E beneran krokot bisa dimaem?

      Hapus
  2. Menurutku kalau orang yang cerewet di dunia maya biasanya sih nggak pendiem di dunia nyata 😂. Tapi ya mungkin Kak Nita pendiem, karena kita belum ketemu, lahhh 😂.

    Eh yang bener nih kak Nita pendiem.. Et dah dibahas lagi, padahal mau tanya soal bunga kemoterapi jadi buyar sama pertanyaannya 😬🏃🏃

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akutuw anomali fen hahaha

      Kapan ya kita bisa ketemu, moga one day bisa jumpa ya hihihi

      Hapus
  3. Salam sama Pakdhe tetangga, Mbak! Hahahaha
    Bunganya bagus banget, warnanya bikin seger.
    Ngomong tentang nanam apa saja hidup, ini macam Mama mertuaku.
    Dia nanam apa saja tumbuh, konon mereka yang seperti ini memang memiliki tangan dingin dan bisa jadi kalau masak enak, hahahha

    Bisa jadi, but who knows ya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya emang ada tipe2 orang yang piawai di bidang ini mb hihihi

      Serasa klo selingkup dg mereka kita disodorin kebun sayur gratis atau apotek hidup
      Mauk masak tinggal petik2 aja

      Hapus
  4. Saya sepertinya kebalikan bapak tetangganya mba Nita, soalnya apapun tanaman yang saya punya entah kenapa nggak ada yang hidup lama :"""( hahaha. Dulu pernah punya tanaman kecil seperti kaktus, itu mati. Terus tanaman yang warnanya merah, lupa apa namanya tapi untuk indoor, itupun mati :< padahal kalau ortu atau si mba di rumah yang urus pada hidup, tapi nggak tau kenapa pas ditaruh di tempat saya jadi pada hidup segan mati tak mau semua :\

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pucuk merah bukan yak hihihi
      Owaaa kaktus pun mati? E ini sih sama juga dg kuh mb, dikasih kaktus suvenir nikahan temennya bapak, e lupa ga disirem ya ngalamat tewas deh huhu

      Hapus
  5. Bunga bunga kecil namun penuh warna memiliki lipatan seni alam seperti mawar

    BalasHapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...