Laman

Jumat, 27 Agustus 2021

Review Toko Bu Alfiah Soegiyo, Kutowinangun, Kebumen



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Assalamualaikum semua..

Semoga selalu dalam keadaan baik ya. 

Hari ini Mbul akan review tempat cari emping bagus di Kutowinangun, Kebumen. Hal ini bermula dari niatan pengen ngliat pabrik emping yang ada di daerah pesisir Mirit tapi ternyata ga jadi-jadi. Mau ke sana, e adaaaaa aja alasannya. Padahal semula pengen sekalian dolan pantai kan sama Bu Titik dan Pak Agusku tercinta, ya siapa tahu aku mau cobain pake bikini bottom terus berenang syantik di antara ombak yang bergulung-gulung #canda. Ga, maksudku pengen dolan ke pantai tapi males panaaaas, hahahah...Mau ke sono pagian atau sore ya adaaaa aja alangannya. Akhirnya ga jadi-jadi. Jadi ya wes lah babay aja harapan mau ke pantai, eh maksudku datengin pabrik empingnya.



Tapi ternyata ibuku punya solusinya. Karena Beliau tahu tempat beli emping yang bagus dari segala bentuk maupun ukuran. Yaitu di Tokonya Bu Alfiah Soegiyo, Kutowinangun, Kebumen. Lokasinya ini ada di Jalan Raya Kutowinangun yang rame itu loh. Kalau dari timur setelahnya Pasar terus masuk ke deret pertokoan. 

Ibuku langganan di sini karena udah terbukti nyata barange eco-eco tenan. Eco itu bahasa jawanya bagus. Udah gitu harganya murah-meriah, ga kaleng-kaleng.

Kalau kuperhatikan barang-barang yang dijualnya ini lebih ke makanan mentahan misalnya emping, rengginang, slondok, gadung, krupuk rambak (krecek), opak, balung kuwuk, kerupuk udang, kerupuk pink putih khas kenduren, dan sebagainya. Jadi masih mentah nanti tinggal kita goreng lagi. Kiloan gitu deh modelnya. 




Kalian mudeng makanan mentah yang dah kusebutin di atas belom? Kalau belom sini kujelasin dulu satu-satu ya. 

1. Emping

Empingnya ini ada beberapa variasi ya. Ada yang gede, sedeng, dan kecil. Ada yang tipis, ada juga yang lebar. Empingnya dari bahan baku biji melinjo. Ini adalah terwajib kubeli kalau pas sowan ke sini karena emang rasa empingnya enak. Mekarnya itu bagus pas digoreng. Jadi kalau cari emping emang paling cocok di sini.





2. Rengginang

Rengginang juga aku suka banget. Dia ada beberapa macem juga. Yang murah belasan ribu, yang bagus agak mahalan dikit Rp 30 ribuan. Yang murah itu warnanya lebih banyak, tapi yang bagus justru kata ibunya sih yang putih doang. Kalau yang asalnya dari beras ketan item itu harganya tengah-tengah.





3. Slondok

Slondok ini bahan dasarnya singkong ya. Bentuknya kotak memanjang. Ada yang rasa original, ada pula yang pedes . Dijualnya mentahan. Nanti setelah sampai rumah tinggal digoreng sendiri.


4. Gadung

Selain emping, makanan mentahan yang aku suka adalah gadung. Gadung irisannya lebih tebel sih. Tapi lebih lebar. Sekilas mirip kerupuk udang gede. Dan dia kalau abis digoreng paling enak diuwuri sedikit garam biar gurih.





5. Kerupuk Rambak (Krecek)

Yang ini pas banget dibeli kalau ada acara hajatan dan ingin membuat menu krecek rambak pedes. Di sini produknya bagus sih menurutku. Makanya biarpun ga lagi hajatan atau kenduren sering juga aku beli se-ball buat isi-isi toples cemilan. Ya selain bisa dimasak, dicemil begitu aja juga udah enak.




6. Opak

Opak ini lebih lebar dan lebih tipis dari emping. Bentuknya bunder cokelat. Agak pedes ya. Bahan bakunya singkong juga. Tapi kalau ngomongin opak aku jadi keingetan Sinetron Keluarga Cemara dimana anak sulung mereka Si Euis waktu SD sepulang sekolah sering menjajakan opak buatan emaknya ke bus-bus dan terminal pake baskom hijau lurik-lurik.





7. Balung Kuwuk

Balung kuwuk bahan bakunya juga singkong. Diiris kotak memanjang tapi lebih pedek dan lebih tebal dari slondok. Ada yang rasa ori ada pula yang rasa pedes. Sebenernya kalau diterjemahkan dalam bahasa jawa balung kuwuk ini agak lucu loh. Soalnya balung itu kan tulang ya, sedang kuwuk adalah kucing kuwuk yang hobi makan ayam. Jadi mungkin karena bentuk nih panganan mirip tulangnya si kucing kuwuk yang mirip sama Mbul maka dinamainlah balung Mbul...eh maksudku balung kuwuk.




8. Kerupuk Kenduren

Kalau modelan kenduren di desa sering nemu kerupuk yang bentuknya lonjong memanjang warna putih dan di tengah-tengahnya ada uwer-uwer pinknya. Nah, di Toko Bu Alfiah ini ada. Bisa beli kiloan juga. Aku seneng sih kerupuk model ginian. Rasanya itu klasik banget.







Tapi yang lainnya juga ada sih. Misalnya oleh-oleh khas Kebumen seperti lanthing, satu, sagon, grubi, manisan tape, sale pisang, sriping pisang, rempeyek kacang, gula jahe, kacang atom, marning, gabus keju, emping mendem (yang bentuknya lebih kecil dari emping biasa) serta sembako lainnya seperti beras, gula, teh, kopi, kecap, gula jawa, mie kuning, jagung, dll. 

Aku kemarin sih sempat beli rada banyakan ya. Soalnya kakakku minta dibelikan. Terus buat bulek dan budhe juga selain untuk cemilan di rumah. Ada emping, gadung, balung kuwuk, gula jawa, kecap kentjana dan belibis, serta satu. Untuk harganya cukup terjangkau. Bahkan kalau beli borongan atau dalam jumlah banyakan sering dibonusi diskon.

Okey, kirannya sekian dulu up datean dariku. Next masih banyak liputanku tentang makanan baik yang beli maupun masak sendiri. Tungguin aja ya. Biar Mbulnya cumangaad!

Kios Nur Cahaya, Bu Alfiah, Soegiyo, Kutowinangun, Kebumen
Jalan Raya Kutowinangun, Kutowinangun, Kebumen
Sedia Emping Kualitas Super, Gadung, Balung Kuwuk, Opak, Slondok, Rengginang, Kerupuk Rambak, Kerupuk Kenduren, dll

Jangan lupa mampir ke blog fiksi aku di blog Terwelu Kecil ya.

See you and bye bye!







30 komentar:

  1. Mbul, nenek ini penasaran dengan keripik gadung. Bukankah gadung beracun yang umbinya kayak bengkoang itu? Terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. enak nek...mbul suka...biasanya kalau lagi khilap mbul goreng abis itu uwurin garem di atasnya, toplesnya Mbul pangku, e setoples tau tau ludes 🤭

      ((o(*>ω<*)o))

      Hapus
  2. buat aku opak = kerupuk beras yang lebar, yang tebal. ketika opak disebut berasal dari singkong dan bentuknya tipis, aku sering protes. di sunda, yang begitu disebutnya "kecimpring". tapi sepertinya memang istilah opak lebih populer ya, opak di kepalaku berbeda 😓😵‍💫

    BalasHapus
    Balasan
    1. o aku cuma nanya ama ibu penjualnya mega, tadinya ga tau namanya apa...trus kata si ibunya itu opak tapi yang terbuat dari singkong...walaupun kalau di Sunda disebutnya kecimpring, ya mohon maaf aku ga tau, aku cuma nanya ama penjualnya doang kok 🙏

      Hapus
    2. yaaa, mbak mbul kenapa jadi minta maap hihihi 🤣 soalnya emang sepertinya di daerahku yang sebutannya beda sendiri. aku suka berantem becanda sama suami, soalnya menurut beliau memang yang begitu itu memang disebutnya opak. 😃

      sementara aku protes, "nggakkk, opak itu yang dari tepung berasss!!! Itu tuh kecimpring." langsung diprotes lagi, "kamu ini orang manaaa, opak itu yang ini!!! kecimpring itu apaaa!!" dan seterusnya sampe laper 😅

      karena suamiku orang sumatra, kukira istilah itu untuk daerah sumatra aja. ternyata, justru malah daerah aku yang nyasar sendiri ya 🤣🤣🤣

      Hapus
    3. aku kemaren sempet googling hahahhaha...ternyata opak pun macem macem ya ada lagi jenis jenisnya hihi

      kalau tempat mbul malah yang kebanyakan opaknya dibikin dari singkong padahal di sunda tepung beras ya...jadi mirip ampyang apa kemplang yak hihihi

      Hapus
  3. Kalo di rumah, emping, rengginang, opak, biasanya bikin sendiri Mbak. Proses bikin yg susah itu pas bikin gadung. Sy nggak tau ini gadung yg sama atau bukan, tapi di saya, gadung itu dibuat dari umbi gadung. Umbinya bikin gatal. Dan kalo sudah digoreng, kalo proses bikinnya nggak bener, bisa bikin pusing dan pernah temen kantor sampe masuk UGD lantaran makan gadung.

    Enak ya Mbak kalo review toko gini, bisa jadi sangat informatif untuk daerah sekitar, terutama buat Ibuk-Ibuk yang memang harus punya referensi toko yang banyak. Kalo bisa ada toko online-nya, biar menjangkau pembeli luar daerah, hehe.

    Baru tau lho kalo Mbak Nita ini punya blog untuk fiksi, nanti tak sempetin main ke situ ya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ternyata tempatnya Adin malah bikin sendiri ya 😃

      iya gadung itu dari umbi gadung din, emang kadang bikin gatel juga kalau ga tau ngolahnya. Tapi kalau udah jadi keripik itu enak banget, kemriuk walau agak tebel

      hehe iya, ayo dong mampir blogku yang satunya wkwkkwkw...tapi masih nubie sih hahhahah..belom terlalu pinter bikin fiksi ☺😊

      Hapus
  4. Wah enak enak jajannya, ada emping, kerupuk slondok, rengginang, dan opak. Disini kadang banyak yang jual juga di Cikande.

    BalasHapus
    Balasan
    1. "Padahal semula pengen sekalian dolan pantai kan sama Bu Titik dan Pak Agusku tercinta", Pak Agus Warteg bukan mbak? 🤣

      Hapus
    2. Mas : masa mas...enak kan ya Mas buat cemilan..mbul sih suka banget keripik atau kerupuk kerupukan gini, gurih iya kan Mas... ☺😊😃, mas agus paling suka sama yang mana? 😄

      Hapus
    3. mas jaey : pak agus itu maksudnya nama bapakku mas 😜🤭, dolan ke pantai ngajakin bapak ma ibuku hihihi

      ayo mas jaey dan mas agus kalau kapan kapan mampir kebumen bisa mampir ke sentra oleh-oleh khas kebumen di sini ☺😊

      Hapus
  5. Slondok ga ada gambarnya mbak?
    Kios khusus kerupuk ya mbak?
    Itu gula merah dibuat kerupuk juga kah mbak?

    BalasHapus
    Balasan
    1. slondok sebenarnya fotonya nyempil mas jaey, yang di bawahnya rengginang pink putih deketnya mie kuning yang deketnya gula jawa 🤭

      gula merah buat tambahan bumbu atau pelengkap masakan mas jaey...ga dibikin kerupuk hahahhaha...di sini gula jawanya enak dijual kiloan murah lagi 😊☺ mungkin tergantung yang nderes nira kelapanya kali ya...yang kurasakan manisnya itu enak...

      Hapus
  6. Mbul,
    Kak Amie ingin ucapkan tahniah atas usaha Mbul hasilkan entri berkaitan makanan tradisi di sana. Banyak info yang Mbul kongsi. Andainya ada kesempatan Kak Amie ingin jalan-jalan lagi ke Indonesia, dan mahu mencicipi pelbagai makanan yang enak-enak di sana.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alamdulilah jika Kak Amie suka postingan informasi penganan khas di kampung halaman Mbul ini 😘😍

      mudah-mudahan di lain kesempatan kak amie bisa singgah di Indonesia, khususnya Kebumen dan sekitarnya

      (´✪ω✪`)♡

      Hapus
  7. Ini postingan sekaligus mempopulerkan kuliner dan membantu pedagang lokal. Salut banget. Eh balung kuwuk kok rasanya familiar ya. Ga tau apa di sini ada.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe...iya mas adi, lumayan biar kuliner kampung halamanku terangkat ☺😊

      Hapus
  8. Lihat emping jadi ingat waktu di Parangtritis pas makan ada emping segede piring sampai saya tanya ke penjaga warungnya ini bikin emping segede ini melinjonya segede apa..wkwkwk

    Kalau rengginang dari Jawa yang enak rengginang yang dari ketan item rasanya gurih kalau yang pink atau putih kadang rasanya tawar.

    Ntar juga slondok ngambek fotonya ngga dipajang kan dia mau eksis juga..hihihi

    Gadung itu ubi gadung, bukan?

    Ternyata kerupuk kulit di Jawa banyak namanya, krecek dan rambak.

    Kalau opak yang enak makannya pakai sambal yang agak pedas serasa makan kemplang..hihihi

    Balung Luwuk nama lainnya keripik singkong..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. emang ada mas her emping yang sakpiring, mpe bingung kan cara makannya gimana wkwkwkk, melinjonya digabung bisa ga ya...hahhaha

      iya bener banget yang dari ketan item emang lebih gurih asin..kalau yang putih pink kudu uwuri garem lagi aoa ya biar gurih wkkwk

      slondoknya ada dikit nyempil bawahnya rengginang pink putih ama gula jawa, deketnya bihun kayaknya hahaha

      iya umbi gadung mas her

      krecek itu sinonimnya rambak mas

      iya opak kasih sambal jozzz...hahah ternyata mas her penyuka sambel ya..oiya mirip kemplang ya kalau yang pake tepung beras 🤭

      balung kuwuk ya mirip keripik singkong, cuma dia dirajang kotak memanjang...kalau sriping singkong tempatku dipotongnya bulat tipis mas.. paling enak balung kuwuk itu yang pedes mas herman 😄

      Hapus
  9. Ada, itu waktu makan di Parangtritis saya dapati emping segede piring kalau ngga salah ingat waktu itu saya makan soto di meja itu udah emping yang dibungkus-bungkus. Nah itu ternyata itu buka dibuat dari satu buah melinjo ternyata gabungan beberapa melinjo

    Ngga kebayang gimana rasanya makan rengginang yang diawurin garam..hihihi

    Yang di tengah-tengah antara bihun sama kerupuk yang warna orange itu ya?

    Gadung bukannya beracun, apa cara ngolahnya benar jadi ngga beracun?

    Kalau di sini disebutnya kerupuk kulit bukan krecek atau rambak

    Iya, kemplang kan enak banget kalau pakai sambal.

    Kalau di sini mah sama aja dipotong kotak atau bunder disebutnya keripik singkong. Cuma kalau yang dipotong kotak agak keras dibandingin yang dipotong bunder.

    BalasHapus
    Balasan
    1. agak keder juga ga sih mas her makan emping selebar itu hihihi

      tapi enak kan?

      anehkah? rengginang diuwurin garam? wkwkwk

      ya sebenernya slondok itu yang di post rengginang...warnanya oren bawahnya rengginang pink ama putih mas

      iya kerupuk kulit sinonimnya rambak...tempat ku disebutnya rambak..biasa buat campuran telur puyuh, kentang dan kapri mas her

      hu um ada yang beracun gitu ya...tapi kalau pintar ngolahnya bisa ilang kali ya tuh racun...jadilah keripik

      kemplang emang enak mas pake sambel, ga sadar sebungkus abis wkwkkwkw...asal bukan kemolang yang lain ya hihihi

      ealaaa di sana yang kotak panjang balung kuwuk mas, itu loh kuwuk berasal dari kata kucing kuwuk yang mirip ama mbul #ehh

      🤣

      Hapus
    2. Ngga keder cuma bingung aja makannya tapi cuma sebentar ke sananya habis beberapa emping..hihihi

      Ya anehlah belum pernah lihat orang makan rengginang diawurin garam.

      Oh ya orange itu kirain itu kerupuk..hihihi

      Telur puyuh campur krecek kadang sering makan kalau kebetulan lagi makan di warteg tapi kalau campur kentang dan kapri belum pernah tapi kalau kentang dan kapri plus ati di rumah kadang-kadang suka bikin.

      Ya setau saya gadung itu beracun dulu di sini ubi gadung dibuang-buang karena beracun eh ternyata bisa diolah jadi makanan ringan

      Kemplang di sini udah jadi makanan langka udah jarang yang jual

      Hapus
    3. akhirnya dia abis beberapa emping juga, seplastik apa beberapa plastik tuh 😜

      kan biar pada heran ada orang makan rengginang pake garem hahaha

      krecek doang gitu ga ada campurannya? kalau tempatku seringnya ada gandengannya mas, misal telor puyuh, kapri, kentang, kacang merek (kacang merah mas)

      kalau ada sambel goreng ati enak banget itu

      iya di tempatku terkenalnya dibikin kripik tapi ada yang mentah ada yang mateng ☺

      kemplang kayak makanan palembang yak?

      Hapus
    4. Satu bungkus plastik satu emping. Kalau emping ngga ada nolaknya dibandingkan kerupuk udang saya lebih suka emping..hihihi

      Benar-benar menghermankan.. wkwkwk

      Krecek campur telur puyuh tapi sering juga makan kerupuk kulit doang dan kalau udah mulai makan kerupuk kulit susah ngeremnya kadang tanpa sadar habis sebungkus dan bayar 25000.. wkwkwk

      Sambal kentang ati makanan favorit..hihihi

      Itu cara ngolahnya gimana ya bisa jadi keripik dan ngga beracun?

      Kemplang itu kan kerupuk dari Palembang.

      Hapus
    5. hahhaha...satu bungkus satu emping? 🤔
      aku juga lebih suka emping sih mas daripada kerupung wkwkwk...tapi emping yang rada asin diuwurin garem dikit

      bener bener menghermankan wkwkwk

      sebungkus besar kerupuk kulit tanpa dimasak akhirnya digado ya mas hahahhah

      iya aku juga suka banget itu sambal ati kentang, tapi atinya yang ayam ya bukan ati sapi, kalau ati sapi keras wkkwkw

      nah itu dia aku ga tau...

      kemplang ama kerupuk tenggiri ya kalau palembang punya xixix

      Hapus
  10. baru tau namanya balung kluwuk, selama ini beli aja gak pernah tau apa namanya. Hehehe.. Emping paling enak digado pakai kecap.. hmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak balung kuwik ada yang asin ada yang balado pedes...jajanan aku sd dulu seplastik cepek wkwkkw

      aku kalau emping sukanya diuwurin garem dikit kak biar asyiiin hihihi

      Hapus
  11. trus mataku ijo gitu dong liat rengginang segitu banyak. Oh, aku baru tau rengginang juga ada macam2nya. Biasanya beli yg belasan ribu aja sik

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk....mba ri selalu sakseis bikin mbul ngguyu ew...hihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^