Halaman

Sabtu, 23 Januari 2021

Bandung dan Kenangan Akan Pohon-Pohon Besar




 

Hey kamu!

Apa yang membuatmu selalu merasa Bandung itu punya tempat di hati?

Karena Bandung kayak pernah mengantarkanku pada sebuah dejavu panjang dimana aku menjelma sebagai tokoh Elektra dalam Novel Supernova Petir dan kamu (Tamas) adalah tokoh Mpretnya yang bertubuh kurus cungkring tapi selalu memperhatikanku dengan manis, lalu kita berjalan bergandengan tangan di antara pepohonan besar yang meneteskan embun, dan tiba-tiba kakimu yang kecil jenjang itu iseng menggoyangkan dahannya supaya air tetesan embunnya jatuh di atas kepalaku, sementara di depan kita adalah rumah bergaya Belanda bernama Eleanor yang kini disulap menjadi semacam warung internet, bahasa jadoelnya warnet, haha. Bercandaaa... Maksudku, benar bahwa Bandung memang selalu punya tempat di hati, tapi sayangnya aku bukan tokoh Elektra yang punya kekuatan super bisa menyetrum orang. Sebab aku tetaplah Nita yang merasa bahagia ketika menulis. Walaupun tulisanku baru sekedar bisa diunggah di blog gratisan.




Oh ya, tadi aku mau cerita tentang Bandung ya. Kota berawalan huruf B selain Bogor yang selalu punya tempat di hati. Nah kan kuulangi sekali lagi bahwa Bandung itu selalu punya tempat di hati--karena ya memang benar begitulah adanya, maksudnya dengan Bogor itu sebelas dua belas istimewanya. Sama-sama masih di Jawa Baratnya, sama-sama masih dinginnya, dan sama-sama membuatku susah move on karena kayak ada magnitnya. Eh tapi sekarang Bandung panas ya katanya. Pokoknya susah dijelaskan dengan kata-kata deh bagaimana aku mengistimewakan Bandung yang bahkan baru kukunjungi sebanyak 2 kali. Bagaimana bisa langsung suka? Entah. Aku tidak tahu. Tapi yang jelas ketika berkesempatan ke Bandung lagi walau cuma sebentar saja (dalam rangka lagi-lagi kondangan) rasanya kayak bahagia yang meletup-letup gitu dalam dada huhuhu...Walaupun aku ketar-ketir setengah mampus karena pertanyaan yang kuakui harusnya cuma retoris ya karena udah tahu jawabannya : "Eh ini kalau ke Bandung emang musti lewat tol Cipularang ya? Liwat km 90 yang terkenal itu huhuhu?" Dan akupun merasa ketika nyampe km itu lantunan doa selalu bolak-balik kukencangkan dalam hati. Karena jujur tol yang paling aku takuti adalah Tol Cipularang :'(. Tapi bagaimana caranya sampai sana kalau ga lewat Tol Cipularang? Masa kan harus terbang, hahahaha.

Pagi-pagi buta kukepak baju untuk 4 orang. Aku, Kangmas Prabu, dan 2 beby yang masih kicik-kicik semua tentunya dengan dibarengi omelan dari seseorang karena aku lelet. Mungkin kayak bulus yang sosoan lomba lari ama kelinci, hohoho. Memang malam hari, Kangmas Prabu sudah sounding bahwa abis subuh semua harus sudah siyap...eh tapi kenyataannya lain dong. Jam 6 an baru pada bangun. Mandi byar-byur, nyuapin kakak dan adek, nyebokin yang poop, nyiapin susu dan semua mua...

Akhirnya cabcusnya sekitar pukul 7-an. Undangan sih katanya jem 11 am sampe jem 1 siangan. Nah, estimasi sampe Bandung kan kalau dari sini jam 7 pagi ya ngepress gitu kan. Dan belom cari tempat buat nginep dong gegara ya gitu lah riweh ga nemu-nemu yang cucmey karena undangannya emang dadakan. Udahannya aku lupa bawa mukena lagi. Tepok zidat.

Tapi ga pa pa, perjalanan walau dihiasi dengan mabok berjamaah, yang penting sepanjang tol menuju ke Jakarta dan Karawang muluuuuuuus banget. Ga ada macet sama sekali walaupun itu hari Sabtu yang aturan biasanya kan padet ya. Nah ini lengang alhamdulilah...terus nuju ke Tol Cipularang juga lancar walau sisihannya beberapa meter sekali itu ada truk-truk yang jalannya lelet. Tapi sepanjang Tol Cipularang mataku tuh selalu awas betul mantengin udah sampai km berapa. Sambil terus mantau Kangmas Prabu mastiin dia okay ga, ngantuk ga, dll..makanya kuajakin ngobrol terus karena deg deg an sumpah liwat Tol Cipularang itu. Apalagi kalau uda nuju km 88,89,95 sampai penghabisan kepala 90an duh ngalamat mata yang sebenernya udah remeng-remeng banget terpaksa aku jaga-jaga biar Kangmas Prabu ada temennya ngobrol hahahahahaha...#segitu parnonya gw huhuhu.

Bener aja kaaaaan....di km 95 kalau ga salah ada truk yang terguling. Pantas kok dari jauh udah puanjang aja antrian kendaraan yang melaju pas tikungan tajem di km itu. Iya, jadi tuh karena ada case truk terguling itu yang lain otomatis langsung pada jalan thimik-thimik #kek lirik lagu Jawa Dondong opo Salak.

Singkat cerita, akhirnya kami lepas juga dari Tol Cipularang dan udah mulai masuk Bandungnya. Wow! Tuh kaaaaaaan aku takjoeb!!! Selalu begitu kalau sama Bandung, kok kayak ada sesuatu yang lain di hati. Semacam deg-degan kayak pas ketemu cinta pada pandangan pertama (maksudnya Suami sendiri), hehe. Tapiiiiii...ini karena ada tapinya nih...Tapiiii berhubung suasana kemrungsung pas mau berangkat ngopeni bayi 2, maka aku jadi merasa agak sedikit pundung karena kalau kuperhatikan lagi ootd ku waktu itu tuh jeyeeeeg banget. Masa ya aku kondangan krudungnya slup-slupan doang dong. Mana belom disetrika lagi karena diburu-buru seseorang #lirik  sapa yaaaa? Terus pas di tengah jalan kan Adek rada mabok tuh pas kusuapin pake bubur hayaaam. Jadi dia pake acara muntah segala lagi kena bajuku. Juga krudung satu-satunya yang kubawa. Iya soalnya aku beli bubur di rest area tuh rasanya asin.  Makanya krudung slup-slupanku jadi gupak muntahan, ahahhah. Terpaksalah aku 'kode-kode' morse ke Kangmas Prabu mbok yao aku diinggirin bentar ke toko jilbab gitu, hohoho. Terlebih ni krudung slup-slupan juga kan ya nda mecing sama baju kondangannya. Tapi beli jilbab dimana di waktu yang uda mefeeeet begini. Secara nyampe sana udah mo jem 11 siang...dan di undangan resepsinya jare tutupan jem 1. 

"Ciyusss Adek Bull mau belanja jelbab deui!!!"

"Ya ciyusss lah Tamaaaaasss."

"Yowes, ntar nih..kalau Dedek nemu toko jilbab langsung bilang sama Tamas, ntar Dedek langsung beli ya....tapi sebentar aja. Langsung maknyuk selese! Ojo suwe-suwe Siro...." Begitu sabda Kangmas Prabu padaku. Dan langsung kujawab hokaaaaaaay.

Akhirnya, pas ga sengaja mata ngeliat ke arah kanan jalan ada konter Rabbani yang agak gedean dari biasanya (mungkin kek semacam factory outlet kali yes), maka aku pun tereak...."Mauuuukk! Ubull mauk ke sonooo, hohoho." Kiri-Kiri-Kiri!!!!! #dikata lagi naik angkot kali ya. Kangmas Prabu sih udah mbatin bahwa bininya yang imoet bin ucul ini pastiii pengen mampir. Yodah akhirnya doi okey...dan kendaraan pun puter balik menuju ke konter Rabbani. Soalnya posisinya di seberang jalan. Horeeeeeeh!!!! Mbul bakal belanja krudung, hihihi #pasang ekspresi tenyam tenyoooom minta disun . 

"Inget loh Dedek (((iyah panggilan doi ke aku emang Dedek Dedek Gemesh))) belanja krudungnya cepetan aja. Wes mepet ini ama acara resepsinya. Ojok sampai telat. Kalau sampai telat takglitho takjitak kamu Mbul. Udah dapat amanat kantor buat ngasih amplopannya ini loh ke anaknya Pak X yang mau mantu."

"Ho oh....rebeeees!" kujawab gitu. Dan kutinggalkan mereka bertiga di lantai parkiran sementara aku naik ke atas buat masuk ke Rabbaninya. Cencuwnya dengan segala peranti masker dan penunjang protokol kesehatan yang ada.

One minute later...#pake nada suara intermejonya spongebob yang biasa dipasang di yutub-yutub orang.

Tapi gimana nih Gurls....begitu aku masuk ke toko krudung Rabbaninya...eh lha kok.......*tiba-tiba waktu serasa berhenti. Kukitari seluruh pandangku ke etalase-etalase berisi model-model jilbab terkini yang warnanya begitu memanjakan mataku yang bagai tarsius ini....kok aku jadi pengen belanja lama ya....lahhh...lah...terus mataku mengekor ke stand jilbab slup-slupan warna cerah macam pink, salem, dan oranye. Iya soalnya saya diinstruksikan oleh Kangmas Prabu supaya belinya jilbab slup-slupan aja...ben ketok tembem, katanya sih begicuw. Nda sah segi empat ...wagu kata dia. 

"Mbul pantesnya yang slup-slupan aja biar tuh pipi makin terekspouse!" 

"Loh deneng Anda Tega Tamaaaass?"

"Lho bener tow...wes penak kui ae. Enak disawange."

"Mbel..." (mbelgedes maksude).

Hahhahahasemlah...

Tapi, setelah masuk Rabbani...eh la kok ternyata slup-slupannya bada kece badayyy begini ya??? Mana bisa nih aku belanja sebentar aja. Kayaknya musti testing atu-atu dulu ni dari berbagai macam warna dan ukuran.....dan tak terasa akupun jadi agak ngendon lama buat bulak-balik ngecekin modelan jilbab yang dipasang di kepala manekin ama yang pas kujajal di kamar ganti apa kelihatan tembem ato ga di pipiku yang udah offside ini hahahhahaha...

"Teteh mau cari yang gimana?" Seorang pegawai storenya tiba-tiba uda berdiri di sisiku dan memanggilku dengan sebutan Teteh. Berasa jadi teteh-teteh geulis gw hohoho #ngayal dikit boleh kalik.

"Oh aku mau yang ini ini ini ini...." 

"Boleh Teh, saya carikan dulu ya. Ukurannya mau yang berapa?"

"Yang gini gini gini..."

"Warnanya mau yang kayak di contoh manequinnya Teh..."

"Hu um...hu um.." #lha kok gw semangadh....

One minute later #again pake suara backsound yang ada di kartun spongebob...

Udah hampir sejam dong aku ada di situ. Sontak lah hape yang kusetel dalam mode getar bunyi yang kutahu pasti datangnya dari seseorang yang sedang nungguin 2 batita di lantai bawah sementara bininya yang manis bin ucul ini lagi bayar jilbab dengan Mbak Kasir. Oh My God! Kangmas Prabu sudah mengcalling aku. Agaknya dia mandan gemeeech karena aku belanjanya lama. Makanya cepat-cepat kuselesaikan acara bayar-membayar ini, lalu taklupa numpang pipis bentar dan segera lari ke parkiran. Oh my....ngalamat kena omel lagi nih Beby Mbulll hahahhahahah...

Sesampai di mubil.....nah kan bener......

"Abcdefghijkl....z!!!!" Embul diceramahin panjang lebar ngetan ngulon soalnya belanjanya lama. 

"Oooo dipephone kok nda diangkat-angkat. Selak bubar acarane..."

"Ya muuph...kan Adek tergodah iman karena ada diskon sampai akhir tahun!"

"Cepet masuk Dedeeeek! Wes telat iki loh!"

hohoho...

injih Ndoro..

Dan doi pun langsung buru buru gaspol pas akunya dah masuk soalnya jem udah nunjukin jam 12 kurang dikiiiiiiit..... uda deket waktu lohor. Padahal di undangan atanya sampai jem 1 (((Katanya)))). Terus kendaraan pun melaju, ngebut nyari lokasi gedungnya dimana #waduh ngalamat ga kebagian makanan prasmanan ini....

Tapi...sepanjang perjalananpun kulalui dengan mengamati pemandangan pohon-pohon besar yang seperti menyapa "Selamat Datang di kota Bandung!" yang mana hal itu selalu membuatku tak henti-hentinya kagum dalam hati. 

Oh mengapa Bandung selalu membuatku sehappy ini ya...


Bersambung.....