Laman

Sabtu, 23 Januari 2021

Bandung dan Kenangan Akan Pohon-Pohon Besar





Oleh : Gustyanita Pratiwi

Hey kamu!

Apa yang membuatmu selalu merasa Bandung itu punya tempat di hati?

Karena Bandung kayak pernah mengantarkanku pada sebuah dejavu panjang dimana aku menjelma sebagai tokoh Elektra dalam Novel Supernova Petir dan kamu adalah tokoh Mpretnya yang bertubuh kurus cungkring tapi selalu memperhatikanku dengan manis, lalu kita berjalan bergandengan tangan di antara pepohonan besar yang meneteskan embun, dan tiba-tiba kakimu yang kecil jenjang itu iseng menggoyangkan dahannya supaya air tetesan embunnya jatuh di atas kepalaku, sementara di depan kita adalah rumah bergaya Belanda bernama Eleanor yang kini disulap menjadi semacam warung internet, bahasa jadoelnya warnet, haha. Ga aku bertjanda. Bercandaaa... Maksudku, benar bahwa Bandung memang selalu punya tempat di hati, tapi sayangnya aku bukan tokoh Elektra yang punya kekuatan super bisa menyetrum orang. Sebab aku tetaplah Nita yang merasa bahagia ketika menulis. Walaupun tulisanku baru sekedar bisa diunggah di blog gratisan.


Digambar oleh Non Admin Gustyanita Pratiwi


Oh ya, tadi aku mau cerita tentang Bandung ya. Kota berawalan huruf B selain Bogor yang selalu punya tempat di hati. Nah kan kuulangi sekali lagi bahwa Bandung itu selalu punya tempat di hati --karena ya memang benar begitulah adanya, maksudnya dengan Bogor itu sebelas dua belas istimewanya. Sama-sama masih di Jawa Baratnya, sama-sama masih dinginnya, dan sama-sama membuatku susah move on karena kayak ada magnitnya. Eh tapi sekarang Bandung panas ya katanya. Pokoknya susah dijelaskan dengan kata-kata deh bagaimana aku mengistimewakan Bandung yang bahkan baru kukunjungi sebanyak 2 kali. Bagaimana bisa langsung suka? Entah. Aku tidak tahu. Tapi yang jelas ketika berkesempatan ke Bandung lagi walau cuma sebentar saja (dalam rangka lagi-lagi kondangan) rasanya kayak bahagia yang meletup-letup gitu dalam dada huhuhu...Walaupun aku ketar-ketir setengah mampus karena pertanyaan yang kuakui harusnya cuma retoris ya karena udah tahu jawabannya : "Eh ini kalau ke Bandung emang musti lewat tol Cipularang ya? Liwat km 90 yang terkenal itu huhuhu?" Dan akupun merasa ketika nyampe km itu lantunan doa selalu bolak-balik kukencangkan dalam hati. Karena jujur tol yang paling aku takuti adalah Tol Cipularang :'(. Tapi bagaimana caranya sampai sana kalau ga lewat Tol Cipularang? Masa kan harus terbang, hahahaha.

Pagi-pagi buta kukepak baju untuk 4 orang. Aku, Kangmas Prabu, dan 2 beby yang masih kicik-kicik semua tentunya dengan dibarengi omelan dari seseorang karena aku leletnya minta amplop. Mungkin kayak bulus yang sosoan lomba lari ama kelinci, hohoho. Leleeeeeet banget sumpah...jangan-jangan kayak jaringan wifi yang sukanya main ci luk ba itu....Memang malam hari, Kangmas Prabu sudah sounding bahwa abis subuh semua harus sudah siyap...eh tapi kenyataannya lain dong. Jam 6 an baru pada bangun. Mandi byar-byur, nyuapin kakak dan adek, nyebokin yang poop, nyiapin susu dan semua mua kan Embul yang melakukan. Eh ga semuanya sih, tapi hampir. "Gimana mau cepet atuh, kan di marih ngurus batita 2 orang, belom bisa mandiri semua lagi. Dan itu sebagian besar aku yang nanganin. Everyday hahahhaha. Tapi ya begitulah kalau udah ada acara keluar pasti selalu ada acara gw diomelin dulu karena memang kuakui aku emang lelet banget hahhahahha." Duh Kangmas, jangan suka mara-mara ngapa nanti cepet tuwak gantengnya ilang.

Bhaaakkk berangkat jam 6 tet...karena akhirnya cabcusnya sekitar pukul 7-an dan tambah dibumbui dengan perselisihan kecil--biasa lah ya hahaha....Ya pokoknya kalau sampai sana telat semua salah Embul! Titik ga pake komah! Hmmmm...iya iya gw terooosss yang salah gw teroosss #manyun. Ya karena undangan sih katanya jem 11 am sampe jem 1 siangan. Nah, estimasi sampe Bandung kan kalau dari Tangerang jam 7 pagi ya ngepress gitu kan. Ya semoga aja masih dapat makan prasmanan #eh piye piye? Dan belom cari tempat buat nginep dong gegara ya gitu lah riweh ga nemu-nemu yang cucmey karena undangannya emang dadakan. Udahannya aku lupa bawa mukena lagi. Tepok zidat.

Tapi ga pa pa, perjalanan walau dihiasi dengan mabok berjamaah, yang penting sepanjang tol menuju ke Jakarta dan Karawang muluuuuuuus banget. Ga ada macet sama sekali walaupun itu hari Sabtu yang aturan biasanya kan padet ya. Nah ini lengang alhamdulilah...terus nuju ke Tol Cipularang juga lancar walau sisihannya beberapa meter sekali itu ada truk-truk yang jalannya lelet kayak Beby Mbul. Tapi sepanjang Tol Cipularang mataku tuh selalu awas betul mantengin udah sampai km berapa. Sambil terus mantau Kangmas Prabu mastiin dia okay ga, ngantuk ga, dll..makanya kuajakin ngobrol terus karena deg deg an sumpah liwat Tol Cipularang itu. Apalagi kalau uda nuju km 88,89,95 sampai penghabisan kepala 90an duh ngalamat mata yang sebenernya udah remeng-remeng banget terpaksa aku jaga-jaga biar Kangmas Prabu ada temennya ngobrol hahahahahaha...#segitu parnonya gw huhuhu.


Deg-degan ya Alloh waktu detik-detik nuju km 90-95 Tol Cipularang



Bener aja kaaaaan....di km 95 kalau ga salah ada truk yang terguling. Pantas kok dari jauh udah puanjang aja antrian kendaraan yang melaju pas tikungan tajem di km itu. Iya, jadi tuh karena ada case truk terguling itu yang lain otomatis langsung pada jalan thimik-thimik #kek lirik lagu Jawa Dondong opo Salak.

Singkat cerita, akhirnya kami lepas juga dari Tol Cipularang dan udah mulai masuk Bandungnya. Wow! Tuh kaaaaaaan aku takjoeb!!! Selalu begitu kalau sama Bandung, kok kayak ada sesuatu yang lain di hati. Semacam deg-degan kayak pas ketemu cinta pada pandangan pertama, hehe. Tapiiiiii...ini karena ada tapinya nih...Tapiiii berhubung suasana kemrungsung pas mau berangkat ngopeni bayi 2, maka aku jadi merasa agak sedikit pundung karena kalau kuperhatikan lagi ootd ku waktu itu tuh jeyeeeeg banget. Masa ya aku kondangan krudungnya slup-slupan doang dong. Mana belom disetrika lagi karena diburu-buru seseorang #lirik  sapa yaaaa? Terus pas di tengah jalan kan Adek rada mabok tuh pas kusuapin pake bubur hayaaam. Jadi dia pake acara munte segala lagi kena bajuku. Juga krudung satu-satunya yang kubawa hadohh #menahan esmoci. Iya soalnya aku beli bubur di rest area tuh rasanya huasiiiiiiiiiin banget cem olang pend blaem blaem #eh.  Makanya krudung slup-slupanku jadi gupak muntahan, ahahhah. Terpaksalah aku 'kode-kode' morse ke Kangmas Prabu mbok yao aku diinggirin bentar ke toko jilbab gitu, hohoho. Terlebih ni krudung slup-slupan juga kan ya nda mecing sama baju kondangannya. Masa aku ditenteng kondangan dalam keadaan begindang kan yang ada malu. Melihat tampangku yang sudah mulai menunjukkan tanda-tanda bimoli (bibir monyong 5 centi) akhirnya Kangmas Prabu pun mengiyakan aku buat beli jilbab dulu. Tapi beli jilbab dimana di waktu yang uda mefeeeet begini. Secara nyampe sana udah mo jem 11 siang...dan di undangan resepsinya jare tutupan jem 1. 

"Ciyusss Anda Bull mau belanja jelbab deui!!!"

"Ya ciyusss lah Amaaaaasss."

"Yowes, ntar nih..kalau Dedek nemu toko jilbab langsung bilang sama Amas, ntar Dedek langsung beli ya....tapi sebentar aja. Langsung maknyuk selese! Ojo suwe-suwe Siro...." Begitu sabda Kangmas Prabu padaku. Dan langsung kujawab hokaaaaaaay.

Akhirnya, pas ga sengaja mata ngeliat ke arah kanan jalan ada konter Rabbani yang agak gedean dari biasanya (mungkin kek semacam factory outlet kali yes), maka aku pun tereak...."Mauuuukk! Ubull mauk ke sonooo, hohoho." Kiri-Kiri-Kiri!!!!! #dikata lagi naik angkot kali ya. Kangmas Prabu sih udah mbatin bahwa bininya yang imoet bin ucul ini pastiii pengen mampir. Yodah akhirnya doi okey...dan kendaraan pun puter balik menuju ke konter Rabbani. Soalnya posisinya di seberang jalan. Horeeeeeeh!!!! Gw bakal belanja krudung, hihihi #pasang ekspresi tenyam tenyoooom minta disun digibenk . 

"Inget loh Dedek (((iyah panggilan doi ke aku emang Dedek Dedek Gemesh))) belanja krudungnya cepetan aja. Wes mepet ini ama acara resepsinya. Ojok sampai telat. Kalau sampai telat takglitho takjitak kamu Mbul. Udah dapat amanat kantor buat ngasih amplopannya ini loh ke anaknya Pak X yang mau mantu."

"Ho oh....rebeeees!" kujawab gitu. Dan kutinggalkan mereka bertiga di lantai parkiran sementara aku naik ke atas buat masuk ke Rabbaninya. Cencuwnya dengan segala peranti masker dan penunjang protokol kesehatan yang ada.

One minute later...#pake nada suara intermejonya spongebob yang biasa dipasang di yutub-yutub orang.

Anjiiir! 

Tapi gimana nih Gurls....begitu aku masuk ke toko krudung Rabbaninya...eh lha kok.......*tiba-tiba waktu serasa berhenti. Kukitari seluruh pandangku ke etalase-etalase berisi model-model jilbab terkini yang warnanya begitu memanjakan mataku yang bagai tarsius ini. Ebuseeeehhh...piye iki Bulll...kok gw jadi pengen belanja lama ya....lahhh...lah...terus mataku mengekor ke stand jilbab slup-slupan warna cerah macam pink, salem, dan oranye. Iya soalnya saya diinstruksikan oleh Kangmas Prabu supaya belinya jilbab slup-slupan aja...ben ketok tembem, katanya sih begicuw. Nda sah segi empat ...wagu kata dia. 




jilbab slup-slupan yang Mbul beli, putih & pink lagi

 Tetep ya Mbul belinya krudung putih ala anak cekulah 

Senyumlah pada semua orang tapi hatimu jangan 

Yang penting krudung harus nyaman di muka


Tapi tetep ya pipi ga bisa disembunyikan hahhaha

egein...pipi tolong dong kondisikan Mbul :D

pardon....gw kasih angle yang lain lagi...abis ini pembaca langsung close phone 😝

and terpaling ketebak ya beli warna pink as always




"Mbul pantesnya yang slup-slupan aja biar tuh pipi makin terekspouse!" 

"Loh deneng Anda Tega Amaaaass?"

"Lho bener tow...wes penak kui ae. Enak disawange."

"Mbel..." (mbelgedes maksude).

Hahhahahasemlah...

Tapi, setelah masuk Rabbani...eh la kok ternyata slup-slupannya bada kece badayyy begini ya??? Mana bisa nih aku belanja sebentar aja. Kayaknya musti testing atu-atu dulu ni dari berbagai macam warna dan ukuran.....dan tak terasa akupun jadi agak ngendon lama buat bulak-balik ngecekin modelan jilbab yang dipasang di kepala manekin ama yang pas kujajal di kamar ganti apa kelihatan tembem ato ga di pipiku yang udah offside ini hahahhahaha...

"Teteh mau cari yang gimana?" Seorang pegawai storenya tiba-tiba uda berdiri di sisiku dan memanggilku dengan sebutan Teteh. Berasa jadi teteh-teteh geulis gw hohoho #ngayal dikit boleh kalik.

"Oh aku mau yang ini ini ini ini...." 

"Boleh Teh, saya carikan dulu ya. Ukurannya mau yang berapa?"

"Yang gini gini gini..."

"Warnanya mau yang kayak di contoh manequinnya Teh..."

"Hu um...hu um.." #lha kok gw semangadh....

One minute later #again pake suara backsound yang ada di kartun spongebob...

Udah hampir sejam dong aku ada di situ. Sontak lah hape yang kusetel dalam mode getar bunyi yang kutahu pasti datangnya dari seseorang yang sedang nungguin 2 batita di lantai bawah sementara bininya yang manis bin ucul ini lagi transaksi jilbab dengan Mbak Kasir. Oh My God! Kangmas Prabu sudah mengcalling aku. Agaknya dia mandan nesyu karena aku belanjanya lama. Makanya cepat-cepat kuselesaikan acara bayar-membayar ini, lalu taklupa numpang pipis bentar dan segera lari ke parkiran. Oh my....ngalamat kena omel lagi nih Beby Mbulll hahahhahahah...



Bandung dan sesuatu yang membuatku selalu merasa dejavu

keramaian kota Bandung

Macet dimana-mana...tapi seru



Sesampai di mubil.....nah kan bener......

"Abcdefghijkl....z!!!!" Embul diceramahin panjang lebar ngetan ngulon soalnya belanjanya lama. 

"Oooo dipephone kok nda diangkat-angkat. Selak bubar acarane..."

"Ya muuph...kan aing tergodah iman karena ada diskon sampai akhir tahun!"

"Bodoamat! Cepet masuk Dedeeeek! Wes telat iki loh!"

hohoho...

injih Ndoro..

Dan doi pun langsung buru buru gaspol pas akunya dah masuk soalnya jem udah nunjukin jam 12 kurang dikiiiiiiit..... uda deket waktu lohor. Padahal di undangan atanya sampai jem 1 (((Katanya)))). Terus kendaraan pun melaju, ngebut nyari lokasi gedungnya dimana #waduh ngalamat ga kebagian makanan prasmanan ini....

Tapi...sepanjang perjalananpun kulalui dengan mengamati pemandangan pohon-pohon besar yang seperti menyapa "Selamat Datang di kota Bandung!" yang mana hal itu selalu membuatku tak henti-hentinya kagum dalam hati. 

Oh mengapa Bandung selalu sesentimentil ini ya buatku...

Kupandangi ambang jendela mobil dengan pikiran melayang entah kemana...

mmmmmmm.......

Bersambung.....



Postingan ini mengandung sponsor Jilbab Rabbani :XD :XD, monmaklum jadi non adminnya jadi banyak nampang hehe












34 komentar:

  1. duh tol cipularang emang bikin anu ya mbak (korban infotainment)
    wkwkwk emang gimana kalau ada perintilan ya engga bisa cepet
    yang penting selamat sampei tujuan
    itu yang penting

    wkwkwk photo shoot rabbaninya ngalah2i ayuma
    dar der dor sperti biasanya

    wakakaka aku ga bisa bayangin gimana hebohnya Pak Su pas mbak mbul sejam belanja kerudung

    tapi emang gimana ya mbak udah larut dalam buaian memilih kerudung

    ngomongin bandung emang sentimentil
    hawanya adem terik gimana gitu
    apalagi pas Jalan Braga

    aku sampai terpesona kayak lagunya para polisi itu wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. hu um mas ikrom asli dah sensasi pas km 90an emang beda merindinge huhuhu

      iya bawaane segunung tugel hahah

      asyeg nita berubah jadi ayuma aye ayeee



      iya aneh tapi nyata padahal aku ibaratnya baru kenal n nginjekin kaki ke bandung 2 kali..kok iso langsung suka ya...hohoho

      Hapus
  2. kota bandung ya mbak mbul, gw juga pernah ngerasain itu, buat gw kota yang paling ngangenin adalah surabaya, meski gw gak punya kenangan apapun dan kesana juga cuma sekali, tapi kalo inget surabaya gw selalu kangen dan pengen kesana terus

    haha cwe kalo belanja emang gitu ya, bilangnya bentar tapi lamanya minta ampun, sebetulnya cwo ada yang gitu juga sih, gw rasa normal aja karna harus milih yang mana yang bagus untuk di beli :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um mas nif...bandung yang tak sedingin dulu...tapi pas aku ke sana hawane syahdu...mendung mendung mellow gimana gitu hahahhaha

      oh mas khanif kota tersesuatu di hati adalah surabaya ya...aku oernah ke surabaya mas...tapi pas masih nguli dulu cuma terbang ke sana dua hafi semalam blom sempet ngiterin kotanya dapate oleh oleh laporan kerjaan huhu

      untung masih sempet sowan tempat oleh oleh


      naiya kan kadang kayak ada sesuatu yang aneh pas kita ke suatu tempat...jarang ke sana tapi kok uda suka...mungkin hawanya lain kali ya ama tempat yang biasa kita pijak hehehe :D

      Hapus
    2. bandung sama bogor hawanya ga jauh beda ya mbak, gw kematen pernah disana sebulan :D, emang dingin banget :D

      Hapus
    3. iya rasanya jadi betah slimutan rapet mas πŸ˜†πŸ˜

      Hapus
  3. Dua tahun yang lalu, aku pernah ke Bandung. Dua hari. Saat kegiatan KKL, mbak..
    Ga hanya Bandung sih, ke tetangganya juga. KBB.

    Menurutku, Bandung salah satu tempat tersyahdu yang pernah aku kunjjungin. Serius. Suasananya adem, warganya ramah-ramah, kalo ngomong ada iramanya, rasanya hati jadi tenang #eh apa sih ._.

    BalasHapus
    Balasan
    1. KkB itu apa dek dodo?

      iya aku juga ngerasa sama...syahdunya lain dari tempat tempat yang pernah aku kunjungi

      kayak oernah ke sana sering sering tali sebenernya cuma dalam mimpi

      pas kenyataannya nginjekin kaki beneran ke sana...terasa betul feel syahdunya #haiiish

      Hapus
    2. KKL : Kuliah Kerja Lapangan alias Study tour alias... Jalan jalan wqqkwok

      KBB : Kabupaten Bandung Barat, mbak

      Hapus
    3. eh iya, kalo KKB, kelompok kriminal bersenjata ahahaa

      Hapus
    4. owalah studi tur.. asyik ah jadi nambah istilah baru πŸ˜„

      Hapus
    5. oiya aku tadi salah ngetik kbb wekekeke

      maklum...lagi rada error jadi suka salah ketik xixixi

      Hapus
  4. KE Bandung aku kan KEmbali hi hi meski harus lewat tol KM 90 ternyata Nita menyimpan kenangan dengan setiap tempat yang pernah dikunjungi tapi memang bikin kangen

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas rusdi...jadi ada tempat tempat tertentu yang kadar dikangeninnya beda ☺😊

      Hapus
  5. Eaalaaa aya2 wae teh sih Mbul.🀣 🀣 🀣

    Apanya yang bikin menarik kota Bandung Mbul.?? Sawah aja udah kage ade..🀣 🀣 Apa lagi pohon2 besar kecuali Bandung pedalaman atau kabupatenn

    Sama kaya kota Tangerang tempatmu tinggal Mbul, Apa karena mungkin gw dulunya sering bolak-balik ke Bandung jadi terkesan bosan kali yee..🀣 🀣 11,12 Mbul Bandung sama Kota Bogor serta Tangerang masing2 pastinya punya tempat yang bisa dibanggakan atau dirindukan.😊😊

    Kalau ke Bandung lewat tol Cipularang mah kurang asik, Terlalu cepat sampai...Tapi kalau mau cepat yaa memang lewat tol Cipularang sih.🀣 🀣 🀣 Aku kalau ke Bandung sukanya lewat puncak Bogor atau lewat Bekasi tembusannya kota Cianjur, Lewatnya Bogor2 juga sih tapi beda jalurnya saja.🀣 🀣

    Emang ada apaan Mbul di Km95 tol Cipularang.??😳😳😳😱 Kalau kecelakaan yaa itu mah kelalaian manusia dan pengemudi jalan saja yang arogan atau terburu2... Atau daerah situ seram ada Jin atau Kuntinya.πŸ‘Ή☠️πŸ’€πŸ‘ΊπŸ‘» Itukan ulah atau isu omongan orang yang berperasaan serta selalu was2 berlebihan.😊😁 Aku pernah jam 2 pagi sendirian lewat situ malah sempat berhenti sejenak karena membalas komentar diblog atau BW yang belum sempat.

    Pernah ke Sanghyang Heuleut Cipatat Mbul, Posisinya di Bandung lebih tepatnya ke Arah barat...Cipanas, Rajamandala Kulon....Tempat paling enak tuh Mbul didaerah Bandung meski aku baru 2 kali kesana... Meski di kota Bogor juga ada tempat yang sama persis tapi setidaknya auranya tetap ada perbedaannya.😊😊 Coba kalau nanti kamu ke Bandung lagi mampir kesana dah pasti enak apalagi buat semedi..🀣 🀣 🀣


    Hijabnya bagus Mbul...Tetapi tetap kaya anak Smp Mbul...🀣🀣🀣🀣🀣

    BalasHapus
    Balasan
    1. kang saaaaaaatt alhamdulilah sehat ya ama mba vin hi hihi

      ((o(*>Ο‰<*)o))


      ehhhh haduh apa setelanku susah untuk takbikin jadi wanita dewasa kah ahahahhahahhaha πŸ₯ΊπŸ˜‚πŸ€£πŸ€£

      kang satriaaa pas aku ke bandung kopo apa ya aku lupa...tapi aku lewat pohon pohon gede dan banyak rumah tua gaya belanda kang πŸ˜‹

      mungkin pas ke sana kebetulan lagi mendung kali ya...jadinya kerasa adem bhhahahahha

      ihhh aku baru tauuk lewat situ bisa tah kang...tapi muternya jauh kali kang liwat bogor puncak gitu atuut kang aku ama medannya yang meliuk liuk banyak tikungan tajem...takut mabok dan mual mual ahahhahah

      ya ampyun kang sat berdedikasi tinggih banget balas komen sampe jam 2 pagi di tol cipularang...tapi aman sentausa kan kang..ga diketuk ketuk ama miss Key..alias mba kukun hihi

      πŸ˜³πŸ˜±πŸ‘»πŸ‘»

      lang satriaaa aku catat ah tempat yang uda kang sat sebutin sapa tau embul mau semedi nerusin novel Rembulan jilid 2 hahhahahhahaha

      πŸ˜†πŸ˜πŸ€ͺ

      Hapus
  6. hahaha kalau urusan belanja tetep nggak bisa direm ya
    waduhh kalau ke Bandung, aku kudu siapin duit khusus kalau ntar blusukan ke outlet outlet baju begitu. Disana banyak banget list yang aku pengene, tapi isinya kok belanja aja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus ituh mba ai

      soalnya godaan iman liat baju dan krudung huhu


      pengennya borong..tapiiiih apa daya...dompet aku menangis 😭😭πŸ€ͺπŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  7. paling males deh kalo ada kecelakaan di jalan tol, bikin macet antrean panjang. apalagi kalo dalam mobilnya ga ada ac, kesiksa banget haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. bawa kipas angin batere aja mas ntan πŸ˜πŸ˜‚☺

      Hapus
  8. Bandung.. masih sekedar dengar namanya. Dulu pernah ke barat tapi mentok di Jogja, hahahaa.. Btw nafsiu belanjanya tolong dikondisikan ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. nafsiu harus direm rem ya bang ancis

      (((nafsiu belanja)))

      πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  9. Kan daripada salah pilih jadi belanjanya harus teliti ya mbak. Mana lucu² model jilbabnya kan, klo ga dibeli bisa kepikiran bikin susah tidur. Maklum klo sampe ngaret sejam belanjanya haha

    Aku belain mbak, sapa tau disponsor Rabbani juga. πŸ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener atut kebawa samoe ngimpi

      mumpung diskon 50 persen mba anggun...#masuk masukin jilbabnya ke keranjanh trus cepet cepet bayar ke kasir πŸ˜³πŸ˜πŸ˜†

      Hapus
  10. Wkwkwkwkk niiiit aku bisa ngerasain gimana itu diburu2, trus anak mabok di jalan, muntahnya kena kita pulaaaaaa hahahhaa. Itu serius bisa bikin aku moody lamaaaaaa dan ga tertarik lagi ke pesta.

    Biasanya pak suami ngalah, dia aja yg ke resepsinya, aku tinggal di mobil. Tp dia cm salaman, isi buku kasih amplopnya. Kdg ngelanggar janji ,nyobain makanan resepsi. Padahal di awal udh diwanti2 lgs kluar abis salaman hahahaha.

    Eh kamu cocok yaaa wajahnya pake jilbab slup begitu. Aku gaaaaa 🀣. Cuma dikiiit banget jilbab slup yg cocok Ama mukaku. Makanya aku LBH suka pake yg segi 4. Pashmina ribet, bikin lamaaa. Asiiik tuh kalo cocok Ama jilbab yg simpel gitu. Jd ga makan waktu lama :D.

    Rabbani ini cabangnya di mana2 yaa. Deket rumahku juga ada :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba faaaan tauk ga sih akhirnya nelat kondangan...dan aku tunggu di mobing...pak su doang ketemu sohibul hajat buat nyerahin tu amplopan hahhaha

      emang yeay segala sesuatu klo diburu buru ujungnya kemrungsung wkkwkwk

      e tapi sejujurnya aku lebih pede segi 4 biar kata agak ribet penitian...cuma di saat saat tertentu gampil pake slup wkwkwkkw

      Hapus
  11. Dari dulu pengen ke Bandung :').
    Tapiiii jadi penasaran, emangnya ada apa dengan tol cipularang km 88, 89, ama 95 mba?

    BalasHapus
    Balasan
    1. lha posisi di mana vid?

      nganu sering terjadi laka lantas di situ soale tikungannya agak tajem 😱

      Hapus
  12. Buat aku bandung jg punya tempat tersendiri di hati Mbaa. 4 tahun kuliah di sana, jaman2 pacalan sama suami yg waktu itu masih pacar πŸ˜† Liat2 foto jl asia afrika itu aku jd makin kangeen krna waktu itu pernh pas ulang tahun kita jalan ber2 disitu.. 😍

    I feel you mbaa, berangkat bareng anak2 itu rempongny luar biasa emank πŸ˜… dan aku jg pasti ujung2nya jg ngaret dr jdwal. Hahaha.. Jangankan keluar kota sampe k Bandung Mba, piknik dlm kota aja repotnya udah kaya pindah rumah πŸ˜‚πŸ˜‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku pengen kulineran di bandung mba...tapi kemaren cuma sempat kondangan aja...tahun lalu deng itu...latepost bener baru taktylis 2021 wkwkkwkwk

      iya begitulah bawaan segunung hahha

      Hapus
  13. Heheheu halo dari penghuni Bandung mbak Mbulll... wis ngakak mulu aku bacain cerita dari atas, terutama bagian dimarahin kangmas karena telat keasyikan belanja, relate banget itu 🀣 kita sih ngerasanya nggak lama-lama banget, ya khan? 🀣 Semoga menikmati waktunya selama di Bandung yah, lumayan kan dapat jilbab baru 🀣

    Dulu aku juga parno sama Cipularang karena pemberitaan. Tahunya aku menikah sama orang yang kerjanya nyetir sendiri ke jabodetabek, bolak-balik, minimal seminggu sekali. Awalnya takuut.. tapi seiring waktu, jadi terbiasa 😁 Meskipun ya, berdoa tetep harus jalan terus dong.

    Semoga nanti bisa ada kesempatan jalan-jalan ke Bandung lagi ya 😚

    BalasHapus
    Balasan
    1. hallow mega..terima kasih akhirnya terdampar di blognya si embul 😍

      iya ini aku padahal cepat loh belanjanya aja...kangmas prabu emang gitu hahhaha sukanya mburu mburu

      lom puas padahal aku masuk masukin kranjang #eh wkwkwkkw

      iya itulah gegara tol ini agak agak nganu jadi suka kuatiran akutuh huhu

      iya...pengen banget jalan jalan ke bandung karena belom sempet kulineran ☺πŸ˜„

      Hapus
  14. Tim Bandung mana suaranya ....
    Seandainya dpet kerja di sana hhmmm ehh tapi di kota sndiri aja lah dkt sama ortu. Biar kalau kangen tinggal mampir... hehe

    Mba Ya ampun.. aku bacanya kok serem amat ada truk yg keguling.. Tol cipularang itu jalannya berbelok2 tah mba? Apa lurus doank? Saya belum pernah lewat sana seumur2.. main ke bandung aja cuma sekali..

    Mba Mbul unyu banget.. πŸ˜†πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. saiyaaa saiyaaa

      wedew dek bay uda andah ngendon di tangerang aje biar jadi tetangga mbak mbul hahhahaha

      tolnya mbelok mbelok dek bay...palagi km km 90an mpe 100 karena sering terjadi laka lantas makanya diatur kecepatannya berapa sampai ada plangnya segala

      wadidaw...mau tatrakter apa nih hahhahahah

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^