Laman

Sabtu, 21 Agustus 2021

Review Warung Asli Kutowinangun



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Halo halo haloooooo....

#berasa kayak lagi gelantungan di pohon-pohon matjam koala kan si Mbul...hihihi

Kasih salam dulu deh biar senantiasa diberikan nikmat sehat, syukur, serta kegembiraan dimanapun kita berada.

Assalamualaikum Sobat Beby Mbul semuanya....

Kali ini ijinkanlah aku untuk mempromosikan salah satu warung makan yang cukup legendaris di kampung halaman sendiri, walau beda kecamatan sih tapi ternyata dia....sudah...*uhuk* didatengin para pesohor semacam Eyang Butet Kertaredjasa sama Pak Jokowi loh #wow....masa ku yang orang sini langsung malah belum nyamper kan lucuw, hihihi. Ya udah, mumpung ada kesempatan mampir, akhirnya kesampaian juga kan aku ke sini.



Jadi, alkisah di suatu sore kitaran jam 3-4 an, aku kan jemput Mamine yang dines di kantor Pejagoan, Kebumen H-1 jelang 17 Agustusan kemaren. Masih anget kan berarti. Fresh from the oven nih postingan aku. Nah, terus sebelum nyampe ke Prembun aku bilang : "Buk, aku pingin mampir Warung Asli sing ada jadah, wajik dan cucur pinknya itu dong." Ibu pun terhenyak sesaat sebab tuh warung selain yang satu lagi yaitu Warung Sambel Belut Ibu Sunadi yang sama-sama ada di Kutowinangunnya memang udah sering jadi tempat makan siang orang kantor kalau pas lagi dines di luar, misal ketemu kelompok tani, atau seminar. Nah, berarti Mamiku lebih gaul dong daripada aku. Masa aku belom pernah sekalipun mampir ke Warung Asli Kutowinangun ini #emot cirambay...

"Wingi lagi rame banget kedatangan Pak Jokowi kui Cah Ayu...kan kunjungan ke situ," kata Mamiku.

Aku pun bengong. Aku ketinggalan inpoh nih. Hahay.

"Makanya aku pengen mampir sik dong Bu, boleh ya?" #mbil kedip-kedip.

Ibu pun okey. Asyik! Nambah lagi 1 konten review rumah makan di kampung halaman sendiri.





Singkat kata, setelah sampai Kutowinangun (kalau dari timur sebelum Prembun ya), kamipun mandeg buat beli. Oh ya, sedikit informasi, sebenernya kami mampirnya di Warung Asli 2. Kalau yang Warung Asli 1-nya ada di depannya lagi. Itu yang paling awal sejak 1960. Udah legend banget. Tempat transit truk-truk juga makanya buka 24 jam. Cuma yang Warung Asli 1 ini emang mepet jalan raya. Sedang Warung Asli 2 halamannya luas. Bahkan ada toilet dan musholanya juga. Catnya itu orens. Terus masuk ke dalam kapasitas kursinya juga banyak.

Tapi sebelum ngomongin menu beratnya, satu hal yang sejak awal menarik perhatianku untuk mampir karena dia nyediain jajanan basah alias kue-kue tradisional di muka pintu. Khasnya itu ada jadah (ketan putih), wajik, jenang, dan cucur. Udah dipotongin gitu. Per potong dikenai Rp 2000. Tapi kalau mau beli agak gedean misal untuk snack acara bisa banget beli yang bentuk tampahan. Jadi besar gitu belum dipotong-potong. Waktu itu sih yang kelihatan ada tampahannya tinggal wajik dan jenang. Kalau jadah ama cucurnya udah habis-habisan. Ya maklum karena udah sore. Jadi tinggal beberapa potong aja. Cucurnya bahkan tinggal 2. Warnanya pink ya. Bentuknya gede. Kenyang kalau kata ibuku makan tuh cucur timbang cuma sebiji wkwkwkkw. Tapi ga pa pa, aku beli aja semua. Kalau jadahnya beli 2, jenang 5, dan paling favorit yaitu wajik 5 juga. 












Lanjut ke menu beratnya. Ada macem-macem ya. Sayur dan lauk masakan rumahan sih. Tapi kelihatannya enak-enak banget. Ada tahu bacem, sayur rambak atau krecek, tumis tempe, balado tongkol, tumis usus, gulai nangka, tumis daun pepaya atau kates, sayur tahu, tumis tempe, lodeh labu siam melinjo, ikan mujair, bakwan, tempe goreng biasa, tempe balut tepung, bandeng goreng, telur dadar, ayam goreng, dll. 

Tapi yang ga kalah istimewanya lagi adalah sambelnya. Yang terlihat di etalase kaca sih ada 3 jenis sambal dalam mangkok ya. Ada 2 sambel merah yang penuh minyak tapi kelihatan lezat banget. Ada pula satu sambel hijau yang ga kalah mantabnya.






Kami pun minta dibungkuskan sayur daun kates atau pepaya, sayur usus, lodeh labu siam dan melinjo, bakwan menul-menul, dan tempe goreng. Buat dibawa pulang sih sebab hari sudah sore, kasihan ibu capek juga, hihihi. Habis itu bayar-bayar-bayar, total kalau ga salah inget Rp 89 ribu apa ya #agak lupa saia.

Terus di jalan mandeg lagi beli kepala fried chicken bentar...udah deh sampai our home sweet home in Prembun City. Abis bersih-bersih, tata deh semua dalam piring. 



























Pertama, jajan tradisionalnya dulu ya. Ada jadah, wajik, jenang, dan cucur pink. Jadah paling enak kalau misal dibakar lagi, cuma lama cuy, keburu laper kan kami. Jadi makan apa adanya aja kami. Dan ternyata jadah ini paling disukai Bapak. Tau gitu ga cuma beli 2 potong ya hahahhaha...Kalau jenang ibu yang suka sih. Jenangnya yang original, bukan yang krasikan ya. Kalau krasikan kan ada kretes-kretes tumbukan wijennya ya kalau ga salah. Kalau yang original cokelat biasa karena gula merah. Terus wajik cokelat. Yang ini potongannya juga tebel banget untuk harga Rp 2000 beda ama toko kue di kota hihihi yang bisa lebih dari itu. Tapi sejujurnya kalau wajik itu aku lebih suka yang ijo sih meski yang cokelat ini juga aku ga ada masalah. Cuma emang kalau yang ijo kerasa lebih wangi pandan aja. Terus, yang terakhir adalah cucur pink. Sekali lagi kayak yang udah kusebutin di atas bentuknya jauh lebih gede daripada cucur biasanya. Tapi rasanya manis dan nyempluk pada bagian tengah seperti pipi Mbul #plaaak!

Selanjutnya adalah lauk dan sayur yang udah aku beli. Pertama ada tumis daun kates aka pepaya. Ini sayurnya sedep banget deh. Ga pahit sama sekali terus terkturnya tuh lemes. Pedes juga karena banyak ranjau rawitnya dimana-mana. Kedua, tumis usus. Entah kenapa awalnya aku rada skeptis ama tumis yang satu ini. Tapi bareng dicoba ...loh kok enak. Ada pedes-pedes manis juga kenyil si ususnya. Selain itu ternyata ada campuran ampelanya juga loh di dalamnya. Nyummm!!! Ketiga, lodeh labu siam melinjo. Ini juga gurih banget. Khas masakan rumahan ala ndeso tapi ntah kenapa justru enak banget...






















Terakhir gorengannya aka bakwan dan tempenya. Bakwannya ini modelan bakwan orang Jateng yang bentuknya tuh bunder menul-menul di tengah, beda ama bentukan bakwan di tukang gorengan yang kalau di Jabodetabek disebutnya bala-bala. Nah ini lebih empuk gitu lah. Kalau tempenya modelan yang biasa dibacem jadi agak gede kotakannya, cuma yang ini digoreng aja.

Over all, rasanya sih menurutku enak ya. Sedep maknyus.

Kalau kepala fried chicken dan perintilan lainnya karena beli di luar Warung Asli maka skip saja ya, hehehe..










Nah, kiranya sekian dulu updateanku kali ini. Besok masih ada review warung makan lagi yang sambel belut (masih di Kutowinangun) juga stok foto kuliner lama. Pantengin terus blog aku ya. Buat bacaan hiburan aja :)

Review Warung Makan Asli Kutowinangun
  • Menu Makanannya banyak, variatif, cita rasa menu masakan rumahan
  • Khasnya ada jadah, wajik, jenang, dan cucur pink (bisa beli dalam bentuk potongan, bisa pula dalam bentuk tampahan)
  • Warung Asli 2 lebih besar dari Warung Asli 1 yang mepet jalan raya
  • Warung Asli 2 halamannya luas, kapasitas kursinya banyak, tersedia toilet dan mushola juga
  • Rate harga cukup terjangkau
  • Buka 24 jam
  • Biasanya untuk transit truk-truk
"Warung Asli Kutowinangun"

Jalan Raya No 126 Kutowinangun, Kebumen
Jam buka : Setiap hari (24 jam)


Salam manis from

Beby Mbul alias Gustyanita Pratiwi (pemilik www.gembulnita.blogspot.com)














34 komentar:

  1. So many different types of food. How to try so many different varieties. Boleh makan di warung makan ini tiap tiap hari and makan a differnt dish. Saya suka kerepek dan selalu makan bila meonton TV

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi iya Kak, macem-macem hidangan di warung makan Kutowinangun dekat kecamatan rumah nita berada...
      yang paling khasnya karena ada penganan tradisional jadah, wajik, jenang dan cucur pinknya kak..

      karepek itu kripik kah? enak buat camilan saat santai memang kak, Nita juga suka (´✪ω✪`)♡

      Hapus
  2. Hari Sabtu? Perasaan kemarin post ini ngga ada?

    Tadi saya pikir warung ini warung makan asli Kebumen ngga tau memang namanya warung makan asli..hihihi

    Kue cucur warna pink, seumur-umur baru lihat kue cucur warna pink

    Oh jadah itu ketan putih tapi kalau lihat fotonya itu kayak uli dah?

    Wajik yang di nampan pink kan?

    Gulai nangka, baru tau lagi ada nangka digilai saya taunya nangka disemir..hihihi

    Kalau sambel memang selalu mengundang selera walau saya ngga begitu suka sambel tapi kalau lihat sambel pengen nyocol aja..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi..teliti juga Mas Herman 🙊☺

      Emang sebenarnya aku post tadi sih bareng beda beberapa menit dari post atasnya post ini yang review belanja jilbab wkwkwk...cuma aku setting beda waktu aja, biar ada stok post baru ga cuma 1 hahhaha...abis itu kan bisa ditinggal leyeh-leyeh Mas ☺

      lucu kan mas? ada kue cucur tapi warnanya pink...ga coklat kayak biasanya hahhaha

      bukannya jadah sama dengan ketan sama dengan uli ya Mas ðŸĪ”

      wajiknya coklat mas her wkwkkw

      nangka disemir? hah kirain sepatu doang yang disemir? nangka juga busa? digimanain tuh maksudnya

      iya sayur nangka kuah santen pedes mas, di jawa disebutnya gori atau thewel wkwkwkk..kalau penyebutan nangka sebenernya aku malah kebayang ama nangka buah yang udah kuning manis itu..makanya kalau udah dibikin sayur santen biasa kusebut jangan gori atau jangan thewel...jangan = sayur maksudnya wkwkkw

      iya sambelnya bikin kemlecer ya mas herman..yang merah kelihatan mantab banget 😊

      Hapus
    2. Oh begitu, berarti setelan waktunya dimundurin ya?

      Bukan lucu tapi unik.. kue cucur kok warna pink biasanya kan coklat jangan-jangan itu kue cucur rasanya rasa strawberry?

      Kalau di sini yang dibilang ketan masih seperti nasi kalau yang udah ditumbuk disebutnya uli kalau jadah saya malah baru tau.

      Perasaan ngga ada nampan yang warnanya coklat dah?

      Semur, kenapa jadi semir memangnya sepatu disemir..hihihi

      Oh nangka disebutnya gori atau thewel berarti kalau nasi thewel itu nasi sama sayur nangka atau olahan nangka dong ya.

      Jangan itu sama dengan sayur, kalau makan di warteg mesti hati-hati nih bisa-bisa makan cuma pakai sayur. Pas pelayannya nunjuk ayam bilang jangan disendokin sayur pas nunjuk ikan bilang jangan disendokin sayur pas nunjuk sambal bilang jangan disendokin sayur lagi.. hihihi

      Iya, yang merah yang paling atas kelihatan gegemesin banget tuh..hihihi

      Hapus
    3. He em...dimundurin Mas Her..
      iya kan umumnya coklat gula merah

      yang pink pasta stroberi kayaknya ya hihi

      oiya maksudku gitu wkwkwk ketan masih buliran kek nasi tapi lengket...kalau jadah berarti uli dong ya

      oiya haha...yang di nampan pink wajik...nampan di tempatku disebutnya baki

      nah kan oantas aja tadi aneh kok makanan disemir wkwkwk...lagi kurang aqua apa Mas Her? hahah

      nasi thewel atau jangan thewel? Jangan itu sayur
      iya kalau yang ga mudeng jangan itu sayur bisa bingung xixixix

      wah yang merah paling atas? sambelnya gemesin? hihihi..lucu juga kalau diistilahkan sambelnya ngegemesin hahahahhah

      Hapus
    4. Kok kayaknya? Memangnya kue cucurnya ngga dimakan?

      Berarti setuju kalau uli bahasa jawanya jadah.

      Oh di Jawa nampan disebutnya baki kalau di sini nampan disebutnya talam, berarti kalau dibilang talam warna pink bakalan tambah bingung kali ya..hihihi

      Bukan kurang Aqua tapi teks prediktifnya lagi genit makanya semur diubah jadi semir.. wkwkwk

      Yayaya.. kayak seperti itu, coba kapan-kapan saya tes di warteg pas bilang jangan dikasih sayur atau dipelototin..hihihi

      Lucu dan unik layak masuk Guinness World Records..hahaha

      Hapus
    5. udah dicobain sih segigitan hihihi

      kayaknya sih setuju ya #apaboleh buat wkwkwk

      wah mirip kue talam dong...hu um talam baki sama dengan jangan sayur hihihi

      nah tes prediktifnya dinonaktipin aja mas her biar nda genit dan minta dicubit hihi

      cobain mas cek ombak pasti ntar kalau yang jaga warteg orang jakarta bakal bingung wkwkwk

      harusnya tuh masuk situ hahahha

      Hapus
    6. Cuma dicobain segigitan doang memangnya kuenya marah kalau dimakan semuanya?

      Kurang ikhlas kayaknya..hahaha

      Kenapa dinamakan kue talam?

      Kalau dinonaktifkan dia ngambek, mbak..hihihi.. gimana dong?

      Hapus
    7. kayaknya kuenya marah kali ya kalau dihabisin tanpa sisa wkwkkw...tapi kalau segigitan doang mubazir hahahhah

      jangan jangan terinspirasi dari baki...tapi talam kan bentuknya kotak kwkwkw

      hahhaha...o bisa ngambeg juga ya? ajaib amat ya 🙄ðŸĪ”

      Hapus
    8. Lalu yang benar yang mana dihabiskan atau cuma makan segigitan?

      Dinamakan kue talam karena lapar, mbak.. wkwkwk

      Lah ada juga talam yang bundar, eh yang benar bundar atau bulat atau lingkaran ya bingung..hahaha.. malah rencananya akhir tahun ini ada yang pentagon dan heksagon..hahaha

      Lah memangnya baru tau ya kalau dia ajaib?

      Hapus
    9. cuma segigitan habis itu diomelin emakku wkwkwkkw

      lo kok bisa begitu ya?

      o iya deng suka suka yang bikin ya mau bentuk talamnya kayak apa hihihi

      tapi seringnya kalau yang bundar kukira cream wajah hahahaha

      sangat-sangat ajaiiibbbb ðŸĪ­

      Hapus
  3. Berbagai mskanannya, sudah ada dua warung ertinya sudah maju. Warung yang penuh memori ye.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak warung asli 1 lebih klasik tapi yang lebih besar warung asli 2 kutowinangun ini...keduanya menunya sama sama ada khas jadah, wajik, jenang dan cucurnya kak di samping ada menu berat lauk dan sayurnya itu (´✪ω✪`)♡

      Hapus
  4. Perasaan tadi waktu kesini belum ada postingan ini, cuma ada jilbabnya doang, kok tahu-tahu nongol, apa blog ini ada penunggunya.ðŸ˜ą

    Wah enak ada jajanan basah ya mbul, udah dipotong-potong lagi, mana cuma dua ribu, bisa beli cucur pink, wajik, sama ayam geprek. Lho, emang ada ayam 2000.😂

    Menunya biasa tapi karena yang masak warung makan maka beda rasanya dan enak ya. Sambelnya itu menggoda, cuma sayangnya kalo banyak makan sambal aku suka sariawan.😂

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas : Kyaaaaa...ada yang ngeh juga hihihi...ini post sebenernya Mbul bikin tadi sih cuma setting waktunya mbul atur sabtu biar kotakan dari templatenyabga bertindihan ama post atasnya 😉

      he em Mas, mbul lebih suka jajan basah dari pada kue kering atau ciki cikian mas, soalnya kalau ciki cikian bikin batuk #uhuk. ga mas ayam geprek mah ga adaaaa ðŸ˜Ģ, adanya jajan basah nya itu jadah (ketan), wajik, jenang, ama cucur pink...warna kesukaan Mbul 😍ðŸĪĪ

      (。・ω・。)

      o mas agus ga isa pedes ya, kalau sering sariawan berarti kurang vitamin C ya mas, harus banyak makan buah yang kaya akan vitamin C mas ☺😊

      Hapus
  5. kangen bener sih makan-makanan jawa begini.. Walaupun aku orang melayu asli, tapi makanan jawa selalu menarik. Alasannya karna bosen makanan melayu minang yang too oily T.T

    mintaaaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah bang andi sebelum mukim di Pekanbaru berarti sempat singgah di Jawa ya?

      o apa mungkin suka nyari makanan jawa di Melayu sana...😃😄

      Hapus
  6. Waoww review nya mantap, lengkap,, jelasss dan punya bukti kuat...
    Btw di endorse brapa nih wkwkwk...

    Ehh kebanyakan makanannya belum pernah aku dengar aplagi cobain, kayak jadah, wajik, jenang, cucur pink dll. Ehm jadi penasaran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk....biasa biar kayak yucuber food lul hihihi...

      endorse berapa yaaaa....#eyaaaa....so rahasia rahasiaan saia hihi

      ayok lul cobain kalau pas main ke sini ya...ini biasanya ada banyak dijual di pasar tradisional juga sih...cuma ya cucur pink ini yang langka mana bentukannya gede pula kan wkwkkw

      Hapus
  7. Wah, pengen banget sama kue cucur dan wajiknya. Ini Warung ASLI memang lengkap banget ya dan makanannya mirip menu makanan rumahan. Jadi pengin nyoba makan ke sono. Apa daya masih pandemi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Pak Eko.. monggo pinarak pak eko dan istri kalau sowan kebumen liwat kutowinangun mampir sini icip icip cucur n wajiknya hihi...nanti kalau dah nda pandemi lagi bisa dolan jauhan lagi..amin semoga pandemi cepat berlalu ☺😊

      Hapus
  8. Woow looks a great foods table! Enjoy. Thanks for the review of restaurant and its foods. Pumpkin dessert and chicolate diamonds look perfect. (My interpreter translated it. Hope to foods names are correct)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Thank you Dear...all of the food are my favourite 😍ðŸĨ°

      Hapus
  9. wah menggugah selera.. Jadi Mbul masih di Prembun nih? Aku jadi inget kemaren si adek bilang pengen makan telor biru yang ada tulisannya di luar.. Hahaha maksudnya telor asin.. Haduh..

    Selamat menikmati liburan, Mbul.. Balik ke rumah dalam keadaan fresh dan semangat lagi buat menuhin blog-nya dengan cerita2 seru yang lain.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihi iya Kak Nai...(´✪ω✪`)♡

      telor biru telor asin hahahah...adek kak nai masih kecilkah?

      iya kak..sama sama kak. Biasa nyetok judul dulu isinya kulineran semua wkwkwkwk....ðŸĪ­

      Hapus
    2. si adek maksudnya si kembar yang paling kecil, Mbul.. Hehehe dia kan nyebut dirinya 'adek'

      Hapus
    3. ealah hahahah aku loading...si adek adiknya teteh kembar hihihi

      ♡(*>ω<)ω<*♡

      Hapus
  10. bersih tempatnya....
    dan variasi kue serta makanannya bikin perut lapar ... hehehe.

    Great review 👍👍👍👍👌

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih pak tanza...
      iya rasa menu menunya enak enak sekali..khas masakan rumahan ditambah jajan tradisional Pak

      (´∧ω∧`*)

      Hapus
  11. Aduuh nit, aku lapeeeeer hahahahhaah.

    Tapi kalo kue2 nya aku ga gitu doyan, Krn manis :p. Palingan icip2 dikiiit , tapi biasanya ga bisa aku abisin ..

    Naah kalo lauknya, ini baru manteeeep. Sambelnya godaan beneeer. Daun kates itu fav ku, apalagi yg pait hahahaha. Aku terbiasa Ama sayuran pait memang dari dulu. Tapi hrs ada sambelnya yaaa. Kalo cuma sayur thok ga doyan .

    Ini tempatnya bakal aku datangin sih kalo bisa kesana. Apalagi pak Jokowi udh pernah datangin :D.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sodorin piring ke Mbak Fanny
      (*´︶`*)āļ…♡

      iya aku uda apal mba fan doyannya yang gurih kan ya hihihi

      sambelnya begh mantab djiwo...mengkilat so oily tapi itu yang bikin sedepp

      daun kates asal masaknya pinter tambahin teri medan dan pete...ya Alloh ga kuaaad hihi


      iya pak jokowi uda ke situ rame heboh deh warga hihihi

      Hapus
  12. Mbul!
    Macam-macam makanan yang enak-enak ada di sana.
    Tak jemu-jemu Kak Amie ulang-ulang baca dan melihat gambar-gambar perkongsian Mbul ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi...asyik...makasih kak amie..mbul masih ada banyak stok kukineran buat ke depan tungguin ya kak (´✪ω✪`)♡

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^