Minggu, 02 Februari 2020

Malam-Malam Durian !


"Horay udah musim durian sekarang...."

Hari Minggu, malam Senin kemarin aku dan Tamas ngerasa gabut banget. Seharian nungguin ujan kok ga reda-reda. Padahal sebelumnya uda safari ke mol buat hunting batik dan kebaya dalam rangka memeriahkan wisudanya Tante Anis di Solo. Tapi emang wisudanya masih lama sih yaitu akhir Februari ini (insyaAlloh), walaupun yang pada heboh justru mbakyuw-mbakyuwnya ini) termasuk juga kakak w yang di Bekasi) yang malah pada modus belanja brukat tunik di mol-mol middle class, haha.... 

Jadi Sabtu siang aku cuz ke Jakarta buat belanja. Minggunya di rumah aja. Karena emang langsung deres puol #seakan-akan ujan kemaren menebus satu hari yang penuh dengan matahari pada hari Sabtunya. Dari pagi nyampe pagi lagi ujaaaaaan meleee, menjadikanku cuma ugat-uget aja kayak tatung nangka bareng naq beiby dan juga Kangmas Prabu. 



Tapiiiii, malemnya nih yang uda pada mulai ribut. Ribut pend haland-haland maksudnya. Tamas dengan semangatnya langsung ngajakin aku buat ganti baju. Sementara Cyiqa udah "yok yok!" aja. Yup, bayiku yang satu ini emang suka spontan bikin ku ngakak lah, soalnya doi semangat betul tiap kali bapaknya uda cepak-cepak dompet ama kunci mobil. Udah mudeng kalau bakal diajak ke indomaret atau alfa sebagai ritual pengganti jalan-jalan yang hilang walaupun ujung-ujungnya pesti bubuk di carseat saking enaknya kena AC yang kayak diayun-ayun. Kalau si adek mah pasrah, yang penting uda nemplok di dadaku, ya udah.., bubug aja dia dengan tampang innocent, wekekek... 

Balik ke si Cyiqa..

Abis diledek Bapaknya pake kata "Ayok !" Eh langsung diulang-ulang beberapa kali. Katanya : "Yok ! Yok !" dengan suara cemprengnya yang khas plus tingkah yang sedikit gembelengan disertai senyum cekekekan yang minta diglitho disayang banget. 

Jadi, selepas sholat Mangrib, Tamas langsung ngode aku buat siap-siap. Pokoknya kalau ga cepet Mbul ditinggal, biar Tamas ama Cyiqa yang jalan-jalan. Mendengar ancaman ituh, ya udah, aku cepetan aja matiin semua alat elektronik yang ada. AC di kamar, kompor gas, TV, keran, lalu kunci semua pintu. Ga semua deng. Wong pintunya cuma satu, wkwkkw...Sementara doi njunjung bayi-bayi momsnen kami buat ditaruh di carseat masing-masing. Kebetulan memang carseat dua-duanya masih terpasang di jok depan dan juga jok tengah, jadi mayan ngurangin satu ritual khusus tiap kali mau bepergian. Terus abis itu buka gerbang yang langsung ketemu ama tukang ketoprak. Eh tukang ketopraknya libur. Ya sontak bikin ku pend tereak "Horeee ! Karena kali ini makan malamnya bukan ketoprak !!" #sebab ku ngincernya adalah bebek bakar #nglunjak. 

Oh ya, sebenernya deket tukang ketoprak itu ada laundry-an sih, dimana kami masih ada titipan 1 bed cover ama 1 matras protector sejak sebelum tahun baru #ampun dah Mbul Mbul sampe sekarang tu laundry-an belom diambil-ambil juga #lagaknya nyampe nunggu gajian Februari, e ini uda tanggal 2 belom juga diambil, wakakka. La ya gemana ga diambil, bonnya aja ketriwal #melirik sadis ke arah Tamas. Jadi mengingat bonnya belom ketemu ya udah sementara pending dulu ngambil laundry-annya. Dan mobil pun kembali melaju di tengah cuaca dingin Kota Tangerang sehabis hujan.

"E ini kita mau kemana Mas ?", tanyaku retorik padahal uda tau jawabannya belanja karena sebelumnya udah aku wa-in barang-barang yang abis diantaranya :  
Tissue kering
Tissue basah
Susu pediasure atau lainnya
Kresek besar, kresek kecil
Sedotan
Makanan kiloan
Gula pasir
Durian

"Itu yang terakhir termasuk Dek ?" 
"O iya dunk, termasuk, malah yang wajib banget ituh wkwkwk.!"
"Owalah Mbul..Mbul, ancen cerdas bojoku iki, wes bisa ngarani duren hahahah !"
"Yowes, jalan-jalan saja kita ke arah Sepatan......biasanya makin ke sana makin murah, soalnya kan makin sepi. Jadi, prediksiku sih lebih murah dari pada yang di kota !"
"Asiyaaaap, saia sih setuju saja Mas. Kalau perlu kita pesta sampai pagie..." #jyah Mbul sekate-kate mengagendakeun #tapi dalam hati sih seneng betul karena kalau bablas terus sampai Sepatan-Mauk-bahkan Pakuhaji, siapa tahu nemu durian yang tontok-tontok kayak akuh #merasa optimis.




Sepanjang jalan Tangerang emang banyak dihiasi orang jualan durian. Modelnya berupa lapak-lapak dadakan yang dibangun dari dinding bambu dan atap sederhana. Duriannya diturunkan langsung dari truck-truck. Katanya sih didatangkan langsung dari Palembang. Pake embel-embel "Matang dari pohonnya segala lagi", jadi otomatis membuat kami yang pecinta durian ini tergoda. Apalagi emang harganya murah walaupun bervariasi disesuaikan dengan bobotnya. Yang kecil ada yang Rp 10 ribu- 25 ribuan. Yang sedeng Rp 30-50 ribuan. Yang gede Rp 60-100 ribuan. Macem-macem. Kalau dari segi rasa, ada yang manis, ada yang manis agak pahit, ada pula yang belum ketahuan manis atau ga-nya. Sementara kalau dari segi warna, ada yang kuning, ada pula yang ijo-ijo. Yang jelas, kalau udah ngeliat durian digantung-gantung gitu, rasanya sia-sia kalau ga beli begitu lewat lapaknya, wakaka #ratjoen.

Pokoknya kami jalan santai aja, ngeliwatin perempatan Cadas, bablaaaaaas terus sampai ngliwatin Mauk, Sepatan, bahkan Pakuhaji. Ga terpikirkan sebelumnya yang kami kira bakal sepi, eeeeh malah ramean di sini daripada lapak durian yang arah kota. Apalagi yang dekat kantor kelurahan/kecamatan Mauk atau apa gitu (agak lupa), pokoknya yang deket RM Kelapa Ijo dan BRI, nah itu tuh pusatnya lapak durian paling muacet. Sebelum-sebelumnya tiap beberapa ratus meter sih selalu ada ya baik lapak yang besar maupun kecil, tapi ga tau kenapa kami kok tertariknya beli yang deket kecamatan atau kelurahan ini. Walaupun dibela-belain macet-macetan karena berdekatan juga dengan pasar, dan parkirannya lumayan susah, tapi demi bisa bereforia dengan durian-durian yang montok inih apa mau dikata, saatnya hajaaaaarrr ! Wekekkekek. 

Eh tapi sebelumnya kami sempat bablas gitu deh sampai daerah yang lumayan sepi yaitu uda masuk Paku Haji, tapi berhubung lapak duriannya  ramean yang sebelumnya, ya kami puter balik lagi. Tapi Pak Suami sih yang turun, soalnya aku jagain anak-anak yang dah pada ngempih di carseat. Kami pilih parkir di depan BRI karena sekalian mau ngambil uang tunai. Ya di situ banyak pula yang parkir dan prediksiku sih mau belanja durian juga kayak kami. Oh ya, sebelum Tamas cabut, aku buru-buru ingetin, "Jangan lupa fotoin Mas, jepret-jepret dikit. Buat konten aku Pih konteeeen !" Terus ama Tamas disewotin "Dimakan Mbul ojok difota-foto ae huw !" 

I ga mo tauk, pokoknya mauk difotoin yes siji aja, buat cerita di blog akyu hoho #maksa #jitakin Tubuuuul.

Tak lama kemudian, Pak Suami uda balik dengan 2 glundung durian di tangan. Wow, duriannya dapat yang lumayan gede. Bau semerbak pun langsung menyeruak ke dalam mobil. Anak lanang sampai mabok kebauan dan doi langsung ugat-uget kayak tatung hoho...

"Kok cuma 2 biji Mas?"
"Kan gede Mbul."
"O takirain beli 4 yang kecil-kecil Rp 25 ribuan kayak kemarin, itu loh Mas yang kecil-kecil tapi rasanya manis."
"Yang ini aja Mbul, lebih mantab. Semlohai kayak Dek Nita kan duriannya wakakka."
"Hedew, mang regane piroan Mas?"
"1 Rp 80 rebu."
"Dieeek, deneng mahal men?"
"Iya, tauk tuh ga bisa kurang jare. Tapi jarene sih bagus Mbul."
"Ntar ga mateng jangan-jangan."
"Mateng kok, kan udah diplekahin dikit ma bakule. Terus dilihatin dalemnya."
"Tapi dicicip urak?"
"Urak sih."

#jyah tevok zidat zaiya..

"Fotone ndi Mas?" #langsung mengambil alih hp Papih
"Urak sempet foto Mbul."

Whooooot ?! #manyun ro misuh-misuh.

"Kan buat konten Mbul tauk huuuw !"
"Konoh mudun dewe, trus foto dewe, weeeekk !"
"Ah sebel deh gw."

Hahaha....

Mobil pun jalan lagi. Beberapa ratus meter ke depan ada lapak durian lagi. Aku masih diiming-imingi mau tambah lagi apa ga. Ya kalau ditawarin sih maoook lah, masa kan ga maook hoho. Tapi mobil bablas terus nyampai liwat lapak durian yang lainnya lagi dan lapak durian yang lainnya lagi. Kali ini mandeg karena ngliat Cubul dah bimoli (bibir monyong lima centi) sebelum dapat foto lapak durian untuk khontehnnya. Nah, begitu dapat lapak yang sekiranya ramai, Tamas otewe ngecheck. Kira-kira 10 menitan lah tanya-tanya, eh begitu nyampe mobil, ga bawa duren di tangan. Katanya sih tadi dah dapat gede banget Rp 50 ribu, eh diambil ama orang. Yawes, sementara 2 itu dulu cukup ya Mbol...itu aja uda gede. Ntar kalau ga abis kan mubazir. Ya udah deh oke.










Tapiiii, sebelum kami cabcus ke rumah, mampir dulu ke Indomaret ama nasi goreng Bapake di jalan Km (ceritanya ada di postingan di bawah ini).

Nah, begitu sampai rumah....kebetulan nih, anak-anak dah pada bubuk. Jadilah Mbul ama Tamazz pacaran malem-malem jem 10-an makan duren berdua diiringi dengan bunyi hujan di luar sana yang mulai turun tipis-tipis lagi. 

Rasanya? Muanissss banget. Aduh ampe ga bisa berkata-kata mengungkapkannya #sawrie gw lebey hehehe..*Gustyanitaaa







11 komentar:

  1. Nita, aku bacanya benar2 menghayati banget soalnya penggemar durian juga dan lihat foto2nya bikin mupeng Ya Alloooohhh.

    Aku ketawa Nit, kita samaan. Kalo lagi ngurus anak, terus minta bapake foto2 demi konteeennn, hahaha.

    Duh, romantis banget ya. Enak2nya malam2 pacaran sambil makan duren. Hepi2 ya, Nita.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Awww makasih mb pit, uda baca cerita gejeku ini wkwk,

      Samaaaa aku juga laaaf banget ama durian, mau durian lokal atau monthong aku suka, tapi yang lokal biar kecil yg penting muanis aku suka, ketimbang gede tp anyep xixixi

      Dan tentunya pesta durian ala anak kecil ini bener2 menyenangkan mb pit

      Haha iya, disempet2in pas naq bayik bubug

      makasih mb pit ^________^

      Hapus
    2. E kok anak kecil yak, tadi aku mau nulis pesta durian ala rakyat kecil seperti kami, wkwkwk typo akuh

      Hapus
  2. Saya nggak makan durian tapi bisa turut merasakan betapa senangnya Mba Nita saat melakukan hunting untuk mencari durian :))) jadi ikut kebawa senang hehehehe. Karena beberapa keluarga saya juga makan durian, setiap kali musim durian datang, langsung mereka berbondong-bondong hunting durian :D

    Tapi harganya lumayan juga ya mba bedanya, yang kecil cuma 25 ribu manis, eh yang besar 80 ribuan hihi. Apa sizenya memang double dari yang kecil, mba? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mb, antusias parah kita
      Uda serasa liat harta karun liat gunungan durian tuh
      Mana lapaknya tiap berapa ratus meter ada trus lagi, dan rameeeeee
      Itu yang bikin euforia hahahhah

      Iya mb, variasi harganya tuh
      Yang 80 ribuan manis untungnya

      Yang berasa kek dapat jekpot tuh klo dapat yang daginge tebal isinya saucrit hihihi
      Size yg gede iya mb 2 kali lipetnya yang kecil

      Hapus
  3. karena sudha faktor U, kami mulai kurangi durian mba nit...jadi ngeces liatnya ih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, sebenernya aku juga uda kudu wanti2 jangan sampe kebanyakan mb fit #tutupin muka pake panci >______<

      Hapus
  4. aaaakkk gak kuat liat buah durian yang ranum2 itu. menggoda bangeettss. aku selama musim durian, baru beli satu kali doang. itu pun cuma 1 biji. yaampooonn, jadi pengen nagih janji suamik yang katanya mau beliin aku durian lagi pasca gajian.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahahahah, tatud darah tinggi yah say hahah
      Aku juga ni kudu waspadaaah klo uda umur segini mamam durian, tapi kadang ga tahan godaan gitu ngliat lapaknya dan bertebar aneka glundungan yang ranum ranum ituh #tidaaak_tolooohng hahahha

      Hapus
  5. Oh, ada wisudaan adik to. Pantesan mau ke Solo :D Jadinya nginep di mana mbak? Waktu itu kan Kayak sempet ninggalin komentar di tulisanku "baru nyari-nyari di Traveloka" apa ya? *lupa hahahaha.

    Dua duren 80ribu habis dimakan dua orang manusia saja? Nggak mabok mbak?

    Hahaha, memang ya. Jadi bloger itu ribet. Apa-apa kudu ada foto dan dokumentasinya. Biar bisa jadi bahan tulisan di blog. Kadang suka awkward gitu kalau aku, apalagi kalau pas perginya ke tempat-tempat yang memang nggak fotoable. Mau foto-foto kok rasane pie. *tapi demi konten ya, NEKAD XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um nu, nginepe wes dibookingke adekku aku tinggal rebahan tok wakakka

      Dua orang manusia sadja kisanak wakakkaka #tapi ditimbun neng kulkas sek ga dimakan sekaligus, kalau ga bisa teler kitah

      Iya kadang ribet tapi seru tapi yo dang kadang isin je fota foto mulu, paling enak nek bakule oke ya langsung jepret tapi nek ora ya terpaksa gowo muleh sik, difotone pas ning umah hahahhaha

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^