Laman

Jumat, 15 Oktober 2021

Mbul dan Kenangan Cemilan Jaman Bocil



Oleh : Gustyanita Pratiwi

Waktu masih kecil, Mbul belum kenal yang namanya burger. Karena Mbul hidup di desa sebuah perbatasan kabupaten. Mbul jarang banget makan jajanan modern. Lebih seringnya jajanan tradisional. Karena ibuku ngantor dari pagi hingga siang, maka biasanya sepulang kerja, Beliau akan bawakan jajanan yang Beliau beli dari Toko yang khusus menjual jajanan tradisional. Sekarang pun tokonya masih ada. Dan jualannya masih tetap sama ga pernah berubah. Kue-kue basah beraneka rupa. Ada kue potong yang terdiri dari beberapa layer (bolu kuning cokelat, ager merah, dan putih telur sebagai perekatnya), lapis merah putih, risol rogut, kue sus, lapis jongkong, talam hijau, hongkwe, arem-arem isi sayur tempe dan lombok ijo, lemper, lumpia, dll.



Di toko itu aku juga ingat banget ada kulkas es krim legendarisnya, yang bagiku tentu makan es krim adalah suatu kemewahan. Sebab jarang sekali aku dibelikan es krim hahaha...Sampai kalau ada iklan es krim conello rasa tobelih aku kebayang-bayang pengen ngerasain. Wkwkwk. Tapi aku cuma bisa mengintipnya lewat pintu kaca gesernya. Karena paling-paling aku dibelikan es krim yang ada stiknya doang karena itu yang paling murah. Kalau ga ya dibeliin minuman teh kotak atau minuman ABC rasa buah. Biasanya yang rasa apel atau jeruk. Dibeliin itu aja rasaku udah gumbira banget....Bagiku kotakan minuman rasa buah yang ada gambar apel dan jeruknya itu kyut banget. 

Di toko itu aku juga ingat banget bahwa Bapak juga langganan Koran Minggu Pagi yang terbit setiap Minggu dan berkantor di wilayah Jogja. Aku suka ikutan baca tuh soalnya di halaman belakangnya ada cergamnya. Meskipun cergamnya kadang agak dewasa ya...wkwkw. Ada juga koran kompas yang biasa dibeli di situ karena memang jaman itu baca koran fisik masih hits, belum tergerus teknologi, wong hape aja belom punya hahahahhahahah.

Tapi ga selamanya ibu beli jajanan di toko. Biasanya kalau pas lagi santai bahkan ibu ngajakin aku dan kakak buat berkreasi bikin-bikin apa gitu buat dicemal-cemil. Aku masih inget banget sama moment dimana kami awalnya bikin lemper tapi akhirnya lempernya itu digulingkan di atas tepung panir lalu digoreng. Isinya itu ayam. Nah, kata ibu itu yang dinamakan semar mendem. Tapi pas kucek sekarang ternyata beda ama semar mendem yang asli Solo soalnya semar mendemnya Solo itu kan kulitnya dari adonan telur ya kayak punyanya sosis solo. Bukan digoreng pake panir. Tapi meskipun begitu aku sangat suka rasanya. Soalnya enak. Bentuknya pun lucu. Bulet-bulet dan nanti ditutul sama abon. Enak deh.

Ibu juga pernah rajin bikin es lilin yang diwarnain pake daun suji dan nanti dititipin di Warungnya Prima, seorang anak laki-laki yang identik dengan penyebutan nama warung itu walaupun aslinya nama bapaknya itu Pak Giman ya hahaha. Nanti kalau udah sore termos es yang dititipin itu aku jemput sambil ngitung pendapatan hari itu. Kadang kalau lagi untung ya habis tanpa sisa, kadang ga. Pernah pas lagi musim ujan es lilinnya ga laku sama sekali. Sedih sih. Pulang-pulang termos esnya masih penuh. Aku bilang sama ibu mungkin perlu rasa lain kali. Ga melulu warnanya ijo. Mungkin ditambah manisan bligo tambah enak tuh. Jadi rasanya ga monoton. Tapi setahu aku abis itu udah mandeg ga bikin es lilin lagi sih ibuku soalnya udah tambah sibuk aja dinesnya wkkwkw...

Lain kali ibu ngajakin kami bikin kue Mbul mandi...eh maksudnya Putri Mandi. Ya ibu bilang sih namanya hongkwe. Tapi modelannya itu malah kayak nagasari soalnya dalamnya itu pisang dan dibalut tepung hongkwe kan? Abis itu dibungkus daun pisang dan dikukus. Sebelumnya dikasih pewarna makanan yang ijo dari daun suji jadi pas mateng warnanya cantik. 




Foto Mbul, Gustyanita Pratiwi tahun 2021, pemilik www.gembulnita.blogspot.com


Tapi pernah pada suatu masa ibu dapet langganan mbah-mbah penjual jajanan tradisional yang lumayan enak. mbahnya ini sebenernya mbah dari temenku SD. Nah, awalnya kan mbahnya yang nyamper ke rumah. Tapi karena sakit, akhirnya kami yang ke rumahnya jika mau beli penganan hasil olahannya. Ada glontho, combro, lemet, grontol, gethuk, mataroda, gatot, ciwel, dll. Glontho itu sinonimnya misro ya yang isinya gula tunggalnya combro yang isi sambel tempe pedes. Kalau lemet dari bahan baku singkong yang dihaluskan tambahi gula jawa dan kadang ada potongan nangkanya juga. Dia dibungkus daun pisang sebelum dikukus. Kalau grontol itu jagung rebus dipipil dan diuwuri parutan kelapa. Nah aku seringnya beli combro, glontho, dan grontol ini. Walaupun yang kusuka cuma glonthonya doang karena kan manis ya. Kalau combronya terkenal pedes banget antriannya. Glontho bentuknya bulet lonjong, sedang combro agak gepeng. Entah kenapa orang rumah lebih senang combro ketimbang glontho. 

Tapi karena suatu ketika Mbahnya ini meninggal akhirnya kami ga bisa lagi beli jajanan di situ. Sebagai gantinya ibu dapat langganan baru di tempat tetangga yang kali ini rumahnya ga begitu jauh kayak rumah alm. Mbah yang sebelumnya. Kalau yang sebelumnya beda RW sampe melintasi deket kali sekitar masjid yang biasa buat Bapak jumatan, yang ini cuma belakang rumah. Jadi tinggal ke sana aja pagi-pagi biar dapat timus anget, lemet, combro atau glontho. Timusnya dari ubi ungu dan bentuknya lonjong-lonjong. Enak banget. Aku aja masih kelingan ampe sekarang. 



24 komentar:

  1. Kenangan zaman kanak-kanak memang indah.
    Bagus tu Mbul, jajanan tradisional lebih berkhasiat berbanding jajanan moden.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya kak amie..mbul emang ingatannya tajam...banyak kenangan jaman masih kecil Mbul masih ingat banget..mbul abadikan di blog biar bisa ingat terus...soalnya banyak yang nyenengin kak (´✪ฯ‰✪`)♡

      Hapus
  2. makanan tradisional semua nih ya yang di ceritain disini :D.. aku makanan kayak gitu paling suka klepon, sensasi pas makan isi dalemanya yang pecah di mulut kayaknya enak banget hihihi :D

    aku tu pernah ya beli es crem conelo ato apa gitu yang contongan, aku taroh di begasi motor, aku lupa tinggal main bentar, sampai rumah aku buka udah gak jadi es krim lagi :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wakakakk..iya nif...emang banyak banget...sebenarnya blom ketulis semua...masih ada hal lain yang aku suka juga sih..cuma takutnya makin kepanjangan xixii

      klepon kalau diceplus...makceprot gulanya meleleh dalam mulut kayak kena lahar tapi rasanya manis ya wakkakakka

      iya yang contongan memang...wakakak...aku ngguyu es nya lumer di bagasi motor ga kelingan hurak kemaem ya nif wkwkkwk

      Hapus
  3. Baca ibu mbul pernah bikin es lilin lalu dititipkan ke warung prima jadi ingat masa kecil.

    Aku kalo mau uang jajan biasanya jualan es lilin dulu. Jadi ada tetangga ku yang punya toko sembako dan jualan es lilin.

    Aku ambil dua termos, untuk aku dan adikku, biasanya aku sama adik keliling sawah soalnya disana panas jadi es nya laku. Lumayan dikasih 200 kalo habis satu termos.

    Tapi kalo ngga ada yang terjual karena musim hujan, biasanya dikasih bonus es lilin nya dua buah.๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya mas, masih ingat mbul cerita yang es lilin versi mas ini hehehew

      asyik ya mas ngingat kenangan jaman kecil dulu...seneng aja gitu...mbul emang seneng cerita masa kecil gitu sih soalnya bikin senyum senyum...itu tandanya Mbul ga gampang lupa ya kan mas hahhahah

      wah seru baca pengalaman mas dan adeknya mas keliling sawah dan nawarin tetangga yang lagi bertani buat beli es lilinnya. Kalau dijualnya pas jam 12 siang...pas jam maem siang dan pas masih panas-panasnya...num es lilin dilomotin emang enak mas...seger...apalagi yang manis. Yang asem juga seger hihihi

      kalau ga ada yang terjual malah dibonusinya es lilinnya iyah mas..pulang pulang mas agus sangu es lilin deh ☺๐Ÿ˜„

      Hapus
  4. Jajanan waktu kecil memang selalu menggoda untuk dinikmati. Sekali ngunyah bisa sampai ndak berhenti

    BalasHapus
  5. Kue onde-onde sama kue asmara terpendam enak tuh jadi pengen..hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. kue asmara terpendam? Yang mana tuh mas? ๐Ÿค”๐Ÿ™„

      Hapus
    2. Itu yang warnanya pink yang di kasih kelapa parut, itu kuenya terbuat dari singkong yang didalamnya ada pisangnya kan?

      Hapus
    3. iya betul mas her..dalemnya ada pisangnya dalem tuh kue yang warna merah jambu ๐Ÿ˜‚

      Hapus
  6. Glontho apa glitho Mbil?? ( ˘⌣˘)ใฅ)˚ะท°)

    BalasHapus
  7. Minggu pagi, kedaulatan rakyat, djoko lodang... Koran2 yang pernah berjaya di masanya yo Nit.

    Dan kadang membuat kita dewasa sebelum waktunya..ha..ha, gara2 cergam e kui

    BalasHapus
    Balasan
    1. kelingan aku biyen ana cergam sing judule Tumbal Gondo Mayit ning Koran Minggu pagi mba lis, takpantengin trus tiap episodenya wkkwkw...gambare sungguh terlalu pancen tuh cergam ckckck ๐Ÿ˜‚

      Hapus
  8. sweet memory....
    masa kecil, tak bisa dilupakan

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya Pak Tanza...masih ada beberapa keping memori lagi yang mau Mbul tulis di blog ini...biar buat aku baca baca lagi besok besok hehehe ☺

      Hapus
  9. Duuuuh xemilan kue tradisional gini memang paling berbekas ya nit . Akupun kalo diinget2, lebih kebayang cemilan tradisional yg dibikin mama drpd yg modern. Favoritku itu risol, kroket, pastel, dan pempek buatan mama. Kalo beli jarang, Krn mama memang hobinya masaaaaak ๐Ÿ˜‚. Ntah kenapa bakatnya ga nurun ke anak2nya ๐Ÿ˜”.. kalo jajan di sekolahpun, aku LBH suka yg cemilan kue kayak misoa goreng, es lilin , soto :D. Cemilan modern kayak burger, pizza dkk ada sih. Soalnya walopun di Aceh, tapikan itu komplek karyawan oil company yg mana staff bule juga banyaaak. Naah jadi restoran yg jual burger dkk tetep ada. Suka sih, tapi tetep aja lidahku LBH ke tradisional ๐Ÿ˜„

    BalasHapus
    Balasan
    1. kyaaaa...senangnya mama mba fanny pinter bikin kue kue tradisionil hihi...kroket...kebayang yang abis digoreng golden brown pengennnn uwuwuw ๐Ÿ˜๐Ÿ˜˜

      pempek...ah...pantas mba fan waktu itu sempet posting khusus pempek ternyata emang makanan favorit ya..sama mba fan..dulu pas kecil aku ga gitu ngeh pempek...tapi pas lebaran simbahku yang dari palembang tiap mudik ke rumah pokok punya mbah buyut selalu mrnyempatkan diri bikinkan kami sekeluarga besar trah mbah buyut dari pihak ibuku makanan khas Palembang, ada pempek, tekwan...dll..hwaa...aku pas kecilnya kepedasan makan pempek sama cuko pedasnya...lalu memori tentang pempek ga gitu terasa...tapi anehnya oas kukiah di sekitar kampus mulai gandrung lagi sama yang namanya pempek soalnya enak..aku udah bisa toleransi pedesnya si cuko asal kebantu ama manisnya dan juga ada irisan timunnya juga...yang penting pempeknyabdigoreng garing baik yang lenjer ataupun kapal selam yang isi telur...tapi yang adaan ama yang kukit juga srkarang laaaf banget ๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      midoa goreng belom pernah makan aku...kalau pizza jujurnya aku ga gitu suka hihi..cuma kakakku dulu yang ngracunin aku supaya suka pizza karena pas kakakku belom nikah dia kan tinggal di kontrakan dekat perusahaan daerah jababeka...nah aku yang kul di bogor kalau weekend suka disuruh temanin dia nginap di kontrakan. Aku disuruh mandrknya deket peperoni pizza apa ya aku lupa namanya apa...nanti dia jemput aku di situ dibonceng motor...eh abis itu jadi sekalian sering ditraktir pizza ama kakakku hihihi ๐Ÿคญ

      Hapus
  10. Masa kecil mbull penuh dengan jajanan hehe... Kalo mbull bikin es sama emaknya trus dijual saya beda lagi, tetangga yang bikin aku yang disuruh pergi jualin keliling,, tapi bukan es tapi goreng2an,, dulu sehari digaji 20rb alhamdulillah sih tetanggaku itu sekarang sdah punya toko dan rumah makan yang gede dan sdah jdi haji suami istri jadi gak nyuruh anak2 lagi buat jualin dagangannya,, ehh kok jd cerita jg...
    Kenapa mbull gak nyoba jual jajanan tradisional aja, biar jadi penerus mbah hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah hampir mirip ya lul...wkwkwk...enak juga kalau gorengan, coba mbul yang keliling bisa bisa takcomot satu bakwannya wkwkwk #canda

      aduuuh horror kalau aku yang bikin kuehnya lul, aku kan ga ahli bikin penganan kecil wkwkkwk

      Hapus
  11. aku dari kecil udah terbiasa juga sama jajanan pasar kayak yang disebutin mba nita. Tapi wakti kecil nggak semua dimakan atau tahu, palingan yang aku inget ya cenil dan kawan kawannya, lupis, perut ayam, sampe sekarang perut ayam ini termasuk favorit jajanan pasar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. cenillll....aku suka banget..yangbkayak lidah warna pink putih terus dicor juruh atau kula merah cair kan ya ama parutan kelapa...kalau di cenil yang takcari biasanya malah lopis, klepon ama ketan itemnya mba ai hihihi

      Hapus

Komenin dong...tanpa kehadiran kalian apalah arti aku menulis....
kalian penyemangat setiap bulir kalimat dalam blog ini :*
Namun jangan komentar SARU atau SARA ya, jika ada komentar dengan unsur tersebut, dengan berat hati akan aku HAPUS .

Oh ya, Dilarang juga mengambil gambar/foto atau menyadur tulisan tanpa mencantumkan sumber atau seijin pemiliknya. Apalagi untuk kepentingan komersial atau lomba. Thx ^____^