Laman

Kamis, 26 Agustus 2021

Review Warung Makan Sambel Belut Pak Sunadi, Kutowinangun


Oleh : Gustyanita Pratiwi

Halo halo haloooo.......

#eh ga...aku ga lagi nyanyi lagunya Mbak Beyonce kok. Aku cuma lagi menyapa kalian semua...gimana Masku, Mbakku? Sehat-sehat semua yach. Aman terkendali? Para bocil di sebelah sana mana suaranya??? Lalu Mbul sekonyong-konyong mengacungkan dirinya sendiri, karena emang badanku masih kecil #trus neguk susu pertumbuhan #gluk...gluk! Badannya doang kok. Pikirannya kayak anak kecil juga ga? Ya iya sih, kadang-kadang. Ga selamanya kok. 

Hehehe...



Kali ini aku akan merekomensasikan warung makan satu lagi yang hauceuk di Kutowinangun selain Warung Asli yang legendaris itu. Salah satunya adalah warung makan yang biasa dipake buat makan siang Ibu dan orang kantor pas ada tugas lapang sekitar situ. Namanya adalah Warung Makan Sambal Belut, Pak Sunadi, Kutowinangun. Lokasinya ini ada di sisi jalan raya kok sebelum Kebumen Kota. Lebih tepatnya Desa Kewarisan, Kutowinangun Kebumen. Tempatnya punya halaman luas. Catnya warna ijo, terus di depannya ada pohon jambu mete. Jadi berasa homeeey sekali. Tulisan plang warung makannya juga kelihatan kok kalau dari jalan raya. Asal matanya ga meleng aja kayak Mbul kalau lagi liat sesuatu yang indah di depan mata, misalnya sawah lalu ada burung blekoknya lagi kungkum sikil...hihihi...

Ke sini itu sebetulnya pas puasa kemarin. Ya ceritanya beli makanan bukaan gitu deh. Ga sengaja pas lewat jalan kok nemu aja warung makan ada kata-kata belutnya. Langsunglah kepengen nyamper. Walaupun sebelumnya agak kebablasan ya. Tapi karena udah niat, akhirnya balik lagi dan ketemu.





Pas ke situ udah nuju sore, jadi lumayan sepi, walau ada juga orang yang sedang makan di tempat. Sepertinya sih orang jauh yang sedang transit soalnya rombongan.

Menu-menunya itu ada banyak ya. Serba belut pokoknya. Ikan juga sih tapi lebih banyak belutnya. Ada sambel belut, belut kecap, mangut belut, belut goreng, dan pepes belut/sidat. Untuk ikannya ada nila, gurame, gabus, dan wader. Wadernya digoreng kriuk pake tepung. Kalau ikan gedenya modelan santen deh...tapi aku ga ngerti namanya. Ada pula rica-rica entok dan ayam goreng.

Waktu itu belinya ada beberapa macem. Ada sambal belut, mangut belut, gurame santen, dan wader goreng. Harganya ya murah sih. Semuanya ga sampai 100 k kalau ga salah inget. Tapi buat dibungkus ya. Ga dine in. Kan lagi puasaaaa...





Untuk reviewnya sendiri kutulis singkat-singkat aja ya. Yang penting jembreng aja fotonya biar kalian semua pada kemlecer #eh kok Mbul hahaaad ya....wkwkwk...ga kok Mbul anak baig, percayalah padaku!!!

Pertama, sambel belutnya. Beli seporsi jatuhnya semangkok jago. Warnanya merah, udah bisa dipastikan pedes. Daging belutnya lumayan berlimpah. Tapi sedep juga nyesep-nyesep tuh belut sampe dikrikitin daging diantara tulang-tulangnya.

Kedua, mangut belut. Dapetnya juga semangkok jago. Rasanya pedes. Tapi ada gurih dari si santennya. Enak...lembut gitu deh daging belutnya.

Ketiga, mangut gurame. Ini dapetnya yang sedeng sih. Tapi rasanya enak. Ga tau kenapa kalau ikan atau apapun itu, tapi dibikin kuah mangut rasa ikannya agak nyaru ya, ga terlalu ikan banget....jadi di lidahku masih masuk. Soalnya aslinya aku ga suka ikan...Tapi kalau dibikin mangut ternyata jadi lain. Lebih enak gitu deh.
















Terakhir, wader goreng. Ini nih faroritnya. Soalnya kemriuk kan digoreng pake tepung. Makan ama nasi aja lauknya wader goreng menurutku udah enak.

Pas pulangnya kebetulan tambah beli gorengan buat lengkap-lengkap menu meja makan. Ada tahu dan juga tempe goreng tepung. Jangan lupa lombok rawit ijonya buat ceplusan. Nyem-nyem!!

Menu Warung Makan Sambel Belut Pak Sunadi, Kutowinangun : 

Sambel Belut
Belut Kecap
Mangut Belut
Belut Goreng
Pepes Belut/sidat
Rica-rica entok
Ayam goreng
Nila/gurame
Ikan Gabus
Wader goreng

Review Pribadi dari Aku :

Tempatnya homey banget
Halamannya luas
Banyak pohonnya
Begitu masuk ke dalam, suasananya juga bersih
Menunya aneka olahan ikan dan enak-enak semua, paling suka wader goreng
Cocok buat pecinta ikan







Gimana? Mantab kan? Kalian kalau pas transit Kebumen lewat Kutowinangun silakan cobain dan mampir ke sini ya. Biar list kuliner di kampung halamanku semakin dikenal sakndunyo sakjagad raya #eheheeww...

See yaaa...

Warung Makan Sambel Belut Pak Sunadi, Kutowinangun, Kebumen
Jalan Raya Kutowinangun, Kuwarisan, Kebumen

Salam manis dari si Embul (Gustyanita Pratiwi)
pemilik www.gembulnita.blogspot.com




16 komentar:

  1. wih enak banget kayaknya, tapo aki ga doyan belut wkwkwk, dulu aku paling sering nyari belut di sawah mbak, tapi kalo udah dapet gak pernah doyan di makan, paling yang maoan cuma temenku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. belut aromanya emang lebih kuat dari ikan sih ya Nif...tapi kalau pinter ngolahnya amisnya ga kentara nif hihihi

      iya kalau nyari belut di sawah biasanya kalau tempatku malem, pake headlamp nif...

      lha baik banget kamu udah nyariin welutnya...yang makan temennya hahahhaha

      Hapus
  2. Kalo disuruh milih belut apa gurame aku lebih milih belut mbul. Ntah kenapa aku kurang suka belut, mungkin karena keingat sama ular kali, padahal kan beda spesies ya.

    Di sebelah rumahku ada kali kecil, kadang ada orang nyari belut, apa mungkin dijual ke rumah makan di Kutowinangun ini ya. πŸ˜†

    BalasHapus
    Balasan
    1. mas....mas kayaknya salah tulis deh...hihihi...kalau disuruh milih gurame atau belut pilih belut, tapi kata kata berikutnya ga suka belut...πŸ˜™

      iya mas beda atuh spesiesnya..ular kan reptil belut ikan ikanan kali ya..e pisces dunk...belut meh mirip sidat iya kan Mas? 😜 mas tau sidat ga?

      jangan-jangan dijual ke kutowinangun Mas? hihi jauh juga dong..tar tuh belut naik apa mas? 🀭 apa mungkin naik truk ekspedisi dikasi ais? hahhahaha...mas ada-ada aja

      (*・Ο‰・οΎ‰οΎ‰οΎž☆゚゚

      Hapus
  3. Wah! Banyaknya menu belut.
    Kak Amie pernah makan belut tapi versi sushi.
    Belum pernah lagi makan jenis-jenis masakan belut yang Mbul sebutkan. Di tempat Kak Amie tidak ada orang jual belut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. menu belut aneka rupa kak, mulai yang pedes sampai yang gurih hihihi

      belut di sini kebetulan banyak kak, biasanya orang cari di sawah malam malam

      (((o(♡´▽`♡)o)))

      Hapus
  4. Belut, seumur-umur belum pernah makan belut entah rasanya seperti apa apa seperti ikan lele atau seperti gabus?

    Olahan guramenya sepertinya enak banget jadi paper..hihihi dan tahu isinya sepertinya juga enak tuh

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih mas her? ga suka ikan ya? kayak apa ya...mirip ikan sih...tapi ya..gitu strong banget mas...aromanya kuat...tulangnya pun gede ya....hampir mirip sih ama gabus maupun lele

      enak mas herman, seger kuahnya disruput pas lagi laper #e perasaan kalau lagi laper mah apa aja terasa enak ya wkakakakk

      Hapus
    2. Ikan sih saya doyan cuma kalau belut belum pernah makan dan belum pernah ketemu rumah makan atau warteg yang menunya pakai belut.

      Kalau pas laper makan apa aja memang terasa enak kecuali makanannya yang di ngga doyan.. seperti bakso biar lagi laper ogah saya makan bakso.. hihihi

      Hapus
    3. kalau gitu dolan aja daerah jateng mas her, menu menu belut ini banyak loh dijualnya hihihi

      kenapa gitu ga suka bakso? bakso aku suka banget apa lagi mie hayaaaam wkwkwkkw

      Hapus
    4. Entah kapan bisa ke Jawa tengah lagi, terakhir ke Jawa tengah tahun 2018

      Kurang tau juga kenapa saya ngga suka bakso, nyium baunya aja kadang bikin pusing dan mual.

      Hapus
    5. ternyata uda cukup lama juga ya mas ga ke jateng...uda 4 tahun yang lalu hihi..jangan jangan ini ke rumah???? hihihi

      mbak ningsih #eh

      lha kok pusing mas, lha terus sukanya makan apa toh? hahahha

      Hapus
    6. Tiga tahun dong kan sekarang tahun 2021 bukan 2022..hihihi

      Bukan ke rumah Ningsih tapi ke rumah Tya di Margasari Tegal

      Entahlah mungkin karena ngga suka jadi timbul pusing. Saya sukanya soto, kadang-kadang kalau lagi pengen makan mie pangsit juga tapi dalam setahun paling dua atau kali makan mie pangsit.

      Hapus
    7. ow iya ya...hihihi

      hehe...ternyata ada lagi selain mba ningsih yaitu mbak tya...temen apa temen nih ☺🀭

      margasari? ada konco asalnya situ juga aku wkkwkw

      oh soto sotoan toh? soto betawi, bogor, banjar, sokaraja, lamongan, pemalang atau mana nih mas her πŸ˜„

      mie pangsit setahun 2 atau sekali? bener bener diet mie kali yak hahhaa

      Hapus
  5. wader goreng kalo di rumah malah dicemilin sama anak2.. haduuuh..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah pantesan pinter, anak anak kakak suka makan ikan (´✪Ο‰✪`)♡

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^