Minggu, 21 Maret 2021

Kebun Mini





Oleh : Gustyanita Pratiwi


Lagi-lagi nulisin ini. Ga tau kenapa ya aku suka sekali nulis rumah masa kecilku yang bagian ini. Sebenarnya aku lagi blank nulis kata-katanya. Tapi aku terlanjur suka ama foto-fotonya. Soalnya aku udah nyimpan banyak. Dan aku pengen upload di blog. Sebab kalau ga di blog dimana lagi? Aku ga mainan sosmed lain selain blog :'(. Aku uda ga mainan fb, aku uda ga mainan ig, aku juga ga mudeng dolanan tuiter. Dan males juga mainan twitter. Entah kenapa aku lagi males mainan itu semua, wkwkwk. Udah dari 2019 sih. Jadi satu-satunya tempat yang masih bisa kupakai buat happy-happy adalah blog. Termasuk wadah buat nampung foto-fotoku yang ala kadar ini.




Oh ya, tadi aku mau cerita tentang halaman samping. Ini adalah sudut favorit yang amat berbeda dari dulu pas aku masih kecil. Bedaaaaaaa banget perbandingannya dengan yang sekarang. Ya iya lah. Masa kan sama terus. Kan ada berapa kali episode tuh Bapak sempet nukang. Pokoknya waktu kecil itu seriiiiing banget nukang. Dari rumah yang tadinya cuma seukuran berapa x berapa. Sekarang uda memanjang. Dari yang awalnya masih batu bata dan lantai cor-coran semen sampe udah tembok putih dan keramikan. Ga gede, cuma ke belakangnya itu panjang.  Terus satu yang ga berubah dari orang tua, terutama ibu, beliau suka banget bunga. Apalagi sekarang....itu tuh sudut favorit yang uda menjelma bagaikan tukang jualan anggrek. Bagaimana ga kayak tukang anggrek, macemnya aja ada banyak. Pembibitannya dengan cara distek. Berbagai warna dan motif. Walaupun yang kutahu cuma anggrek bulan aja sih. Padahal mah ini cuma buat hobi dan iseng-iseng aja, hihihi. Bukan buat komersil. 

Halaman samping ini ya, bisa dibilang dulunya cuma buat nampung gunungan pasir keperluan nukang. Belom ada keramik apalagi 'payonnya' kayak sekarang. Full pasir thok. Walaupun tetep spot pohon jeruk (yang biasa dipake buat bikin jeruk peres) tetep ada. Juga kolam ikan kecil di bawahnya. Tapi, sebagian besar cuma buat nampung pasir. Ga jarang sering pula dijadikan tempat nongkrong 'kucing', yang mana besokannya ada aja moment ketemu 'kembang pasirnya'. You know what i mean kan Guys apa itu 'kembang pasir'? Itu peribahasa yang orang bilang kalau you-you semua lagi pada jatuh cinta, maka 'kembang pasir' pun rasa cokelat. Berarti kembang pasir tuh apa? 100 buat Anda!!! 'Kembang pasir' itu sinonimnya dari Taik kucing, wkwkwkkw. 

Pernah ada moment, saat itu di halaman samping ada tanaman cabe yang tumbuh subuuuur banget. Kalau ga salah ini cabe liar ya. Timbang nyebar biji doang, jadi tuh taneman cabe. Nah dia ada di sampingnya gunungan pasir ini. Iya, gunungan pasir yang mau buat ngaduk jenangan bersama semen untuk keperluan para tukang. Nah, pada waktu itu kan aku disuruh ibu untuk metikin cabenya ya. Kebetulan cabenya emang lagi 'ndadi' banget. Wohnya huakehhhh. Terus saat itulah salah seorang tukang tiba-tiba lewat. Dia bilang : "Badhe nebas lombok nopo Dek!"  Aku 'lola' dong? Loading lama. Nebas? Dalam hatiku langsung berkata apa itu nebas? Karena kan waktu itu aku masih bocah banget ya, ya pantaran SD awal lah.... jadi ga tau apa arti nebas...wkwkwk. Barulah ku tahu setelah kelas berapa dan mempelajari arti kata sinonim. Padanan kata. Ya sama aja kan dengan metik dalam jumlah banyakan alias panen. Soalnya kapan hari juga pernah dengar, di tempat Simbah yang ada pohon rambutannya dan kebetulan sedang berbuah lebat banget ada yang nyemlong : "Heee...awas ojo ning ngisor wit-e, kui lagi ono sing nebas rambutan." Okey, jadi denger kata nebas 2 kali ya. Berarti artinya memanen kan? Haha...tapi ya adaaa aja ya cerita jaman bocah. Tapi serius waktu itu cabenya emang banyak banget. Ga jarang pula ada yang dijadikan sebagai teman untuk ceplusan gorengan. Misalnya tahu berontak atau bakwan sayur yang dijadikan untuk pacitan tukang.







Balik lagi ke bahasan kebun mini.

Sebenarnya ga cuma anggrek aja sih yang ditanam di sini. Ada banyak tanaman hias, cuma aku ga apal namanya apa. Yang jelas daunnya beda-beda corak maupun warna. Cuma kalau dikumpulin dalam pot ya bisa nyampe berpuluh-puluh. Dari yang besar hingga yang kecil. Komplet. Kayak paket komplet seorang Beby Mbul gitu loh udahlah pinter masak, manis, nurut, nrimo ing pandum, orangnya ga neko-neko, penyabar lagie #eh, kok muji diri sendiri hahha, plakk!!! 

Kabar terbaru, malah ada 1 akuarium kecil yang kini nangkring di situ. Akuarium hiburannya Bapak Ibuku. Diisinya ikan cupang. Ga akuarium mahal sih. Akuarium lawas (udah ada sejak aku masih SMP) Tinggal dibersiin aja tuh lalu dihias sekedarnya. Nah, kalau malam dinyalain  lampunya jadi kan kelihatan padang. 

Terus kalau di rumah ya, aku itu suka banget ngerasa masak sayur atau lauk tuh asa ada yang rasanya. Apa ya? Kok kayak sayurnya lebih seger gitu. Ya ga semuanya berkat nanem sendiri sih. Tapi ada juga yang beli. Kalau yang nanam sendiri sebenarnya ada beberapa. Misal kangkung pake media pralon. Pokcoi juga. Bayem pun sama. Tapi itu 3 jenis doang. Yang lain? Tetep beli sih. Ya masa kan mau mbening bayem ga ada gandengannya. Kan biasanya ada jagung manisnya juga ya. Wortel, tomat, dll. Jadi yang lain-lain itu beli. Termasuk kalau mau masak yang lainnya juga misal sop-sopan, kulit melinjo, kacang panjang, dll. Di ibu tukang sayur langganan yang ngider pake sepeda sih belinya. Dan kalau kami lagi pengen request apa bisa sms sebelumnya ke si ibu sayur supaya sebelum ngider bisa belikan di pasar. Nah kalau uda dateng (biasanya pantaran jam 09.00 WIB) nanti aku ikutan kepo, barangkali ada jajanan pasar apa yang sekiranya enak. Aku suka banget kalau nemu cenil, grontol (pipilan jagung rebus yang dikasih parutan kelapa), dan kentang ireng (kentang yang kecil-kecil, direbus, dan kulitnya berwarna hitam). Cenil itu yang dari pati kanji warna-warni biasanya antara pink muda, pink tua, dan putih. Bentuknya kayak lidah soalnya bulat tipis kan...terus nanti di atasnya ada parutan kelapa dan guyuran gula merahnya yang di tempatku disebutnya juruh. Selain cenil dalam satu tum-tuman itu juga biasanya ada klepon dan lopisnya. Masing-masing 1 tapi justru ini yang lebih kucari dibandingkan dengan cenilnya. Soalnya kalau makan klepon dan pas kegigit gulanya serasa muncrat di lidah itu kayak dapat apa gitu hahhaha.Kalau lopis aku suka karena dia ketan ya, makanan apa sih yang dari ketan aku ga suka, seringnya suka semua #dasar ya si Mbul emang omnivora.








































Eh tadi kan mau bahas sayur dan lauk ya, kenapa malah jadi jajan pasar? Wkwkwkwk... 

Di halaman samping yang kini menjelma bagaikan kebun mini (kebun anggrek lebih tepatnya), biasanya lebih kerasa asyik tuh ngracik-ngracik calon masakan. Bisa petik-petik sayur, nguleg bumbu, atau bikin lauk yang sekiranya tahan lama. Misalnya memanfaatkan telur unggas piaraan yang kapan hari dibikin telur asin. Ga musti pake telor bebek. Pake telur ayam atau telur menila alias sebutan lain dari mentog juga pernah. Biar makin mengasah kreativitas gitu. Selain itu, kalau ada budin nganggur ...eh la kok budin ya...kalian tahu budin ga? Bahasa jawanya singkong sih. Ini juga bisa diakali dengan dibikin penganan sederhana. Misal dikolak, dikasih gula (kalau di Banyumas sebutannya Cimplung), atau direbus dan digoreng doang. Paling simpel sih yang terakhir itu ya, hahaha. Lauknya? Kalau pas Pak Agus lagi sering mancing dan perburuan ikannya banyak ya tinggal ngolah itu aja buat digoreng. Ikan lunjar aja sih, dibumbuinnya yang beneran bumbu ulegan sendiri biar remesep sampe ke dalem. Udahannya digoreng sampai gariiiiiiiing banget biar enak dimakan dengan nasi panas. Terus ikan gorengnya disanding dengan masakanku collab with mamine. Yang lain tinggal makan, hihi. Ntar ya kujembrengin aja pake fotonya. Biarkan foto yang kan berbicara...:XD.



















penunggu kebun mininya alias si admin Beby Mbul Gustyanita Pratiwi


Ternyata setelah dilihat-lihat lumayan banyak juga ya masakan yang tercipta setelah nongkrong di sudut favorit ini (baca : kebun mini). Ya soalnya hawanya seger. Klutak-klutik-klutak-klutik mainan sayur ga kerasa dapet banyak. Mau bikin penganan apa juga pewe sembari nongkrong dan golar-goler di lantai


Kalian sendiri punya kebun mini atau sudut favorit di rumah ga? Atau suka nanam tanaman hias juga? Atau malah gape nanam pohon buah-buahan? Boleh deh ramaikan kotak komen. Ga baca juga ga pa pa, dilihat-lihat aja foto tanaman bunganya :D.

PS : foto terakhir diskip aja, soalnya si admin Beby Mbul memang sedang branding, biar pada ngeh gitu yang ngelola blog ini tuh bentukannya orangnya kayak gini hahhahahha...((branding jare...pret ah hihi)). Ga deng, cuma iseng aja. Kan dibilang sekarang aku cuma mainan blog doang, sosmed lain ga. Jadi ya buat iseng-iseng aja lah  simpen di blog hehe. 


Selamat berakhir pekan!

Have a great day semua...

Maybe akan ngendepin post ini agak lamaan, karena aku mau nyeselein baca buku dulu (yang nanti insyaAlloh bakal kureview juga di blog) :D







126 komentar:

  1. Ini kayak sudah pernah di review di blog , tapi tak apa tari tetap suka kok ulasannya ??? Kembangnya bikin mata sejuk memandangnya, dan ngomong - ngomong mbak nita itu asli kebumen kah ???

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku tambahin lagi foto makanannya Tari 😁☺😊

      iya asli Kebumen city...lairnya doang di kotanya, tapi dibesarkan di kampung ujung kebumen yaitu prembun tari, hampir perbatesan dengan kutoarjo

      Hapus
  2. Aku di rumah skrng ga punya kebun Mba Nita, luas tanah jg sekedarnya krna yagitu, harga properti di Jakarta yg kadang ga masuk akal harganya πŸ˜†πŸ˜… Eh tp sbnrny bisa aja sih nanem pake pot di teras, tp akunya ga telaten ngerawat taneman.

    Setuju klo makanan dr kebun sendiri pasti rasanya lbh seger ya. Apalagi abis dipetik lngsng diolah 😍 btw, aku baru tau loh telor asin bs pake telor ayam ya ternyata. Tp knapa orng2 banyaknya pake telor bebek yaa? πŸ˜† Telor asin biasanya aku banyak pake buat bikin udang tepung telor asin, beuuh kesukaan orang2 di rumah itu menunya 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mbak Thessa : Memang benar Mbak Thessa, tanah dan bangunan di Jekarda emang harganya uda ga ngadi-ngadi...begh...puyeng kalau mikirin harga tanah apalagi rumah di ibukota wkwkkw...pinggiran jakarta udah bikin spaneng. Tapi meski ga ada kebun, tempat tinggal Mbak Thessa mah bagus hehehe...kalau punya Mbul kan kayak kandang doro Mbak (merpati aka burung dara)...kayak pegupon punyaku hihihi 🀭

      Iya, kalau dari hasil nanem sendiri terasa lebih enak soalnya kebayang sulit dan lama pas ngrawatnya kali ya 😜🀭

      Iya Mbak ini spesialis buah karya Mamiku tercinta Mbak telor asin bukan dari telor bebek, memang kulit luarnya cokelat, pas dibuka jeng jeng jeng!!!! Aku aja kaget hahahhah...

      Whoah aku kok terbayang udang goreng saus telur asin ya...jadi pengen masak itu juga deh nita kapan kapan Mbak, tararengkyu idenya Mbak Thessa 😁😍

      Hapus
  3. duar duer dan duour seperti biasanya ya mbak

    emakku kalau mbening yo mesti cari pasangan biar fix katanya hahah
    kalo tebas-tebasan biasanya aku kecipratan sebiji dua biji
    meski kecut tetep suka
    penataan tamane apik mbak

    aku juga mulai engga main sosmed lebih enak ndek blog kan lebih damai sejahtera hehe
    aku masih menunggu photohoot kolabrasi makanannya mbak
    pasti bakal memporak-porandakan beranda blog ini hmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Ikrom : Bener Mas Ikrom...Mbening bayem tanpa jagung manis, wortel, gambas (oyong) atau tomat rasanya bagai sayur kurang garam kurang segar...#puter lagu Inul :D πŸ˜‚

      iya mas jaman cilik kan ijik uakeh pohon rambutan ya, nah biasane amarga ga sanggup ngabisin selain bagi-bagi tanggane juga ditebasin buat dijual ke pengepul rambutan, didol mas..iku nek wit e Mbahku wkwkwkkw...Lha sepekarangan ngarep mburi wit rambutan kabeh je #auto marem nek dipangan dewe, nek ga kepangan eman-eman dadi ndalu n kadung berair πŸ˜‚πŸ€£

      Ntar Mas tunggu tanggal main hasil masakanku collab with Mamine di episode mendatang yeay wkwkwkw

      iya memang soyo sui soyo males dolanan sosmed...Ijik siji iki doang dolanan blog, semoga aja ga ketemu sik nyebahi ning blog...wkwkwkkw

      Hapus
  4. Nebas itu bukannya dari kata tebas atau potong mbul. Badhe nebas Lombok, mungkin artinya budhe motong lombok buat bikin masakan.🀣

    Orang tua jaman dahulu kebanyakan bahasa Jawa Alus ya, kadang aku juga ngga ngerti ngomong apa, paling hanya angguk angguk saja kalo ditanya, kayak ayam lagi ngantuk.πŸ˜‚

    Anggreknya cakep-cakep ya, ngga kalah sama adminnya, susah ngga sih merawat anggrek?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Agus : Hu um injih Mas Agus...Leres, benul...eh betulll...Nih tak kasih score 100 buat Mas Agus πŸ˜ƒπŸ˜

      Lha itu? Saged bahasa kromo inggil Mas...ah AMas Agus suka pura-pura ga bisa nih, asline mah pinter pesti ☺😊...wkwkwkw...suka merendah aja nih Mas...

      Mbul juga ga terlalu bisa bahasa jawa halus sih. Dulu padahal di sekolah ada muatan lokal bahasa jawa, gurune agak killer Mas, tapi Mbul jadi murid kesayangan. Yang lain remidi Mbul ga. Ga bermaksud sombong sih, tapi itu kenyataan sih wkwkkw. Bu guru yang galak itu bilang biar temen-temen bisa belajar ama Mbul agar ga sering remidi lagi Mas, apalagi kalau nulis honocoroko, dan kisah pewayangan atau berbagai ukara dalam bahasa jawa hihihi...lalu pas pelajaran bahasa jawa itu mendadak tiap si ibu yang mau ngajar ini masuk kelas, semuanya langsung hening Mas...ntar salah ngomong sedikit bisa ditunyuk jidatnya ama Bu guru..pake tuding sigaran bambu itu loh Mas...Sambil bu Guru bilang "Tak twunyuuuuuk koe nek rame terus..." gitu wkwkwk...Kalau misal ada murid yang ribut dewe bu guru ku itu murka Mas. Uda sepuh memang beliaunya. E ga beneran ditunjuk sih..tapi mung meden-medeni doang alias nakut-nakutin wkkwkw πŸ˜‚πŸ˜†πŸ€£

      Merawat anggrek susah Mas? Apalagi kalau pas belinya udah dalam keadaan berbunga...lalu pas uda layu kan musti nunggu masa hendak berbunga lagi kan..kadang kalau ga pinter bisa ga berbunga-berbunga lagi lho itu hihihi

      kayaknya harus diperhatikan betul media tanam yang cukup udara dan sinar matahari mas...meski ga kena sinar matahari langsung sih πŸ˜πŸ˜ƒ

      Hapus
    2. Wah merawat anggrek ternyata susah ya, mendingan merawat mbul saja kalo begitu soalnya lebih mudah

      Tinggal kasih pakan Pur atau beras beres dah.😁

      Kaboooorrr πŸƒπŸƒπŸ’¨

      Hapus
    3. waduuuh lha? Mbul hayam broiller dong Mas Agus???? Aduuuuuhhh πŸ€”πŸ€”πŸ™„πŸ˜³πŸ˜±πŸ₯ΊπŸ˜‚πŸ€£

      πŸ”πŸ”πŸ”

      Hapus
    4. Ayam broiler kalo dikasih Pur terus memang gembal gembul.😁

      Hapus
    5. Jangan-jangan abis itu ditepuk tepuk pake tepung, trus dicemplungin dalam minyak πŸ€”πŸ˜³πŸ˜±πŸ˜±πŸ˜±

      Lha....jadi ayam keepci dong Mbul hwa ha hahahah πŸ”πŸ—πŸ—πŸ—


      ji..tak mas agus.., jtakkkk !!
      πŸ™ˆπŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
    6. Kabur ah mau dijitak.πŸšΆπŸƒπŸ’¨

      Hapus
    7. Mas Herman kemana ya, tumben lama ngga keliatan, apa lagi tapa bikin cerpen ya? πŸ€”

      Hapus
    8. eeeeeeh mas agus jangan kabur dulu, ini loh sendalnya ketinggalan πŸ˜πŸ˜†

      jangan nyeker mas, jalanan banyak beling dan paku πŸ™ˆπŸ”©⛏⛏

      Hapus
    9. sepertinya mas her lagi bikin cerpen lanjutan dengan tokoh cerpen ayanknya mas her yaitu ningsih mas πŸ˜ƒπŸ˜„πŸ˜πŸ€­

      Hapus
  5. Those flowers and plants are absolutely gorgeous! So that's your garden? I admire anyone who can garden so well!
    I love and miss salted eggs. Haven't made or had them in a long while.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Angie, your comment realy made my day (´✪Ο‰✪`)♡

      True....this is my parent's garden. Long spot in my childhood homeyard.

      My Mom and Dad, both of them love gardening so much. They often garden together. They planted some flower
      plants in the yard like orchid, rose, and many varieties of ornamental plant, daddy bought many seeds to make this spot looks so colorfull especially when they are blooming together 😍

      Yeah, homemade salted eggs usually make me satisfied. I had to use chicken eggs cz I could not find duck eggs. But I still amazed while the egg yolk turns a bright yellow-orange-bold oranye color. Their taste are lighter than salted duck eggs :)

      Hapus
  6. wah cantik sekali kebun mini nya, enak banget kayaknya nih sambil ngopi pagi atau lagi ujan liatin kebun itu.. hehe..

    yg bulet minggir dulu deh wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Intan, lumayan buat leyeh-leyeh menikmati semilir angin karena di depan mata ada bunga-bunga yang bermekaran πŸ˜„

      wait...wait...yang bulet? jangan-jangan yang dimaksud itu si Mbul? Ih meuni tega...sungguh ter...la luhhhh kamu Mas Intan wkwkwkkwkwkk

      πŸ˜‚πŸ€£

      Hapus
  7. The garden with lots of plants and flowers looks absolutely beautiful. I would start my day out in the garden to enjoy nature's place. Enjoy your day!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's a lot Bill...πŸ˜ƒ

      Flowers make our yard more beautiful.
      Making the best color combinations in our flower garden design maybe tricky. But to match them with many colors in one frame like white, pink and red, look good together, as do colors across from each other—purple and yellow, etc.

      Have a great day, My Friend 😊

      Hapus
  8. Never tired seeing your beautiful garden, Sweetheart! The plants are absolutely gorgeous!
    And your foods, they make me so hungry :)

    Stay healthy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kyaaaaaa....thank you kindly Kak Evi

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Yes, Kak. This is My Mom and Dad hobby. Both of them like gardening for spending their leisure time :)

      Are you miss Indonesian food Kak. We made this dish with fun while enjoy the garden, sitting here around the flowers.

      γƒΎ(❀╹◡╹)οΎ‰οΎž❀~

      You too Kak 😍
      Stay healthy too!

      Hapus
  9. Very nice and cute blog site! Thank you for providing this site. We like it. We are following you. Your mini Garden and flowers are beautiful. Your orkids are amazing! Greetings from Turkey. Have a great new-week.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you for stopping by, Dear...😍

      Our garden can motivates to excercise more and more...especialy how to plant varieties of flowers or other ornamental plants :)

      Greetings from Indonesia

      Have a nice day too ☺😊

      Hapus
  10. How I wish I spoke/could read your language. That orchid is spectacular. Thank you.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hopefully soon i can use 2 language Dear my friend πŸ˜ƒ

      Yeay, one of them called Anggrek Bulan that have a white color.

      (✪Ο‰✪)/

      Hapus
  11. Kalo dulu masih bisa menyalurkan hobi berkebun dengan ngoprek berbagai tanaman di kebun mini belakang rumah. Tapi sekarang agak sulit mbak Nita, kendalanya lahan yang sempit karena kiri kanan depan belakang tembok semua 😁 hanya tersisa satu jalur buat lewat ke jalan besar...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Benar juga sih. Kalau di kota besar, terlebih Jakarta memang agak sulit kalau mau budidaya di lahan yang besar ya Mang sebagian besar lahan sudah kepake untuk fungsi yang lain, jalan raya misalnya. Tapi tak mengapa Mang, mungkin tandanya diarahkan lihat ijo-ijonya itu di taman atau tempat wisata kali ya. Biar plesiran sekeluarga xixixi πŸ˜„

      Hapus
  12. That is such a beautiful garden & cooking! Can you please introduce a translate button so that we can read the posts in English?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's for visiting my blog Dear 😍

      i wish someday i can translate with English too...but nowdays i'm still learning...

      Yes, we made some dishes that called nusantara food, Dear 😊☺

      Hapus
  13. Halo mbak Gus, Tya, Nita, Tiwi, panggilan nya apa ya? Katanya mini tapi kok PxLxT yak? Tapi suka sama kebunnya, bisa saya jadiin referensi uga nih, cuma punya 1 tanaman yang sama dari foto diatas. Yang daunnya hijau, tulangnya merah, bercak-bercak putih, tapi ga tau namanya. Terus sama bunga yang ungu itu namanya bunga apa kak? Padahal saya cowok loh, tapi suka keindahan semisal itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduh jangan dipanggil Mbak Gus...nanti aku disangka laki wkwkkwkw

      panggil nita, tiwi atau mbul juga boleh kok

      bener juga ya P x l x t yaitu kayak rumus volume balok wkkwkwkkw

      iya mas joko, memang lumayan ini buat menyalurkan hobi bercocok tanam khususnya tanaman hias. Soalnya tangannya mamine dan bapake di rumah lumayan 'dingin' kalau ngurus kembangan. Jadi biar halaman samping agak semarak gitu. Yang ungu itu anggrek mas joko, cuma aku ga tau varietas apa. Ya cowok ga pa pa kan suka keindahan termasuk bunga dan tanaman hias πŸ˜ƒ☺

      Hapus
  14. Balasan
    1. Makasih Bapak...bunga bunga cantik warna warni memanjakan mata ya Pak :)

      Hapus
  15. This is not a mini garden but a beautiful, well planned garden. I like how you have a nice corner with table and chairs where you can sit, relax and enjoy your garden.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Dear Nancy, we spend our leiseure time here, such as at afternoon with a cup of sweet tea or cookies...n then sitting here and enjoy the scenery...

      by the way...i like your garden style too 😍

      Hapus
  16. Your garden is so very ...niceee ... πŸ€πŸŒΏ☘️🌼🌸, halaaah ngomong bahasa Inggris segalaaa ..wwkkk πŸ˜„.

    Ojo bilang lagi bosnks gitu napa, kaaak ..., aku malah kagum loh kok hampir tiap hari bisa sajaaa punya ide huat ditulis , cckckck ...

    Dirumahku ada kebun, tapi cuma mamaku yang rutin urusnya. Aku cuma bagian ngliatin saja πŸ™‚

    BalasHapus
    Balasan
    1. Woooooooahhh ahahhahahaha...mas him aku dadi ngguyu...soale kan biasane dirimu pake bahasa jowo di blogku hahahah πŸ˜‚πŸ€£

      hayu ah tak sinau luih sregep dalam hal berbahasa Inggris dari komen komen mas him di blog temen temen bule...ben aku makin fluently gitu loh bahasa inggrise wkwkwkkw

      bosen sosmed liyo mas, nek blog sih belom semoga jangan sampe asal ketemune blogger blogger ramah kayak kalian hihihi

      cuma bagian liatin ya...wkwkwkwk

      bagus....!!πŸ˜‚


      hahhaha

      Hapus
    2. Hahahaha .. ngga tau nih tetiba jariku latah nulis pakai bahasanya pangeran Charles πŸ˜†.

      Betul kui, berinteraksi komen2an dengan teman dari lain negara kita bisa fasih dan paham dengan bahasa mereka.
      Sudah gitu, mereka nyenengin pula orang2nya ..., ngga sombong.

      Betewe, kui anggrek'e kok bisa mekrok apik ngono kuwi dikasi pupuk opo tow πŸ€” ?.
      Ada pupuk khususkah ?.

      Hapus
    3. nahhhh leres mas him...indeed...

      yang kuperhatikan teman teman dari blogger bule yang kukunjungi sebagian besar isi post mereka isinya menyenangkan, jarang yang isinya sinis sinis, menanggapi pengunjung dan berkunjung ke blog kitapun orangnya ramah-ramah, very welcome ga ada kayak apa ya istilahnya...kayak terlampau merasa diri paling tinggi atau apa gitu kan...pokoknya jadi acara saling mengunjungi juga terkesan fun...nda ada tuh istilah nyek nyekan atau ngece satu sama lain, yang ada pada saling komentar positif dan support sesama, itu sih yang kuamati dari temen blogger luar :)

      apa ya pupuke...jajal takwawancarai sik mamine wkkwkwkwkkw..aku yo podo je..mung kebagian nyawang kembangane tok hahahhahah

      Hapus
    4. Wasah MajJleb tenaaan ..., jawaban balasan komentar sampeyan kak ��.
      Ibarat anak panah meluncur ... langsung kena sasaran �� �� !!

      Jujur, aku juga ngga naruh simpatik atsu respek sams bloggger lokal yang gayanya sudah selangit, ngga mau saling support, merasa senior dan merasanya sudah top ..., padahal .., hahaha .., memang mereka dikenal kelas dunia ��.
      Publik umum Indonesia saja, selain sesama blogger belum tentu pada mengenal nama mereka sebagai penulis blogger.
      Lah gitu saja kok ...sombong, wwwkwk., hadeuuh ��

      Pokoknya sepengetahuanku, attitude beda banget sama teman-teman blogger mancanegara.
      Nilai plusnya lagi, kita jadi dapatin info menarik berbobot dan sudut pandang berbeda dari banyak hal di luar negeri ��.

      Lah kita kok podo ...cuman kebagian jadi penonton kebun, hahaha .

      Hapus
    5. wahaaaha...sebenere aku pribadi lebih menyoroti karakteristik temen blogger mancanegara sih di sini...(untuk yang akhir-akhir ini sering aku kunjungi ya). Maksudnya mereka ini aku lihat memang kebanyakan santun-santun. Amat jarang yang kudapati nulis postingan atau komen dengan nada sinisme atau gaya bahasa satir. Lha wong yang takkunjungi kebanyakan ngulas daily life, review produk, atau resep masakan, sesekali tentang apa...dan banyak fotonya. Itu yang aku seneng dari tulisan mereka. Soalnya ngebantu banget buat aku yang kurang faseh bahasa Inggris. Bersapa dengan teman dari negara luar lumayan juga menambah pengetahuan baru akan kultur mereka, makanan khasnya apa aja, produk-produk yang mereka ulas kayak gimana, dsb. Terlebih yang aku suka dari mereka, adalah kehangatan pertemanan yang ditaruh di kolom komentar yang terasa menyenangkan. Ga jaga jarak yang terlampau kaku gitu loh. Senajan cuma berteman di dunia maya. Kan sedih ya kalau kita pengen berteman tapi teman yang mau kita anggap teman itu jaga jarak seakan-akan kita ini gimana gitu. Kan berteman doang padahal hahhahahhaha...Tapi udah dianggap gimana-gimana. Meski kebanyakan mereka ga paham bahasa kita (soalnya di aku ga ada button translate), tapi komen mereka termasuk yang apresiatif. Lalu yang kusuka lagi dari karakteristik kebanyakan blogger manca yang udah aku kunjungi adalah mereka jarang rewel dengan tulisan teman. Mau tulisan teman lain wagu kek, fotonya kebanyakan narsis kek eh maksudnya fotonya kebanyakan kek, tulisannya ga runut kek, tulisannya ga sesuai eyd kek, tetep komen mereka santun-santun. Istilah kata ga ribet dengan tulisan teman lainnya yang mungkin kurang sempurna hahhahhaha.....dan pertemanan di kolom komen pun tetep berjalan fun seperti biasanya.

      Tapi blogger lokal yang asyik-asyik juga banyak termasuk yang sering meramaikan blog aku hahahayyyy

      Kalau blogger lokal yang mas him jabarkan dengan karakteristik begitu sih jujur untuk temen-temen yang sering kukunjungi belum ada sih yang seperti itu. Mungkin belum nemu kali ya wkwkwk...tapi berharapnya sih ketemunya dengan blogger yang ramah-ramah aja deh aku. Soalnya di dunia maya aku cuma pengen banyak temen tok. Ga mau maksa juga dengan mereka yang ga mau berteman denganku wkwkwk...Pokoke koyo judul lagune kill the dj gitu mas him sing judule ngene ngono wkwkkwkw...

      i respect yen mereka respect
      i juga tak memaksa jika mereka tak ingin dekat dengan i wkwkkwkwkw...walaupun cuma sebagai teman wkwkwkkw


      Hapus
  17. memang aman untuk relak and minum kopi, makan kek. The orchids are colourful. Well organised and so neat, boleh relak sampai tidur!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. benar sekali kak, sore-sore ngadem di situ sambil minum kopi atau teh, menunggu petang tiba, syahdu hihihi 😍

      Hapus
  18. hmm pengen juga gw punya kebun mini, kayaknya rumah kalo ada tanemanya enak di pndang, ya kan mbak mbul :D.. spot rumah paling fovorite gw ada di belakng deket dapur, deket lemari makanany juga, lumayan sih kalo laper gak perlu repot jalan tingga nyomot aja :D

    gw juga suka klepon yang warna ijo tukan, emang agak dikit belepotan kalo gula yang di dalemnya muncrat :D, tapi gw suka manisnya sih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Khanif, seger kalau pagi bisa duduk duduk di situ. Untung udah ada payonnya alias kanopi jadi kalau ujan ga takut kebasahan.

      Wah spot favorit mas khanif deket lemari makanan? jangan-jangan Mas Khanif punya tempat rahasia nih buat nyembunyiin kue atau snack kesukaan xixii

      pasti seru banget kalau lemarinya keisi makanan terus. Ga kayak waktu aku kecil mas ibuku memang suka beli kue atau makanan kiloan ..tapi abis iti langsung diumpetin, katanya sih buat tamu. Trus aku kepo banget takcariii sampai ketemu wkwkkw...dan ketemu dong langsung sedikit demi sedikit isi toples berkurang. Uda macam tikus aja aku wkwkwkkwk...

      paling kuingat banget kue yang disembunyiin ibuku tuh nama aslinya kue sagu...itu tuh yang bentuknya huruf S mlungker ada geret-geretnya...kalau ga nama lainnya kue semprit. Rasanya telur banget makanya nagih...eh giliran ada tamu dan mau disuguhin uda tinggal separoh. Pelakunya siapa lagi kalau bukan si Mbul wkwkkwkwk

      iya klepon tuh sukanya pas gulanya keceplus di dalem tuh langsung meleleh ambyar kayak kena lelehan lava pijar gunung berapi wkwkwkwkkwk...tapi enak memang. Kalau bikin sendiri bisa sih asal ada tepung rosebrand wkwkwkwk

      Hapus
    2. Oh mas khanif pengin tunggal di kebon mini ya, dari pada di kebon mini mendingan di hutan saja mas, lebih adem.😁

      Hapus
    3. kok di hutan sih mas? ntar kalau ada harimau benggala piye Mas? 🐯🐯

      ΰΈ…(ΰΉ‘⊙Π΄⊙ΰΉ‘)ΰΈ…!!

      🀭🀭

      Hapus
    4. wkwkwk sama kayak ibuku mbak mbul, kalo beli jajanan kayak kue dan snack-snack gitu sukanya di unpetin, katanya sih jaga-jaga buat tamu, tapi ya gw pikir daripada buat tamu mending kn buat gw aja, akhirnya ibuku kalo beli jajanan gitu gw colong hahaha

      pas ada tamu kelabakan, lah jajan yang kemaren di beli kemana kok udah abis duluan, karna udah gw makan tiap malam wkwkwk :V, salah sendiri beli jajanan di umpetin wkwkwk :D

      Hapus
    5. wkwkwk kok sama sih mas khanif, ternyata ibu ibu kita podo bae yah wkwkwkkw...nyimpen toples buat pacitan tamu, tapi dengan segala cara kita cari sampe tempat persembunyiannya dapat wkwkwk...akhirnya tuh toples kuenya uda nuju dasar alias hampir habis dimakan kita hahhahaha

      Hapus
  19. Rumahnya adem banget, mbuuul
    kok pengen ikut makan yah, *lho. wkwkwkwkwkw


    BalasHapus
    Balasan
    1. #buru buru ambilin piring
      #ceklekin rice cooker
      #cidukin nasie..
      #gelarin tiker

      yok yok kak pipit mam sama sama ma Mbul wkwkwkkwkwkkw

      Hapus
    2. ha ha ha....

      Mana anggreknya cantek-cantek pula, duuuh...
      bikin betah mata

      Hapus
  20. Giiilllaaa apik banget mbul ngerawat tanamannya ternyata Pak Agus luar biasa yaa..😊😊


    Bukan Agus Sarilah itu mah Agus Jambe..🀣🀣🀣


    Eehh bicara tentang gamvar2 yang kamu Upload kayanya Beb Mbul cocok nih jadi Fotografer...Monggo belajar sana sama engkong Anton..😊😊😊

    Waahh kalau di Jakarta rumah Ortu muh bisa dihargai 3M lebih...Belum termasuk tanaman kali yee mbul..😊😊😊

    Menariknya lagi nuansa bunga sama bangunan serasi mbul..πŸ‘πŸ‘πŸ‘ Mantaapp! πŸ‘πŸ‘πŸ‘πŸ‘

    BalasHapus
    Balasan
    1. bwahahahhahahah kang sat jadi sakit perut deh aku bacanyaπŸ˜‚πŸ€£πŸ€£πŸ€£

      bapak ibuku memang urusan taneman juwarak kang, apa aja jadi...hahhaha...namanya urip di kampung begitu, lingkungan mendukung pun suhu udaranya kali ya. Coba nanem di kota..uda aspalan semua yang tersisa kang wkwkwk

      owalah mas agus jambe...eh mas agus mah jago juga kali ya cuma sayang aja pohon pete baru anakan udah diembat wedhus kang...🐏🐏🐐🐐 #puk puk mas agus wkwkwkπŸ˜†πŸ˜‚

      masa kang? foto kujepret pake canon gx mark 11, sebagian pake hp samsung..lumayan ya kang? wkwkwkkw..lumayan ahli dong si mbul dalam hal memotret bunga hahhahahah

      o kalau ama kong anton belum ada seujung kukunya kali ya si mbul tuh kemampuan keker mengekernya wkwkwwk... beliau mah udah mastah...mbul kan amateur kang :XD

      bisa 3 M? E-nya ember ya kang? wkkaakkaka..bisa aja kang. Dulu sih di kampung pas pindah ke situ aku masuk TK baru tanah doang, kata bapak sih murah walau harus nyicil koperasi wkwkkw...ya dibangun rumahnya bener bener dicicil banget, dibagi menjadi beberapa episode panjang kang, ga sekali jadi...jadi uda ngalamin rumah cuma tembok batu bata dan lantai cor coran jenangan aja pernah diriku wkkwkwkw

      makasih makasih..πŸ˜„

      Hapus
  21. Rumahmu Prembun asri banget ya Nit.. bapak-ibumu pinter bertanam. Aku kok nggak bakat ya nanem2 pohon2 biasan gitu, Ndak pernah sukses..

    Akhirnya aku milih nanem buah wae di blkng rumah. Miara ayam.. ngingu ikan. Bunga2an ga punya babar blas. Rumahmu yang Tangerang, pke taman nggak Nit?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lumayan mba lis, tapi kadang tergantung cuaca, nek pas mangsane panas yo panas, nek pas mendung ya adem hihi

      bapak ibu ancen telaten nandur nandur mba lis, sregep ibu mah...kembangan terutama, wes beneran koyo toko tanaman hias padahal udu. Buah juga ada. Ada alpuket mentega, mangga harumanis, jeruk, pisang. Tapi sedurunge malah ada pohon duren juga mba lis, sirkaya, rambutan, jambu apel ning wes ditegor wkwkwkkw...biyen lebih ijo sebenere wkwkwk

      Eh tempate mba lis pohon buah apa mba? Kalau di tangerang ada mba taman...ning taman umum wkwkwk...ga mba...becanda..nek sing di tangerang isih ting mblakrak mba tapi senajan demikian tetep rumah ternyaman itu buatku pribadi di Tangerang wkwkkwkw, senajan atep ijik podo bocor n kalau ujan berasa kayak dikelilingi air terjun niagara, tapi tetep ternyaman di Tangerang wkwkwk

      Hapus
  22. Enak nih punya rumah dengan banyak tanaman seperti ini, seger aja keliatannya. Mana bunganya bgaus-bagus lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mas Sandi dari kemaren kebetulan lagi banyak agenda pulang kampung karena ngurus ini itu πŸ˜„, lumayan refresing di rumah sendiri jadinya :D

      Hapus
  23. Balasan
    1. Thank you Johanna

      Have a nice day for you 😍

      Hapus
  24. Ini mah bukan mini lagi mba Mbul.. wkwkw🀣
    Udah level professional.. wkwkw
    Cantik banget mba kebunnya. Rindang, berwarna-warni.. mood booster bnget sih yakin.. bunga mawarnya omg...
    Dirumah bayu juga ada kebun mini. Dlu ngebuat breng sama bapak. Skrang macem2 pohonnya tapi kebanyakan pohon sayur kaya cabe, daun bawang, daun sereh, kunyit, daun jeruk, kangkung. hehe

    Btw aquariumnya lucu Mbak Mbul. Ikan cupangnya pasti suka tinggal di tempat yg luas gtu.. hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkkw uda pro berarti mamine n bapake ya bay

      iya lumayan buat ngadem klo pagi sambil berjemur

      wow keren banget...malah banyak tanaman empon empon atau bumbu ya tempatmu. Aku juga pingin nanem pandan, kemangi, n lainnya nih biar klo masak tinggal oetak petik wkwkwk

      iya aquarium jadul aslinya, tapi bapak modif jadi tampak kekinian

      (((kekinian)))

      Hapus
    2. Wah kebun mini mas Bayu banyak amat ya isi nya, ada cabe, daun bawang, daun sereh, kunyit, daun jeruk, kangkung. Ngga sekalian pohon jengkol atau beringin mas? πŸ˜‚

      Hapus
    3. waduw kalau ringin atau beringin takutnya ada paketannya mas, sepaket ama yang gaunnya putih hihihiyyyyy πŸ˜‚

      Hapus
  25. kebun mini nya bagus banget mbak.

    BalasHapus
  26. Anggrek nya cantik dan subur-subur mbak. Umumnya yang telaten nanam anggrek para ortu. Aku sendiri nggak telaten kalau anggrek, bisanya nanam tanaman yang ngurus nya gampang seperti lidah buaya atau kaktus atau nyebar biji-bijian di halaman seperti cabe dan biji mangga.Alhamdulillah pohon cabe nya sudah berbuah kalau mangga belum.hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mba Fidy, ibuku memang kalau urusannya kembangan juwara. Kayak uda bakat alam, kalau aku juga kurang telaten nanem bunga. Paling sama kayak Mba Fidy bisaku nyebar biji ntar tumbuh sendiri, memang yang gampang itu cabe. Tapi tergantung tekstur tanah dan suhu udara juga sih. Kalau kebetulan pas tanahnya bagus apa aja subur. Kalau gersang ngalamat mati hihihi

      kalau mangga yang dirumahku pake cangkok mba, kalau nyebar malah ga ada yang tumbuh. Mangga di rumah kebetulan manis banget. Harumanis, dan kulit luarnya mulus asal ga keburu dimakan kelelawar harus cepet dibrongsong ☺😍

      Hapus
    2. Oh Kalau mangga nya punya mbak Nita cangkokan ya? Waah.. mantap pasti mangga harumanis..πŸ‘ŒπŸ˜‹ paling senang mangga apalagi kalau mangga masdipo masak di pohon.. endeeuss.πŸ˜…

      Hapus
    3. iya mba fidy...mangga masak dipohon (bisa aja singkatannya masdipo πŸ˜πŸ˜†) enak banget kayak manisnya beda ama yang diperam...asal ga keduluan aja ama kalong xixixi

      Hapus
  27. Halo mbak Nit. Udah lama banget ya aku nggak mampir-mampir ke sini, ehehehehe.

    Aku iri banget lihat penataan taneman-taneman hiasnya. Rapi dan enak dilihat. Di rumahku juga ada beberapa tanaman hias sih, cuma penataannya nggak serapi ini :') aku juga kurang suka nata-nata, jadi ya nggak masalah dengan penataan yang nggak rapi wkwkwkw.

    ngomongin tukang sayur yang keliling, aku dulu suka banget kalo ibukku lagi belanja. soalnya aku bisa liat jajanan-jajanannya. paling seneng kalo ada jajanan jenis baru wkwkwk. dulu aku sukanya beli telur puyuh sama agar2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya uda lama banget Co, takpikir wes ga ngeblog maneh dirimu

      ini juga bapak n ibuku yang telaten, nek aku kur kebagian nyawang kok hahahha

      eh aku suka juga telur puyuh (tapi kok aku malah mbayangke tahu telur ya wkwkwk). Ager-ager sik ditaruh di plastik mika eneng sendoke juga enak wkkwkw

      Hapus
  28. Boa tarde minha querida amiga, parabΓ©ns pela excelente matΓ©ria. OrquΓ­dea maravilhosa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank's a lot Luiz Gomes.

      We plant orchid for hobbies πŸ˜„πŸ˜Š

      Hapus
  29. Ohh looks so pretty 🀩🀩

    BalasHapus
  30. Beautiful flowers and delicious food 😊 have a nice day 😊

    BalasHapus
    Balasan
    1. Have a nice day too for you Martyna

      Thank's for stopping by 😍

      Hapus
  31. Mbul mbul, kayaknya kamu udah pernah tulis ini atau aku yg halu ya wkwkkwkw

    Bener mbul, istilah kembang pasir itu udah umum kok, dimana2 kucing emang sukanya eek di pasir jadilah pasir itu berbunga2 sedep gimana gitu hahahhaha

    Aku naksir banget sama koleksi anggreknya, cuantik banget kaya yg nulis, apalagi yg kuning, kayaknya limited edition tuh, kalau yg ungu sama putih kan banyak dimana2.

    Suamiku abis beli anggrek tanah, tp daunnya doang, belum berbunga wkkwkw, suamiku telaten banget ngurusin kembang koyo ngene mbul, nek aku mah blasssss, males hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebagian fotone wes pernah say..tapi akeh sing taktambahi.. ulasane juga beda ama sedurunge πŸ˜‚πŸ€£πŸ€£ #apa deh sok ngulas si mbul padahal isi postingane gajelas kabeh diriku wkwkkwk...

      ini anu kemaren ada temen pembaca yang request foto kebun ama tanaman hias, jadi taktulis ulang wkwkwkwk

      iya say emang agak susah nek ga ngerti carane bisa bisa ga thukul maneh kembangane wkkwkwkw

      Hapus
  32. masyaAllah mbak Mbul itu anggrek kece2 bangeeeettttt.. Pernah coba tanam sebatang anggrek bulan, tapi mungkin media tanamnya yang kurang bagus (apa saya yang emang ga bisa rawat?) tapi mati huhuhuuu...
    Sungguh, segeralah adopsi saya sebagai murid wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. sini sini mba nisa berguru pada Mbul wkakakaka

      #mbul buka pendaftaran
      #sapa mau ndaftar

      canda mba

      hu um mba anisa, memang media tanam anggrek ini bisa macam macam. Di kami media tanamnya itu bisa pake sabut kelapa, arang, dan pecahan dari genteng. Tapi kalau secara teknisnya Mbul kurang paham sih wkwkwk...mbul penikmat aja wkwkwk...nanemnya kurang telaten juga

      Hapus
    2. Berarti mbak Annisa sama kayak aku nih. Tanam cabe merah mati, tanam Pete mati juga, tanam mawar koit bahkan tanam singkong pun ngga mau tumbuh.

      Alhamdulillah sekarang tanam padi subur asal disiram tiap hari soalnya tanamnya di shopee tanam.πŸ˜†

      Hapus
    3. waaaaakk ΰΈ…(ΰΉ‘⊙Π΄⊙ΰΉ‘)ΰΈ…!!

      shopee tanam...tulung yak shopee jadikeun mas agus brand ambassnya shopee πŸ˜πŸ˜†πŸ€­

      kalau mbul seringnya masuk-masukin keranjang doang amas agus..cuma sampe tahap itu thok...ga check out- check out wkwkwkw... tapi di yang sebelahnya..yang warna ijo wkwkwk ada gambar bulung hantunya πŸ¦‰πŸ¦‰πŸ¦‰πŸ¦‰

      Hapus
    4. Wah ngga cocok jadi brand ambassador shopee aku mah, bisa langsung dibuli.πŸ˜‚

      Cocoknya kerja di air, jadi tukang getek 😁

      Hapus
    5. seberangin mbul pake geteknya ya mas...soalnya takut ada buaya nyilem dan mbul ga bisa nglangi 🐊🐊🐊

      kayak iklan dong mas, ramalan kerja di aer? πŸ™ˆπŸ€­

      Hapus
  33. WOW! I love this orchid! Thank you very much for your interesting post and cool photos)

    BalasHapus
  34. Nita bagi tips dong gimana itu anggrek bisa subur berbunga banyak gitu? duh asrinya teras rumah. Seneng aku lihatnya bikin betah di rumah, apalagi masa2 lockdown gini

    BalasHapus
    Balasan
    1. ditempatkan di tempat sejuk dan media tanam yang tepat kak, supaya bisa dipantau pergerakan akarnya...coba ntar nita tanya Ibu dulu yang lebih ahli xixixixi

      wah kak ericka lagi di luar dan sedang lockdown berarti sekarang ya? Stay save n be healthy ya kak 😍

      Hapus
  35. Apapun pembahasan ka Gusti pasti ada makan-makannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. uda ciri khas ya hid xixiix

      πŸ˜ƒπŸ˜„

      Hapus
    2. Hid?

      Bukannya namanya sya-chan? πŸ€”

      Hapus
    3. kan namanya syahid mas agus ☺😊

      hayo mas agus dan syahid kenalan wekekekkekk

      Hapus
    4. Oh syahid itu saudara mba mbul apa bukan? Kayaknya kenal akrab.

      Hapus
    5. eeeeee kok panggilnya mba lagi

      kan ga mau dipanggil mba..

      panggil mbul atau nita

      iya ya, sodara teman blogger hohoho

      Hapus
  36. Eh Mbul seriusan nggak main sosmed selain blog? Kenapa emang? 😁

    Itu enak banget ya tinggal nyebar cabe aja tumbuhnya banyak, lumayan banget kan bisa buat macem2 apalagi ceplusan gorengan haha

    Rumahnya sejuk banget ya, ada banyak tanamannya gitu.. pasti betah tuh ngeliatinnya sambil nyantai.
    Bener2 surgaaa bangeettt , itu dipake digelari tiker buat rame2 sama temen juga mantep tuuuh 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. serius pak guru, udah sejak 2019 aku juaraaaang banget buka sosmed selain blog (semoga aja email dan passwornya ga amnesia wkwkwk). Mungkin bingung aja kali pak guru di sana mau ngapain. Kalau di blog ibarat kata media nulisnya lebih luas...ga kemakan caption atau text yang seiprit juga penontonnya suka suka hati ga terlampau kelihatan kaya medsos lain pas lagi online wkkwkwkw

      iya kalau cabe cepet tumbuh asal tanahnya gembur pak guru

      iya pas bapakku pensiun malah konco konco guru pada makan makan di rumah gitu Pak guru...dimasakin ma mamine wkkwkkw...tapi pas aku masih di kota...pas belom kampung makan makan ala ala nya wkwkk

      Hapus
    2. Wah sama mbul, sejak tahun 2019 aku juga jarang main sosmed, buka FB paling hanya beberapa minggu sekali, itu pun kalo kebetulan ada teman dekat yang komen, kalo ngga ya ngga buka.

      Enakan main blog ya.πŸ€”

      Hapus
    3. sama, toast mas agus...πŸ™Œ

      mbul itu uda malas banyak- banyak akun, mending ngeblog akutuh lebih pewe dan bisa nulis sepanjang apapun wekekekkw...

      fb aja mbul uda ga pernah buka 2 tahun ini, ga tau ada notif apa ga, yang ada memang uda males mainan itu semua sekarang ini aku mas... 😜🀭

      Hapus
  37. Ngiler ngeliat bunganya, ananda Nita ....! Soalnya bunda punya tidak secantik dan terawat seperti ini. Terima kasih telah memberikan kesempatan untuk cuci mata. Selamat malam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata bunda suka bunga juga, sama telatennya dengan ibunya nita berarti hihi

      sama-sama bunda 😍😊☺

      Hapus
  38. Apik bener tamannya mbak, anggreknya makmur bener, daun-daun keihatannya sangat sehat dan kemilau. Gimana gak betah di sini lama-lama. Asri dan adem. Mana makanannya enak lagi, gorengan ikan dan satenya mantap..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya kak, buat refresing sambil leyeh-leyeh menikmati pemandangan 😍

      Hapus
  39. Impian saya ini, mau buat rumah yang halamannya ditanami tanaman semacam milik mbaknya. Di rumah saya ada sih, tapi lebih banyak ditanami tanaman yang bisa diolah. Macam bawang daun, kunyit, lalapan, cabe, sama tomat. Bunga"nya jarang, bahkan gak ada sama sekali. πŸ˜…

    Kalau sudut favorit sih paling halaman kecil di lantai 2 rumah. Tempatnya strategis sekali untuk menikmati fajar dan senja, sambil nyeduh air teh atau kopi "hari baik".

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah enak dong mas nandar...sekalian kalau mau nyayur tinggal petak petik saja kan?


      sempurna yak...naik balkon siapkeun teh sambil menikmati sunset di ujung senja πŸ˜ƒ☺😊

      Hapus
  40. Impian saya ini, mau buat rumah yang halamannya ditanami tanaman semacam milik mbaknya. Di rumah saya ada sih, tapi lebih banyak ditanami tanaman yang bisa diolah. Macam bawang daun, kunyit, lalapan, cabe, sama tomat. Bunga"nya jarang, bahkan gak ada sama sekali. πŸ˜…

    Kalau sudut favorit sih paling halaman kecil di lantai 2 rumah. Tempatnya strategis sekali untuk menikmati fajar dan senja, sambil nyeduh air teh atau kopi "hari baik".

    BalasHapus
    Balasan
    1. sayur-sayuran juga ada mas nandar...di belakang tapi, bukan area samping ini 😁

      kalau di tempatku sayurannya ada kangkung, pokcoy, dan bayem..media tanamnya pake pralon mas

      πŸ˜„

      Hapus
  41. Wah tulisan nya mantap dan enak dibaca mbak.

    BalasHapus
  42. waduh kebayang rajinnya yang merawat tanaman2 itu... (trus melirik ke halaman dengan rumput liar tak terkendali sama tanaman yg udah sekarat). Jadi enak dilihat dan bikin adem mata euy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi....sodorin gunting ke mba rie ahahhahahha

      Hapus
  43. Enak sekali, cuma nebar biji cabe, langsung pada numbuh, bisa dipakai buat topping indomie nih. Nebas, dah kayak bahasa betawi aje, hehehe

    Lanjutkan aktivitas berkebunnya, karena sangat bermanfaat dan banyak keuntungannya.

    BTW, embul banyak visitor dari orang luar negeri, kenapa nggak dibikin blog english juga?!

    Apakah mbul Nita sering blogwalking ke blog bule yah??

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kebetulan tanahnya subur mas hend jadi sekali sebar jadi deh wkwkkw

      iya juga kayak bahasa betawi ya hahahha

      anu masih belum lancar bahasa inggris mas hendra...pingin sih tapi masih kudu banyak belajar wkwkw

      Hapus
  44. mbakkk nittt, adem banget ngeliat rumah banyak tanaman kayak gitu, lahan sampingnya luas, enak itu.Dirumahku cuman halaman teras aja, jadi pot pot ditaruh di atas pager.
    para orang tua di rumah demen tanaman gitu mbak, biar keliatan rame rumahku hahaha

    nahhh apalagi kalau pas makan gitu terus ngeliatin kembang kembang yak, lap lep makanne :D
    itu mangganya menggoda bener, haduhh aku kan lama ga makan mangga hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. sebenernya ga luas mba ai, cuma memanjang, dulunya oas aku masih kecil belum ada ginian...masih gunungan pasir wkwkwkwk...pas uda merantau barulah disulap ama ramane n biyunge jadi kebun bunga kayak gini

      iya...mba mangganya manis...harumanis ini

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...